Desember : Pekan Ketiga

Kamis menjelang subuh, Kirana yang lagi mimik tiba-tiba muntah. Terus pas dikasih makan juga langsung muntah. Minum air putih pun begitu. Pengeeeeeeeeeeeeeeeeeeeen banget gak masuk kantor, tapi apa daya proses keuangan yang LS harus udah beres Jumat. Seingetku, aku cuma masih cuma punya beberapa PR. Jadi dengan minta maaf, Kirana tetep ikut ke TPA. Hari itu kerja keras, tetep pake ngedumel karena tiba-tiba PRku kok jadi banyak! Aku gak mau nyinyir kalo ada yang suka nunda-nunda kerjaan, tapi kalo imbasnya jadi nyusahin orang lain? Grasa-grusu di menjelang hari terakhir yang bikin spanneng itu cukup banget bikin muka ini banyakan cemberutnya di hari itu. Mana pikiran udah terpecah-pecah ke Kirana. Jadi, aku selesaikan hampir semua yang memang bisa aku kerjakan. Beberapa belum bisa beres karena nungguin pihak ketiga yang tentu saja tambah bikin aku senewen! Jaga-jaga, aku udah titip pesan ke temen kalo aku harus gak masuk besok karena Kirana sakit. Insya Allah gak terlalu nyusahin, karena memang cuma tinggal ngelengkapi berkas dari pihak ketiga itu tadi. Hari itu aku jemput jam 4. Lebih cepat dari biasanya. Kirana udah lemeeeees banget karena masih aja muntah setiap makan plus satu kali pup yang cair πŸ™ I’m sorry πŸ™

Jam 5 teng langsung pulang. Alhamdulillah masih mau makan, dan gak dimuntahin. Tapi pas subuh, lagi-lagi muntah πŸ™ Badannya panas pula πŸ™Β  Langsung izin aja sama pak bos buat gak masuk dengan ngelaporin pending kerjaan kemarin. Makasih ya partner bantuin aku nyelesaiin LS itu. Allah pasti balas kebaikanmu πŸ™‚ Kalo diinget, Allah ini sedang mengabulkan doaku, dari Selasa badanku juga sebenrnya udah gak enak, tapi karena ada pelatihan dan gak enak hati ninggalin kerjaan yang segabruk ke orang lain, aku paksakan tetep masuk. Waktu hari pertama pelatihan itu, begitu sampe kantor, aku minta tidur dulu di kantor sampe jam 8 sama masku πŸ™ Berdoa pengen libur lebih lama, supaya bisa istirahat lebih lama. Dan dikabulkan, tapi tetep gak semudah itu, istirahatnya sambil jagain bayi yang sakit πŸ˜›

Akhtar ikut ke TPA karena dari Senin memang jadwalnya evaluasi semesteran lagi πŸ˜› Jadilah carseat dipindahin di depan. Konyolnya gak ada satu pun yang inget kalo lewat sudirman kan harus bertiga karena udah bisa pergi rombongan πŸ˜› Diberhentiin pak polisi deh mereka πŸ˜› Kata ayahnya, co-drivernya silau, jadi minta pinjem kacamata πŸ˜›

20131213_CodriveraYAH

Di rumah, Kirana mau kok main, makan, tapi kalo udah terlalu semangat langsung lemes lagi. Kirana juga mau nungguin pas aku harus ngerjain kerjaan rumah. Hahahaha, ternyata nyiram tanaman itu gak segampang itu yaaa? Tanahnya jadi kemana-mana *tutup muka πŸ˜€ Pas nyiram tanaman ini sok mikir kalo beberapa bunga pasti gak kena sinar matahari. Jadi inisiatiflah ngangkat-ngangkat pot yang ternyata cukup berat itu ya ke tempat yang ada sinar mataharinya. Encok akuuu πŸ˜›

Alhamdulillah seharian itu cuma satu kali muntah pas ayahnya pulang. Pupnya ini yang bikin khawatir karena teksturnya masih cair, tapi masih bersyukur karena cuma sekali.

20131213_Sakiit

nunggu ayah dan kakak pulang πŸ˜€

Sabtu dan Minggu udah gak muntah lagi. Tapi di hari Sabtu itu maunya mimik aja. Gak dibawa ke dokter, cuma aku balurin minyak telon sama bawang merah aja. Tapi di hari Sabtu pupnya masih cair, akhirnya kami kasih Lacto B sekali sambil banyak-banyak berdoa. Alhamdulillah hari Minggu udah ceria lagi, tapi pupnya masih aja cair πŸ™

20131214_MAkanBubuur

Udah mau makan πŸ˜€

20131214_mainhujaan

Berenang? Pegangan ayah. Main hujan? Gak mau lepas dari ayah juga πŸ˜›

20121214_Mainhujanlagiiiii

Kakak mah kesenengan! πŸ˜›

Dulu pas kecil, dilarang ibu main hujan biar aku gak sakit. Padahal aku pengen. Jadi sekarang ‘dibalskan’ ke anak-anak. Kalo akhir pekan hujan deras, sana main hujan πŸ˜€ Pengennya sih biar abis main hujan, kecapean, terus langsung tidur. Tapi anak-anak ini energinya gak abis-abis. Malah masih seger aja loncat sana sini πŸ˜› Sorenya karena masih hujan niatnya mau ngangetin bubur kacang ijo yang dibikin paginya. Tersu Kirana minta mimik. Terus aku kelupaan. Untung aja Akhtar mau pipis, terus aku jadi liat ada asap banyak dari dapur πŸ™ Alhamdulillah cuma prestonya aja yang menghitam dan harus aku rendam dulu sambil banyak berdoa semoga masih bisa aku pake πŸ˜› Malemnya aku movie date sama Akhtar nonton DVD Percy Jackson 2 : Sea of Monsters πŸ™‚ Hmm..di film kok jadi sederhana banget ya ceritanya? Hihi, aku tau soalnya sambil baca bukunya πŸ˜›

Oh iyaaa, paginya dapet berita bahagia. Alhamdulillah, adeknya Mbak Lila udah lahir! Kami nengoknya pas udah di rumah aja katanya. Siiip! πŸ˜€

Akhir pekan itu, karena badan masih pegel-pegel entah kenapa, aku jadi cuma golar-goler sambil sesekali baca buku πŸ˜› Ngerjain kerjaan rumah sih, tapi seadanya. Baju-baju yang gede-gede udah aku siapin masukin ke kantong buat disetrika di laundry aja πŸ™‚ Minggu pagi, beli dagangan πŸ˜€ Terus pulang ke rumah sambil bawa es krim buat bayi yang tulang rusuknya sampe kelihatan itu. Eh, ditolak dong! Ayah sama kakaknya yang kesenengan πŸ˜› Makan roti tawar dikasih es krim πŸ˜› Abis magrib kami ke rumah tetangga mengunjungi dedek bayi. Tetep loh gak berani gendong πŸ˜› Selamat ya Mbak Ayu, Irfan, dan Mbak Lila πŸ˜€ Selamat datang kehidupan yang lebih seru! πŸ˜€

Seharusnya malam itu packing, tapi udara yang sejuk bikin mata cepet jadi kriyep-kriyep πŸ˜› Jadi kami langsung tidur begitu sampe rumah, tanpa makan malam. Hahaha..

Akhir pekan ketiga bulan Desember berakhir juga deh! πŸ˜€

4 thoughts on “Desember : Pekan Ketiga”

    1. Udah bangeeet! Abis sembuh, makannya jadi banyaaak! :*

      Nah, masku itu bukan orang yang suka cerita detail mbaak. Huhu..sampe sekarang aku penasaran pak polisinya ngomong apa πŸ˜›
      Katanya cuma ‘dimarahin’, tapi setelahnya mereka pake joki. Jadi asumsiku pak polisinya nyuruh pake joki aja πŸ˜›

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *