Jalan-Jalan ke Monas

Mamak mertua itu guru. Bapak kepala sekolah. Jadi setiap libur semesteran hampir pasti liburan ke Jakarta. Kali ini, sepupu masku, Tasya yang ikut. Dan jadi bikin kami pasti ke Monas. Ke Jakarta tanpa foto di Monas itu kayak sayur kurang garam πŸ˜› Pas Tasya yang ke sini, alhamdulillah ada libur Natal di tengah minggu. Jadi harusnya bisa lebih banyak diajak jalan-jalannya πŸ™‚

Hari Senin dan Selasa, anak-anak udah pasti tinggal di rumah πŸ™‚ Kami ngantor dengan baju seragam baru. Yay! Yang lama udah bladus πŸ˜› Kali ini dijahitin langsung, jadi gak bisa dimacem-macemin πŸ˜› Sebenernya ada bagian jahitan yang gak sreg, tapi aku males kalo balik-balikin lagi πŸ˜› Hari Senin itu, ditraktir Ibu Kabag makan siang rame-rame sama temen seruangan (biasanya aku gak ikut karena mau ke Kirana dan Akhtar kan?). Makasih Ibu πŸ™‚

Hari Rabu udah libur lagi πŸ˜€ Jam 10 kurang jalan dari rumah, terus mampir ngisi angin ban dulu. Untuuung berhenti karena ada bagian ban yang harus diganti. Untungnya lepasnya di situ πŸ˜€ Jam 10 baru jalan lagi. Jalanan lancaaaar banget sampe aku terharu πŸ˜€ Jam 10an, kami udah di Monas πŸ˜€ Di sepanjang jalan, bak pemandu wisata, aku dan masku ngasih tau ini apa itu apa πŸ˜›

Sempet ngirain pedagang kaki lima emang bisa masuk Monas. Sampe tadi pagi baca berita di koran, kalo di hari itu banyak PKL yang masuk ke dalam karena gak ada petugas pol PP yang jaga πŸ˜› Pertama, pasti kami foto di depan monas πŸ˜› 15ribu, dan dapet foto yang tercetak πŸ™‚ Sebenernya aku gak terlalu suka sama hasilnya karena monas penuuuuh banget hari itu πŸ˜› Masak di cawan monasnya kayak banyak semut πŸ˜› Terus cuma jalan-jalan aja. Panaaas, untung bawa payung πŸ™‚

20131225_TasyaMOnas

20131225_Monas (8)

Nemenin kakak main helicopter-helicopteran ini. Dari yang semangat sampe bosen karena muternya ternyata lama. 10ribu saja πŸ™‚

20131225_Monas (5)

20131225_Monas (7)

20131225_Monas (6)

Naik delman muterin Monas. 40ribu. Entah kemahalan atau gak πŸ˜› Tapi denger Kirana yang teriak-teriak heboh “Tuda..tuda..” itu priceless! πŸ™‚

20131225_Monas (2)

Foto sama ondel-ondel, bayar seikhlasnya πŸ™‚

20131225_Monas (1)

Mamak sama Tasya beli oleh-oleh. Aku? Jadi terpaksa ikut-ikutan deh πŸ˜›

Di dalam ternyata ada juga orang-orang yang pake kostum sampe ngecat badanya pake cat perak atau emas πŸ˜€ Sayaaaang banget lift ke atas sedang diperbaiki. Jadi gak bisa naik ke atas πŸ™ Sekitar 1 jam aja di situ, terus keluar. Dan Mamak dan Tasya masih nyari kaos oleh-oleh. Akhtar sama Kirana juga dapet bagian kaos gambar monas πŸ˜› Mamak ini udah bawa baju dari Lampung buat 2 anak ini. Tapi buat Kirana ternyata kegedean semua. Jadi di situ dibeliin satu dress lagi. Makasih ya mbah πŸ™‚

Terus langsung balik lagi ke Serpong. Makan mie ayam bakso dulu di Titoti. Mamak kan orangnya gak suka jajan. Kalo pun mau, sukanya mie ayam πŸ˜› Yeeee, mamak sukaa! :* Terus pulang πŸ˜€

20131225_Monas (3)

Gelembung balon (10ribu), sandal kakak karena sandal jepitnya putus (20ribu), sandal Kirana karena Kirana emang Kirana belum punya sandal dan anaknya heboh minta lepas sepatu mau ikut-ikutan nyoba pas kakak nyoba sandal πŸ˜› (25ribu), dan layang-layang (25ribu) πŸ˜›

20131225_Monas (4)

Mau main? Bobo dulu! πŸ˜€

Bangun tidur langsung nagih minta main πŸ˜› Malemnya kami nonton Despicable Me 2! Hihi, Akhtar udah bisa ngakak-ngakak pas nonton ternyata πŸ˜›

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *