Bermainlah yang Puas, Kirana!

Kalo buat kakak dulu, punya postingan ini, Kirana punya postingan ini. Kemarin masku niat banget mau motoin Kirana, karena udah lancar kan jalannya? Udah bisa senyum juga kalo difoto πŸ˜€ Foto Akhtar malah dapet sedikit. Lah anaknya main kemana-mana. Tapi pas dipanggil, langsung nyaut. Kalo mau nyaut, berarti oke πŸ˜€

Main di playground deket rumah ini memang hiburan yang murah meriah. Aku ikhlas kalo aku sama Masku juga harus bayar. Cuma 5ribu πŸ˜€ Tapi ternyata ada loh, yang cuma main aja, biasanya selepas berenang di kolam renang di sebelahnya, tanpa beli tiket. Karena walo ada loket, jaraaaaaang banget ada yang jaga πŸ˜€

Di playground ini, bisa banget liat perkembangan anak πŸ˜€ Dari mulai yang gak mau main sama sekali karena emang baru bisa merangkak, terus mulai berani naik tangga dan masuk terowongan, terus mulai berani nanjak. Lama-lama akhirnya kayak kakak, dia sudah bisa menaklukkan playground itu!

20140216_Kiranaaaa (6)

20140216_Kiranaaaa (5)

20140216_Kiranaaaa (4)

20140216_Kiranaaaa (3)

20140216_Kiranaaaa (7)

20140216_Kiranaaaa (8)

20140216_Kiranaaaa (9)

Ayo kita eksplorasi playground ini ya deeek! πŸ˜€

*biarin juga pake dress, kan itu bikinan bunda! *sombong :)))

Difoto Ayah #2 : Kakak dan Adek

Percobaan pertama bulan November tahun lalu, baru dicoba lagi minggu kemarin. Pulang belanja bulanan. Itu juga g diniatin πŸ˜› Enak kan kalo kerjaan rumah udah beres semua, bisa santai-santai πŸ˜€

20130428_2ndPhotoshoot

20130428_2ndPhotoshoot1

20130428_2ndPhotoshoot2

20130428_2ndPhotoshoot3

20130428_2ndPhotoshoot4

Captured by : Ayah

Ini pertama kalinya Akhtar dibeliin Bobo. Ternyata sekarang ada Bobo Junior yaa? Dan udah 10ribu aja gituuu! Hahaha..dulu 4ribu udah dapet Bobo sama Donal Bebek πŸ˜› Kakak seneng, adek tetep aja dong, muka galak πŸ˜›

We love You, Kiddos πŸ™‚

Jadi pengen beli lensa yang lebih bagus buat si mas. Semoga cepet dapet rejeki lebih. Amiiiiin πŸ™‚

Single Fighter!

Di suatu sore, si Mas cerita kalo dia nolak di-dinas-luar-in karena kasian sama aku kalo pulang bawa 2 anak. Dan dengan jumawanya ku bilang “Besok-besok jangan ditolak lagi, jangan jadiin kami penghalang, mamas”. Seolah-olah Allah pengen ‘nguji’ omongan aku, besoknya pak suami bilang gini “Mamas diajak ke Solo, 2 hari, Mas bilang iya” Doeeeeeeng!Β  Deg-degan? Iya laah! Tapi mikir toh udah pernah ini pulang bertiga, cuma 2 hari pasti bisa! Akibat jumawa, ditambahin lagi ‘ujian’nya sama Allah “Ky, katanya lanjut ke Semarang 3 hari, Gimana? Ambil?” Hahahaha, Rasain kamu Kiky! πŸ˜› Kata-kata g bisa ditarik lagi show must go on! Tapiiiiii, karena aku ikhlas banget gitu kali yaaa, pas pak Suami akhirnya jadi dinas dari Rabu kemarin. Pas Bapak dan Mamak emang mau liburan ke sini. Simbok juga ikut, pengen liat rumah ‘putu’nya πŸ™‚ Allah itu emang baik πŸ˜€

3 hari ini, ‘luntang-lantung’ pulang pergi sendiri. Ada yang aneh rasanya πŸ˜› Hari pertama, masih sama si Mas, dateng kantor jadi telat karena cium-cium anak-anak dan pamit tapi g pergi-pergi πŸ˜› Pulangnya, memasrahkan diri sama tukang ojeg yang ngebut demi mengejar kereta yang telat (!). Besok paginya berangkat dengan hati mencelos karena pas ojeg langganan dateng pas Kirana lagi pup, terus dimandiin, jadi g bisa nganter aku ke depan rumah ditambah Akhtar yang nangis mau ikut karena bangun lebih siang jadi belum main lama sama aku πŸ™ Naik kereta ekonomi karena comlinenya telat, tapi masih beruntung walo berdiri, g yang sampe terdesak kayak kemarin sorenya πŸ™‚ G dapet omprengan, ‘berpetualang’ naik Kopaja, dan jadi mepet banget absennya πŸ˜› Pulang sore lancar, udah deket banget sampe rumah pas azan magrib itu mewah banget rasanya πŸ™‚ Sampe tadi, ojeg g dateng! Alhamdulillah ada Kakek depan rumah yang baik yang mau nganterin ke stasiun πŸ™‚ Makasih ya kek πŸ™‚ Hehehe, tapi tadi jadi telat lagi karena Kakek g ngebut πŸ˜› Hikmahnya jadi dapet duduk karena aku ikut dulu kereta ke stasiunΒ  Serpong. Pilihan yang tepat karena yang berdiri udah yang desak-desakan banget πŸ™‚ Naik Kopaja lagi? Yaiyalaaaah, hari ini ditambah sedikit gerimis πŸ˜€ Semoga nanti pas pulang juga lancar πŸ™‚

Alhamdulillah banget, pas pulang anak-anak selalu belum bobo. Abis aku sholat magrib, bersih-bersih, Kirana udah langsung minta jatahnya, langsung ambil posisi miring πŸ˜› Mimik yang kenyang sampe tidur πŸ™‚ Abis itu kakaknya narik ke kamar juga “Bunda, bobo, puluuk (peluk)” G langsung tidur juga sih, minta bacain buku dulu, abis itu puk-puk, g lama tidur. Aaaah, makasih ya anak-anak masih nungguin Bunda πŸ˜‰ It means a lot for Bunda πŸ™‚ *peluuuuk yang kenceng πŸ™‚

Kalo pas pulang mereka udah tidur? Huwaaaaa..bisa mewek akuuu! <<<pernah kejadian πŸ˜›

Makasih Mamak, Bapak, Mbok jagain anak-anak πŸ™‚

———

Nah, tapi kan g bisa selalu ngandelin keberuntungan kan?

Resolusi 2013 : Harus udah bisa nyetir!

Biarin juga diketawain mulu sama si Mas setiap ide itu terlontar! *pasang ikat kepala, kumpulin keberanian yang banyak πŸ˜€

Ada yang Udah Bisa Belain..

Kirana! Yang minum pake dot mau, tapi kalo udah ada suara ato mencium aroma Bundanya, langsung menolak habis-habisan. Antara seneng dia lebih milih aku, dan sedih karena udah banyak banget ASIP terbuang karena g habis itu πŸ™

Di suatu sore, pas nunggu Masku (yang akhir tahun ini jadi lebih banyak kerjaan, jadi sering pulang malem) di ruanganku, Kirana nangis mau minum, kebetulan ada 100ml ASIP yang udah terlanjur dihangatkan dari TPA πŸ™

Akhtar : “Bunda, adek angis, mimik. Nih, mimik adek” sambil ngasih dot Kirana

Aku ambil, mencoba ngasih ke Kirana, dan tentu saja, ditolak pake nangis heboh.

Akhtar : “Bunda niii, g mau mimik adeknya!” sambil melotot

hahhahahahaha…nurut siapa itu marahnya? πŸ˜› Oke deh kakak πŸ™‚ Sayang banget ya sama adeknya? πŸ™‚

Kirana, udah ada tuh yang belain kamu πŸ™‚ Tapi terus belajar ya supaya mimiknya lebih pinter πŸ™‚

I love u both, kids πŸ™‚

Enaknya Punya Anak Perempuan Itu…

adalah bisa dikembarin pake outfit yang motifnya cewek banget giniiii…

G senyum karena baru bangun tidur πŸ˜›

Anyway, karena Kirana dan AKhtar sebenernya punya banyak banget baju dari kado, dan kadang aku lupa nulis di sini secara khusus. Jadii, mulai sekarang, kalo ada foto yang lagi pake baju kado, akan dibikin semacam today outfit gitu yaaa πŸ™‚

Kirana : Jumper Carter (yang isinya 5 itu looh :P), Legging Pipiniko dari Bude Endang, Bendana Starlight Moon light dari Tante Yuli πŸ™‚

Aku : Shawl, kado dari Mbak Ayu, tetangga kami yang baik hati *ngarep dikirimin soto minggu ini. πŸ˜›

Aku : Bros Starlight Moonlight dari Yuli yang samaan sama bendana Kirana di atas πŸ™‚

Kirana : Dress dari Tante Yuli di Palembang πŸ™‚

Anyway lagii, makasih buat semua yang udah berbaik hati ngadoin kami yaaa πŸ˜€ Semoga kebaikannya dibalas sama Allah yaa πŸ™‚

Swim, Kirana Swim

4 bulan Kirana dirayakan dengan berenang! Horeeee! πŸ˜€

Kepalanya udah tegak. Jadi diputuskan udah bisa diceburin πŸ™‚ Kolam dikeluarin, neckring pinjem sama Feri, punya Akhtar udah rusak πŸ™ Udah dinenin kenyang, ngantuk, tapi susaaah banget tidur. Nungguin kolam jadi plus ngisi air lama, si neng jadi tambah ngantuk. Padahal udah pelan-pelan banget dimasukin ke kolamnya, kaki dulu, pelan-pelan masuk badannya, tapi tetep aja nangiiis! Hahaha.,kakinya diregangin, kaku gituu πŸ˜› Kita coba lagi ya, nak nantii πŸ™‚

 

 

Berenangnya cuma 10 menit. Dimandiin ganti baju, mimik, langsung tidur pulas πŸ˜› Sementara Akhtar yang udah siap pegang ban swim trainernya- padahal dia udah bisa berdiri di kolam itu- bahagia bener main air di luar sama ayahnya πŸ™‚ Akhirnya nangis juga, karena g mau berhenti! Hahaha..

Ah, jadi inget dulu, pas Akhtar berenang perdana, di dalam kontrakan karena g punya halaman. PR banget pas ngeluarin air dari kolam, ngangkat berkali-kali dari ember buang ke kamar mandi. Hahaha..Alhamdulillah sekarang udah bisa berenang di halaman rumah sendiri πŸ™‚

#BahagiaItuSederhana πŸ™‚