Akhtar, 48, 49, dan 50 bulan

Abis ini agak kapok mau nulis rapelan. Pusing jadinya harus mengingat-inget. Belum lagi nyari fotonya πŸ˜› *tempel koyo di jidat πŸ˜›

Akhtar, 27 Juli sampe 27 Oktober 2014. Oke, mulai mengingat πŸ˜€

*Akhtar ini makin sayang sama adeknya. Tapi juga sekarang lebih suka gangguin Kirana. Tau Kirana bakal gak suka, diulang terus. Kalo aku lagi waras ya aku biarin, bilang ke adek supaya bilang gak nyaman ke kakak, bilang ke kakak kalo adek udah nangis berarti adek sudah gak nyaman. Kalo lagi gak waras, ya aku jadi marah ke…kakak πŸ™ Abis itu nyesel, karena aku masih kesel, eh, dua anak ini udah ketawa-ketawa lagi. Makin anak-anak gede begini, baru berasa banget punya dua anak πŸ˜› Double senengnya, double harus nahan sabar biar gak double ngomelnya πŸ˜›

*Di suatu pagi, “Ayah, ayah, liat nih anak gadisnya lagi ngapain” :)) Anak gadiiiis! Persis kayak kalo kami suka manggil Kirana πŸ˜›

*Makin kritis. Kan di TPA, ada buku penghubung. Suatu hari, “Kak, nih ditulis gak tertib”. Akhtar langsung lari ke bu gurunya, “Bu, emangnya kenapa aku ditulis gak tertib? Emangnya aku ngapain?” πŸ˜›

*Kalo mau cerita yang udah lama banget lewat, bilangnya “Kemaren kemaren kemaren kemaren kemaren kemaren yang udah lama itu, aku pernah ya ke sini, bunda?” :)) Dan harus semakin hati-hati berucap dan bertingkah, karena pernah kami pergi ke sebuah tempat, yang pulang dari situ aku diem-dieman sama masku karena drama πŸ˜› Akhtar tiba-tiba bilang “Bunda, bunda kenapa sedih waktu kemaren kemaren kemaren kita pernah ke sini itu loh” Oh my God! Ya Allah, please hapuskanlah dari ingatan anaka-anak, tingkah dan ucapan kami yang jelek yang tanpa kami sadari terekam di ingatan mereka πŸ™

*Lagi suka manjat-manjat. Pembatas kelas yang setinggi kubikel itu bisa dipanjati tanpa alat bantu apa-apa. Pernah ada kejadian jatuh dari buffet, dagunya berdarah, berbekas sampe hari ini πŸ™

*Suka juga melompat. Makin hari makin tinggi. Dari anak tangga kedua jadi anak tangga ke-empat. Tapi masih nanya terus sih sebelum lompat “Boleh gak bunda?” Ya selama masih keliatan aman, masih aku izinin πŸ™‚

*Berayun dengan tangan bertumpu ke dua tiang udah bisa. Berjalan mundur juga. Yang paling baru, lagi berusaha jalan di atas titian kecil semacam pipa air dari besi yang mengharuskan Akhtar berjalan seimbang kan? Udah mulai bisa sampe lima langkah. Jalan pulang dari TPA ke kantor itu ternyata bisa jadi sarana melatih kemampuan motorik juga yaa? πŸ˜€

20140927

*Suka bangeeeeeeeet lari. Jadi suka nolak digandeng πŸ˜› Lari pun, walo duluan, tetep akan berhenti di satu titik yang sama buat nungguin aku, ayah, dan adeknya πŸ™‚

*Di TPA, udah diajarin nulis kan? Tapi aku gak terlalu concern ke situ, jadi cukup terharu pas liat kakak udah nulis beberapa huruf dan hijaiyah. Ya walo pas aku tanya, ada yang “Gak tau, aku lupa”Β  πŸ˜›

*”Bunda, aku udah bisa hitung sampe seribu dong!’/ “Coba bunda mau denger dong”/ “Satu, …, dua puluh, tiga puluh, …. seratus, dua ratus, …..seribu. Tuh kan aku udah bisa hitung sampe seribu” :)) Hahaha.. Tulisannya juga udah tau kalo sampe 100. Jadi udah bisa ngerjain puzzle yang mencocokkan jumlah yang ada di gambar sama tulisan angkanya yang 1 sampe 20 itu πŸ˜€

20140827_Akhtar48bulan

*Udah bisa cerita setiap menggambar. Udah bisa nyeritain adeknya lewat gambar πŸ˜€

201401027_AKhtar50bulan---

bis tingkat sama mobil kita, mobil kakek, sama mobil orang lagi parkir πŸ˜€

*Tambah seneng memuji, “Bunda, bunda cantik banget banget” :)) Tapi sering juga sih, “Bunda galak” Isssh, dapet kosakata dari mana itu! πŸ™

“Kadang kayak gak denger kalo aku ngomong, tapi ternyata dia ingat dan melakukannya kalo aku gak ada. Misalnya pernah, aku bilang gak bisa nganter, sore aja ya beli jusnya. Terus ketemu tetangga, ya udah aku titip aja jusnya. Eh, kakak gak mau karena dia bilang kata bunda aku beli jusnya sore aja. Tadi barusan tetangga cerita lagi kalo ada anak aku yang ikut sarapan lagi disuapin tetangga, tapi cuma satu, soalnya yang satu lagi bilang “kata bunda aku, klo udah makan, ga boleh minta makanan mbak lila lagi” Ish, aku terharuuu πŸ˜€

*Semakin suka sama spiderman, cars, dan batman, dan superman. Tau-tau tau kalo spiderman ada yang hitam, yang hitam itu jahat. Zzzzz…

*Udah belajar cebok kalo pup sendiri πŸ˜€

*Kan kalo aku mulai nyortir baju, sibuk mau bantuin. Sekarang aku kasih kaos kaki aja, pilihin yang mana punya ayah, bunda, kakak , adek ya. Terus disatuin ya yang gambarnya sama πŸ˜€

*Udah bisa ngabisin hampir satu porsi nasi goreng yang menurut aku cukup pedas dan satu porsi sate padang! πŸ˜›

201401027_AKhtar50bulan

*Seneng banget kalo sholat di masjid. Termasuk sholat subuh (yang sekarang lagi kendor πŸ™ ). Pas diajak sholat id Lebaran Adha kemarin juga udah tertib. Dikasih dulu tapi kalo takbirnya banyak biar gak protes πŸ˜› Kebanyakan sih tertib. Tapi kalo sholat pas ada temennya, jadi suka kurang tertib πŸ™

*Yang paling seneng karena selain Al Fatihah sudah hapal annas, alfalaq, dan akikhlas. 3 hadits, dan beberapa doa. Kakak yang mimpin kami doa setiap mau jalan sekarang. Kalo lupa, ada suara bayi kecil yang bilang “labila bila” πŸ™‚ Sekarang masih mentok di Al Lahab. Semoga cepet hapal ya kak πŸ˜€ Oh ya, bacaan sholat untuk ruku juga udah sesekali aku denger πŸ™‚

Ya udah, yang ingetnya itu dulu πŸ˜›

Β 201408_kakakaka

Selamat ulang bulan yang ke 48, 49, dan 50! 50 bulan kaaaaaak! :* Ulang bulan emas πŸ˜›

Semoga kamu tumbuh jadi laki-laki yang baik ya kak, kan yang baik yang disayang Allah kan ya kak? πŸ˜€

4 thoughts on “Akhtar, 48, 49, dan 50 bulan”

  1. Kak Akhtar ganteng deh. Kebayang itu wakru gangguin Kirana bagaimana. Hihihi. Saya dulu pelaku juga yang sering gangguin adek soalnya. Sehat terus dan semakin pinter ya Kak! πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *