Kirana, 18 bulan

Kiranaaaaa, udah 1,5 tahun aja kamu bayiii πŸ˜€

Bulan kemarin masih gak berani turun kalo lantainya beda, walo cuma 5cm aja. Bulan ini udah berani! Yeee πŸ˜€ Bahkan untuk turunan yang lebih tinggi, udah mau, asal dipegang. Mau menuju ke nekat gak pake perhitungan sih tepatnya πŸ˜›

Kalo liat hujan “Ujaan”, terus kepalanya langsung goyang “tititiiik”. Minta nyanyiin Tik-tik bunyi hujaaaan! πŸ˜› Pas ayahnya nyanyi di mobil, “Nyanyi” πŸ˜€ Oh ya, udah tau “Ayuun”, yang bisa berarti payung dan ayun πŸ˜€

Bagian tubuh yang tau nambah pipi (udah bisa dilafalkan malah sambil pegang pipinya :)), telinga, gigi, perut, tangan, dan kaki πŸ˜€

Udah tau “pupu” (kupu-kupu)

Kalo masuk rumah bilangnya “Ayaaam”, maksudnya Waalaikumsalam πŸ˜› Selalu diprotes sama kakak “Assalamualaikum adek” πŸ˜›

Kalo dikasih, terus diingetin bilang apa dek? “Aciih” (Terima kasih) πŸ˜€

Udah bisa melengkapi suku kata terakhir kalo aku hitungin dari satu sampe sepuluh. Enam sama empat masih suka kebalik πŸ˜› Kadang sampe selesai, kadang belum sampe 10 udah bilang “Hoeeeee” (Hore) duluan πŸ˜› Ini tentu saja bu guru yang ngajarin πŸ˜€ Makasih bu guruuu πŸ˜€

“Bu kiky, anaknya yang satu ini bawel banget yaa?” kata bu guru! Hahahahahaha πŸ˜€ Nalurinya sebagai wanita kali yaa πŸ˜› Gak ada yang ngajarin senyum malu-malu, malu kalo digodain, misalnya. Tapi Kirana tau-tau udah berekspresi malu-malu kalo digodain! Haha πŸ˜›

Rambut di belakangnya udah semakin panjang, tapii di bagian depan kok lamaaa? Nah, pas temen-temen dikuncir setelah habis mandi, Kirana ternyata suka ikutan antri πŸ˜› Sambil nunjuk rambutnya “Niiih”. Jadi kadang bayi ini dijemput dengan kuncir 1 atau 2 yang kayak antena πŸ˜›

Kalo mau nunjukin sesuatu, dan kita gak cepet nengok, mangilnya sambil nepok dan mengarahkan muka kita ke dia! Ayahnya yang paling sering jadi sasaran πŸ˜› Kalo di sekolah, gak akan berenti panggil “Wi..wiii” sampe Bu Dewinya noleh πŸ˜› Kirana seneng kayaknya di sekolah, gak pernah drama lagi kalo ditinggal. Salim, cium, peluk, dan dia akan dadah-dadah sambil senyum ;’)

Bulan lalu susah digandeng, bulan ini “Anaan”..”Ilii”, minta gandeng kanan dan kiri πŸ˜€ Kirana udah kuat jalan dari TPA ke kantor sendiri! Yah, tentu jadi lebih lama sampe kantor yaaa πŸ˜›

“Yesssss” lengkap dengan gaya dengan dua tangannya kalo dibolehin nonton, kalo makanan udah siap dimakan, kalo mainan udah rapi. Nurut siapa lagi kalo bukan kakak? πŸ˜›

Semakin tertarik sama buku. Semua gambar ditunjuk “Apa”. Yang lucu, kan ada gambar nyamuk, tiba-tiba si bayi “aaa..namuuk” sambil ditepok gambarnya! Nurut siapaaa? *tutup muka πŸ˜›

Gak cuma kakak yang sukanya bantuin adek. Waktu jus Akhtar tumpah, Kirana juga ternyata heboh nyari lap πŸ˜› Terus rebutan deh berdua bersihin bekas tumpahannya πŸ˜› Pas udah beres, Kirana tepuk tangan sendiri sambil ketawa dengan tatapan minta dipuji sama aku πŸ˜›

Kakak minum jus. Kirana juga mau. Kakak pake gelas. Kirana juga harus.Β  Kakak bikin kumis pas minum jus (ituu, sisa jus yg nempel di atas mulut klo minum pake gelas), tiba-tiba Kirana minum juga dan bilang “Umiiiis”. Hahaha…

Kakak mau manjat ke tangga! Kirana? Nangis pas mau dibantuin! Kakak sendiri loh itu ayah bundaaaa! Gak dibantuin!

20140124_Kirana18bulan (1)

Lain waktu, ikut gank kakak main bola! πŸ˜› Jatuh, bangun sendiri! Beda banget kalo jatuhnya di rumah, dan diliat ayah! “Ayaaah, akiiit” πŸ˜›

Beberapa malam, suka kebangun terus ngajak main. Maaf ya dek, kamu main sama ayah aja! πŸ˜› Kadang malah kami tinggal tidur. Gak boleh dibiasain ah tidur malem πŸ˜›

Pas kakinya digigit serangga dan gatel, diusap-usap ayah pake minyak kelapa. Sekarang, gatel dikit aja, langsung ambil minyak kelapanya, dikasih ke ayah “Ateeel” πŸ˜› Pernah pas kami di kamar, bayi ini ngotot minta keluar, ternyata mau ngambil si minyak kelapa buat minta usap-usap ayah! Ish *iri sama gadis kecil yang keinginannya hampir selalu dituruti sama ayahnya πŸ˜›

Setiap jumat pagi, anak-anak diajakin sholat sama bu guru. Terus dibeliin Tante Yuli mukena kecil πŸ˜€ Sekarang kalo liat aku sholat, langsung ambil mukena, “Olat” πŸ˜€

20140124_Kirana18bulan (3)

Bu guru ini yang motoin! πŸ˜€

20140124_Kirana18bulan (2)

Makasih Tante Yuli mukena kecil dan fotonyaaa :D

Membran sama valve breastpump udah diganti, tapi tetep gak bener juga πŸ™ Jadi aku masih berusaha merah sedikit pake tangan. Kirana jadi kadang cuma punya ASIP buat sekali minum. Sebenernya gak jadi masalah, wong anaknya juga gak nangis. Cuma bilang “susu” aja karena liat temennya minum susu πŸ˜› Mulai Senin kemarin, aku berhenti berusaha merah. Kalo buat minum di jam pagi, aku udh ikhlas Kirana gak minum. Kan sepanjang jalan seringnya mimik langsung. Tidur siang udah gak aku kunjungi lagi ke TPA, karena toh anaknya udah bisa tidur tanpa mimik πŸ˜€ Sekarang aku milih pergi ke TPA di jam 2 atau 1/2 3, pas Kirana bangun buat mimik langsung. Mimiknya jadi serius banget tapi ituuu, bagai gak mau diinterupsi sampe kenyang mimik πŸ˜›

Perjalanan masih 6 bulan lagi. Sebenernya setelah semakin banyak baca, dan liat artikel ini dan itu, masih pengen banget gak menjadikan susu tambahan sebagai minuman rutin Kirana. Akhtar dulu kan sempet 1 liter UHT buat 2 hari, pelan-pelan aku kurangi sampe sekarang cuma 125ml sehari (di jam temen-temennya minum susu sore), di akhir pekan pun cuma minta kalo dia inget πŸ˜›Β  Kenapa dikurangi? Karena baca banyak, dari mulai enzim di tubuh manusia yang secara drastis turun jumlahnya begitu bayi berusia 2 tahun pertanda memang sudah tidak terlalu membutuhkan susu pengganti ASI, sampai liat bentuk usus peminum susu, teh, dan kopi rutin. Serius, ini bukan masalah lulus S1, S2, atau S3 ASI itu. Aku gak peduli sama istilah itu sejak Akhtar dulu. Bener-bener cuma masih bingung tentang seberapa penting susu itu buat Kirana? πŸ™ Ada yang mau ngasih sharing kah buat ibu galau ini? πŸ™‚

Selamat ulang bulan ke-18, ya naak! Selamat ulang tahun ke 1,5! πŸ˜€

We do love U, little girl πŸ˜€

2 thoughts on “Kirana, 18 bulan”

  1. keren ih masih pumping…. aku udah pensiun pumping sejak jindra 10 bulan.
    jadi ya malem aja asinya.. siang gak mungkin lah, kantorku jauuuh…
    eh iya, kirana bisa jalan umur brp bulan?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *