Serpong – Jakarta via JORR

Gerbang Tol Pondok Ranji
Gerbang Tol Pondok Ranji

Dua mingguan ini saya lebih memilih berangkat ke kantor melalui Jalan Tol Lingkar Luar Jakarta atau Jakarta Outer Ring Road (JORR). Awalnya sih cuma mo bandingin jarak tempuh dan waktu tempuh dari Serpong ke Jakarta lewat jalur ini. Tapi setelah beberapa kali, sepertinya jalur ini lebih nyaman di bandingkan melalui tol Janger via alam sutera buat saya. Pertama karena pintu masuk tol dari Rawabuntu jauh lebih dekat dibandingkan pintu masuk tol alam sutera. Kedua, rasanya kalo lewat jalur ini lebih Jakarta banget, faktor lewat jalan protokol ma gedung-gedung tinggi kali ya :D. Ketiga, masih bisa ngerasaain “ngebut” di jalan tol, bisa 100an. Mungkin itu biasa aja ya kalau jalur yang biasa dilewatin itu gak macet ampe “parkir” mah tapi bisa geber mesin itu menjadi mood booster di pagi hari. Pegangan ya bunda ๐Ÿ˜›

Namun dari segi biaya jelas lebih mahal Rp 2500 per hari. Bayar tol di gerbang tol Pondok Ranji Rp 7000, kalau di Gerbang Tol Karang Tengah kan cuma Rp 4500. Bisa juga sih gak perlu bayar tol, keluarnya sebelum gerbang tol Pondok Ranji cuma risiko kena macet lebih awal makin besar ๐Ÿ˜€

Hal yang paling menyenangkan lewat jalur ini, Kak Akhtar jadi bisa lihat air mancur Bundaran Hotel Indonesia, air mancur patung kuda depan gedung Indosat, Monas, dan hal-hal yang gak ada kalo lewat Tomang. Tadi aja karena nyoba langsung belok kanan di bundaran HI kakak nyari-nyari patung kuda. Udah hafal dia urutan hal yang ditemui ๐Ÿ˜€

Ya, kedua jalur punya masing-masing kelebihan dan kekurangannya. Di-mix aja biar gak monoton ya bunda ๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *