Akhtar, 42 bulan

Kemarin, 27 Februari 2014, Akhtar sudah jadi anak 3,5 tahun! πŸ˜€

*Terhighlight adalah setelah berusaha, tau-tau udah bisa melafalkan R. Kalo pertamanya, cuma mau yang ada di tengah kata. Terus mau kalo Rnya di depan, tapi pasti pake tambahan huruf “E”, misalnya jadi “ERRRambut” πŸ˜› Minggu depannya, karena mau bilang “Air Mancur”, akhirnya mau nyoba, dan bisa kaan kak? Jadi sudah pede nyebut namanya “AktaRRR” πŸ˜€ R tunggal pun akhirnya bisa πŸ˜€ Selamat ya kakak πŸ˜€ Tapi kita harus belajar lagi, yang harusnya “L” pun masih kadang dilafalkan pake “R” πŸ˜›

“Tau-tau nyanyi dengan nada yang aku tau. Kata-katanya masih belum jelas. “Kak, kakak nyanyi lagu rain rain go away?” Jadi waktu dulu naik kereta, dan sampe di kantor masih sepi karena masih sekitar jam 1/2 7 pagi, kadang aku puterin video beberapa lagu. Yang paling sering sih “The Skeleton Dance” sama “Five Little Monkeys“. Rain-rain go away ini malah jarang, karena aku gak terlalu suka gambarnya πŸ˜› Waktu beberapa bulan lalu, sering pulang malem, baru inget, ya udah diputer lagi buat Kirana πŸ˜€ Ternyata ada ingatan yang terpanggil ulang ya kak? πŸ˜€ Pas aku nyanyiin dengan lirik yang bener, senyum lebar πŸ˜€ Beberapa kali diulang, udah hafal πŸ˜€ Hmm, tapi kok surat An-naasnya belum lancar-lancar juga yaa? πŸ˜› Makanya ky, anak itu didengerin surat pendek dari bayi πŸ™

*”Ayah, aku marah sama ayah. Aku kan mau sholat di masjid”. Antara terharu karena Akhtar sudah seneng sholat di masjid, dan bingung πŸ˜› Kan kalo gantian sholat (pas Kirana kebetulan udah tidur lagi di jalan pulang) itu bisa menghabiskan waktu 1/2 jam sendiri. Kalo emang gak keburu, ya gakpapa sholat di masjid. Tapi kalo kena macet dan belum sempet magrib udah azan isha ( πŸ™ ), atau jalanan cukup lancar jadi bisa sampe rumah sebelum azan isha, aku lebih seneng sholat di rumah πŸ˜€ Cepet sampe rumah kan berarti bisa ngerjain yang lebih banyak πŸ˜›Β  Nah, dilema antara memupuk kesenangan kakak sholat di masjid (yang bikin sampe rumah lebih lama) atau memberi kesempatan buat kami semua untuk punya waktu lebih banyak buat quality time di rumah πŸ˜› Haha, bukan Kiky kali ya kalo apa-apa gak di-dilema-in πŸ˜›

*Setelah gak mau diajarin ngitung ini, sekarang udah bisa diajak menyelesaikan hitungan sederhana di buku 5ribuan ini πŸ˜›. 1 kucing ditambah 2 kucing, jadi 3 kucing. Yuk cari stiker angka 3. Ditempel dimana kak? Udah bisa! 1 sampe 5 sudah selalu benar. 6, 8, 9 suka kebalik-balik πŸ˜› Jadi pas Akhtar mau lanjut ke hitungan di atas 5, distop dulu sampe tau bener yang mana 6, 8, dan 9. Kalo ngitung udah bener terus sampe 15. Setelahnya masih belum bener urutannya πŸ˜›

*Repost foto dari postingan ini,

20140215_Beres-bereeeeees (3)

Lihaaat, cara memegang krayon udah hampir bener! Kata bu guru kan selama ini masih kaku banget kalo megang pensil πŸ™‚

*β€œIni topi waktu kakak kecil ya bunda? Buat adek Kilana aja deh”. Sok gede banget ya si kakak ini πŸ˜› Kata “waktu kakak kecil” itu akan berulang untuk baju, sepatu, dan mainannya πŸ˜›

*Udah bisa main di bagian tersulit playground dan udah berani duduk sendiri di tempat cukur rambut πŸ˜€ Hebaaat πŸ˜€

*Akhtar main di perosotan, tapi bukannya meluncur, malah naik dari bawah. Bunda yang bawel pasti langsung gatel mau menasehati πŸ˜›

“Kak, kalo naik dari bawah gitu kira-kira aman gak ya?”/ “Aman kok bunda. Tuh kan aman kan?” sambil terus naik ke atas. Pas sampe di atas,..”Tuh kan aman, bunda. Gitu kan gak seru”/ :))))

Susunan katanya masih belepotan, tapi maksudnya mungkin kalo cuma merosot aja dari atas, itu gak seru. Lebih seru kalo manjat dari bawah πŸ˜› Kakak bayi ternyata udah punya standar sendiri tentang “SERU” πŸ˜€

20130227_AKhtar42bulan (3)

*Aku kan seneng manggil Akhtar dengan sebutan Kakak Bayi πŸ˜› “Bukan Kakak Bayi. Aku Kakak Akhtar!” πŸ˜›

*Kalo Kirana sudah tidur di perjalanan, dan kakak sudah disuapin sarapannya, biasanya aku pamit duduk di samping ayahnya di depan. Belakangan jadi posesif, gak boleh ke depan sampe dibilangin ayah sedih kalo sendirian.

“Ayah, ayah sedih kalo sendirian?”/ “Iya, sedih”/ “Kalo bunda di depan, ayah senang?” / “Iyaaaa”/ “Bunda, sanaaa, sama ayah. Ayah, ayah senang gak sendirian lagi?”/ “Iyaaa, kakak sendirian dong sekarang”/ “Akhtar kan sama Adek Kirana” :’)

*Nah, masku kan suka jahil, dan aku seneng banget kalo dibelain anak-anak πŸ˜› Kalo Kirana cuma bilang “Ayyaah!” dengan nada marah dan alis nyureng, Akhtar akan “Ayah, bunda kan temenin ayah di depan. Malah dicubit. Sini bunda, duduk di belakang aja sama Akhtar” :))))

*Partner in crime Kirana, nih setelah main air di luar berdua ini, tau-tau mukanya udah coreng moreng. Mainan semen yang dibeli ayahnya buat nambal atap dapur yang bocor! πŸ˜›

20130227_AKhtar42bulan (1)

*Baru dikasih puzzle lagi. Sekali dikasih, marah bentar karena kesel gak bisa, lalu udah langsung bisa dikasih puzzle isi 12 ini. Mungkin karena keliatan, oh ini ada kepala jerapah, berarti harus nyari kaki jerapah. Jadi minggu lalu, aku beliin puzzle isi 30. Kakak milih gambarnya sendiri. Cars mobil Balap katanya πŸ˜€ Malem itu, mukanya kelihatan gak sabar sampe rumah. Pas di rumah, langsung dibuka. Dan pasti kesel lagi karena belum bisa “Gimana ini ayah? Gimana ini bunda?” berkali-kali πŸ˜› Diajarin, “Kak, liat ya kepingnya ini. Nah, kalo yang ini kan bentuknya bergelombang-gelombang semua. Kalo yang ini ada bagian lurus. Nah, yang bagian lurus, itu pasti di pinggir” 1/2 jam setelahnya baru selesai πŸ˜› Mukanya tampak senang sekali πŸ˜€ Malem itu baru mau tidur setelah 3 kali selesai. Yang terakhir pake kesel juga karena sebenernya matanya udah ngantuk, tapi pengen nyelesaiin dulu *mirip siapa iniii? πŸ˜› Sekarang udah gak sampe 10 menit selesai πŸ˜€ Aaaah, jadi sedikit khawatir, jangan-jangan aku telat ngasih mainan iniii? πŸ™

20130227_AKhtar42bulan (2)

Susunan pertama yang berhasil! πŸ˜€ Bunda bangga banget kaak! πŸ˜€

*Ngomongin tentang telat ngasih stimulasi ini plus materi pertemuan orang tua di TPA bulan ini Jumat lalu tentang tubuh kembang, jadi mulai ngecek lagi sejauh apa anak-anak berkembang πŸ™‚ Website tumbuh kembang yang sempet terlupakan dan baru inget lagi setelah dikasih Tia ini, langsung aku ubek πŸ˜› Langsung klik 42 bulan, walo anaknya baru tepat 42 bulan kemarin kan? Alhamdulillah, sudah on track yaa? Pas aku klik umur setelahnya, malah ada beberapa kemampuan yang sudah muncul di Akhtar, seperti mengancing, mengenal warna, menyebutkan nama lengkap. Aaaah, bu guru berandil besar di sini. Makasih banyak ya bu guruuu πŸ˜€

*Tapi kalo ngomongin pertumbuhan, hmmm, berat badan gak naik cukup lama πŸ™ Aku harus lebih banyak cari tau lagi tentang ini πŸ˜€

Β *Pas baca cerita ibu-ibu yang anaknya seumuran Akhtar yang udah mau mengatur baju sendiri, aku santai. Aku pikir mungkin karena Akhtar ini cowok, jadi gak segitunya πŸ˜› Eh, sekarang ternyata datang masanya. Keukeuh mau pake kaos kaki dan sepatu. Keukeuh mau pake topi. Topinya juga maunya gambar Cars Mobil Balap. Nah, datang juga masa Akhtar tau Spiderman dan Cars, dan mau yang dipake juga bergambar itu πŸ˜› Ya sudahlah, mulai harus pasrah πŸ˜› Gak papa, selama jangan angry bird ya naak? πŸ˜›

20130227_AKhtar42bulan (4)

Selamat ulang bulan ke-42, kakak Akhtar! I love You..I love You..I love You more..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *