Mudik 2014 #7 – Pulang ke Serpong

Hampir jam 1/2 9 kami baru berangkat dengan bagasi yang penuuuuuh sekali, termasuk di dalamnya beras 20kg yang bikin masku gak bisa melaju kencang 😛 Dulu pas kecil, ayah pernah cerita kalo ada ceramah, pak ustad bilang kalo mudik seorang anak cuma bawa roti dan uang sekadarnya, pas pulang dibawain beras, bebek, dan banyaaak yang jauh lebih mahal daripada yang dikasih ke orangtuanya. Dulu pas kecil aku mikir, Ih kok anaknya gitu sih 😛 Tapi sekarang malah mengalami sendiri 😛 Yaa klo ditolak malah sedih Bapak Mamaknya 🙁 Jadi berdoa semakin kencang biar bisa lebih bikin mereka bahagia yaa 🙂

20140901_goinghome (1)

 Jam 1/2 11an, kami sudah di Tanjung Karang! Mampir ke rumah Mas Gandung dulu 🙂 Anak-anak main dulu setelah tadi tidur di jalan 🙂 Eh, udah disiapin makan siang pun. Sayur sop tempe goreng itu surga banget loooh kalo abis tiap hari makan daging 😛 Makasiiih Mbak Yuniii :* Kayaknya ngobrol bentar aja, tapi ternyata sudah 1 jam aja 😛 Lanjuuut!

Niat sucinya adalah nyobain bakso Haji Sonny yang kayaknya terkenal banget itu! Pas ke pantai itu kan lewat, tapi udah capek abis ngepantai, dan personil di mobil udah banyak yang tidur. Jadi udah diniatin akan makan bakso ini pas jalan pulang. Udah semangat dan makan sopnya gak banyak itu, ternyata TUTUP! Huwaaaaaaaaaaaaaaaa….sakitnya itu di SINI *tunjuk perut 😛

 20140901_goinghome (2)

Gunung, pantai. Semua ada di Lampung 😀

Sempet berhenti buat beli oleh-oleh keripik pisang di tempat oleh-oleh yang banyak di sepanjang jalan itu dan sholat di Masjid Raden Intan (dan jadi jajan bakso dikasih saos doang, batagor-batagoran, dan es teh botol dan Kirana PUP! :P). Jam 3an, kami sudah di Bakauheni. Antri sekitar 2 jam. Jam 5 kami masuk kapal. Sepanjang jalan sering banget liat pengendara motor yang mudik sama istri dan anaknya yang masih bayi plus bawaan banyaak. Aku sedih 🙁 Langsung ambil momennya buat ngajarin anak-anak kalo kita lebih beruntung dan harus lebih banyak berterima kasih sama Allah 🙂

20140901_goinghome (3)

20140901_goinghome (4)

Kapalnya ruameeeee! Dan kami dapet parkir di bawah, jadi harus banget turun mobil dan naik ke atas dek. Saking penuhnya sampe bingung mau duduk dimana. Ada sih, tempat nunggu yang katanya ‘VIP’, tapi isinya ada biduanita yang nyanyi. Not good for my kids 🙁 Jadi kami ke dek paling atas, masku balik ambil alas dan bekal. Makan sambil ditiup angin kencang plus arang bakaran bahan bakar itu sesuatu yaaa 😛 Nikmat sekaligus miris 😛 Oh iyaaa, aku gak berhenti jerit-jerit “Kakaaak! Adeeeeek! Tidak lari-lari! Tidak aman! Itu laut, risikonya jatuh ke laut!” 😛 Didengerin kah? Semenit! Lalu, kejadian yang sama berulang lagi, dan lagi 😛

20140901_goinghome (5)

20140901_goinghome (6)

Lihat anak-anak kecil ini. Mereka tetep bahagia loh, sampe harus joget-joget di atas dek yang penuh orang itu 😛

20140901_goinghome (7)

The sun is set! Masya Allah :’)

Ini foto-foto favorit aku 😀

 20140901_goinghome (8)

Lihat itu asap hitam di belakang! 🙁

20140901_goinghome (9)

 20140901_goinghome (10)

In good time, and bad time, harus selalu ada buat satu sama lain. Insya Allah selamanya ya Allah 🙂

 Ditahanin di situ sampe magrib karena angin lama-lama makin kencang dan aku jadi mual mungkin karena kebanyakan menghirup asap hitam itu, akhirnya minta cari yang agak tertutup sama Masku dan aku tidur aja. Makasih ya mas jagain anak-anak :* Perdana ini aku mabuk laut 😛 Setelah agak deket, Masku ngajakin ke bawah, tapi ternyata agak lama merapatnya, jadi terpaksa ke tempat yang ada nyanyi-nyanyi itu. Akhirnya jakpot karena pas ketemu toilet, ada yang rusak jadi……. *ilang sinyal.

20140901_goinghome (11)

 Lega banget pas akhirnya siap turun kapal, anak-anak udah siap duduk di carseat masing-masing. Setengah perjalanan juga aku kayaknya tidur karena masih mual 😛 Lupa sampe rumah jam berapa 😛 Tapi aku inget, anak-anak aku bangunin dulu buat mandi baru lanjut tidur lagi 😛

 Aaaaah, rumaaah, aku kangeeeen! *langsung ambil sapu dan pel 😛

2 thoughts on “Mudik 2014 #7 – Pulang ke Serpong”

  1. Gitu ya klo udah punya rumah sendiri (yg meskipun blom lunas). Seenak apapun di tempat orang tua, tetep rasanya kangen banget pulang, Dan nikmat bingits itu rasanya ngepel pertama setelah mudik lama meskipun badan capek. Namapun RUMAHKU SURGAKU kan 😀

    Eh eh eh … kaca matanya heits banget itu

    1. Penting ya distate BLOM LUNAS? 😛 Kalo boleh milih sih nanti punya rumahku surgaku di deket rumah orang tua juga. Double Double itu rasa surganyaaa! 😀

      Iyaa doong, persiapan matang sebelum mudik ceritanya 😛

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *