Hasil Ujian Itu…

Sesungguhnya mengingat 2 bulan yang udah lewat itu ternyata berat sekali yaaaa buat otak? Hahaha.. Ya sudah, nanti kalo sudah lowooong banget baru dicicil ditulis di sini πŸ˜› Nanti mau nulis-nulis mulai dari Januari aja dulu kali yaa? πŸ˜€

Yang ter-gres dulu. Jadi, waktu nulis yang rasanya udah lama banget itu, aku pamit mau ujian. Kami cuma dibekali 5 modul yang bisa didownload. Tanpa tatap muka di kelas. Gak kaget sih, soalnya dulu pas UPKP ke golongan 2c juga gitu. Yang terasa beda, adalah kadar kepercayaan diri yang sudah merosot drastis πŸ˜› Sudah lama gak belajar, saingan banyak yang baru lulus kuliah dan cumlaude pula πŸ˜› Belum lagi ada dua anak kecil yang harus diurus πŸ˜€ Sama sekali gak sempet belajar, sampe rumah, niatnya belajar, malah ngerjain kerjaan rumah atau langsung tepar πŸ˜›

Jadi, I’m kidding youΒ  not, waktu memutuskan mau ikut itu, aku banyak sekali berfikir kalau aku cuma akan datang sebagai penggembira πŸ˜›

Tapi, sedikit semangat tiba-tiba menyeruak. Ibu, waktu aku isengΒ  bilang mau gak ke Jakarta supaya aku bisa belajar, langsung menyanggupi. Ya masak aku beneran datang ujian tanpa usaha sama sekali? Lah ini ibuku jauh-jauh dateng loh dari Palembang ;’)

Jadi aku pasrahkan saja hari-hari berlalu. Kalo ada waktu luang di kantor, malah milih ngedit album yang vouchernya expire 1 Desember πŸ˜› Sempet sekali memaksakan baca sekilas karena ada try out dari kantor. Hasilnya? Malu-maluin banget πŸ˜› Bertekad akan mulai belajar saat ibu sudah datang ke Jakarta. Sekitar 1 minggu sebelum ujian πŸ™‚

Tapi apakah bener bisa belajar? Hahahahahaha *ketawanya miris ini πŸ˜› Yang bener-bener bisa baca cuma pas perjalanan pulang pergi kantor. Kami memilih tetep naik mobil supaya aku bisa baca, dan masku bisa denger aku baca apa πŸ˜› Seringnya ya cuma persamaan dan lawan kata di buku TPA pinjeman dari Yoga πŸ˜› Itu juga harus disyukuri, karena aku sebenernya selalu mual kalo baca di perjalanan :))

Iya, ada tatap muka di kelas belum tentu efektif buat banyak sekali orang. Tapi buat aku, lumayan banget 5 hari tanpa dibebani dengan kerjaan yang terus bertambah. Apalagi waktu itu, di subbagian aku yang harusnya punya 4 personil, tertinggal 2 orang saja. Di kantor, sama sekali gak bisa meluangkan waktu buat baca 1 – 2 halaman saja. Sampe rumah, anak-anak mau main. Hahaha…*ketawa hampaΒ  *lirik 200 halaman :))

Jadi, kami memutuskan untuk gak masuk di hari Jumat terakhir sebelum ujian Seninnya. Berniat dengan sangat mau belajar. Ya walau ternyata tetep aja gak bisa sepenuhnya belajar (bahkan sempet kedistract beresin baju-baju buat keluar dari lemari :P), setidaknya jauh lebih banyak daripada kalo maksain belajar di kantor πŸ˜›

Jumat itu, pengumuman kalo lokasi aku sama Masku beda. Huwaaaaa..drama part 1 πŸ˜›

Hari Minggu, ada dua orang yang berusaha belajar sebisa mereka di rumah. Maaf ya anak-anak kalian jadi sering dicuekin πŸ˜› Niatnya gak sampe begadang, apa daya masih 3 modul belum selesai. Jadi malem itu, aku baru tidur jam 1/2 4 pagi dengan hidung meler karena begadang, dan pesen sama Ibu minta bangunin satu jam setelahnya karena harus berangkat pagi karena kami mau naik kereta. Yes, masku turun duluan di Pondok Ranji, lalu aku di Kemayoran sambung ojeg aja πŸ˜€

Jam 7 kurang banyak, aku sudah masuk ke aula. Sendirian πŸ˜› Sambil sentrap-sentrup, masih bolik-balik satu modul yang belum tersentuh sama sekali. Begitulah akibatnya kalo mau menghapal detail 200 halaman πŸ˜›

