Hasil Jahitan Pertama

Jam 1 malem kebangun karena kakak mau pipis. Abis itu gak bisa tidur lagi. Jadinya malah bacain dan berkicau di timeline πŸ˜› Ngeliatin muka orang-orang tersayang yang sedang tidur nyenyak itu menenangkan sekali ya? Bikin semangat πŸ™‚

Hampir sejam goler-goler, masih gak bisa tidur, ya udah, mari melanjutkan jahit aja πŸ˜› Minggu sebelumnya kebangun tengah malem juga, terus gunting pola, belajar jahit, sampe kebentuk satu dress yang beda banget sama pola πŸ˜› Kebingungan pula gimana nyambungin jahitan. Weslah, tutupin pita aja biar gak keliatan parahnya sambungan kain itu (yang bikin roknya jadinya lebih pendek kaaaan? -___-). Udah berkhayal Kirana akan pake jahitan perdana aku pas Sekolah paginya πŸ˜› Tapi ternyata bagian tangannya aku jahit juga! Hahahaha.. Dan ternyata bikin tali buat tangannya lebih rapi itu juga susaaaah πŸ˜› Harus nunggu seminggu lagi, sampe dress hampir jadi itu bisa dipegang lagi.

Ternyata mendedel jahitan yang salah itu lebih PR daripada jahitnya yaaa? Iya, jahitan yang tau-tau udah kepinggiran, terus digeser lagi, bikin jahitannya sukses mencong sana-sini πŸ˜›

Setelah berjibaku dan lembur, itungannya 2 malem, jadi deh baju iniii…

Β 20140216_MyVery1stDressForKirana (20)

Sungguh, jauh banget dari pola! πŸ˜›

Dress yang sederhana banget. Gak pake kancing dan gak pake resleting karena aku masih belajar banget. Jadinya ditaliin di bahu kalo mau dipake. Biar lebih manis, pakein bros rajut bunga, souvenir nikahan Prama πŸ˜€ Hebat banget yang bisa bikin tutorial menjahit langkah per langkah itu yaaa? Yang di sini, injek ‘gas’ buat jahit aja masih deg-degan πŸ˜›

Pas Kirana bangun, buka bajunya, sedih, karena kan Kirana lagi batuk pilek lagi, jadi kurus lagi πŸ™ Tapiii, malah jadi muat si dress ini! Kalo gak, malah gak kepake. Ya Allah, pas banget timingnya ya? πŸ˜›

Abis itu, bajunya dilepas lagi, sarapan kwetiaw campur bihun dari beli bakso yang gak kemakan di minggu itu πŸ˜›

Β 20140216_Sarapan

Terus lanjut beberes kamar belakang. Cuma sortir dan klasifikasi pernik-pernik yang kalo gak dirapiin suka ada dimana-mana. Aku menemukan harta karun! Dulu, kalo kancing baju lepas, dan aku terlalu males buat jahitin, suka kukumpulin. Nah, kemarin itu ternyata udah ada hampir segenggam kancing yang warna-warni dengan ukuran yang beda. Yaaaay, properti buat jahit! πŸ˜€ *eciyeee, propertiii πŸ˜›

Ngerapiinya pasti lama, karena disambi nyuci, nyapu, ngepel, dan masak kan? Ada yang pura-pura lupa ingetan kalo Rabu lalu istrinya gak masuk, bilang kecewa karena setrikaan dikit banget! Issssh.. Hari itu masak pindang patin yang alhamdulillah dimakan lagi sama Masku. Pertanda kalo itu berhasil πŸ˜€ Buat anak-anak, ikannya digoreng aja. Masku sama Akhtar juga pergi berdua buat nyukur rambut kakak dan nyuci mobil. Gpp sekali-kali nyuci di luar πŸ˜€

Β 20140216_CukurRambutDudukSendiriPerdana

Ini perdana Akhtar mau duduk sendiri di kursi yang emang buat nyukur dan pake penutup biru itu! πŸ˜€ Rahasianya? “Kakak, mau es krim gak?” / “Mauuuu” / “Boleeeeeeh, tapi hari Sabtu besok, kan mau cukur rambut tuh. Kakak duduk sendiri yaa?” / Abis cukur rambut, kata ayah, langsung nagih es krim dong :))))

Dua-duanya gak ada yang mau tidur siang πŸ˜› Ya udah, cepet-cepet nyelesaiin sortiran, sambil bikin ayam cola buat bekal besok pas kerja. Terus mandi, terus ke playground! Pake baju bikinan Bunda, ya deeek! πŸ˜€

Akhtar protes, “Buat aku mana bunda?” Nanti ya kaaak, kalo Bunda udah pinter jahitnya πŸ™‚

Β 20140216_Kiranaaaa (1)

Lumayaaaan untuk newbie! Seneeeeeeng banget loh ternyata liat anak pake baju bikinan bundanya sendiri gini ;’)

20140216_Bunda+Adek

Itu pegang hape buat pamer kalo udah bisa jadiin satu baju sama keluarga Palembang dan tentu saja Adek Ipar πŸ˜›

20140216_Akhtar (3)

Β 20140216_Akhtar (2)

Udah bisa, bahkan sampe yang bagian melengkung ini! πŸ˜€

20140216_Ayah+Kakak-Ayunan

Ini mana yang bocah? πŸ˜›

20140216_Kiranaaaa (2)

Yeee, berusaha ya deeek? πŸ˜€

20140216_Akhtar (1)

Anak yang ini pede aja jauh-jauh main sendiri :D

Β  20140216_Kiranaaaa (10)

Anak yang satu ini, beda jarak beberapa meter aja, nangis ginii :))

Main sampe puaaaaas dan gak mau pulang πŸ˜›

Sampe rumah, ada bakwan malang lewat. Udah lamaaaaaa banget gak beli bakwan itu di sana. Jadi deh kami ngemil bakwan malang sore-sore πŸ˜€ Abis itu, ayah sama kakak sholat magrib di masjid. Terus anak-anak main sama ayahnya, sementara aku yang udah pengeeeeeeen banget makan cumi item yang suka dimasaki ibu, nyoba-nyoba bikin, setelah nelpon ibu dulu dong pasti!

Taraaaa…

Β 20140216_CumiItem (4)

Tumis blenderan bawang merah+bawang putih+ketumbar dikit, kasih batang serai dan daun salam, masukin cumi, kasih air dikit dan air dari asam jawa. Kalo airnya udah sedikit, masukkin gula merah. Tunggu gula merahnya larut. Selesai πŸ˜€

Alhamdulillah jadi! πŸ˜€

Alhamdulillah, walo tidur malem itu dengan nafas yang berat, karena berkutat lagi sama debu, akhir pekan kemarin juga menyenangkan πŸ˜€

8 thoughts on “Hasil Jahitan Pertama”

      1. minta di-foto-in aja deh. udah pasti cihuy sih hasilnya πŸ˜›

        Eh belajar yg serius sih Mbak. Kali aja kan nanti bisa bikin studio foto yang bisa sekalian nyewain kostum-kostum lucu gitu. Plus make-up nya juga *towel Reny aja klo ini sih. Gimana? OK kan ya rencananya πŸ™‚

        1. MAKSUDNYA APAAAAAA? KALO JAHITAN AKU GAK CIHUY GITU? *gak santai πŸ˜›

          Pengeeen, tapi waktunya itu loooh mbaaak.
          Terus kamu ngapain? πŸ˜›

  1. Pengen baca blog ini sampe nyamperin yang punya blognya iniiih -___-”

    emmm…para designer di luaran ituh awalnya pasti gagal dulu bikinnya.. smangaaaat..itu udah kliatan bagus gitu hasil perdananya, makin sering bikin pasti makin bisa πŸ˜€
    *skalian ngukur Chaca ya ini ya πŸ˜†

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *