Mudik 2014 #1 – Perjalanan ke Lampung

Walo udah bulan September, tetep ah mau nulis cerita mudik di akhir Juli lalu. Hihi…

Berlanjut dari hari-hari sebelum mudik ini sampe ke hari ulang tahun Kirana ke dua ini yaaa..

Awalnya kami berniat mudik Jumat sore aja, soalnya inget perjalanan mudik tahun lalu yang lancaaaaaaaaaaaar banget ini. Selalu berpositive thinking walaupun baca berita kalo di Merak udah antri sampe 5-7 jam buat naik ke kapal di Merak sana. Lalu inget kalo tahun lalu itu mungkin bisa lancar karena masih jauh dari hari Lebaran. Maku ngajakin nambahin cuti sehari aja di hari Jumat, jadi kami bisa berangkat Jumat pagi aja. Sip! Tapi baca berita makin ganas, jadi akhirnya ya udahlah yuk Kamis malem aja abis beres2 rumah.

Tapi tau-tau Kirana panas kan? DanΒ  pas dicermati, bibirnya kok pecah-pecah πŸ™ Mau beres-beres rumah gak bisa-bisa karena gadis kecil rewel πŸ™ Baru tidur nyenyak jam 11 malem. Akhirnya Masku bilang kami tetep berangkat pagi aja, liat berita antri masuk kapalnya malah udah sampe pintu keluar tol Merak. Jadi udahlah, kami pasrah aja. Biarin dulu Kirana istirahat dulu. Yaa pasti aku tetep cuma tidur 1/2 jam aja kalo udah mau mudik kan? Masih gak bisa cuek ninggalin rumah dalam kondisi gak paripurna πŸ˜›

25 Juli, subuh itu dapet kabar kalo kantor kebakaran. Innalilahi wainnalilahi rojiun πŸ™ Walo hampir semua buku di perpusatakaan hangus terbakar, dan koperasi juga, masih bersyukur gak ada korban jiwa πŸ™

20140725-KantorKEbakaran

Foto dari entah siapa, dapet dari kiriman di grup WA kantor

Akhirnya baru berangkat jam 7an dari rumah, setelah ngurus-ngurus surat edaran mudik ke pak RT dan menyerahkan zakat fitrah. Bismillahi tawakkaltu ‘alallahi laa haula wala quwatta illa billah πŸ™‚

Β 20140725_MudikOtwLampung (3)

Baca apa kaaak? πŸ˜›

Mampir bentar drive through ayam goreng buat makan anak-anak. Godaan sekali buat aku sama Masku yang berniat tetep puasa ini πŸ˜› Kirana rewel lah yaaa :)) Mana aku nekat ini tetep meneruskan niat untuk menyapih :)) Sekitar 1,5 jam kemudian, kami sudah ikut antri di Pelabuhan Merak. Alhamdulillah sekali πŸ™‚ Yang paling nyesek adalah pas kami harus nunggu satu kapal lagi padahal mobil di depan kami bisa keangkut. Hahaha..semacam kebalikan tahun lalu, yang begitu kami masuk, kapal ditutup πŸ˜› Akhtar dari yang kesenengan liat kapal sampe berkali-kali bilang “Kok kita gak naik-naik kapal siiiik?” :)) Alhamdulillah pas nunggu ini, Kirana terlihat lebih sehat.

20140725_MudikOtwLampung (4)

20140725_MudikOtwLampung (2)

Penghalau panas :))

Nunggu sekitar 3,5 jam, sekitar jam 12 siang, kami naik kapal! Mentalnya udah siap nunggu lebih dari 5 jam, jadi pas ‘cuma’ 3,5 jam kami kesenengan banget! πŸ˜› Dapet kapal yang cukup enak, dan cukup terbuka. Tapi pas naik ke atas, udah gak nyaman, karena udah banyak banget orang sampe mau jalan pun udah susah karena kanan kirinya udah penuh sama orang yang gelar tiker/koran πŸ˜› Akhirnya cuma bentar naik ke atasnya. Kami balik lagi nunggu di mobil, ditaha-tahanin deh walo bau pesing -__-

Β  20140725_MudikOtwLampung (5)Dua-duanya lagi jadi anak ayah banget! Hihi… *baju dan celana adek dari Bunda Tini :*

Sekitar jam 1/2 5, kami keluar kapal. Alhamdulillah. Anak-anak udah pasti langsung tidur πŸ™‚ 1/2 jam kemudian, kami berhenti buat sholat dzuhur dan ashar di sebuah masjid yang berdiri megah. Masjid Kubah Intan. Sepertinya akan jadi masjid favorit kami kalo mudik πŸ™‚

Β Β  20140725_MudikOtwLampung (1)

Lalu lanjut, mampir bentar ke Indom*ret beli minuman dingin. Ish, percuma dong ngebekal :)) Bukanya makanin sisa ayam goreng anak-anak dulu πŸ˜› Nikmat yaa! πŸ˜€ Sebelum sampe rumah Mamak, Masku ngebungkus bakso Pakde kesukaan dia dulu. Sekitar jam 9 , kami sampe rumah Mamak yang lagi gak bisa dilewatin dari depan karena jalannya jadi batu tajam semua. Zzzz, ini katanya karena pas lagi mau dibagusin jalannya, terindikasi ada korupsi, jadi gak diteruskan. Hadeuuuh nyusahin πŸ™ Rumah Mamak udah ada garasi sekarang khusus buat mobil kami katanya. Hihi..terharu ;’)

Anak-anak langsung dimandiin sama Mbahnya, sementara aku langsung beres-beres πŸ˜€

Alhamdulillah, perjalanan mudik kami ini masih tergolong lancar, walo aku harus luka-luka di pipi karena dicakar Kirana yang marah gak boleh mimik πŸ˜›

P.S : Asa gak puas foto-fotonya disuruh pake resolusi dan kualitas kecil begini πŸ˜› Ya tapi daripada gak bisa ngeblog lagi kan ya? πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *