Kirana, 4 bulan

Anak cantik Bunda udah 4 bulan Sabtu kemarin πŸ˜€

Udah nambah pinter apa yaaa?

Kalo pas 3 bulan suaranya masih malu-malu, sekarang udah bisa jerit. Hihi.. Ketawanya tambah lebaaar. Lucu deh liat bayi ompong yang suka ketawa lebar ini *unyel-unyel. Sudah ada suara dari tenggorokannya semacam “aiiirggghh”, “awww”. Kakaknya seneng banget kalo Kirana udah bersuara, ditiru terus πŸ™‚

Sekitar 2 minggu yang lalu, kalo ditengkurepin, Kirana suka usel-usel kepalanya, ngangkat pantatnya tinggi, eh, tau-tau balik sendiri. Jadi dia malah duluan bisa balik dari tengkurep sebelum bisa tengkurep sendiri πŸ˜› Nah, hari Rabu pas malemnya ada kejadian nginep di kantor ini, siangnya Kirana pertama kali aku liat berhasil tengkurep sendiri. Di TPA πŸ™‚ Eh, pas mau divideoin, langsung diem aja. Aiiish, kenapa sih anak-anak iniii? Kompakan banget kalo mau divideoin ato difoto langsung g mau beraksi πŸ™ Sekarang udah g aman ninggalin Kirana sendiri, karena dia udah bisa mengeksplorasi kasur πŸ™‚ Tapi tengkurepnya baru ke arah kiri. Kadang kalo mentok, jadi nangis! hahaha, makanya belajar ya tengkurep ke kanan, sayang πŸ™‚

 

Kalo weekend, tidurnya g pernah lama. Kalo di jalan, kadang bisa anteng cuma dengan ngeliatin jalan. Mata terbuka lebar πŸ™‚ Kalo digendong, sekarang udah mau dihadepin ke depan aja. Seneng ya nak melihat banyak hal di luar sana? πŸ™‚ Semoga nanti semakin besar, semakin banyak hal baik dan indah yang bisa kamu lihat ya πŸ™‚

 

Seneng banget diangkat tinggi sama ayahnya. Pasti ketawa lebar yang bikin ayahnya terkagum-kagum liat anaknya sendiri ini! :*

 

Naaah, tapi ngemut jempolnya udah semakin pinter juga. Ences dimana-mana πŸ˜› Pernah ya, bu guru mikir Kirana mau mulai mau belajar pegang dot sendiri, anteng megangin dot. Eh, pas diliat, ternyata jempolnya ikut masuuuuk mulut! Sebelahan sama dot. Haiiiih, Kiranaaa! *cubit hidungnya πŸ˜› Mimik ASIPnya masih segitu-gitu aja. Sejujurnya bikin aku jadi agak males pumping πŸ™ Karena surplus, dan freezer di rumah udah g bisa nyimpen ASIP lebih banyak lagi πŸ™ Ayo dong nak, minumnya lebih pinter yaa. Bunda g ngarep kamu jadi anak montok kayak banyak temenmu, Bunda cuma pengen kamu sehat. Kalo haus, jangan ragu buat mimik yaaa, jangan nungguin Bunda biar bisa mimik langsung aja. Yaaaa? πŸ™‚

Β 

Β Jempolku enaaak πŸ˜€

Genggaman tangannya udah semakin kuat, udah bisa pegang mainan, tapi lama-lama yaaa, masuk mulut lagi πŸ™‚

Udah tau kalo ditinggal sendiri. Pasti jerit-jerit πŸ™‚ Udah tau juga kalo Bunda dateng ke TPA, langsung g mau mimik pake dot. Ditinggal ngambil barang ke loker aja langsung nangis. Tapiii selalu pengertian kalo Bunda harus pamit kerja πŸ™‚ Ah, makasih bayi kecil, sungguh liat kamu siang-siang, walo kadang yang Bunda dapetin setelah jalan panas-panas adalah kamu yang tertidur aja udah bikin hati ini tentram πŸ™‚

 

Tapi merah di pipinya itu, sungguh bikin aku bingung. Kamu alergi apa, nak? πŸ™

 

Ah, seneng deh punya bayi lagiiii πŸ˜€

Selamat ulang bulan ke-4, anak cantik πŸ™‚ Kesayangan Ayah, Bunda, dan kakak Akhtar πŸ™‚

We love u, never stop loving you πŸ™‚

3 thoughts on “Kirana, 4 bulan”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *