Akhir Pekan di September Ceria! #2

Hari Selasa ceria, karena g telat dan g ada drama di pagi hari. Dimana ada kemauan, di situ ada jalan yaa/ *lirik Masku yang karena mau main futsal dulu, jadi semangat banget pagi ini πŸ˜›

Hari Kamis kemarin, langsung pulang. Tapi tetep sih besoknya Telat(1) lagi karena ada yang g tahan liat baju kotor numpuk πŸ˜› Berangkat dari rumah jam 6.20, masih dapet absen 7.58 itu sesuatu sekali πŸ˜› Pas pulang, masku ngasih amplop! Alhamdulillah ya, Allah *cium masku bertubi-tubi *bukanistrimatre

Sabtu pagi, karena udah nyuci, jadi pagi itu cuma nyuci baju sehari dan sepre. Nyuci jadi lama, karena ada 3 orang yang bangunnya siang, padahal seprenya kan mau dicuci πŸ˜› Pagi itu sarapan spageti, tapi ternyata aku salah comot sausnya yang berakibat Masku tetep beli lontong sayur πŸ˜› Kirana perdana makan spageti aja. Pas ada yang nagih iuran satpam, langsung lunasin sampe Desember! Ya gitu lah, kalo dapet rejeki, selalu deh g tahan buat menyelesaikan segala sesuatu yang akan masuk akun β€˜beban’ sampai akhir bulan. Entahlah, itu hal yang bagus ato bukan πŸ˜› Ayah keluar bayar iuran, kakak ikut. Aku lagi beresin cucian. Pas keluar kamar mandi, ada bayi yang lagi ngisep spageti bersaos barbeque. Ketauaaaan πŸ˜›

Beres-beres, jam 9 kurang berangkat dari rumah. Ke Samsat BSD. Sampe situ, Masku fotokopi beberapa dokumen, terus beramai-ramailah kami ke loket pembayaran. Masku sama Kirana. Aku nemenin Akhtar main di playground kecil di situ. Keliatan g terlalu dirawat sih, tapi aku sebagai ibu, terharu sekali atas niat dan pikiran mereka untuk bikin playground walo mainannya cuma perosotan sama kuda-kudaan. Akhtar seneng main di situ, tapi aku g seneng, karena ada dong bapak-bapak yang ngerokok sembarangan πŸ™

20130914_PlayGrounddiSamsatBSD

20130914_PGsamsat

Dari nganter berkas, bayar, sampe selesai g sampe 15 menit! Wow, Samsat BSD keren deh πŸ™‚ Senyum makin lebar, ternyata budget buat bayar pajaknya masih sisa lumayan. Tau gitu, sekalian aja bayar pajak motor yang expire November nanti ya? πŸ˜›Β  Mungkin efek tahun lalu bayarnya lumayan besar karena baru inget setelah pajak lewat 1 hari (!) yang bikin masku males ngurus sendiri πŸ˜› Plus ada balik nama segala. Untuk pajak tahun ini pun, uangnya tinggal tarik dari tabungan masku di koperasi yang uangnya didebet langsung dari gaji. Menyenangkan ya bayar sesuatu yang besar dengan tinggal narik aja. Jadi mulai bulan depan, yang didebet dinaikin dikit, semoga bisa cukup buat bayar segala pajak plus perpanjang hosting dan web. Amiiiin πŸ˜€

20130914_PajakMobil2013v

Selesai urusan pajak mobil, kami melipir ke ITC BSD yang pintu parkirnya pas di luar pintu parkir Samsat πŸ˜› Niatnya mau beli dispo Kirana yang diskon dan alat makan Kirana karena bayi kecil udah mau makan sendiri terus. Niatnya juga mau beli anggur yang lagi diskon jadi 30ribu sekilo πŸ˜› Dapet, tapi disponya g πŸ™ Malah jadi nambah peralatan pertukangan Mas dan lampu-lampu yang beli 2 dapet 1, 2 paket 8 sama 18 watt. Need ini! πŸ˜›Β  Abis itu, nukerin stiker carrefour, lumayan dapet pisau kecil πŸ˜€ Abis itu tentu saja, ngubek DVD. Dan jadi banyak beli kartun. Akhtar yang seneng πŸ˜€

Setelah itu, muter arah pulang, mampir dulu ke samping teraskota. Bayar PBB tahun 2013. Cepet jugaa! Keren keren πŸ˜€ Muter-muter gini, inget tahun lalu pas masih hamil Kirana ini.

20130914_PBB2013v

Pulangnya, kami makan di Titoti πŸ˜€ Kenyaaang. Alhamdulillah πŸ™‚ Sampe rumah, hujan, kami tidur semua πŸ˜› Terbangun karena Kirana bangun. P*pnya enceeer! Curiga karena spageti tadi pagi πŸ˜› Makanya ya adek, kalo belum waktunya, jangan dicoba-coba πŸ˜› Lalu aku masak pindang ayam yang karena g ada lengkuas jadi diganti kencur πŸ˜› Untung masku masih mau makan πŸ˜› Akhtar bangun langsung “Bunda, kakak g ompol. Kakak bobo. Nonton katun” :)) Dan nonton lah mereka bertiga film Everyone’s hero sambil ngemil pisang goreng πŸ˜€ Di luar kamar udah beres semua, aku mandi dan sholat. Masuk kamar, ya ampuuun, berantakan lagi πŸ˜› *ambil sapu dan pel lagi πŸ˜›

Abis itu, anak-anak mandi, terus main di luar sampe deket magrib. Abis itu, nonton A Turtle Tale : Sammy Adventures, sementara ayah nyetrika πŸ˜› Anak-anak tidur, film ayah bunda yang diputar. Oblivion. Bagus πŸ™‚ Masku ternyata mau lagi makan pindang ‘jadi-jadian’ πŸ˜› Kirana smepet mimik, tau-tau m*ntah πŸ™ Semoga besok udah gpp ya, nak πŸ™‚ Liat jam tau-tau udah jam 1/2 2 πŸ˜› Mari tarik selimut πŸ˜›

Hari Minggu, tetep bangun pagi. Nyatetin arus kas πŸ˜› Mumpung anak-anak tidur. Alhamdulillah, ‘hutang’ buat mudik ke anak-anak sudah bisa dilunasi. Alhamdulillah πŸ˜› Hidup kayak gini ternyata enak-enak aja. G pusing njelimet kayak dulu. Soalnya kalo mau diitung bener-bener, g akan cukup sampe akhir bulan. Apalagi BBM naik, bayaran TPA naik, harga-harga di pasar naik, harga makanan di deket kantor juga naik. Kalo ada tambahan, alhamdulillah. Kalo g ada, ya sudah, anak-anak pinjem uang kalian dulu ya? Begitu ada rejeki, langsung ganti. Insya Allah, sampe sekarang masih bisa konsisten bonus di tengah tahun a.k.a gaji 13 itu adalah jatah anak-anak πŸ˜€

Pas selesai pembukuan, Kirana bangun, disusul Akhtar. Hayo keluar, nemenin bunda ke tukang sayur πŸ˜€ Biasanya kami ke pasar, tapi makin mahal aja kayaknya di pasar modern BSD situ, masak pernah bayam seikat 4ribu πŸ™ Mana bolak balik ke sana lumayan makan waktu. Coba deh kita ke tukang sayur yang biasa mangkal di deket pos satpam. Akhtar bawa sepeda, Kirana sambil dititah ayah lagi. Yaaa, bayi kecil ini masih g pede kalo dia bisa jalan πŸ˜› Walo g selengkap di pasar, bolehlah ya beralih ke tukang sayur aja. Kan klo udah akrab, bisa pesen kan mau dibawain apa πŸ˜› Sekalian sosialisasi dikit lah sama tetangga. Senyum-senyum cukup lah yaaa πŸ˜›

Balik ke rumah, langsung masak kwetiaw goreng. Lakuuu! Perdana ini ngasih Kirana makan masakan yang berkecap πŸ™‚ Abis itu nelpon ibu, nanya lagi resep tongkol bumbu kuning πŸ˜› Terus aku di dapur, masku di kamar sama Kirana yang tidur. Apalagi kalo g sambil nyetrika sambil nonton film horor Thailand. Aku nyerah, 2 minggu lalu ikut nonton Conjuring, dan malemnya kebangun berkali-kali karena mikir yang serem-serem terus. Penakut πŸ˜› Akhtar dialihkan supaya g ikut nonton dengan “Temenin Bunda masak di luar ya kaak?” dan dia sibuk nyoret-nyoret buku mewarnai dengan krayon sambil ngemil pisang goreng, singkong rebus, dan es timun πŸ˜› Abis makan dan mandi, kami tidur siang lagi πŸ˜› Bangun sore, langsung mandi. Jalan-jalan sore di depan rumah sambil nemenin Akhtar yang masih belajar mengendarai sepeda dan Kirana jalan. Terima kasih Allah untuk rumah kami ini πŸ™‚

Anak-anak sama ayah, aku beres-beres perlengkapan seminggu buat anak-anak. Seneng sekali kalo udah rapi begitu! Terus ke dapur lagi, terlanjur nurunin daging giling dari freezer. Bikin pentol-pentol bakso wanna be. Pas azan magrib, pas mateng πŸ™‚ Terus sholat magrib berjemaah, ada bocah yang pas takbiratul ikram malah kentut dan nyeplos “Yah, kakak kentut. Kakak kaget”, terus ikut baca alfatihah kenceng-kenceng, dan lebih kenceng lagi di bagian “Amiiiiiin” :’)

Habis itu makan, habis itu nyelesaiin nonton Sammy, di luar hujan, sementara aku gantiin Masku nyetrika. Habis itu Kirana nangis minta mimik. Habis itu aku ketiduran dan dibangunin buat nonton Stoker. Udah tegang, eaaaa, yang ngajakin nonton udah tidur duluan. Wes lah, nanti aja lanjut lagi πŸ˜€

Alhamdulillah, akhir pekan yang hangat lagi πŸ™‚

Hari Senin datang, dan langsung ada demo yang bikin macet di banyak tempat di sekitaran kantor ini πŸ˜› Hahaha, ya udah deh ya, nunggu di kantor lagi sampe jam 8. Pulang lewat belakang kantor. Dan 1 jam kemudian sudah di rumah. Dinikmati saja πŸ™‚

Selamat hari Selasa. Sudah tanggal 17 loh ini! *nyengir karena tengah bulan udah lewat πŸ˜€

9 thoughts on “Akhir Pekan di September Ceria! #2”

  1. haaah..masih tanggal 17 yaaak *menatap nanar recehan2x πŸ˜›

    Mauuuu resep kwetiaaawwwww…. bisa dimasak sendiri yaaa ternayta…aku hobi banget padahal kwetiaw πŸ˜€ . Tolong di japri yaaak Wifeeeeey πŸ˜›

    1. Haha, padahal tadi sengaja melihat dr sudut pandang positif. Pake kata “SUDAH’ daripada ‘MASIH” πŸ˜›

      ITu kwetiau banyak kok dijual di pasar πŸ˜› Ditumis biasa ajaaaa, kayak bikin mie goreng πŸ˜›

  2. Saya warga baru BSD dan kebetulan sedang googling soal pembayaran PBB utk rumah saya di BSD dan ketemu blog ini. Apa benar pembayaran PBB bisa dilakukan di hari sabtu seperti yang mbak ceritakan di atas? Dan loket yang di samping teraskota itu apakah loket permanen? Mohon infonya ya mbak, terimakasih.

      1. Wah makasih banyak infonya ya mbak! Jadi saya ga perlu repot2 ijin atau cuti cuma hanya untuk bayar PBB karena saya kerja di Jakarta. Thanks again…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *