Selamat Jalan, Om

Hari Selasa dua minggu lalu, Ibu nelpon di jam kantor. Hal yang biasa walo jarang sekali. Ibu ngabarin kalo Om Nono, suami dari Cek Era (well, harusnya aku manggil Makcik Era sih, tapi udah kadung kebiasaan dari kecil :P), masuk ICU di Cirebon sana. Aku, si ratu tega ini, tiba-tiba gak bisa menahan air mata supaya gak memenuhi mata

Ibu itu 8 bersaudara. 5 laki-laki dan 3 perempuan. Ibu menikah di taun 1986, lalu adik terdekatnya baru menikah di sekitar tahun 1993, sementara aku lahir di tahun 1987. Setelah menikah, ayah ibu memilih ngontrak di dekat rumah Yai dan Mbah (orang tua Ibu). Jadi, sepanjang ingatanku, aku tumbuh besar dengan banyak sekali kenangan bersama muka-muka pakcik dan makcikku ini. Lalu kami tumbuh bersama-sama. Aku mulai merasakan yang namanya ditinggal pergi. Satu-satu pakcik pergi merantau kerja dan kuliah. Satu-satu makcik pergi merantau dan menikah. Dan akhirnya, aku sendiri yang mengalami merantau dan menikah.

Saat ibu ngasih kabar itu, aku langsung kebayang muka Cek Era, saat terakhir kami ketemu. She looks much older than she should be. Is that hard your life is? πŸ™

Langsung ingatan mundur belasan tahun ke belakang. Pada suatu masa, kami pernah sekitar 2 tahun tinggal di rumah mbah, sebelum kami pindah ke rumah yang sekarang. Karena kamar yang terbatas, aku sama Nia jadi tidur sekamar sama Cek Era. Kamar yang panaaaas sekali karena di atasnya cuma dak yang dibeton buat jemur pakaian. Kamar yang dicat dengan bentuk-bentuk asimetris dengan banyak warna dan banyak sekali bantal beraneka bentuk dari bahan yang berbeda, tentu saja hasil karya Cek Era πŸ˜› Kamar yang di dalamnya, aku pernah ngerasain sakitnya sesak nafas berat sampai-sampai minta suntik sama dokter! Haa! Kamar yang di dalamnya, banyak β€˜ramuan’ hasil racikan Cek Era. Yang itu buat rambut, yang itu buat muka. Lalala. Oh, waktu kecil katanya rambut aku sedikiiit banget, dan Cek Era setiap hari membalurkan β€˜ramuan’nya di kepala aku πŸ™‚

Aku agak-agak lupa, waktu itu sebelum atau sesudah Cek Era disuruh pulang sama Mbah dari kerja di Aceh karena waktu itu marak tentang GAM. Cek Era pulang dengan banyak sekali kardus yang berisi banyak sekali baju dan kaset. Baju-baju yang dibagikan, dan aku memilih beberapa, dan aku pakai dengan bangganya. Hahaha, entah ya dulu itu keliatannya gimana, ABG yang pake baju bekas tantenya kerja πŸ˜› Cek Era, yang bikin iri. Kerja di kantor keren. Badannya putih bersih dan mulus sekali. Haha, minder banget si anak SMP yang kulitnya terbakar sengatan matahari karena pulang pergi jalan cukup jauh dari sekolah ke jalan besar buat nunggu angkot buat ke rumah. Mungkin tanda iri terbaca sama Cek Era, jadi hampir tiap minggu, kami akan luluran bareng pake β€˜ramuan’ bikinannya πŸ˜› Hatiku hangat sekali mengingat ini πŸ™‚

Lalu kami pindah ke rumah baru. Di malam pertama kami di rumah baru, Cek Era ikut nemenin aku sama Nia tidur di kamar atas, yang waktu itu cuma pake genteng, dan pas hujan, jadi ada serpihan air yang masuk ke kamar :’) Lalu, Cek Era merantau lagi ke Pulau Jawa. Gak lama, ketemu jodoh πŸ™‚ Lalu Cek Era menetap di Indramayu πŸ™‚ Alhamdulillah, gak lama, Cek Era hamil, dan Ari lahir πŸ™‚

Tahun 2004, pertama kalinya aku ke Pulau Jawa demi mengucap salam perpisahan sama Unpad. Pertama kalinya juga, kami ke Indramayu. Dari situ, kami dianter ke Bandung lewat Tangkuban Perahu. Beberapa bulan kemudian, Cek Era pulang ke Palembang mudik lebaran. Beberapa waktu kemudian, kami dapet kabar adek tersayang kami, Ari, yang waktu itu sekitar 1,5tahun meninggal, di pelukan Cek Era karena sesak. Perih. Kehilangan kedua terbesar yang aku rasakan (Yang pertama, waktu Yai meninggal saat aku kelas 1 SMA). Aku masih ingat, aku menangis di tengah ujian mid semester, aku menangis kalo liat foto Ari yang memang aku pajang di mading di kamar waktu kami sama-sama di Bandung, bahkan aku menangis di bis kota di perjalanan pulang dari kampus ke rumah. Oh, andai waktu itu aku tau, kalo Ari akan menunggu Ayah Ibunya di surga nanti πŸ™‚ Allah Maha Baik, setelah itu, Cek Era dikarunia 2 anak perempuan lagi πŸ™‚

Lalu aku pun merantau ke Jakarta. Lalu menikah, dan baru ngerasain yang namanya gak selalu pulang buat berkumpul bersama keluarga waktu lebaran πŸ™‚ Tapi alhamdulillah, walau jarang ketemu, jarang juga telpon-telponan, saat ketemu, langsung klik. Bahkan anak-anak juga begitu ke tante-tante kecilnya. Keluarga πŸ™‚ Beberapa kali, kami ketemu di Palembang. 1-2 kali, kami ketemu di rumah Serpong cuma buat beberapa jam saja, karena Om Nono ditunggu kerjaannya. Dan pernah 1 kali lagi kami ke Indramayu ini.

Makanya waktu Ibu nelpon ngabarin Om Nono masuk rumah sakit beberapa bulan sebelum ini, aku bingung. Iya, aku memang canggung kalo ketemu. Iya, kami jarang ketemu. Tapi di sepanjang ingatanku, he’s just fine. Dia adalah sosok Om yang sayang sekali sama Cek Era. Nyetir dari Indramayu non stop sampe ke Palembang cuma buat nganterin anak istri liburan lama di sana, untuk kemudian balik lagi ke Indamayu setelah cuma istirahat beberapa jam. Kalo bukan sayang, apa itu namanya? Om yang sekuat itu loh. Lah kenapa kok sehat-sehat tau-tau ngedrop? Lah kok malah ini masuk ICU? Cek Era gimana? Dia sendiri di sana πŸ™

Yada yada yada, Sabtu lalu, satu Pakcik dari Palembang, Mbah yang berangkat dari Batam, Ayah yang ada tugas ke Parung, dan kami sekeluarga, pergi ke Cirebon. Sudah, gak usah pikirin, saldo di tabungan yang udah hampir kosong di akhir bulan itu πŸ˜›

Sekitar 7 jam karena muatannya banyak dan emang jalannya santai, kami akhirnya sampe RSUD Gunung Jati. Disambut Cek Era yang tampak tegar dan dua anak kecil yang kok udah makin tinggi. Alhamdulillah sudah keluar ICU, sudah dirawat di ruang biasa. Dan betapa aku kaget liat kondisi Om Nono. Itu pun katanya, hari itu jauh lebih baik dari hari sebelumnya. Begitu jauh dari ingatan terakhir aku saat terakhir kami ke Indramayu. Mana rambut gondrongnya? Kenapa badannya bengkak? Kenapa nafasnya tampak berat? Kenapa kenapa kenapa? But, I hide my tears. Aku peluk erat Cek Era. Aku peluk erat Balqis dan Aliyah. Pengen banget nyemangatin Om Nono, tapi aku gak bisa berkata-kata, selain ngintil di belakang ayah. Malam itu juga, kami dan ayah harus pulang, karena ayah sudah punya tiket pulang ke Palembang jam 9 pagi besoknya. And for that, I thank my husband so much. Makasih Mamas nyetir PP Cirebon satu hari itu buat jenguk keluarga :’)

Semingguan itu, doa kami sama. Berikanlah yang terbaik ya Allah. Apapun itu.

Jam 5 tadi, pas anak-anak sudah sama aku sementara Masku masih ada kerjaan, aku cek hape. Ada missed calls dari ayah, dari pakcik opek, banyak tanda pesan yang belum aku buka. DEG. Ada apa ini?

Innalillahi wainnalillahi rojiun. Om Nono sudah dipanggil oleh Allah SWT.

Aku kasih tau anak-anak dan ngajakin mereka berdoa. Dan ternyata gak kuat ya gak nangis.

Terbayang muka Om Nono waktu kami besuk dan pamit. Terbayang muka Cek Era. Terbayang muka Balqis dan Aliyah. Nanti kalo sedih, Cek Era meluk siapa? Balqis baru kelas 4. Aliyah baru kelas 2, masih kecil-kecil. Dan tumpahlah tangis itu.

Tapi siapalah kami mau mengubah takdir? Allah berkehendak, maka jadilah.

Selamat jalan Om Nono. Selamat jalan Om yang nyetirnya keren banget, sampe buat muter di jalan sempit aja, cuma perlu sekali usaha. Selamat jalan Om yang nyetir PP Indramayu cuma buat nganterin Cek Era sama anak-anak ke Serpong supaya bisa ketemu sama Ibu, sama kami. Selamat jalan Om pekerja keras yang banting tulang untuk keluarga. Semoga setiap peluh keringatmu, lelah di badanmu, menjadi pahala untukmu. Semoga Allah berkenan menerima segala perbuatan baikmu, mengampuni segala khilafmu, melapangkan kuburmu, dan memasukkanmu ke golongan orang yang pantas masuk ke surga.

Lalu semoga Cek Era semakin kuat, sabar, dan tabah menjalani takdir Allah ini. Allah gak tidur, Cek Era. Cek Era itu sosok yang sangat kuat, meski kelihatan kalau kehidupan di Indramayu sana penuh dengan perjuangan (berat), gak pernah sekali pun, aku dengar Cek Era mengeluh. Keluarga juga gak akan membiarkan Cek Era sendirian membesarkan Balqis dan Aliyah supaya jadi anak sholehah, yang doa-doanya adalah amalan yang tak terputus untuk orang tuanya.

2 di antara hak muslim/muslimah adalah menjenguk saat sakit dan menguburkan saat meninggal. Mungkin supaya jadi pengingat kepada kita, bahwa sehat itu nikmat, ajal bisa datang kapan saja. Semoga jadi pemacu untuk berusaha menjadi pribadi yang terus berusaha mendekatkan diri pada Allah. Amin ya robbal allamin.

Β P.S : Aku nulis ini di tengah malam tadi. Cuma merasa harus nulis hal-hal yang berseliweran di kepala supaya pikiran liar dan perih hati karena orang yang begitu dekat dengan aku sejak kecil ini diberi cobaan begitu besar sama Allah. So lame, but I woke up in the morning with the new spirit. Bertambah alasan supaya berjuang untuk hidup yang lebih baik supaya kami bisa membantu saudara kami. Ya Allah, bantulah kami ya πŸ™‚

Hasil Ujian Itu…

Sesungguhnya mengingat 2 bulan yang udah lewat itu ternyata berat sekali yaaaa buat otak? Hahaha.. Ya sudah, nanti kalo sudah lowooong banget baru dicicil ditulis di sini πŸ˜› Nanti mau nulis-nulis mulai dari Januari aja dulu kali yaa? πŸ˜€

Yang ter-gres dulu. Jadi, waktu nulis yang rasanya udah lama banget itu, aku pamit mau ujian. Kami cuma dibekali 5 modul yang bisa didownload. Tanpa tatap muka di kelas. Gak kaget sih, soalnya dulu pas UPKP ke golongan 2c juga gitu. Yang terasa beda, adalah kadar kepercayaan diri yang sudah merosot drastis πŸ˜› Sudah lama gak belajar, saingan banyak yang baru lulus kuliah dan cumlaude pula πŸ˜› Belum lagi ada dua anak kecil yang harus diurus πŸ˜€ Sama sekali gak sempet belajar, sampe rumah, niatnya belajar, malah ngerjain kerjaan rumah atau langsung tepar πŸ˜›

Jadi, I’m kidding youΒ  not, waktu memutuskan mau ikut itu, aku banyak sekali berfikir kalau aku cuma akan datang sebagai penggembira πŸ˜›

Tapi, sedikit semangat tiba-tiba menyeruak. Ibu, waktu aku isengΒ  bilang mau gak ke Jakarta supaya aku bisa belajar, langsung menyanggupi. Ya masak aku beneran datang ujian tanpa usaha sama sekali? Lah ini ibuku jauh-jauh dateng loh dari Palembang ;’)

Jadi aku pasrahkan saja hari-hari berlalu. Kalo ada waktu luang di kantor, malah milih ngedit album yang vouchernya expire 1 Desember πŸ˜› Sempet sekali memaksakan baca sekilas karena ada try out dari kantor. Hasilnya? Malu-maluin banget πŸ˜› Bertekad akan mulai belajar saat ibu sudah datang ke Jakarta. Sekitar 1 minggu sebelum ujian πŸ™‚

Tapi apakah bener bisa belajar? Hahahahahaha *ketawanya miris ini πŸ˜› Yang bener-bener bisa baca cuma pas perjalanan pulang pergi kantor. Kami memilih tetep naik mobil supaya aku bisa baca, dan masku bisa denger aku baca apa πŸ˜› Seringnya ya cuma persamaan dan lawan kata di buku TPA pinjeman dari Yoga πŸ˜› Itu juga harus disyukuri, karena aku sebenernya selalu mual kalo baca di perjalanan :))

Iya, ada tatap muka di kelas belum tentu efektif buat banyak sekali orang. Tapi buat aku, lumayan banget 5 hari tanpa dibebani dengan kerjaan yang terus bertambah. Apalagi waktu itu, di subbagian aku yang harusnya punya 4 personil, tertinggal 2 orang saja. Di kantor, sama sekali gak bisa meluangkan waktu buat baca 1 – 2 halaman saja. Sampe rumah, anak-anak mau main. Hahaha…*ketawa hampaΒ  *lirik 200 halaman :))

Jadi, kami memutuskan untuk gak masuk di hari Jumat terakhir sebelum ujian Seninnya. Berniat dengan sangat mau belajar. Ya walau ternyata tetep aja gak bisa sepenuhnya belajar (bahkan sempet kedistract beresin baju-baju buat keluar dari lemari :P), setidaknya jauh lebih banyak daripada kalo maksain belajar di kantor πŸ˜›

Jumat itu, pengumuman kalo lokasi aku sama Masku beda. Huwaaaaa..drama part 1 πŸ˜›

Hari Minggu, ada dua orang yang berusaha belajar sebisa mereka di rumah. Maaf ya anak-anak kalian jadi sering dicuekin πŸ˜› Niatnya gak sampe begadang, apa daya masih 3 modul belum selesai. Jadi malem itu, aku baru tidur jam 1/2 4 pagi dengan hidung meler karena begadang, dan pesen sama Ibu minta bangunin satu jam setelahnya karena harus berangkat pagi karena kami mau naik kereta. Yes, masku turun duluan di Pondok Ranji, lalu aku di Kemayoran sambung ojeg aja πŸ˜€

Jam 7 kurang banyak, aku sudah masuk ke aula. Sendirian πŸ˜› Sambil sentrap-sentrup, masih bolik-balik satu modul yang belum tersentuh sama sekali. Begitulah akibatnya kalo mau menghapal detail 200 halaman πŸ˜›

Ujian dimulai. Ternyata TPAnya ada sistem minus. Dan ternyata susaaaaah bangeeeet kosakatanya! Di wacananya juga kok ya banyak angka pula. Ah, gpp, masih bisa berusaha di hitungan. Loh loh ini harusnya bisa dihitung. Tapi kok waktunya mepet banget gini. Keluar ruangan, kepala berdenyut! Pengen nangis, karena inget Ibu udah jauh-jauh dateng dari Palembang, kok anaknya gak maksimal berusaha πŸ™

But, the show must go on. Lanjut ke materi 5 modul itu. Udah siap-siap susah soalnya waktu UPKP dulu soalnya detail sekali. Dan jreeeeng, 60 soal saja buat modul 200 halaman itu. Pengen nangis lagi, kok begini amaaat. Ada satu materi yang aku inget itu ada di halaman paling depan. Berpuluh halaman di belakang yang sudah diusahakan banget dihapal (sampe ada diagram segala!), blas, tertiup bagai butiran debu πŸ™ Oh iya, 30 menit saja, ruangan langsung riuh, udah gak sabar mau cepet keluar semua πŸ˜›

Hari itu, begitu ketemu Masku, aku langsung minta diajak makan bakso! Makin pening. Sampe rumah, pengen langsung tidur. Tapi anak-anak ngajak main. Hihi…

Hari kedua, Psikotes. Standar kepercayaan diri udah semakin merosot pas kenalan sama sebelah aku. Beberapa tahun lebih muda daripada aku πŸ™‚ Well, makin bikin semangat merosot, pas denger balikan kertasnya sementara aku baru ngerjain 2/3 halaman. Hahaha..ya sudahlah, nothing to lose. Do what I can do. As best as I can πŸ˜€

Yang penting sudah berusaha! Lah wong aku udah seneng banget ituuu pas liat Masku naik di gerbong yang sama waktu pulang ujian, padahal gak janjian! *cetek πŸ˜›

Let Allah do the rest πŸ™‚

Satu bulan, belum ada pengumuman. Ya sudahlah πŸ™‚

Rabu, 14 Januari 2015, sekitar jam 1/2 11 malem, “Ky, Kiky lulus nih UPKP”

tapi sayang Masku belum πŸ™

Terdiam, browsing di webnya, gak salah ternyata, dan tau-tau mata berkaca-kaca. Ya Allah, terima kasiiiiiiih πŸ™‚

I still can remember clearly what I felt when I wrote this posting. Allah menjawabnya 1,5 tahun kemudian. Aku seneng bangeeeeeeeeeet lulus UPKP. Tapi aku lebih seneng karena merasakan perbedaan cara aku menyikapinya. Bukan Kiky yang merasa kalo memang dia pintar dan wajar banget kalo lulus. Tapi Kiky, yang jadi lebih percaya kekuatan besar doa suami, orangtua dan saudara-saudara. Kiky, yang sampe bisa nangis karena merasa kelulusan ini, menjadi salah satu yang terpilih dari sekitar 7 persen saja yang lulus ini, adalah rejeki yang sangat besar dari Allah. Rejeki yang harus dipertanggungjawabkan kelak. Ini adalah kelulusan pertama yang bikin aku sampe berkaca-kaca πŸ™‚

Ah, 2005 ke sini. Setelah 2 kali harus berjuang. 9,5 tahun kemudian baru bisa pindah pangkatnya ;’)

Ya Allah, terima kasih, terima kasih, terima kasih. Terima kasih sudah membantu aku belajar, menggerakan tanganku memilih yang benar. Terima kasih untuk pemikiran dan emosiku yang berkembang ini. Bantu aku ya supaya bisa mempertanggungjawakan kelulusan ini πŸ™‚

Semoga abis ini, ujian ini reguler ada, dan semoga Masku bisa segera lulus juga. Amiiiin :’) Tapi dipikir-pikir, emang bedanya apa, lah mau lulus gak lulus, aku kan tetep cita-citanya mau jadi istri sholehah yang nurut sama suaminya kan? *kecup Masku :* *tapi sekali lagi ada ujian, gadgetnya aku sembunyiin dulu sambil sodorin hasil TPA dan psikotest kami dulu yang nilai dia semuanya lebih gede daripada aku πŸ™‚

Dear Our Little Kingdom Dot Com,

I miss you! A lot!

Iya, emang lagi banyak kerjaan.

Iya, emang ngerjain album lagi.

Iya, lagi sibuk ngurusin jualan.

Tapiiiii, ada yang lebih pentiiing.

Ujian buat menyesuaikan ijazah yang terakhir diadain tahun 2011 itu, yang bikin gonjang-ganjing itu, tau-tau, bagai mukjizat dari Allah diadakan lagi.

Dengan pengumuman yang mepet, dengan proses yang harus buru-buru, insya Allah bentar lagi bisa ikut ujian.

Iya, deg-degannya parah karena saingannya buwanyaaaaaaak (ya, 3 tahun gak ada kan?) dan banyak di antaranya yang bener-bener masih baru lulus yang berarti masih sering belajar.

Tapi, harus dicoba! Berusaha yang keras, banyak berdoa, lalu berserah pada Allah SWT.

Semoga nanti, apa pun hasilnya, memang adalah yang terbaik untuk aku dan masku, dan keluarga kami πŸ˜€

Bismillah…

So, until it’s all over, rindu padamu aku pendam dalam-dalam dulu yaaaaa blooog :’)

Mudik 2014 #5 – Seseruan Terus :D

Jumat!Β  Yaaa, apalagi kerjaan pagi-pagi kalo gak nganter Lia! πŸ˜› Tentu saja tanpa mandi πŸ˜› Gaya banget sekolahnya, sekarang absen pake retina mata πŸ˜€ Ayah udah masuk kerja hari itu. Abis itu ke arah Unsri buat makan makanan sarapan kalo di Palembang πŸ˜€

20141017_makanaaaan

Bubur ayam, tekwan-tekwanan, model gandum! Ini plus masih bungkus plus minum teh botol 60ribuan kalo gak salah. Makanan yang enak-enak, tapi muraaaah *terharuu

Udah kenyang, sebelum pulang mampir lagi motong jam tangan oleh-oleh buat aku sama Masku dari Ayah Ibu dan jahitin ransel aku yang hampir lepas talinya di tukang sol sepatu. Hal-hal kecil begini, yang aku masih aja gak (mau) tau kalo Di Serpong harusΒ  nyari dimana πŸ˜› Anak-anak seneng banget di Palembang soalnya suka dijajanin chikichikian sama Tante πŸ˜›

20141017_jamkapeel

Makasih ayah ibuuu :*

Sampe depan lorong, anak-anak turun sama Tante buat naik becak πŸ˜€ Itu aja udah seneng banget πŸ˜€

20141017_becaaak

Teruuus…lupa ngapain πŸ˜› Pokoknya hari itu Dek Ia gak pulang ke rumah, di kost aja πŸ™

Sabtu, 18 Oktober. Ulang tahun Niaaaaaa! Selamat ulang tahun adeeeek :* Tapi ulang tahunnya pas ujian masuk kerja ya dek? πŸ˜›

Paginya, masku, kakak, sama Nia beli sarapan ini..

20141018_niaultaaaah

Celimpungan, nasi kuning, laksan! Yang gak kepoto ada ketan tumis, bongkol, banyaaak πŸ˜›

Abis nyelesaiin cucian, kami berdua nganterin Nia ke arah Bangau πŸ˜€ Ujaaaaan! Alhamdulillaaah πŸ˜€ Adek Kirana nangis pas kami tinggal πŸ˜› Ditinggal soalnya rencananya kami berdua mau pacaran, sekalian nyobain Cinamaxx yang baru aja buka di Palembang Icon (mall paling gresss di Palembang). Woaaaah, mall yang tipe-tipenya kayak di Jakarta. Antara seneng, tapi juga miris, kemungkinan besar pengembangnya sama, jadi yaaa yang kaya makin kaya itu mungkin orang-orang yang sama ajaa πŸ™

Nia minta tungguin bentar, jadi kami sampe Palembang Icon udah jam tanggung πŸ˜› Antrian panjang. Dan bener kan, kalo liat jadwal film yang tayang, kalo dipaksain nonton, kami nanti gak sempet jemput ayah ibu dan anak-anak. Ya udah, beli tiket jam 11 malem, film Dracula buat ber-4 :)) Untuung banget Masku gak maksain nonton film boneka itu loh πŸ˜›

Abis itu, masku minta makan di situ. Terpilihlah Ch1ck3n St0ry! Masak berdua, masku karena laper minta porsi bertiga. Kalo liburan, jangan ngitung pengeluaran yaaa πŸ˜› Udahlah mahal, masakan yang keluar juga kayak cuma diangetin. Tempe gorengnya aja terlalu kering. Tetep abis soalnya mikir sayang uangnya! Hahaha.. Untung, di situ kami bisa berdua aja ngobrol merencanakan masa depan dengan lebih tenang. Jadi, gak sampe emosi, cuma kapok aja makan di situ lagi πŸ˜› Why oh why, dulu itu kamu enak sekali loooh Ch1c! πŸ™

20141018_ngedatee

Inget pengalaman minggu lalu pas pulang udah deket magrib dan ampera macet, kami cepet pulang aja. Sampe rumah, ibu kaget kok kami cepet pulangnya πŸ˜› Sholat ashar dulu, baru berangkat lagi semua! πŸ˜€ Mau ke PTC buat ditraktir Nia πŸ˜€ Aku request Warung Leko πŸ˜€

Eh, udah azan magrib pas kami di Ampera, jadi kami melipir sholat di Masjid Agung Palembang. Ini kali kedua buat aku, tapi kali pertama yang ikut sholat berjamaah di situ. Tentu itu kali pertama buat Masku dan anak-anak, DAN AYAH IBU JUGA! :)) Iyaaaa, sering sekali dilewatin, tapi gak pernah sholat di masjid terbesar di Palembang itu πŸ˜€

Abis sholat, langsung ke PTC. Dek Ia, pulang les, langsung ke situ. Nungguin Nia bentar yang lagi nyari kado buat temennya sama Ary! Mencurigakan gak sih mereka inii? *KakakTertuaKepo πŸ˜›

20141018_niaultaahhh

Pedeeeeeeeeeeees banget ya ternyata! Aku gak kuat πŸ˜› Dicenginlah sama dua adekku ini yang malah minta tambahan sambal -__- Tapi aku seneng, Akhtar habis hampir satu porsi nasi gorengnya yang menurut aku cukup pedas πŸ˜€ Makasih ya deeeeek :* Semoga segala yang terbaik ya buat kamu :*

Terus nyari-nyari fhotoboks πŸ˜€ Ayah kaget liat kotak sekecil itu bisa muat orang sebanyak itu πŸ˜›

20141018_niaultaah

My ALL!!! :’)

Nungguin foto dicetak, kakak narik nenek ke tempat mainan yang emang di sebelahnya. Dapet 1 set mobil pemadam kebakaran deh -__- Kirana juga jadi mau kaaan yaa? Aku tunjukin banyak pilihan, eh, dia geleng-geleng terus. Pas ada tas kecil ada hello kitty yang emang paling bagus juga menurutku, dia langsung bilang “Mau” :)) Udah bisa milih kamu deeek :*

Udah deh pulang, ada kejadian gamis aku kejepit di eskalator. Untung bisa langsung lepas pas aku tarik. Gak sobek, tapi kena oli πŸ™ Anak-anak tidur pas di mobil, jadi kami bisa gampang ninggalinnya πŸ˜› Sholat Isha dulu, baru berangkat lagi. Di sana, Nia udah nunggu sama Ary, yang jadi ikut nonton, dan Herdy! Hihi..untung masih dapet kursi yang sebelah-sebelahan. Our very 1st Midnite Show πŸ˜› *norak alert

20141018_midnitee

Dracula ini drama ya. Tapi jangan ‘ditelan’ yaa ceritanya. Beruntung sekali, Ustad Felixsiauw baik sekali menuliskan sejarahnya di sini. Tapi hati ini perih sekali rasanya kalo liat ada yang komen itu bisa-bisanya beliau aja jual buku. Hei people, kenapa hatimu tertutup sekali untuk menerima kebenaran? Harusnya kita bersyukur, masih ada orang yang mau mendalami dan membantu kita memahami sejarah Islam yang benar πŸ™

Film selesai, dan aneh yaa rasanya jalan di mall yang hampir semua tokonya tutup πŸ˜› Sampe rumah jam 1, dibukain ayah pintu πŸ˜€ Hatiku hangaaaaaat sekali ;’)

Tapi, ini berarti udah tanggal 19 ya, kami harus pulang lagi ke Serpong πŸ™

Menyapih Kirana

Another super duper late posting! πŸ˜› And I think It will be very very very long πŸ™‚

Dulu, Akhtar mimik cuma sampe 19 bulan. Aku bersyukur, tapi masih ada penyesalan kenapa gak disempurnakan sampai 2 tahun seperti perintah Allah dalam Alquran.

ΩˆΩŽΩˆΩŽΨ΅ΩŽΩ‘ΩŠΩ’Ω†ΩŽΨ§ Ψ§Ω„Ω’Ψ₯ΩΩ†Ω’Ψ³ΩŽΨ§Ω†ΩŽ Ψ¨ΩΩˆΩŽΨ§Ω„ΩΨ―ΩŽΩŠΩ’Ω‡Ω Ψ­ΩŽΩ…ΩŽΩ„ΩŽΨͺْهُ أُمُّهُ ΩˆΩŽΩ‡Ω’Ω†Ω‹Ψ§ ΨΉΩŽΩ„ΩŽΩ‰ ΩˆΩŽΩ‡Ω’Ω†Ω ΩˆΩŽΩΩΨ΅ΩŽΨ§Ω„ΩΩ‡Ω فِي ΨΉΩŽΨ§Ω…ΩŽΩŠΩ’Ω†Ω Ψ£ΩŽΩ†Ω اشْكُرْ Ω„ΩΩŠ ΩˆΩŽΩ„ΩΩˆΩŽΨ§Ω„ΩΨ―ΩŽΩŠΩ’ΩƒΩŽ Ψ₯ΩΩ„ΩŽΩŠΩŽΩ‘ Ψ§Ω„Ω’Ω…ΩŽΨ΅ΩΩŠΨ±Ω

β€œDan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu- bapanya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah- tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepadaKu dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu.” (Qs. Luqman: 14)

Jadi aku bertekad semoga Kirana bisa mimik sampai pas 2 tahun. Tidak kurang dan tidak lebih. Karena Allah sudah memerintahkan di dalam Alquran, pasti ada ibrahnya. Dan seperti yang ditulis di sini, adakah yang lebih sempurna setelah sempurna?

Alhamdulillah karena pernah mengalami sama kakak Akhtar, waktu Kirana lahir gak ada drama anak tiba-tiba udah masuk ruangan sambil dibawai susu dalam botol. Sejak konsultasi sebelum melahirkan, aku minta IMD dan Kirana tidur sama aku aja di kamar. Alhamdulillah, IMD sudah merupakan prosedur standar di rumah sakit tempat aku melahirkan (walo maksimal 1 jam aja :P), tapi rooming in adalah sesuatu yang harus kita usahakan sendiri. Malam pertama Kirana sudah tidur sama bundanya πŸ˜€

Tapi, hati ini sempet mencelos, kok sampe hari kedua, ASInya sepertinya gak ada. Inget siih, lambung bayi baru lahir cuma sebesar kelereng, tapi tetep aja kebat-kebit. Untungnya ibuku yang waktu Akhtar lahir adalah orang yang suka banget bikinin susu, jadi penenang aku. “Susuin terus ky. Pasti ada susunya”. Aaaaah, perjuangan ‘ceramah’ hampir 2 tahun yang ternyata berdampak manis πŸ˜€ Halo lagi baju yang basah kena rembesan ASI :))

Siapa yang bilang kalo anak kedua, menyusui di awal gak akan terasa sakit? Isssh, sama aja kalo di aku. Tetep sakit. Tetep luka. Tetep ada adegan kaki mengejang setiap mulai menyusui dengan puting luka yang ditahan-tahani demi anak πŸ˜› Memang sakit, tapi kan itu gak akan lama kan? Tahan bentar sakitnya, sebentar aja menyusui akan berasa nikmat πŸ˜€ Huwaaa..muka bayi yang tidur kekenyangan abis mimik itu, memang ngangenin πŸ˜€ *towel pipi Kirana πŸ˜€

Semuanya berjalan mulus sekali sama Kirana. Alhamdulillah. Harus berterimakasih sama kakak, ya deek? πŸ˜€ Karena ada pengalaman sama kakak, pas di kamu, semua jadi smooth πŸ™‚

Termasuk pengalaman tentang stock ASIP. Pas kakak, aku selalu kejar setoran karena emang gak nyetok karena gak ngerti bawa ASIP gimana dari Palembang-Jakarta (mikirnya jalan darat siih :P). Pas Kirana, udah lebih banyak ilmu, botol-botol ASIP dan coolerbag kecil pinjem sama Renny udah dititipin ke ayahku pas dinas di Jakarta sebelum aku pulang. Udah minjem cooler box juga ke Fenny πŸ˜€ Insya Allah dikasih kemudahan sama Allah.

Aku udah mulai merah sejak hari ke-5. Cuma satu kali sehari. Dari yang cuma nyempil di pintu kulkas ibu, jadi memenuhi. Alhamdulillah ibu gak ngomel gak bisa belanja sekali banyak lagi karena freezernya penuh πŸ˜› Baru berani ngajarin Kirana mimik dari botol pun sudah hampir sebulan karena gak mau ada drama bingung puting πŸ™‚ Aku merah gak ngoyo soalnya mikir, bisa bawa 40 botol ASIP pulang ke Jakarta itu sudah bersyukur sekali. Pas botol kaca abis, baru kepikiran beli plastik ASIP dan beberapa icegel lagi, nitip Masku yang mau pulang lebaran ke Palembang. Ya kalo gak diperah, sayaaang. Mikir belakangan aja gimana bawanya pulang ke Serpong πŸ˜›

Allah yang Maha baik memberi satu jalan di suatu siang. Iseng banget nanya temenku yang mudik ke Palembang kapan pulang, boleh gak titip satu cooler box? Dijawab boleeeeeh, huwaaaa…Tanggal 27 Agustus, deg-degan bisa buruin Yudha gak soalnya baru bisa berangkat setelah ayah pulang kerja, padahal pesawat Yudha sekitaran magrib. Makasih Yudha yang nungguin aku sampe mepet banget masuk ke ruang tunggunya. Bujangan yang mau bawain cooler box isi ASIP itu pengen bikin nangis gak siiih? πŸ˜€ Semoga Allah membalas kebaikanmu dengan kemudahan Sasa melahirkan dan menyusui yaaa πŸ˜€

20141027_asiiip

Kabarnya dilapisin koran bikin lebih lama cair πŸ™‚ Satu boks ini isinya cuma belasan ASIP ternyata. Itu juga udah berat πŸ˜€ *Ya lebay sih icegelnya πŸ˜›

Jam 11 malem, dapet kabar dari Masku yang ngambil ASIPnya di bandara dengan foto ASIP-ASIP sudah dijejerin di freezer kulkas rumah. Selamat! Alhamdulillaaah πŸ˜€

Terus nanya ke Fenny hal yang sama. Besok paginya, 28 Agustus 2014, satu batch ASIP dititip ke Fenny dan keluarganya yang mau pulang ke Pamulang πŸ™‚ Makasih ya feeen πŸ˜€

Β 201208_anterasip

Cooler bag begini ternyata lebih bisa bawa banyak ASIP tanpa bikin jadi lebih berat (kain sih ya bukan plastik). Lebih aku rekomendasikan πŸ™‚ Makasih Renny :*

20120828_anterasip

Kurir ASIP kecil bunda πŸ˜€

Allah pasti ngasih jalan kan? πŸ™‚

Sampai tiba waktu kami pulang ke Serpong di bulan September, pinjem cooler bag besar punya Makcik Diana. Sebelum kerja, ada hampir 10 liter ASIP di freezer. Cuma sekali merah, teman. Dan aku seringnya dapet 200ml sekali merah itu. 250ml itu jaraaaaaang banget. Tapi karena setiap hari, jadi cukup banyak bisa terkumpulnya πŸ™‚ Jadi jangan berkecil hati, kalo merahnya sedikit. Gak perlu banyak, yang penting cukup buat bayi kita πŸ™‚

Tapi, Kirana lebih suka mimik langsung πŸ˜› Sehari cuma menghabiskan 2-3 botol ASIP πŸ™ Kalo dipikir, di jalan Kirana mimik, siang-siang aku ke TPA, sore ketemu lagi. Aku merah di kantor 2 kali, dan perputarannya jadi lambat sekali. Beberapa botol harus dibuang karena sudah lebih dari 3 bulan (later on, temenku bilang, mereka tetep minumin aja ASIPnya walo sudah lewat masa). Oh, please dont judge me buang ASIP ya πŸ™‚

Aku punya keyakinan tentang donor ASIP, apalagi bank ASI. DI dalam Islam, jelas sekali betapa masalah ASI adalah sesuatu yang sangat istimewa. ASI bisa membuat seseorang menjadi saudara walau tidak dilahirkan dari rahim ibu yang sama. Pernah di TPA, kami ngobrol, gimana tentang donor ASI dari bayi laki-laki ke penerimanya bayi laki-laki juga. Apakah saudara perempuan dari bayi laki-laki itu juga termasuk yang tidak boleh dinikahi? Dari situ aja, sudah ada perbedaan pendapat. Belum lagi perdebatan tentang berapa kali persusuan yang bisa bikin jadi Saudara, bla bla bla. Jadi, aku memilih untuk menjaga ketat keluargaku. Gak donor ASIP, kecuali kalau benar-benar bisa aku jaga terus pertalian Saudaranya πŸ™‚

Kirana yang mimik dari botolnya sedikit itu bikin aku lengah. Jadi males-malesan merah, yang bikin akhirnya ngalamin lagi kejar setoran menjelang satu apalagi dua tahun! 19 bulan udah mulai dicicipin UHT, 20 bulan udah mulai rutin minum UHT sebagai tambahan πŸ˜€ Menghitung hari sampe ke 2 tahun πŸ˜›

Mulai dari 19 bulan, sudah sering dibilangin. “Adek, mimiknya sampe dua tahun yaa. Allah perintahkan begitu. Nanti Allah tambah sayang sama Bunda sama Adek kalo mimiknya sampe dua tahun”. Dan sampe deket 2 tahun, masih gak mau πŸ˜› Mulai pelan-pelan dikurangi mimiknya. Kalo siang di TPA udah bisa tidur tanpa susu, tapi kalo di rumah masih gak bisa. Di kamar aja, gak di mobil, malem cuma boleh berapa kali πŸ™‚ Pelan-pelan. Tapi ketar-ketir, satu hari sebelum ulang tahun masih nempel banget!

201407_menyapih

muka galau pertama kali gak boleh mimik di mobil πŸ˜›

24 Juli 2014, si bayi bangun-bangun langsung mimisan. Subuh itu, aku sudah bertekad kalo itu adalah mimik terakhir Kirana. Tiup lilin = 2 tahun. 2 tahun = gak mimik. Berkaca-kacaaaa akuu :’) Cobaan pertama datang berupa Kirana yang sumeng dan gak nyenyak tidur. Hampiiiiiiiiiiiir aja aku nenin lagi, tapi Allah bantu, pas aku udah mau nyerah, pas Kirana akhirnya bisa tidur pulas πŸ˜€ Makasih ya Allah πŸ˜€ Malam pertama lewat πŸ˜€

Kami mudik paginya, Kirana ‘musuhan’ sama aku. Nempeeeeeel banget sam ayahnya. Kalo pas dipegang aku, akunya dipukul atau dicakar πŸ™ Malam kedua kami sudah di rumah Mamak. Sudah pesen ke Mamak, kalo pas Kirana nyapih, jadi tolong tegalah. Malam itu Kirana ngamuk gak dikasih mimik, dikasih air putih ditolak tapi mau, mau tapi ditolak. Malem-malam gak ada susu-susuan ya kalo anak-anakku soalnya sayang giginya dan aku malas bangun πŸ˜› Kakak bisa, adek juga harusnya bisa. Ada kali 1 jam nangis, sampe akhirnya mau minum dan bobo. Pukpuk masku. Hihi, kan lagi gak mau sama aku πŸ˜›

Β  201407_menyapih--

pas antri di Merak, nempel saya ayah πŸ™

Sempet ada saudara Masku yang menyapih anaknya pake jampi-jampi. Dan mamak ternyata terinspirasi. Aku ditawarin kalo mau, Kirana dikasih minum ini nih supaya lupa mimik. “Yaaa, jangaaan maaak. Kan sedih banget nanti kalo cerita sama Kirana kalo disapihnya pake jampi-jampi” πŸ˜›

Malam ketiga masih uring-uringan tapi udah mau nyapa. “Bundaaa, mimiiik”/ “Gak boleh, adek kan sudah dua tahun” /”Sama ayah aja” terus aku ditinggalin :))) Tapi malemnya nangisnya cuma sebentar. Besok malemnya bangun, minta air putih sama ayahnya, gleg gleg gleg langsung tidur lagi πŸ˜€ Horeeeee…

Baru di hari ke-7, mau dipangku sama aku “adek udah besal, udah dua taun, gak mimik lagi” Alhamdulillaaaaah, tapi aku masih sakaw pengen peluk-peluk Kirana sebelum tidur πŸ˜› Kalo dipikir-pikir Kirana cuma melakukan apa yang aku bilangin..

“Adek, kalo udah tiup lilin berarti udah dua taaaa…” / “huuuun”/ “Berarti udah gak miii…”/ “miiiiiik”/ “Bobonya sama aaaa…” / “yaaaaah”

Naaaah, maksud hati mau ngajarin bobo itu gak harus mimik sama bunda aja sih deeek! Salah milih kata-kata siiih πŸ˜›

Akhirnya baru malam ke-11, “Bobo sama bunda ajaaa”. My little girl is back! *peluuuuk eraaaaaaaaat ;’)

Dan begitulah, alhamdulillah, ketegaran hati kami berdua berbuah manis. 3 bulan sudah lewat. Masku berjasa sekali bantuin menyapih. Tentu saja kakak Akhtar juga sebagai tim pengingat ke Kirana yang seriiiiiiing banget bilang ke adek kalo udah dua tahun udah gak boleh mimik lagi kayak kakak. Terima kasih untuk banyak sekali orang baik yang membantu kami. Semoga Alah balaskan yaa πŸ™‚

201407_menyapih-

dimana pun, termasuk di atas perahu getek menyusuri Sungai Musi πŸ˜€

Terima kasih Allah, memberi kami kesempatan ini. Semoga Engkau berkahi setiap tetes air susu untuk kebaikan Kirana. Semoga Engkau berkahi semua langkah kami ini πŸ™‚

Kirana, ayo kita songsong hari yang baru lagi. Bunda masih kebayang gimana besarnya mata kamu (dan kakak) waktu mimik. Dari gaya biasa, sampai kalian berakrobat sambil mimik. Dari gak punya gigi sampai punya gigi susu yang hampir lengkap. Belum lagi, tangan dan kaki kalian yang bermain sambil mimik itu. Maaf kalo kadang bunda lengah memanfaatkan waktu, kadang suka sambil cek timeline, kadang sampe terselip rasa kesal karena kamu nempel terus padahal kerjaan rumah tangga bunda menunggu buat dikerjakan. Padahal kan waktu terus berputar, dan datang waktunya, kamu udah gak mimik dan malah bunda yang kangen nenin kamu. Nenin kamu akhirnya sudah menjadi sebuah kenangan yang sangaaaaat indah, buat bunda, dan semoga juga buat kamu. Gak mimik bukan berarti bunda udah gak sayang, nak. Justru karena ayah bunda sayaaaaaaang banget sama kamu. Kamu harus melewati fase ini untuk naik tingkat ke fase berikutnya yaa πŸ˜€ Insya Allah, kami akan selalu ada buat memastikan apa yang kamu pilih adalah benar, lalu mendukungnya sekuat kami mampu dengan izin Allah. Amiiin πŸ˜€

We love u, adek Kirana :* *ambil tisue yang banyak :’)

P.L.O.N.G.

16 September 2014!

Hari ini mata sudah kuyu banget karena semalem maksain ngerjain project album keluarga kami.Β  Jumat lalu juga lembur ngerjain project ketiga. Gitu lah kalo suka nunda-nunda kerjaan karena ngerasa kerjaan gak banyak. Eaaa, pas udah makin deket ke hari deadline, pas tiba-tiba kok jadi banyak kerjaannya πŸ˜› Terpaksa lembur beberapa malam dan untungnya selesai πŸ˜› Muat perjalanan keluarga kami sampe tahun kedua πŸ˜€ Tapi karena ngerjainnya udah ngantuk, jadi baru sadar setelah cek-cek lagi abis upload kalo ada text yang salah. Haha..weslah πŸ˜› Oh yaa, project kedua yang aku ceritain di sini udah sampe! Dan yaaay, yang aku kira salah fatal itu ternyata emang gak kecetak kok. Syenaaang! Lebih senang lagi kalo inget ekspresi kakak pas liat si album kuning πŸ˜€

20140909_Albumkakak

Makasih Om Baim vouchernya buat rapelan ulang tahun kakak dari 1 sampe 4 πŸ˜€

Nah, kok semalem ngelembur lagi? Nah, temen yang barengan beli deal ini juga, yang ngadoin 2 voucher mini buat kakak sama adek itu males ngerjain katanya, jadi boleh aku pake! Album isi 40 halaman yang ukurannya 8 kali 6 inci seharga 172ribu walo sudah diskon 77% itu sayang banget kan kalo gak dipake! Expired sampe 15 September! Ya udah, cuma punya waktu beberapa jam, hampir nyerah, ambilin aja dari blog ini sampe tahun ke-empat kami nikah, biarin deh ada watermark semua, jam 1/2 12 malem order! Alhamdulillah ya Mas Baim, voucher kamu gak hangus sia-sia. Makasih dong sama aku! Hahaha…Ada juga aku ya yang harus berterima kasih karena cerita perjalanan hidup keluarga kami bisa jadi sampe tahun ke-4! Rejekiii! Sekarang tinggal nunggu 2 album itu datang. Semoga masih bagus yaa walo ngerjainnya buru-buru bangeet! dan pake acara nginep di kantor pun πŸ˜€

Lalu arisan yang aku pikirin sampe sebulanan itu udah lewat dan cukup sukses.

Dan walo dikerjainnya mepet waktu, masih bisa bikin tugas buat akademi keluarga Sabtu lalu yang udah duluan dipost di 2 postingan sebelum ini.

Persis yang sudah aku prediksi, lewat tanggal 15 September, aku pasti ngerasa plong banget di pikiran ini! Hihi…

Aaaaah, legaaaaaaaaaaaaaaaa banget! πŸ˜€ Walo mata kuyu dan badan rasanya remuk kebanyakan kurang tidur, moodnya jadi bagus banget juga! πŸ˜€

Nah, sekarang tinggal mikirin utang posting yang listnya udah panjang kayak kereta api πŸ˜›

Eh, sama 2 voucher mini album yang aku beli lagi pas ada deal serupa yang kali ini expirednya 1 Desember 2014 yaaa. Hahaha…. <<< semacam suka cari ‘penyakit’ πŸ˜›

Jodoh? Atau Gak Jodoh?

Bolak-balik sampe 3 kali di showroom yang sama, tapi akhirnya tetep gak beli di situ. Gak beli di tempat lain juga yang harganya paling murah padahal barangnya sama aja. Itu namanya GAK JODOH πŸ˜€

Abis baca ini, terus jadi pengen tau buku-buku genre petualangan begitu. Pengen banget baca buku seri yang kedua, tapi ternyata belum lengkap. Terus baru tau kalo buku yang pernah aku baca, Tunnels, yang aku juga udah punya buku kedua dan ketiganya, Deeper dan Freefall, ternyata adalah buku yang serinya akan tamat di buku ke-ENAM! Saking gak mau taunya tentang buku, karena takut pengen beli :P, jadi bener-bener gak update πŸ˜› Buku keempat dan kelima, Closer dan Spiral udah keluar. Hari itu aku manyun karena sedih banget gak punya pohon uang! πŸ˜›

Aku ini adalah tipe orang yang kalo udah terlanjur baca, segak-suka-bagaimana-pun sama bukunya, akan tetap aku paksakan baca sampe selesai *lirik Twilight saga πŸ˜› Di buku pertama, aku sempet yang ngebatin “Woooow, hebat ini imajinasinya!”, terus di buku kedua ternyata bikin aku mual karena petualangannya berasa semakin susah dibayangkan. Buku ini tentang petualangan masuk ke dalam bumi. Segimanapun membayangkannya, lama-lama boseen karena gitu-gitu aja πŸ˜› Jadi buku dua, gak terselesaikan πŸ˜› Nanti deh, kalo udah lengkap serinya πŸ˜€Β Jadi, aku harus punya serial lengkapnya, meski harus nabung dari jatah uang makan siang πŸ˜›Β  Eh iya, Tunnels ini masku yang milih, buku genre bacaanku yang pertama yang dibaca juga sama dia πŸ˜€ Iya dong, stuck di buku satu jugaaa! Horeee πŸ˜›

Besoknya setelah ‘patah hati’ karena gak bisa beli buku itu, di jam pulang, kami sampe Serpong masih magrib πŸ˜€ Terus melipir dulu liat semacam book fair di WTC. Uang makan bulan Desember cair. Alhamdulillah πŸ˜€ Niatnya mau nyari kado. Tapi kado gak dapet, malah dapet banyak buku lain buat kami!

20140129_Pestabukuuu1

Bukunya 5ribu. Puzzlenya 7,5ribu! πŸ˜›

20140131_MaiiinPuzzle12pcs

Sampe pake hoody pun harus samaaaa! πŸ˜›

20140131_Puzzle12pcs

Ternyata udah bisa! Kemana aja bundaa? -____-

20140129_Pestabukuuu2
Ini gak diskon gede sih. Tapi waktu itu masih galau mau beli mesin jahit gak. Semacam pelampiasan jadinya. Gak papa gak beli mesin jahit dulu, baca dulu bukunya sampe pinter πŸ˜› Eh, ternyata jadi dapet juga mesin jahitnyaa! Alhamdulillah πŸ˜€ Ini buku-buku pertamaku tentang crafting πŸ˜€

20140129_Pestabukuuu

3 buku di atas pasti pilihan masku! πŸ˜› Ada yang cuma diskon 10%. Tapi ada yang cuma 15ribu πŸ˜€ Serial hunger games itu cuma 75ribu buat 3 buku tebal! *mimisan

Dan lihaaat, ada Closer dan Spiral juga! Itu masing-masing cuma 20ribuuuu! *terharu

Nah, ini yang namanya JODOH kan? πŸ˜€

Sekarang tinggal duduk manis nunggu buku Terminal keluar. Begitu bukunya udah diterjemahin, semoga ada rejeki supaya bisa beli. Terus baru baca ulang bukunya dari buku satu. Semoga karena dibaca runtun, gak bikin aku bingung dan menemukan keasyikannya sampe dibilang kalo buku ini adalah The Next Harry Potter. Sounds good πŸ™‚

Sekarang aku percaya banget sama “Jodoh” dan “Gak Jodoh”. Jadi kalo gak dapet yang aku pengen, ya udah lah, mungkin belum jodoh. Gitu aja mikirnya biar gak nelongso. Hahaha…

Dear Yulianti

Sejak masuk STAN, aku merasakan jadi kaum minoritas πŸ˜› Lah sekelas aja cuma 3 perempuannya. Aku, Fenny, sama Nur πŸ˜€ Iyaa, Fenny yang beberapa kali aku sebut di blog ini πŸ˜€ Pas penempatan di Jakarta, takut banget karena cuma aku sendiri yang perempuan πŸ™ Temen satu angkatan dari Cimahi pun ternyata laki-laki semua πŸ˜› Temen satu lantai, gak ada yang seumur pula. Untungnya kebanyakan mbak-mbak dan ibu-ibu itu baik. Walo ada yang mem-bully sampe-sampe aku takut masuk ke kantor πŸ™ Jadi ya, aku gak punya yang namanya girl talk di Jakarta ini πŸ˜›

Itu berlangsung cukup lama πŸ™‚ Sampe aku disuruh jadi sekretaris, dan jadi sering ngobrol sama Mbak Epi, sekretaris yang dulu aku gantikan pas dia cuti bersalin πŸ™‚ Sama Mbak Epi baik-baik aja sih, tapi yah tetep lah gak bisa curhat sepuasnya πŸ˜› Terus dipindah lagi ke kepagawaian sini, ya gitu lagi lah, perempuannya sedikit, itu pun senior yang harus dijaga hatinya ya? πŸ™‚ Inget banget, kalo aku berdrama sama Masku, aku suka jalan sendiri dari kampus ke kos yang cukup jauh yaaa. Di jalan merenung. Ish, kok dulu gak mikir sih kalo itu bahaya πŸ™ Kalo sudah gak tertahankan, biasanya aku nowel Nyut-nyut, temen dari blogboleh juga kayak Renny. Renny? Dia kan sempet menghilang dari dunia perblogan πŸ˜›

Yah, jadi intinya aku itu gak punya temen cewek sih dulu itu! Hahaha… Sekarang sih mendingan, udah banyak temen cewek yang seumur. Iya-iya, sekarang malah jadi senior karena pegawai baru sekarang itu seumuran adekku! Huwaaa..semakin tua πŸ˜›

Kalo baca blog ini, mungkin sering juga baca ada yang namanya Yuli πŸ™‚ Yuli ini, sama-sama dari D1, tapi dari Cimahi. Satu angkatan di bawah Masku πŸ™‚ Awalnya cuma mikir, Yuli ini sama kayak aku. Satu-satunya perempuan πŸ˜€ Tapi karena aku masih nyekertaris, jadi kurang waktu buat ngegaul πŸ˜› Jadi yah ketemu Yuli cuma kalo ada acara di Sekretariat πŸ˜€ Yuli kerjanya satu bagian sama Masku πŸ™‚ Aku sempet dateng ke nikahannya dulu πŸ™‚ Yuli nikah bulan Januari, aku nikah bulan Oktober di tahun yang sama πŸ™‚

Baru mulai rajin chatting karena sama-sama hamil! HPLnya beda 2 minggu saja! πŸ˜€ Yah, seneng lah ya, sama-sama gak tau, sama-sama cari tau, sama-sama meracuni barang lucu πŸ˜› Apalagi pas di-USG, anaknya sama-sama cowok πŸ˜€ Azzam lahir 3 hari sebelum HPL, Akhtar juga πŸ™‚ Azzam pagi, Akhtar malem. Pas beda 2 minggu πŸ˜€

Nah, mulai makin sering ngobrol karena sama-sama deg-degan dapet tempat gak di TPA πŸ˜› Alhamdulillah, sama-sama dapet πŸ˜€ Jadi partner jalan ke TPA di jam istirahat πŸ˜€

Dari jalan bareng itu, jadi lebih sering ketemu, lebih sering ngobrol. Sama-sama galau karena berat badan anak yang susah bener naik. Sama-sama senang kalo salah satu atau malah dua-duanya nunjukin milestone yang bertambah. Sama-sama khawatir dan saling mendoakan kalo ada yang sakit. Sama-sama menyemangati tentang ASIP, tentang anak yang gak mau makan. Banyak! Komplit πŸ˜€

Terus aku tau kalo hamil Kirana, terus masukin nama buat antri masuk lagi (itu pun setelah Mbak Intan bilang kalo mau waiting list lagi :P). Eh, tau-tau di gtalk, ada yang ngaku kalo juga hamil, malahan HPLnya seminggu sebelum aku! Ish, gak sopan, masak aku duluan yang ngaku πŸ˜›

Mulai lagi saling deg-degan mau sama-sama punya anak dua, mulai juga saling meracuni juga πŸ˜› Haha, maaf ya Yuli, aku jarang bisa diracuni, tuh salahin KPR tuuuh πŸ˜›

Lucunya, pas di hari Kirana lahir πŸ™‚ Udah beberapa hari aku ikut deg-degan karena bayinya Yuli masih betah di perut. Pagi itu, Yuli whatsup minta doain soalnya mules, yang aku jawab dengan kira-kira gini

“Aku juga muleeeeeees. Hahahaha”

Lega pas akhirnya sekitar jam 1/2 1, Yuli ngabarin kalo Sarah udah lahir. Tapi terus batin “Anakku kapaaaan?” πŸ˜›

Kirana lahir malem itu πŸ™‚ Sarah mundur 3 hari, Kirana maju 3 hari. Anak ‘kembar’ kata bu guru πŸ™‚

20140201-SarahKirana

fotonya dari Tante Yuli :*

Entah ya dari sudut pandang Yuli gimana, tapi aku bersyukur dikasih temen untuk menjalani pengalaman yang hampir sama. Kalo bingung, towel Yuli. Kalo galau, towel Yuli. Kalo seneng, towel Yuli lagi. Kalo mau minta diajakin belanja, towel Yuli jugaaa πŸ˜›

Beda sama aku yang masih labil πŸ˜› Sejak tahun kemarin, Yuli tampaknya udah tau mau kemana πŸ™‚ Udah cerita sama aku dari tahun lalu. Dan akhirnya semua proses ini akan dilewati. Keputusan mau resign dari sini. Prosesnya mungkin butuh waktu minimal 6 bulan ke depan, tapi Yuli udah mulai gak masuk per 1 Februari 2014.

Ikut senang? Iyaaaaa bangeeet!

Tapi juga sedih πŸ˜› Tuh kan labil πŸ˜› Yang pasti, aku akan kehilangan temen jalan ke TPA yang di satu jadwal πŸ˜› Kehilangan juga temen belanja kalo lagi pengen jalan-jalan. Haha.. Gak gak, sebenernya yang paling bikin aku merasa kehilangan adalah sesi ngobrol kami. Emang aku lebih tua 6 bulan, tapi kalo dewasa, kalah sama Yuli πŸ˜› Ngomong sama Yuli ini selalu meneduhkan aku yang suka meluap-luap gak penting. Yuli yang ngenalin sama parenting nabawiyah. Yuli yang suka ngingetin banyak hal tentang agama. Yuli yang membuka mata aku kalo ini loh Alquran yang dijadiin pegangan hidup, pegangan parenting, bukan google! πŸ˜›

Ah, sudah, nanti aku nangis! πŸ™

Memang nanti gak bisa ngobrol, tapi kan ada teknologi ya Yuliii? Tolong temennya ini diingatkan ya kalo-kalo udah terlalu salah ambil langkah πŸ˜€ Eh iya, mana blog? πŸ˜› *terus aja tagih πŸ˜›

Walo sedih (nih nulisnya udah sambil berkaca-kaca mata ini), banyakan senengnya kok ini! Aku bangga karena kamu udah berani melangkah πŸ™‚ Aku mendoakan semoga ini memang yang terbaik πŸ™‚ Yah pasti yang terbaik yaa! πŸ˜€ Selamat jadi ibu yang seharian sama Azzam dan Sarah ya Yuli! Doakan aku supaya cepet gak jadi ibu labil lagi yaa πŸ˜› Terima kasih ya kamu udah jadi pendengar setia, omonganku yang penting dan yang gak penting itu (termasuk pengen jahit laah, pengen ini lah, itu lah :P)

I love You karena Allah, terima kasih Allah mempertemukan aku dan kamu πŸ™‚ Semoga jodoh kita gak berakhir cuma karena kita udah gak dekat secara fisik yaa! Amiiin πŸ™‚

Kayak kata Akhtar “Bunda jangan sedih, nanti kalo Bunda sedih, kakak sedih, tante yuli sama Azzam nanti sedih” :’)

*nah, tapi keluar juga nih air matanyaaaa! meweeeek πŸ™

Belajar dari Mana-Mana

Pagi-pagi mau ngomel ah πŸ˜›

1. Pas turun kereta di stasiun akhir, sudah pasti orang-orang mau dulu-duluan. Padahal menurutku, ya udah siiih kalo lagi dapet rejeki dapet duduk, ngalah dulu lah ya sama yang dari tadi berdiri plus desak-desakan plus digencet di setiap stasiun. Gak usah lah sibuk sendiri dengan permisi-permisi mau berdiri pas udah mau sampe stasiun. Kalo ketemu yang model begini, aku berulang-ulang bilang ke diri sendiri “Mungkin mau ngejer absen” supaya aku gak sewot sendiri πŸ˜› Nah, pernah waktu naik kereta pas berdua sama masku, aku pake rok yang sebenernya gak terlalu lebar. Pas turun itu udah aku pegangin supaya gak keinjek orang. Sialnya, hari itu sudah sempet keinjek sama satu orang bapak-bapak. Serius, aku gak akan ngedumel sampai Bapaknya bilang “Roknya panjang sih!”. Isssssh, bilang “Maaf ya” itu lebih pendek looh! *elus dada πŸ™ Jadi, 3 kata ‘ajaib’ (Tolong, Terima kasih, Maaf) itu memang hal-hal yang harus diajarkan sampai mengakar dalam ke anak-anak. Kata yang mudah sekali, tapi ternyata banyak yang susah banget bilangnya πŸ™

2. Kalo beli bahan bakar, sering gak sih petugasnya buletin angka ke atas? Misal : 97.150 jadi 97.500 atau bahkan malah jadi 98.000? Makanya aku lebih sering belinya dipasin jumlahnya. 50ribu, 100ribu, dst. Bukannya pelit, tapi bukankah 100, 200 itu bukan hak mereka? Kalo bukan hak jadi dosa dong ya? πŸ™‚ Yah, kalo pun gak bisa dipasin, insya Allah udah diikhlaskan. Tapi pernah ketemu petugas yang sepertinya masih pelatihan yang bikin aku shock. Jadi waktu itu mau isi 200ribu, tapi ternyata gak sampe segitu udah full. Jadi ya kejadian pembulatan ke atas itu terjadi lagi. 700 atau 800 ke atas. Pas dikasih kembaliannya, masku mukanya keliatan bingung. Yah namanya juga masku, lama ngitungnya πŸ˜› Tiba-tiba mbaknya bilang “Kenapa om? Mukanya kayak gak yakin gitu?” dengan muka yang sama sekali gak ada tersirat rasa bersalahnya. “Oh, ya udahlah, Makasih” terus jalan. See? Hal yang salah itu jadi biasaaaaaaa banget prakteknya. Hal yang salah yang bikin orang sampai-sampai gak merasa bersalah melakukannya πŸ™ Jadi mikir, apakah memang diam itu memang gak selalu emas? Jangan-jangan kami juga ikut andil dalam hal yang salah itu karena diam? πŸ™

3. Beberapa minggu ini, masku sukanya lewat jalur contra flow yang ke arah Harmoni di tol ke arah Tomang. Padahal kalo boleh milih, aku mendingan kena macet yang lebih lama di jalur biasa. Memang enak kalo kita udah masuk di jalur contra flownya, tapiii ternyata gak semulus itu masuknya. Perjuangannya berat! Jarak berapa km itu malah bisa menghabiskan waktu 1/2 jam sendiri sampai bisa masuk ke jalur itu. Kenapa? Karena ternyata banyak bangeeeet orang yang gak bisa atau gak mau antri. Coba kalo lurus-lurus aja, harusnya jalan terus gak terhambat. Yah, kalo banyak mobil yang tau-tau mau motong antrian di tengah atau malah ujung, jadi nambahin waktu dan keruwetan, Yang udah lama-lama antri biasanya gak gampang ngasih jalan masuk, dan itu jadi bikin pagi-pagi, si istri ini harus elus-elus punggung si Mas sambil nahan nafas setiap si Mas mempertahankan jalurnya supaya gak sembarang mobil masuk. Huhuhu, apa yang susah siih sama antri? πŸ™

Memang kita gak bisa ngatur orang, tapi yang di sini hatinya juga belum seluas samudera juga buat selalu ngalah πŸ˜› Jadi ya gitu, masih lah ngedumel πŸ˜› Jadi cermin, supaya gak jadi orang yang bikin sebel orang lain dengan melakukan hal yang sama seperti yang di atas. Itu cuma 3 yang keinget aja πŸ˜› Dosa mungkin udah numpuk banyak, gak usah lah ditambah-tambahin lagi dengan bikin orang lain sebel πŸ˜› Jadi pengingat juga, kalo anak-anak harus diajarin supaya gak akan melakukan hal itu juga πŸ˜€

Tetap semangat dan latihan sabarnya diseriusinΒ  yaaa yang tinggal di Jakarta DAN SEKITARNYA πŸ˜›

Donat Cinta

Untuk merayakan hari Maulid Nabi Muhammad SAW, memenuhi permintaan kakak “Mau makan soto, bunda”. Search di google “soto lamongan” πŸ˜› Hihi,Β  sudah mengibarkan bendera putih ke soto khas mamak mertua πŸ˜› Udah berulang dicoba, tetep loh gak bisa sama πŸ˜› Bahan di Lampung sama di Serpong beda kali ya? Buktinya mamak selalu bawa bahan langsung dari Lampung kalo ke sini πŸ˜› Jadi, jenis soto lain aja deh yaa? πŸ˜€ Terus kepikiran bikin donat aja. Googling lagi, dan pening karena gak punya susu bubuk di rumah dan terlalu pelit beli susu bubuk cuma buat bikin ini πŸ˜› 11gram itu gimana takarannya (terkode mesti punya timbangan πŸ˜› Padahal ternyata pas beli, fermipan itu satu sachetnya pas 11gr :P) Ya udah deh, towel tetangga yang udah jago banget bikin donat. Alhamdulillah, katanya gak perlu timbangan! Horeeee πŸ˜€

Jadilah di sore itu, menggunting tepung yang berprotein tinggi (Cakra Kembar) yang 1 kg, terus dikira-kira dituangkan setengah bungkusnya, terus dicampur 3 sendok makan gula pasir, dan 1 sendok teh (ngira-ngira lagi :P) ragi instan (si fermipan itu), dan sedikiit banget baking powder. Diaduk sampe kira-kira merata. Terus bikin ruang di tengahnya. Buat apa? Buat masukin 1 butir telur ayam yang udah dikocok biar gampang diuleninya. Pelan-pelan masukin 1/2 bungkus blueband yang 100gram. Terus masukin juga 200ml susu cair (aku minta susu vanilanya Akhtar :P). Aduk sampe bahan tercampur. Kalo udah tercampur, banting/ pukul sambil inget-inget hal-hal yang bikin emosi πŸ˜› supaya adonan halus. Terus ditaruh di sebuah wadah yang ditutupi kain yang lembab. Tunggu minimal 1/2 jam.

Aku nunggunya sambil nyetrika dan nyelesaiin nonton Lee Daniel’s The Butler (2013), jadi tau-tau udah 1 jam aja πŸ˜› (Ayahnya lagi nungguin anak-anak main di luar sambil main gitar. Dan yaa, Kirana ikut main bola dong sama kakak and the gank :P). Huwaa…alhamdulillah, adonannya ngembang! πŸ˜€ Tapi ternyata letak keseruan bikin adonan donat itu bukan cuma di bagian tenaga terkuras buat nguleninya itu, tapi juga di bagian bikin adonan donatnya cantik! Haha..gak bisa aku! Yang penting ada lubang di tengahnya deh πŸ˜›

Niatnya mau ngajak anak ‘cooking fun’, tapi langsung hilang, pas Kirana ngemutin adonan yang aku kasih dikit. Nanti aja ya dek, kalo udah lebih besar lagi πŸ˜›

Gorengnya udah sok ahli dengan make sumpit buat muterin di bagian tengahnya, ternyata tetep juga tricky kalo gak mau donatnya kecoklatan πŸ˜›

Ya sudahlah, namanya juga yang pertama dan kayaknya akan berlanjut terus gitu setelahnya πŸ˜›

Here it is, Donat Cinta Gula Putih pertama aku! Eh, roti perdana juga iniii *terharu

20130114_DonatPertamaaa

Ngeliatin orang-orang tersayang yang nungguin donat ini matang, priceless ;’)

Entah udah berapa kali aku tulis di sini, dan sepertinya akan tetep ditulis berkali-kali nanti.

Aku merasa beruntuuuuuung banget dikasih kesempatan jadi ibu. Walo banyak juga hal-hal yang bikin ngomel, tapi hal-hal kecil yang bikin hati ini hangat, jauh lebih banyak.

“Bunda, masakin aku donat ya. Makasih bunda masakin aku”

*langsung ada energi lagi buat ngepel dapur yang banjir karena atap dapur bocor πŸ˜›

Terima kasih juga ya nak, mau makan yang Bundamu (yang gak bisa masak, dan kalo masak mesti banget deket handphone buat nyontek resep ini) masak. Terima kasih sudah menghargai usaha Bunda. Bunda mungkin gak akan pernah jadi ibu yang sempurna buat kalian. Tapi ‘Namun kasih ini, silahkan kau adu. Malaikat juga tau, akulah yang kan jadi juaranya‘ πŸ™‚

And for that, terima kasih banyak ya, Allah :’)

*ketauan banget ini pas nulis lagi mellow πŸ˜›