Sehari sama Om Jimmy

Minggu lalu, adik bungsu ibu, Pakcik Opek, nelpon. Dia cerita kalo Pakcik istrinya yang emang cuma satu itu, sekarang lagi di rumah sakit di Jakarta. Domisili sebenernya di Bukit Tinggi. Jarang ketemu karena jarak itu. Nah, daripada nanti nyesel karena gak bisa jenguk, Bukit Tinggi itu lebih susah diakses kalo dari Palembang, apalagi buat yang masih punya bayi 5 bulan (yang 7 bulanannya pas lebaran ini loh :D) kayak Makcik Ami, jadi mereka jenguk di Jakarta aja πŸ™‚ Pakcik minta tolong kami ngurusin Makcik Ami yang nanti berangkat sama Jimmy πŸ˜€ Beberapa hari kemudian, dikasih tau lagi kalo jadi berangkat ke Jakarta, tapi sama Mbaknya Makcik Ami. Haha..

Aku selalu senang sih kalo ada keluarga yang lagi mau ke Jakarta, mau menyempatkan ke rumah. Mampir aja pasti udah seneeeeeeeng banget, kok πŸ™‚ Apalagi kalo keluarga dari lingkaran dekat πŸ˜€ Nah, yang ini, karena aku belum pernah ketemu sama sekali sama Mbaknya Makcik Ami, jadi agak keder πŸ˜› Takutnya nanti gak nyaman kalo rumahnya imut gini πŸ˜› Tapi, bismillah aja deh πŸ˜€

Udah wanti-wanti bilang kalo Sabtu pagi kami gak bisa jemput karena udah duluan ada janji foto sama Chaca πŸ™‚ Tapi gak papa kata pakcik, biar mereka naik taksi aja ke rumah sakit. Abis seharian main, langsung jemput ke Dharmais. Jam besuknya ternyata jam 5 sampe jam 7 malem. Kirain tol gak akan macet, ternyata malah lebih parah dari hari kerja πŸ™ Akhtar yang seharian gak tidur, tiba-tiba udah gak ada suaranya aja. Tiduur! πŸ˜› Kirana juga akhirnya tidur setelah mimik.

Di jalan ini, Makcik Ami nelpon, katanya boleh gak kalo kakaknya yang dari Batam ikut nginep juga. Wakwaaaw, tambah keder lagi plus harus pake kerudung kan di rumah jadinya? πŸ˜› Tapi, sudahlah, tadi kan bilangnya bismillah aja πŸ™‚ Sekitar jam 8, kami baru ketemu Makcik Ami πŸ™‚ Sempet mampir beli nasi padang dulu, sekitar jam 10, baru sampe rumah lagi. Akhtar sempet bangun dan minta makan πŸ˜€

Malem itu, semua cewek plus Om Jimmy kecil tidur di kamar depan. Masku sama Akhtar di kamar belakang. Pakcik dari Batam, jadi tidur pake alas kasur Palembang ditutupi sepre di ruang tengah. Sofa? Tidaaaak. Pas beli dulu udah ada kesepakatan. Bahkan nanti kalo Bapak dari Lampung dan Ayah dari Palembang dateng, tetep gak boleh juga tidur di sofa! πŸ˜› Sofa itu tempat duduk. Bukan tempat makan besar, bukan tempat nonton tivi, apalagi buat tidur πŸ˜›

Tengah malem, ada yang bangun buat nyortirin baju anak-anak yang udah diberantakin paginya itu πŸ˜› Alhamdulillah gak sampe satu jam beres πŸ˜€

Paginya, bangun, langsung masak nasi goreng dan bikin teh. Masku perdana ini ngurusin ikan lele dari hidup. Akhirnya Makcik Ami sih yang turun tangan nyiangi si ikan πŸ˜› Karena mau pergi, jadi si ikan lele gak jadi dimasak juga πŸ˜› Terus cuma nyapu dan ngepel, padahal udah gatel pengen nyolok kabel mesin cuci. Gantian siap-siap sampe Bapak yang mobilnya kami senggol dateng, mau balikin KTP. Gak mau mampir karena katanya buru-buru mau ke tempat lain. Alhamdulillah Bapak itu baik, padahal mobilnya jadi ada lecet sedikit. Semoga Allah menggantinya dengan rejeki yang lebih baik lagi. Amiiin πŸ™‚

Jam 1/2 10 kami jalan, bungkus tahu sumedang dulu buat bekal di jalan πŸ™‚ Lancaaar, sampe mau masuk Sudirman! Eh, ditutup. Car Free Day bukannya cuma Minggu pertama di awal bulan ya? Hihi.. Muter-muter, akhirnya malah jadi ke Tanah Abang duluan. Arah Thamcit itu maceeet sekali πŸ˜› Request ini, bukan aku yang cari alesan buat ke Tanah Abang kook πŸ˜› Udah seneng karena bisa lah nanti mampir ke Toko Suryadi. Udah modus bilang dari lantai paling bawah aja biar puas πŸ˜› Tapi ternyata pas udah deket bloknya, aku gak tega kalo merekaΒ  harus nungguin aku milih katun. Belum rejeki πŸ™‚

Sekitar jam 12, Pakcik duluan pisah karena pesawatnya jam 4. Masku nganter sampe dapet bajaj ke Gambir, dari Gambir nanti kan bisa naik Damri πŸ™‚ Lebih hemat daripada naik taksi kan? πŸ™‚

Di Tanah Abang gak dapet banyak. Tapi Kata Makcik gakpapa. Yang penting udah tau kalo ada yang cerita tentang Tanah Abang πŸ™‚ Setelah itu kami makan dulu di foodcourt, tentu saja kami makan nasi goreng Texas πŸ˜€ Di situ, Kirana sempet kejedot, gak ngerti gimana, pas berdua sama Masku, pas aku sama Akhtar cuci tangan. Di gusinya kayak ada darah ngumpul, deg-degan semoga gak goyang gigi taringnya yang baru tumbuh itu. Pas aku towel sih gak goyang. Semoga gakpapa ya nak πŸ™‚ Di situ ketemu temen SMAku, Linda πŸ˜€

Dari Tanah Abang, kami ke Monas. Pakcik Opek udah bilang, makcik diajak foto di Monas. Siap! Sholat dulu. Abis itu ada yang mengkalap beli oleh-oleh. Akhtar sama Kirana dapet satu topi masing-masing. Kirana harusnya dikasih topi cantik, tapi liat topi kakak, si topi cantik dilempar πŸ™ Pas dikasih topi kayak kakak, senyumnya lebar sekali πŸ™‚ Akhtar juga dapet bajaj-bajajan. Makasih Makcik yaaa πŸ˜€

20140223_KeMonasSamaOmJimmy (1)

Topi baruuuu! πŸ˜€ Makasih Nenek Fatuuur πŸ˜€

20140223_KeMonasSamaOmJimmy (2)

Om Jimmy udah ke Monas! πŸ˜€

20140223_KeMonasSamaOmJimmy (3)

20140223_KeMonasSamaOmJimmy (4)

Someday, harus naik bus tingkat ini! Udah beroperasi mulai Senin besoknya πŸ˜€

Foto langsung dicetak dengan formasi lengkap : done! Ini nunggu file scan-an dari Pakcik πŸ˜€ Di Monas lagi rame, ada rombongan motor dan mobil yang offriding dari Lahat sampe Monas πŸ˜€ Akhtar sama Kirana dan Bundanya kagum liatnya πŸ˜€ Terus bebelian oleh-oleh. Sempet ikutan beli kaos Monas buat Ayah πŸ˜› Sholat ashar juga udah. Jam 4an, akhirnya jalan ke bandara. Jam 5 kurang dikit sampe πŸ˜€ Langsung didrop aja gak papa kata Makcik. Semoga penyambutan kami ini oke yaaa Makciiik. Maaf gak bisa nungguin lama πŸ™

Setiap habis ada keluarga Palembang, aku selalu berterima kasih sama Masku karena mau ngurusin mereka :’) #ILoveDNWMoreBecause

Sampe rumah, udah hampir magrib. Goreng pempek doang buat makan malem kami. Iyaaa, dibawain pempek ternyata! πŸ˜€ Makasih banyaaak ya Makcik, Pakciiik :’) Itu sambil muter cucian pasti πŸ˜€ Baru mau goreng lele, eh, semua udah ngantuk πŸ˜› Ya udah, mari kita tidur aja. Kan minggu kemarin, Masku selalu nyuciin baju setiap hari setiap baru sampe rumah!(Terharuuuu. Maksih ya Maaas :*) 2 hari pertama, aku masih kuat langsung nyetrika juga, jadi baju seragam biru udah disetrika satu πŸ˜€

Terima kasih sudah mau mampir di istana kecil kami Makcik. Seriously, it means so big for me πŸ™‚ *ingetan melayang ke Saudara lain yang (rasanya) sangat dekat dari dalam lingkaran dekat yang mengupload fotonya 9 HARI di JAKARTA tanpa ngasih kabar sedikit pun Β πŸ™

Senin pagi? Gak telat dong. Tapi badan pegel-pegel dan ngantuk gak berhenti-berhenti, tanda kurang istirahat πŸ˜› Gak papaaaa, kan akhir pekannya menyenangkan sekali πŸ˜€

6 thoughts on “Sehari sama Om Jimmy”

    1. Harus takjub kalo pergi sama Ibu. Karena bisa loh dapet barang banyak! πŸ˜›
      Ajakinnyaaa gimanaa? Ketemuan di playground? πŸ˜›

    1. Topi yang mau dipinjemin Kakak ke Khalial, tapi pas izin sama Kirana gak dikasih yaa? πŸ˜›

      Masih seneng-senengnya dipake iniiii πŸ˜€

  1. “Sofa itu tempat duduk. Bukan tempat makan besar, bukan tempat nonton tivi, apalagi buat tidur”

    Kalo sofabed boleh dong yaaaa πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *