Aku Ingin Begini, Aku Ingin Begitu

Ini postingan curhat, jadi di-skip aja kalo g mau baca yang menye-menye, Menuliskan ini di sini saja butuh mengumpulkan energi yang besar. Semoga setelah ditulis semua, g uring-uringan lagi. Amiin πŸ™‚

Beberapa kali ditulis di sini, kalo aku adalah anak, cucu, dan cicit pertama dari kedua belah pihak (ayah dan ibu). Iya sih, karena itu aku dapet perlakuan yang lebih ‘keras’ dibanding dua adikku dari Ibu, tapi limpahan kasih sayang buat aku jauh lebih besaaar. Baru punya adik pun, setelah hampir 4 tahun. Jadi kebayanglah ya, betapa si anak kecil itu, terbiasa sekali dengan semua orang yang menatap hanya kepadanya. Masuk sekolah TK, SD, sampai SMP, prestasi di sekolah bisa dibilang sangat oke (lalu terdiam pas sekarang baca-baca lagi tentang sistem pendidikan di sini). Keluar SMP dengan NEM terbaik yang jadi kado ulang tahun ayah di hari itu, kami langsung daftar ke sekolah unggulan di Palembang saat itu. Alhamdulillah bisa masuk. Tapi harus menghadapi kenyataan yang bernama di atas lapisan langit masih banyak lapisan langit lain πŸ˜› Adaptasi terberat πŸ™‚ Bukan jadi orang yang dapet spotlight lagi. Alhamdulillah bisa melewatinya dengan gagah perkasa. Si anak manja ini bahkan sampe minta diasramain saja supaya bisa membuktikan bahwa bisa menghadapi dunia yang lebih berat lagi *yeees, naif sekali pikiran si anak SMA itu yaa? *tutup muka πŸ˜›

Cita-cita sudah dituliskan di depan binder untuk catatan sekolah. STATISTIKA UNP*D, aku tulis besar-besar πŸ™‚ Sempet ikut UM UGeeM juga di Jogja atas nama menjaring ikan (pertama kali naik pesawat itu! :P), dan alhamdulillah bisa keterima di jurusan Agrobisnis. Akhirnya dilepas karena harus bayar di muka sementara hati ini kok lebih banyak ke tidaknya. Bismillah ikut UMPTN. Dan ikut-ikutan teman untuk ikut tes ST*N dan ST*S untuk cadangan. Di hari pengumuman UMPTN, namaku ada di Unp*d. Senang sesenang-senangnya. Sudah kebayang betapa serunya nanti menjalani hidup baru di Bandung *cetek πŸ˜› Bahkan pas teman nelpon ngasih tau kalo aku lulus D1 ST*N, aku cuek aja. ST*S pun, temenku yang liat pengumuman yang inisiatif ngasih tau kalo aku lulus juga. Keliatan kan aku maunya kemana? πŸ˜›

Tapi orangtua lebih berat ke ST*N, PNS kan ya? Cukup alot itu perseteruannya waktu itu sampe ada yang mogok makan πŸ˜› Akhirnya, atas nama g mau jadi anak durhaka, I wave my Unp*d a goodbye. Berat sekali *tarik nafas dalam (lagi).Walau dimulai dengan ‘drama’, aku kuliah dengan benar. Lulus juga dengan IP yang sama sekali g jelek. Pas wisuda di Jakarta, aku dan 7 temanku tiba-tiba saja dikasih liat surat penempatan di Jakarta. Bismillah, another chapter of my life had begun πŸ™‚ *sambil nangis gerung-gerung. (Btw, 29 September besok, 8 tahun pas sejak merantau :)) Cewek sendiri, di tengah Jakarta ini, langsung dapet tetangga kamar kosan yang jutek sekali, di kantor pun di-bully. Menghadapi kenyataan pula kalo lulusan d1 itu ternyata dianggap sama kayak SMA. Golongan 2a. Errrr. Ah, masa kelam πŸ˜›Β  Tapi selalu ada hikmah kan? Yang terbaik adalah ketemu Pak Suami πŸ™‚ Masa kelam itu pun bisa aku lewati dengan gagah perkasa *nyengir

Note : Golongan PNS itu ada 17 tingkat, dari golongan I sampe IV. Di setiap golongan ada tingkatan a, b, c, d, kecuali golongan IV sampe e. Mau naik untuk tiap abjad itu 4 tahun. Zzzzz.

Aku menjalankan hidup dengan riang kok. Walo kecewa kenapa kok anak jurusan perpajakan ditempatin di pusat yang ngurusin ekonomi makro. Pas udah mulai bisa nunjukkin diri di bawah bayang-bayang bullying itu, kok ya malah disuruh gantiin jadi sekretaris eselon 1 *bangga πŸ˜› sampe 2 tahun, lalu akhirnya malah terdampar di bagian kepegawaian sampe sekarang. Pagi kerja, malemnya kuliah lagi. Alhamdulillah di sini g seketat instansi lain dalam satu Kementerian ini masalah sekolah dulu. Dulu, aku belum tau apa itu passion, milih kuliah yang nerusin nama sekolah di D1 dulu. Akuntansi. Kuliahnya D3 dulu, supaya bisa penyesuaian ke golongan 2c, baru lanjut s1 supaya nanti bisa penyesuaian lagi ke 3a (maafkan kalo ini membingungkan :P). Lebih aneh lagi kan? Anak akuntansi kok ngurusin kepegawaian? πŸ˜›

Pas perkuliahan udah selesai, masku dateng ke Palembang sama mamak bapak. Skip the process, kami nikah, lalu ngebut nyelesaiin skripsweet πŸ™‚ Alhamdulillah bisa ngerasain ujian penyesuaian kenaikan pangkat pas kami sudah naik ke 2b. Karena lulus, bisa lompat langsung ke 2c. Hemat 3 tahun karena di tahun yang sama g boleh naik pangkat 2 kali πŸ™‚ Tahun ini, sekitar bulan April- Juni, harusnya aku bisa berjuang lagi untuk penyesuaian ijazah S1 aku ke golongan 3a. Kalo lulus, bisa memangkas 6 tahun supaya bisa naik ke 3a. Tapi dengan alasan golongan 3 yang semakin menggembung, ujian penyesuain ini terakhir di tahun 2011. Alasan yang cepat sekali terbantahkan sebenarnya dengan penerimaan pegawai dari sarjana di hampir tiap tahunnya. Aneh kan?

Penting banget ya ke golongan 3? BANGET kalo kamu punya cita-cita melanjutkan sekolah S2 (syukur sekali kalo bisa di Luar Negeri). Dari kecil udah ngerasa punya otak lumayan oke, wajar lah ya kalo cita-citanya termasuk yang satu itu. Apalagi punya ayah yang kerja di bawah Kemendiknas (nanti sekolah yang tinggi!), yang dulu jadi mahasiswa teladan yang diundang ke istana negara pas peringatan 17 Agustus waktu kuliahnya. Lulus kuliah dari 2009, tiap hari ngerjain kerjaan supporting yang cukup bikin hati ini perih karena berlabel pengembangan pegawai. Otak udah g pernah dipake mikir yang lebih pinter. Dan parahnya sepertinya udah ke arah demotivasi. Tapi di sisi lain, mimpi itu masih ada. Aku pikir aku udah ikhlas sejak nulis ini dulu (tulisan yang kalo aku baca lagi bikin senyum miris, gimana coba begitu polosnya aku bisa berfikiran pegawai golongan 2 bisa diikutkan di seleksi beasiswa internal cuma karena TOEFLnya masuk di kategori :P), tapi ternyata kecewa ini masih sangat dalam. Apa yang salah sih dengan penerimaan D1 ST*N? Kenapa kok begini amat? *mewek

Kalo begini, aku pejemin mata, alhamdulillah sekali Allah membuat aku kaya di sisi lain. Sudah menyempurnakan setengah dien, punya suami dan 2 anak yang menyejukkan hati. Sudah punya istana kecil (walo masih harus dicicil sampe 6,5 tahun ke depan). Punya keluarga besar yang sayang. Sungguh, nikmat Allah mana yang bisa aku dustakan kan? Dan harus selalu aku ingat, menjadi muslimah yang sholehah, menjadi istri dan ibu yang baik seharusnya adalah tujuan utama aku. Seharusnya yang aku terus kembangkan adalah pengetahuan agama yang masih cetek ini supaya bisa mencapai tujuan utama tadi itu. Hahaha, keliatan kan, si ibu muda ini, umur 26 mau ke 27 tahun, sedang labil sekali πŸ˜› Aku ingin begini, Aku ingin begitu. Ingin ini, Ingin itu. Banyak sekali. Sayang udah ngerti kalo kantong ajaib itu cuma ada di komik dan kartun πŸ˜›

Semoga segera ada cahaya. Semoga segera ada titik terang. Mungkin, bila memang tiba waktunya, aku sudah g punya otak yang cepat menangkap untuk belajar lagi atau semangat yang sebesar dulu lagi. Tapi aku akan berusaha semampu aku. Belajar dari pengalaman Paskibra, lebih baik gagal tapi mencoba kan? Daripada menyesal berkepanjangan karena terlalu takut mencoba.

Ya Allah, peluklah mimpiku. Dan kalau ternyata, mimpiku itu memang bukan yang terbaik untuk aku dan keluarga kecilku ini, tunjukkanlah, bantu aku memilih, lalu bantu aku lagi untuk mengikhlaskannya. Amiiin.

Selesai.

Semoga emosinya sudah dikeluarkan secara positif dengan tulisan ini. Jadi g uring-uringan terus ke orang terdekat di sekitar *minta maaf sama Akhtar *lalu kembali mewek (berjanji ini yang terakhir untuk kelabilan ini)

9 thoughts on “Aku Ingin Begini, Aku Ingin Begitu”

  1. Hemmm…. I do really understand the passion, the need for self development, the urge to gain something that we do deserve…and yes you deserve it, Kimi… But Im sure you already know what you need the most, now. This family is proud of you, Wifey πŸ™‚

    1. Labil giniii. Masih mau ngejar dua-duanya πŸ˜› Dunia dan akhirat *halah bahasanya πŸ˜›

      Thankyou for understanding ya ren. It’s more than enough for me *big hug

  2. iya nih, banyak denger crita kayak gini sejak upkp menghilang. Mana kamu ngurus kepegawaian pulak ya, krasa banget perihnya pas daftarin si anu si inu ikut tes ini itu buat daftar beasiswa. Tutup mata sajalah Ky ala anak Prancis, kalo ga klihatan ga terlalu pengen. Akupun d1, hiks hiks kadang2 berasa jadi keset. Mana td abis baca pengumuman beasiswa spirit, yg tembus rata-rata seumur aku. Udahlah ya, yg bikin kecewa jgn disesali. *sruuutt* *numpang curhat*

    1. Haha, marilah kita berpelukan saja. Yang miris sebenernya kalo liat penerimaan S1, baru 1 tahun kerja sudah sekolah lagi dimana-mana πŸ˜›
      Tapi kita g bisa balik ke masa lalu kaaan yaa? Berdoa semoga ini pasti ada hikmahnya sama-sama yaaa πŸ˜€

      Salam kenal Dianah, makasih yaaa meninggalkan jejak di sini πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *