12 Februari 2014

Minggu kemarin, sempet ngerasain sediiiih banget karena liat masku yang bingung mau makan apa jadi gak nafsu makan setiap malam. Pernah sampe dibela-belain pulang abis magrib lagi demi ke deket kontrakan dulu, ngebungkus bakso dan makan soto. Pernah juga beliin sop buntut yang cukup mahal cuma buat masku πŸ˜› Sedih. Coba kalo aku di rumah aja kan? Suami pulang, udah tersedia makanan siap dimakan. Walo mungkin gak selalu mewah dan canggih, tapi paling gak, gak seputar pecel ayam dan nasi padang kan? πŸ™

Pernah denger istilah kasur, sumur, dapur? Aku pernah baca artikel bagus di sini. Langsung kebayang ke ibu dan ayah πŸ™‚ Mungkin beda umur hampir 4 tahun, yang bikin ayah hampir gak pernah marah ke ibu. Tapi, mungkin juga karena Ibu adalah wanita yang punya keistimewaan. Mungkin banyak dari sisi lain. Tapi gak usah jauh-jauh ke sisi lain dulu lah, dari 3 poin ini aja. Gak bisa komentar untuk poin pertama πŸ˜› Tapi jika 2 poin setelahnya yang diukur, jadi merasa wajar kalo ayah sayaaaaaaaaaaang banget sama Ibu πŸ˜€

Ibu itu ibu rumah tangga (sempet kerja sekitar 2 tahunan, ikut ngurusin katering di kantor ayah). Orang yang aku cari setiap pulang dari mana-mana. Inget banget, tiap pulang sekolah gak sabar cepet pulang, mau liat ibu masak apa! Hihii πŸ˜› Rumah selalu rapi, sampe jalanan disapu πŸ˜› Subuh-subuh udah nyuci, belum jam 12 udah disetrika πŸ˜› Ibu selalu nganter kami berangkat, dan selalu menyambut di saat kami pulang di depan rumah. Seharian bisa aja gak mandi, tapi begitu ayah nelpon udah mau pulang, langsung mandi dan dandan cantik πŸ™‚ Rumah udah rapi dan bersih, makanan sudah terhidang hangat. Ah, pantes aja kalo ibu lagi di Serpong, ayah nelpon bisa berkali-kali, kayak orang masih pacaran aja πŸ˜› Pantes ayah gak bisa jauh dari Ibu, sekarang baru ngerti kalo itu karena Ibu yang suka bawel itu memang sosok istri yang ngerti gimana nyenengin suami πŸ™‚

Jadi gak heran yaa, cita-cita pertamaku dulu mau jadi Ibu Rumah Tangga, kayak Ibu πŸ™‚ (Eh, lupa, duluan mana sama jadi guru matematika :P)

Tapi perjalanan hidup membawaku jauh sekali dari cita-cita ya? πŸ™‚ Bohooong sih kalo gak seneng dapet gajinya πŸ˜› Kalo gak kerja di sini juga gak ketemu kali sama Masku πŸ˜› Tapi sering banget juga terpikir, berangkat subuh pulang malem, anak-anak dibawa, apakah ini layak diperjuangkan? Ayah yang kerja sendiri toh oke-oke aja sampe sekarang πŸ™‚ Rejekinya mungkin mengalir dari doa istrinya yang nunggu di rumah πŸ™‚ Terus kalo aku di rumah aja, jangan-jangan anak-anak malah lebih sering denger Bundanya ngebawel πŸ˜›

Jadi melebar kemana-mana πŸ˜› Kebiasaan! πŸ˜›

Sedih pokoknya liat masku susah makan πŸ™ Jadi melebar ke anak-anak, kasian sarapan, makan siang, dan makan malamnya bukan masakan aku. Terus berjanji, harus mulai bikin sarapan lagi, jangan terlena sama Kirana yang udah ikut makan table food! Tapi kalo bikin makan malem juga, sungguh aku gak sanggup. Jalanan Jakarta ini semakin semerawut πŸ™ Kalo baru mulai masak paling cepet jam 1/2 8, kapan makannya? Kapan mainnya sama anak-anak? πŸ™

πŸ™ πŸ™ πŸ™ πŸ™ πŸ™ πŸ™

Allah kasian kali ya sama aku yang nelongso mikirin itu? πŸ˜›

Selasa kemarin abis ikut ayahnya futsal, siangnya ditowel bu guru, Akhtar panas! Emang batuk pilek anak-anak ini. Kemarin pagi, Akhtar nyenyaaak banget tidurnya, badannya juga masih anget. Kirana yang malemnya gak tidur nyenyak karena pilek, nafasnya juga ada bunyinya πŸ™ Gak tegaaa aku! Kalo ada kerjaan penting, mau gak mau aku pasti masuk. Tapi kemarin gak ada, gpp lah yaa tunjangannya dipotong, yang penting anaknya bisa istirahat dulu. Untungnya masku bilang aku di rumah aja. Istri sholehah kan harus nurut suami kan ya? πŸ˜›

Sudah pernah bilang kan ya? Aku selalu seneng kalo terpaksa di rumah, terus nganter pak suami kerja! Sambil mendoakan semoga semua lancar sampai dia pulang. Semoga rejekinya dilancarkan.

Terus ternyata anak-anak main-main aja doong! Lincaaaah! Zzzzz… πŸ˜›

Pagi-pagi, nyiram tanaman dulu sambil nyapu luar. Anak-anak makan kelengkeng sama semangka πŸ˜€ Terus ada yang minta bubur pake telur dadar. Tumben ya si kakak mau makan bubur πŸ˜›

20140212_DiRumah

#BahagiaItuSederhana : mecahin telur gak bener πŸ˜› Tapi kuning telurnya malah pecah jadi bikin bentuk kepala mickey mouse! πŸ˜€

20140212_DiRumah2

Niatnya mau belajar jahit, tapi tumpukan setrikaan yang gak selesai karena minggu kemarin beres-beres itu lebih mengusik pikiran (Akhirnya beres setelah sore sambil nonton About Time. Terharuuuu!). Akhtar yang minta makan berkali-kali, dan Kirana juga pasti minta kaan? Ah, senengnya, menyiapkan makanan kalian, nak πŸ™‚ Untungnya sekarang, udah punya meja ini. Jadi area yang harus aku sapu pel gak terlalu luas lagi πŸ˜›

Terus malah jadi ngelap kaca.

Terus ngelonin anak-anak dan ikut ketiduran beberapa belas menit πŸ˜› Sebelumnya nelpon ibu lamaaa, cerita macem-macem πŸ™‚

Terus malah ngedapur, masakin si Mas bubur ayam Palembang (resepnya kira-kira ini, tapi aku gak pake cakue dan telur biar beneran kayak di Palembang) yang udah beberapa minggu dia minta tapi gak kesampean karena diPHP-in abang sayur! πŸ˜› Goreng tempe dan perkedel jagung. Oh iyaa, nyobain bikin cilok, resep dari Renny yang kok bentuknya malah kayak cireng πŸ˜› Makasih Mas Adul, hari itu walo aku smsnya mepet, hampir semua yang aku pesen dibawain πŸ™‚

Terus ngasih anak makan sore, terus mandiin, terus bajuin, terus sapu pel terakhir. Saatnya ngeluarin DVD karena aku mau mandi, mau menyambut pak suami pulang πŸ˜›

Iyaaa, udah sore aja gituuu! Mesin jahitnya gak tersentuh lagi πŸ˜›

Dan masku pulang, disambut anak-anak yang berlari berhamburan, rebutan mau dipeluk. Semuanya salim, termasuk aku, terus dihadiahi kecupan di dahi. Anak-anak rebutan ayahnya. Terus satu mangkuk bubur ayam yang isinya banyak itu tandas! Cilok yang jadi kayak cireng itu juga dimakan πŸ˜€ Ada yang tidurnya kekenyangan kemarin itu πŸ™‚

20140212_DiRumahBuburAyam

“Makasih yaaaa ky” :’) *brb ambil tisue πŸ˜›

Aaaaah, hatiku hangaaaat!

Terima kasih ya Allah, walo cuma bisa ngerasain apa yang aku cita-citain dulu cuma beberapa kali (dan pasti karena anak-anak sakit! :P), sedikit beban sudah terangkat dari hati ini πŸ™‚

Sekarang, masih harus bertahan kerja buat bayar rumah sama mobil πŸ˜› Tapi apapun bisa terjadi kan ya Allah? Boleh ya mimpiku, jadi ibu rumah tangga yang dirindui anak dan suami, dipeluk yaa? Kalo boleh, tempatnya di deket ayah ibu dan/ atau mamak bapak. Sering cuma bilang “Anak-anak ini udah makin gede” tapi suka lupa kalo itu berarti kita juga makin tua, apalagi orangtua kita kan? πŸ™‚

4 thoughts on “12 Februari 2014”

  1. aku juga mau dooong bubur ayam sama cium di dahi nya *loh πŸ˜›

    Aku masih belum kepikir lo jadi ibu rumah tangga saja, meskipun kadang pengen beberapa hari di rumah aja. Karena masih belum bisa sabar, takut malah berubah jadi monster yg ngebawelin anak2 terus πŸ™

    1. dicium dahinya sm masku?!!! *melotooot! TIDAK BOLEH! πŸ˜›

      Kalo masak bubur ayam lagi, ntar aku towel. Sebenernya itu bubur biasa aja, bedanya cuma di kuahnya yang banyak πŸ˜€

      Itu juga, tapi kata Yuli dulu pas aku bilang begitu “Karena belum terbiasa aja mungkin” πŸ˜€

      Tapi masih pengen kuliah di luar negeri siiih! Hahahaha *emak labil πŸ˜›

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *