Weaning with love

Akhirnya, postingan tentang menyapih πŸ™‚ Postingan yang cukup lama aku tunda untuk ditulis di sini karena baru mau nulis dikit aja, mata udah langsung berkaca-kaca πŸ™‚ Jadi emang harus nunggu hati dan diri siap dulu supaya g berderai-derai air mata ini πŸ˜› Sebelumnya udah pernah ada postingan tentang menyusui di sini.

Β 

Postingan ini buat Akhtar πŸ™‚

Β 

Β 

Akhtar, masih teringat jelas pertama kali kita bertatapan mata, di ruang bersalin itu pas kamu ditaruh di atas dada bunda untuk IMD. Mata besar yang melihat bunda itu πŸ™‚ Sayang IMDnya g berhasil, karena ari-ari yang g mau keluar itu bikin harus ada tindakan medis lanjutan ke bunda, nak πŸ™ Saat itu bunda ikhlas, masih sangat berfikiran positif kalo pasti bisa menyusui kamu πŸ™‚ Reality bites, sampe 2,5 hari, ASI belum keluar. Akhirnya keluar pun, dengan bantuan pompa, itu pun dibantuin ayah. Selama itu, bunda harus pasrah dan menahan rasa kecewa karena g cukup kuat menghadapi keluarga terdekat yang ‘kasian’ liat kamu (yang kata) mereka haus dan akhirnya ngasih kamu sufor. ASI keluar, alhamdulillah punya tekad yang kuat yang bikin bunda bisa bilang kalo ASI dari bunda aja udah cukup buat kamu, nak πŸ™‚

Β 

Ternyata ASI keluar itu hanya awal, nak πŸ™‚ Proses belajar menyusui yang benar itu sudah menunggu. Kamu yang sudah dibuai dengan enaknya dot, menolak mimik langsung ke bunda πŸ™Β  Sampe ada satu titik, bunda ngerasa Akhtar cuma butuh ASI bunda, bukan bunda πŸ˜› I know, It’s so stupid, son πŸ™‚ Maaf ya nak untuk itu πŸ™‚ Di saat itu, bunda harus berpuas hati kalo Akhtar mau mimik tanpa ngamuk itu hanya kalo malem. Kalo siang, woooah, D.R.A.M.A. Akhtar haus, bunda nenin, nolak, nangis kejer, digendong sama ayah/kakek/nenek/tante, diem, dikasih ke bunda lagi, nangis kejer lagi. Berulang-ulang sampe Akhtar capek dan pasrah mimik πŸ™‚ Maaf ya kami harus tega πŸ™‚ Setelah 3 bulanan, no more drama untuk acara mimik ini πŸ™‚ Alhamdulillah. Tapiiiiii, masih ada satu PR besar! Akhtar cuma mau mimik sama bunda kalo suasana hening πŸ˜› Jadi mana bisa mimik di TPA apalagi kalo lagi jalan-jalan di luar rumah. Dan bawa-bawa cooler bag plus termos (tambahan pompa kalo sampe harus nginep di luar kota) itu sungguh sangat repot sekali naaak! πŸ˜› *langsung keinget pas jalan ke Ciwidey dan liat rumah di Serpong dulu πŸ˜› Tapi bunda masih bersyukur karena masih dikasih kesempatan besar untuk punya ASI dan masih bisa menyusui kamu langsung. Itu sudah sangat sangat berharga πŸ™‚

Β 

Sungguh bunda g pernah kebayang betapa menakjubkannya proses menyusui itu. Melihat ada mahkluk kecil yang bisa hidup dari cairan di tubuh ini. Saling bertatapan. Kadang tangan kecil kamu mengusap dada, pipi, hidung, bahkan mata bunda. Kadang tangan itu hanya menggenggam telunjuk bunda. Sungguh melihat kamu yang ketiduran karena sudah kenyang itu adalah hal yang menakjubkan πŸ™‚ Terima kasih Allah untuk kesempatan itu πŸ™‚

Β 

ASI bunda mungkin tidak berlimpah, tapi selalu bunda bilang, itu bukan masalah selama masih cukup untuk kamu πŸ™‚ Beberapa kali kita kehabisan stok, berkali-kali bunda rasanya sudah hampir menyerah. Tapi alhamdulillah ada ayah yang selalu dukung Bunda πŸ™‚ Dan terima kasih Allah, di saat genting, stok ASI sudah tidak ada, kamu akhirnya mau mimik sama Bunda dimana saja, bahkan di ramainya kereta sekalipun! πŸ˜€

Β 

Akhtar sayang, alhamdulillah kita dikasih kesempatan sampai 1 tahun lebih πŸ™‚ Pada saat kamu sudah bisa minum susu UHT, terima kasih kamu masih lebih memilih ASIP πŸ™‚ Terima kasih untuk mau cepat beradaptasi saat bunda membawa semua dot pulang dari TPA supaya kamu hanya bisa minum dari sedotan πŸ™‚ Terima kasih untuk hampir selalu menunggu Bunda datang di siang hari untuk menidurkan kamu. Terima kasih, nak πŸ™‚

Β 

Akhtar, waktu kamu hampir 15 bulan, Allah ngasih kita sebuah rejeki besar, dedek bayi πŸ™‚ Waktu itu, bunda sempet gamang tentang meneruskan ngasih ASI ini. People? Seperti biasa, banyakan yang berkomentar negatif. Tapi setelah banyak membaca dan nanya ke dokter, hati bunda mantap untuk terus berjuang. Terima kasih ya nak, kamu langsung g mau minum UHT pas Bunda pulang dari dinas pertama Bunda di bali ini. Terima kasih mendukung bunda, menunjukkan bahwa kita masih bisa berjuang. Biarkanlah prosesnya berjalan pelan-pelan, sampai kita berdua siap dan ikhlas πŸ™‚

Β 

Akhtar, sejak tau hamil itu, dengan banyak pertimbangan, bunda memilih berhenti mompa. Hasilnya juga udah g terlalu banyak juga sih πŸ˜› Akhir Desember, mbah & nenek-kakek gantian dateng ke Jakarta, kamu tinggal di rumah. Praktis sejak saat itu, kamu bisa tidur siang tanpa mimik πŸ™‚ Dan demi pencapaian itu, bunda harus rela berhenti menjenguk kamu di TPA sejak 9 Januari, hari pertama kamu ikut ke kantor lagi setelah nenek kakek pulang. Sejak hari itu, kita bikin ‘kesepakatan’, mimik cuma boleh kalo di rumah πŸ˜€ Malam dan weekend πŸ™‚ Nursing apron pensiun πŸ˜› Alhamdulillah, kamu mau mengerti. Hanya sesekali nangis kalo liat temen kamu yang lain masih mimik πŸ™‚

Β 

Bulan berganti, mimik malam hanya boleh 3 kali, lalu semakin besar, semakin jarang kamu bangun malam. Sampai bulan lalu, kamu bangun dan mimik hanya satu kali tiap malam. Pukul 4 pagi πŸ™‚ Dan itu sudah cukup bikin bunda kepayahan, karena menyusui kamu jadi terasa sangat sakit πŸ™

Β 

Bunda ingat terakhir kali kamu minta mimik. Hari Minggu, 2 hari sebelum ulang bulan kamu yang ke-19. Kamu mimik sampai tertidur πŸ™‚ G ada tanda apapun kalo itu adalah momen mimik terakhir antara kamu dan bunda, Huwaaaaa..bunda sedih kalo inget ituuu πŸ™

Β 

Setelah itu, kamu bangun selalu di jam 5, atau harus dibangunkan. Dan itu bikin sesi mimik itu g ada karena jam segitu bunda sedang menyiapkan keperluan kita,kamu juga harus langsung mandi. Dan itu berjalan aja, 3 hari. Di malam ke-3 itu, kamu tiba-tiba inget mimik, bunda kasih. Bunda masih inget gimana sumringahnya muka kamu πŸ™‚ Tapiii kamu cuma mimik sekitar 5 hisap, dilepas, dan “Daah” Aaaaaah, setelah itu, entah darimana bunda punya kekuatan (padahal udah berhari-hari jadi mellow inget menyapih ini :P) buat bilang “Akhtar udah g mau mimik sama bunda lagi ya?” Senyum-senyum dia “Mimiknya boleh buat dedek bayi?” “Dedeeek..” Aiiiih, hampir nangis bunda, nak πŸ™‚ Jadi malam itu, we made a deal “Ya udah, Akhtar g mimik lagi ya sekarang, nak. Akhtar udah gede. Sekarang mimiknya buat dedek bayi ya?” dan kita pelukaaan *sniff πŸ™

Β 

Yah, setelah hari itu kadang kamu tiba-tiba inget mimik lagi dan ngamuk karena g dikasih. Tapi kan kita udah sepakat? Maaf, bunda harus tega πŸ™‚ Alhamdulillah, mimik malem udah bisa digantikan air putih sekarang, nak. Bahkan 3 hari belakangan, kamu tidur pulas sampai waktu bangun πŸ™‚

Β 

Dan, emang semudah itu, Allah ngasih jalan buat kita mengakhiri momen berharga kita πŸ™‚ 19 bulan yang sangaaaaat berharga. 19 bulan itulah yang bisa bunda kasih ke kamu, nak. Semoga bisa jadi bekal besar buat hidup kamu nanti πŸ™‚

Β 

Mungkin kita tidak memulainya dengan indah, tapi alhamdulillah, diakhiri dengan bahagia πŸ™‚

Β 

Bunda sayang bangeeet sama kamu, Akhtar. Selalu πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *