Mudik 2014 #1 – Kali ini ke Palembang

Β Jadi, tanggal 10 Oktober itu, ada banget yang tidur cuma 2 jam karena harus beresin rumah seberes-beresnya sebelum ditinggal mudik. Akhirnyaaaa, tanggal 11 Oktober dataaang! Mudik ke Palembaaaaaang! πŸ˜€ Alhamdulillah, doa anak sholeh dan sholehah diijabah sama Allah. Alhamdulillah bisa bikin kakak seneng karena naik pesawat lagi setelah terakhir pas balik ke Jakarta abis lahiran Kirana πŸ˜€

Seharusnya, aku bisa sekolah dulu ke Depok, terus pulang ke rumah, dan langsung berangkat ke bandara untuk ngejer pesawat sore. Tapi di satu minggu sebelum berangkat, jadwal berangkat dimajuan jadi jam 2! Zzzzz, terlalu berisiko kalo maksain tetep sekolah dulu, jadi dengan sangat berat hati, aku cuma ngumpulin tugas dan program lewat email. Alhamdulillah boleh, dan ustadzah Poppy baik sekali mau ngasih aku materinya lewat email. Walo pasti gak dapet ilmu sebanyak kalo denger paparan, aku masih harus bersyukur πŸ˜€

Bla bla bla, rumah rapi, tapi mata panda, jam 10 lewat dikit, taksi udah dateng. Kirana bisa banget tidur di taksi πŸ˜› Aku udah mikir kalo itu kecepetan, tapi masku ngajakin pergi jam segitu. Dan bener kan? Lupa dia kalo udah ada tol yang langsung ke bandara πŸ˜› Jam 11, kami sudah sampe di bandara πŸ˜› Beli paket nasi yang ayamnya 2 plus donat aja buat oleh-oleh. Terus langsung masuk. Karena masih cepet banget, kami gak terlalu harus antri. Jam 1/2 12, kami sudah duduk manis, tapi belum masuk ke gate buat nunggu. Masku makan nasinya, ayam 1 nya aku suapin anak-anak pake nasi bekal πŸ˜› Ya, masak nasinya ternyata kebanyakan, gak mungkin ditinggal πŸ˜› Perdana ini ngebekal nasi ke bandara πŸ˜› Anak-anak kaguuum banget sama mesin penjual minum otomatis πŸ˜›

20141011_pulaaaangkepalembaang

Anak-anak udah dipastikan kenyang, baru masuk ke gate buat nunggu. Gantian sholat sama masku. Nunggu sampe ngantuk πŸ˜›

20141011_pulaaangkepalembaang Anak-anak dibiarin lari-lari, tapi lama-lama diem garagara kami pindah ke depan tivi yang muterin Marsya πŸ˜› Aku jadi bisa baca buku beberapa puluh lembar πŸ˜€ Jam 1/2 2, kami udah boleh masuk pesawat! Alhamdulillah, on time πŸ˜€

20141011_pulaaaaangkepalembaang

Dan, aku terharu sekali liat kakak yang seneeeeeeeeeeeng banget naik pesawat πŸ˜€ Sepanjang jalan, gak tidur πŸ˜€ Kirana akhirnya tidur begitu udah deket sampe. Oh, tentu selalu ada goncangan setiap akan masuk Palembang. Alhamdulillah, meski masih berasap, pesawat mendarat dengan aman πŸ˜€

Jam 3 lewat, kami sampe. Masih sempet sholat dulu, karena yang jemput lamaaaaaaaaa soalnya kalo Sabtu juga harus jemput Lia. Zzzz πŸ˜› *peluk Nia dan Lia πŸ˜€ Ternyata dibantuin nyetir sama temennya dan satu temennya lagi πŸ˜€ Masku ngajakin langsung ke rumah Saudara yang deket bandara buat jemput Mamak Bapak dari Lampung yang udah duluan sampe. Hahaha, kebayang gak siiih? Satu mobil isinya 8 orang dewasa, 2 bayi, 3 koper, satu tas besaaaaar, dan banyak kantong oleh-oleh. Manalah waktu itu mau malem minggu, yang bikin jalan ke Ampera maceeeet πŸ™ Makasih ya Ary, Herdy, kalian jadi melukin keripik pisang sama kelanting sambil sempit-sempitan di mobil πŸ˜›

Sebelum pulang, mampir makan martabak dulu. Dan senaaaang sekali pas kakak makan hampir satu porsi. Enak ya kak makanan di sana? πŸ™‚

20141011_pulaaaaangkepalembaaangAh, rumah palembang. Aku rinduuu πŸ˜€ *tapi kok gak kayak kalo ada ibu kondisinya yaa? Hahaha..

4 thoughts on “Mudik 2014 #1 – Kali ini ke Palembang”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *