Mancing lagi :D

Setelah libur panjang Idul Adha ini dan mendapat pengalaman yang sangat berharga ini, kami bertiga harus pulang sendiri πŸ˜› Masku ada kerjaan di Bandung. Jauuuuuuh lebih pede sejak waktu dulu. Akhtar udah lebih besar, udah jauh lebih tertib dan bisa diajak bicara. Deg-degannya justru sama Kirana. Dulu kan dia dikasih mimik aja diem. Sekarang? πŸ˜› Sore itu, kami jalan dari TPA ke kantor dulu. Sholat dulu. Baru jalan πŸ˜€ Alhamdulillah jalanan gak macet.

“Bunda, kita naik bajai ya?”/ “Iya”/ “Kok gak naik angkot?” / “Gak, kita kan cuma bertiga, Bunda nanti susah naikin turunin Kakak dari angkot” / “Kok kita gak naik taksi sih? Enak loh Bunda naik taksi”/ *pingsan :))

Karena tetangga ke Bandung juga, alhamdulillah jadi gak perlu bingung beli kartu Commet dimana *makasih tetanggaaaaa. Kirana yang jarang banget dipakein gendongan, mukanya seneng banget pas aku masukkin gendongan πŸ˜› Akhtar juga pegang tangan aku erat-erat. Udahlah ya aman udah nunggu di depan garis putih. Eaaaaaa, keretanya kebablasan, jadi berhenti jauh di depan kami. Yah pasti kalah lah sama penumpang lain. Terus kami nyari-nyari peron yang agak kosong (baca : bisa nyempil :P). Alhamdulillah ada, alhamdulillah dikasih duduk.

Kirana nangis? Iyaaa, pas udah mau turun karena kepanasan πŸ˜› Di sepanjang jalan, Akhtar sambil liat luar juga g lupa buat ngajak main Kirana. Aku terharuuu ;’) Pas sampe rumah, abis makan, Akhtar langsung ngajak ke kamar, mau bobo katanya. Aiiih, capek bener yaa yang dibilangin ayah jagain Bunda sama Adek? :’)

Akhir pekan itu cuma golar-goler setelah nyelesaiin nyuci dan masak tongseng perdana. Lalu nungguin si Mas pulang. Pas mas pulang, pas ujan turun, deraaaaas sekali. Alhamdulillah πŸ™‚ Besoknya? Yang abis dinas luar kayaknya capek berat. Yang di sini, tiba-tiba males masak. Tapi pagi itu niat banget masak bubur kacang ijo (yang lariiiis :D). Pas kacang ijo mateng, pas gas habis. Yang jualan deket rumah pun kehabisan stok gas. Alam mendukung untuk aku g masak πŸ˜› Udah deh, kami cuma ngangetin apa yang bisa dimakan di kulkas pake Magicom πŸ˜› Malemnya baru keluar, mau makan bakso di Mas To (yang udah dapet tinggal pentol-pentol kecil :(), nyari gas dan diskonan diaper di Indomar*t dan ngambil titipan di tetangga. Ternyata dibawain oleh-oleh dari Mbak Fitri. The power of blogging πŸ˜€ Makasih Mbaaaaak, tapi aku tetep pengen kopdar yaa? πŸ™

Sebenernya akhir pekan yang satu itu mau ke nengokin Chaca, tapi ya gimana Masku dinas kan? Kirain minggu depannya bisa. Eaaa, ada yang pengen ngajakin kami mancing lagi. Ditraktir katanya. Pas ditanya “Dalam skala 1 sampe 10, sepengen apa kami ikut?” / “Ya 10 lah” *kleper-kleper πŸ˜› Sebenernya, aku maleeeeees banget. Badan rasanya pegel banget minggu itu. Tapi kebayang anak-anak pasti akan senang. Apalagi buat Kirana yang dulu ikut mancing kan masih bayi. Plus baru bisa jalan kan? Ya udah, marilah pergi. Emang mungkin harus ke rumah Chaca kalo Nenek dateng yaa? *g berani liat Renny πŸ˜›

Sabtu pagi, begitu bangun, sholat, langsung masak nasi. Muter mesin cuci sekali. Langung jahit! πŸ˜› Begitu selesai, beresin cucian, masku bantuin nyapu. Jam 10, kami jalan ke Depok. Ketemuan Ucup di stasiun Rawa Buntu. Dan yaah, tentu saja pake nyasar. Padahal ini lewat tol loh πŸ˜› Aku g relaa, karena salah keluar pintu tol, jadi balik arah lewat jalan yang macet,Β  terus masuk pintu tol lagi. Cuma ke 1 pintu tol yang deket, tapi bayarnya 8.500! Issssssh! #IritAlert πŸ˜› G lama dari azan dzuhur, baru sampe. Hahaha..

Β 20131026_Manciiiiiing (2)

Satu-satunya yang bawa anak istri dan anak ya Masku! πŸ˜›

20131026_Manciiiiiing (5)

Di situ sampe jam 1/2 5an. Musholanya deket banget sama kolam yang ini. Jadi pas tiba-tiba hujan turun, kami langsung neduh di situ. Untung hujannya bentar πŸ˜€ Awalnya Masku sama Akhtar, Aku yang sama Kirana. Sempet nunggu di mobil aja berdua karena masih rintik-rintik. Tapi lama-lama panas. Untung pas pesen makan, masku inisiatif buka pintu belakang! Semilir πŸ™‚ Gantian Masku yang sholat, Kirana mau ikut ayah. Jadi aku bisa baca Inferno! Yeeee πŸ˜€

20131026_Manciiiiiing (3)

Ternyata difoto sama Masku πŸ˜› Istri sholehah. Anaknya ikut ayah semua πŸ˜›

Pas Kirana mau mimik, dikasih lagi ke aku sama ayahnya. Lumayan lah dapet 50 lembar πŸ˜› Abis itu, abis sholat ashar, aku ikut aja ke pinggir kolam pemancingan πŸ˜› Kirana udah didudukin di atas bedongnya di samping ayah. Seneeeeeeeeeng bener 2 anak ini. Tuh liat di foto atas, jalan di atas rumput tanpa alas kaki dan jadi kegatelan πŸ˜›

20131026_Manciiiiiing (4)

Bendana dari rumput! πŸ˜›

Jam 4, yang traktir bilang supaya digulung, yang artinya ternyata udahan. Masku cuma bawa 1 patin besar dan 2 ikan mas besar. Sesuai sama yang berhasil dipancing πŸ˜› Ikan mas mah pasti bisalah ngolahnya. Lah patin? Waktu mancing dulu itu, yang makan ikannya cuma aku sama Akhtar karena kata masku amis. Ish! πŸ˜› Pulang lancaaaaaaar, anak-anak langsung tidur. Abis lari-larian, terus dimandiin, emang enak banget kan tidur? πŸ˜› Sampe Serpong, mampir makan di Titoti dulu. Abis itu nganter Ucup ke stasiun. Tentu saja ada yang nyeletuk “Emangnya lumah Om Ucup di sini?” sambil nunjuk parkiran motor πŸ˜›

Sampe rumah, ikannya disiangi ayah yang capek katanya kalo pake pisau yang gak khusus buat daging πŸ˜› Abis itu, cuma diasemgaremin aja dulu. Ngantuk kakak! πŸ˜›

20131026_Manciiiiiing (1)

Ikannya siap dieksekusi ayah! Plus 2 ikan mas πŸ˜› Β Β Β  20131027_GulaiIkanMas

Besok sorenya udah jadi gulai ikan mas bumbu kuning yang resepnya dapet di sini! Kata masku, enaaaak :’)

20131027_PindangPAtin

Dan pindang patin yang pake resep ini. Tentu saja dengan sedikit modifikasi πŸ˜› Senaaang waktu masku mau banget makannya! :*

Makasih yang nraktir manciiing! Masku seneng, aku seneng, anak-anak juga seneeeng πŸ˜€ Semoga amanah ya menjalankan amanat barunya πŸ˜€

10 thoughts on “Mancing lagi :D”

      1. Issshhhh….
        Minggu ini ga ke Jakarta lagiiii Neneknyaaa T___T lagi sibuk katanya di kantor… Nenek2x kebanyakan acara -___-”
        Minggu depan kali yaaaa…smogaaa tungkinnya Nenek juga udah caiiiirrr *anak sholehah

        1. Tukin, bukan tungkin πŸ˜›

          Jadi gimana yaaa? Pengen segera ketemu anak cantik, tapi aku mau nyobain sayur asem Nenek sama bakso enak yang di situ itu jugaaa! *melipir ke gtalk lagi kita yaa? πŸ˜€

    1. wowowowowoooo..bumil, santaaaaai *pukpuk punggung bumil

      Tongsengnya g sesuai harapan masku πŸ˜› Lagian kan kalian lagi di Bandung πŸ˜› YANG KOPDAR ITU LOH! *ini juga mesti di capslock πŸ˜›
      Gulai ikan mas masih tuh 2 potong kuwecil di kulkas, pindang patin yang dagingnya udah hancur karena diangetin masih ada juga. Tapi aku g bisa bawain ke kantor, patin itu ada lemak kalo dingin πŸ˜›

      Bikin dong aaah, kamu kan lebih jago masak daripada aku πŸ˜›

  1. Aduuuhhh, itu ada cewek nangkring di belakang mobil: nungguin pancingan, mbak..? πŸ˜†
    Haha, iyaaaa… kopdar kemarem seru sih, tapi pastiiii lebih seru kalo ada kalian. πŸ™‚
    semogaaaa akan segera dateng rejekinya kita ketemua ya, dek…
    Oh, soal yang ikan itu, aku juga nggak suka ikan patin. kalo masaknya kurang canggih, jatuhya amiiiisss…

    1. Iyaa..kok yang mancing g bosen-bosen gitu dalam hatinya πŸ˜›

      Amiiiin..tengokin tetangga pas lahiran dedek bayi aja mbak? Hahaha πŸ˜›

      Hmm, kalo aku kan dari kecil udah dicekokin ikan ya? Orang palembang gitu mbak. Jadi standar amis nya lebih tinggi πŸ˜› Nah, pas masku kemarin makan dengan ikhlas dan mau lagi, itu berarti pencapaian besar sekali πŸ˜›

      Tapi gtw deh bisa diulang lg apa g *antiklimaks πŸ˜›

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *