Surat untuk Akhtar #2

Akhtar sayang, bunda nulis surat lagi untuk kamu ya? πŸ™‚ Surat pertama bunda tulis waktu kamu masih di perut, saat kita menunggu waktunya berjuang bersama. Surat kedua harusnya tepat di ulang tahun pertama kamu, tapi ternyata telat hampir sebulan. Ini surat ketiga untuk kamu, harusnya surat wajib setiap ulang tahun kamu ini udah dibikin 2 minggu yang lalu. Maafkan lagi-lagi telat karena kita masih beradaptasi karena punya anggota keluarga baru, ‘dedek bayi dianda’ kamu πŸ™‚

Akhtar sayang, malam ini bunda terbangun karena seperti biasa, kamu mau minum air putih “Una, inum utih” πŸ™‚ Dan sekarang sudah hampir jam 2 pagi, dan bunda malah melek πŸ˜› Kamu, di samping kiri bunda, sedang tidur nyenyak dengan arah yang tentu saja sudah berubah dari posisi tidur semula πŸ˜› Bunda selalu seneng liat kamu tidur. Sepertinya semua terasa damai πŸ™‚

Akhtar sayang, tahun kedua ini dimulai dengan kamu yang baru bisa berjalan. Bunda masih ingat, sore itu, langkah pertama kamu terjejak untuk ngambil miniatur littlefoot yang Bunda pegang. 7 langkah pertama kamu! Rumah kita heboh sore itu. Ayah Bunda yang kesenengan ini nyuruh kamu bolak-balik terus! Hahaha, maaf ya naaak. We were just too happy πŸ™‚

Akhtar sayang, di tahun kedua ini kamu pun ‘naik kelas’ ke kelas peralihan. Bunda sempet liat kamu ikut-ikutan kakak-kakak besar senam, dengan gerakan yang masih ngawur, lebih ke arah joget πŸ˜€ Mata bunda sempat basah, sedikiiiiit aja kok. Kenapa? Karena kamu bukan bayi lagiiii! Oh my God, gimana nanti saat pertama kali nganter kamu sekolah beneran? Bisa mewek kali bundamu ini! πŸ˜› Dan iya, itu terulang waktu liat kamu ikut Pawai Kartini pertama kamu! Aiiiiiih, anakku udah gede πŸ™‚

Akhtar sayang, sekarang kamu sedang belajar bicara. Denger kata baru yang kamu ucapkan, kata-kata yang dirangkai jadi kalimat sederhana, usaha kamu mengingat kata karena ingin cerita itu membawa satu lagi kebahagiaan dalam keluarga kita. Terus belajar ya nak πŸ™‚

Akhtar sayang, waktu kamu masih 15 bulan, bunda baru tau kalo bunda hamil dedek bayi. G bisa dibilang gampang saat itu. Yang paling menyakitkan buat Bunda adalah suruhan orang-orang untuk segera menyapih kamu. Hey, g bisa gitu kan ya sayang? Iya siiih, di awal-awal, ngasih ASI buat kamu itu emang kayak ‘perang’ πŸ˜› Lupakan sakitnya puting yang luka, lengkingan tangisan kamu karena bingung puting itu jauh lebih bikin hati Bunda ini kayak diiris-iris! πŸ˜› Tapi Bunda pengen, semua tekad, perjuangan, keringat, air mata, dan dukungan semua orang yang sayang kita sampe bisa menjadikan moment menyusui-disusui itu menjadi momen yang romantis, bahkan ‘sakral’ buat Bunda, berakhirnya dengan manis. Tanpa maksa kamu. Alhamdulillah, di umur 19 bulan, kamu menyapih sendiri, dan Bunda harus ikhlas. Terima kasih ya sayang, untuk membuat semuanya terasa lebih mudah πŸ™‚ Semoga 19 bulan itu bisa jadi bekal besar dalam hidup kamu ya nak πŸ™‚ Dan jangan lupa bersyukur sama Allah yang udah ngasih kita kesempatan itu πŸ™‚

Akhtar sayang, di tahun ini juga kamu dikhitan! Hehe, kakekmu ituuuu! Bunda kan minta tolong hubungin dokter buat mengkhitan kamu, tapi belakangan Bunda baru tau kalo kakek sengaja ngulur-ngulur waktu karena g tega! Alhamdulillah, satu kewajiban besar dalam hidup kamu sebagai muslim sudah kamu lewati dengan jantan. U’re my big baby boy πŸ™‚ Dan, kamu tau? Kakek Nenek yang seperti umumnya, sayangnya keterlaluan sama cucunya, sekarang malah jadi lebih bangga-banggain kamu terus karena udah dikhitan! Hahaha πŸ™‚

Akhtar sayang, sekarang kamu udah punya adek. Kamu ternyata kakak yang protektif dan posesif. Terus begitu ya nak, bantu ayah bunda jagain adeknya. Adek juga sangat mengagumi kamu nih kayaknya. Gampaaaaaang bener senyum kalo Kak Akhtarnya udah ngajakin ‘ngobrol’. Dan ekspresi kamu itu loh naaak, kalo adeknya genggam telunjuk kamu, sumringah πŸ˜€

Akhtar sayang, sangat klise kalo Bunda bilang waktu kayaknya cepet banget muternya, kamu keliatan udah jauuuh lebih besar sekarang. Tapi emang gitu siiih ya πŸ˜› Ah, banyak banget kalo semua hal indah yang kamu bawa ke hidup kami ini ditulis semua. Kami, your #1 fans!

Akhtar sayang, terima kasih ya untuk semua hal indah itu. Senyum kamu yang masih dan selalu menguatkan hati Bunda. Senyum yang mengobati sedih, marah, dan kecewa Bunda. Senyum tulus itu. Tawa yang meceriakan hari kita. Tawa yang meringankan beban kami. Tawa yang membuat semua pilihan kami untuk kamu, yang masiiiih aja suka diurusin sama orang lain yang ngerasa tau banget tentang hidup kita ini, jadi terasa memang benar. Terima kasih untuk kerja sama kamu yang bikin perjuangan dan cerita hidup kita jadi lebih menyenangkan πŸ™‚

Akhtar sayang, terima kasih untuk semua genggaman tanganmu, pelukan hangatmu, dan ciuman-ciuman penuh sayang itu. Sungguh itu memberi suntikan semangat dan menumbuhkan lebih banyak cinta lagi untuk kamu. Bunda akan menikmati semua itu, karena kamu kan anak laki-laki yang kata orang-orang nanti pasti malu kalo meluk-meluk bundanya. Aaaah, bunda jadi mellow membayangkan saat itu datang nanti πŸ™

Akhtar sayang, maaf, kalo Bunda kadang g sabaran ngadepin ‘ulah’ kamu, ya nak? Bunda kadang lupa, kalo kamu itu hanya anak kecil yang masih belajar. Proses belajar kamu yang kadang ajaib itu kadang bikin Bunda jadi bawel. Bunda hanya terlalu sayang sama kamu. Maaf, kalo nada tinggi Bunda kalo kalah sama emosi bikin kamu sedih. Aaaah, bunda baru tau kalo abis marahin kamu itu rasanya ada yang sakit di hati ini. Rasa bersalah yang sangat besar kenapa marah. Doain Bunda yaa, semoga bisa lebih sabar dan sadar kalo kamu butuh Bunda dan Ayah mendukung dan membimbing selama kamu sedang belajar ini πŸ™‚ Tapiiii, jangan sengaja ngusilin Bunda, siiiih! *unyel-unyel πŸ˜›

Akhtar sayang, maaf untuk semua hal jelek yang tidak sengaja kami perlihatkan dan perdengarkan. Kamu dan adikmu adalah alasan untuk menjadi manusia yang lebih baik, supaya bisa jadi contoh yang baik. Karena perkataan saja g akan cukup kan untuk generasi cerdas seperti kalian? πŸ™‚ Maaf untuk cara kami mendidik yang masih labil ini. Kami janji akan terus banyak belajar untuk jadi orang tua yang sangat kamu banggakan, nanti πŸ™‚

Akhtar sayang, entah gimana menuliskan semua yang Bunda rasakan. Semoga semua hal kecil yang Bunda ingat dan tuliskan di sini nanti akan jadi pengingat yang manis untuk keluarga kita. I just too love U, little man πŸ™‚

Surat ini bunda sudahi dengan doa yaa? Tumbuhlah besar ya nak. Jadi anak yang kuat dan bahagia. Jadi lelaki yang sholeh, baik dan bertanggung jawab. Buatlah kami selalu bangga sama kamu, nak πŸ™‚

Kami semua sayaaaaaaaaaaaang banget sama kamu *cium dan peluk yang kenceng πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *