Drama Baju Senada

Alkisah di suatu pagi di sebuah hari libur Tahun Baru Hijriah, ada seorang wanita yang begitu bangun, langsung sibuk. Masak nasi, ayam Be-C*la (ayam cola harusnya, tapi karena di warung deket rumah cuma ada Be-C*la ini, jadi itu yang dipake :P), bakwan jagung, numis sayur, dan bikin nutrig*l. Di sela-sela itu, masih juga muterin cucian sambil pikirannya kemana-mana. “Cooler box apa cooler bag ya yang dibawa? Kalo cooler bag gak kece. Tapi kalo cooler box warnanya kan orange. Tapi berat gak ya? Kan hari libur, di Kebun Raya Bogor, mobil gak boleh masuk. Ya udah lah, kan mau foto, yang box aja”, “Bawa apa aja ya?”, “Jadi pake baju ini apa itu?”, sampai ke “Eh, apa pinjem tetangga aja ya rantangnya biar di foto kece! Tapi si Mas pasti gak mau ke sana kalo cuma buat ambil rantang. Oh iyaaa, ada Nia, pasti mau ke sana sekalian latihan nyetir. Sms tetangga dulu deh“, dan bla bla bla. Familiar? πŸ˜›

Oh, ceritanya ada yang mau piknik sekalian foto-foto keluarga buat sebuah project karena mumpung ada yang motoin πŸ™‚

Niatnya berangkat pagi. Tapi yada yada yada, akhirnya jam 10 kurang baru siap. Cucian udah dijemur, rumah udah disapu, rantang bekal, dan segala bekal sudah masuk satu tas, cooler bag lengkap dengan isinya juga. Udah dandan, dan nyamain tone baju sama anak-anak, BIRU DONGKER/ HITAM – MERAH karena ceritanya mau semi formal πŸ™‚ Pas keluar, Taraaaaaaaaaa, ada yang pake KAOS dan warnanya KUNING pula.

Pas diminta ganti, malah bilang “Gak mau, kalo mau pergi hayuk, kalo gak ya udah”

Walo sudah dibujuk dengan oke deh dibawain aja kemejanya, nanti ganti pas foto aja malah dijawab..

“Emangnya kalo beda, kita bukan keluarga?”

LIRIH sih, tapi DALEM!

*jambak-jambak rambut entah siapa

Pak suami dan Bu Istri sama-sama keukeuh gak mau ganti baju.

Dan begitulah, alhasil ada yang nangis sesegukan lalu cuma piknik di dalam rumah dengan baju rumahan, tentu saja gak bareng pak suami yang menyebalkan itu :P.

20131105_PiknikGagal

Jadinya dimakan di rumah deh πŸ˜›

Ya ya ya, wanita itu emang aku kok. Yang sebenernya bukan cuma sibuk dari pagi itu aja, tapi udah dari kemarin-kemarinnya mikir dress codenya, mau masak apanya, sampe ngeprint tentang liburan di Kebun Raya Bogor dari sini. Udah pengen ngajak anak-anak lari-larian di rumput Bogor sana dari lama, tapi emang nunggu Kirana bisa jalan. Lalu masku mencetuskan sebuah ide, yang aku pengeni juga. Project yang akan lebih kece jadinya kalo punya foto oke. Nah, pas banget ada Nia kan? Terus sekalian ke Bogor, sekalian aja piknik kan? Ish, pokoknya udah membayangkan kalo kami akan seneng-seneng hari itu πŸ™

Lagian kenapa sih pake drama banget cuma masalah baju gak senada doang sih? Hihi, entah laaah. Selama ini aku gak pernah mengakui kalo wanita itu lebih sensitif kalo lagi PMS, tapi hari itu adalah hari pertama aku datang bulan. Mungkin karena emang aku yang lebih sensitif. Karena di hari itu kok berasa nelongso banget, udah capek-capek loh iniii istrimu maaas, tinggal ganti baju doaang sih kamu ituuu. Mungkin juga emang cuma jengkel banget karena berhari-hari sebelumnya ada percakapan ini. BERKALI-KALI..

“Mas, jadi gak foto ke Kebun Raya Bogor?”

“Jadi lah”

“Terus kita pake baju apa?”

“KY ATUR” *penting dicapslock

Terus pas hari H g mau diatur! Arrrgggghhhhh…lirik judes sejudes-judesnya

Awas kalo ada yang berani ngetawain *muka galak

Pas nulis ini, dan pas dibahas lagi sama Masku, emang bisa jadi ketawa sih menyadari betapa g pentingnya ‘ribut’ cuma gara-gara baju. Tapi pas kejadian perkara, rasanya sediiiiiiiiiiiiiiih banget banget banget loh *pukpuk Nia yang harus menyaksikan drama keluarga kami ini :P Kalo dirunut pun sepertinya sudah banyak pertanda alam yang bikin aku ngebatin “Kok kayaknya g enak ya? Kayaknya g akan jadi pergi deh ini”. Dari mulai kebangun malem sampe 3 kali karena merasa kepanasan dan digigitin nyamuk akibat listik yang kok gak biasa-biasanya mati, Akhtar yang dikit-dikit nangis hari itu, aku yang tiba-tiba bersin-bersin karena kayaknya kurang tidur, sampe listrik yang mati lagi pas cucianku masih diproses di mesin cuci. Yayaya, aku adalah orang yang percaya sama istilah “Semesta Mendukung” πŸ™‚ Pas sore, di Serpong hujan deras, sebenernya sudah bersyukur gak jadi pergi ke Bogor. Dulu aja pergi ke sana pas negok Salman, gak hujan aja udah kena macet lamaaa, apalagi kalo hujan kan? Dan besoknya temenku yang ternyata ke Bogor cerita kalo di sana macetnya parah πŸ™‚ Untung kan ya gak jadi pergi hari itu? πŸ™‚ Dapet bonus bisa tidur siang yang cukup lama πŸ˜›

Kalo dari sisi Masku, kok aku bisa-bisanya melupakan sebuah fakta penting kalo beliau kurang tidur, emosinya jadi gak stabil! Hahahaha *dicium dulu biar gak dimarahin πŸ˜› Ya abiis, walo kami gak selalu pake baju senada, kalo aku lagi pengen senada, biasanya masku mau kok ganti baju. Bahkan pernah ada kejadian manis seperti ini kan? Di lain waktu, malah masku juga suka yang inisiatif nyama-nyamain warna sama baju kami atau anak-anak. Lah kok hari itu, ganti baju atas permintaan istrinya seperti mengusik harga diri beliau sebagai kepala keluarga saja πŸ˜›

Β  Jadi apa nih pelajarannya?

Kesepakatan harus SMART (Specific, Measurable, Achievable, Realistic, (have a) Time Bond) itu bukan cuma ke anak, sama suami juga harus! πŸ˜› Tapi, Sama anak aja masih dalam tahap belajar ini πŸ˜› Misalnya “Ky atur”, harus dibikin jelas yang diatur apa aja, terus konsekuensi kalo kesepakatan dilanggar juga mesti jelas πŸ™‚

Buat suami-suami, iya siih , istri kan harus nurut sama imamnya. Tapi buat istri, bukan cuma makanan yang penting di hati ini, pake baju senada untuk sebuah kegiatan yang sudah disiapkan dengan sepenuh hati itu ternyata juga penting! πŸ˜›

Barang siapa menggembirakan hati istri, maka seakan-akan menangis takut kepada Allah. Barang siapa menangis takut kepada Allah, maka Allah mengharamkan tubuhnya dari neraka. Sesungguhnya ketika suami istri saling memperhatikan, maka Alloh memperhatikan mereka berdua dengan penuh rahmat. Manakala suami merengkuh telapak tangan istri (diremas-remas), maka berguguranlah dosa-dosa suami & istri itu dari sela-sela jarinya. [HR. Maisarah bin Ali dari Ar-Rafi’ dari Abu Sa’id Al-Khudzri].

Emang ya kalo Allah gak mengkehendaki sesuatu terjadi ya gak akan terjadi semaksimal apa pun usaha kita sebagai manusia. Tapi aku yakin, Allah pasti menyiapkan sebuah skenario foto keluarga atau piknik yang jauuuh lebih seru daripada ini πŸ™‚ Waktunya pasti akan tiba, mungkin aku dikasih kesempatan buat nyiapin perlengkapan piknik dulu, semacam keranjang rotan mungkin? πŸ˜›

Yang terpenting? Jangan sampe kurang tidur kalo mau pergi-pergi biar gak cranky! Hahaha..

Sekian πŸ™‚

P.S : Nulis kisah ini di sini, udah izin sama Pak Suami πŸ™‚

4 thoughts on “Drama Baju Senada”

  1. hihihiwww…akhirnya diposting juga, udah lega berarti yaaa πŸ˜›

    btw Wifey,
    Satu saran terakhir: Bila tidak ingin membawa anak-anak dalam kemacetan di kota Bogor, maka sebaiknya berwisata di Bogor bukan saat weekend dan pada hari-hari masa liburan sekolah yang jatuh di hari kerja, misalnya liburan terima raport atau kenaikan kelas, karena suasana pasti akan padat (quote dari link-nya)

    kmaren tuh kan libur (long wiken) kaan,….macet pastiii, jadi emang untung juga kan ga jadi berangkat πŸ˜‰

    Eh eh…kayaknya calon klien ini pengennya ngebooked jasanya di KRB ini aja deeh….bagus bangeeet pasti hasilnyaaaa πŸ˜€

    1. Errr, itu kan gak long weekend siiih. Kan Seninya gak cuti bersama πŸ˜›

      Hahaha, lagi musim hujaaan kakak! Dan yang di sini masih mem-blacklist Kebun itu dan baju kaos kuning. Hahaha *gak profesional πŸ˜›

      Di Serpong aja siiih πŸ˜›

  2. jadi… jadi… gak jadi piknik gara2 baju kuning? hahahaha…… ups.. udah gak ngambek kan jadi boleh dong ikut ngetawain? πŸ˜€
    rugi sendiri dong ya udah capek2 nyiapin ini itu… eh tapi gak rugi laah,,, tetep berpahala kok asal ikhlas πŸ˜‰

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *