5th Wedding Anniversary

Skip dulu postingan pending yang lain πŸ˜€

9 Oktober 2014, Horeee…Selamat ulang tahun pernikahan ke-5, kamiii! 5 tahun! 5 tahun pertama yang katanya berat itu sudah berhasil kamu lalui! Iya siiih, gak mulus-mulus banget, tapi kami melewatinya! πŸ˜€ Apakah ada perayaan? Oh tentu saja TIDAK lagiiii! Hahaha… Ya gimana dooong, anak-anak dititip ke siapa ini kalo mau dinner romantis gitu πŸ˜›

Tanggal 9 Oktober kali ini dimulai dengan bangun oleh alarm, tapi dicuekin karena badan rasanya capeeek banget! Malam sebelumnya Banteng – Serpong 4,5 jam dooong! Jalanan memang lebih macet, ditambahin sama radiotor yang naik jadi kami terpaksa nunggu mesin dingin di bahu jalan tol πŸ˜› Setelah cukup untuk jalan, kami menuju pintu tol terdekat buat keluar. Alhamdulillah bisa sampe, walo pake satu kali lagi berhenti buat dinginin mesin lagi πŸ˜›

Setelah bingung ini keluarnya di daerah mana, jadi beli minuman dingin dulu di pinggir jalan, dan ngikutin jalan, akhirnya baru ngerti kalo itu jalan yang biasa kami lewati dulu waktu ke Serpong naik motor. Nostalgia deh jadinya πŸ˜› Lalu pas bener-bener ketemu jalan yang familiar, baru deh pede dinginin mesinnya lagi sambil nyari makan. Pas bener ada ampera 2 tak cabang cikini di Veteran situ. Yeee, sayur asem kayak masakan ibu :* Dan nyobain iso kesukaan tetangga pun πŸ˜€ Jam 1/2 10 baru sampe rumah πŸ˜›

20141008_2taak

Biasa aja? Gak dong! Melewati keadaan seperti itu tanpa ribut adalah prestasi besar buat kami yang dulunya hal kecil aja diributin kayak Kakak Akhtar sama Adek Kirana sekarang ini :P

Terus paginya ya beres-beres kayak biasa sambil nungguin Masku ngucapin selamat πŸ˜› Kata masku mobilnya bisa dipake sampe kantor. Ndillalah, baru sampe deket rawa buntu, jarum radiatornya ngarah lagi ke atas padahal udah dikasih minyak apa gitu mboh gak ngerti πŸ˜› Jadinya kami puter balik lagi cari bengkel langganan. Dan alhamdulillah walo belum jam 7 pagi, bengkel itu buka! Disuruh milih mau nunggu di situ atau pulang. Ya milih pulang lah, deket banget sama rumah kan? Daripada nunggu di situ, mending di rumah bisa nyuci dan nyicil nyetrika :))

Akhirnya jam 9 pagi baru berangkat lagi ke kantor πŸ˜› Di jalan akhirnya gak tahan nanya masku ini tanggal berapa πŸ˜›

20141009_5tahuuun

Masih aja suka mencetin hidung aku! Zzzzzz….

Lalu kami makan dulu di kantin Budut situ karena kemarin pas diajakin makan siang bareng bosnya, masku suka sate kambing di situ. Aaaaah, jam 12 siang masih sama anak-anak di hari perayaan 5 tahun pernikahan kami itu bikin hangaaaaaaat banget sampe ke hati ;’)

5 tahun! Walo hidup kita masih pas-pasan, walo banyak mimpi yang masih harus dikubur dulu dalam-dalam, kita punya sebuah cita-cita besar ya Mas. Semoga Allah membantu membuka jalan. Semoga Allah menyayangi keluarga kecil kita. Semoga Allah memberkahi hidup kita.

Β  I20141007_berempaaaaat

5 tahun, masih sisa seumur hidup ya Mas? :* Semoga kamu selalu senang bersama aku seperti aku yang selalu senang bersamamu :*

I love U. I Love U. I Love U karena Allah :* Semoga Allah menjodohkan kita di dunia dan di akhirat. Amin..amin ya rabbal alamin πŸ™‚

4th Wedding Anniversary

Rasanya belum lama ngetik postingan tentang ulang tahun pernikahan ke-3 ini. Sekarang udah ngetik postingan sejenis untuk tahun yang ke-4. Time flies so fast when you’re having fun kan? πŸ™‚

20131009_4th-

Terima kasih ya mas untuk 4 tahun ini. Wanita matematis ini pelan-pelan udah mulai lebih fleksibel menghadapi angka-angka di excel keuangan keluarga. Terima kasih untuk mengingatkan kalo hidup ini juga harus seneng-seneng. Hidup ini bukan hitungan matematika. Kita sudah berusaha semampu kita, jangan berburuk sangka sama Allah, berdoa semoga dicukupkan, sisanya pasrahkan saja. Alhamdulillah, dengan angka yang udah 0 bahkan di 1/3 bulan, kita masih bisa survive sampai saat ini. Tabungan buat anak-anak masih ada, walo sering dipinjem juga kalo kita belum dapet rejeki lain πŸ˜› Masih bisa jalan-jalan, masih bisa mudik ke 2 tempat, masih bisa sesekali beli baju baru, masih bisa makan enak. Mungkin kalo g ngalamin pas-pasan gini, kita masih kurang bersyukur sama Allah πŸ™‚ Jadi, mungkin ini kondisi yang harus kita alami supaya kita belajar dan semoga nanti g akan lupa tentang rasa bersyukur ini πŸ™‚

Terima kasih ya Mas untuk masih selalu menjadi partner terbaik. Dari ngerjain kerjaan rumah (yang masih aja suka lambaaat. Hahaha), sampai mengurus anak. Terima kasih untuk g melotot kalo liat rumah lagi kayak kapal pecah kalo istrimu ini lagi dilanda kemalasan (lebih berterima kasih lagi kalo mamas beresin :P).Β Terima kasih tiba-tiba dimasakin mie rebus sama teh tarik kalo pulang kemaleman dan ky terlalu ngantuk buat masakin. Terima kasih mau denger cerita ky yang kadang g penting (lebih berterima kasih lagi kalo ditanggepin siih πŸ˜›).

Terima kasih untuk jadi ayah yang asyik buat anak-anak (lebih berterima kasih lagi kalo g sambil pegang HP :P). Memang tugas ky di pagi hari lebih banyak, tapi tugas mamas yang lebih berat πŸ˜› Bukan cuma tentang bangunin anak-anak, mandiin, sampe bajuin mereka, tapi menjaga mood mereka tetap baik. Membangunkan dengan pelan, memandikan dengan asyik (hayooo, siapa yang mau mandi pake hujaaaan? Padahal pake selang :P) itu g gampang! πŸ™‚ Lalu beban besar di pundakmu ketika Akhtar sudah mengagumi Mas :* Dan satu lagi, Ky g mau yaa, Kirana kalo ‘dimarahin’, manggil “Ayah..ayah…ayah..” gini, bukti kalo Mamas itu ayah peri buat dia -__- Ky baru tau kalo Mas ternyata pernah dicengin ayah-ayah lain karena g ikut mancing karena pas sama seminar parenting yang mau didatengin. And for that thing, I thank you so muuuuch. Ky bangga banget sama Mamas.G semua ayah mau memperbaiki diri dan belajar supaya jadi ayah yang lebih baik. Beruntung, suamiku ini, sampai detik ini, dengan segala kekurangannya yang kalo keluar bener-bener nyebelin itu adalah ayah dan suami yang terus menuju ke arah yang lebih baik. Semoga Allah menambah keimanan dan ilmu kamu ya, Mas? Supaya mas bisa jadi imam yang lebih baik lagi dan lagi. Dan Semoga Allah meridhoi, Semoga Allah menyayangi kamu ya mas? πŸ™‚

Maaf ya mas kalo ky masih suka bawel. Masih suka nambah-nambahin pikiran. Masih suka lupa kalo istri itu harus nurut sama suami. Maaf kalo sering lebih mendahulukan anak-anak dibanding kamu. Istrinya ditowel aja ya kalo udah mulai ambisius nyapu ngepel rumah terus kalo weekend? πŸ˜› Maaf masih suka g peka sama perasaan kamu, jadi kadang salah milih waktu buat membicarakan sesuatu. Maaf masakannya masih g ada standar. Kadang enaaak banget, kadang rasanya aneh untuk masakan yang sama. Istrimu ini entah kenapa bermasalah untuk mengingat rempah apa untuk masakan apa, apalagi takarannya πŸ˜› Terima kasih untuk selalu makan (walo g banyak) untuk masakan ky yang lagi aneh πŸ˜› Pokoknya maaf untuk semua perkataan dan tingkah ky yang pernah bikin mas kecewa, marah, dan sedih yaa? *mewek

3 ke 4 tahun, alhamdulillah udah semakin bisa meredam ego diri masing-masing, jadi udah jaraaaaaaaaaaaaaaaang banget ribut besar *ingetan langsung melayang ke 3 tahun pertama πŸ˜› Ribut kecil masih banyak sih, tapi baikannya juga cepet banget πŸ˜› Semoga itu bukti, kita yang semakin dewasa menjalani bahtera ini. 3 ke 4 tahun, masih aja malu-malu kalo digandeng. 3 ke 4 tahun, masih aja bersemu pipi ini kalo lagi diliatin *tutup muka. Semoga ini pertanda, kalo rasa sayang ini masih sebegitu besarnya. Semoga keluarga kita ini sedang dalam arah yang benar untuk menjadi keluarga yang diridhoi dan disayang Allah.

Tahun ini, dengan jatah 100ribu buat beliin kado, mas milih dikadoin training olahraga dalam rangka menyukseskan program supaya lebih sehat, sisanya ky pilihin buku aja. Ky nombok sih mas, ngambil uang tabungan dari sisa jatah makan ky sehari-hari πŸ˜›Β  Semoga makin rajin olahraganya yaa. Walo kayak gini aja udah bikin ky jatuh cinta berkali-kali sebenernya :* Dan, walo hari ini, kado buat ky belum ada, ky udah seneeeeeeeeeng banget. Mamas sudah g menghisap nikotin dengan kesadaran sendiri itu selama 3 bulan terakhir ini adalah kado terbaik yang bisa mas kasih buat ky, buat keluarga kita :* I know, U do it because U do love Us, dont u? :*

20131009_4th

pop up card perdana yang dibikin dengan penuh cinta untuk laki-laki yang istimewa :*

I love you. I love you. I love you.

Semoga Mamas selalu senang ya sama-sama Ky.

Karena ku selalu senang bersamamu senang bersamamu.

Terima kasih Allah menjodohkan kami. Semoga jodoh ini panjang, dunia dan akhirat. Amiiin πŸ™‚

29 Desember

29 Desember 2006, itu tanggal yang sangat penting buat kami berdua dulu. Abis nikah sih, masku maunya tanggal nikah yang jadi anniversary kami, tapi ya sebagai orang yang melankolis penuh kenangan ini, aku g relaaaa! Haha, biarkanlah, aku akan tetap mengingatnya walo untuk diriku sendiri sahaja! πŸ˜› Sekalian cerita aja awal mula kisah ini. Haha..

Alkisah, gadis Palembang ini dapet penempatan di Jakarta setelah lulus D1nya. Seneng? Boro-boro! air mata berderai-derai tiap malem. Apalagi yang ditempatkan di Jakarta dari Palembang itu cuma aku sendiri yang cewek. Lucky me, teman-teman sesama fighter sangaaat baik πŸ™‚ 29 September 2005, berangkat ke Jakarta dan yang sempet terancam nunggu seharian karena g tau kalo beda maskapai, beda pula terminalnya! πŸ˜› 3 hari pertama di kantor, cuma jadi penunggu perpustakaan, nungguin teman-teman yang ditempatkan dari Cimahi. Masku salah satunya. 4 Oktober 2005 πŸ™‚

Cinta pada pandangan pertama? Tsaelaaaah πŸ˜› Totally not πŸ™‚ 2 hari mereka datang, kami langsung ditempatkan di pusat-pusat yang berbeda. Baru hafal namanya juga gara-gara friendster πŸ˜› Jadi kan dulu itu, friendster yang baru-baru bisa ganti background itu looh. Nah, waktu itu baru kenal yang namanya HTML. Penempatanku barengan Ajay, sahabatnya masku ini. Dan yap, jadi saling ngasih tau kalo ada icon-icon lucu yang bisa dimasukin ke friendster itu. Yah, tapi cuma gitu-gitu aja sih, temenan biasa, nyapa kalo ketemu, ikutan nimbrung kalo dia dan rombongan Cimahinya lagi main ke kosan rombongan Palembang. Udah. Lagipun ya, dulu itu masih punya pujaan hati masing-masing. Jadi, g boleh itu mengganggu! πŸ™‚

Mulai lebih kenal pas Prajab. Kalo g salah inget, kami semua jadi lebih dekat karena jadi kaum minoritas. Haha, soalnya kebanyakan senior D3 siih πŸ˜€ Mulai dari berangkat ke asrama bareng sampe belajar buat ujian bareng. Dulu sekelas juga pas prajab. 2 minggu! Tapi ya masih gitu-gitu juga aja siih πŸ˜› Belum ada debar-debar di hati aku. Nah, di penghujung prajab ini, dikasih tau kalo aku harus gantiin Sekretaris Kepala Badan di sini selama sekretarisnya cuti hamil. Shock? Iya banget! Sedih? Pasti! Waktu itu aku anak baru ini, baru merasa banget kerjaan aku diakui. Sesuatu yang aku perjuangkan banget, sesuatu yang aku dapet di bawah bayang-bayang bullying πŸ™ Tapi pelaksana tetap pelaksana kan ya? Aku hanya bisa ikut arus. Di situ, aku pernah ngerasa sangat terpuruk.

Jadi, aku pernah g masuk karena sakit, dan aku udah bilang ke temen sekretarisku. Itu pertama kalinya aku sampe g masuk karena sakit. Dan tiba-tiba, di siang hari, pas aku yang sakit ini plus kelaparan *ya namapun anak kos ya? Sakit juga g ada yang ngurusin :P* ini ditelpon atasanku di tempat seharusnya aku berada. Aku angkat tanpa curiga. Ditanya lagi dimana, aku jawab di kos, lagi sakit. Dan mataku mendadak panas waktu bapak itu bilang “Dik, saya dengar sejak di lantai 3, kamu sering g masuk ya? Saya dapat info begitu” Tapi, aku g mau terlihat lemah, aku tarik nafas dan bilang “Bapak dengar dari siapa? Kalo bapak tidak percaya sama saya, percuma nelpon saya. Bapak bisa tanya langsung ke Mas Y (temen sekretarisku), tanya apa saya sering g masuk. Terima kasih pak perhatiannya ke saya” Dalam hati sini, aku hancur πŸ™

Di titik itu, aku merasa apa sih mau mereka? Aku jauh-jauh kerja ke Jakarta, kenapa mesti dibullying? Bukan salah aku kalo aku bisa kerja, kalo akhirnya kerjaan yang si XXX itu dulunya bisa handle semua sendiri jadi harus berbagi karena ada aku. Dan yang paling bikin aku kecewa, atasan langsungku itu tau watak rekan kerja yang g suka sama aku itu, beliau sendiri yang pernah manggil aku ke ruangannya, dan tanpa aku cerita bilang “Sabar ya kalo menghadapai XXX”, malah lebih percaya kata-kata si XXX ituuuu!

Di situlah, aku merasa beruntung punya teman-teman seperjuangan. Mereka mendukung. Aku merasa banget kalo mereka g mau aku jatuh, termasuk masku ini πŸ™‚ Diajakin ke dufan loh aku waktu itu, cuma nemenin sahabatnya yang lagi anniversary sih, dan dia bilang g mau jadi obat nyamuk *dadah-dadah sama Corry & Cois πŸ™‚ Waktu itu aku udah putus lagi, dan masku masih punya pujaan hati. Dan aku cukup tau diri dengan bilang supaya dia minta ijin dulu sama yang di sana. Kalo oke, aku baru mau. Kenapa gitu? Yah, aku kan wanita πŸ˜€ Kenapa juga mau? Lah, kan belum ada debar-debar di hati! πŸ™‚

Terus kami lanjut kuliah malem. Satu kelas semua πŸ™‚ Makin sering ketemu, makin sering main bareng, makin sering jalan rame-rame, dan jadinya makin akrab dong yaaa? Yah jadi kalo masku sms, atau jadi rajin main ke blogbolehku dulu plus sering ngajak chatting pun aku tak curiga πŸ˜€ Yah kenapa juga harus curiga, wong yang dibahas juga cuma tentang kuliah, mau jalan-jalan kemana lagi, mau makan rame-rame dimana, bla bla. Hal-hal yang biasa banget! πŸ˜€ Naaah, sampai di suatu saat, tiba-tiba dia minta aku bantuin dia ngingetin supaya berenti ngerokok. Aku nanya lah “Kenapa aku? Kalo yang bantuin orang yang disayang kayaknya bakal lebih ngaruh kan?” Malamnya, dia baru jawab kenapa. Dan aku kaget karena jawabannya bener-bener di luar ekspektasi aku. Yah intinya orang yang disayang dia itu ya aku! Dia jadi melihat aku berbeda sejak prajab ternyata! Wew wew wew, kepalaku langsung pening. Lah kan dia masih punya pacar di sana πŸ™ Aku g mau jadi perebut. Dan ternyata dia memilih untuk memperjuangkan aku.

Waktu itu, aku sedih. Aku ngelakuin apa sampe dia bisa segitunya memperjuangkan aku. Aku merasa g pernah tebar pesona karena dia itu temenku. Sempet merasa buruk, bikin hubungan cinta dia sebelumnya kandas. Tapi Ajay bilang, masku ini g main-main sama aku. Kebetulan aja aku ada saat hubungan cinta dia sebelumnya sedang kritis. So, I took a breath, dan mulai berfikir jernih. Setelah putus itu, masku udah ‘nembak’ lagi. Tapi aku minta waktu karena aku bener-bener g tau perasaan aku ke dia itu berjenis apa. Setelah itu, semakin intenslah pendekatannya πŸ™‚ Dan setelah melihat dia sebagai seorang single, mendengar cerita-ceritanya, menertawakan tingkah bodohnya, terharu untuk semua usahanya, ternyata debar-debar di hati itu muncul dengan mudahnya πŸ™‚ Yah, terserahlah ya, kalo mau ada yang nyinyir. Aku cuma yakin, Allah punya rencana sendiri untuk semua hal yang terjadi dalam hidup kami, termasuk gimana akhirnya kami bisa sama-sama. Daun yang jatuh pun hanya terjadi atas izin-Nya kan? πŸ™‚

Dimulai dengan sebuah video bikinan dia 3 hari sebelumnya, dilanjutkan dengan sebuah video amatiran yang diambil di Bandung waktu dia ketemu sahabat Brainlessnya *makasih Hilman yang ngeshoot*. Di video itu dia teriak di jalan Asia Afrika “Dian sayaaaang Ameel” *terharuuuu*, sampai ucapannya langsung di bangku depan terminal 1A Bandara Soekarno Hatta πŸ™‚ Hatiku luluuuh πŸ™‚ Tapi tetep yaaa? Masih gengsi week mau bilang sayang-sayang. Jadi aku jawabnya pake gambar format gif yang dikirim lewat bluetooth πŸ™‚ Foto aku, tanda love, Foto dia, tulisan ‘too’. Hahahaha, ter-cupuuu πŸ˜› Abis itu, langsung aku tinggal balik ke Palembang πŸ™‚

29 Desember 2006 (ilfil g siih liat rambutnya! :P)

6 tahun dari hari itu, kami ternyata masih sama-sama. 6 tahun yang dimulai langsung dengan orangtuaku yang g setuju karena rambut dia dulu diwarnai cokelat! (Iyaaa, kenapa mesti diwarnai siiih menjelang hari bersejarah ituuu! Aku pun hampir ilfil :P). 6 tahun yang langsung dimulai dengan perjuangan mengambil hati orangtua. 6 tahun yang penuh warna. 6 tahun yang penuh cerita.

I love You, Masku πŸ™‚

Thank you to be with me πŸ™‚

Yesterday, Now, and Forever insya Allah πŸ™‚

2nd Wed Anniversary

ceritanya surat buat pak suami. Prikitiiiuw πŸ˜›

Β 

——

Β 

Kemarin tanggal 9 Oktober, kita udah nikah 2 tahun, mas! Setelah 33 bulan pacaran, akhirnya akad nikah itu terucap. Seneng? Luar biasa! Satu mimpi kita akhirnya bisa terwujud πŸ™‚ Tahun lalu, waktu 1 tahun, kita g bisa sama-sama, karena ky masih di Palembang, Akhtar belum sampe 40 hari waktu itu. Tahun ini, alhamdulillah kita bisa sama-sama. Ya ya ya, walau hari itu ya seperti biasa aja.

Β 

Hari minggu. Bangun tidur langsung inget taman! Pucuk merah yang dibeli malem kemarinnya belum sempat dipindah ke tanah karena kita kemagriban waktu sampe Taman Tekno, kita kesorean dari rumah Feri jenguk anaknya, Fira yang baru aja dibawa balik dari Cimahi ke rumah mereka. Akhtar juga udah bangun, dan akhirnya berani jalan di rumput. Haha, priceless ngeliat kalian berdua berlumur tanah dan main air di taman kecil kita itu πŸ™‚

Β 

Β 

Jam 10an kita keluar rumah, mampir dulu ke rumah Khalila, ternyata mereka malah mau ikut juga! πŸ˜€ jadilah kita berenam melipir ke ITC BSD! Yaaah, kita mau nyukur rambut Akhtar yang udah g jelas bentuknya itu πŸ˜› Alhamdulillah, no drama! Anak pintaaar kita πŸ™‚ Habis itu kita makan dulu, Akhtar udah g bisa diem di dudukan, lagi seneng jalan. Ah, waktu berjalan begitu cepat ya mas? Bayi kita udah semakin besar πŸ™‚Β  Begitu mau keluar ternyata hujan, kita sholat dulu sebelum menepati janji berkunjung ke rumah baru Mas Sukma πŸ™‚ Sampe malem kita di sana, karena hujan. Sampe rumah, kita bertiga sudah terlalu lelah, dan sukses sekali ketiduran bertiga! πŸ™‚ Biasa sekali memang, tapi I feel happy inside. Karena kita menghabiskan waktu yang berkualitas bersama πŸ™‚

Β 

Mamas, terima kasih untuk 2 tahun ini. Terima kasih untuk menjadi partner suka duka. Terima kasih untuk semuaaa bantuan yang dengan ikhlas mas kasih ke ky. Terima kasih untuk g malu bantuin ky mengerjakan pekerjaan rumah. Terima kasih untuk semua kepercayaan yang mas kasih buat ky untuk menentukan langkah untuk membesarkan Akhtar. Terima kasih untuk menjadi ayah yang mau dekat dengan Akhtar. Sungguh menjadi pekerja sekaligus ibu, istri, ibu rumah tangga adalah sesuatu yang terlalu berat untuk seorang ky. Dukungan dan semangat dari mamas lah yang bikin ky kuat πŸ™‚ Makasiy ya πŸ™‚

Β 

Maaf ky blum bisa jadi istri yang sholehah. Belum bisa gendutin mamas, belum bisa manjain dengan masakan enak, masakannya itu-itu aja lah kan mamas emang seleranya yang itu-itu aja, kalo dimasakin yang agak beda, malah g suka πŸ˜› Belum bisa bikin rumah selalu rapi juga, malah kadang kayak kapal pecah yah itu juga karena mamas juga siiih yang suka naruh apa-apa sembarangan πŸ˜› Tapi ky akan selalu berusaha untuk menjadi istri Mamas dan ibu Akhtar (dan insya Allah adiknya nanti) yang bisa kalian banggakan πŸ™‚

Β 

Ky sayang Mamas. Selalu πŸ™‚

Β 

Happy 2nd Wedding Anniversary, Us! Semoga kita akan terus semakin menyayangi & mendukung supaya keluarga kecil ini menjadi lebih kuat! Amin πŸ˜€

1st Wedding Anniversary

Β 

Sabtu lalu, tanggal 9 Oktober 2010, tak terasa udah setahun berlalu sejak akad nikah diucapkan Maskuw. Setahun yang penuh warna. Ada yang seneeeeeeng banget, tapi ada juga yang bikin sediiih bangeeeet juga. Hehe, ya namanya juga dua manusia, yang beda sifat, beda karakter, beda pemikiran, beda perasaan jadi satu πŸ™‚ Sayaaaang, 1 tahunannya masih jauh-jauhaaan gini πŸ™

Β 

Terima kasih untuk satu tahun yang berharga ini ya Mas. Semoga rasa sayang ini akan terus tumbuh semakin lama kita bersama. Semoga di tahun-tahun mendatang, keluarga kecil kita, yang sekarang udah bertambah lengkap dengan lahirnya Akhtar, akan semakin kokoh lagi. Semoga apapun yang terjadi, kita tetap akan berpegangan tangan erat seperti saat ini. Semoga perbedaan-perbedaan kita malah akan menjadi kekuatan kita di masa depan nanti. Amiiiin.

Β 

Happy 1st Wedding Anniversary, Us! The more I know You, The More I love You.

Kita sama-sama belajar lagiii yaa πŸ™‚

Maskuw lg jemur Akhtar-4 hari. Suka bgt foto ini πŸ™‚

Β