Kirana, 25, 26, dan 27 bulan

3 bulan gak bikin milestone anak itu seperti bukan aku banget πŸ˜› Haha.. sering telat sih tapi kan biasanya gak kebangetan, dan gak bikin aku sampe lupa itu di bulan yang keberapa πŸ˜› 3 bulan itu waktu yang lama kan ya? Jadi untuk pertama kalinya ada milestone yang dirapel. Dirapelnya langsung 3 bulan yaaaa! πŸ˜› Dan mungkin ini akan jadi postingan yang sangat panjang lagi πŸ˜›

Gadis cantik bunda udah bisa nambah apa ya dari 24 Juli ke 24 Oktober 2014? πŸ™‚

*Yang pasti udah sah jadi anak besar yang udah gak mimik πŸ˜€ Kalo sekarang ditanya mau mimik gak? “Gak gak. Udah besal, udah dua taun. Emangnya dedek bayi apa?” :*

*Ngomong-ngomong tentang dedek bayi, ada temen yang cerita, Kirana kalo masuk ke kelas bayi, ambilin mainan, terus dikasih ke adek-adek bayi sambil diajak main πŸ˜€ Please lah jangan ada yang komentar Kirana berarti udah siap jadi kakak ya πŸ˜›

*Karena abis disapih, Kirana semakin jadi anak ayah banget! Malem-malem kalo bangun dan mau minum air putih, lebih sering maunya sama ayah walo aku duluan yang bangun dan nawarin minum. Beberapa kali ayahnya dikerjain “Ayah duduk duluuuu!” Gak mau minum kalo ayahnya posisinya masih tiduran πŸ˜›

*BAWEL a.k.a. CEREWET. Semuaaaa ditanya, “Kok omnya bobo?”, pas omnya bangun, “Kok omnya gak bobo?” :)) Nanyanya pun udah detail “Bunda, coaknya napa?”/ “Kecoaknya mati adek, jadi bunda sapu”/ “Kok coaknya mati?”/ “Iyaa, bunda semprot”/ “Kok sempot?” / “Soalnya kecoaknya mengganggu”/ “Napa coaknya ganggu emangnya?” Gak selesai-selesai :)))

*”Bunda, plucu” yang ternyata artinya “Bunda, love you” πŸ˜€ Kalo gak dijawab, “Love you more” gak berhenti bilang. Love you more versi Kirana = “o..mool” :))

*Jurus plucu itu jadi andalan kalo suara aku sudah meninggi, sambil liat mata aku, senyum-senyum sampe matanya sipit, “Bunda, plucu” Iiiiiish.. Selain itu juga langsung “Bunda..aaaf..adek gak ulang-ulang lagi” πŸ˜€

*Menghitung lengkap dan jelas dari satu sampai sepuluh. Ditambah ebelas, dua belas, belas belas πŸ˜›

*Kalo bingung mau ngomong apa, Kirana bilang, “eee..adek jadi mikil” πŸ˜›

*Udah bisa nyanyi banyak. Termasuk lagu PAUD. Kesukaannya tetep Cicak sama Balon πŸ™‚ Oh, sempet denger ringtone tantenya, dan sekarang tau-tau nyanyi “godebes..godebes” -__-

*Setiap masuk rumah selalu bilang “Mekuuum”, termasuk kalo lagi ngobrol di telepon. “Alo nenek, mekum”. Pernah satu kali, pas kami belanja bulanan, ada yang “Mekuuuum” sebelum masuk pintu mall :)) Pintaaaarnyaa πŸ˜€

*Sepulang sekolah, ceritanya selalu sama “Adek main lego. Adek bikin istana. Buat ayah buat bunda. Telus jatuh. Telus adek bikin lagi”. Dan istananya pasti warna pink! πŸ˜› Warna yang udah adek tau hitam, putih, dan merah. Kalo yang lain cuma nyebut aja, belum beneer πŸ˜€

*Udah bisa main peran. Yang paling sering sekarang jadi mama, kakaknya jadi ayah terus mereka nyuapin boneka-boneka yang jadi kakak sama adek πŸ˜€

*Udah mulai mau ikut nyapu dan pel πŸ˜›

*Suka banget sama Hello Piti πŸ˜› Tau-tau udah tau “Itu pinces kan bunda?” atau “Itu bekbi”. Hasil pergaulan di TPA jadi tau juga akhirnya sama Princess dan barbie πŸ˜›

*Udah punya standar sendiri tentang bagus dan jelek. Pernah dipilihin baju dia yang udah lama banget “Gak mauuu, gak bagus” :)) Pernah juga pas nenek mau beliin Hello Kitty, disuruh pilih geleng-geleng terus, pas ada tas kecil yang menurut aku memang bagus langsung bilang “Mau” :)) Anak gadis gak diajarin aja udah naluri ya dek? πŸ˜›

*Makin kelihatan kalo adek ini pendiriannya kuat. Pernah loh dia milih keluar kamar karena gak mau nurut. Abis itu nangis sih.

*Udah bisa ngatur-ngatur. “Kakak gak boleh!” “Kakak baca!”

*Tau nama ayah “Dian Bowo”, bunda “Kiky Amilia”, kakak “Atal Jisan”, dan adek “Nana diya” πŸ˜€ Pas dikasih tau nama kakek nenek juga udah langsung inget. Udah hapal juga sama nam apara tante, termasuk tante sepupu πŸ˜€ Nama temen-temen juga inget. Nama bu guru jugaaa πŸ˜€

*Udah mulai suka adu mulut sama kakak. Kadang untuk hal-hal yang beda loh sebenernya “Adek dikit”/ “Kakak banyak”/ “Adek dikit”/ “Kakak banyak” diulang-ulang yan sampe 396 kali. Ini sering banget bikin aku kesel sekarang. Berisiiik πŸ˜›

*Udah tau takut dan gak takut = berani. Liat kereta lewat, suaranya kan berisik, langsung meringsut ke belakang rok aku”Adek kenapa?”/ “Adek takut” *peluuuk. Lain waktu “Bunda, salim dulu sama orang. Adek udah. Adek gak takut. Adek berani” πŸ™‚

*Adek nih girly banget. Aku pake henna di kuku, adek mau ikut. Pake gelang dikasih nenek oleh-oleh dari pulang haji yang jumlahnya selusin itu pun betah. Sekarang udah jarang mau pake bendana lagi πŸ™ Tapi suka minta pake kerudung “Adek mau pake ibab kayak bunda” sekarang. Ada sih yang suka bawel bilang supaya kerudung Kirana dilepas aja kasian panas. Lah yang mau anaknya kok. Kalo anaknya gak minta, aku tawarin, gak mau, ya udah, gak dipake. Children see, children do. Semoga kamu besar jadi anak yang selalu menjaga aurat ya dek πŸ™‚

*Dulu ada yang nyureng kalo liat kamera. Sekarang “Bunda, fotoin adek dong”, terus bergaya “Mana liat, adek mau liat” :))

20141024_gayaaaaaaa

*Kalo disuruh senyum? Jadi begini :))

20140824_Kirana25bulaaaaaaaan

Motoriknya apa ya? Udah bisa lari. Yang terbaru tau-tau udah bisa naik tangga tanpa menumpu di anak tangganya. Naik aja satu-satu kakinya! Yaaaaay! Makin seimbang ya kamu deeek. Tapi hati-hati atuh, kejedotnya dikurangi atuuh πŸ™ Udah bisa manjat motor ayahnya juga, tapi nangis pas gak bisa turun πŸ˜›

*Motorik halusnya udah bisa bikin lingkaran. Kalo ini mah yang ngajarin pasti bu guru πŸ˜€

*Nah, yang paling bikin aku bahagia, adek udah hapal doa makan walo masih suka ketinggalan “adzaa”. Doa mau tidur juga harus didampingi kalo gak bisa berubah jadi doa makan pas di bagian “allahuma”. Mendengarkan kakak yang hapalan, tau-tau Kirana sudah ikut hapal surat An-nas πŸ™‚ Tapi cuma bisa kalo kita ikut baca, kalo sendiri, cuma ayat pertama, langsung loncat ke ayat terakhir. Semoga Allah berkahi kalian supaya lancar menghapal Alquran ya nak πŸ™‚

*Dan setiap aku tanya, ini ciptaan siapa, selalu bilang “Allah”. Iya, semoga Allah selalu ada di hatimu ya nak πŸ™‚

Udah kayaknya itu dulu, nanti ditambahin lagi kalo udah ada yang keinget lagi πŸ˜›

Β 20140824_Kirana25bulan

25 bulan

20140924_Kirana26bulan

26 bulan

20141024_Kirana27bulan

27 bulan

20140824_Kirana25bulaaaaaaan

Selamat ulang bulan ke 25, 26, dan 27 adeeek. Makin gede makin bikin seneng, sebel, gemes, dan ngangenin πŸ˜› Terima kasih Allah memberikan banyak sekali kepintaran lagi πŸ™‚

2 thoughts on “Kirana, 25, 26, dan 27 bulan”

    1. Ngaruh juga kali ya mas karena jaraknya yang deket sama kakak? πŸ˜€
      Iyaaaa, tau-tau udah bawel aja si bayi ini πŸ˜›

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *