Hasil Ujian Itu…

Sesungguhnya mengingat 2 bulan yang udah lewat itu ternyata berat sekali yaaaa buat otak? Hahaha.. Ya sudah, nanti kalo sudah lowooong banget baru dicicil ditulis di sini πŸ˜› Nanti mau nulis-nulis mulai dari Januari aja dulu kali yaa? πŸ˜€

Yang ter-gres dulu. Jadi, waktu nulis yang rasanya udah lama banget itu, aku pamit mau ujian. Kami cuma dibekali 5 modul yang bisa didownload. Tanpa tatap muka di kelas. Gak kaget sih, soalnya dulu pas UPKP ke golongan 2c juga gitu. Yang terasa beda, adalah kadar kepercayaan diri yang sudah merosot drastis πŸ˜› Sudah lama gak belajar, saingan banyak yang baru lulus kuliah dan cumlaude pula πŸ˜› Belum lagi ada dua anak kecil yang harus diurus πŸ˜€ Sama sekali gak sempet belajar, sampe rumah, niatnya belajar, malah ngerjain kerjaan rumah atau langsung tepar πŸ˜›

Jadi, I’m kidding youΒ  not, waktu memutuskan mau ikut itu, aku banyak sekali berfikir kalau aku cuma akan datang sebagai penggembira πŸ˜›

Tapi, sedikit semangat tiba-tiba menyeruak. Ibu, waktu aku isengΒ  bilang mau gak ke Jakarta supaya aku bisa belajar, langsung menyanggupi. Ya masak aku beneran datang ujian tanpa usaha sama sekali? Lah ini ibuku jauh-jauh dateng loh dari Palembang ;’)

Jadi aku pasrahkan saja hari-hari berlalu. Kalo ada waktu luang di kantor, malah milih ngedit album yang vouchernya expire 1 Desember πŸ˜› Sempet sekali memaksakan baca sekilas karena ada try out dari kantor. Hasilnya? Malu-maluin banget πŸ˜› Bertekad akan mulai belajar saat ibu sudah datang ke Jakarta. Sekitar 1 minggu sebelum ujian πŸ™‚

Tapi apakah bener bisa belajar? Hahahahahaha *ketawanya miris ini πŸ˜› Yang bener-bener bisa baca cuma pas perjalanan pulang pergi kantor. Kami memilih tetep naik mobil supaya aku bisa baca, dan masku bisa denger aku baca apa πŸ˜› Seringnya ya cuma persamaan dan lawan kata di buku TPA pinjeman dari Yoga πŸ˜› Itu juga harus disyukuri, karena aku sebenernya selalu mual kalo baca di perjalanan :))

Iya, ada tatap muka di kelas belum tentu efektif buat banyak sekali orang. Tapi buat aku, lumayan banget 5 hari tanpa dibebani dengan kerjaan yang terus bertambah. Apalagi waktu itu, di subbagian aku yang harusnya punya 4 personil, tertinggal 2 orang saja. Di kantor, sama sekali gak bisa meluangkan waktu buat baca 1 – 2 halaman saja. Sampe rumah, anak-anak mau main. Hahaha…*ketawa hampaΒ  *lirik 200 halaman :))

Jadi, kami memutuskan untuk gak masuk di hari Jumat terakhir sebelum ujian Seninnya. Berniat dengan sangat mau belajar. Ya walau ternyata tetep aja gak bisa sepenuhnya belajar (bahkan sempet kedistract beresin baju-baju buat keluar dari lemari :P), setidaknya jauh lebih banyak daripada kalo maksain belajar di kantor πŸ˜›

Jumat itu, pengumuman kalo lokasi aku sama Masku beda. Huwaaaaa..drama part 1 πŸ˜›

Hari Minggu, ada dua orang yang berusaha belajar sebisa mereka di rumah. Maaf ya anak-anak kalian jadi sering dicuekin πŸ˜› Niatnya gak sampe begadang, apa daya masih 3 modul belum selesai. Jadi malem itu, aku baru tidur jam 1/2 4 pagi dengan hidung meler karena begadang, dan pesen sama Ibu minta bangunin satu jam setelahnya karena harus berangkat pagi karena kami mau naik kereta. Yes, masku turun duluan di Pondok Ranji, lalu aku di Kemayoran sambung ojeg aja πŸ˜€

Jam 7 kurang banyak, aku sudah masuk ke aula. Sendirian πŸ˜› Sambil sentrap-sentrup, masih bolik-balik satu modul yang belum tersentuh sama sekali. Begitulah akibatnya kalo mau menghapal detail 200 halaman πŸ˜›

Ujian dimulai. Ternyata TPAnya ada sistem minus. Dan ternyata susaaaaah bangeeeet kosakatanya! Di wacananya juga kok ya banyak angka pula. Ah, gpp, masih bisa berusaha di hitungan. Loh loh ini harusnya bisa dihitung. Tapi kok waktunya mepet banget gini. Keluar ruangan, kepala berdenyut! Pengen nangis, karena inget Ibu udah jauh-jauh dateng dari Palembang, kok anaknya gak maksimal berusaha πŸ™

But, the show must go on. Lanjut ke materi 5 modul itu. Udah siap-siap susah soalnya waktu UPKP dulu soalnya detail sekali. Dan jreeeeng, 60 soal saja buat modul 200 halaman itu. Pengen nangis lagi, kok begini amaaat. Ada satu materi yang aku inget itu ada di halaman paling depan. Berpuluh halaman di belakang yang sudah diusahakan banget dihapal (sampe ada diagram segala!), blas, tertiup bagai butiran debu πŸ™ Oh iya, 30 menit saja, ruangan langsung riuh, udah gak sabar mau cepet keluar semua πŸ˜›

Hari itu, begitu ketemu Masku, aku langsung minta diajak makan bakso! Makin pening. Sampe rumah, pengen langsung tidur. Tapi anak-anak ngajak main. Hihi…

Hari kedua, Psikotes. Standar kepercayaan diri udah semakin merosot pas kenalan sama sebelah aku. Beberapa tahun lebih muda daripada aku πŸ™‚ Well, makin bikin semangat merosot, pas denger balikan kertasnya sementara aku baru ngerjain 2/3 halaman. Hahaha..ya sudahlah, nothing to lose. Do what I can do. As best as I can πŸ˜€

Yang penting sudah berusaha! Lah wong aku udah seneng banget ituuu pas liat Masku naik di gerbong yang sama waktu pulang ujian, padahal gak janjian! *cetek πŸ˜›

Let Allah do the rest πŸ™‚

Satu bulan, belum ada pengumuman. Ya sudahlah πŸ™‚

Rabu, 14 Januari 2015, sekitar jam 1/2 11 malem, “Ky, Kiky lulus nih UPKP”

tapi sayang Masku belum πŸ™

Terdiam, browsing di webnya, gak salah ternyata, dan tau-tau mata berkaca-kaca. Ya Allah, terima kasiiiiiiih πŸ™‚

I still can remember clearly what I felt when I wrote this posting. Allah menjawabnya 1,5 tahun kemudian. Aku seneng bangeeeeeeeeeet lulus UPKP. Tapi aku lebih seneng karena merasakan perbedaan cara aku menyikapinya. Bukan Kiky yang merasa kalo memang dia pintar dan wajar banget kalo lulus. Tapi Kiky, yang jadi lebih percaya kekuatan besar doa suami, orangtua dan saudara-saudara. Kiky, yang sampe bisa nangis karena merasa kelulusan ini, menjadi salah satu yang terpilih dari sekitar 7 persen saja yang lulus ini, adalah rejeki yang sangat besar dari Allah. Rejeki yang harus dipertanggungjawabkan kelak. Ini adalah kelulusan pertama yang bikin aku sampe berkaca-kaca πŸ™‚

Ah, 2005 ke sini. Setelah 2 kali harus berjuang. 9,5 tahun kemudian baru bisa pindah pangkatnya ;’)

Ya Allah, terima kasih, terima kasih, terima kasih. Terima kasih sudah membantu aku belajar, menggerakan tanganku memilih yang benar. Terima kasih untuk pemikiran dan emosiku yang berkembang ini. Bantu aku ya supaya bisa mempertanggungjawakan kelulusan ini πŸ™‚

Semoga abis ini, ujian ini reguler ada, dan semoga Masku bisa segera lulus juga. Amiiiin :’) Tapi dipikir-pikir, emang bedanya apa, lah mau lulus gak lulus, aku kan tetep cita-citanya mau jadi istri sholehah yang nurut sama suaminya kan? *kecup Masku :* *tapi sekali lagi ada ujian, gadgetnya aku sembunyiin dulu sambil sodorin hasil TPA dan psikotest kami dulu yang nilai dia semuanya lebih gede daripada aku πŸ™‚

Dear Our Little Kingdom Dot Com,

I miss you! A lot!

Iya, emang lagi banyak kerjaan.

Iya, emang ngerjain album lagi.

Iya, lagi sibuk ngurusin jualan.

Tapiiiii, ada yang lebih pentiiing.

Ujian buat menyesuaikan ijazah yang terakhir diadain tahun 2011 itu, yang bikin gonjang-ganjing itu, tau-tau, bagai mukjizat dari Allah diadakan lagi.

Dengan pengumuman yang mepet, dengan proses yang harus buru-buru, insya Allah bentar lagi bisa ikut ujian.

Iya, deg-degannya parah karena saingannya buwanyaaaaaaak (ya, 3 tahun gak ada kan?) dan banyak di antaranya yang bener-bener masih baru lulus yang berarti masih sering belajar.

Tapi, harus dicoba! Berusaha yang keras, banyak berdoa, lalu berserah pada Allah SWT.

Semoga nanti, apa pun hasilnya, memang adalah yang terbaik untuk aku dan masku, dan keluarga kami πŸ˜€

Bismillah…

So, until it’s all over, rindu padamu aku pendam dalam-dalam dulu yaaaaa blooog :’)

12 Februari 2014

Minggu kemarin, sempet ngerasain sediiiih banget karena liat masku yang bingung mau makan apa jadi gak nafsu makan setiap malam. Pernah sampe dibela-belain pulang abis magrib lagi demi ke deket kontrakan dulu, ngebungkus bakso dan makan soto. Pernah juga beliin sop buntut yang cukup mahal cuma buat masku πŸ˜› Sedih. Coba kalo aku di rumah aja kan? Suami pulang, udah tersedia makanan siap dimakan. Walo mungkin gak selalu mewah dan canggih, tapi paling gak, gak seputar pecel ayam dan nasi padang kan? πŸ™

Pernah denger istilah kasur, sumur, dapur? Aku pernah baca artikel bagus di sini. Langsung kebayang ke ibu dan ayah πŸ™‚ Mungkin beda umur hampir 4 tahun, yang bikin ayah hampir gak pernah marah ke ibu. Tapi, mungkin juga karena Ibu adalah wanita yang punya keistimewaan. Mungkin banyak dari sisi lain. Tapi gak usah jauh-jauh ke sisi lain dulu lah, dari 3 poin ini aja. Gak bisa komentar untuk poin pertama πŸ˜› Tapi jika 2 poin setelahnya yang diukur, jadi merasa wajar kalo ayah sayaaaaaaaaaaang banget sama Ibu πŸ˜€

Ibu itu ibu rumah tangga (sempet kerja sekitar 2 tahunan, ikut ngurusin katering di kantor ayah). Orang yang aku cari setiap pulang dari mana-mana. Inget banget, tiap pulang sekolah gak sabar cepet pulang, mau liat ibu masak apa! Hihii πŸ˜› Rumah selalu rapi, sampe jalanan disapu πŸ˜› Subuh-subuh udah nyuci, belum jam 12 udah disetrika πŸ˜› Ibu selalu nganter kami berangkat, dan selalu menyambut di saat kami pulang di depan rumah. Seharian bisa aja gak mandi, tapi begitu ayah nelpon udah mau pulang, langsung mandi dan dandan cantik πŸ™‚ Rumah udah rapi dan bersih, makanan sudah terhidang hangat. Ah, pantes aja kalo ibu lagi di Serpong, ayah nelpon bisa berkali-kali, kayak orang masih pacaran aja πŸ˜› Pantes ayah gak bisa jauh dari Ibu, sekarang baru ngerti kalo itu karena Ibu yang suka bawel itu memang sosok istri yang ngerti gimana nyenengin suami πŸ™‚

Jadi gak heran yaa, cita-cita pertamaku dulu mau jadi Ibu Rumah Tangga, kayak Ibu πŸ™‚ (Eh, lupa, duluan mana sama jadi guru matematika :P)

Tapi perjalanan hidup membawaku jauh sekali dari cita-cita ya? πŸ™‚ Bohooong sih kalo gak seneng dapet gajinya πŸ˜› Kalo gak kerja di sini juga gak ketemu kali sama Masku πŸ˜› Tapi sering banget juga terpikir, berangkat subuh pulang malem, anak-anak dibawa, apakah ini layak diperjuangkan? Ayah yang kerja sendiri toh oke-oke aja sampe sekarang πŸ™‚ Rejekinya mungkin mengalir dari doa istrinya yang nunggu di rumah πŸ™‚ Terus kalo aku di rumah aja, jangan-jangan anak-anak malah lebih sering denger Bundanya ngebawel πŸ˜›

Jadi melebar kemana-mana πŸ˜› Kebiasaan! πŸ˜›

Sedih pokoknya liat masku susah makan πŸ™ Jadi melebar ke anak-anak, kasian sarapan, makan siang, dan makan malamnya bukan masakan aku. Terus berjanji, harus mulai bikin sarapan lagi, jangan terlena sama Kirana yang udah ikut makan table food! Tapi kalo bikin makan malem juga, sungguh aku gak sanggup. Jalanan Jakarta ini semakin semerawut πŸ™ Kalo baru mulai masak paling cepet jam 1/2 8, kapan makannya? Kapan mainnya sama anak-anak? πŸ™

πŸ™ πŸ™ πŸ™ πŸ™ πŸ™ πŸ™

Allah kasian kali ya sama aku yang nelongso mikirin itu? πŸ˜›

Selasa kemarin abis ikut ayahnya futsal, siangnya ditowel bu guru, Akhtar panas! Emang batuk pilek anak-anak ini. Kemarin pagi, Akhtar nyenyaaak banget tidurnya, badannya juga masih anget. Kirana yang malemnya gak tidur nyenyak karena pilek, nafasnya juga ada bunyinya πŸ™ Gak tegaaa aku! Kalo ada kerjaan penting, mau gak mau aku pasti masuk. Tapi kemarin gak ada, gpp lah yaa tunjangannya dipotong, yang penting anaknya bisa istirahat dulu. Untungnya masku bilang aku di rumah aja. Istri sholehah kan harus nurut suami kan ya? πŸ˜›

Sudah pernah bilang kan ya? Aku selalu seneng kalo terpaksa di rumah, terus nganter pak suami kerja! Sambil mendoakan semoga semua lancar sampai dia pulang. Semoga rejekinya dilancarkan.

Terus ternyata anak-anak main-main aja doong! Lincaaaah! Zzzzz… πŸ˜›

Pagi-pagi, nyiram tanaman dulu sambil nyapu luar. Anak-anak makan kelengkeng sama semangka πŸ˜€ Terus ada yang minta bubur pake telur dadar. Tumben ya si kakak mau makan bubur πŸ˜›

20140212_DiRumah

#BahagiaItuSederhana : mecahin telur gak bener πŸ˜› Tapi kuning telurnya malah pecah jadi bikin bentuk kepala mickey mouse! πŸ˜€

20140212_DiRumah2

Niatnya mau belajar jahit, tapi tumpukan setrikaan yang gak selesai karena minggu kemarin beres-beres itu lebih mengusik pikiran (Akhirnya beres setelah sore sambil nonton About Time. Terharuuuu!). Akhtar yang minta makan berkali-kali, dan Kirana juga pasti minta kaan? Ah, senengnya, menyiapkan makanan kalian, nak πŸ™‚ Untungnya sekarang, udah punya meja ini. Jadi area yang harus aku sapu pel gak terlalu luas lagi πŸ˜›

Terus malah jadi ngelap kaca.

Terus ngelonin anak-anak dan ikut ketiduran beberapa belas menit πŸ˜› Sebelumnya nelpon ibu lamaaa, cerita macem-macem πŸ™‚

Terus malah ngedapur, masakin si Mas bubur ayam Palembang (resepnya kira-kira ini, tapi aku gak pake cakue dan telur biar beneran kayak di Palembang) yang udah beberapa minggu dia minta tapi gak kesampean karena diPHP-in abang sayur! πŸ˜› Goreng tempe dan perkedel jagung. Oh iyaa, nyobain bikin cilok, resep dari Renny yang kok bentuknya malah kayak cireng πŸ˜› Makasih Mas Adul, hari itu walo aku smsnya mepet, hampir semua yang aku pesen dibawain πŸ™‚

Terus ngasih anak makan sore, terus mandiin, terus bajuin, terus sapu pel terakhir. Saatnya ngeluarin DVD karena aku mau mandi, mau menyambut pak suami pulang πŸ˜›

Iyaaa, udah sore aja gituuu! Mesin jahitnya gak tersentuh lagi πŸ˜›

Dan masku pulang, disambut anak-anak yang berlari berhamburan, rebutan mau dipeluk. Semuanya salim, termasuk aku, terus dihadiahi kecupan di dahi. Anak-anak rebutan ayahnya. Terus satu mangkuk bubur ayam yang isinya banyak itu tandas! Cilok yang jadi kayak cireng itu juga dimakan πŸ˜€ Ada yang tidurnya kekenyangan kemarin itu πŸ™‚

20140212_DiRumahBuburAyam

“Makasih yaaaa ky” :’) *brb ambil tisue πŸ˜›

Aaaaah, hatiku hangaaaat!

Terima kasih ya Allah, walo cuma bisa ngerasain apa yang aku cita-citain dulu cuma beberapa kali (dan pasti karena anak-anak sakit! :P), sedikit beban sudah terangkat dari hati ini πŸ™‚

Sekarang, masih harus bertahan kerja buat bayar rumah sama mobil πŸ˜› Tapi apapun bisa terjadi kan ya Allah? Boleh ya mimpiku, jadi ibu rumah tangga yang dirindui anak dan suami, dipeluk yaa? Kalo boleh, tempatnya di deket ayah ibu dan/ atau mamak bapak. Sering cuma bilang “Anak-anak ini udah makin gede” tapi suka lupa kalo itu berarti kita juga makin tua, apalagi orangtua kita kan? πŸ™‚

When He Cries…

Besoknya, aku sama masku berangkat ke kantor naik comline. Pas ngetap, kartuku katanya transaksi kadaluwarsa. Nanya ke mas sentinel, diarahkan buat ke loket. Ternyata itu karena gak ada transaksi tap keluar. Jadi aku kena pinalti 7ribu πŸ™ Aku inget-inget, terakhir naik kereta kan pas ini, waktu itu aku nge-tap-in Akhtar dulu. Setelah Akhtar keluar, tiba-tiba emang ada ibu-ibu yang nge-tap kartunya, aku kan bingung, tapi disuruh si ibu maju aja. Waktu itu aku mikirnya “Deuh, ibu ini gak sabaran banget! Tapi baik banget mau bayarin aku” Sungguh polos sekali πŸ˜› Tuh kaaan, mestinya ada jalur khusus buat anak-anak kecil buat ngetapin kartunya πŸ™

Tentu saja , hari itu kami telat perdana di 2014! Hahaha…same old problem, anak-anak di rumah, dadah-dadah berkali-kali, tapi gak pergi-pergi πŸ˜› Pas pulang kantor, di comline ada anak yang nangis karena sandalnya lepas terus gak bisa diambil lagi. Rupanya lagi liburan dan perdana naik comline. Yaaa, kurang beruntung kalian, pas di jam pulang kantor. Dorong-dorongan itu kayaknya udah jadi hal yang biasa πŸ™

Sampe rumah, semuanya udah siap, mau pulang πŸ™ Lima-limanya. Jadi langsung sepi lagi. Yang nganter cuma masku ke terminal di Kebon Nanas. Pas pamit-pamitan, mamak pasti nangis.

Pas semuanya udah di mobil, aku, Akhtar, dan Kirana dadah-dadah dari balik pagar.

Dan di situ, laki-laki kecilku berdiri dengan mata berkaca-kaca tapi sesekali masih senyum.

Aku kira karena udah ngantuk, cepet masuk ke rumah lagi setelah mobil menghilang dari pandangan. Aku tanya kakak mau pipis gak. Mau dibantuin katanya. Haaah? Kalo minta bantuin pasti ada apa-apanya ini, kan bisanya kalau mau dibantuin malah dijawab “Kakak bisa sendili bunda”

“Kakak kenapa? Sedih ya?”

“Iya, tapi kata mbah gak boleh sedih”, matanya tambah berkaca-kaca

“Kalo kakak sedih, gak papa kok kaak. Nangis juga gak papa. Sini, mau bunda peluk?”

Dan nangis lah dia dengan nada yang bikin hati ini sediiiih banget..

“Kakak sediiih ditinggal mbaaah. Kakak sediiiih tadi kakak mau saliiiim, mbahnya nangiiiiiiis”

Ini baru pertama kalinya, Akhtar nangis ‘heboh’ karena ditinggal. Biasanya dia cuma akan mogok ngomong begitu dipamitin (yang bikin Nia selalu pamit mepet-mepet sama Akhtar). Biasanya juga dia cuma akan minta pangku dan peluk sepanjang perjalanan mengantar (kalo nenek dan kakek seringnya kan subuh pas Akhtar tidur lagi di mobil). Tapi ini mungkin karena dia ada di posisi yang ditinggalkan πŸ™‚ Kalo mengantar kan posisinya masih sama-sama di jalan kan? Mungkin juga karena dia semakin besar, dan udah mengerti kalo harus ‘berpisah’ lagi.

Emmm, anakku ternyata udah ngerti sedih karena perpisahan! Ikutan sedih kan jadinyaa? Tapi pengen ketawa juga sih liat cara nangisnya yang ‘menyayat hati’ itu πŸ˜›

It’s ok to be sad, kids πŸ™‚

“Sudah cukup nangisnya?”

“Kakak sediiih”

“Terus kakak maunya gimana? Bunda telponin mbah supaya balik lagi jemput kakak? Kakak mau ke Lampung sama mbah?”

“Iyaaaa”

“Oke. Tapi ayah, bunda, sama adek di sini ya?”

“Gak mauuu. Mau sama bundaaaa”

“Nah, gimana? Kalo kakak mau sama mbah, kakak ke Lampung. Kalo mau sama Bunda, kakak di sini”

“Kakak mau sama bundaaaa”

“Berarti sedihnya cukup yaaa? Ayo kita doain mbah”

Tangisnya reda.

“Tapi bunda aja yang doain. Kakak amin aja”

“Ya Allah, semoga mbah selamat di perjalanan sama tante dan om. Semoga mbah dikasih kesehatan, jadi bisa ke sini lagi. Semoga kita dikasih rejeki yang baik supaya kita bisa ke tempat mbah gak cuma pas lebaran. Amiiin”

“Amiiiin” dan Kirana pun ikut “Amiiin”

Semuanya senyum dan kami berpelukan bertiga πŸ™‚

Dalam hati berdoa, semoga Allah mengabulkan doa kami dan langkah menenangkan anak yang sedih karena perpisahan ini udah benar πŸ˜›

Anak-anak ayah bunda, gak papa kalo kalian kecewa dan sedih. Itu bagian dari hidup kok. Tapi cepatlah pulih ya naak. Dengar ini, ayah bunda insya Allah akan selalu ada untuk berbagi cerita. Mungkin kata-kata kami tidak akan menyelesaikan ‘masalah’ kalian. Tapi kami berjanji kalian akan sedikit merasa lega dengan pelukan hangat kami. Kapan pun. Sebesar apa pun kalian nanti.

Our Kind of Evening…

Jam 5 teng, ikut antri absen, terus jalan cepat ke TPA. Kadang bareng masku, tapi lebih sering sendiri-sendiri, terus ketemuan di TPA πŸ˜› Paling lambat 10 menit kemudian, ada 2 anak yang sumringah menyambut. Mewah banget kan itu buat ibu yang harus bekerja? πŸ™‚ Terus ambil tas, ke loker kakak, ambil baju kotor (baju kotor Kirana pun didrop bu guru di tas di loker Kakak :P), terus ke kelas bayi buat baca buku Kirana dan ambil bekal sore Kirana yang alhamdulillah masih bisa ikut dihangatkan kalo bu guru bayi sedang gak terlalu sibuk. Makasih ya bu guru :’) Setelah itu ke kelas kakak, mendengarkan ‘laporan’ bu guru sambil deg-degan. Anakku ngapain dan diapain hari ini πŸ˜› Biasanya masku udah tiba, terus gendong Kirana. Salim ke guru-guru. Dadah-dadah. Pake sepatu. Kadang nungguin Kakak main perosotan dulu. Lalu jalan balik lagi ke kantor, tapi dengan jauh lebih pelan dan lamaaa πŸ˜› Kenapa begitu? Let’s see yaaa πŸ˜€

Seperti di suatu sore menjelang magrib ini, bayi yang baru bisa jalan, berhenti lama banget karena liat kucing “Ciiiing” sambil ketawa jerit sampe matanya sipit πŸ˜›

20131031_Kuciiiiiiiiiing

Kucingnya tentu saja lari πŸ˜› Dan gadis kecil ini cukup puas ngeliatin sambil duduk aja dong di ubin -__- Seringnya kakak bersabar nunggu adek juga, tapi pernah juga loh dia ngeloyor pergi karena adeknya kelamaan πŸ˜› Obsesi kakak akhir-akhir ini setalah Kirana bisa jalan adalah gandeng Kirana πŸ˜› Sama temennya aja, suka ‘maksa’ gandeng di depan ayah bundanya *lirik tetangga :P, apalagi ini sama adeknya sendiri (yang udah bisa nolak dan bilang “G mau” kan?). Yang pas ketangkep kamera, pas Kirana mau πŸ˜› Kalo g mau, jadinya nangis πŸ˜›

Terus begitu kanopi penutup jalan dari TPA ke kantor udah habis, biasanya Kirana digendong ayahnya. Kakak digandeng aku. Naik tangga yang lumayan tinggi sendiri πŸ™‚ Kalo lagi jahil, aku bilang “Kakak, kakak g mau gendong dua-dua sama adek?”. Pas kakak mau, masku akan mendelik karena mesti naik tangga sambil gendong 2 anak πŸ˜› Yah, sekalian pemanasan fitness lah yaa *ngikik diam-diam πŸ˜› Tapi kadang malah dijawab “Gak, kakak jalan sendili. Kakak kan sudah besal, sudah 3 tahun. Sudah di kelas Bu Suci” Oke deh kakak besar πŸ˜›

20131031_DiJalanPulang

Liat macet itu, pasti ada yang komentar “Di deket kantor Bunda, macet ya? Kalo di situ?” sambil nunjuk bagian jalan yang lain. PASTI! :)) Kapan ya bayi-bayi ini berhenti mengulang untuk hal yang sama berkali-kali? Hahahaha…

Belum lagi main kaget-kagetan antara kakak dan adek ini di setiap tiang atau tempat yang bisa buat sembunyi. Mereka berdua bisa ketawa ngakak cuma karena main cilukba ini. Padahal yaa, tempatnya PERSIS SAMA setiap hari πŸ˜› Dan itu, harus looh, aku sama masku pura-pura ikut-ikutan kaget! πŸ˜›

Ah, Rutinitas. Mungkin hal yang sangat membosankan untuk banyak orang. Sejujurnya, aku pun kadang berpikiran yang sama. Tapi melihat hal-hal seperti ini…

20131031_GandengAdek

Hati ini rasanya lumeeer ;’)

Seperti yang entah berapa kali aku tulis di sini..

Semua jadi terasa layak untuk dijalani dan diperjuangkan πŸ™‚

It’s ok that I still have to do all this routines. This is what I have to do for the choice that I’ve made in my past πŸ™‚ Seriously, no regret at all πŸ™‚ I know that I will miss every single thing that I have to do for my little family, every word that I have to hear for the same situation in the exact place from my kid’s mouth. It’s ok, coz these kids are not forever be babies, isn’t it?

Jadi resolusi pertama di tahun baru Hijriah ini adalah :

“Cherish every moment”

*diulang berjuta milyar kali ke diri sendiri supaya terus bisa dilakukan, jadi benang myelinnya makin tebal, terus jadi kebiasaan baik deh. Amiiin πŸ˜€

Updating life – Oktober 2013

Udah dari awal bulan, Masku memanfaatkan fasilitas fitness di area kantor. Biasanya setelah jam kerja. Beberapa kali latihan, yang paling enak waktunya ternyata setelah sholat magrib, masku mulai latihan. Seringnya jam 8 kami baru jalan pulang. Anak-anak udah kenyang, kami udah sholat, udah main puas pula sama mereka. Kalo Kirana udah rewel mau tidur, kakak diputerin film kartun. Gpp lah, g lama ini πŸ˜› Mungkin banyak yang bertanya-tanya kok kami pulangnya malem, g kasian apa sama anak-anak πŸ˜› Yaaah, kalo pulangnya teng go, jalanan Jakarta ini makin g bisa diprediksi. Kadang lancar, jam 7 udah di rumah. Tapi sering juga di jam segitu, kami masih kejebak macet parah πŸ™ Aku sih enak, kalo ngantuk, bisa ikutan tidur sama anak-anak πŸ˜› Lah masku? Udah capek nyetir, g dapet waktu buat main sama anak-anak pula. Rugi berkali-kali πŸ™ Jadi saat ini, itulah yang kami jalani πŸ˜›

*2 Okt ’13, Selamat hari Batik! πŸ˜€

*5 Okt ’13, Minggu pertama, ikut bedah film di Cilangkap πŸ˜€ Makan siang gratis juga karena mampir ke rumah Pak Agus di deket situ abis ikut seminar.. Pulangnya dibawain pisang tanduk pula πŸ˜› Akhtar seneng banget liat kura-kura Kak Reno.

*9 Okt ’13, Bulan Oktober adalah bulan cinta-cintaan buat aku! Hahaha..Soalnya ada ulang tahun pernikahan. Tahun ini tahun ke-4! Jadi deh ada postingan ini dan ini jugaa πŸ˜›Β  Nia dateng juga dari Malang! Asiik πŸ˜€

*10 Okt ’13, Akhtar field trip lagi, kali ini ke Sea World!

*12-15 Okt ’13, libur akhir pekan yang panjang! Idul Adha! Alhamdulillah πŸ˜€ Selain dapet agenda buat kado dari Masku, aku juga dapet nodong kotak pensil dari Nia πŸ˜›

201310_Oleh2 (4)

*18 Okt ’13, dapet pelajaran berharga banget ini! πŸ˜› Nia ulang tahun yang ke 23 tahun juga hari itu, kalo emang takdirnya ulang tahun di Malang, mau ke Jakarta pun, tetep harus balik ke Malang karena tiba-tiba ujian dimajuin πŸ˜› Semoga cepet dapet jodoh ya adek! Biar g peluk-peluk Ted, si boneka beruang terus ya deek? Hahaha *dilempar bantal lalu dimarahin Akhtar “Tante, g boleh lempal-lempal. Kasih yang baik” πŸ˜› Malemnya kami pulang bertiga saja πŸ˜›

*24 Okt ’13, Kirana, 15 bulan πŸ˜€ 1 hari sebelum dan sesudahnya, Kirana ikut aku di kantor karena di TPA lagi ada virus nakal πŸ™

*26 Okt ’13, ada yang traktir mancing, jadi kami jalan-jalan ke Depok, dan akhir pekan jadi menyenangkan dan menghemat belanja mingguan karena dapet ikan buat lauk πŸ˜›

*27 Okt ’13, Akhtar 38 bulan πŸ˜€ Family gathering Hari Oeang ke-67! Yaay, dapet kaos putih baru πŸ˜› *cetekΒ 

*31 Okt ’13, Akhirnya selesai baca Inferno! πŸ˜€ Nia selesai juga pendidikan di Malang, udah bisa pulang ke Palembang. Tapi mampir dulu ke sini bua main sama keponakannya dan ngambil koper yang menuh-menuhin kamar belakang πŸ˜› Walo udah g dijemput pagi karena kami kesiangan, dan jadi malah main dulu ke kost temennya, adek baik hati tapi kalo marah serem ini pas balik dari jalan-jalan bawain aku es teh susu dan roti kesukaan kakak ipar dan keponakannya πŸ˜›Β  Aku dioleh-olehin tas batik pula! 3 kaos, masing-masing buat kakak ipar dan 2 keponakan belum sempet difoto tadi pagi.

201310_Oleh2 (5)

Bulan ini juga pergi-pergi terus πŸ˜› Ke Pasar pagi Mangdu (8 Okt ’13) nemenin Yuli ambil tas buat goody bag acara bedah buku di kantor (yaay! Akhirnya dapet tas pengganti si HDY ini setelah di-abuse 3 tahun lebih ini :P), Ke Thamcit buat beli batik karena nginep dadakan (10 Okt ’13), ke Atrium bentaaaaaar banget buat beliin si Mas sepatu basket buat ikut lomba πŸ˜› (21 Okt ’13), ke Tanah Abang 2 kali buat nyari kaos putih sekantor buat seragam hari Oeang itu yang bikin aku tiba-tiba kepikiran menghias kaos anak-anak dnegan tanganku sendiri ini πŸ˜› (22 dan 24 Okt ’13), dan ke Asemka sama ibu-ibu TPA Selasa (29 Okt ’13) kemarin πŸ˜› Niat bener ya sampe izin ke pak bos *makasih paak πŸ˜€ Yang penting kan kerjaan beres kaan? πŸ˜€

Btw, aku punya impian mendatangi banyak tempat baru kalo sudah bisa mengumpulkan uang sendiri. Tapi, tetep g kesampean karena ayah dan ibu adalah orang tua pelindung. Mana boleh lah anak gadisnya ini jalan-jalan sama temen-temennya ke luar kota! Yah, temen seangkatannya pun cowok semua πŸ˜› Dulu juga jadi Sekretaris, mana ada dinas luar. Sekarang pun begitu di Sekretariat, tapi kalau pun ada tawaran dinas luar yang sangat jarang itu, aku juga yang g mau πŸ˜› Padahal masku bilang gpp, dia pasti bisa jagain anak-anak. Ntar-ntar deh lah πŸ˜› *biarin dibilangin g profesional πŸ˜› #HidupItuPilihan πŸ™‚ Liburan? Kalo ada uang juga pasti lebih miih mudik kaliii πŸ˜› Lucu yaa, dulu pas ada uangnya, g ada temen jalannya. Sekarang pas ada temen jalan, uangnya harus diprioritaskan buat yang lain dulu πŸ˜›

Beruntung dikelilingi orang-orang yang kalo sedang dinas luar kota atau luar negeri bawain oleh-oleh! πŸ˜€ Bahkan ada dua orang yang tanpa aku bilangin “Tempelan kulkas yaaa?” sambil ketawa dan di dalam hati ngarep beneran dibawain tapi kalo g dibawain juga gpp *sumpah!, udah inget duluan beliin aku! Tau-tau dateng ke ruangan cuma buat ngasih tempelan kulkas abis dia liburan atau dinas. Makasih Mas Oman dan Mas Irwan πŸ˜€

Ini yang ada di mejaku dan kebanyakan aku dapet di bulan Oktober karena belum aku bawa pulang ke rumah πŸ˜€

201310_Oleh2 (1)

201310_Oleh2 (2)

201310_Oleh2 (3)

Makasih ya semuaaa! Makasih mengingat kami di perjalanan kalian. Doakan nanti aku bisa juga bawain oleh-oleh buat kalian yaaa πŸ˜›

Lain waktu, di meja udah ada kresek yang isinya 2 buah batik, 1 dress buat Kirana dan 1 kemeja buat Akhtar. Bumil Tia yang mulai cuti hari ini kok ya inget aja sama 2 bocah ini pas mudik ke Salatiga terakhir. Terus brownies almond yang Akhtar sukaa banget sama bolen Kartika Sari yang jadi rebutan aku dan Masku yang tiba-tiba kami dapet pas ambil titipan di tetangga dari Mbak Fitri di Bandung sana. Lalu Yuli yang selalu inget beliin aku susu kedelai juga setiap dia beli, atau kemana pun dia pergi, suka bawa ‘oleh-oleh’ buat Akhtar dan Kirana :*

Ya Allah, terima-kasih sudah mengirimkan banyak orang baik di sekeliling kami. Semoga dengan segala keterbatasan kami, apapun yang kami lakukan, besar atau kecil, diniatkan atau tanpa sengaja, bisa bikin senyum juga untuk orang-orang di sekeliling kami. Amiiin :’)

Bye-bye October! Thanks for being so colourful for us :*

Bidadari Surga

*Silahkan balik badan yang g mau baca #RomantismeMarriedCouple πŸ˜›

Di suatu pagi, di perjalanan menuju kantor,

“Mas, mas pernah g dicium cewek cantik?” *ketebak banget ini lagi minta dipuji πŸ˜›

“G pernah” dengan muka lempeng

“Loh kok g pernaaaaaaaaaaaaaah?” merengut

“Iya, g pernah. Pernahnya dicium bidadari surga” sambil jawil

Hahahaha..istri jarang digombalin langsung merah mukanya πŸ˜›

Masalah bidadari surga untuk laki-laki sholeh ini udah jadi bahan perdebatan pun dari sekarang πŸ˜›

Misalnya pas abis denger ceramah di radio yang bahas tentang lelaki sholeh.

“Wah, enak dong ya kalo laki-laki sholeh nanti dikelilingin bidadari surga”

“Gaaaaaaaaaaaaaaak. Ky g mau dimadu sama bidadari surgaaaaa! Lebih baik sendiri di surga daripada dimadu!”

Eaaaaa..yang udah pede banget masuk surga padahal sholat aja masih suka nunda πŸ˜›

Yuk lah, berbenah diri supaya lebih baik.

Semoga beneran bisa jadi bidadari surga yang udah bisa menyejukkan dari dunia juga.

Amiiin πŸ˜€

#RandomPosting πŸ˜›

Idul Adha 1434H

Udah banyak postingan lain, baru mood buat nulis postingan tentang long weekend Idul Adha 1434H kemarin πŸ˜› Lame reason, foto masih tersebar πŸ˜› Gpp deh ya telat πŸ˜›

Hari Jumat, kami langsung pulang. Sudah rindu sama rumah yang g dipulangin 2 hari πŸ˜› Si Nia yang udah dateng ke Jakarta dari Rabu, baru ke rumah Jumat malem itu juga πŸ˜› Jalanan lumayan lancar. Pulang bungkus pecel ayam dan lele πŸ™‚

Sabtu pagi, rencananya mau ke tukang sayur karena Nia pengen dimasakin sayur sop. Udah bangun pagi-pagi supaya g kehabisan, liat dari rumah, tampaknya Mas Adul g jualan lagi kayak minggu lalu πŸ™ Ya udah, berarti harus ke pasar. Tapi masku laper, jadi nunggu tukang lontong sayur lewat dulu. Sambil nunggu, aku muter cucian. Manis banget deh nyuci udah pake rok dan jilbab πŸ˜› Tukang lontong sayur lewat, yuk makan semua. Abis makan langsung ke pasar dong ya? Tentu tidaaaak. G mau ninggalin cucian πŸ˜› Lalu udah kesiangan, jadi berubah rencana. Ya udah sekalian aja jalan agak siang, sekalian mampir ke pasar, terus nganterin Nia ke WTC Mall Sertpong buat ke clearance sale Gramedianya yang selesai tanggal 15 Oktober. Karena yang mau siap-siap banyak, jadi lama, masku jadi muter film After Earth! Hahaha, sudah bisa ditebak, akhirnya kami malah nyelesaiin nonton film itu πŸ˜›

Berangkat udah lewat dari jam 11, udah siang kan? Masku udah janjian mau liat kambing di komplek belakang. Jadi kami ke sana dulu aja. Eeeeh, ada yang jual cilok. Beli 2 bungkus. 1 buat busui ini, 1 buat Nia sama Masku. Azab orang pelit, lidi buat cilok itu nusuk plastik, dan tumpahlah bumbu cilok itu ke rok aku. Tentu saja diketawain sama mereka berdua *manyun. Bersih-bersih pake tisue basah. Nyari kandang kambing ini jadi agak lama karena kami nunggu di tempatΒ  yang salah karena tanda portal tempat kandang beda sama portal yang kami temui. Hahaha…

Jadi sampai tahun lalu, aku masih taunya kalau kurban itu buat yang mampu saja dan kalo udah sekali, ya udah. Merasa aman karena dulu ayah ibu pernah berkurban atas nama aku pula. Merasa juga kalo kalo liat kondisi keuangan kami yang pas-pasan terus, memang belum waktunya ikut kurban πŸ˜› Sampai tahun lalu, ada temen yang nanya “Tahun ini kurban kan?” dan dikasih tau kalo di keluarga dia yang kurban adalah suaminya untuk satu keluarga. Konsep yang beda sekali dari yang aku tau. Mulai lah nyari tau. Ketemu hadis ini..

اللّهُمّ Ω‡ΩŽΨ°ΩŽΨ§ ΨΉΩŽΩ†ΩΩ‘ΩŠΨŒ ΩˆΩŽΨΉΩŽΩ…ΩŽΩ‘Ω†Ω’ Ω„ΩŽΩ€Ω…Ω’ ΩŠΩΨΆΩŽΨ­ΩΩ‘ مِنْ Ψ£ΩΩ…ΩŽΩ‘Ψͺِي

β€œYa Allah ini –kurban– dariku dan dari umatku yang tidak berkurban.” (HR. Abu Daud, no.2810 dan Al-Hakim 4:229 dan dishahihkan Syekh Al-Albani dalam Al Irwa’ 4:349).

Oke dicatet dulu. Tapi sudah meniatkan sama Masku kalo ada uang, kami harus bisa ikut kurban tahun ini. G nyisihin uang juga tiap bulan, karena emang g ada yang bisa disisihin yang ada malah kurang πŸ˜› Alhamdulillah, pas idul adha ini, pas ada rejeki besar *nyengir. Dulu pernah denger “Haji itu bukan hanya bagi yang mampu. Niatkan, maka Allah akan mampukan”. Jleb, dan itu tampaknya bisa diaplikasikan buat semua ibadah, termasuk kurban. Terbukti di kami. Niatkan, maka Allah akan mampukan πŸ™‚ Alhamdulillah tahun ini udah mulai bisa ikut berkurban. Alhamdulillah walo niatnya cuma pengen beli kambing/domba yang paling murah yang bisa kami jangkau, dengan rejeki yang Allah kasih, bisa diupgrade sedikit menjadi yang lebih baik. Itu juga bisa karena tiba-tiba ada yang meng-cancel pesanannya satu pas kami masih di situ. Kuasa Allah. Alhamdulillah..alhamdulillah..

20131012_LongWeekendAdha2013 (4)

20131012_LongWeekendAdha2013 (2)

20131012_LongWeekendAdha2013 (3)

Kirana yang rewel karena bangun tidur mimisan, langsung sumringah lihat domba πŸ˜›

Pertama kali datang ke kandang domba tanpa jijik πŸ˜› Pertama kali milih kurban perdana (“Mas gimana? Hatinya sreg sama domba ini?” Ciyee, pake hati segala :P). Pertama kali denger sang penjual bilang “Terima kasih ya pak. Semoga kita semua sehat dan dikasih rejeki supaya bisa ketemu lagi tahun depan”. Rasanya bersyukur banget Allah ngasih kami kesempatan ini. Jadi menuliskan ini di sini, sama sekali bukan bermaksud riya’. Pengingat buat kami kalo g ada yang g mungkin kalo Allah berkehendak. Semoga bisa jadi pengingat juga buat yang kebetulan baca ini ;’)

Selesai akad jual beli dan ternyata alhamdulillah lagi domba memang akan diantar H-1 Idul Adha, kami pulang dengan hati riang. Akhtar dan Kirana yang kesenengan ngasih makan domba langsung tidur g lama jalan. Nia tiba-tiba g jadi mau ke Gramedia. Terus bingung mau kemana πŸ˜› Memang kami ini keluarga yang suka g jelas πŸ˜› Terus jalan aja, akhirnya aku pilih ke Supermall Karawaci aja. Dulu banget pas pertama ke Jakarta sekitar 8 tahun yang lalu pernah ke sini karena nyasar salah pilih angkutan umum πŸ˜› Milih yang jauh karena biar anak-anak tidurnya puas πŸ˜› Masku milih lewat jalan di belakang Foresta yang tebus ke Summarecon, lalu dengan muka bangga karena tiba-tiba aja ada plang yang menunjuk ke Karawaci. Baru dipuji dikit ternyata jalanan yang dipilih macet! Hahahaha…akhirnya sampe Karawaci udah hampir 1/2 3. Anak-anak baru bangun pas mau diangkat. Langsung nyari musholah. Bersiiih :* Abis sholat, kami makan. Rejeki Nia, dia pengen kwetiaw siram Bakso Lapangan Tembak, dan di situ, itu adalah tempat makan pertama yang kami temui abis sholat. Ya sudah, ngelapangan tembak lagi kami πŸ˜› Menunya sama kayak minggu lalu. Tapi kwetiaw buat Nia, aku milih nasi ayam rica-rica. Bolehlah kali ini pake es teler πŸ˜›

20131012_LongWeekendAdha2013 (6)

Makan santai dan heboh karena 2 anak udah bisa rebutan banget sampe kenyang πŸ˜› Alhamdulillah. Terus sekali-kali kata Masku, Akhtar dijanjiin main. Ya udah, ke Amazon di depannya. Tante Nia punya kartunya, jadi tinggal isi ulang. 20 ribu aja, g usah banyak-banyak πŸ˜› Karena jarang main yang beginian, kami jadi bingung mau main apa πŸ˜› Terus malah jadi karaoke satu lagu, itu juga bingung milih lagu apa. Akhirnya lagu Slank yang Ku Tak Bisa.

Ku tak bisa jauh..jauh darimu…

Manis deh kalo nyanyi berdua πŸ˜›

20131012_LongWeekendAdha2013 (5)

Jadinya cuma main basket! Hahaha, pas giliran aku, kok ya g selesai-selesai. Ternyata mesinnya error. Lumayan pegel jadinya πŸ˜› Lumayan juga buat latihan basket buat masku πŸ˜› Kirana sama Akhtar seneng mainan buaya yang keluar dari tiap lubang yang harus dipukul πŸ˜› Akhtar udah g takut lagi naik pesawat-pesawatan, mobil-mobilan kayak dulu pas bayi πŸ˜› Nah nah di sini, aku kagum sama Nia yang ternyata bisa main game nyetir mobil. Nyoba lah aku. Udah deg-degan bak nyetir beneran. Ealah, malah muter-muter di garis start. Wrong Way! Hahaha, ternyata ya kalo cuma mau jalan lurus, cuma butuh nginjek gas dan bikin setir tetap g jalan kesana kemari πŸ˜› Hahaha, gimana bisa nyetir, lah main gamesnya aja g bisaaa πŸ˜› Oh iya, Nia nambah lagi ngisi 20ribu. Dituker sama miniatur spiderman sama mainan apa gitu deh buat Kirana πŸ˜›

Puas main g penting dengan hati riang, kami sholat ashar dulu di mushola lain di sudut lain mall ini. Bagus jugaaaaaa! Kirana sempet mimik juga di situ πŸ™‚ Setelah itu, baru lah kami mengelilingi mall itu! Dan sukses bikin aku ngiler. Banyak sekali toko yang secara spesifik untuk kerajinan tangan. Baru pertama ketemu toko yang jual alat scrapbook secara fisik. Di situ diskon hampir 50% karena clearance sale. Di sini aku ketemu buku agenda yang emang aku cari sebagai kado ulang tahun pernikahan ke-4 dari Masku πŸ˜€ Aaaah, aku sedih g punya pohon uang kalo gini caranya *mulai stress πŸ˜› Keliling sampe pegel, nandain satu toko sepatu kalo-kalo nanti sepatuku udah rusak :P, balik lagi ke mushola buat sholat magrib. Terus mampir beli creepes perdana kami! Hahaha..enak ya ternyataaa πŸ˜› Mampir lagi ke lapak DVD *kenapa sih g bisa aja dgitu dilewatin? , nyasar-nyasar sampe ketemu arah keluar yang bener, tau-tau di luar hujan deras. Ini ke mall terlama! 5 jam 17 menit! Hahahahahaha…

20131012_LongWeekendAdha2013 (1)

Makasih Mas :*

Malem minggu, jalan raya Serpong macet. Efek ada genangan air (apa banjir) juga ikut bikin tambah parah πŸ˜› Itu berakibat kami g mampir beli makan, karena ada yang ngejer mau ikut rapat RT untuk hari raya kurban. Hahaha..anak-anak sudah tidur. Jadi yang gede, nge-mie rebus aja yaaa πŸ˜›

Besoknya bangun pagi banget, jam 7 kurang udah ada di pasar. Ngajak Nia si tukang tidur ke pasar sepagi itu adalah sebuah kepuasan tersendiri buat aku πŸ˜› Sampe depan, udah rame. Jadi dari awal bulan sampe tanggal 22, ada In*ox yang ngambil tempat syuting di deket playground dan kolam renang di depan -__- Di pasar, akhirnya beli bak baru πŸ˜› Curiga di situ, tempe dan tahu aku ketinggalan πŸ˜›

Cepet-cepet pulang karena ada yang mau kerja bakti. Udah cepet-cepet gitu, ternyata kerja baktinya diundur. Pas selesai sarapan nasi goreng ikan asin (karena si istri ini sebel sebenernya kenapa pak suami pesen itu terus di Bakso Lapangan Tembak :P), baru kerja bakti mulai. Aku udah selesai masak sayur sop dan perkedel jagung, belum pulang juga. Padahal harus ke Kantor Pos Besar Tangerang ngambil kiriman pempek dari ayah ibu buat kado ulang tahun Nia πŸ˜› Akhirnya Nia sama Akhtar nyusul. Bapak-bapak kalo kumpul ternyata lama juga ya πŸ˜› Dan mereka pergi bertiga. Kirana tidur, aku jadi bisa bersih-bersih lebih maksimal. Nyuci baju lagi, ngerapiin baju yang kering, nyuci ngepel lagi, nyuci sepatu yang udah kudel, dan mandi lama tanpa interupsi. Aaah, mewaaah πŸ˜€

Tapi dapet kabar buruk kalo ternyata kantor posnya tutup padahal katanya satu hari sampai setelah ayahku tanya ke Kantor Pos di Palembang. Kasian ayah ibu udah susah-susah ngirim, pempeknya g datang dalam kondisi maksimal πŸ™ Ya udah, menghibur hati mereka, aku bikin es cincau dan cendol pake kuah gula merah dan santan πŸ˜€ Sambil goreng pisang juga πŸ˜€ Malem itu ditutup dengan nonton Moto GP dan Smurf 2 πŸ™‚

Besoknya g ada yang kebangun buat sahur, untung malemnya udah niat πŸ˜› Jadi seharian itu kami golar-goler g jelas. Masku sempet ke bengkel buat ganti oli, sementara aku kok tiba-tiba pusing berat πŸ™ Sore baru mulai ngedapur. Nyoba bikin Mangut Lele. Resepnya di sini. Nia juga masak ikan tongkol disambelin sama sayur tumis kangkung. Terus aku goreng pisang lagi dan Nia goreng pempek yang akhirnya dateng siang itu. Alhamdulillah, buka puasa kami nikmat sekali :’) Untuk lebaran, udah masak opor ngeracik bumbu sendir hasil dari ngegoogle di sini πŸ˜› G punya jinten, tapi tetep enak kok *eaa, muji sendiri πŸ˜›Β  Masku nambah-nambah itu berarti kan enak? πŸ™‚

20131013_barubanguuuuun

Selamat pagiii! Kirana ini, tetep loh bikin Bundanya g bisa ikut golar-goler bangun siang πŸ˜›

Lalu Hari Raya Idul Adha dateng. Aku bangun lebih pagi karena Nia mau dibikinin tekwan. Untung ada tekwan instant πŸ˜› Terus nyoba perdana bikin martabak isi kentang, wortel, daging cincang πŸ˜› Siap-siap, kami berangkat sholat. Alhamdulillah Kirana g nangis πŸ˜€ Abis sholat, pulang ke rumah, langsung goreng martabak mini. Lumayan deh cuma hancur 3 di percobaan perdana karena ngisinya kepenuhan! πŸ˜› Seneng ya, kalo masak, terus makanannya jadi rebutan ;’)

20131015_Adhaa (1)

“Pademen ikut sholat” πŸ˜›

20131015_Adha4

Abaikan jemuran di belakang yaa? :)))

20131015_Adha1434H

Alhamdulillah ya Allah :’) Ganteng yaaa? πŸ˜€

20131015_IdulAdha1434H

Masku seksi dokumentasi! Ciyee, yang udah gaul sama Bapak-Bapak kompleks *jawil Masku πŸ˜›

20131015_Adhaa (2)

Capek ya kaak? πŸ˜› Tapi nanti pergi lagi batch 2 bareng adek Kirana juga πŸ™‚

Sebenernya pengen banget ikut main ke rumah tetangga sama Rara. Tapi, masku jadi panitia kan? Jadi kami cuma sempet mampir bentar untuk minum es sebelum ke Jakarta untuk nganter Nia lagi. Iyaaa, bentar banget, terpaksa pulang karena ujiannya dimajuin πŸ™ Jadi g jadi ulang tahun di sini ya dek. Untung udah ditraktir πŸ˜›Β  Jalanan lancar jaya, (oh iyaa, dibeliin bunga mawar putih sama masku pas ada yang jual di lampu merah :*),malah sempet mampir di Bakso Mas Kliwon deket kost aku dulu karena Nia pengen. Tapi g seenak dulu lagi πŸ˜› Aku dibungkusin aja karena anak-anak tidur πŸ˜› Sampe Stasiun Senen, cuma nganter, karena udah mepet πŸ˜› Langsung balik lagi. Ternyata jatah daging kami disimpenin dulu sama Pak RT. Udah kebayang kan mau masak apa. Eaaa..bawang habis bis bis. Muter-muter dulu, alhamdulillah dapet 3 bonggol bawang putih. Ya udah lah minta tetangga aja bawang merahnya πŸ˜› Mampir ke situ lagi, tapi mereka tidur πŸ˜›

Wes, sop kan yang penting banyakin bawang putih kan?

20131015_sooop

Bismillah aja, ngundang tetangga daripada ditagih makan-makan anniversary. Terharu waktu masku bilang bisalah dijual di kantor. Haha.. Makasih ya tetangga mau makan hasil percobaan saya πŸ˜› Dibawain donat pun πŸ˜€

Tetangga pulang, langsung beres-beres dan AKU nyetrikaaa. Hahaha… *aku nya penting dicapslock

Yeyeye, liburan selesai! Mata juga masih mata panda. Karenaaa? Yang tugasnya nyetrika, liburannya malah nambah, malah ditunda terus, malah jadi g nyetrikaaaa! *kabuuur sebelum dijitak Masku πŸ˜›

Aku Ingin Begini, Aku Ingin Begitu

Ini postingan curhat, jadi di-skip aja kalo g mau baca yang menye-menye, Menuliskan ini di sini saja butuh mengumpulkan energi yang besar. Semoga setelah ditulis semua, g uring-uringan lagi. Amiin πŸ™‚

Beberapa kali ditulis di sini, kalo aku adalah anak, cucu, dan cicit pertama dari kedua belah pihak (ayah dan ibu). Iya sih, karena itu aku dapet perlakuan yang lebih ‘keras’ dibanding dua adikku dari Ibu, tapi limpahan kasih sayang buat aku jauh lebih besaaar. Baru punya adik pun, setelah hampir 4 tahun. Jadi kebayanglah ya, betapa si anak kecil itu, terbiasa sekali dengan semua orang yang menatap hanya kepadanya. Masuk sekolah TK, SD, sampai SMP, prestasi di sekolah bisa dibilang sangat oke (lalu terdiam pas sekarang baca-baca lagi tentang sistem pendidikan di sini). Keluar SMP dengan NEM terbaik yang jadi kado ulang tahun ayah di hari itu, kami langsung daftar ke sekolah unggulan di Palembang saat itu. Alhamdulillah bisa masuk. Tapi harus menghadapi kenyataan yang bernama di atas lapisan langit masih banyak lapisan langit lain πŸ˜› Adaptasi terberat πŸ™‚ Bukan jadi orang yang dapet spotlight lagi. Alhamdulillah bisa melewatinya dengan gagah perkasa. Si anak manja ini bahkan sampe minta diasramain saja supaya bisa membuktikan bahwa bisa menghadapi dunia yang lebih berat lagi *yeees, naif sekali pikiran si anak SMA itu yaa? *tutup muka πŸ˜›

Cita-cita sudah dituliskan di depan binder untuk catatan sekolah. STATISTIKA UNP*D, aku tulis besar-besar πŸ™‚ Sempet ikut UM UGeeM juga di Jogja atas nama menjaring ikan (pertama kali naik pesawat itu! :P), dan alhamdulillah bisa keterima di jurusan Agrobisnis. Akhirnya dilepas karena harus bayar di muka sementara hati ini kok lebih banyak ke tidaknya. Bismillah ikut UMPTN. Dan ikut-ikutan teman untuk ikut tes ST*N dan ST*S untuk cadangan. Di hari pengumuman UMPTN, namaku ada di Unp*d. Senang sesenang-senangnya. Sudah kebayang betapa serunya nanti menjalani hidup baru di Bandung *cetek πŸ˜› Bahkan pas teman nelpon ngasih tau kalo aku lulus D1 ST*N, aku cuek aja. ST*S pun, temenku yang liat pengumuman yang inisiatif ngasih tau kalo aku lulus juga. Keliatan kan aku maunya kemana? πŸ˜›

Tapi orangtua lebih berat ke ST*N, PNS kan ya? Cukup alot itu perseteruannya waktu itu sampe ada yang mogok makan πŸ˜› Akhirnya, atas nama g mau jadi anak durhaka, I wave my Unp*d a goodbye. Berat sekali *tarik nafas dalam (lagi).Walau dimulai dengan ‘drama’, aku kuliah dengan benar. Lulus juga dengan IP yang sama sekali g jelek. Pas wisuda di Jakarta, aku dan 7 temanku tiba-tiba saja dikasih liat surat penempatan di Jakarta. Bismillah, another chapter of my life had begun πŸ™‚ *sambil nangis gerung-gerung. (Btw, 29 September besok, 8 tahun pas sejak merantau :)) Cewek sendiri, di tengah Jakarta ini, langsung dapet tetangga kamar kosan yang jutek sekali, di kantor pun di-bully. Menghadapi kenyataan pula kalo lulusan d1 itu ternyata dianggap sama kayak SMA. Golongan 2a. Errrr. Ah, masa kelam πŸ˜›Β  Tapi selalu ada hikmah kan? Yang terbaik adalah ketemu Pak Suami πŸ™‚ Masa kelam itu pun bisa aku lewati dengan gagah perkasa *nyengir

Note : Golongan PNS itu ada 17 tingkat, dari golongan I sampe IV. Di setiap golongan ada tingkatan a, b, c, d, kecuali golongan IV sampe e. Mau naik untuk tiap abjad itu 4 tahun. Zzzzz.

Aku menjalankan hidup dengan riang kok. Walo kecewa kenapa kok anak jurusan perpajakan ditempatin di pusat yang ngurusin ekonomi makro. Pas udah mulai bisa nunjukkin diri di bawah bayang-bayang bullying itu, kok ya malah disuruh gantiin jadi sekretaris eselon 1 *bangga πŸ˜› sampe 2 tahun, lalu akhirnya malah terdampar di bagian kepegawaian sampe sekarang. Pagi kerja, malemnya kuliah lagi. Alhamdulillah di sini g seketat instansi lain dalam satu Kementerian ini masalah sekolah dulu. Dulu, aku belum tau apa itu passion, milih kuliah yang nerusin nama sekolah di D1 dulu. Akuntansi. Kuliahnya D3 dulu, supaya bisa penyesuaian ke golongan 2c, baru lanjut s1 supaya nanti bisa penyesuaian lagi ke 3a (maafkan kalo ini membingungkan :P). Lebih aneh lagi kan? Anak akuntansi kok ngurusin kepegawaian? πŸ˜›

Pas perkuliahan udah selesai, masku dateng ke Palembang sama mamak bapak. Skip the process, kami nikah, lalu ngebut nyelesaiin skripsweet πŸ™‚ Alhamdulillah bisa ngerasain ujian penyesuaian kenaikan pangkat pas kami sudah naik ke 2b. Karena lulus, bisa lompat langsung ke 2c. Hemat 3 tahun karena di tahun yang sama g boleh naik pangkat 2 kali πŸ™‚ Tahun ini, sekitar bulan April- Juni, harusnya aku bisa berjuang lagi untuk penyesuaian ijazah S1 aku ke golongan 3a. Kalo lulus, bisa memangkas 6 tahun supaya bisa naik ke 3a. Tapi dengan alasan golongan 3 yang semakin menggembung, ujian penyesuain ini terakhir di tahun 2011. Alasan yang cepat sekali terbantahkan sebenarnya dengan penerimaan pegawai dari sarjana di hampir tiap tahunnya. Aneh kan?

Penting banget ya ke golongan 3? BANGET kalo kamu punya cita-cita melanjutkan sekolah S2 (syukur sekali kalo bisa di Luar Negeri). Dari kecil udah ngerasa punya otak lumayan oke, wajar lah ya kalo cita-citanya termasuk yang satu itu. Apalagi punya ayah yang kerja di bawah Kemendiknas (nanti sekolah yang tinggi!), yang dulu jadi mahasiswa teladan yang diundang ke istana negara pas peringatan 17 Agustus waktu kuliahnya. Lulus kuliah dari 2009, tiap hari ngerjain kerjaan supporting yang cukup bikin hati ini perih karena berlabel pengembangan pegawai. Otak udah g pernah dipake mikir yang lebih pinter. Dan parahnya sepertinya udah ke arah demotivasi. Tapi di sisi lain, mimpi itu masih ada. Aku pikir aku udah ikhlas sejak nulis ini dulu (tulisan yang kalo aku baca lagi bikin senyum miris, gimana coba begitu polosnya aku bisa berfikiran pegawai golongan 2 bisa diikutkan di seleksi beasiswa internal cuma karena TOEFLnya masuk di kategori :P), tapi ternyata kecewa ini masih sangat dalam. Apa yang salah sih dengan penerimaan D1 ST*N? Kenapa kok begini amat? *mewek

Kalo begini, aku pejemin mata, alhamdulillah sekali Allah membuat aku kaya di sisi lain. Sudah menyempurnakan setengah dien, punya suami dan 2 anak yang menyejukkan hati. Sudah punya istana kecil (walo masih harus dicicil sampe 6,5 tahun ke depan). Punya keluarga besar yang sayang. Sungguh, nikmat Allah mana yang bisa aku dustakan kan? Dan harus selalu aku ingat, menjadi muslimah yang sholehah, menjadi istri dan ibu yang baik seharusnya adalah tujuan utama aku. Seharusnya yang aku terus kembangkan adalah pengetahuan agama yang masih cetek ini supaya bisa mencapai tujuan utama tadi itu. Hahaha, keliatan kan, si ibu muda ini, umur 26 mau ke 27 tahun, sedang labil sekali πŸ˜› Aku ingin begini, Aku ingin begitu. Ingin ini, Ingin itu. Banyak sekali. Sayang udah ngerti kalo kantong ajaib itu cuma ada di komik dan kartun πŸ˜›

Semoga segera ada cahaya. Semoga segera ada titik terang. Mungkin, bila memang tiba waktunya, aku sudah g punya otak yang cepat menangkap untuk belajar lagi atau semangat yang sebesar dulu lagi. Tapi aku akan berusaha semampu aku. Belajar dari pengalaman Paskibra, lebih baik gagal tapi mencoba kan? Daripada menyesal berkepanjangan karena terlalu takut mencoba.

Ya Allah, peluklah mimpiku. Dan kalau ternyata, mimpiku itu memang bukan yang terbaik untuk aku dan keluarga kecilku ini, tunjukkanlah, bantu aku memilih, lalu bantu aku lagi untuk mengikhlaskannya. Amiiin.

Selesai.

Semoga emosinya sudah dikeluarkan secara positif dengan tulisan ini. Jadi g uring-uringan terus ke orang terdekat di sekitar *minta maaf sama Akhtar *lalu kembali mewek (berjanji ini yang terakhir untuk kelabilan ini)

Muslimah Bahagia

15 Juli 2013, ada talkshow muslimah di gedung seberang yang dibuka untuk kementerian ini juga. Terima kasih mbak Intan, yang mengundang kami lewat group chat di gtalk πŸ˜€ Judulnya “Membangun Sinergi Keluarga Kokoh dan Karir Cemerlang”, pembicaranya Bunda Neno Warisman πŸ™‚ Moderatornya Azimah Rahayu. Lucky Me! Sejujurnya g terlalu tau Neno Warisman sebagai pemain film. Yang aku inget cuma dulu dibeliin ayah ibu kaset ini, liriknya di buku yang baguuuuus banget ilustrasinya. Yang masih aku inget, lagu “Allah Turunkan Hujan” sama “A Ba Ta Tsa” πŸ˜€ Beberapa tahun lalu pas inget lagi, didownloadin sama Renny! Makasiiiih πŸ˜› Terus bernostalgia, nyari-nyari lirik dan ketemu di web ini πŸ™‚ Lagu “A Ba Ta Tsa” itu sekarang juga jadi lagu kesukaan kakak walo judulnya berubah jadi “Saya bu” Hahaha, karena ada bagian lagu yang ada kalimat itu πŸ˜› Kalo Azimah Rahayu, aku suka banget sama buku “Pagi ini Aku Cantik Sekali“nya. Kado ulang tahun ke berapa gitu dari Kak Iman πŸ™‚ Sempet jadi semacam buku pegangan aku. Haha.. Lucky Me, aku berkesempatan ketemu 2 orang yang hasil karyanya bikin aku kagum πŸ™‚ Alhamdulillah πŸ™‚

Oke, kembali ke talkshow πŸ™‚ Bismillah, semoga masih inget, karena g ada contekan hand out πŸ˜›

20130715_TalkshowMuslimah

dengan 2 anak gadisnya. Adorable ;’)

“Bu, kerja dimana?” / “Cuma pegawai rendahan” atau “Cuma tukang ketik” atau “Cuma ibu rumah tangga”. Sering denger percakapan seperti itu? Sering ya? πŸ™ Lihat betapa seringnya wanita merendahkan dirinya sendiri. Padahal Allah sudah begitu meninggikan wanita. Di Alquran aja sampai ada satu surat tersendiri tentang wanita. Q.S. Annisa. Muslimah itu istimewa πŸ™‚ Hal pertama yang harus kita muliakan sendiri adalah tubuh kita. Bunda Neno ini waktu pertama berjilbab pun langsung memakaikan jilbab dua anak perempuannya walo ditentang keluarga, karena mereka masih kecil. Tapi beliau tetap berpendirian teguh dan bersabar karena yakin kalau apa yang dilakukan adalah untuk mengistimewakan anak perempuannya. Jleb! πŸ˜›

Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: “Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka”. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.(Q.S. Al Ahzab : 59)

Lalu, g perlu dibahas lagi pula kan karena bukan hal baru tentang kemampuan multitasking wanita. Multi tasking karena banyak peran yang harus dijalani. Jadi ibu, istri, anak, menantu, pegawai, bagian dari lingkungan, dan lain-lain πŸ™‚ Pengen bisa semuanya oke, kita butuh mengatur strategi. Jangan mengikuti arus! πŸ˜€

Dimulai dari bekerja dulu ya. Bekerja itu bisa diibaratkan pohon. Penghasilan kita adalah buah. Walau semua bagian penting, bagian terpenting adalah akar yang kuat. Akar ini adalah niat bekerja. Kita bekerja buat apa? *Makasih Yuli bantu aku nyari hadits ini πŸ™‚

Ω…ΩŽΩ†Ω’ Ψ³ΩŽΨΉΩŽΩ‰ ΨΉΩŽΩ„ΩŽΩ‰ ΩˆΩŽΨ§Ω„ΩΨ―ΩŽΩŠΩ’Ω‡Ω فَفِي Ψ³ΩŽΨ¨ΩΩŠΩ„Ω Ψ§Ω„Ω„ΩŽΩ‘Ω‡ΩΨŒ ΩˆΩŽΩ…ΩŽΩ†Ω’ Ψ³ΩŽΨΉΩŽΩ‰ ΨΉΩŽΩ„ΩŽΩ‰ ΨΉΩΩŠΩŽΨ§Ω„ΩΩ‡ΩΨŒ فَفِي Ψ³ΩŽΨ¨ΩΩŠΩ„Ω Ψ§Ω„Ω„ΩŽΩ‘Ω‡ΩΨŒ ΩˆΩŽΩ…ΩŽΩ†Ω’ Ψ³ΩŽΨΉΩŽΩ‰ ΨΉΩŽΩ„ΩŽΩ‰ Ω†ΩŽΩΩ’Ψ³ΩΩ‡Ω Ω„ΩΩŠΩΨΉΩΩΩŽΩ‘Ω‡ΩŽΨ§ فَفِي Ψ³ΩŽΨ¨ΩΩŠΩ„Ω Ψ§Ω„Ω„ΩŽΩ‘Ω‡ΩΨŒ ΩˆΩŽΩ…ΩŽΩ†Ω’ Ψ³ΩŽΨΉΩŽΩ‰ ΨΉΩŽΩ„ΩŽΩ‰ Ψ§Ω„ΨͺΩŽΩ‘ΩƒΩŽΨ§Ψ«ΩΨ±ΩΨŒ ΩΩŽΩ‡ΩΩˆΩŽ فِي Ψ³ΩŽΨ¨ΩΩŠΩ„Ω Ψ§Ω„Ψ΄ΩŽΩ‘ΩŠΩ’Ψ·ΩŽΨ§Ω†Ω
β€œBarangsiapa yang berusaha/bekerja untuk menafkahi kedua orang tuanya, maka terhitung fii sabiilillah. Barangsiapa yang berusaha/bekerja untuk menafkahi keluarga yang menjadi tanggungannya, maka terhitung fii sabiilillah. Dan barangsiapa yang berusaha/bekerja untuk kehormatan dirinya sendirinya (agar tidak meminta-minta), maka terhitung fii sabiilillah. Akan tetapi siapa saja yang berusaha/bekerja untuk bermegah-megahan, maka terhitung fii sabiilisy-syaithaan (di jalan syaithan)” [Diriwayatkan oleh Al-Baihaqiy dalam Al-Kubraa 9/23 dan dalam Syu’abul-iimaan no. 3875, Al-Bazzaar dalam Kasyful-Astaar no. 1867, Ath-Thabaraaniy dalam Al-Ausath no. 4214, dan yang lainnya; dishahihkan Al-Albaaniy dalam Ash-Shahiihah no. 2232]

Di situ ada kata ‘Barang Siapa’, g ada pembeda laki-laki atau perempuan. Poin lainnya lihat kata ‘berusaha/bekerja untuk kehormatan diri sendiri’, bahasa kerennya mengapresiasi diri :). Poin berikutnya ‘mencari nafkah untuk keluarga”, bisa keluarga kecil baru kita, orangtua kita, bahkan menghidupi sekeliling kita. Poin terakhir ‘Fii Sabiilillah’. Jadi jika kita bekerja, tentu saja di jalan yang halal, dengan niat untuk harga diri, kehormatan, keluarga, bahkan lingkungan sekeliling kita, Allah menyamakan dengan mujahid. Mujahid yang kalo meninggal, meninggal dalam syahid. Apa balasan syahid? Di antaranya, surganya di bawah singgasana Allah, saat menunggu hari akhir nanti, para mujahid diperbolehkan mencium aroma surga yang akan ditempatinya, dan yang terakhir yang bikin merinding, setiap pagi dan sore nanti bisa berhadapan dan melihat langsung wajah Allah swt *mrebes mili

Sudahlah, g usah kita pertentangkan tentang status ibu-ibu. Working mom lah, stay at home mom lah, dll. Semuanya tetap bisa membuat rumahnya sebagai rumah surga selama punya strategi yang strategis πŸ™‚ Jika mau belajar kisah nabi Muhammad SAW, dan khusuk membaca semua riwayat istri nabi, bisa kita lihat, semua istri nabi pun adalah wanita yang aktif, yang tidak hanya diam di rumah. Ini PR besar buat aku, nama-nama istri nabi aja g hapal. Gimana pengen anaknya jadi anak yang sholeh/ sholehah kalo ilmu agama masih aja cetek gini. JLEB! T__T

Semua orang punya mimpinya sendiri, tapi ujung-ujungnya adalah ingin meraih surga Allah kan? Mimpi yang benar, dengan cara yang benar, hasilnya pun insya Allah benar.

Nah, untuk bisa mencapai mimpi itu, strateginya harus dibikin. Sekali lagi, jangan mengikuti arus aja. Untuk bisa bikin strategi yang selalu bikin kita mikir “everything gonna be alright”, kita harus punya 4 kecerdasan. Pertama, kecerdasan intelektual. Kedua, kecerdasan emosional, kecerdasan yang sangat berhubungan dengan cara kita mengelola emosi dan perasaan. Bagian otak yang banyak berperan di sini adalah Amigdala. Jangan manjakan perasaan. Kelola amarah, hati, dan emosi kita. No drama! Hahaha πŸ˜› Kalo mau marah, coba tutup mata, menjauh dulu. Dan selalu upayakan untuk THINK POSITIVE (Apa yang kau sangka, itulah dirimu :)) πŸ˜€ Kalau masalah seperti g bisa diubah, coba cara memandang yang diubah πŸ™‚ Ketiga, kecerdasan spiritual, yakin semua yang terjadi adalah dengan izin Allah. Everything happen is a part of us. Takdir Allah. Jangan berburuk sangka pada Allah. Yang terakhir, adversity quotient, mental berjuang. Kecerdasan terakhir ini, sudah jelas kisahnya, Ibunda kita Siti Hajar. Bagaimana beliau tidak menyerah di saat ditinggal berdua di gurun pasir yang panas dan tandus. Ada satu artikel yang bagus dan jleb banget menurut aku, silahkan dibaca di sini πŸ™‚

So, what to do? Pertama, bina hubungan dengan Allah. Kedua, bina hubungan dengan anak (Misalnya, pakai mulut kita untuk menyapa hati mereka, jangan cuma marah-marah, jangan mengungkit apalagi minta balas jasa pada anak, jangan merendahkan anak, jangan membanding-bandingkan, dan sebagainya *ngomong sama diri sendiri sebelum nyodorin kaca buat yang baca :P), dan Gaulkan Nilai Baik dalam Keluarga (bangun nilai dan kultur baik di keluarga kita). Siapa ya familiar dengan ini “Kakak, Adek, Bunda kerja dulu ya?” / “Bunda kenapa kerja?”/ “Buat nyari uang buat beli susu adek, mainan kakak, bla bla bla”. Sadar g kalau kita mengajarkan anak jadi anak yang materialistis hanya dengan ucapan yang berulang itu setiap hari πŸ™ Gpp loh terdengar lebay dengan bilang “Bunda mau berjuang mencari nafkah buat keluarga kita” sehingga nilai berjuang dan nilai mencari nafkah sudah melekat di hati dan pikiran anak kita. Tapi kan maluuu didenger orang #abaikan πŸ˜›

Β Terakhir, Siapa yang sholatnya masih buru-buru? *ngacung πŸ˜› Aku baru tau dan semoga ini berguna untuk dibagi di sini. Surat Al Fatihah selalu dibaca di setiap rakaat yang kita kerjakan. Di sholat fardu aja berarti dibaca 17 kali. Sudah banyak yang tau betapa Allah menunjukkan keadilannya di dalam surat tersebut. 3 Ayat pertama untuk Allah, dan 3 ayat terakhir untuk Umat-Nya. Dan tahukah bahwa Allah ternyata menjawab di setiap ayat yang kita bacakan?

Dalam Sebuah Hadits Qudsi Allah SWT ber-Firman :
“Aku membagi Shalat menjadi dua bagian, untuk Aku dan untuk Hamba-Ku”.
β–  Artinya, tiga ayat diatas Iyyaka Na’budu Wa iyyaka nasta’in adalah Hak Allah, dan tiga ayat kebawahnya adalah urusan Hamba-Nya.
β–  Ketika Kita mengucapkan “Alhamdulillahi Rabbil ‘alamin”. Allah menjawab :”Hamba-Ku telah memuji-Ku”.
β–  Ketika kita mengucapkan “Ar-Rahmanir-Rahim”, Allah menjawab : “Hamba-Ku telah mengaagungkan-Ku”.
β–  Ketika kita mengucapkan “Maliki yaumiddin”, Allah menjawab : “Hamba-Ku memuja-Ku”
β–  Ketika kita mengucapkan β€œIyyaka na’ budu wa iyyaka nasta’in” , Allah menjawab : β€œInilah perjanjian antara Aku dan hamba-Ku”.
β–  Ketika kita mengucapkan β€œIhdinash shiratal mustaqiim, Shiratalladzina an’amta alaihim ghairil maghdhubi alaihim waladdhooliin.” Allah menjawab : β€œInilah perjanjian antara Aku dan hamba-Ku. Akan Ku penuhi yang ia minta.” (H.R. Muslim dan At-Turmudzi)
β–  Berhentilah sejenak setelah membaca setiap satu ayat. Rasakanlah jawaban indah dari Allah karena Allah sedang menjawab ucapan kita.
β–  Selanjutnya kita ucapkan “Aamiin” dengan ucapan yang lembut, sebab Malaikatpun sedang mengucapkan hal yang sama dengan kita.
β–  Barang siapa yang ucapan β€œAamiin-nya” bersamaan dengan para Malaikat, maka Allah akan memberikan Ampunan kepada-Nya.”
(HR Bukhari, muslim, Abu Dawud)
sumber : ini

β€œInilah perjanjian antara Aku dan hamba-Ku. Akan Ku penuhi yang ia minta.”Β That’s it! Allah telah berjanji memenuhi semua yang kita minta. Jadi kenapa berkeluh kesah? πŸ™‚

Yuk, jadi muslimah yang bahagia! πŸ˜€

PR : Benerin sholat! Belajar kisah Nabi Muhammad supaya bisa lebih mencintai rasul bukan cuma di mulut saja. Belajar kisah istri dan sahabat, orang-orang yang beruntung berada dalam binaan Rasul πŸ™‚ Banyak ya PRnyaaa πŸ˜›

Semangat untuk jadi muslimah yang lebih baik! Amin πŸ™‚

*towel Yuli buat nge-review postingan ini πŸ˜€