Idul Adha 1434H

Udah banyak postingan lain, baru mood buat nulis postingan tentang long weekend Idul Adha 1434H kemarin πŸ˜› Lame reason, foto masih tersebar πŸ˜› Gpp deh ya telat πŸ˜›

Hari Jumat, kami langsung pulang. Sudah rindu sama rumah yang g dipulangin 2 hari πŸ˜› Si Nia yang udah dateng ke Jakarta dari Rabu, baru ke rumah Jumat malem itu juga πŸ˜› Jalanan lumayan lancar. Pulang bungkus pecel ayam dan lele πŸ™‚

Sabtu pagi, rencananya mau ke tukang sayur karena Nia pengen dimasakin sayur sop. Udah bangun pagi-pagi supaya g kehabisan, liat dari rumah, tampaknya Mas Adul g jualan lagi kayak minggu lalu πŸ™ Ya udah, berarti harus ke pasar. Tapi masku laper, jadi nunggu tukang lontong sayur lewat dulu. Sambil nunggu, aku muter cucian. Manis banget deh nyuci udah pake rok dan jilbab πŸ˜› Tukang lontong sayur lewat, yuk makan semua. Abis makan langsung ke pasar dong ya? Tentu tidaaaak. G mau ninggalin cucian πŸ˜› Lalu udah kesiangan, jadi berubah rencana. Ya udah sekalian aja jalan agak siang, sekalian mampir ke pasar, terus nganterin Nia ke WTC Mall Sertpong buat ke clearance sale Gramedianya yang selesai tanggal 15 Oktober. Karena yang mau siap-siap banyak, jadi lama, masku jadi muter film After Earth! Hahaha, sudah bisa ditebak, akhirnya kami malah nyelesaiin nonton film itu πŸ˜›

Berangkat udah lewat dari jam 11, udah siang kan? Masku udah janjian mau liat kambing di komplek belakang. Jadi kami ke sana dulu aja. Eeeeh, ada yang jual cilok. Beli 2 bungkus. 1 buat busui ini, 1 buat Nia sama Masku. Azab orang pelit, lidi buat cilok itu nusuk plastik, dan tumpahlah bumbu cilok itu ke rok aku. Tentu saja diketawain sama mereka berdua *manyun. Bersih-bersih pake tisue basah. Nyari kandang kambing ini jadi agak lama karena kami nunggu di tempatΒ  yang salah karena tanda portal tempat kandang beda sama portal yang kami temui. Hahaha…

Jadi sampai tahun lalu, aku masih taunya kalau kurban itu buat yang mampu saja dan kalo udah sekali, ya udah. Merasa aman karena dulu ayah ibu pernah berkurban atas nama aku pula. Merasa juga kalo kalo liat kondisi keuangan kami yang pas-pasan terus, memang belum waktunya ikut kurban πŸ˜› Sampai tahun lalu, ada temen yang nanya “Tahun ini kurban kan?” dan dikasih tau kalo di keluarga dia yang kurban adalah suaminya untuk satu keluarga. Konsep yang beda sekali dari yang aku tau. Mulai lah nyari tau. Ketemu hadis ini..

اللّهُمّ Ω‡ΩŽΨ°ΩŽΨ§ ΨΉΩŽΩ†ΩΩ‘ΩŠΨŒ ΩˆΩŽΨΉΩŽΩ…ΩŽΩ‘Ω†Ω’ Ω„ΩŽΩ€Ω…Ω’ ΩŠΩΨΆΩŽΨ­ΩΩ‘ مِنْ Ψ£ΩΩ…ΩŽΩ‘Ψͺِي

β€œYa Allah ini –kurban– dariku dan dari umatku yang tidak berkurban.” (HR. Abu Daud, no.2810 dan Al-Hakim 4:229 dan dishahihkan Syekh Al-Albani dalam Al Irwa’ 4:349).

Oke dicatet dulu. Tapi sudah meniatkan sama Masku kalo ada uang, kami harus bisa ikut kurban tahun ini. G nyisihin uang juga tiap bulan, karena emang g ada yang bisa disisihin yang ada malah kurang πŸ˜› Alhamdulillah, pas idul adha ini, pas ada rejeki besar *nyengir. Dulu pernah denger “Haji itu bukan hanya bagi yang mampu. Niatkan, maka Allah akan mampukan”. Jleb, dan itu tampaknya bisa diaplikasikan buat semua ibadah, termasuk kurban. Terbukti di kami. Niatkan, maka Allah akan mampukan πŸ™‚ Alhamdulillah tahun ini udah mulai bisa ikut berkurban. Alhamdulillah walo niatnya cuma pengen beli kambing/domba yang paling murah yang bisa kami jangkau, dengan rejeki yang Allah kasih, bisa diupgrade sedikit menjadi yang lebih baik. Itu juga bisa karena tiba-tiba ada yang meng-cancel pesanannya satu pas kami masih di situ. Kuasa Allah. Alhamdulillah..alhamdulillah..

20131012_LongWeekendAdha2013 (4)

20131012_LongWeekendAdha2013 (2)

20131012_LongWeekendAdha2013 (3)

Kirana yang rewel karena bangun tidur mimisan, langsung sumringah lihat domba πŸ˜›

Pertama kali datang ke kandang domba tanpa jijik πŸ˜› Pertama kali milih kurban perdana (“Mas gimana? Hatinya sreg sama domba ini?” Ciyee, pake hati segala :P). Pertama kali denger sang penjual bilang “Terima kasih ya pak. Semoga kita semua sehat dan dikasih rejeki supaya bisa ketemu lagi tahun depan”. Rasanya bersyukur banget Allah ngasih kami kesempatan ini. Jadi menuliskan ini di sini, sama sekali bukan bermaksud riya’. Pengingat buat kami kalo g ada yang g mungkin kalo Allah berkehendak. Semoga bisa jadi pengingat juga buat yang kebetulan baca ini ;’)

Selesai akad jual beli dan ternyata alhamdulillah lagi domba memang akan diantar H-1 Idul Adha, kami pulang dengan hati riang. Akhtar dan Kirana yang kesenengan ngasih makan domba langsung tidur g lama jalan. Nia tiba-tiba g jadi mau ke Gramedia. Terus bingung mau kemana πŸ˜› Memang kami ini keluarga yang suka g jelas πŸ˜› Terus jalan aja, akhirnya aku pilih ke Supermall Karawaci aja. Dulu banget pas pertama ke Jakarta sekitar 8 tahun yang lalu pernah ke sini karena nyasar salah pilih angkutan umum πŸ˜› Milih yang jauh karena biar anak-anak tidurnya puas πŸ˜› Masku milih lewat jalan di belakang Foresta yang tebus ke Summarecon, lalu dengan muka bangga karena tiba-tiba aja ada plang yang menunjuk ke Karawaci. Baru dipuji dikit ternyata jalanan yang dipilih macet! Hahahaha…akhirnya sampe Karawaci udah hampir 1/2 3. Anak-anak baru bangun pas mau diangkat. Langsung nyari musholah. Bersiiih :* Abis sholat, kami makan. Rejeki Nia, dia pengen kwetiaw siram Bakso Lapangan Tembak, dan di situ, itu adalah tempat makan pertama yang kami temui abis sholat. Ya sudah, ngelapangan tembak lagi kami πŸ˜› Menunya sama kayak minggu lalu. Tapi kwetiaw buat Nia, aku milih nasi ayam rica-rica. Bolehlah kali ini pake es teler πŸ˜›

20131012_LongWeekendAdha2013 (6)

Makan santai dan heboh karena 2 anak udah bisa rebutan banget sampe kenyang πŸ˜› Alhamdulillah. Terus sekali-kali kata Masku, Akhtar dijanjiin main. Ya udah, ke Amazon di depannya. Tante Nia punya kartunya, jadi tinggal isi ulang. 20 ribu aja, g usah banyak-banyak πŸ˜› Karena jarang main yang beginian, kami jadi bingung mau main apa πŸ˜› Terus malah jadi karaoke satu lagu, itu juga bingung milih lagu apa. Akhirnya lagu Slank yang Ku Tak Bisa.

Ku tak bisa jauh..jauh darimu…

Manis deh kalo nyanyi berdua πŸ˜›

20131012_LongWeekendAdha2013 (5)

Jadinya cuma main basket! Hahaha, pas giliran aku, kok ya g selesai-selesai. Ternyata mesinnya error. Lumayan pegel jadinya πŸ˜› Lumayan juga buat latihan basket buat masku πŸ˜› Kirana sama Akhtar seneng mainan buaya yang keluar dari tiap lubang yang harus dipukul πŸ˜› Akhtar udah g takut lagi naik pesawat-pesawatan, mobil-mobilan kayak dulu pas bayi πŸ˜› Nah nah di sini, aku kagum sama Nia yang ternyata bisa main game nyetir mobil. Nyoba lah aku. Udah deg-degan bak nyetir beneran. Ealah, malah muter-muter di garis start. Wrong Way! Hahaha, ternyata ya kalo cuma mau jalan lurus, cuma butuh nginjek gas dan bikin setir tetap g jalan kesana kemari πŸ˜› Hahaha, gimana bisa nyetir, lah main gamesnya aja g bisaaa πŸ˜› Oh iya, Nia nambah lagi ngisi 20ribu. Dituker sama miniatur spiderman sama mainan apa gitu deh buat Kirana πŸ˜›

Puas main g penting dengan hati riang, kami sholat ashar dulu di mushola lain di sudut lain mall ini. Bagus jugaaaaaa! Kirana sempet mimik juga di situ πŸ™‚ Setelah itu, baru lah kami mengelilingi mall itu! Dan sukses bikin aku ngiler. Banyak sekali toko yang secara spesifik untuk kerajinan tangan. Baru pertama ketemu toko yang jual alat scrapbook secara fisik. Di situ diskon hampir 50% karena clearance sale. Di sini aku ketemu buku agenda yang emang aku cari sebagai kado ulang tahun pernikahan ke-4 dari Masku πŸ˜€ Aaaah, aku sedih g punya pohon uang kalo gini caranya *mulai stress πŸ˜› Keliling sampe pegel, nandain satu toko sepatu kalo-kalo nanti sepatuku udah rusak :P, balik lagi ke mushola buat sholat magrib. Terus mampir beli creepes perdana kami! Hahaha..enak ya ternyataaa πŸ˜› Mampir lagi ke lapak DVD *kenapa sih g bisa aja dgitu dilewatin? , nyasar-nyasar sampe ketemu arah keluar yang bener, tau-tau di luar hujan deras. Ini ke mall terlama! 5 jam 17 menit! Hahahahahaha…

20131012_LongWeekendAdha2013 (1)

Makasih Mas :*

Malem minggu, jalan raya Serpong macet. Efek ada genangan air (apa banjir) juga ikut bikin tambah parah πŸ˜› Itu berakibat kami g mampir beli makan, karena ada yang ngejer mau ikut rapat RT untuk hari raya kurban. Hahaha..anak-anak sudah tidur. Jadi yang gede, nge-mie rebus aja yaaa πŸ˜›

Besoknya bangun pagi banget, jam 7 kurang udah ada di pasar. Ngajak Nia si tukang tidur ke pasar sepagi itu adalah sebuah kepuasan tersendiri buat aku πŸ˜› Sampe depan, udah rame. Jadi dari awal bulan sampe tanggal 22, ada In*ox yang ngambil tempat syuting di deket playground dan kolam renang di depan -__- Di pasar, akhirnya beli bak baru πŸ˜› Curiga di situ, tempe dan tahu aku ketinggalan πŸ˜›

Cepet-cepet pulang karena ada yang mau kerja bakti. Udah cepet-cepet gitu, ternyata kerja baktinya diundur. Pas selesai sarapan nasi goreng ikan asin (karena si istri ini sebel sebenernya kenapa pak suami pesen itu terus di Bakso Lapangan Tembak :P), baru kerja bakti mulai. Aku udah selesai masak sayur sop dan perkedel jagung, belum pulang juga. Padahal harus ke Kantor Pos Besar Tangerang ngambil kiriman pempek dari ayah ibu buat kado ulang tahun Nia πŸ˜› Akhirnya Nia sama Akhtar nyusul. Bapak-bapak kalo kumpul ternyata lama juga ya πŸ˜› Dan mereka pergi bertiga. Kirana tidur, aku jadi bisa bersih-bersih lebih maksimal. Nyuci baju lagi, ngerapiin baju yang kering, nyuci ngepel lagi, nyuci sepatu yang udah kudel, dan mandi lama tanpa interupsi. Aaah, mewaaah πŸ˜€

Tapi dapet kabar buruk kalo ternyata kantor posnya tutup padahal katanya satu hari sampai setelah ayahku tanya ke Kantor Pos di Palembang. Kasian ayah ibu udah susah-susah ngirim, pempeknya g datang dalam kondisi maksimal πŸ™ Ya udah, menghibur hati mereka, aku bikin es cincau dan cendol pake kuah gula merah dan santan πŸ˜€ Sambil goreng pisang juga πŸ˜€ Malem itu ditutup dengan nonton Moto GP dan Smurf 2 πŸ™‚

Besoknya g ada yang kebangun buat sahur, untung malemnya udah niat πŸ˜› Jadi seharian itu kami golar-goler g jelas. Masku sempet ke bengkel buat ganti oli, sementara aku kok tiba-tiba pusing berat πŸ™ Sore baru mulai ngedapur. Nyoba bikin Mangut Lele. Resepnya di sini. Nia juga masak ikan tongkol disambelin sama sayur tumis kangkung. Terus aku goreng pisang lagi dan Nia goreng pempek yang akhirnya dateng siang itu. Alhamdulillah, buka puasa kami nikmat sekali :’) Untuk lebaran, udah masak opor ngeracik bumbu sendir hasil dari ngegoogle di sini πŸ˜› G punya jinten, tapi tetep enak kok *eaa, muji sendiri πŸ˜›Β  Masku nambah-nambah itu berarti kan enak? πŸ™‚

20131013_barubanguuuuun

Selamat pagiii! Kirana ini, tetep loh bikin Bundanya g bisa ikut golar-goler bangun siang πŸ˜›

Lalu Hari Raya Idul Adha dateng. Aku bangun lebih pagi karena Nia mau dibikinin tekwan. Untung ada tekwan instant πŸ˜› Terus nyoba perdana bikin martabak isi kentang, wortel, daging cincang πŸ˜› Siap-siap, kami berangkat sholat. Alhamdulillah Kirana g nangis πŸ˜€ Abis sholat, pulang ke rumah, langsung goreng martabak mini. Lumayan deh cuma hancur 3 di percobaan perdana karena ngisinya kepenuhan! πŸ˜› Seneng ya, kalo masak, terus makanannya jadi rebutan ;’)

20131015_Adhaa (1)

“Pademen ikut sholat” πŸ˜›

20131015_Adha4

Abaikan jemuran di belakang yaa? :)))

20131015_Adha1434H

Alhamdulillah ya Allah :’) Ganteng yaaa? πŸ˜€

20131015_IdulAdha1434H

Masku seksi dokumentasi! Ciyee, yang udah gaul sama Bapak-Bapak kompleks *jawil Masku πŸ˜›

20131015_Adhaa (2)

Capek ya kaak? πŸ˜› Tapi nanti pergi lagi batch 2 bareng adek Kirana juga πŸ™‚

Sebenernya pengen banget ikut main ke rumah tetangga sama Rara. Tapi, masku jadi panitia kan? Jadi kami cuma sempet mampir bentar untuk minum es sebelum ke Jakarta untuk nganter Nia lagi. Iyaaa, bentar banget, terpaksa pulang karena ujiannya dimajuin πŸ™ Jadi g jadi ulang tahun di sini ya dek. Untung udah ditraktir πŸ˜›Β  Jalanan lancar jaya, (oh iyaa, dibeliin bunga mawar putih sama masku pas ada yang jual di lampu merah :*),malah sempet mampir di Bakso Mas Kliwon deket kost aku dulu karena Nia pengen. Tapi g seenak dulu lagi πŸ˜› Aku dibungkusin aja karena anak-anak tidur πŸ˜› Sampe Stasiun Senen, cuma nganter, karena udah mepet πŸ˜› Langsung balik lagi. Ternyata jatah daging kami disimpenin dulu sama Pak RT. Udah kebayang kan mau masak apa. Eaaa..bawang habis bis bis. Muter-muter dulu, alhamdulillah dapet 3 bonggol bawang putih. Ya udah lah minta tetangga aja bawang merahnya πŸ˜› Mampir ke situ lagi, tapi mereka tidur πŸ˜›

Wes, sop kan yang penting banyakin bawang putih kan?

20131015_sooop

Bismillah aja, ngundang tetangga daripada ditagih makan-makan anniversary. Terharu waktu masku bilang bisalah dijual di kantor. Haha.. Makasih ya tetangga mau makan hasil percobaan saya πŸ˜› Dibawain donat pun πŸ˜€

Tetangga pulang, langsung beres-beres dan AKU nyetrikaaa. Hahaha… *aku nya penting dicapslock

Yeyeye, liburan selesai! Mata juga masih mata panda. Karenaaa? Yang tugasnya nyetrika, liburannya malah nambah, malah ditunda terus, malah jadi g nyetrikaaaa! *kabuuur sebelum dijitak Masku πŸ˜›

11 thoughts on “Idul Adha 1434H”

  1. ahahhahah akhirnyaaaa…udah lewat 1 wiken iniiiiih πŸ˜›

    sedih, tahun ini ga bisa kurban…semoga tahun depan bisa berkurban domba/kambing , dan ga korban perasaan lagi *eaaaaaa minta ditimpuk πŸ˜›

    1. Amiiiiiiin, semoga kami juga bisa berkurban lagi. Tapi domba/ kambing/ sapi ajaaa.
      G mau ikut-ikutan yang ttg korban perasaaaaan aaaah. Hahaha *ini temen apa bukan sih? kok malah ketawa bahagia gini? πŸ˜›

  2. dan kok ya masih inget sih, semua detail itu, dek? aku curiga ada memory 10000 giga deh, di kepalamu.. πŸ˜†
    Ah, libur panjang utk kita emang anugrah pisan, ya. apalagi kalo nggak motong jatah cuti tahunan.. hahaha…

    1. Iyaaa, coba klo g motong cuti tahunan yaaaa πŸ˜€

      Hihi, ini kan postingan yang harusnya publish Jumat sebelum weekend lagi mbak. Tapi g keburu karena foto belom diedit πŸ˜› Jadi publishnya Senin.
      Manalah aku inget kalo udh lewat lebih dari seminggu πŸ˜›

      Selain itu, aku juga kadang bikin highlight di buku agenda kook πŸ™‚

  3. dan ini apa efek bacanya tengah malam aku baca di sepanjang halaman bertaburan makanaaaaaan. mulai dari bakso lapangan tembak *cegluk, kangen* pempek *cegluk lagi* sampe pisang goreng favoritkuuuu dan cendol pula. Buset deeh. Btw bisa bikin cincau sama cendol sendiri? *hormat grak*

    1. EH, iya ya? Baru sadar juga kalo kami ini tukang makan πŸ˜€

      Cincau sama cendol beli jadi laah. Aku tinggal bikin kuahnya ajaa. Tapi pengen sih bikin cincau sendiri. Secara udah dicangkokin mertua satu pohon cincau di rumah πŸ˜›

    1. Makanya sering-sering main! πŸ˜›

      Kenapa sih pake nangis? Itu seharga Roppop* koook. Lagian kamu kan beli sepatu setahun sekali *ngikik πŸ˜›

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *