Belajar dari Mana-Mana

Pagi-pagi mau ngomel ah πŸ˜›

1. Pas turun kereta di stasiun akhir, sudah pasti orang-orang mau dulu-duluan. Padahal menurutku, ya udah siiih kalo lagi dapet rejeki dapet duduk, ngalah dulu lah ya sama yang dari tadi berdiri plus desak-desakan plus digencet di setiap stasiun. Gak usah lah sibuk sendiri dengan permisi-permisi mau berdiri pas udah mau sampe stasiun. Kalo ketemu yang model begini, aku berulang-ulang bilang ke diri sendiri “Mungkin mau ngejer absen” supaya aku gak sewot sendiri πŸ˜› Nah, pernah waktu naik kereta pas berdua sama masku, aku pake rok yang sebenernya gak terlalu lebar. Pas turun itu udah aku pegangin supaya gak keinjek orang. Sialnya, hari itu sudah sempet keinjek sama satu orang bapak-bapak. Serius, aku gak akan ngedumel sampai Bapaknya bilang “Roknya panjang sih!”. Isssssh, bilang “Maaf ya” itu lebih pendek looh! *elus dada πŸ™ Jadi, 3 kata ‘ajaib’ (Tolong, Terima kasih, Maaf) itu memang hal-hal yang harus diajarkan sampai mengakar dalam ke anak-anak. Kata yang mudah sekali, tapi ternyata banyak yang susah banget bilangnya πŸ™

2. Kalo beli bahan bakar, sering gak sih petugasnya buletin angka ke atas? Misal : 97.150 jadi 97.500 atau bahkan malah jadi 98.000? Makanya aku lebih sering belinya dipasin jumlahnya. 50ribu, 100ribu, dst. Bukannya pelit, tapi bukankah 100, 200 itu bukan hak mereka? Kalo bukan hak jadi dosa dong ya? πŸ™‚ Yah, kalo pun gak bisa dipasin, insya Allah udah diikhlaskan. Tapi pernah ketemu petugas yang sepertinya masih pelatihan yang bikin aku shock. Jadi waktu itu mau isi 200ribu, tapi ternyata gak sampe segitu udah full. Jadi ya kejadian pembulatan ke atas itu terjadi lagi. 700 atau 800 ke atas. Pas dikasih kembaliannya, masku mukanya keliatan bingung. Yah namanya juga masku, lama ngitungnya πŸ˜› Tiba-tiba mbaknya bilang “Kenapa om? Mukanya kayak gak yakin gitu?” dengan muka yang sama sekali gak ada tersirat rasa bersalahnya. “Oh, ya udahlah, Makasih” terus jalan. See? Hal yang salah itu jadi biasaaaaaaa banget prakteknya. Hal yang salah yang bikin orang sampai-sampai gak merasa bersalah melakukannya πŸ™ Jadi mikir, apakah memang diam itu memang gak selalu emas? Jangan-jangan kami juga ikut andil dalam hal yang salah itu karena diam? πŸ™

3. Beberapa minggu ini, masku sukanya lewat jalur contra flow yang ke arah Harmoni di tol ke arah Tomang. Padahal kalo boleh milih, aku mendingan kena macet yang lebih lama di jalur biasa. Memang enak kalo kita udah masuk di jalur contra flownya, tapiii ternyata gak semulus itu masuknya. Perjuangannya berat! Jarak berapa km itu malah bisa menghabiskan waktu 1/2 jam sendiri sampai bisa masuk ke jalur itu. Kenapa? Karena ternyata banyak bangeeeet orang yang gak bisa atau gak mau antri. Coba kalo lurus-lurus aja, harusnya jalan terus gak terhambat. Yah, kalo banyak mobil yang tau-tau mau motong antrian di tengah atau malah ujung, jadi nambahin waktu dan keruwetan, Yang udah lama-lama antri biasanya gak gampang ngasih jalan masuk, dan itu jadi bikin pagi-pagi, si istri ini harus elus-elus punggung si Mas sambil nahan nafas setiap si Mas mempertahankan jalurnya supaya gak sembarang mobil masuk. Huhuhu, apa yang susah siih sama antri? πŸ™

Memang kita gak bisa ngatur orang, tapi yang di sini hatinya juga belum seluas samudera juga buat selalu ngalah πŸ˜› Jadi ya gitu, masih lah ngedumel πŸ˜› Jadi cermin, supaya gak jadi orang yang bikin sebel orang lain dengan melakukan hal yang sama seperti yang di atas. Itu cuma 3 yang keinget aja πŸ˜› Dosa mungkin udah numpuk banyak, gak usah lah ditambah-tambahin lagi dengan bikin orang lain sebel πŸ˜› Jadi pengingat juga, kalo anak-anak harus diajarin supaya gak akan melakukan hal itu juga πŸ˜€

Tetap semangat dan latihan sabarnya diseriusinΒ  yaaa yang tinggal di Jakarta DAN SEKITARNYA πŸ˜›

2 thoughts on “Belajar dari Mana-Mana”

  1. sama banget deh aku juga ngerasa kesel banget karena ga ada yang mau belajar tertib
    di stasiun bogor yang namanya duduk itu semuanya gamau kalah sama sekali
    bahkan waktu kereta di lansir dari dipo, saat pintu belom dibuka (ya jelas belom dibuka, kan keretanya juga masih bergerak parkir) bapak-bapak dan ibu-ibu pada berebut masuk lewat ruang masinis.. lari lari ke gerbong campur sementara kereta masih maju mundur keluar dari perlintasan dipo.. luar biasa ya?

    ada banyak transformasi sih dari jaman masih sekolah dulu sampe udah kerja
    dulu pas masih sekolah, biasanya perempuan yang berdiri di kereta itu ditempatkan di depan kursi, tujuannya supaya ga terjepit ditengah
    nah sekarang, laki-laki gamau kaya gitu lagi, jadi mereka akan paksa mundur perempuan yang ada didepan bangku, dan ngebiarin perempuan kejepit dibelakangnya,
    ternyata tujuan nya supaya kalo yang di bangku ada yang berdiri, maka para laki laki ini bisa duduk duluan.

    jadi sekarang kalo kira2 udah setengah perjalanan, perempuan2 di kereta harus mulai berani bangunin laki-laki sok tidur, dan bilang “gantian dong duduknya, kaki saya sakit”
    πŸ™‚

    1. Alhamdulillah kalo yang ke Serpong gak seseram itu Vin πŸ™‚ Dulu, aku hampir selalu dikasih duduk. Malah memang yang lebih kejam di gerbong wanita. Buktinya pas aku cuma pulang sama anak-anak dan terjebak di gerbong wanita, gak dikasih duduk πŸ˜› Ironis yaaa? πŸ˜€

      Di kereta itu sebenernya seru ngeliatin banyak ‘kehiduapn’. Pernah sedih liat bapak-bapak berumur yang gak dikasih duduk sama anak muda didepannya. Ngebayangin kalo bapak itu ayahku πŸ™ Tapi pernah terharu juga liat Bapak-bapak yang udah berumur, gak mau dikasih duduk sama Mbak-mbak :’)

      Daaaaan, aku seneng kamu nulisin link blog kamu akhirnyaaaaaa! Horeee πŸ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *