Taman Kecil di Depan Rumah

      Senin kemarin, badan rasanya pegeeeeeeeel banget. Akhirnya gak masuk kerja 😛 #SokKaya 😛 Pas nganter pak suami, pas hujan rintik-rintik. Penghuni teras depan, motor kami, sudah dibawa Masku ke stasiun. Jadi bisa menikmati ‘taman kecil’ kami 😀 Sore sebelumnya baru beli bunga baru. Bunga Nusa Indah, bunga lavender, bunga pujakesuma buat gantiin satu yang mati pas lama kami tinggal mudik, 3 pot batu, sama 4 karung tanah 😛 Untung perginya udah deket magrib, kalo gak, pasti tambah kempes si dompet 😛 Malem itu juga langsung dirapiin tanaman-tanamannya ;’)

Kalo nurutin keinginan, pasti pengen tanamannya tumbuh di tanah kayak dulu aja. Tapi, sekarang kebutuhan emang lebih penting kan daripada keinginan? 😛 Emang butuh space buat naruh motor yang lebih layak. Jadi dari tahun lalu kan, tanahnya udah gak ada. Lamtana yang tumbuh subur dulu harus diiklaskan dibabat bareng pucuk merah yang udah cukup tinggi.

Sekarang jadi begini 🙂

20131118_FrontYardOLK (2)

Sampahnya belum diambil truk 😛

20131118_FrontYardOLK (4)

20131118_FrontYardOLK (1)

Adenium yang dibawain Mamak mertua waktu Masku pulang sendiri bawa mobil pas lebaran yang deket lahiran Kirana. ‘Anak-anak’nya dibikin sama Masku 🙂

20131118_FrontYardOLK (3)

Ini dari kecil, udah jadi segini 😛 Akalipa?

Buka pagar, noleh ke kiri, lihat ini 😀

20131118_FrontYardInsideOLK (3)

20131118_FrontYardInsideOLK (2)

Atas :

*Pohon cincau yang dibibitin Mamak Mertua dan Jeruk Kunci yang abis dipetikin kok gak berbuah lagi di pot baru 😀 Semoga dnegan media yang lebih gede, mau berbuah ya kamu jeruuuk 😀

*Nusa Indah yang baru dibeli malemnya  *curang yaa belinya udah jadi 😛

*Kembang kertas (bugenvil) yang akhirnya keluar bunganya 😀

*Entah bunga apa, tapi itu bentuk ‘buah’nya kayak burung 😀 Dibawain bareng adenium dari Lampung 😛

*Saga, yang suka aku jadiin obat kalo anak-anak batuk 🙂

Bawah :

*Masih hasil ‘anakan’ adenium

*(mencoba lagi menanam) lavender. Itu 3 warna. Ungu, putih, dan batik campuran ungu dan putih, di pot baru 😀

*Di atas pagar, ada bunga asoka merah yang duluan ada di situ. Yang putih baru dateng juga, bunganya lebih kecil, bonus beli Nusa Indah. Akur yaaa? 😀

*Bunga gantungnya ada 3, ada 2 jenis aja. 2 Pujakesuma yang bunganya mekar dari malem sampe pagi. Mood boaster banget kalo pulang malem 😀 dan Satunya gak tau apa 😛

Terus bunga mataharinya mana? Mati! Haha..kata ibu, bunga matahari emang siklusnya gitu, nanti hidup lagi dari biji dari bunganya yang mati. Masalahnya, bijinya kayaknya udah dirapiin 😛

Oh iyaaa, ada hiasan gantung juga yang bunyinya seru kalo ada angin. Ini belinya di Bali pas sekali-kalinya aku dinas luar 😛 Lama disimpennya sampe digantung di sini 😛

20131108_InOLKFront (1)

Ada kursi-kursian yang dibikin dari kanopi yang dilepas di depan rumah sebelum diganti yang ini. Tempat main gitar si Mas 😛

20131108_InOLKFront (2)

20131118_FrontYardInsideOLK (1)

Ini kalo liat dari dalam 😀

Cukup hijau lah yaaa? 😛 Makasih Pak Suami buat ngurusin tanaman ini 😀

Cita-citanya makin banyak tanaman dalam pot yang memenuhi teras ini. Gak cuma tanaman bunga. Pengen ada pandan jadi gak minta tetangga terus kalo mau bikin kolak atau bubur kacang ijo 😛 dan cabe. Sedikit demi sedikit lama-lama jadi bukit kaan? Sekarang puas dulu sama yang sekarang ini yaaa 😀

2 thoughts on “Taman Kecil di Depan Rumah”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *