Selamat Hari Ibu (2013)

Setelah ‘drama’, ada seneng! Setelah seneng, Allah ngasih ‘drama’ lagi πŸ˜›

Hari Rabu pagi, Kirana udah fit πŸ˜€ Kakak juga kan? Pas dadah-dadah pamit ke kantor juga oke-oke aja πŸ˜€ Jadi aku menyelesaikan kwitansi UP dengan pikiran tenang. Sampe lagi-lagi ada yang geje-geje itu! Ish ish ish! πŸ™ Pas jemput sore, tau-tau dikasih tau bu guru Kakak udah muntah 3 kali! Huwaaaaaaaaa…Kelabilan seperti minggu lalu berulang lagi. Pengen di rumah, tapi yang UP ini terakhir hari Kamis. Kenapa sih ngerjainnya last minute? Karena itu berhubungan sama orang ketiga semua! Latihan sabar pokoknya minggu itu πŸ™ Kesabaran minggu itu diuji juga dengan teman dan bos yang dinas lagi di hari-hari terakhir UP itu. Aku gak suka banget sama instruksi yang datang tiba-tiba! Aku gak suka kerja grasa-grusu! *nangis πŸ™

Hari Kamis itu, Akhtar gak mau diajak di TPA. Mau bobo aja di kantor bunda katanya. Oke, tapi kami bersepakat kalo kakak harus tertib, di kantor bunda bobo, karena bunda harus nyelesaiin kerjaan hari itu. Oke πŸ™‚ Sesekali liat chatting-an yang udah banyak banget di grup ibu-ibu TPA bahas acara besok. Aaaah, ya Allah, sembuhkan kakak. Kan kakak udah latihan. Hari itu aja sambil lemes masih nyanyi..

“Bila ku inget lelah, ayah bunda. Bunda piala-piala akan dateng(?). Sehingga aku besallah. Waktu ku kecil hidupku amatlah seneng. Seneng dipangku-dipangku dipeluknya. Sekali (?) dipeluk-dipeluk dimanjakan. Namanya kesayangan”

Huwaaaaa..aku kan mau dinyanyiin di hari ibu! *yes, cetek lagi πŸ˜›

Alhamdulillah hari itu cuma muntah sekali abis minum jus, terus tidur siang yang lamaaa banget. Makannya juga tetep mau. Pas ketemu Luthfan sorenya juga udah semangat main πŸ™‚ Besoknya. 20 Desember, jadi bisa ke TPA deh. Dress codenya batik πŸ™‚

“Aku sudah sehat. Kan bunda doain kakak” :’)

Masku juga mau ikut liat πŸ˜€

20131220_Hariibu2

Batik dari Tante Nia. Makasih Tante :*

20131220_Hariibu1

Di lagu pertama Akhtar gak mau maju, ternyata mereka itu nari dengan latar belakang lagu Bunda Piara itu. Aku jadi cemberut karena sedih πŸ˜› Terus dia mau bikin bundanya seneng, mau maju deh di lagu kedua. Gerakannya konsisten gitu-gitu aja dari awal sampai akhir. Tapi aku terharuuuu ;’) Apalagi pas selesai, Akhtar nyamperin aku sambil bilang “Bunda seneng ya aku nyanyiin (padahal kan mereka nari :P)?”. Seneng banget lah kaaak *nahan haru supaya gak dicengin Masku πŸ˜› Kelas Kirana gak ngapa-ngapain, tapi anaknya heboh ikut joget πŸ˜›

Walo udah tau mau dikasih bunga, tetep terharu banget pas dikasih Akhtar dan Kirana bunga-bunga ini! Bu guruu, makasih banyaaak πŸ˜€

20131220_Hariibu

Untuk bu guru yang udah bikin acara sederhana tapi berkesan ini dan anak-anak yang udah latihan buat nyenengin para bundanya, orangtua murid udah urunan buat beli kado buat bu guru dan anak-anak. Makasih ya yang udah belanja πŸ˜€ Kirana aja sumringah banget liat lampu-lampu di jamnya, apalagi yang udah lebih gede, kayak Akhtar πŸ™‚

20131220_Hariibu3

Jadi insya Allah, semuanya senang πŸ˜€

Katanya, jadi ibu itu selain harus bahagia, juga harus jadi kuat πŸ˜› Sorenya langsung harus dibuktikan dengan harus pulang bertiga anak-anak lagi karena ayahnya dinas ke Lembang. Sudah memutuskan buat pulang lebih cepat, supaya bisa jemput lebih cepat (alhamdulillah masku masih bisa nganterin sampe naik bajaj :)), dan naik kereta yang belum terlalu rame, eh, keretanya malah telat πŸ™ Dari yang gak rame, jadi makin rame dan makin rame πŸ™ Untung ketemu Fenny (temen kuliah di STAN dulu :D) πŸ˜€ Ketemu Endah yang hari itu bawa Delisha juga πŸ˜€

Sudah nunggu lama dan ada orang nyerebot mau di depan sampe nabrak Akhtar!, Β eh, keretanya berhentinya kejauhan, jadi di depan mata yang ada gerbong wanita. Huwaaa, entahlah ya kenapa, sudah jadi rahasia umum, kalo dapet duduk di gerbong wanita itu lebih susah daripada di gerbong campuran πŸ™ UdahΒ  berusaha ke kursi prioritas, ternyata sudah penuh sama ibu hamil dan bawa anak πŸ˜› Mau turun udah gak bisa. Jadi aku pegangin Kirana supaya gak kegencet. Alhamdulillah Kirana gak nangis karena kami berdiri tepat di bawah kipas angin πŸ˜›

Terima kasih Allah mempertemukan aku sama Fenny yang sangat baiknya gendongin Akhtar sampe 3 stasiun yang orang-orang masih naik πŸ™‚ Setelah stasiun Kemayoran, Akhtar bisa turun, dan malah ngobrol sama tante-tante yang duduk πŸ˜› Haha, aku aja santai ya, malah Fenny yang sewot pas ada mbak-mbak yang mukanya langsung gak suka pas kakiknya keinjek Akhtar πŸ˜› Can’t thank u enough, ya Fen! Nanti kalo jalanan udah oke, anak-anak kita harus main sama-sama lagi yaa :* Jam 7, kami udah di rumah πŸ™‚ Makasih anak-anak kerjasama sama Bunda :*

Kalo Minggu lalunya, golar-goler doang, Sabtu kemarin malah jadi super rajin. Semua mau dirapiin, semua mau dicuci dan disetrika. Semua harus udah beres SEBELUM masku pulang πŸ˜› Haha, dulu aku selalu liat ibu yang selalu well-prepared kalo ayah mau pulang dari dinas luar. Ternyata cukup berkesan buat aku yaaa? πŸ˜› Jangan sibuk aja berusaha jadi ibu yang baik buat anak-anak, tapi lupa buat berusaha jadi istri yang baik juga buat suami kan? :* Karena harus main, masakin, dan ngelonin anak-anak, jam 1/2 11 malem baru beres semua. Tinggal baca buku sambil nunggu Masku, yang bela-belain pulang di hari itu naik angkot dan travel sendiri supaya bisa cepet pulang, sampe πŸ™‚ Alhamdulillah, dibawain oleh-oleh banana roll *kekepin πŸ˜€

Besok subuhnya, masku berangkat lagi ke Gambir! Jemput Mamak mertua dan sepupunya Masku, Tasya, yang mau liburan di sini! Yaaaay πŸ˜€ Pas hari Minggu itu, tepat di hari ibu, nelpon ibu bilang selamat hari ibu, ibu bilang sama-sama, Selamat hari Ibu juga aja udah sukses bikin mata berkaca-kaca *cemen πŸ˜›

Pas di hari ibu itu juga, aku dapet hadiah dari anak-anak! Akhtar kan sekarang lagi seneeng banget cium-cium aku. Kirana yang suka ngikutin kakak, jadi ikut-ikutan cium juga. Diciumin dua kesayangan begitu, merasa beruntuuung banget dikasih Allah kesempatan jadi ibu. Makasih ya, Allah πŸ™‚

Selamat hari ibu, para ibu hebat di seluruh dunia! Semoga kita bisa mendidik anak kita supaya jadi generasi yang lebih baik yaa :*

Pak Suami, 27 tahun

Tanggal 9 bulan 10 nikah, tanggal 9 bulan 11, ulang tahun πŸ˜€ Yeeee, umurnya beda 1 tahun lagiii, mas! πŸ˜› *padahal cuma 2 bulan pas doang πŸ˜› Gak ada perayaan, bahkan ke luar rumah pun gak, karena ada pengecoran tepat di gerbang perumahan yang efeknya jadi bikin macet panjaaaaaaaaaaaang banget dan tentu saja jadi males keluar πŸ˜› Kadonya juga udah dibeliin jauh-jauh hari karena si mas ini lagi semangat main basket lagi (dan tiap hari Jumat kami harus berangkat pagiΒ  banget karena latihan basket jam 7, bikin Akhtar bilang “Kok ayah gak anter mulu siiih?” Hahaha). Gak dimasakin spesial juga karena cuma bisa masak yang ada di tukang sayur yang ternyata persaingan ‘memperebutkan’ lauk cukup luar biasa yaa πŸ˜› Untung ada pisang, jadi bisa ada bolu-boluan pisang yang cukup berhasil itu (indikatornya adalah Akhtar yang lebih milih makan bolu pisang itu daripada bolu yang aku bawa dari arisan RT :P).

Selamat 27 tahun ya Suamiku! :*

Semoga bisa menjadi imam yang jauuuuuuuh lebih baik lagi, jadi suami yang lebih mengerti kalo istrinya ini haus perhatian. Hahaha…

Semoga Allah menurunkan kadar kegalakan dalam dirimu yaa πŸ˜›

Semoga jadi ayah yang lebih asyik lagi, kita berpartner menjaga 2 amanah kita ini.

Semoga jadi anak yang semakin berbakti sama orangtua dan mertua, jadi kakak dan kakak ipar kesayangan adik-adiknya.

20131109_27bdayboy-

Semoga project #PassionForMoney-nya bisa cepet terealisasi.

Semoga semakin bisa jaga diri dan hati.

Semoga tahun ke depan akan lebih baik lagi.

Semoga kamu disayangi Allah ya, sayang πŸ™‚

20131109_27bdayboy

Amin amin amin.

We love you πŸ˜€

*9 November, 4 tahun yang lalu, ourlittlekingdom.com ini pertama dilaunching! Yaay, alhamdulillah bisa terus nulis di sini dengan lebih rajin πŸ˜€

Idul Adha 1434H

Udah banyak postingan lain, baru mood buat nulis postingan tentang long weekend Idul Adha 1434H kemarin πŸ˜› Lame reason, foto masih tersebar πŸ˜› Gpp deh ya telat πŸ˜›

Hari Jumat, kami langsung pulang. Sudah rindu sama rumah yang g dipulangin 2 hari πŸ˜› Si Nia yang udah dateng ke Jakarta dari Rabu, baru ke rumah Jumat malem itu juga πŸ˜› Jalanan lumayan lancar. Pulang bungkus pecel ayam dan lele πŸ™‚

Sabtu pagi, rencananya mau ke tukang sayur karena Nia pengen dimasakin sayur sop. Udah bangun pagi-pagi supaya g kehabisan, liat dari rumah, tampaknya Mas Adul g jualan lagi kayak minggu lalu πŸ™ Ya udah, berarti harus ke pasar. Tapi masku laper, jadi nunggu tukang lontong sayur lewat dulu. Sambil nunggu, aku muter cucian. Manis banget deh nyuci udah pake rok dan jilbab πŸ˜› Tukang lontong sayur lewat, yuk makan semua. Abis makan langsung ke pasar dong ya? Tentu tidaaaak. G mau ninggalin cucian πŸ˜› Lalu udah kesiangan, jadi berubah rencana. Ya udah sekalian aja jalan agak siang, sekalian mampir ke pasar, terus nganterin Nia ke WTC Mall Sertpong buat ke clearance sale Gramedianya yang selesai tanggal 15 Oktober. Karena yang mau siap-siap banyak, jadi lama, masku jadi muter film After Earth! Hahaha, sudah bisa ditebak, akhirnya kami malah nyelesaiin nonton film itu πŸ˜›

Berangkat udah lewat dari jam 11, udah siang kan? Masku udah janjian mau liat kambing di komplek belakang. Jadi kami ke sana dulu aja. Eeeeh, ada yang jual cilok. Beli 2 bungkus. 1 buat busui ini, 1 buat Nia sama Masku. Azab orang pelit, lidi buat cilok itu nusuk plastik, dan tumpahlah bumbu cilok itu ke rok aku. Tentu saja diketawain sama mereka berdua *manyun. Bersih-bersih pake tisue basah. Nyari kandang kambing ini jadi agak lama karena kami nunggu di tempatΒ  yang salah karena tanda portal tempat kandang beda sama portal yang kami temui. Hahaha…

Jadi sampai tahun lalu, aku masih taunya kalau kurban itu buat yang mampu saja dan kalo udah sekali, ya udah. Merasa aman karena dulu ayah ibu pernah berkurban atas nama aku pula. Merasa juga kalo kalo liat kondisi keuangan kami yang pas-pasan terus, memang belum waktunya ikut kurban πŸ˜› Sampai tahun lalu, ada temen yang nanya “Tahun ini kurban kan?” dan dikasih tau kalo di keluarga dia yang kurban adalah suaminya untuk satu keluarga. Konsep yang beda sekali dari yang aku tau. Mulai lah nyari tau. Ketemu hadis ini..

اللّهُمّ Ω‡ΩŽΨ°ΩŽΨ§ ΨΉΩŽΩ†ΩΩ‘ΩŠΨŒ ΩˆΩŽΨΉΩŽΩ…ΩŽΩ‘Ω†Ω’ Ω„ΩŽΩ€Ω…Ω’ ΩŠΩΨΆΩŽΨ­ΩΩ‘ مِنْ Ψ£ΩΩ…ΩŽΩ‘Ψͺِي

β€œYa Allah ini –kurban– dariku dan dari umatku yang tidak berkurban.” (HR. Abu Daud, no.2810 dan Al-Hakim 4:229 dan dishahihkan Syekh Al-Albani dalam Al Irwa’ 4:349).

Oke dicatet dulu. Tapi sudah meniatkan sama Masku kalo ada uang, kami harus bisa ikut kurban tahun ini. G nyisihin uang juga tiap bulan, karena emang g ada yang bisa disisihin yang ada malah kurang πŸ˜› Alhamdulillah, pas idul adha ini, pas ada rejeki besar *nyengir. Dulu pernah denger “Haji itu bukan hanya bagi yang mampu. Niatkan, maka Allah akan mampukan”. Jleb, dan itu tampaknya bisa diaplikasikan buat semua ibadah, termasuk kurban. Terbukti di kami. Niatkan, maka Allah akan mampukan πŸ™‚ Alhamdulillah tahun ini udah mulai bisa ikut berkurban. Alhamdulillah walo niatnya cuma pengen beli kambing/domba yang paling murah yang bisa kami jangkau, dengan rejeki yang Allah kasih, bisa diupgrade sedikit menjadi yang lebih baik. Itu juga bisa karena tiba-tiba ada yang meng-cancel pesanannya satu pas kami masih di situ. Kuasa Allah. Alhamdulillah..alhamdulillah..

20131012_LongWeekendAdha2013 (4)

20131012_LongWeekendAdha2013 (2)

20131012_LongWeekendAdha2013 (3)

Kirana yang rewel karena bangun tidur mimisan, langsung sumringah lihat domba πŸ˜›

Pertama kali datang ke kandang domba tanpa jijik πŸ˜› Pertama kali milih kurban perdana (“Mas gimana? Hatinya sreg sama domba ini?” Ciyee, pake hati segala :P). Pertama kali denger sang penjual bilang “Terima kasih ya pak. Semoga kita semua sehat dan dikasih rejeki supaya bisa ketemu lagi tahun depan”. Rasanya bersyukur banget Allah ngasih kami kesempatan ini. Jadi menuliskan ini di sini, sama sekali bukan bermaksud riya’. Pengingat buat kami kalo g ada yang g mungkin kalo Allah berkehendak. Semoga bisa jadi pengingat juga buat yang kebetulan baca ini ;’)

Selesai akad jual beli dan ternyata alhamdulillah lagi domba memang akan diantar H-1 Idul Adha, kami pulang dengan hati riang. Akhtar dan Kirana yang kesenengan ngasih makan domba langsung tidur g lama jalan. Nia tiba-tiba g jadi mau ke Gramedia. Terus bingung mau kemana πŸ˜› Memang kami ini keluarga yang suka g jelas πŸ˜› Terus jalan aja, akhirnya aku pilih ke Supermall Karawaci aja. Dulu banget pas pertama ke Jakarta sekitar 8 tahun yang lalu pernah ke sini karena nyasar salah pilih angkutan umum πŸ˜› Milih yang jauh karena biar anak-anak tidurnya puas πŸ˜› Masku milih lewat jalan di belakang Foresta yang tebus ke Summarecon, lalu dengan muka bangga karena tiba-tiba aja ada plang yang menunjuk ke Karawaci. Baru dipuji dikit ternyata jalanan yang dipilih macet! Hahahaha…akhirnya sampe Karawaci udah hampir 1/2 3. Anak-anak baru bangun pas mau diangkat. Langsung nyari musholah. Bersiiih :* Abis sholat, kami makan. Rejeki Nia, dia pengen kwetiaw siram Bakso Lapangan Tembak, dan di situ, itu adalah tempat makan pertama yang kami temui abis sholat. Ya sudah, ngelapangan tembak lagi kami πŸ˜› Menunya sama kayak minggu lalu. Tapi kwetiaw buat Nia, aku milih nasi ayam rica-rica. Bolehlah kali ini pake es teler πŸ˜›

20131012_LongWeekendAdha2013 (6)

Makan santai dan heboh karena 2 anak udah bisa rebutan banget sampe kenyang πŸ˜› Alhamdulillah. Terus sekali-kali kata Masku, Akhtar dijanjiin main. Ya udah, ke Amazon di depannya. Tante Nia punya kartunya, jadi tinggal isi ulang. 20 ribu aja, g usah banyak-banyak πŸ˜› Karena jarang main yang beginian, kami jadi bingung mau main apa πŸ˜› Terus malah jadi karaoke satu lagu, itu juga bingung milih lagu apa. Akhirnya lagu Slank yang Ku Tak Bisa.

Ku tak bisa jauh..jauh darimu…

Manis deh kalo nyanyi berdua πŸ˜›

20131012_LongWeekendAdha2013 (5)

Jadinya cuma main basket! Hahaha, pas giliran aku, kok ya g selesai-selesai. Ternyata mesinnya error. Lumayan pegel jadinya πŸ˜› Lumayan juga buat latihan basket buat masku πŸ˜› Kirana sama Akhtar seneng mainan buaya yang keluar dari tiap lubang yang harus dipukul πŸ˜› Akhtar udah g takut lagi naik pesawat-pesawatan, mobil-mobilan kayak dulu pas bayi πŸ˜› Nah nah di sini, aku kagum sama Nia yang ternyata bisa main game nyetir mobil. Nyoba lah aku. Udah deg-degan bak nyetir beneran. Ealah, malah muter-muter di garis start. Wrong Way! Hahaha, ternyata ya kalo cuma mau jalan lurus, cuma butuh nginjek gas dan bikin setir tetap g jalan kesana kemari πŸ˜› Hahaha, gimana bisa nyetir, lah main gamesnya aja g bisaaa πŸ˜› Oh iya, Nia nambah lagi ngisi 20ribu. Dituker sama miniatur spiderman sama mainan apa gitu deh buat Kirana πŸ˜›

Puas main g penting dengan hati riang, kami sholat ashar dulu di mushola lain di sudut lain mall ini. Bagus jugaaaaaa! Kirana sempet mimik juga di situ πŸ™‚ Setelah itu, baru lah kami mengelilingi mall itu! Dan sukses bikin aku ngiler. Banyak sekali toko yang secara spesifik untuk kerajinan tangan. Baru pertama ketemu toko yang jual alat scrapbook secara fisik. Di situ diskon hampir 50% karena clearance sale. Di sini aku ketemu buku agenda yang emang aku cari sebagai kado ulang tahun pernikahan ke-4 dari Masku πŸ˜€ Aaaah, aku sedih g punya pohon uang kalo gini caranya *mulai stress πŸ˜› Keliling sampe pegel, nandain satu toko sepatu kalo-kalo nanti sepatuku udah rusak :P, balik lagi ke mushola buat sholat magrib. Terus mampir beli creepes perdana kami! Hahaha..enak ya ternyataaa πŸ˜› Mampir lagi ke lapak DVD *kenapa sih g bisa aja dgitu dilewatin? , nyasar-nyasar sampe ketemu arah keluar yang bener, tau-tau di luar hujan deras. Ini ke mall terlama! 5 jam 17 menit! Hahahahahaha…

20131012_LongWeekendAdha2013 (1)

Makasih Mas :*

Malem minggu, jalan raya Serpong macet. Efek ada genangan air (apa banjir) juga ikut bikin tambah parah πŸ˜› Itu berakibat kami g mampir beli makan, karena ada yang ngejer mau ikut rapat RT untuk hari raya kurban. Hahaha..anak-anak sudah tidur. Jadi yang gede, nge-mie rebus aja yaaa πŸ˜›

Besoknya bangun pagi banget, jam 7 kurang udah ada di pasar. Ngajak Nia si tukang tidur ke pasar sepagi itu adalah sebuah kepuasan tersendiri buat aku πŸ˜› Sampe depan, udah rame. Jadi dari awal bulan sampe tanggal 22, ada In*ox yang ngambil tempat syuting di deket playground dan kolam renang di depan -__- Di pasar, akhirnya beli bak baru πŸ˜› Curiga di situ, tempe dan tahu aku ketinggalan πŸ˜›

Cepet-cepet pulang karena ada yang mau kerja bakti. Udah cepet-cepet gitu, ternyata kerja baktinya diundur. Pas selesai sarapan nasi goreng ikan asin (karena si istri ini sebel sebenernya kenapa pak suami pesen itu terus di Bakso Lapangan Tembak :P), baru kerja bakti mulai. Aku udah selesai masak sayur sop dan perkedel jagung, belum pulang juga. Padahal harus ke Kantor Pos Besar Tangerang ngambil kiriman pempek dari ayah ibu buat kado ulang tahun Nia πŸ˜› Akhirnya Nia sama Akhtar nyusul. Bapak-bapak kalo kumpul ternyata lama juga ya πŸ˜› Dan mereka pergi bertiga. Kirana tidur, aku jadi bisa bersih-bersih lebih maksimal. Nyuci baju lagi, ngerapiin baju yang kering, nyuci ngepel lagi, nyuci sepatu yang udah kudel, dan mandi lama tanpa interupsi. Aaah, mewaaah πŸ˜€

Tapi dapet kabar buruk kalo ternyata kantor posnya tutup padahal katanya satu hari sampai setelah ayahku tanya ke Kantor Pos di Palembang. Kasian ayah ibu udah susah-susah ngirim, pempeknya g datang dalam kondisi maksimal πŸ™ Ya udah, menghibur hati mereka, aku bikin es cincau dan cendol pake kuah gula merah dan santan πŸ˜€ Sambil goreng pisang juga πŸ˜€ Malem itu ditutup dengan nonton Moto GP dan Smurf 2 πŸ™‚

Besoknya g ada yang kebangun buat sahur, untung malemnya udah niat πŸ˜› Jadi seharian itu kami golar-goler g jelas. Masku sempet ke bengkel buat ganti oli, sementara aku kok tiba-tiba pusing berat πŸ™ Sore baru mulai ngedapur. Nyoba bikin Mangut Lele. Resepnya di sini. Nia juga masak ikan tongkol disambelin sama sayur tumis kangkung. Terus aku goreng pisang lagi dan Nia goreng pempek yang akhirnya dateng siang itu. Alhamdulillah, buka puasa kami nikmat sekali :’) Untuk lebaran, udah masak opor ngeracik bumbu sendir hasil dari ngegoogle di sini πŸ˜› G punya jinten, tapi tetep enak kok *eaa, muji sendiri πŸ˜›Β  Masku nambah-nambah itu berarti kan enak? πŸ™‚

20131013_barubanguuuuun

Selamat pagiii! Kirana ini, tetep loh bikin Bundanya g bisa ikut golar-goler bangun siang πŸ˜›

Lalu Hari Raya Idul Adha dateng. Aku bangun lebih pagi karena Nia mau dibikinin tekwan. Untung ada tekwan instant πŸ˜› Terus nyoba perdana bikin martabak isi kentang, wortel, daging cincang πŸ˜› Siap-siap, kami berangkat sholat. Alhamdulillah Kirana g nangis πŸ˜€ Abis sholat, pulang ke rumah, langsung goreng martabak mini. Lumayan deh cuma hancur 3 di percobaan perdana karena ngisinya kepenuhan! πŸ˜› Seneng ya, kalo masak, terus makanannya jadi rebutan ;’)

20131015_Adhaa (1)

“Pademen ikut sholat” πŸ˜›

20131015_Adha4

Abaikan jemuran di belakang yaa? :)))

20131015_Adha1434H

Alhamdulillah ya Allah :’) Ganteng yaaa? πŸ˜€

20131015_IdulAdha1434H

Masku seksi dokumentasi! Ciyee, yang udah gaul sama Bapak-Bapak kompleks *jawil Masku πŸ˜›

20131015_Adhaa (2)

Capek ya kaak? πŸ˜› Tapi nanti pergi lagi batch 2 bareng adek Kirana juga πŸ™‚

Sebenernya pengen banget ikut main ke rumah tetangga sama Rara. Tapi, masku jadi panitia kan? Jadi kami cuma sempet mampir bentar untuk minum es sebelum ke Jakarta untuk nganter Nia lagi. Iyaaa, bentar banget, terpaksa pulang karena ujiannya dimajuin πŸ™ Jadi g jadi ulang tahun di sini ya dek. Untung udah ditraktir πŸ˜›Β  Jalanan lancar jaya, (oh iyaa, dibeliin bunga mawar putih sama masku pas ada yang jual di lampu merah :*),malah sempet mampir di Bakso Mas Kliwon deket kost aku dulu karena Nia pengen. Tapi g seenak dulu lagi πŸ˜› Aku dibungkusin aja karena anak-anak tidur πŸ˜› Sampe Stasiun Senen, cuma nganter, karena udah mepet πŸ˜› Langsung balik lagi. Ternyata jatah daging kami disimpenin dulu sama Pak RT. Udah kebayang kan mau masak apa. Eaaa..bawang habis bis bis. Muter-muter dulu, alhamdulillah dapet 3 bonggol bawang putih. Ya udah lah minta tetangga aja bawang merahnya πŸ˜› Mampir ke situ lagi, tapi mereka tidur πŸ˜›

Wes, sop kan yang penting banyakin bawang putih kan?

20131015_sooop

Bismillah aja, ngundang tetangga daripada ditagih makan-makan anniversary. Terharu waktu masku bilang bisalah dijual di kantor. Haha.. Makasih ya tetangga mau makan hasil percobaan saya πŸ˜› Dibawain donat pun πŸ˜€

Tetangga pulang, langsung beres-beres dan AKU nyetrikaaa. Hahaha… *aku nya penting dicapslock

Yeyeye, liburan selesai! Mata juga masih mata panda. Karenaaa? Yang tugasnya nyetrika, liburannya malah nambah, malah ditunda terus, malah jadi g nyetrikaaaa! *kabuuur sebelum dijitak Masku πŸ˜›

Mudik 2013 #6 – Idul Fitri 1434H

Bangun subuh banget dan langsung mandi. Daripada buru-buru kan? Udah jauh-jauh hari berdoa sama Allah, pengen ngerasain sholat Ied tahun ini, tapi kalo doanya begitu, risikonya deg-degan karena berarti siklus bulanan telat πŸ˜› Dan dikabulkan, sampe pagi Ied itu aku masih bisa sholat. Hutang puasa cuma nambah 2 hari (merem sama hutang puasa karena melahirkan 2 kali :P) Mandi duluan, tapi selesai dandan terakhir. Nama pun ibu-ibu, urusannya banyak πŸ˜› Berangkat ke lapangan, di depan SMPnya si Mas. Alhamdulillah g telat πŸ˜€

Terharu bisa sholat di lapangan rumput lagi! *cetek πŸ˜›

Tapi, apakah jadi bisa sholat? Memang manusia berencana, Allah yang menentukan. Kirana ternyata ngantuk, jadi rewel. Minta mimik, g lepas-lepas. Ya sudahlah, harus ikhlas cuma ngeliat aja πŸ˜› Pas liat yang sholat, liat Kirana yang lagi mimik, tiba-tiba mau nangis. Ramadhan beneran udah pergi ya? Semoga Allah ngasih kesempatan buat ketemu lagi dengan keimanan yang bertambah besar. Amiiiin. Terus inget keluarga di Palembang juga. Tapi ini kan fase kehidupan ya? Meski sedih, ada hal-hal yang memang harus dijalani. Alhamdulillah, inget itu bikin g nangis πŸ™‚

20130808_Lebaran1434H (1)

20130808_Lebaran1434H (2)

20130808_Lebaran1434H (3)

Abis sholat, salam-salaman di lapangan situ. Langsung pulang ke rumah. Aku bawel minta ada foto keluarga! πŸ˜› Panas g jadi halangan πŸ˜› Tapi g ada foto berempat yang cukup oke πŸ™ Setelah itu nyicil keliling ke rumah Saudara Bapak yang di deket-deket rumah aja. Sambil nelponin ayah ibu, tapi sinyal di sana suka ilang-ilangan πŸ™ Pas aku nelpon, ayah g angkat. Pas ayah nelpon, aku lg g di deket hp. Jam 11an baru bisa ngerengek ke ayah “Ayah niih kemana? Lupa apa punya anak satu di sini?” Eaaaaa… πŸ˜›

20130808_Lebaran1434H (4)

20130808_Lebaran1434H (5)

Terus makan bakso andalan Mamak sebelum rumah rame didatengin tetangga πŸ™‚ Udah agak lowong, Mamak Bapak nunggu rumah, kami berempat plus adek naik motor keliling rumah Saudara yang udah sepuh. Fiuuuh, keliling kampung kalo di Lampung sini beneran keliling. Hampir semua keluarga πŸ˜› Untung Kirana udah satu tahun, jadi bisa banyak dapet bonus πŸ˜› Kakak mah tetep main! πŸ˜€ Pas keliling, aku terharu, masku yang tau aku pengen nastar, tiap masuk ke rumah Saudara dan liat nastar, langsung ambilin buat aku! πŸ˜› Jam 2an kami udah di rumah lagi. Ngelonin Kirana dan ikut ketiduran πŸ˜› Β dan mulai beres-beres yang bisa aku beresin. Sorenya siap-siap lagi, keluarga Mamak kumpul di rumah Mbok. Di situ dipasang proyektor, isinya foto-foto keluarga.Yang tentu saja foto kami g ada πŸ˜› Paling foto si Mas, pas lebaran tahun lalu pulang ke Lampung sendiri πŸ˜› Setelah itu bagi-bagi uang! πŸ˜€

Abis dari rumah Mbok, masih mampir ke beberapa rumah. Tapi aku cuma turun di satu rumah aja, soalnya Kirana udah ngantuk berat. Jam 1/2 10 lewat baru sampe rumah lagi. Langsung packing-packing. Malam itu ditutup dengan makan bakso bikinan Mamak lagi. Sengaja ditinggalin Mamak buat kami :’)

20130808_Lebaran1434H (6)

20130808_Lebaran1434H (7)

20130808_Lebaran1434H (8)

Β Tambahan muatan : 3 pohon bibit daun cincau dan kue kering dari Mamak Bapak buat Ayah Ibu, sama sepeda baru kakak! Sesaaaaak πŸ˜€

9 November 2012

Selamat Ulang Tahun ke-26 suami galak kesayanganku. Dirayakan dengan berangkat telat 20 menit dari rumah, dan jalanan udah macet banget, dan baru sampe di kantor setelah nganter anak-anak dulu ke TPA hampir jam 11! Haha..rekor telat πŸ˜› Semoga bisa jadi iman yang lebih baik dan lebih baik lagi untuk kami yaa. Kami sayaaaaang banget sama ayah πŸ™‚

B-day boy yang g mau difoto πŸ˜›

 

Selamat ulang tahun ke-3 juga untuk www.ourlittlekingdom.com. Rumah kedua kami πŸ™‚ Semoga lebih banyak kisah indah dan pelajaran yang bisa dibagi di sini πŸ™‚

Dan Selamat berhijab yang ke-8 tahun buat aku. Semoga bisa jadi muslimah yang lebih baik dan lebih baik lagi.

Amiiiiiiiiiiiiiiiiiin πŸ˜€

3rd Wedding Anniversary

9 Oktober 2012! Selamat Ulang Tahun Pernikahan ke-3 buat kami! πŸ™‚

Β 

Sudah 3 tahun berlalu dari lamaran dan akad nikah. Kalo baca ulang ceritanya, liat fotonya, atau nonton videonya, masih aja bisa bikin hati ini menghangat, mata berkaca-kaca karena bahagia. Dari kontrakan, sekarang udah di rumah sendiri. Dari cuma berdua, sekarang udah berempat.Β  Alhamdulillah, 1 tahun, 2 tahun, sekarang udah 3 tahun! πŸ˜€ 3 tahun yang masih aja ada air mata dan amarahnya. Tapi alhamdulillah masih jauuuh lebih banyak senyum dan tawanya πŸ˜€

Β 

Terima kasih untuk 3 tahun ini ya suamiku. Terima kasih untuk hal-hal kecil yang kamu lakukan yang bikin sampai detik ini masih ada kupu-kupu yang rasanya terbang di perut ini. Yaah, sudah dalam tahap mulai menerima kalo kamu itu pribadi yang cuek pun tak romantis πŸ˜› Terima kasih untuk menjadi partner mengasuh anak-anak ini. Terima kasih untuk mau sama-sama belajar menjadi orangtua yang baik. Sungguh terharu waktu kamu mau ikut seminar sendiri pas aku sedang cuti hamil πŸ™‚ Terima kasih untuk sayang kamu yang begitu besar ke anak-anak kita. I love U. I Love U. I Love U :*

Β 

Maaf untuk semua hal yang bikin kamu marah atau sedih. Istrimu ini memang cuma manusia biasa, yang kadang g ngerti harus apa dan bagaimana πŸ™‚ Insya Allah akan terus belajar untuk menjadi ibu dan istri yang akan sangat kalian banggakan nanti.

Β 

Baru 3 tahun, insya Allah jalan ke depan masih panjang. Semoga rasa sayang dan cinta ini akan bertambah kuat. Semoga ikatan ini akan selalu membuat kita saling mendukung untuk kehidupan yang lebih baik. Mimpi dan cita-cita masih banyak. Perjuangan juga masih banyak. Pelan-pelan berusaha diwujudkan. Yang penting tangan kita masih saling menggenggam. Semoga kamu bisa selalu menjadi imam yang lebih baik untuk keluarga kita. Amiiin πŸ™‚

Β 

Selamat ulang tahun yang ke-3 buat kita. I love U to the bones πŸ™‚

Β 

P.S : Makasiih early gift-nya πŸ˜›

Β 

Aqiqah Kirana & Syukuran Khitan Akhtar

Β 

Sebenernya pengen praktis, pesen kambing aqiqah sekaligus dimasakin, terus langsung bagiin nasi kotak. Dananya juga cuma cukup buat yang begitu juga sih yaa πŸ˜› Tapi, ayah ibu yang seneeeng banget kalo ada ‘keramaian’ di rumah itu tentu saja sedih. Alesannya, masak kakaknya dulu ada acara, adeknya g. Hahaha, ya dulu kan juga yang bikin acara itu ayah ibu, kami emang cuma nyediain dana buat aqiqah πŸ˜› Yo wes, kami ikut aja deh kalo kakek nenek pengen ‘ngerame-ramein’ cucu keduanya ini. Sekalian syukuran khitanan Akhtar juga jadinya πŸ™‚

Β 

Acaranya seperti biasa aja, baca alquran, sambutan, terus tasmiyah alias peresmian nama. Rambut Kirana g dicukur karena emang udah dicukur pas 7 hari. Sebelumnya dibacain barzanji juga sambil Kirana yang digendong masku dikelilingi ke tamu yang ada di rumah. Akhtar ikut aja loh, buntutin ayahnya πŸ˜› Paling seru emang pas rebut-rebutan bendera-benderaan yang ada uang kecilnya itu. Hihi..

Β 

Β 

Alhamdulillah yang dateng banyak. Berarti yang mengaminkan supaya Akhtar jadi anak soleh dan Kirana jadi anak sholehah juga banyak. Aku terharuuu. Makasih ayah ibu untuk acara ini, Akhtar sama Kirana jadi banyak dapet doa baik dan kado πŸ™‚ Makasih Nia, Lia, Uli, Nisa yang jagain meja tamu dan Akhtar yang lari kesana-kemari. Makasih Imam yang dadakan jadi seksi dokumentasi. Makasih semuaaa yang bantuin ibu masak. Makasih semua yang bantuin nyiapin rumah. Makasih juga Bapak, Mamak, Mbok, dan Adek yang udah jauh-jauh datang dari Lampung πŸ™‚

Β 

Selesai ceramah, tamunya langsung makan-makan. Kami sibuk nyalamin tamu. Terus aku sibuk sendiri nyelesaiin packing, soalnya mau pulang ke Serpong. Terus mulai deh sesi mellow. Ada tante yang tiba-tiba meluk aku dari belakang sambil bilang “Takut rindu, pasti lama ya g pulang lagi”. Yang lain matanya berkaca-kaca liat aku packing, dan kamarku yang mulai mengosong. Yang lain nangis “sedih makcik denger orang-orang bilang anak-anak ini besarnya di jalan”. Paling sedih liat ibu yang berusaha g nangis, tapi akhirnya nangis juga. Dan liat foto ini, rasanya patah hati πŸ™

Β 

Β 

Dan yak, mau ngaku, kalo aku nangis aja dong di kamar mandi dengan alibi mau wudhu! πŸ™ Sudahlahh, kalo g cepet ‘kabur’ dari rumah, air mata pasti udah berderai-derai deh πŸ™ Ntar deh ya, kalo udah bisa move onΒ  baru upload foto yang lebih banyak πŸ˜› Alhamdulillah acaranya lancar. Tapi mesti deh gini, kalo ada acara, karena semua sibuk, jadi suka lupa foto sekeluarga lengkap πŸ™

Β 

Semoga apa yang dimulai dengan baik ini akan selalu baik sampai akhir. Kami semua sayang kalian, anak-anak πŸ™‚

Β 

Β 

Β 

Kami, yang berbahagia πŸ˜€

Β 

Happy 2nd Birthday, Akhtar

27 Agustus 2012! My little man is turning two! πŸ™‚

Tahun ini, di hari ulang tahunnya, Akhtar lg jauh-jauh sama ayahnya. Gpp, yang penting doanya kan? Nah, kalo tahun lalu, foto sama kue ulang tahunnya lewat beberapa hari dari tanggal ultah, tahun ini dimajuin, biar ada ayahnya πŸ™‚ Bukan kue ulang tahun juga siiih, sama kayak tahun lalu, kebetulan ayah ibu emang selalu dapet kiriman black forest kalo mau lebaran. Tinggal nambahin lilin aja πŸ˜› Abis foto, kebetulan pas keluarga banyak yang dateng, ya udah, dipotong, makan rame-rame sambil liat hasil jepretan Masku di lebaran pertama yang didisplay ayah ke tivi. G dipajang ya foto rame-ramenya, soalnya ada beberapa keluarga yang lagi buka jilbab πŸ˜›

Sengaja postingnya malem, Akhtar kan emang lahirnya malem. 21.13 WIB πŸ™‚ Tapi jadi malem banget gini karena wifi di rumah lagi sensi sama aku, 3 kali postingan sebelum ini gagal πŸ™ Hari ini biasa aja sih. Bocahnya cuma senyum kalo dikasih selamat, terus membeo aja ngomong “Atay ulang taun” kalo ditanya keberapa “Atu..uwa..iga..empat” Yaaah, malah ngitung! πŸ˜› Sempet pergi sore tadi, buat nitipin ASIP buat Kirana ke temen yang mau berangkat ke Jakarta. Alhamdulillah sudah sampai dengan selamat di freezer rumah Serpong πŸ™‚ Terus nganter perlengkapan Dek Ia ke asrama, dan mampir ke rumah pakcik Opek numpang sholat. Di jalan, Akhtar tidur di pangkuan aku sampe sekarang πŸ˜€ Emang ya, mana ngerti mereka tentang ulang tahun itu apa πŸ˜›

27082012_2ndBdayAkhtar

27082012_2ndBdayAkhtar-

27082012_2ndBdayAkhtar---

Β Birthday boy :), Girang, ketemu mainan baru “Iup Kue” πŸ˜›

Selamat ulang tahun yang kedua ya, Akhtar sayang. Semoga selalu bahagia. Semoga kamu tumbuh menjadi laki-laki yang baik, kuat, bertanggung jawab, dan penyayang. Semoga selalu diberi Allah keteguhan hati untuk selalu memilih jalan yang benar. Semoga selalu sayang ayah, bunda, Kirana, dan semua keluarga yang sayang banget juga sama kamu, ya nak? Buat kami terus bangga sama kamu πŸ™‚

Tumbuhlah besar, janganlah ragu, tinjulah congkaknya dunia. Doa kami di nadimu πŸ™‚

Happy Birthday! πŸ˜€

Love you in every single breath πŸ™‚

Cerita Lebaran

Mumpung Lebaran belum lewat seminggu, mau cerita dulu sedikit tentang lebaran tahun ini πŸ™‚

Β 

Masku udah berangkat dari Serpong sejak Sabtu seminggu sebelum lebaran, solo driving! Abis, harga tiket kayak terbaaaang! Sempet ada trouble di jalan, jadi nginep di rumah sodara dulu di Bandar Lampung. Minggu pagi lanjut ke Gantiwarno, rumah mamak bapak. Selasa subuh baru lanjut jalan ke Palembang. Jam 14.30 udah sampe rumah, bawa banyak titipin, termasuk dispo diskonan! Hehehe, yah, tapi cabe titipan ibu, yang emang lebih pedes sih di Serpong itu, malah tinggal di rumah mamak πŸ˜›

Β 

Lebaran pertama, seperti biasa rutenya. Ke rumah mbah, ibunya ibu, baru lanjut ke desanya ayah. Bayi 26 hari juga ikut dong. Pake dress yang udah dibeli dari jauh-jauh hari! Haaah, ternyata udah selutut! πŸ˜› Di rumah mbah heboh foto-foto karena si mas bawa kamera. Semua bikin foto keluarga masing-masing! Tahun ini lumayan lengkap, ibuku kan 8 bersaudara. Cuma adek ibu yang di Batam yang g pulang sama satu lagi lebaran di tempat istri. Bikin foto keluarga, yang tentu saja heboh karena didominasi anak kecil πŸ˜› Sayang, masku cuma bawa lensa fixed, jadi foto keluarga besar cuma ngandelin poket πŸ™‚ Sayang lagi, sampe masku pulang ke Lampung Kamis pagi, malah g sempet-sempet mau foto keluarga sendiri πŸ™ Di rumah Nenek, g foto-foto karena Nenek lagi ikut Lebaran di Pagaralam, ikut salah satu sodara ayah.

Β 

Lebaran kedua, seperti biasa juga, waktunya silaturahmi sama tetangga di blok ini. Tahun ini heboh yaaaa karena Akhtar udah bisa minta makan minum ini itu. Bisa kesana-kemari. Fiuh, lap keringet! πŸ˜› Lebaran ketiga, jalan berempat ke rumah temen kami yang calon pengantin. Mampir juga di rumah Pakcik Opek. Hahahaha, pake acara muter-muter puuun πŸ˜› Lebaran keempat, ikut ayah ke rumah atasannya di Inderalaya sana. Mampir ke rumah temen ayah. Pulangnya ke rumah mbah lagi, Makcik Eva mau nyicipin soto jualannya yang heboh di tempatnya sana. Makasih makciiik, semoga rejekinya lancar πŸ˜€ Pulang ke rumah, Kirana muntah! Capek ya kamu nak 4 hari jalan terus πŸ™ Besoknya rencananya mau anter ayah foto di Ampera, tapi karena Kirana capek, yang nganter cuma ayah, ibu, Lia sama AKhtar aja. LDR dimulai lagi πŸ™ Kamis berangkat dari Palembang ke Gantiwarno sampe Minggu pagi, baru lanjut ke Jakarta.

Β 

Nah, sekarang saatnya majang foto! πŸ˜€

Hoah, lebaran itu emang tentang berkumpul bersama keluarga ya πŸ™‚ I will miss them so much, mungkin baru 2 tahun lagi bisa ikut ngumpul gini. Karena tahun depan, insya Allah lebaran pertama di Lampung, berdoa aja semoga pas kami ke Palembang, masih banyak yang belum pulang ke rumah masing-masing.

Β 

Satu yang bikin hatiku sangat hangat, semua, dari yang tua sampai yang kecil sangat sayang sama Akhtar dan Kirana, padahal ketemu aja jaraaang sekali. Om dan Tante kecil yang bahkan ada yang masih balita, hampir selalu ngalah dan jagain Akhtar main. Akhtar udah kayak bos geng πŸ˜› Ke Kirana juga gitu, pas bobo, banyak banget om dan tante kecilnya yang ngerubungin, rebutan mau jagain. Aaaaaaah, inget ini, mataku jadi berkaca-kaca. That’s what I called Family. Walo jauh di mata, walo g sering ketemu, ada yang mengikat kami semua di hati. I love them. And already miss them πŸ™‚

Β 

Satu doaku, semoga keluarga ini akan selalu sehati, saling menyayangi, dan g akan tercerai berai karena masalah duniawi. Amiiiiiiin πŸ™‚