Kirana, 17 bulan

24 Desember 2013, anak gadis ayah dan bunda ulang bulan ke-17! Satu bulan menuju 1,5 tahun πŸ˜€

16 ke 17 bulan, what are you doing, little girl? πŸ™‚

Alhamdulillah (semoga gak jadi jinx), Kirana ini jarang banget sakit yang harus bikin aku izin gak masuk kantor. Kalo pilek dan batuk itu udah jadi semacam hal biasa kalo di TPA πŸ˜› Lah, main, makan, tidur sama-sama. Muter aja itu virusnya πŸ˜› Bulan ini, si bayi lemes karena sempet muntah dan pup yang teksturnya cair beberapa hari. Bikin aku sedih, sampe curhat ke ibu karena liat tulang rusuk Kirana yang jelas terbentuk karena sakit itu πŸ™ Tapi setelah sakit, makannya jadi super banyaaaak! Tangannya harus megang cemilan. Minum air putih dari gelas sudah makin jago, walo sesekali masih suka kebablasan minum kebanyakan terus jadi tumpah ke baju yang bikin cucian aku tambah banyak πŸ˜› Pas Senin dan Selasa ditinggal di rumah sama Mbah Putri, aku cuma ninggalin 1 botol ASIP yang harus dibagi dua buat minum pagi dan sore. G masalah tuh! πŸ˜› Terbantu dengan banyak makan itu, termasuk mau lagi yang berkuah πŸ˜€ Alhamdulillah, tulangnya sudah terbungkus daging lagi πŸ˜€ Pipinya malah lebih chubby πŸ˜€ Eh iya, Kirana udah kenal “Ecap” (Kecap). Huwaaa…anak TPA sejati πŸ˜›

Tentang ASIP memang jadi tiris banget sekarang. Salah satunya karena breastpump aku yang lagi bermasalah, Curiganya harus ganti valve dan membran. Tapi karena 2 minggu lalu sok sibuk itu, aku lupaaaaaa terus mau pesen online. Padahal kalo merah pake tangan, aku gak jago-jago πŸ™ Kemarin, akhirnya beli langsung di ITC BSD. Bismillah, semoga tiris emang karena aku gak bisa merah pake tangan aja yaa? Kalo cita-cita pengen sampe 2 tahun gak ditambah apa-apa. Tapi kalo emang udah tiris, sampe 1,5 tahun insya Allah aku ikhlas πŸ™‚ Usaha dulu yang maksimal πŸ˜€

Giginya nambah 2, taring atas kanan dan kiri. Berarti udah 14 yaa? πŸ˜€

Jalan menanjak, Kirana udah bisa. Tapi baru tau kalo Kirana masih belum berani turun dari lantai yang lebih tinggi ke yang lebih rendah, walopun cuma 5cm πŸ˜› Jadi kalo ketemu turunan, dia akan nangis minta tolong :))) Padahal kalo turunan yang melandai, dia udah bisa πŸ˜›

20131224_Kirana17bulan3

Di playground, udah diajarin main perosotan πŸ˜›

20131224_Kirana17bulan2

Selain joget, sesekali juga udah terdengar kata-kata yang bernada. Lalalala.. πŸ˜€ Udah bisa nyanyi “Cica..cica…”. Kalo lagu topi saya bundar, otomatis megangin kepalanya πŸ˜€

Selain ngiong, sekarang udah tau bunyi sapi itu “moo”. Udah tau “tuda” (kuda) yang bunyinya suka kebalik sama keledai “Iiiooo”. Udah tau banget juga sama “Ayam”. Burung pun dibilanginnya ayam. Pas dibenerin ayahnya, keukeuh dong dia bilang itu ayam sama ngancungin telunjuknya πŸ˜› Selain “keta” (kereta), ternyata Kirana juga udah tau “Awat” (pesawat). Kalo bagian tubuh, yang udah tau banget sejak beberapa bulan yang lalu adalah Hidung, Mata, dan Kepala. Bulan ini kata “Hidun” sudah terdengar :). “Anas” atau “Dinin” setiap pegang gelas, tapi masih suka kebalik mana yang panas dan dingin πŸ˜› Udah tau “Capek” terus minta “Jijit” (pijit). Abis dipijit yang kanan, langsung nyodorin yang kiri “Niii, jijit” Haha πŸ˜›

20131224_Kirana17bulan2

“Awaaaaaat”

Kata-kata terfavorit adalah “Nenek”. Kirana kan udah tertarik sama buku. Udah tunjuk-tunjuk gambar di buku. Dan setiap ada gambar orang pasti dibilangin Nenek πŸ˜› Kalo liat handphone, juga langsung ditaruh di telinga “Nenek”, terus dikasih ke aku minta ditelponin. Hahaha..Manggil “Buda” ke aku juga udah lebih terdengar. Tapi masih gak selalu πŸ˜€ Gak papa, itu aja udah bikin seneeeeeeeeng pake banget!

Kalo difoto masih suka nyureng karena merhatiin kameranya. Tapi pas ditunjukin hasilnya kalo gak senyum gimana, Kirana mau senyum. Tapi gak natural, senyumnya dibikin sampe matanya ‘hilang’ πŸ˜›

Setiap kakaknya bilang mau pipis, Kirana kan udah fasih banget bilang “Pipis” sambil mau buka baju. Sebaiknya, kapan ya mulai toilet trainingnya? Bundanya ini yang gak yakin kalo anak iniΒ  udah bisa dilatih πŸ˜›

Kalo makan atau minum, dan tumpah, tinggal bilang “Adek, hayo tanggung jawab”. Terus bayi ini jalan ke arah tisue, terus ambil tisue dan langsung lap-lap. Gak jadi bersih juga sih πŸ˜› Terus tisuenya langsung dibawa ke dapur buat dibuang. Jadi bikin aku tetep harus ke belakang juga sih, karena kan tempat sampahnya tinggi, dan Kirana gak sampe πŸ˜› Berarti harus nyiapin tempat sampah kecil πŸ™‚ Lain waktu, Kirana ambil tisue sendiri buat ngelap ingusnya πŸ™‚

Ah, kamu udah gede aja sih naak? :’)

Nah, PRnya bulan ini nyari tau kenapa kalo Kirana marah, jadi mukul, terus kalo masih gak puas mukul, nyari barang buat dilempar! Zzzzz..sesadar aku, aku, masku dan Akhtar gak ngelempar barang kalo marah. Kalo mukul atau mencubit itu udah tau nurut siapa *lirik Akhtar πŸ˜› Masih aja itu kakaknya, gemesnya kadang berakhir dengan cubit πŸ™ Terus kakaknya minta maaf. Terus adeknya sekarang gak langsung maafin kayak bulan lalu. Tangannya disimpen dong di belakang punggung -___- Terus kakaknya bilang “Aku sedih adek gak mau minta maaf (ini maksudnya maafin :P)”, terus minta maafnya diulang. Kirana masih gak mau. Kakaknya kesel, terus dipukul. Hadeuuuh πŸ™Β  Tapi setelah beberapa menit, salah satunya mendekat “Sayaaang”, terus peluk-pelukan dan cium-cium. Kids πŸ™‚ Kirana, jangan galak-galak dong, dek πŸ˜›

Kadang galak, tapi di lain waktu, kakak tetep panutan ngapa-ngapain πŸ˜› Kalo lagi makan, Kakaknya pasti diajak. Kalo mau duduk, kakak diajak “dudut” di sebelahnya. Kalo kakak gak liat, Kirana berdiri lagi, ambil tangan kakaknya “Ayoo..dudut..niih” (Ayo, duduk, di sini) πŸ˜€

20131224_Kirana17bulan

Selamat ulang bulan ke-17, Diandra. Gadis kecil ayah bunda yang ‘kuat’ πŸ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *