Menyapih Kirana

Another super duper late posting! πŸ˜› And I think It will be very very very long πŸ™‚

Dulu, Akhtar mimik cuma sampe 19 bulan. Aku bersyukur, tapi masih ada penyesalan kenapa gak disempurnakan sampai 2 tahun seperti perintah Allah dalam Alquran.

ΩˆΩŽΩˆΩŽΨ΅ΩŽΩ‘ΩŠΩ’Ω†ΩŽΨ§ Ψ§Ω„Ω’Ψ₯ΩΩ†Ω’Ψ³ΩŽΨ§Ω†ΩŽ Ψ¨ΩΩˆΩŽΨ§Ω„ΩΨ―ΩŽΩŠΩ’Ω‡Ω Ψ­ΩŽΩ…ΩŽΩ„ΩŽΨͺْهُ أُمُّهُ ΩˆΩŽΩ‡Ω’Ω†Ω‹Ψ§ ΨΉΩŽΩ„ΩŽΩ‰ ΩˆΩŽΩ‡Ω’Ω†Ω ΩˆΩŽΩΩΨ΅ΩŽΨ§Ω„ΩΩ‡Ω فِي ΨΉΩŽΨ§Ω…ΩŽΩŠΩ’Ω†Ω Ψ£ΩŽΩ†Ω اشْكُرْ Ω„ΩΩŠ ΩˆΩŽΩ„ΩΩˆΩŽΨ§Ω„ΩΨ―ΩŽΩŠΩ’ΩƒΩŽ Ψ₯ΩΩ„ΩŽΩŠΩŽΩ‘ Ψ§Ω„Ω’Ω…ΩŽΨ΅ΩΩŠΨ±Ω

β€œDan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu- bapanya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah- tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepadaKu dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu.” (Qs. Luqman: 14)

Jadi aku bertekad semoga Kirana bisa mimik sampai pas 2 tahun. Tidak kurang dan tidak lebih. Karena Allah sudah memerintahkan di dalam Alquran, pasti ada ibrahnya. Dan seperti yang ditulis di sini, adakah yang lebih sempurna setelah sempurna?

Alhamdulillah karena pernah mengalami sama kakak Akhtar, waktu Kirana lahir gak ada drama anak tiba-tiba udah masuk ruangan sambil dibawai susu dalam botol. Sejak konsultasi sebelum melahirkan, aku minta IMD dan Kirana tidur sama aku aja di kamar. Alhamdulillah, IMD sudah merupakan prosedur standar di rumah sakit tempat aku melahirkan (walo maksimal 1 jam aja :P), tapi rooming in adalah sesuatu yang harus kita usahakan sendiri. Malam pertama Kirana sudah tidur sama bundanya πŸ˜€

Tapi, hati ini sempet mencelos, kok sampe hari kedua, ASInya sepertinya gak ada. Inget siih, lambung bayi baru lahir cuma sebesar kelereng, tapi tetep aja kebat-kebit. Untungnya ibuku yang waktu Akhtar lahir adalah orang yang suka banget bikinin susu, jadi penenang aku. “Susuin terus ky. Pasti ada susunya”. Aaaaah, perjuangan ‘ceramah’ hampir 2 tahun yang ternyata berdampak manis πŸ˜€ Halo lagi baju yang basah kena rembesan ASI :))

Siapa yang bilang kalo anak kedua, menyusui di awal gak akan terasa sakit? Isssh, sama aja kalo di aku. Tetep sakit. Tetep luka. Tetep ada adegan kaki mengejang setiap mulai menyusui dengan puting luka yang ditahan-tahani demi anak πŸ˜› Memang sakit, tapi kan itu gak akan lama kan? Tahan bentar sakitnya, sebentar aja menyusui akan berasa nikmat πŸ˜€ Huwaaa..muka bayi yang tidur kekenyangan abis mimik itu, memang ngangenin πŸ˜€ *towel pipi Kirana πŸ˜€

Semuanya berjalan mulus sekali sama Kirana. Alhamdulillah. Harus berterimakasih sama kakak, ya deek? πŸ˜€ Karena ada pengalaman sama kakak, pas di kamu, semua jadi smooth πŸ™‚

Termasuk pengalaman tentang stock ASIP. Pas kakak, aku selalu kejar setoran karena emang gak nyetok karena gak ngerti bawa ASIP gimana dari Palembang-Jakarta (mikirnya jalan darat siih :P). Pas Kirana, udah lebih banyak ilmu, botol-botol ASIP dan coolerbag kecil pinjem sama Renny udah dititipin ke ayahku pas dinas di Jakarta sebelum aku pulang. Udah minjem cooler box juga ke Fenny πŸ˜€ Insya Allah dikasih kemudahan sama Allah.

Aku udah mulai merah sejak hari ke-5. Cuma satu kali sehari. Dari yang cuma nyempil di pintu kulkas ibu, jadi memenuhi. Alhamdulillah ibu gak ngomel gak bisa belanja sekali banyak lagi karena freezernya penuh πŸ˜› Baru berani ngajarin Kirana mimik dari botol pun sudah hampir sebulan karena gak mau ada drama bingung puting πŸ™‚ Aku merah gak ngoyo soalnya mikir, bisa bawa 40 botol ASIP pulang ke Jakarta itu sudah bersyukur sekali. Pas botol kaca abis, baru kepikiran beli plastik ASIP dan beberapa icegel lagi, nitip Masku yang mau pulang lebaran ke Palembang. Ya kalo gak diperah, sayaaang. Mikir belakangan aja gimana bawanya pulang ke Serpong πŸ˜›

Allah yang Maha baik memberi satu jalan di suatu siang. Iseng banget nanya temenku yang mudik ke Palembang kapan pulang, boleh gak titip satu cooler box? Dijawab boleeeeeh, huwaaaa…Tanggal 27 Agustus, deg-degan bisa buruin Yudha gak soalnya baru bisa berangkat setelah ayah pulang kerja, padahal pesawat Yudha sekitaran magrib. Makasih Yudha yang nungguin aku sampe mepet banget masuk ke ruang tunggunya. Bujangan yang mau bawain cooler box isi ASIP itu pengen bikin nangis gak siiih? πŸ˜€ Semoga Allah membalas kebaikanmu dengan kemudahan Sasa melahirkan dan menyusui yaaa πŸ˜€

20141027_asiiip

Kabarnya dilapisin koran bikin lebih lama cair πŸ™‚ Satu boks ini isinya cuma belasan ASIP ternyata. Itu juga udah berat πŸ˜€ *Ya lebay sih icegelnya πŸ˜›

Jam 11 malem, dapet kabar dari Masku yang ngambil ASIPnya di bandara dengan foto ASIP-ASIP sudah dijejerin di freezer kulkas rumah. Selamat! Alhamdulillaaah πŸ˜€

Terus nanya ke Fenny hal yang sama. Besok paginya, 28 Agustus 2014, satu batch ASIP dititip ke Fenny dan keluarganya yang mau pulang ke Pamulang πŸ™‚ Makasih ya feeen πŸ˜€

Β 201208_anterasip

Cooler bag begini ternyata lebih bisa bawa banyak ASIP tanpa bikin jadi lebih berat (kain sih ya bukan plastik). Lebih aku rekomendasikan πŸ™‚ Makasih Renny :*

20120828_anterasip

Kurir ASIP kecil bunda πŸ˜€

Allah pasti ngasih jalan kan? πŸ™‚

Sampai tiba waktu kami pulang ke Serpong di bulan September, pinjem cooler bag besar punya Makcik Diana. Sebelum kerja, ada hampir 10 liter ASIP di freezer. Cuma sekali merah, teman. Dan aku seringnya dapet 200ml sekali merah itu. 250ml itu jaraaaaaang banget. Tapi karena setiap hari, jadi cukup banyak bisa terkumpulnya πŸ™‚ Jadi jangan berkecil hati, kalo merahnya sedikit. Gak perlu banyak, yang penting cukup buat bayi kita πŸ™‚

Tapi, Kirana lebih suka mimik langsung πŸ˜› Sehari cuma menghabiskan 2-3 botol ASIP πŸ™ Kalo dipikir, di jalan Kirana mimik, siang-siang aku ke TPA, sore ketemu lagi. Aku merah di kantor 2 kali, dan perputarannya jadi lambat sekali. Beberapa botol harus dibuang karena sudah lebih dari 3 bulan (later on, temenku bilang, mereka tetep minumin aja ASIPnya walo sudah lewat masa). Oh, please dont judge me buang ASIP ya πŸ™‚

Aku punya keyakinan tentang donor ASIP, apalagi bank ASI. DI dalam Islam, jelas sekali betapa masalah ASI adalah sesuatu yang sangat istimewa. ASI bisa membuat seseorang menjadi saudara walau tidak dilahirkan dari rahim ibu yang sama. Pernah di TPA, kami ngobrol, gimana tentang donor ASI dari bayi laki-laki ke penerimanya bayi laki-laki juga. Apakah saudara perempuan dari bayi laki-laki itu juga termasuk yang tidak boleh dinikahi? Dari situ aja, sudah ada perbedaan pendapat. Belum lagi perdebatan tentang berapa kali persusuan yang bisa bikin jadi Saudara, bla bla bla. Jadi, aku memilih untuk menjaga ketat keluargaku. Gak donor ASIP, kecuali kalau benar-benar bisa aku jaga terus pertalian Saudaranya πŸ™‚

Kirana yang mimik dari botolnya sedikit itu bikin aku lengah. Jadi males-malesan merah, yang bikin akhirnya ngalamin lagi kejar setoran menjelang satu apalagi dua tahun! 19 bulan udah mulai dicicipin UHT, 20 bulan udah mulai rutin minum UHT sebagai tambahan πŸ˜€ Menghitung hari sampe ke 2 tahun πŸ˜›

Mulai dari 19 bulan, sudah sering dibilangin. “Adek, mimiknya sampe dua tahun yaa. Allah perintahkan begitu. Nanti Allah tambah sayang sama Bunda sama Adek kalo mimiknya sampe dua tahun”. Dan sampe deket 2 tahun, masih gak mau πŸ˜› Mulai pelan-pelan dikurangi mimiknya. Kalo siang di TPA udah bisa tidur tanpa susu, tapi kalo di rumah masih gak bisa. Di kamar aja, gak di mobil, malem cuma boleh berapa kali πŸ™‚ Pelan-pelan. Tapi ketar-ketir, satu hari sebelum ulang tahun masih nempel banget!

201407_menyapih

muka galau pertama kali gak boleh mimik di mobil πŸ˜›

24 Juli 2014, si bayi bangun-bangun langsung mimisan. Subuh itu, aku sudah bertekad kalo itu adalah mimik terakhir Kirana. Tiup lilin = 2 tahun. 2 tahun = gak mimik. Berkaca-kacaaaa akuu :’) Cobaan pertama datang berupa Kirana yang sumeng dan gak nyenyak tidur. Hampiiiiiiiiiiiir aja aku nenin lagi, tapi Allah bantu, pas aku udah mau nyerah, pas Kirana akhirnya bisa tidur pulas πŸ˜€ Makasih ya Allah πŸ˜€ Malam pertama lewat πŸ˜€

Kami mudik paginya, Kirana ‘musuhan’ sama aku. Nempeeeeeel banget sam ayahnya. Kalo pas dipegang aku, akunya dipukul atau dicakar πŸ™ Malam kedua kami sudah di rumah Mamak. Sudah pesen ke Mamak, kalo pas Kirana nyapih, jadi tolong tegalah. Malam itu Kirana ngamuk gak dikasih mimik, dikasih air putih ditolak tapi mau, mau tapi ditolak. Malem-malam gak ada susu-susuan ya kalo anak-anakku soalnya sayang giginya dan aku malas bangun πŸ˜› Kakak bisa, adek juga harusnya bisa. Ada kali 1 jam nangis, sampe akhirnya mau minum dan bobo. Pukpuk masku. Hihi, kan lagi gak mau sama aku πŸ˜›

Β  201407_menyapih--

pas antri di Merak, nempel saya ayah πŸ™

Sempet ada saudara Masku yang menyapih anaknya pake jampi-jampi. Dan mamak ternyata terinspirasi. Aku ditawarin kalo mau, Kirana dikasih minum ini nih supaya lupa mimik. “Yaaa, jangaaan maaak. Kan sedih banget nanti kalo cerita sama Kirana kalo disapihnya pake jampi-jampi” πŸ˜›

Malam ketiga masih uring-uringan tapi udah mau nyapa. “Bundaaa, mimiiik”/ “Gak boleh, adek kan sudah dua tahun” /”Sama ayah aja” terus aku ditinggalin :))) Tapi malemnya nangisnya cuma sebentar. Besok malemnya bangun, minta air putih sama ayahnya, gleg gleg gleg langsung tidur lagi πŸ˜€ Horeeeee…

Baru di hari ke-7, mau dipangku sama aku “adek udah besal, udah dua taun, gak mimik lagi” Alhamdulillaaaaah, tapi aku masih sakaw pengen peluk-peluk Kirana sebelum tidur πŸ˜› Kalo dipikir-pikir Kirana cuma melakukan apa yang aku bilangin..

“Adek, kalo udah tiup lilin berarti udah dua taaaa…” / “huuuun”/ “Berarti udah gak miii…”/ “miiiiiik”/ “Bobonya sama aaaa…” / “yaaaaah”

Naaaah, maksud hati mau ngajarin bobo itu gak harus mimik sama bunda aja sih deeek! Salah milih kata-kata siiih πŸ˜›

Akhirnya baru malam ke-11, “Bobo sama bunda ajaaa”. My little girl is back! *peluuuuk eraaaaaaaaat ;’)

Dan begitulah, alhamdulillah, ketegaran hati kami berdua berbuah manis. 3 bulan sudah lewat. Masku berjasa sekali bantuin menyapih. Tentu saja kakak Akhtar juga sebagai tim pengingat ke Kirana yang seriiiiiiing banget bilang ke adek kalo udah dua tahun udah gak boleh mimik lagi kayak kakak. Terima kasih untuk banyak sekali orang baik yang membantu kami. Semoga Alah balaskan yaa πŸ™‚

201407_menyapih-

dimana pun, termasuk di atas perahu getek menyusuri Sungai Musi πŸ˜€

Terima kasih Allah, memberi kami kesempatan ini. Semoga Engkau berkahi setiap tetes air susu untuk kebaikan Kirana. Semoga Engkau berkahi semua langkah kami ini πŸ™‚

Kirana, ayo kita songsong hari yang baru lagi. Bunda masih kebayang gimana besarnya mata kamu (dan kakak) waktu mimik. Dari gaya biasa, sampai kalian berakrobat sambil mimik. Dari gak punya gigi sampai punya gigi susu yang hampir lengkap. Belum lagi, tangan dan kaki kalian yang bermain sambil mimik itu. Maaf kalo kadang bunda lengah memanfaatkan waktu, kadang suka sambil cek timeline, kadang sampe terselip rasa kesal karena kamu nempel terus padahal kerjaan rumah tangga bunda menunggu buat dikerjakan. Padahal kan waktu terus berputar, dan datang waktunya, kamu udah gak mimik dan malah bunda yang kangen nenin kamu. Nenin kamu akhirnya sudah menjadi sebuah kenangan yang sangaaaaat indah, buat bunda, dan semoga juga buat kamu. Gak mimik bukan berarti bunda udah gak sayang, nak. Justru karena ayah bunda sayaaaaaaang banget sama kamu. Kamu harus melewati fase ini untuk naik tingkat ke fase berikutnya yaa πŸ˜€ Insya Allah, kami akan selalu ada buat memastikan apa yang kamu pilih adalah benar, lalu mendukungnya sekuat kami mampu dengan izin Allah. Amiiin πŸ˜€

We love u, adek Kirana :* *ambil tisue yang banyak :’)

6 thoughts on “Menyapih Kirana”

  1. Aiiihhh … sukses ya ini postingan bikin nangis. Tadinya udah ga mau baca karena pasti banyak drama dan bikin yang disini ikutan drama. Selamat ya Bunda, selamat ya Adek.

    Paragraf terakhir ituuu … berasa banget. Muka bayi yg puas mimik itu bener sangat ngangenin. Tangan kecil yang main2 sambil mimik itu juga ga kalah ngangenin. Dan jengkel karena anak bayi ga mau lepas padahal antrian kerjaan rumah panjang itu juga bener banget. Tapiii … menyusui itu bener2 sebuah keindahan dan kenikmatan yang leuar biasa yang ALLAH kasih hanya pada seorang ibu. Yang dengan mengingatnya saja setiap mata pasti akan basah kan ya Mbak Ky πŸ˜€

    Jadi gimana mau merasakan momment itu lagi #LaluKabur

  2. Sebagai yang ga punya postingan soal menyapih aku iriiiii πŸ™
    Selamat yaaa kalian berdua, Bundanya udah ikhlas, adeknya juga jadi kuat. Sekarang makin pinter, makin mandiri…makin cantiiiik :*

    daaan…. mencontek bu Ayu: Jadi gimana mau merasakan momment itu lagi?
    Tas-nya aku kasiin deh kalau mau merasakan moment itu lagi….Dududuuduuwwww

    1. Tasnya aja masih ada di aku soalnya yang punya gak mau bawa terus πŸ˜›

      Aku nunggu seseorang yang pengen punya bayi aja deeeh πŸ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *