Categories
Daily Four of Us

Seri Ditinggal Suami Dinas

Yak, penting banget diceritain di sini! πŸ˜› Dulu, kami sama-sama penempatan di sekretariatnya kantor ini, jadi bisa diitung pake sebelah tangan, berapa kali aku ditinggal dinas luar sama masku. Aku? G pernah πŸ˜› Sejak nikah, baru ditinggal 2 – 3 kali saja. Kalo pas hamil, bener-bener santai aja. Karena kontrakan kan deket sama kantor, lagipun ada Mas Baim yang selalu setia jagain aku jadi ojeg langganan kalo Masku lg g ada πŸ™‚

Pindah ke Serpong, baru dua kali ditinggal dinas luar. Dan alhamdulillahnya pas banget ada ibu mertua atau ibuku yang lagi main ke rumah. Hampir setaon di Serpong, baru sekali bener-bener berduaan sama Akhtar berjuang dari kantor ke rumah. Dan satu kali itu jadi horor buat aku. Karena g ada masku, aku mutusin naik kereta khusus wanita (kereta? harusnya gerbong kataku sih :P). Dan aha! Ternyata di sana lebih kejam perjuangan buat duduknya. Malah hampir g ada yang ngasih duduk ke aku sama Akhtar. Kalaupun ada, mbak-nya cuma geser badannya dikit dan menyisakan seujung kursi. Yah, mending berdiri daripada memaksakan duduk, tapi cuma nempel p*nt*t doank kan? Malah lebih pegel πŸ˜› Untunglah, ada mbak baik hati yang akhirnya ngasih duduk πŸ™‚ Tapi di tengah jalan, Akhtar nguamuuuk. Soalnya panaaaaaas. Dan sukses nangis dari Kebayoran Baru sampe Pondok Ranji! Begitu banyak yang turun, si anak bayi senyum-senyum πŸ˜› Lumayan bikin trauma πŸ™

Oh iya, pernah juga pulang berdua Akhtar lagi, dan kejebak hujan, dan jadi maleeem banget sampe rumah. Tapi alhamdulillah, waktu itu udah ada tetangga dan Masku juga pulang malemnya πŸ™‚ Jadi g merasa merana-merana banget πŸ˜›

Nah, sekarang Masku dimutasi. Mulai Agustus lalu, pindah ke pusat baru. Dan tampaknya harus siap-siap kalo sering ditinggal πŸ™‚ Yah, SPPD itu bagai buah simalakama, bikin seneng tapi juga bikin sedih kan? πŸ˜› Dan, akhirnya, surat tugas dinas luar pertamanya di pusat itu keluar! Ke Palu. Dan 4 hari 3 malam! Huhuhu.. Ini pengalaman pertama buat aku sama Akhtar ditinggal selama itu. Berulang-ulang mikir, bisa g ya? Yang pasti harus bangun sedikit lebih pagi, karena harus mandiin sm pakein baju Akhtar, biasanya kan dibantuin sama Masku. Kalo masalah ojeg, alhamdulillah udah ketemu sama yang cocok. G ngebut dan baik dan mau jemput subuh-subuh.

Kalo pagi sih, insya Allah Akhtar masih happy, jarang crancky. Yang bikin aku agak deg-degan itu pas jam pulang. Apalagi, per 1 Desember kan ada loopline itu. Yah, emang g terlalu berpengaruh, karena aku emang biasa naik turun di stasiun Tanah Abang, tapiiii karena itu, commuter line yang biasa kami naiki. CL 17.55 di stasiun tanah abang yang keretanya dari Kota jadi g ada πŸ™ Ngejer yang 17.47, waduuuh ruamenya g nahan! Karena itu kayak penumpang di dua CL numplek jadi 1 πŸ™ Trus kalo dulu kan ada CL 18.33, trus baru 19.10. Sekarang jadinya 18.45 dan tetep 19.10. Pernah ngejer yang 18.45, tapi ternyata serame 17.45! Jadi sejak 1 Desember itu selalu naik yang 19.10. Itu juga kadang pengap, karena ACnya tiba-tiba mati πŸ™ Kalo ada Masku, aku lebih tenang, karena kalo Akhtar udah bete, ada yang bantuin bikin Akhtar senyum lagi. Lah kalo sendiri gimanaaa? πŸ™ Trus inget, Kan ada keluarga tetangga yang sama-sama berjuang pulang pergi Jakarta – Serpong πŸ™‚ Lumayan bikin legaaaa πŸ™‚

Bismillah, semoga bisa πŸ™‚

Mari bekerjasama ya nak πŸ™‚

Reportnya di postingan selanjutnyaaaa πŸ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.