Ujian dimulai. Ternyata TPAnya ada sistem minus. Dan ternyata susaaaaah bangeeeet kosakatanya! Di wacananya juga kok ya banyak angka pula. Ah, gpp, masih bisa berusaha di hitungan. Loh loh ini harusnya bisa dihitung. Tapi kok waktunya mepet banget gini. Keluar ruangan, kepala berdenyut! Pengen nangis, karena inget Ibu udah jauh-jauh dateng dari Palembang, kok anaknya gak maksimal berusaha πŸ™

But, the show must go on. Lanjut ke materi 5 modul itu. Udah siap-siap susah soalnya waktu UPKP dulu soalnya detail sekali. Dan jreeeeng, 60 soal saja buat modul 200 halaman itu. Pengen nangis lagi, kok begini amaaat. Ada satu materi yang aku inget itu ada di halaman paling depan. Berpuluh halaman di belakang yang sudah diusahakan banget dihapal (sampe ada diagram segala!), blas, tertiup bagai butiran debu πŸ™ Oh iya, 30 menit saja, ruangan langsung riuh, udah gak sabar mau cepet keluar semua πŸ˜›

Hari itu, begitu ketemu Masku, aku langsung minta diajak makan bakso! Makin pening. Sampe rumah, pengen langsung tidur. Tapi anak-anak ngajak main. Hihi…

Hari kedua, Psikotes. Standar kepercayaan diri udah semakin merosot pas kenalan sama sebelah aku. Beberapa tahun lebih muda daripada aku πŸ™‚ Well, makin bikin semangat merosot, pas denger balikan kertasnya sementara aku baru ngerjain 2/3 halaman. Hahaha..ya sudahlah, nothing to lose. Do what I can do. As best as I can πŸ˜€

Yang penting sudah berusaha! Lah wong aku udah seneng banget ituuu pas liat Masku naik di gerbong yang sama waktu pulang ujian, padahal gak janjian! *cetek πŸ˜›

Let Allah do the rest πŸ™‚

Satu bulan, belum ada pengumuman. Ya sudahlah πŸ™‚

Rabu, 14 Januari 2015, sekitar jam 1/2 11 malem, “Ky, Kiky lulus nih UPKP”

tapi sayang Masku belum πŸ™

Terdiam, browsing di webnya, gak salah ternyata, dan tau-tau mata berkaca-kaca. Ya Allah, terima kasiiiiiiih πŸ™‚

I still can remember clearly what I felt when I wrote this posting. Allah menjawabnya 1,5 tahun kemudian. Aku seneng bangeeeeeeeeeet lulus UPKP. Tapi aku lebih seneng karena merasakan perbedaan cara aku menyikapinya. Bukan Kiky yang merasa kalo memang dia pintar dan wajar banget kalo lulus. Tapi Kiky, yang jadi lebih percaya kekuatan besar doa suami, orangtua dan saudara-saudara. Kiky, yang sampe bisa nangis karena merasa kelulusan ini, menjadi salah satu yang terpilih dari sekitar 7 persen saja yang lulus ini, adalah rejeki yang sangat besar dari Allah. Rejeki yang harus dipertanggungjawabkan kelak. Ini adalah kelulusan pertama yang bikin aku sampe berkaca-kaca πŸ™‚

Ah, 2005 ke sini. Setelah 2 kali harus berjuang. 9,5 tahun kemudian baru bisa pindah pangkatnya ;’)

Ya Allah, terima kasih, terima kasih, terima kasih. Terima kasih sudah membantu aku belajar, menggerakan tanganku memilih yang benar. Terima kasih untuk pemikiran dan emosiku yang berkembang ini. Bantu aku ya supaya bisa mempertanggungjawakan kelulusan ini πŸ™‚

Semoga abis ini, ujian ini reguler ada, dan semoga Masku bisa segera lulus juga. Amiiiin :’) Tapi dipikir-pikir, emang bedanya apa, lah mau lulus gak lulus, aku kan tetep cita-citanya mau jadi istri sholehah yang nurut sama suaminya kan? *kecup Masku :* *tapi sekali lagi ada ujian, gadgetnya aku sembunyiin dulu sambil sodorin hasil TPA dan psikotest kami dulu yang nilai dia semuanya lebih gede daripada aku πŸ™‚

One thought on “Hasil Ujian Itu…”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *