Turning 25th

9 Januari 2012 = 25 tahun! Wow πŸ™‚

Β 

Dulu, 25 tahun itu aku anggap sebagai simbol kedewasaan. Kalo udah 25 pasti dewasa. Hahaha, pemikiran dangkal anak abege πŸ˜› Terus sekarang udah ngerasa dewasa? Well, susah jawabnya πŸ˜› Kalo dilihat dr berkurangnya frekuensi nangis buat hal yang sebenernya g terlalu perlu ditangisin dan baru sadarnya setelah emosinya reda, berarti udah jauh lebih dewasa dari, uhm, 2-3 tahun lalu πŸ˜› Kalo boleh menilai diri sendiri, pasti aku jawab udah semakin dewasa dalam menyikapi hidup πŸ˜› Masih suka khawatir berlebihan sih tentang masa depan, tapi juga jadi logis dan berusaha sebaik mungkin supaya kekhawatiran itu g terjadi. Masalah nanti jadinya gimana, sudah bisa lebih pasrah juga πŸ™‚ Kun fayakun kan? πŸ™‚ Masih suka kesel juga kalo kenyataan g sesuai sama rencana, tapi juga udah bisa nerima. Pencapaian terbesar adalah udah g terlalu mikirin apa yang bakal orang bilang tentang hidup aku, hidup keluarga kecil kami. Soalnya setelah dipikir-pikir, omongan orang yang negatif, dulu terlalu aku pikirin, terus jadi bete, terus masku jadi ikutan bete liat aku bete, trus malah jadi ribut. Ah, bener-bener banyak mudharatnya πŸ˜›

Β 

Tapi kalo diliat dari sikap sih kayaknya sih blom berubah πŸ˜› Ahahaha, yak, sampe udah mau punya anak 2 ini aja yaa, masih ada yang bilang “semoga jadi ibu beneran, bukan ibu-ibuan” Pengen nangis di pojokan g sih dengernya? πŸ˜› Yah, udah jadi bunda, tapi cengengesan juga masih. Manja juga masih. Tukang ngambek juga masih πŸ˜›

Β 

Yah, mau dewasa ato g, aku cuma mau bersyukur dan berterima kasih yang sebesar-besarnya sama Allah buat hidup aku ini. G terlalu tinggi, tapi juga g terlalu rendah. Terima kasih Allah untuk keluarga yang mencintai dengan tulus, yang masih dan selalu masih memikirkan kebahagiaan anak dan cecek-nya ini. Terima kasih Allah untuk keluarga kecil yang sedang aku dan masku bangun saat ini. Terima kasih untuk suami yang menyayangi dengan caranya sendiri. Terima kasih untuk Akhtar yang selalu menjadi penyejuk dan penyemangat di hidup ini. Terima kasih untuk kesempatan memiliki penyejuk dan penyemangat lagi yang sedang berjuang di rahim ini. Terima kasih untuk rumah mungil kami.

Β 

Banyak mimpi yang masih ingin diraih. Semoga Allah memberi jalan, kelancaran dan kemudahan. Terima kasih Allah untuk memberi kesempatan belajar apanya arti berjuang untuk hidup yang lebih baik. Terima kasih Allah untuk selalu memberi ketenangan hati saat diri ini merasa sangat lelah dan rasanya seperti sudah tidak sanggup berjuang lagi.

Β 

Β 

Kalo tahun lalu, ayah ibu sama dek ia pulang pas di hari ulang tahun. Tahun ini, mereka kebetulan ada di Serpong lagi, tapi pulang 1 hari sebelum aku ulang tahun πŸ™ Yah, tetep ya kalo ditinggal setelah lama sama-sama itu bikin sedih πŸ™ Dapet kado songket-songketan dari Nia sama dek Ia. Dikasih kado besar dari ayah ibu. Makasiiih semuaaaa πŸ˜€ Dapet hadiah berat badan naik cukup banyak dari Akhtar. Makasiiih naaak πŸ˜€ Kado jam tangan dari masku. Udah lama banget g pake jam tangan, jadiΒ  udah merengek mau jam tangan buat kado kali ini (dewasa? :P). Sebenernya pengen oven juga siiih, tapi mesti milih salah satu dulu buat sekarang πŸ˜› Lagipun, oven kan keperluan rumah tangga kan yaa? πŸ˜› Eh, pengen mesin jahit juga mas? πŸ˜›

Β 

Makasiih mamas πŸ™‚

Β 

Selamat datang 25 tahun πŸ™‚

Semoga bisa menjadi pribadi yang lebih baik lagi. Amiiin πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *