Akhirnya punya Sofa!

Tinggal di istana kecil ini kan sejak tahun 2010. Diapa-apain juga biasanya karena mengutamakan fungsi. Dapur, pagar, kanopi, rumput ganti jadi keramik, nutup parit yang gak dibener-benerin sama developer, kanopi lagi. Sekali-kalinya cantik, pas dicat ulang yang jadinya ngejreng ini πŸ˜› Isinya? Alhamdulillah, rejeki nikah tuh beneran ada. Dari yang niatnya cuma beli kasur dan lemari aja dulu, tau-tau kontrakan udah penuh aja. Mesin cuci, kulkas, kompor, tabung gas, sampe ke penyedot debu, semuanya dapet dari kado πŸ˜› Aaaah, dulu gak kepikiran pengen baking kue dan jahit siih πŸ˜› Alhamdulillah πŸ˜€ Jadi pas pindah ke rumah kecil kami, udah cukup lengkap. Paling nambah tempat tidur di kamar belakang yang sekarang seringnya jadi tempat baju yang selesai disetrika tapi aku males masukkin ke lemari πŸ˜›

Selebihnya begitu buka pintu, langsung lowong! πŸ˜› Sekali pernah muncul di sini.Β Lemari buku yang udah melenyot kayunya dulu ada di kamar. Nah, terakhir tivi sama lemari buku ini pindah posisi. Lemari buku di luar, tivi di dalam kamar. Satu rak kayu tiga tingkat yang isinya souvenir dan oleh-oleh teman-teman jadi masuk ke kardus dulu sampai punya lemari yang layak biar gak debuan, diganti isinya sama buku anak-anak. Oh iya, tivi keluar lagi pas banyak saudara dateng dari Lampung akhir tahun lalu. Dan gak masuk lagi πŸ˜› Udah, gitu aja πŸ˜›

Ruangan yang kosong melompong di ruang tengah itu sebenernya lega buat anak main. Tapiiii, segimanapun mereka mau rapi-rapi abis main, tetep aja ada yang suka ketinggalan. Makan juga di situ. Masku bawa barang apa gitu, ditaruh aja di situ. Ditambah kalo aku juga lagi males bersihin. Sudahlah, kayak kapal pecah! Disapu pel berkali-kali kalo weekend tetep aja balik gitu πŸ˜›

Kalo ditanya pengen gak menghias rumah supaya lebih cantik, ya pasti jawabannya iya. Tapi sadar sama kemampuan financial πŸ˜› Sadar juga kalo rumahnya imut-imut πŸ˜› Jadi dikubur sedalam-dalamnya dulu kalo mau lirik-lirik perabot πŸ˜€

Sampai, abis dari Depok di Januari lalu, kan mampir ke G*ant karena ada yang mau makan burger itu, sambil ngambil brosur harga mesin jahit singe*r di situ. ISENG lah masku nanya harga sofa yang eye catching banget buat kami berdua. Bener-bener iseng! Tapiiii, malah jadi kepikiraaan! Makanya jangan iseng untuk hal-hal yang dipaksa dikubur dulu! Hahaha… Kami sampe 3 kali loh balik ke showroom yang di situ, tapi ternyata gakΒ  jodoh beli di situ πŸ˜› Pulang dari kantor pun, sempet-sempetnya ke toko furniture dan ITC BSD demi nyari-nyari sofa ini. Udah googling, tapi percuma sih, karena masku gak mau yang jauh-jauh walo harganya lebih murah banyak. Laki-laki! πŸ˜€ Di ITC BSD, ketemu yang harganya paling murah ternyata, tapi itu tadi, namanya gak jodoh, malah jadinya beli di ITC Pamulang yang harganya lebih mahal. Padahal kayaknya sama aja juga sofanya πŸ˜›

Sempet maju mundur. Rumah jadi sempit lah, terus tiba-tiba ban belakang mesti diganti karena sobek dan kata masku kalo ganti ban bagusnya langsung kanan kiri, jangan cuma satu lah, bla bla bla, yang bikin aku harus milih mau sofa atau mesin jahit dulu. Masku yang ngerti betapa pengennya aku mesin jahit, nyuruh beli mesin jahit dulu. Tapi aku juga ngerti kalo masku juga pengen liat rumahnya beneran kayak rumah πŸ˜› Yah, kalo gak semangat, laki-laki kayak masku, mana mau ke beberapa tempat cuma buat bandingin harga dan model kan? πŸ˜› Kalo beli sofa, siapa tau kami lebih peduli sama keindahan rumah ini. Yah masak dapur bocor sampe basahnya bikin pinggang encok aja bisa loh aku cuekin dengan gak cepet manggil tukang! πŸ˜› Masku sempet naik ke atas, ternyata ada kayu yang menghalangi jalannya air, katanya sih harusnya gak bocor lagi πŸ˜› Nah, berarti rejeki di akhir tahun itu harus dipergunakan segera kan? Sebelum hilang tak berbekas lagi πŸ˜› Galau deh berhari-hari πŸ˜›

Akhirnya? Mesin jahit jadi. Sofa jadi. Tapiiiiii, kalo butuh apa-apa lagi, jadi pinjem uang anak-anak lagi! Hahaha…

Gakpapa rumah jadi sempit karena pas sofanya dateng, ternyata gede yaaaa? πŸ˜›

Gakpapa gak punya saldo yang agak banyakan di saldo tabungan lagi.

Welcome to our little kingdom, red sofa! :*

20140208-09_Sofaaaa (1)

20140208-09_Sofaaaa (3)

Kayak rumah beneraan! πŸ˜€ Biariin deh gak matching sama gorden orange yang dulu dibawa ibu jauh-jauh dari Palembang itu πŸ˜›

Nah, permasalahannya. Aku gak mau tivi sama rak buku di luar semua. Masku gak mau tivi di kamar karena susah buat nonton DVD tanpa anak-anak ikut πŸ˜› Ya udah, jadinya memang keliatan semakin sempit, tapi ternyata tetep bikin hangat, karena kami jadi punya semacam ruang keluarga, pusat aktivitas πŸ˜€ Nah, rak buku anak-anak yang memang sering bikin berantakan, masih aku ungsikan dulu ke kamar depan. Nanti insya Allah, minggu ini mau dibersin sekalian nyortir mainan mereka.

Si Mas semangat banget ngeluarin rak tivi yang warnanya matching dari kamar belakang. Semua barang di atas rak itu? Dihamburin dong ke lantai. Mau nangis pas ngerapiinnya lagi. Tapi inget semangat Masku mau debu-debuan( sampe bersin dan matanya iritasi) sampe nyusun VCD sendiri pas aku nidurin Kirana, urung mau ngomel. Masku pasti seneng banget ituu πŸ˜€ Lagian, memang rak tivi itu udah aku minta buat dibongkar aja supaya kamar belakang lebih rapi sedikit karena gak bisa naruh segala hal lagi di situ πŸ˜›

20140208-09_Sofaaaa (4)

Baru berasa kalo rumah kami imut πŸ˜› Tapi hangaaat hatiΒ  ini liatnyaaa! *terharu

20140208-09_Sofaaaa (2)

Rak tivi lama. Sebelum ketemu meja, dan taplak yang lebih sesuai sama selera, gini dulu gak papa deh πŸ˜€

Akhtar? Kirana? Baca buku harus di sofa dong sekarang! πŸ˜› “Wooooah, bagus banget!” πŸ˜€ Yaah, bikin aku lebih sering teriak siiih supaya sekarang kalo makan harus duduk di kursi! πŸ˜› Semoga, nanti kalo-kalo sampe ada coretan atau makanan tumpah (amit-amit tapiii :P), tetep inget kalo anak-anak ini lebih berharga daripada sofa. Jauh lebih berharga! Amiiiin πŸ˜€

20140208-09_Sofaaaa (6)

Akhtar yang apa-apa maunya di sofa, dan ayahnya yang kecape’an abis beberes πŸ˜€

Nah, ayah, Ky tau ayah suka baca blog ky ini. Nanti kalo ke Jakarta, ayah gak harus susah nyari bangku orange lagi kalo mau pake sepatu yaaa! Rumah ky sekarang udah punya sofaaaa! Hihiii…

Terima kasih, ya Allah! Semoga bikin kami semakin betah di sini. Semoga rumah ini bener-bener jadi surga dunia kami. Rumah dimana kami merasa bahwa inilah tempat kami harus kembali ;’)

P. S : Minggu kemarin, masku akhirnya ke toko bangunan, beli segala waterproof, trus mencoba makein sendiri ke atap. Nah, pas hujan gede, baru ketauan kalo bocor di belakang, ternyata masih butuh bantuan ahlinya πŸ˜› Ya udah lah ya, nunggu dulu. Duite wes enteek πŸ˜› Semoga dapet rejeki lain sebelum atap dapur udah gak kuat lagi menahan bocor πŸ˜€

10 thoughts on “Akhirnya punya Sofa!”

    1. Makasiiih πŸ˜€
      Kamu gak capek lagi deh dengerin aku pengen sofa kaan? πŸ˜›

      Iyaaa..beneran berasa rumah jadinyaa πŸ˜€

  1. Barang klo masih ada di tokonya kelihatan kecil, tapi begitu dibawa ke rumah kayak jadi lebih gedhe, soalnya tokonya besar (apalagi ITC), jauh lebih besar dari rumah kita ..he..he pengalamam pribadi aku ini…
    Belum lama aku beli sofabed warna merah juga, dan langsung penuh dong ruang nonton tv..hi..hi

    1. Hihi..iyaaa, tapi beneran loh, pas ngitung kemarin pas! Tapi gak sadar kalo sofa yang lebih panjang itu ada tangannya. Jadi gak mungkin posisinya di sudut deket jendela situ πŸ˜›

      Bikin bloog dooong! πŸ˜€

  2. uhuk … tetangga sofa baru ituuuu … ada mejanya jugaaa ….*seret pak suami*

    Setelah 4 tahun baru bener2 kelihatan kaya rumah ya? Tapiii … puas banget pasti, karena ngisinya bener2 dari NOL. Selamat ya kaliaan πŸ˜€
    Nanti kalo main, duduk di lantai aja lah. Sayang kalo sofanya ternoda

    1. 3 tahun lebih 3 bulan kook! Nyicilnya yang 4 tahun (horeee..tinggal 6 tahunan lagiii :D)

      Yaaaah, terus sofanya buat apa doon? πŸ˜›

  3. warna merah bikin semangat. Biar ruangan kecil, kalo nata nya apik, akan sedap juga dilihatnya.

    jadi inget rumah ciputat de, ada postingan2 per ruangan juga tuh

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *