Pindang Udang

Hari libur terakhir di long weekend kemarin pengen di rumah aja. Tapi, tetep ke pasar dulu beli sayur dan lauk buat seminggu. Tentu saja kami lebih suka belanjanya di Pasar Modern BSD πŸ˜€ Tujuan pertama ke tukang sayur langganan. Dan yuuk, pake acara kepisah aja dooong! Padahal hape dua-duanya di masku πŸ˜› Ya udah, dengan muka sok cuek tapi di hati bete soalnya belanjaannya berat , aku lanjut belanja lauk πŸ˜› Pas nungguin ikan dan udang kecilnya dibersihin, mereka berdua nyamperin! Pengen jitaaak tapi g jadi kan istri sholehah πŸ˜› Nah, di situ masku liat udang gede, bukan udang satang kayak yang biasa dimasakin ibu kalo kami balik ke Palembang sih, cuma udang pancet yang ukurannya lumayan gede. Tapi masku jadi kangen pindang udang, ya udahlah sekali-kali ya kita masak udang yang mahal itu πŸ˜› Belinya pas-pasan, cukup 3 aja! Hahaha πŸ˜›

Β 

Sampe rumah udah hampir siang, perginya juga siang sih yang nganterin bangunnya siang πŸ˜›, jadi udah pada kelaperan. Masku minta masakin mie kuning tumis aja yang gampang πŸ˜› Itu resep turunan dari ayahku. Kapan-kapan diposting buat turunan ke anak cucu πŸ˜› Seneng deh, akhtar juga suka πŸ™‚ Abis itu kekenyangan, dan malah tepar tidur bertiga. Hahaha πŸ˜› Bangun-bangun udah zuhur, masku mau nyari bengkel yang bisa masang carseat tengah. Aku sama Akhtar di rumah aja. Sambil jagain Akhtar, aku sambil masak pindang udang. Bismillahirohim, jangan sampe gagal ya Allah, udangnya mahal πŸ˜›

Β 

Sempet nanya ibu, ternyata emang sama aja resepnya sama pindang ikan, ayam, daging, atau tulang. Emang yang bikin rasanya jadi beda-beda itu kaldu dari lauknya itu. Pindang di Palembang itu banyak ya macemnya, aku g tau nih yang biasa dimasakin ibu dari dulu termasuk pindang apa πŸ˜› Tapi emang sukses jadi masakan favorit πŸ™‚ Alhamdulillah, lidah masku juga cocok πŸ™‚ Jadi, postingan kali ini mau nyoba-nyoba bagi resep. Demi tetap terjaganya kuliner nusantara, khususnya Palembang *tsaaaah πŸ˜›

Β 

Ini bahan untuk pindang udang kemarin:

Udang, Bumbu dihaluskan (Bawang Merah, Bawang Putih, Cabe merah yang banyak, Lengkuas, Kunyit, Terasi), Air asam jawa, Garam, Oyong, Pete

Β 

Caranya :

– Rebus udang yang sudah dibersihkan, airnya asal nutupin semua udang aja dulu, biar kaldunya lebih berasa.

– Begitu mendidih, masukkan bumbu yang dihaluskan. Nah, ini bakal nambah lagi kan airnya? Namapun ibu-ibu, biar bumbu di blender kebawa semua, pasti dikasih air kan? πŸ˜›

– Nah, begitu airnya udah mendidih lagi, masukin oyong yang udah dipotong bulet-bulet sama pete.

– Tambahin garam, sama air asam jawa. Tuh kan airnya nambah lagi πŸ˜›

– Tunggu sampe kira-kira udangnya mateng.

Β 

Selesaaaaaai πŸ˜€

Β 

mesti belajar food photography nih πŸ˜›

Β 

Yah, maaf namapun chef-chefan, jadi g bisa ngasih takaran. Abisnya takarannya itu pake perasaan. Hahaha πŸ˜› Lebih enak lagi kalo dikasih kemangi. Harumnya lebih menggoda πŸ™‚ Sayurnya kemarin dikasih oyong, karena emang cuma punya oyong, lebih enak kalo pake terong bulet yang kecil-kecil itu. Kalo pengen yang lebih menohok pedesnya, bisa dikasih cabe rawit utuh πŸ™‚ Kalo ibuku, petenya direbus sendiri sama kulitnya, tapi aku malas πŸ˜› Jadi petenya udah dibersihin, langsung cemplung di pindangnya πŸ˜›

Β 

Makan pindang itu kalo kataku, yang paling enak kuahnya diguyur ke nasinya. Lebih mantap πŸ™‚ Ditambah tahu/ tempe goreng. Kalo rajin, rebus juga kacang panjang. Slurph πŸ™‚ *kebayang trus ngiler πŸ˜›

Β 

Alhamdulillah, masku sukaaa “Ini masakan pindang ky yang yang paling enak” Gyahahaha, la jelas, udaang! πŸ˜› *muka merah tapi πŸ˜› Alhamdulillah, akhtar juga suka UDANGnya! πŸ˜€

Β 

Alhamdulillah πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *