Rapi..Rapi..Ayo Rapikan..

Β  ….Ayo rapikan sekarang juga….

(lagu anak-anak di TPA kalo selesai main :D)

Merasanya kalo kami berdua bukan orangtua yang gampang beliin mainan. Mainan itu dibeli kalo ada fungsi buat tambah pinter aja πŸ˜› Aku lebih milih beliin buku πŸ˜€ Sampe pernah Ibuku beliin mainan kereta-keretaan sambil bilang “Gakpapa sih beli mainan yang cuma buat main-main aja”. Hahaha.. Mbah dateng dari Lampung bawa truk merah dari kayu. Nenek dari Palembang bawa boneka dan banyak mainan oleh-oleh dari Batam. Kado dari Tante. Kado dari Om. Dan ini dan itu, tau-tau mainannya udah banyaaaak!

Akhirnya dibeliin satu boks buat masukin mainan. Aku plastikin satu-satu sesuai klasifikasi aku. Mobil, truk, kereta 1 plastik. Hewan-hewan satu plastik. Ternyata gak cukup satu boks, akhirnya aku bawain kotak bekas kertas dari kantor πŸ˜› Lumayan buat misah-misahin mainan kan? πŸ˜€ Nah, mainannya dimainin satu-satu ya? Kalo mau main yang ini, beresin dulu yang itu. Tukang ngatur ini bahagia liat yang rapi begitu! πŸ˜€

Suka kacau, kalo anak-anak lagi tinggal di rumah sama Mbah atau Nenek πŸ˜› Sudahlah, apa itu namanya klasifikasi? Apa itu buku tersusun rapi?

Lama-lama jadi asal-masuk-kotak aja deh. Yang penting gak berhamburan dimana-mana πŸ˜€

Tapi lama-lama ternyata gak tahan juga ya buat beberes lagiii! Aura sofa baru ini looh, bikin semangat bersih-bersih menggeloraaaa! Hahaha..

Sabtu pagi, abis sarapan bubur ayam lagi. Tinggal masak bubur aja sih. Kuahnya masih banyak sisa masak di hari Rabu ini πŸ˜€ Cucian udah dijemur dong, kan cuma baju 1 hari πŸ˜€ Jadi bisa nemenin anak-anak mewarnai dulu bentar πŸ˜€

20140215_Beres-bereeeeees (1)

Makasih mamas candidnyaa ;’)

…yang gak lama, karena Akhtar lebih tertarik sama aku yang lagi nyortir alat tulis mereka. Pengen meraut! Bisaaaa ternyata dengan usaha beberapa kali dulu πŸ˜€

20140215_Beres-bereeeeees (2)

Padahal ini udah dipisahin Bunda loh, naaak! *cium :*

20140215_Beres-bereeeeees (3)

Krayon baruuu! πŸ˜€

20140215_Beres-bereeeeees (4)

Asiiik, candid lagiii! πŸ˜€

Ternyata yaaa, jadi lamaaaaaa banget karena anak-anak ini malah kegirangan mainannya dikeluarin semua! Yang udah disortir, dimainin lagi. Gitu-gitu deh. Tau-tau udah jam 12, dan belum masak! Cepet-cepet ngedapur (tentu saja ya dengan bantuan google :P). Soto lagi. Aku sebenernya dulu gak suka soto. Bayangin masaknya aja ribet ya? Tapi suami itu sukaaaaa banget soto. Sekarang Akhtar juga gitu. Atas nama cinta jadinya πŸ˜€ Tumben, gak sampe 1 jam, soto plus tempe hangat udah siap dimakan πŸ˜€ Sebenernya bikin cilok juga, tapi tengahnya kok keras? πŸ˜› *balik berguru ke master cilok πŸ˜€

20140215_Beres-bereeeeees (5)

Terus ngelonin anak-anak. Pas anak-anak udah tidur, nonton Flowers in the Attic sama Masku yang lagi nyetrika :* Sedih aku nontonnyaaa! πŸ™ Anak-anak bangun, gorengin pisang (yang ternyata belum mateng! :P), dan bikin es sirup pake susu pake nata de coco πŸ˜€

Abis itu baru beresin buku-buku anak-anak πŸ˜€ Terus susun-susun penempatan boks mainan. Huuum, kalo punya satu boks besar lagi, pasti jadi makin rapi. Masuk di list “What To Buy for Our Little Kingdom” dulu yaa πŸ˜€

Yaaay, kamar depan sekarang udah lebih lapaaaang! Yaiyalah, 2 boks tumpuk aku pindahin ke belakang. Haha πŸ˜€

4 thoughts on “Rapi..Rapi..Ayo Rapikan..”

    1. Iyaa, lebih gampang tapi kalo langsung makan kayak Sabtu lalu *siul πŸ˜›

      Emang RAPI, bukan KELIATAN RAPI! *keluar tanduk πŸ˜›

    1. Udah tau gitu, tetep nanti diulang lagi kan minggu depannya? *memandangi baju anak-anak yang aku bongkar Minggu ini tadi πŸ˜›

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *