Lakukan Saja..

kerjaan rumah itu. Sebanyak apapun, segak menyenangkan pun. Karena kalo dikerjain dengan seneng dan semangat saling bantuin, pasti akan selesai! Bonusnya siapa tau, ada kejadian yang bisa bikin kupu-kupu terbang di perut lagi πŸ™‚

Aku udah mulai nyuci baju itu pas masuk SMP. Cuciannya cuma baju kecil punya Dek Ia yang waktu itu baru lahir. Masuk asrama pas SMA, g ada itu ceritanya bawa pulang baju kotor ke rumah. My mom πŸ™‚ Asrama itu sedikit banyak ngajarin aku bagaimana bertahan hidup, pas akhirnya ditempatin di Jakarta di umur 18 tahunan itu πŸ™‚ Termasuk soal nyuci baju sendiri πŸ˜€ Udah denger istilah laundry kiloan sejak pertama sampe sini, dan g tergoda. Sampai, di pertengahan Februari 2007, pas banjir besar di Jakarta yang bikin kosan ikut banjir dan air mati berhari-hari. Sama temen-temen ngungsi ke hotel murah, dan kenalan lah sama laundry. Perkenalan pertama itu g berakhir manis. Baju yang dicuci g terlalu bersih. Jadi g pernah lagi pengen balik ngelaundry πŸ˜›

Itu bertahan sampai lama sekali, bahkan pas mesin cuci sempet ngadat di akhir tahun lalu itu, aku lebih milih nyuci pake tangan. Capek? Yaiyalah, pakaian 4 orang! Bayi-bayi itu malah lebih banyak baju kotornya πŸ˜› Sampe sekali waktu, badan rasanya udah g kuat, pas ada selebaran laundry kiloan yang baru buka, dan mau anter jemput. Pertanda semesta? Yok lah dicoba, sayang badan πŸ™‚ Setelan kerja plus jilbab-jilbabnya yang dibawa masih kotor, balik ke rumah lagi udah tergantung rapi di dalam plastik! Aih, senang! πŸ˜€ Tapi tetep baju anak-anak & baju rumahan dicuci sendiri. Alhamdulillah, pas kayaknya kena gejala ISK yang sakitnya masya Allah itu, pas ada rejeki bisa beli mesin cuci baru lagi πŸ™‚

Itung-itung, ya udah deh gpp setelan kerja dilaundry terus, waktunya kan bisa dipake buat main sama anak-anak lebih lama πŸ™‚ Tapiiii, si mbak laundry mulai bertingkah πŸ™ Sms pinjem duit berkali-kali, nganter baju kemaleman, lupa bawa timbangan, dll dll. Klimaksnya, pas udah deal mau dianter jam 8 malem. Eh, pas besokannya tiba-tiba butuh belanja. Aku sms jam 5, bilang bisa g dianter sekarang, g dibales, sampe aku sms lagi ya udah malem aja gpp. Biasanya paling malem dianter jam 9, sekalian dia pulang ke rumah kayaknya. Tapiiii, pas jam 7, mbaknya sms bilang mau nganter, dan bilang sebenernya kalo kena charge kalo dianter lewat dari magrib. Ya ampuuuun, pas di awal, mbaknya loh yang sms aku bilang kalo mau diambil cuciannya bisa dijemput sampe jam 9 malem -___-

So, I wave mbak laundry a goodbye πŸ˜› Ya ya ya, tampaknya emang belom berjodoh yaaa sama santai kayak di pantai πŸ˜› Balik lagi deh nyuci sendiri. Bukan masalah besar. G makan hati πŸ™‚

Tapi tapi tapi, nyetrika itu selalu jadi masalah besar buat aku! Seneng sih liat pakaian yang udah rapi jali abis disetrika. Tapi prosesnya g seneng. Panaaaas! πŸ˜› Dan beruntunglah aku punya suami yang walo ngerjainnya lama (banyakan nonton DVDnya itu :P), mau bantuin aku nyetrika πŸ™‚ Iya sih, seringnya kan aku g sabaran, jadi ujung-ujungnya aku kerjain sendiri juga! πŸ˜›

Weekend kemarin misalnya, cuma di rumah. Biar g bingung jemurnya, pakaian seminggu itu udah aku cuci setiap 2-3 hari, jadi Sabtu pagi emang cuma tinggal nyuci baju 2 hari. Sebelum jam 7, pakaian udah terjemur, Kirana udah makan kentang-kabocha, Akhtar udah makan ayam cola, rumah udah disapu dan dipel. Kalo gitu, mood bagus bangeeet! πŸ˜€ Terus kami siap-siap ke posyandu bulanan deket rumah. Anak udah 2, baru ngerti bentuk vitamin A. Hahaha πŸ˜› Kirana imunisasi combo 3 di situ juga. Langsung ke pasar, dan nyari bunga buat di pot depan. Pulangnya ada yang katanya mau nyetrika. Sampe malem, cuma dapet baju anak-anak πŸ˜› *lirik Masku

20120210_Setrikaaaaaaaaaan

sebagian setrikaan πŸ˜›

Nyetrikanya dilanjut Minggu katanya, diselingin sama nonton Madagascar 1 sama The Hobbits. Udah bisa ditebak, akhirnya aku yang nyelesaiin setrikaan πŸ˜› Pas sisaΒ 5 jilbab aku, Kirana keburu minta kelonin. Sorenya, hujan dereeeeeees banget. Kiri rumah emang baru dibangun, jadi mungkin karena paritnya belum bener, menggenanglah di depan rumah πŸ™ Kaget pas dipanggil masku, di kamar belakang ada genangan air juga. G tinggi siiiih, tapi buat aku udah horor banget. Si manja ini bilang “Mas, hayuk pindah!” Hahahaha, macam punya pohon duit! πŸ˜› Emang niatnya mau beresin kamar belakang yang udah kayak gudang banget itu sih, tapi kaaan, kenapa mesti ada genangan air dulu! πŸ˜›

Masih misteri kenapa air bisa ngerembes gitu soalnya selama ini g πŸ™

Hikmahnya adalah kamar belakang terpaksa jadi harus dirapiin kan? πŸ™‚ Naaaah, pas ada yang genang itu, ada beberapa pakaian yang belum dimasukin ke lemari (pelajaran g boleh nunda-nunda kerjaan! :P), jadi abis ngepel-ngepel itu, otomatis ngisi air di tabung mesin cuci, dan masukin pakaian. Ternyata abis itu lelah. Pas Akhtar minta temenin bobo. Terus bilang, “Mas, bantuin ya. Ky capek banget” dan ketiduran looh sampe jam 4 pagi! πŸ˜›

Udah siap liat cucian yang masih numpuk. Buka pintu kamar,

Woooow, rapiiiii! Cucian udah terjemur ternyata! Jilbabku juga udah kesetrika. Aiiiiih, beruntungnya akuuuuu!

Makanya jadi tambah cinta sama si bapak ini. Makanya sampe ada postingan ini. Haha.. πŸ˜€

See? Dari kerjaan rumah tangga yang cuma gitu-gitu aja bisa banget kan bikin hubungan keluarga jadi lebih erat? Alhamdulillah πŸ™‚

One thought on “Lakukan Saja..”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *