Letter for Bebe

Bebe sayang,

Hari ini hari ke 15 bunda di Palembang. Bebe udah 38 minggu 5 hari di perut bunda, dan berarti 9 hari menuju hari kelahiran kamu. Huhu, bunda udah g sabar ketemu bebe, apalagi ayah lagi ada di Palembang sekarang πŸ™‚

Masih inget banget gimana senengnya bunda waktu liat garis merah muda yang tipiiiiis banget di test pack di pagi tanggal 22 Desember 2009 dan gimana ekspresi ayah waktu bunda tunjukin β€œiyaa ituuu” sambil meluk bunda. Bunda masih nyimpen 3 test pack dengan 2 strip itu πŸ™‚Β  Tapi bunda sama ayah masih harap-harap cemas sampe nanti periksa ke dokter. Sejak hari itu, bunda sama ayah manggil kamu β€˜bebe’ yang artinya sayang πŸ™‚

Beberapa hari kemudian, bunda sm ayah mudik ke Lampung. Mungkin karena kecape’an, di hari ke-2 di sana, tiba-tiba ada flek. Huwaaaa, bunda langsung manggil ayah β€œMaaas, ky g bener jaga bebenya atau ky cuma ngayal aja klo hamil?” sambil nahan nangis takut bikin keluarga di Lampung cemas. Ayah yang sama g taunya sama bunda cuma meluk bunda, erat banget. Akhirnya karena bingung harus gimana, terpaksa bilang juga ke Eyang Kakung sama Eyang Putri dan langsung dianter ke tante bidan terdekat yang ujung-ujungnya nyaranin ke AMC Lampung aja biar bisa di-USG di Metro. Setelah nunggu hampir 4 jam di antara rasa takut dan sangat berharap, akhirnya pak dokter (yang agak nyebelin cara ngomongnya) bilang emang bunda hamil, walo belum bisa dipastikan akan berkembang atau g karena usia kamu yang masih muda banget. Jam Β½ 11 malem, di motor, ayah megangin tangan bunda hampir di sepanjang jalan dan bilang β€œKy, beneran ada bebenyaaaa” dengan intonasi suara yang bunda masih inget banget sampe sekarang. Bayangin be, kamu yang waktu itu cuma kantung janin yang bahkan masih berupa titik bisa bikin panik, takut dan tentu saja sangat bahagiaaa banyak orang, terutama bunda sm ayah. Welcome to mommy, lovely bebe πŸ™‚

Minggu depannya, bunda periksa lagi di Jakarta sama Dr. Ony, yaah, walaupun dokternya bilang hal yang sama kayak dokter di Lampung, tapi bunda sama ayah jadi jauh lebih optimis, karena cara penyampaiannya yang enak didenger. Bunda dikasih obat penguat dan disuruh konsultasi 2 minggu dari situ. 2 minggu yang terasa sangat lama dan menegangkan. Alhamdulillah, di konsultasi berikutnya, Dr. Ony memastikan kalo kamu berkembang baik πŸ™‚

Setelah tau hamil itu, bunda semakin sering nyari informasi tentang kehamilan. Baca buku, browsing di internet, konsultasi sama Nenek di Palembang, sampe nanya-nanya ke temen-temen bunda yang sedang dan pernah hamil. Kadang bunda emang dapet ilmu, tapi kadang juga malah bikin bunda khawatir yang berlebihan. Hehe, maklum lah nak, kamu anak pertama bunda sama ayah. Bunda takut salah langkah yang bikin kamu g tumbuh sempurna. Bunda takut g bisa ngasih yang terbaik buat bekal kamu nanti πŸ™‚ Ayah? Hehe,walo masih suka marahin bunda, bunda juga ngerasa ayah jadi lebih perhatian sama bunda. Karena ada jagoan tersayangnya di perut bunda ini πŸ™‚

Minggu demi minggu, bulan demi bulan, yang selalu bunda tungguin adalah saat konsultasi ke dokter buat liat kamu, nak. Dan subhanallah, setelah sebelumnya sudah sangat terharu waktu denger detak jantung kamu setiap konsultasi, waktu usia kamu 3 bulan, bunda sm ayah udah bisa ngeliat kamu dalam wujud bayi yang sangaaat mungil. Bayangin, cuma ngeliat kamu di layar hitam putih itu aja, bunda sama ayah udah senyum-senyum g jelas trus, apalagi pas kamu udah mulai berani nyolek, nendang, nyikut bunda dari dalem perut sana. Bener-bener bikin bunda kadang jadi kayak orang gila senyum-senyum sendiri. Hehe, ayah sempet kamu bikin manyun nak waktu kamu nolak ngerespon pas ayah yang megang perut bunda. Tapi lama-lama, kamu udah ngenalin suara ayah yang sering ngajak ngobrol, bacain quran sm cerita dan akhirnya jadi berani nendangin ayah juga. Dan sejak itu, ayah g pernah absen nyium perut bunda πŸ™‚

G kerasa, sekarang bunda tinggal nunggu tanda-tanda kelahiran kamu. Tinggal nunggu Allah bilang β€œLets Go!!” Hehe, daaaan kamu tau be, 2 minggu terakhir ini jadi saat paling mendebarkan dalam hidup bunda. Bunda pengen cepet ketemu kamu, nak. Iya siy, kadang bunda tiba-tiba jadi cemen lagi, bunda kan takut banget sama darah, luka, dan temen-temennya itu. Tapi rasa pengen cepet ketemu kamu ngalahin itu. Allah pasti bantu kita, bebe juga pinter kan ya nak cari jalan lahirnya? Kita sama-sama berjuang saat waktunya tiba nanti. Insya Allah, ayah juga akan selalu dukung kita, dimana pun ayah saat itu πŸ™‚

Be, bunda yakin bunda akan sangat merindukan saat-saat hamil ini. Terima kasih ya nak untuk jadi anak yang g nyusahin bunda selama hamil kamu. Terima kasih juga kamu udah jadi anak yang kuat, yang kuat bunda ajakin naik ke Gunung Bromo pas masih hamil 3 bulan, yang kuat bolak-balik naik pesawat, yang kuat pas bunda jatuh dari motor pas 8 bulan hamil. Terima kasih kamu udah bikin mata bunda semakin terbuka kalo banyaaak banget yang sayang sama kita.

Bunda juga minta maaf kalo bunda masih suka makan sembarangan, suka lupa minum air putih yang bikin air ketuban bunda cuma cukup aja, suka sengajain lupa makan vitamin dari dokter kalo udah bosen banget. Bunda juga minta maaf kalo kadang bunda masih suka lupa kalo kamu ngerasain semua yang bunda rasain, bunda masih suka mellow yang bikin kamu ikut sedih juga di dalam sana. Bunda kan cuma manusia biasa, be πŸ˜›

Be, bunda sayaaaaang banget sama kamu, bahkan sebelum kamu lahir. Semoga kamu nanti sayang banget sama bunda juga yaaa? Jadi anak sholeh yang bisa mendoakan orantuanya. Bunda cuma minta itu, bebe sayang πŸ™‚

Sekarang, ayo kita sama-sama doa sama Allah, semoga semuanya terus dilancarkan sampe hari persalinan tiba πŸ™‚

Bismillaaah….

Talk to My Belly

Kalo di Jakarta, aku udah biasa banget denger β€˜percakapan’ Maskuw yang rutin sejenis ini:

β€œBebeeee, anak ayah, anak bunda, anak sholeh, anak pinter, anak ganteng, lagiii apa? Bebe udah tambah gede bloom? Udah dikasih bunda mam bloom?”

Yang kayak bebe beneran udah gede kayak ini :

β€œBebe, ayah mau pergi tugas dulu, ayah tinggal ya 2 hari. Bebe jagain bundanya yaa. Jangan nakal yaa. Jangan macem-macem yaaaaa!”

Β 

Atau ngadu gini :

β€œBebeee, bebe pusing ya denger bundanya ngoceh terus? Iyaa, bunda tuh emang cerewet, nanti kalo udah gede, kalo bunda cerewet gini, kita tinggal pergi aja yaaaa?”

Bahkan yang sedikit menghina seperti ini :


β€œBebeee kesempitan g di dalem, kegencet lemak bunda?
” πŸ˜›

Dan itu semua pasti posenya sambil nyium perut melendung ini πŸ˜€

Β 

———-

Β 

Naaaah, kirain di Palembang ini, si bebe bakalan cuma diajak ngobrol sm aku, ternyataaaa β€˜percakapan’ dengan bebe bisa lebih tak terduga lagi πŸ˜› Biasanya muncul dari mulut dua adekku. Nia dan Lia. Misalnyaaa yang gini :

Β 

β€œBe, bebe mandiiii dong, udah hampir 9 bulan g mandi kan? Pasti bauuuu!” πŸ˜›

Lia : β€œBe, keluar lah be. Eeeeeh, tapi jangan hari Selasa, Kamis, Sabtu. Ada leees”
Nia : β€œJangan Selasa, ada kuliah!”
*Haha, bebe pusiiiing yaaa banyak request giniii? πŸ˜›

Dan bebe pasti malu setiap dua orang itu pulang kuliah, sekolah atau kursus
β€œNaaaaah, si bebe niy blom lahir jugaaaa!” πŸ˜›
Owalaaah, kalo gini kan smakin g sabar nunggu tanda-tanda lahiran itu dateng πŸ˜›

———————-

Β 

I’m absolutely sure that I will miss this every single moment! See people whom I love speaking with my belly with love. Kayak yang bebe bener-bener udah ada. It’s so PRECIOUS πŸ™‚

Salam dari Palembang!

Yaaa..ini udah hari ke-5 di Palembang! Hari Jumat lalu udah pamit-pamitan sama orang kantor, udah nurun-nurunin kerjaan yang kepending (karena emang masih nunggu data dari pihak lain), daaan udah nyelesaiin final test di LBI UI! Horeee, ibu hamil ini dapet keringanan boleh ujian lisan juga di hari ujian tertulis biar bisa pulang tepat waktu! πŸ˜€ Pulang kursus, ngerapihin rumah yang mau ditinggal lama, begadang judulnya, takut g kebangun juga karena milih pesawat yang jam 6.30 pagi.

Berangkat dari rumah jam 4 lewat 15an, bawa bebe’s stuff dan satu koper kecil bajuku. Bingung euy mau bawa baju apa, soalnya gtw nanti gimana penampakanku setelah melahirkan πŸ˜› Selain itu, aku juga bawa breastpump harmony lengkap plus 4 botol medela yang dari cooler bag buat latihan pumping aja siy, soalnya setelah dipikir-pikir kalo mulai nyetok ASIP dari Palembang akan susah, susah tempat penyimpanannya (karena kulkas di rumah kan pasti penuh sama belanjaan ibuku, apalagi kalo lebaran nanti! :P), susah juga bawanya ke Jakarta (karena pulang ke Jakarta nanti rencananya mau naik mobil dan singgah dulu di Lampung). Bismillah aja, insya Allah kalo positive thinking dan terus berusaha, Allah akan selalu ngasih jalan dan kemudahan. Amiiiin πŸ˜€ *loooh, kok jadi ngomongin ASIP πŸ˜›

Truuus, sama abang ojek dicariin taksi. Sampe bandara jam 5. Daaaan, antri banget sodarah-sodarah! G kebayang euy gimana klo berangkat satu hari sebelumnya pas bandara (katanya) udah kayak pasar akibat mati listrik yang cuma 1,7 detik itu! Sebelnyaaa, masih aja buwanyaaaaak yang susah banget antri! Fuiiih, bikin esmosi! Sekitar Β½ jam, akhirnya bisa masuk dan antri lagi buat check-in. Nah, di situ ditanyain mas penjaganya, aku hamil berapa bulan, trus ditanyain juga bawa surat dokter g, trus dibikinin surat pernyataan yang harus ditandatangani. Harusnya siy pake materai, tapi karena rieweuh dan penumpang masih banyak yang antri, aku cuma tandatangan aja! Horeee, Alhamdulillah g disusahin πŸ˜€ Ibu hamil melenggang dengan manis πŸ™‚

Trus ke ruang tunggu, gantian solat subuh sm Maskuw, nunggu bentar, langsung disuruh naik pesawat! Yaaaay, klo penerbangan pagi emang jaraaang banget delay! Sepanjang perjalanan, maskuw g berenti ngingetin buat nafas! Haha, emang aku g nafas apa? Soalnya menurut Dr. Bob, yang menentukan ibu hamil itu boleh g naik pesawat adalah kadar hemoglobinnya karena berhubungan sama aliran oksigen ke bayi. Kalo rendah, nanti bayinya kekurangan oksigen, itu yang berisiko sampe ke kematian bayi. Amit-amiiit. Jadilah sepanjang jalan itu, aku udah kayak ikan maskoki, tarik nafas lewat hidung, buang lewat mulut teruuuus! Hihi, jadi inget senam hamil πŸ˜› Alhamdulillah, bebe aktiiif, g mau bikin ayah bundanya khawatir ya kamu naaak? πŸ˜€ Β½ 8 lewat dikit landing. Alhamdulillah lancaaaar jaya! πŸ˜€ Tuh kaaan, klo positive thinking, udah nanya sama ahlinya, sisanya tinggal pasrah. Allah pasti ngasih yang terbaik. Pas terbang kemarin, usia kehamilan 36w5d πŸ™‚

And here I am, udah settle di Palembang, perlengkapan bebe udah disusun, baju bebe udah dicuci semuaa! Tinggal masukin perlengkapan ke tas yang mau dibawa ke Rumas Sakit! Woaaaah, aura bayinya udah berasa banget! πŸ˜€ Maskuw cuma nemenin sampe Minggu kemarin di sini karena harus kerja. Rencananya kalo udah ada tanda-tanda mau ngelahirin, maskuw akan secepet mungkin ke Bandara, cari tiket langsung di sana, dan langsung meluncur ke Palembang. Kalo kekejer sebelum aku melahirkan Alhamdulillah banget, tapi kalo g, bebe udah dipesenin ayahnya biar keluar aja kalo udah mau keluar, jangan bikin bundanya sakit lama-lama πŸ™‚ Insya Allah udah ikhlas πŸ˜€

Hari pertama pisah Senin kemarin, tepat 10 bulanan aku dan Maskuw! Happy 10th Monthsary, Us! Jauh di Mata, Dekat di Hati! πŸ˜€ Sedih juga siy, puasa pertama sebagai suami istri sama aja kayak pacaran dulu, Cuma bisa bangunin saur lewat telpon πŸ™ Untuk taon ini, aku milih g puasa, kalo kuat insya Allah kuat, soalnya cuma di rumah aja. Tapi mikir lagi, apa bener asupan gizi ke bebe bener-bener bisa sama kayak klo g puasa. Ini bulan terakhirnya bebe di perut, tinggal sebentar lagi jaga bayi ini di perut. Harus super ekstra jaga bebe! Suami juga udah ngijinin g puasa. Allah pun memberi kemudahan yang sangat jelas dalam Alquran πŸ™‚ Insya Allah masih banyak amalan lain yang bisa dilakuin untuk mengisi bulan Ramadhan ini. Iya kaaan? πŸ˜€ Selamat puasa yaaa! Maaf lahir batiiin πŸ˜€

Wuuuuff, ternyata nungguin tanda-tanda lahiran itu lebih bikin deg-degan daripada nungguin hari akad nikah dateng! Hahaha..

Β 

Update :

Tadi sempet ke Pasar 16, beli kasurnya bebe. Baby Scot yang bisa dilipet. Truuus dikadoin neneknya selimut topi warna merah! Makasiiiy neneeek πŸ˜€ Truuuus, ke RSIA Marissa, tadi diperiksanya sama bidan Neli, alhamdulillah masih baguuuus semuaa, dan BB bebe udah naik lagi jadi 3 kg! Hehe, lucu deeh liat sang kakek siaga (baca : ayahku) melototin mesin USG dan khusuk banget dengerin bidannya. Bebeeee, bunda g sabar ketemu kamuuuu πŸ˜€

Bebe in 4D! Finally!

Horeeeeee…g terasa hari ini terakhir masuk kerja! Harusnya siy besok, tapi karena ada tugas keluar kantor, jadi hari ini terakhir di kantor πŸ˜€

Dan, tadi siang, dibela-belain ke Harmoni Obginozone Health Center (HOHC) demi memuaskan keinginan emak-emak centil yang banyak maunya ini. Hehe..Pertama tau tentang HOHC ini dari Mbak Kiki, waktu masih baru banget hamil. Waktu itu Mbakku itu pengen ke sana, tapi jauuuuuh dari Depok. Trus aku bookmark situs itu, berencana sekali-sekali periksa 4D iseng di sana, karenaaa harganya yang muraaaaah kebangetan dibanding USG 4D di tempat lain *eh, g cuma USG 4dnya aja yang murah, coba dicek ricek ya harganya πŸ™‚

Β 

Maskuw pas ditunjukin website itu pun bilang hayuk, tapi untuk periksa rutin tetep harus ke Dr. Ony (ya gitu deeh kalo udah terlanjur sukaa πŸ˜€ ). Waktu berlalu, nungguin 28 minggu biar hasil USG-nya maksimal. Tapi malah g sempet-sempet πŸ˜› Yang nyobain duluan malahan Jeng Endah πŸ˜€ Sempet udah g kepengen lagi USG 4D setelah tau posisi bebe udah sujud ke bawah sejak 30w, tapi tiba-tiba terpikir lucu juga kali ya klo dapet kaki kecilnya dan yaaa, udah bisa ditebak donk aku ngerengek-rengek minta dianterin ke Dr. Bob sama maskuw. Lagian, siapa yang tau kapan aku hamil lagiii? Hahahaha..*selaluu pake alesan itu πŸ˜€

Β 

Jadilah, tadi siang disempet-sempetin ke sana, nelpon dulu, katanya kosong. Trus nyari-nyari plus banyak tanya-tanya. Udah g kaget liat kliniknya karena udah baca dari reviewnya Endah. Tapi tetep ya agak bingung pas di lantai 1 g ada orang. Ternyata kliniknya di lantai 2! Daaaan, udah rame ajaaa! Aku harus nunggu 3 pasien, sekitar 1,5 jam πŸ™‚

Masuk ruang periksa, langsung disuruh naik ke tempat tidur buat USG, dan sang Dokter langsung nyerocos g usah puasa! Hahaha, ini juga g terlalu kaget, karena udah siap sama kecerewetan Dr. Bob itu! πŸ˜› Karena kalo puasa, DHA di otak bayi bisa terganggu katanya (kalo g salah). Trus langsung disambung dengan sedikit ceramah ttg fidyah! Hihi, dokter yang lucu πŸ˜›

Lumayan lama di-USGnya, sekitar 30 menit dengan diselingi banyak ilmu-ilmu baru tentang penyumbatan pembuluh darah, lilitan tali plasenta, batas normal bayi dilahirkan dll dll. Aku iya-iya ajaa, walo banyak jg yang g ngerti πŸ˜› Truus aku g ngerti, harusnya kan bebe 36w4d, tapi di hasil USGnya 38w1d! Weeeeew..udah masuk minggu aman buat melahirkan! Siaaap πŸ˜€

Daaaaan, suprisingly, bisa dapet dooonk mukanya bebe tersayaaaang! Horeeeeeeeee…ceritanya bebe lagi bobo, bantalan sama salah satu dari tangannya! gemeeeeeeees >___<

dan kaki kecilnya (diliat dari bawah yaa?)


daaaan bonus ‘monas’nya bebeee (dari bawah) Hahahaha *ayahnya girang, disensor yaa, bebenya maluuuu πŸ˜›

Seneeeeeeeeng bangeeeeet, rasanya kayak jatuh cinta lagiiii! G berenti-berenti ngeliatin hasil USG ituuu! πŸ˜€ tapi dikasih obat, soalnya ada sedikit penyumbatan pembuluh darah yang bikin makanan ke bebe g maksimal. Hiks.. Beratnya udah naik 100 gr jadi 2,8 kg. Udah masuk ke jalan lahir πŸ˜€ Ayoo naaaak, kita gendutin kamu sedikit lagiii, biar nenek seneng! πŸ˜›

Truuus, mampir sebentar ke Sriwijaya! Yaaay, tiket buat Sabtu udah di tangan. Bismillahirahmannirrahim.. semoga dimudaaaahkan, dilancarkan dan g ada masalah. Amiiiiiiiiin πŸ™‚

P.S. : I will try my best to make this blog keep update! Semogaa πŸ˜€

Β 

Capture Big Belly :D

Rencana

Sabtu :

Senam hamil, Mom & Baby Fair, Mamas pergi ke akad nikah Dede (temen seangkatan) Aku lanjut beres-beres baju.

Minggu :

Lanjut beres-beres baju, sore foto-foto di Monas πŸ˜›

Β 

Jadinya :

Sabtu :

Senam hamil, Mas Gandung (saudara Maskuw yang lagi diklat di Jakarta) main ke rumah sebelum pulang Minggu paginya, Mamas pergi ke akad nikah Dede (sama Mas Gandung :P)-lanjut jalan-jalan-karaokean-beli tiket di Gambir, pulang jam 11 malem! Baguuus! >__<Β  Aku lanjut beres-beres baju dan sukses ketiduran karena capek.

Minggu :

Mamas nganter Mas Gandung, Aku Lanjut beres-beres baju sementara Maskuw nyuci. Hoho, aku banget kalo udah beres-beres suka lupa waktu, jam 1/2 2 baru inget siap-siap mau ke Mom & Baby Fair, itupun setelah dicemberutin sama Maskuw πŸ˜› Jam 2 berangkat, pake acara salah ambil jalan yang mengakibatkan harus muteer sampe ke Slipi. Hehe, jam 1/2 4an baru sampe. Yeaaah, di sana cuma keliling-keliling, beli sesuai rencana diaper bag HDY, rencananya mau yang messager bag, tapi maskuw lebih suka yang ransel. Dengan pertimbangan akan lebih enak dibawa di kereta dan yang akan lebih sering bawa tas itu adalah Maskuw, aku nurut ajah. Sporty Daddy Backpack warna item! Di situ dapet lumayan, 205 ribu πŸ˜€ Trus nambahin bra menyusui yang pake kawat Lycra dari Sorella (dari 110 ribu, diskon 10%,). Lumayaaan lagiii. Dan terakhir nambahin clodi, kali ini nyoba coolababy 1 warna orange yang snap buat bebe di MetalMom (90 ribu) *oh iya, sekitar 2 mingguan lalu beli GG Moo sm Hippo di sini (diskon 15%, dikirim ke Palembang) :P* Sayang koko new bornya ternyata masih kegedean banget kayaknya klo dipake sama new born πŸ™ Udah gitu doank, trus makan minum aja. Sempet liat keluarga kecil istribawel, tapi maluu ndeketinnya. Hahahaha..Sholat ashar, pulang. Ternyata udah jam 5 πŸ™

Udah pesimis bisa foto karena udah kesorean, maskuw juga bilang nanti foto di rumah aja. Huhu, aku dari dulu pengen punya foto pas lagi hamil gede. Soalnya g tau kapan lagi hamil kan? πŸ˜› Tapi pengennya g gaya-gaya kebanyakan, pengen yang santai aja. Eh, pas di jalan keinget Taman Suropati, akhirnya menepilah di situ, udah jam 1/2 6 aja ituuu! Ya sudah, foto seadanya, ngejer sinar matahari. Dari yang malu jadi malu-maluin. Trus pake acara lari-lari juga karena cuma foto berdua πŸ˜›

n here are the result! Puaaaaas! Makasiiiy Mamas mau-maunya nurutin kyy πŸ˜€

Β 

Β 

not bad, huh? πŸ˜€

Bebe 35w4d

Hoooplaaa! Baruuu aja mengalami keberuntungan tingkat tinggi! Yaaaaay πŸ˜€

Β 

Pagi ini dimulai dengan g asik, lagi enak-enaknya nyerumput susu coklat nan hangat, tiba-tiba disuruh gantiin sekretarisΒ  Kepala Badan yang lagi prajab sekarang gara-gara yang harusnya gantiin pada kabur! Dziiiing. Yah, (dipaksa ber)nostalgia judulnya setelah 2 tahun lebih hengkang dari sana. Semuanya lancar. Tapi jam 3 tetep harus kabur sebentar buat daftar ulang ke Dr. Ony di RS Tambak. Huhu, sempet nelpon katanya kalo Jumat, mulainya jam 4, yang berartiii nomor antrian bisa diambil jam 2. Udah kebayang aja bakal pulang malem banget dari dokter. Dan g mungkin aku ngabur bentar jam 2 itu! πŸ™

Β 

Tapiiiiii, Allah emang baiiiik. Pas sampe sana, jam 3 lewat 15an, paaas liat Dr. Ony baru dateng. Trus aku daftar, dan daper nomor 13, ya sudahlah, kan emang udah pasrah, nunggu bentar buat ditimbang (naik 1,5kg! :P) dan ditensi (110/70, normal). Saat itu, susternya bilang aku jangan kemana-mana dulu, karenaaa Dr. Ony mau periksa siapa aja pasien yang udah ada sekarang, karena ternyata beliau dateng cepet karena mau ada operasi, dan sekarang masih nunggu dokter lain yang blom dateng. Lucky 13, I guess! Maskuw pas dikasih tau, langsung senyum-senyum muluuu! Lucky Us! πŸ˜€

Β 

G sampe 1 menit balik lagi ke kursi tunggu, dipanggil lah namaku! Horeeeeeee. Langsung ditanya apa kabarnya, keluhannya apa. Nyeri di perut bagian bawah itu wajar kok, karena bayi semakin gede dan semakin menekan ke bawah! Tuuuh kaaan, gpp πŸ™‚ Di-USG, bebe udah 2,7 (di mesin USG siy 2,8 lebih), Alhamdulillaaah, udah semakin gede! Gedenya di kepala!Β  Hahaha, semoga itu tandanya kamu pinteeer ya sayaaang πŸ˜€ Alhamdulillah posisinya masih sujud ke bawah, g berubah sejak minggu ke 30an itu (good boy! πŸ˜€ ), g ada lilitan, daaan jumlah air ketuban jadi jauuuh bertambah! Horeee, g sia-sia kejer setoran minum πŸ˜›

Truuus, minta surat ijin terbang minggu depan sama surat buat cuti daaaan aku minta foto doonk sm Dr. Ony, Soalnya terakhir periksa di sana. Sekalian pamit,Β  Dr. Ony minta kabarin kalo udah lahiran. Wooo, sudah semakiin dekaaaat. Bismillah, semoga semua lancar.

*mukaku leceeeek bangeeet, abis panas-panasan naik motor siang-siang. Huhuhu…

Have a nice weekend! πŸ˜€

Lucky Me

Hahahahahahahahahahahaha..senangnya siang iniiiii! Awalnya tadi ngomentarin status aa’ aka Mas Adya, senior ikrib di kantornya aku dan Maskuw πŸ˜€

Adya Asmara Muda mau beli roti tawar + margarine + mesis..
dingin-dingin laperrr…

minta kirimin ke ruangankuuu. Dan barusan beneran dianterin πŸ˜€ Dasar ibu hamil jaiiil, aku sekalian minta bikinin dooonk πŸ˜›

Β 

Makasiiiiy aaaaaa’, salam tendang dari Bebe. Hihi, kapan lagi bisa ‘ngerjain’ ginii? Kan minggu depan aku udah terakhir kerja sebelum cuti *nyengir lebar πŸ˜€

————–

Sadar g sadar, sejak hamil, banyaaaaak banget yang memperlakukan aku lebiiiiih lebiiiih baik dari biasanya *terharuuuu πŸ™‚ Alhamdulillah walo di awal banget tau hamil sempat ngalamin takutnya ngeflek gara-gara kecape’an, mual-mual nyebelin pas trimester awal, sakit cenut-cenut di gigi yang datang dan pergi, daaan sekarang suka nyeri di perut bagian bawah karena bebe udah beraaaat, aku g sampe yang jadi sebel hamil! Karenaaa, rasa bersyukur diberi kepercayaan menjaga bayi mungil di perut ini yang bergantung sekali sama aku ini jauuuh lebih gede. Bayi yang katanya ikut nyengir kalo bundanya seneng, ikut deg-degan kalo bundanya sedih, dan bahkan ikut takut kalo bundanya g tenang. Daaaan, aku yakin, g akan sama kalo g ada orang-orang di sekitar yang semendukung ini πŸ˜€

Β 

Thanks a bunch, dear all! *kiss kiss πŸ™‚

Jatuh dari Motor

Huwaaaa…tadinya mau posting tentang wikenku, tapi kemarin g sempet. Sekarang malah harus cerita tentang kejadian di pagi ini πŸ™

Β 

Tadi pagi melakukan aktivitas seperti biasa. Bangun, sholat, nyetrika, mandi, siap-siap ke kantor. Yang g biasa cuma maskuw yang tiba-tiba inisiatif bikin teh sendiri πŸ˜› Berangkat ke kantor juga g mepet-mepet banget, jadi di jalan juga g ngebut ngejer absen.

Β 

Tapi, pas lagi jalan santai ituuu, tiba-tiba ada motor yang mau ngambil jalur ke kanan. Mepet-mepet ke maskuw yang lagi lurus jalannya. Trus tau-tau stang motornya kayak saling mengkait gitu. Dan udah bisa ditebak! Jatuhlah motor kami! πŸ™ Aku yang udah pasrah aja pas motor itu jatuh, satu tangan megang mas yang kenceng, yang satu megang perut. Yang ada di pikiran cuma bebe, bebe, bebe. Pas udah bisa berdiri, aku juga cuma berkali-kali bilang β€œMamas, bebe gimanaa? Bebe g kenapa-kenapa kan ini?” Bener-bener g peduli lagi sama motor yang jatuh, sama mas yang mepet-mepet dan deketin buat minta maaf, sama bapak baik hati yang bantuin ngangkat motor Mas dan nenangin aku untuk segera periksa, sama luka di kaki yang g sengaja aku liat, sama kondisi Maskuw. Cuma kepikiran cepet naik motor lagi, periksain bebe di poliklinik kantor! Soalnya kalo ke RS Tambak, aku takut macet kalo pagi. Tapi aku bener-bener bilang ke diriku β€œG BOLEH NANGIS!!” Kalo aku positive thinking, bebe pasti gpp. Sedikit berbesar hati juga karena aku g ngerasain sakit di perut, g ada rembesan cairan apapun yang keluar dari bagian itu.

Β 

Dari galur menuju ke kantor. Udah hampir sampe kantor, baru inget ada RSPAD, langsung belok ke sana. Nungguin maskuw parkir motor, aku bersihin luka di masjid sana. Periiiih >___< Saat itu juga baru sadar kalo sambungan antara paha dan betis sakit dipake jalan. Trus langsung ke UGD dengan harapan langsung diperiksa. Tapi merasa sangat disepelekan waktu mas di loketnya bilang gini β€œTapi g ada darah kan ya bu? Tunggu aja di dalem” Hiks, trus nurutlah kami ini, kayak orang bego yang gtw harus kemana karena orang pada sibuk sendiri. Trus tiba-tiba ada mas-mas yang bersih-bersih nanya, dan bilang kalo di situ g ada bidan, langsung ke poliklinik kebidanan aja. Dziiiing! Trus pas udah di poliklinik kebidanan, masih pake ditanya dulu pake askes ato g. Kalo pake askes disuruh ke pintu mana lagi dulu! Trus aku bilang sama maskuw, bilang aja swasta. Kita cuma butuh bebe diperiksa SEGERA! Langsung ditimbang, ditensi, ditanya-tanyain ini itu dan disuruh nunggu lagi yang ternyata hampir 1 jam! Ya Allah..

Β 

Awalnya nunggu di kursi, tapi karena liat mukaku yang udah sangat pucat, akhirnya disuruh tiduran! Hampir pingsan itu karena aku g tahan liat luka di kakiku. Aku tuh penakut banget sama darah, luka dan temen-temennya. Hiks, maskuw yang terus nguatin aku bilang bebe pasti gpp, bebe anak kuat, dan minta maaf sama bebe bikin dia jatuh. Maskuw luka di lututnya, celananya juga sobek. Tapi dia yang kayak g ngerasain sakitnya dan berusaha keliatan kuat di depan aku yang ngak ngek trus gara-gara g diperiksa-periksa. Luph u maaaaas πŸ™‚

Β 

Akhirnya diperiksa juga sama Dr. Febriansyah Darus. Denger kondisi aku yang g sakit apa-apa, langsung di-USG. Alhamdulillah g ada pendarahan di dalem, plasenta masih kuat, posis bebe juga bagus, detak jantungnya juga bagus. Alhamdulillah..alhamdulillah..Cuma itu yang pengen aku denger. Trus karena dokternya masih seneng main-main sama USGnya, sekalian aja aku tanya-tanya. Hehe, udah lega ceritanya dan g mau rugi πŸ˜› Bebe udah masuk tulang panggul, dan beratnya udah sekitaran 2,4 kg. Aku shock donk, soalnya minggu kemarin baru 2kg, tapi kata dokternya alat USG emang beda-beda, tapi insya Allah berat badan bebe masih normal. Amiiiin πŸ™‚ Trus cuma disuruh istirahat, soalnya bebe agak tegang karena ibunya shock.

Fyuuuh, lega! πŸ˜€ *sambil nahan nangis liat luka di kaki yang semakin senut-senut.

Β 

Ya Allah, jagalah kami, semoga g ada kejadian kayak gini yang lain kali πŸ™

Β 

Bebe 33 minggu

Rabu kemarin, saatnya berkunjung ngeliat Bebe lagi! Udah 33 minggu 2 hariii! Harusnya Senin kemarin, karena kalo Rabu maskuw ada kursus. Tapi hari Senin udah penuh, jadi tetep hari Rabu juga jadinya πŸ˜› Alhamdulillah dapet nomor 5, trus daripada Maskuw bolak-balik jemput aku ke kantor, aku ikut aja ke LBI UI, nunggu di Masjid (yang ternyata g ada karpet πŸ™ )

Β 

Jam 7 lewat dikit berangkat dari UI, jam 7.15 sampe RS Tambak. Dan baru dipanggil pasien pertama. G nunggu terlalu lama kok periksa kali ini :). Ditanyain tentang gerakan Bebe, alhamdulillah sangat aktiiif, sampe perut ini suka g jelas bentuknya πŸ˜› Have I told you? Kalo bebe suka banget gerak-gerak heboh pas aku kursus, yang bikin aku jadi suka senyum g jelas sendiri di kelas! πŸ˜› Trus ditanya juga tentang suntik TT2, belom karena di Palembang kemarin g dikasih. Kata Dr. Ony, emang sih g wajib lagi, tapi itu hak setiap ibu hamil yang mau memproteksi dirinya dari kemungkinan kena tetanus πŸ™‚ Trus langsung di-USG! Yaaaay, bagian yang selalu ditunggu-tungguuu..

Β 

Detak jantung bebe bagus, plasenta jauh, g ada lilitan, air ketuban cukup (tapi sebaiknya minumnya dibanyakiiiin! biar semakin banyak), posisinya g berubah, kayak orang sujud dengan kepala udah di bawah. Alhamdulillah, aku sm maskuw udah iklas kok g dapet foto muka Bebe pas masih di perut. Yang penting posisinya insya Allah udah sangat mendukung untuk kelahiran normal, Amiiin, semoga tetep g berubah ya nak sampe lahiran nantiii? Bebe kan pinter πŸ™‚

Β 

Tapiiiii, berat bebe baru 1998 gram. Yang ternyata agak kurang untuk usianya. Hiks, maafkanlah bundamu ini. Pasti gara-gara sakit gigi, trus jadi males makan ini! Sekarang pokoknya WAJIB minum SUSU setiap hari! Sama disarankan makan 3 putih telur sehari. Weeeeew. Bismillaah, masih ada waktu buat gendutin kamu lagi beeee, I will do my best for you, be πŸ™‚

Β 

Truuus aku nanya juga tentang perkiraan lahir yang pas di Palembang dibilangin bisa maju sampe akhir Juli (dan bikin maskuw parno dan nyuruh-nyuruh aku cepet cuti aja! :P). Insya Allah HPL tetep akhir Agustus, kalo pun maju insya Allah sekitar 2 minggu aja. Mungkin kemarin diprediksi gitu karena udah ada kontraksi gara-gara gigiku yang senut-senut ituuu! Other homework, periksain gigi!

Β 

Udah, sisanya cuma nego biar nanti HPLnya dimundurin biar cutinya bisa agak lama setelah melahirkan! Haha, harusnya g boleh yaaa? Soalnya di aturan cuti hamil itu 1 bulan sebelum dan 2 bulan sesudah melahirkan. Tapiiiii, berdasarkan surveiku ke ibu-ibu di kantor, mereka tetep ngepasin 3 bulan kapanpun anaknya lahir! Ya sudahlah, aku juga harus mundur ngambil cuti sebelum itu kan juga karena masih harus nyelesaiin kursus (yang alhamdulillah lagi bisa dinego biar final testnya dijadiin 1 hari aja khusus buat aku biar aku bisa cepet pulang πŸ™‚ ) Bismillah, ini juga terus bujuk-bujuk bebe biar lahir pas bundanya udah settle di Palembang πŸ™‚

Β 

Dan, berdasarkan konsultasi itu, insya Allah mantap pulang pake pesawat. Semoga dimudahkan di bandara nanti. Amiiiiin.

Β 

Least, mau cerita tentang hari ini πŸ˜€

Uang makan udah caiir. Alhamdulillah. Truuus mengingat udah sering hujan lagi (terakhir hujan, malah jadi terpaksa bolak-balik kantor demi kursus ini), padahal jas hujan yang lama udh g layak pakai, dan maskuw beliin 2 jas ujan merk Rosida. Awalnya sempet sebel soalnya harganya mahal untuk ukuran jas ujan doankΒ  *mak-mak irit*. Tapi maskuw bilang emang bagus bahannya. Yaaah, investasi jangka panjang lah! πŸ˜€ Jas ujan maskuw warnanya item (udah ada sejak Selasa kemarin), aku pengennya merah, jadi baru dipesenin dan barangnya baru ada Kamis kemarin. Ternyata pas dateng warnanya agak ngepink πŸ˜› Truuus, kemarin aku sempet bilang “Maaas, ky g rela kalo sampe ky cuti, jas ujannya g kepake!” Daaaan, betapa bahagianya pas bangun tadi pagi ternyata hari hujaaaan! Hihi, maskuw sampe bilang “Hujan kok kegirangan banget gituuu!” πŸ˜›

Β 

Maaas, I love the raincoat! Thanks a bunch *kiss kiss πŸ˜€ *yaaaah, walo tadi kita jadi telat 3 menit! Hahahaha…

Β 

Ready for You, love Bebe :)

Alhamdulillah doaku terkabul (lagi), weekend kemarin menyenangkan sekaliii, walo di Jumat sorenya sedikit dibikin susah dengan hujan. Haha, aku suka hujaaan, tapi kalo dengan kondisi cepet capek gini jadi harus naik angkot plus lewat jembatan penyebrangan busway sebelum akhirnya harus berjuang naik tangga ke lantai 4 buat kursus kan agak-agak miris juga πŸ˜› Plus setelah pulang kursus harus balik ke kantor lagi buat ambil motor dan menemukan jalanan di depan kantor masih macet cet cet, padahal udah hampir jam 8 malem. Gpp lah, insya Allah perjuangan untuk nyari ilmu g akan sia-sia. Sedaaap πŸ˜€


Jadiii, dengan pertimbangan g tau apa-apa tentang gimana cara nafas dan ngeden yang bener pas lahiran nanti dan kayaknya kalo cuma baca kurang meyakinkan, akhirnya si Mas maksa-maksa aku ikut senam hamil! Haha, padahal dulu aku mikir senam hamil = lebay! πŸ˜› Hari Sabtu jam 9 pagi udah stay tune di RS Tambak, ambil yang paket. 4x ketemu 80.000. Kenapa ambil yang paket? Soalnya yang paket dapet goodie bag! Hahaha…ternyata isinya kaos sama majalah tentang kehamilan. Kalo mau bayar per pertemuan juga bisa. 25.000 per pertemuan.


Sebenernya gerakannya biasa aja ya. Metode pilates. Di rumah juga bisa kalo hafal. Tapiii rasanya menyenangkan ketemu ibu hamil lain yang sama-sama akan berjuang ngelahirin nanti. I just like the atmosphere! Trus instrukturnya juga yang selalu ngasih sugesti positif. Bismillaaaah.. Senam kelar, dapet susu hangat plus kue juga! πŸ˜€ Selesai senam, maskuw jemput. Trus keliling-keliling. Yaaaah, g jauh-jauh dari ngurusin bebe juga πŸ˜›


Dari List Bebe’s Stuff yang udah aku buat ini, emang ada beberapa item yang blom dibeli sekalian minggu lalu soalnya masih blom yakin perlu dibeli sekarang. Tapi semingguan kemarin itu mikir-mikir lagi, kalo nanti belinya pas balik ke Jakarta, takutnya malah keteteran daaaan barangnya juga blom tentu selalu ready stock. Ya sudah, akhirnya dibulatkan niat untuk dibeli sajah. Insya Allah semua berguna dan Alhamdulillah budgetnya masih cukup πŸ™‚

Barang

Jmlh

Satuan

Merk

Estimasi

Beli

v

kasur+bantal+guling

1

set

Baby Scot

210.000

Breastpump Medela Manual

1

buah

Medela

375.000

365.000

v

Cooler Bag (plus Blue Ice + 4 Botol Medela 150ml)

1

buah

Medela

375.000

380.000

v

Botol ASI kaca*

20

botol

60.000

75.000

v

Capit Botol

1

buah

20.000

25.000

v

Cup Feeder**

1

buah

Medela

15.000

15000

v

*jadi beli 35 botol **tambahan item penting πŸ™‚

Β 

Nah, dari list yang belum itu, akhirnya cooler bag sama botol kaca belinya di sini. Cooler Bagnya emang lebih mahal daripada beli langsung di ITC, tapi ternyata barangnya udah agak langka karena udah keluar model city style yang ada tambahan tasnya. Ya sudahlah, mau beli di OL shop lain juga sama aja kalo diitung biaya kirim sm tranfernya. Toh, beli di sini bisa COD, ketemuan di depan Rutan Salemba pulang dari RS Tambak πŸ™‚ Truuus, mampir ke JNE bentar, ngirim balik jumper superman Bebe, sablonannya ada yang patah dikiiiiiiit. Haha, emak-emak perfectionis πŸ˜› Pulang ke rumah buat naruh belanjaan tadi dulu, langsung ke ITC Cempaka Mas lagi πŸ™‚


Sampe ITC, tiba-tiba pengen jalan-jalan dulu sebelum ke Audrey, pengen liat toko bayi yang lain yang ternyata banyak di lantai 1. Trus iseng nanya pas liat ada yang jual Breastpump Medela Harmony, dan ternyata harganya lebih murah! Nama tokonya Kumala. Hihi, ya sudahlah, akhirnya beli di situ saja, sekalian capit botol susu, sayang g ada merk yang aku cari, akhirnya ambil yang warna biru aja πŸ˜› Beli cup feeder yang ternyata kuweciiiil πŸ˜›

sukaaa banget kata-kata di bib ituuu! mommy #1 Fans πŸ˜€

Β 

Sekalian di toko bayi, akhirnya sekalian beli kado-kado buat temen-temen kantor yang baru punya bayi juga. Total ada 5 orang. Mantaaap! Bebe? Dapet kado juga dari Bundanya iniii. Haha..Cuma bib koook! (yang plastik 20rb, yang kain 15rb) Truuus baru inget kalo belom ngadoin nikah Aziz, akhirnya ke Carrefour bentar nyari kado! Alhamdulillah dapet πŸ™‚ Plus baru inget beberapa item yang harus dibeli πŸ™‚

Barang

Jmlh

Satuan

Merk

Harga

Stiker u/ label ASIP

1

buah

Tom & Jerry

6.200

Food Saver (Sedang & Kecil)

2

buah

Clarisa

12.000

CD sekali pakai*

1

pack

Panty O Pants

19.900

*ini idenya dari Mbak Anis πŸ™‚

Β 

Yeaaaah, dengan bangga saya menyatakan bahwa bebe’s stuff udah bereees! Kasur dkk itu emang sengaja mau beli di Palembang! πŸ˜€ Trus pulang, bungkus-bungkus kado

dengan pemandangan manis ini


Yeaah, it’s another gift for Bebe, tapi kali ini dari Ayah. Hahaha…

Β 

Malemnya mampir ke kontrakan Aziz buat nganter kado, trus pulang. Hari Minggu aku tepaaar, karena tiba-tiba gigiku senut-senut lagi! Hiks, bisa dimarahin Dr. Ony ini kalo sampe Rabu g sembuh juga πŸ™ Semoga cepet sembuuuuh, aku g mau bebe dikasih antibiotic soalnya πŸ™

Β 

Oh iyaaa, Sabtu kemarin bibiku tercinta nikah! Selamat menempuh hidup baru yaaa Ririn sayang! Semoga kalian selalu bahagia. Amin..amiiiin..I wish I can be there πŸ™

Β 

Least, Selamat hari Senin! Minggu ini dimulai dengan sekotak otak-otak Makassar oleh-oleh dari Mas Sigit *tengkyuuuu πŸ˜€