Parkir Inap di Terminal I Bandara Soekarno Hatta

Bulan Februari yang lalu, Gue berkesempatan buat nyobain parkir inap di terminal I bandara Soekarno Hatta. Hal yang lumayan bikin deg-degan karena harus ninggalin mobil di tempat parkiran umum selama 2 malam. Ini adalah pengalaman pertama, secara punya mobil juga belum lama haha πŸ˜› Tadinya sih sempet mikir buat parkir di rumah aja terus naik taksi ke bandaranya. Tapi setelah berkonsultasi dengan mbah Google akhirnya gue putusin buat parkir inap aja. Mikir lama, karena di berita-berita yang ada di mesin pencari Google terdapat beberapa kasus kehilangan namun setel yakin aja karena yakin pasti udah ada pembenahan sistem keamanan tempat parkir.

Berangkat sendiri ke bandara dari rumah hari Jumat sebelum subuh. Sendiri, istri dan anak udah berangkat duluan ke Palembang. Gue parkir di Terminal I karena pesawatnya take off dari Terminal I (ya iyalah). Waktu menunjukkan pukul 04.00 WIB pagi buta waktu gue berangkat. Asumsi gue karena ini baru pertama kali mo parkir inap di bandara dan gue gak tau persis tempat dan kondisi tempat parkir maka gue putusin buat berangkat jauh lebih awal dari perkiraan waktu tempuh biasanya. Jaga-jaga klo ternyata muter-muter nyari parkiran gak ketemu karena belum tau, juga jaga-jaga klo ternyata tempat parkirnya penuh (terus musti balikin mobil ke rumah lalu naik taksi gitu? ya elah, maklum dah newbie kk) πŸ˜›

Sampai di bandara masih pukul 04.30 WIB. Ambil arah Terminal I sambil tengok kanan kiri nyari plang arah Parkir Inap. Ternyata mudah menemukannya karena petunjuk arah yang jelas di bandara. Tempat masuknya sebelah kanan abis halte tempat nurunin penumpang di terminal keberangkatan atau dari tempat drop off.

Lalu akan ketemu gate parkir otomatis, pencet tombol tiket dan ambil. Jangan sampai hilang ya πŸ˜› Itu tempat parkir umumnya. Buat parkir inap ada lagi gate yang di tunggu oleh petugas (manual). Tempat parkir inap ini adalah tempat parkir yang ada atapnya dan dikelilingi pagar hitam kira-kira 1 meter. Untuk yang parkir umum kan gak ada. Tapi pas gue kemaren dah penuh aja yang di bawah atap. Dapet parkirnya di tempat terbuka.

Tiket parkirnya berupa lembaran kertas, pas baru masuk akan ditanya nama, no HP yang bisa dihubungi.

Setelah masuk ke dalam nanti ada yang ngarahin buat parkir di tempat yang kosong. Selesai markir mobil, pas turun mobil biasanya ada yang nanyain mobilnya mau dicuci atau gak juga nanyain kapan pulangnya karena mungkin nyucinya pas hari kita pulang. Tarifnya Rp 20ribu. Gue sih cuci aja, karena emang lagi kotor dan itung-itung biar ada yang lebih merhatiin mobil. Terus ada lagi tukang ojek yang nawarin buat anter ke Terminal. Deket sih, nolak juga gpp kok yang penting baik-baik. Kalo gue sih naik, kasih Rp 5000 juga kayaknya udah banyak banget kok, deket πŸ˜›

Tarif parkir inap kayaknya gak beda ama parkir umum per jamnya. Cuma bedanya klo parkir inap itu sampai dengan 6 jam pertama Rp 20ribu. Sedang parkir umum Rp 4ribu untuk 2 jam pertama.

Gue kemaren parkir untuk 3 hari 2 malam. Biaya parkirnya masih lebih hemat dibanding gue naik taksi PP dari bandara ke rumah, sekitar 160an ribu (gue lupa persisnya).

Ya klo lebih lama lagi ya mending naik taksi klo kira-kira lebih mahal biaya parkirnya heuu πŸ˜›

Semoga tulisan ini memberi manfaat. Selamat berparkir inap di bandara. Jangan lupa kunci tambahan πŸ˜€

Oiya, ada tips buat nyabut kabel negatif aki mobil kalau ditinggal lebih dari 2 hari, takutnya mobil susah di starter.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *