Pagar Alam Trip

1 Januari 2018.

Senin pagi, siap-siap, tetap aja berangkatnya gak bisa abis subuh. Aku malah nyempet-nyempetin ngucek baju yang dipake malemnya. Badan masih berasa kurang enak, tapi kasian anak-anak kalo gak jadi. Aku yakin anak-anak pasti senang karena di ingatan aku, pengalaman ke Pagar Alamku dulu saat kelas 2 SMA adalah pengalaman yang menyenangkan.Β  Bismillah, sambil megangin minyak kayu putih πŸ˜›

Sekitar jam 7 berangkat dari rumah dengan posisi Masku nyetir, Ayah di sebelahnya. Rencananya kalo Masku capek, ayah akan gantiin. Aku di belakang Masku, Ibu di belakang Ayah. Nia dan Dek Ia di kursi paling belakang. Akhtar dan Kirana bolak-balik >_< 4 ransel dan 1 tas jinjing disusun rapi di bagasi belakang πŸ˜€ Excited banget rasanya karena seinget aku, ini pertama kalinya kami road trip dengan formasi lengkap begini πŸ˜€

Yang pertama bikin kagum adalah Tol pertama di Sumatera Selatan yang baru diresmikan tanggal 12 Oktober 2017 lalu ini. Kalo baca di sini, sampai akhir tahun 2017, masih gratis. Jadi hari itu, pertama dong bayar di tol itu :)) Walo cuma sekitar 7 km, dan beberapa km setelahnya masih gratis karena belum diresmikan, tapi ini aja sudah bikin bangga. Sayang,Β  pas ayah kerja bolak-balik Palembang- Inderalaya, tol ini belum ada. Semoga segera selesai dan membawa banyak manfaat buat warga di sana dan sekitarnya πŸ˜€

Tol pertama di Sumsel πŸ˜€Β *maafkan foto yang miring-miring

Melewati banyak sekali kota/kabupaten di Sumsel. Kota Palembang – Kabupaten Ogan Ilir (Inderalaya), Kabupaten Muara Enim, Kota Prabumulih (tempat Nia kerja, jauuuh yaaa. Semoga Allah lindungi kamu selalu, dek :*), Kabupaten Lahat, baruΒ  sampai Kota Pagar Alam. SekitarΒ 285,6Β km.

Pergi rame-rame apalagi dengan 2 anak kecil ini, di mobil rameeee banget. Ada jajanan enak, berhenti beli. Kalo ada toilet bersih, hampir semua ke toilet. Alhamdulillah lancar, sampai udah di daerah Lahat yang bikin kami melipir dan makan siang nasi padang di mobil dulu. Kalo ada Tante Nia, aku bebas tugas ngasih makan anak-anak :))

Setelah kenyang, lanjut perjalanan, ternyata yang bikin macet karena sudah dekat persimpangan ke daerah wisata baru di sana yang memang mau kami datangi sebelum masuk Pagar Alam.Β Pelancu Ulak Pandan. Setelah sempat bablas karena diarahkan lurus aja, dan harus putar balik, kami sampai di plang Pelancu. Tapi pas hujan deras. Dari parkiran, katanya harus jalan dulu. Sementara banyaaak banget orang yang berteduh di bawah rumah panggung karena Pelancu ini ternyata ada di daerah pemukiman penduduk. Ya sudah, pikir-pikir kan bisa pulangnya. Mungkin belum rejeki bisa main ke sana πŸ™‚

Pas masuk Pelancu ini, di kanan kiri rumah warga dicat warna-warni. Di sebelah kanan itu banyaaak banget motor diparkir.

Bukit Jempol Lahat

Masuk Lahat sudah mulai dingin lalu menyusuri Sungai Lematang dengan latar belakang perbukitan. Tapi mau ngaku kalo aku deg-degan, pengen tidur tapi ditahan-tahan gak karena seinget aku kami harus melewati Tanjakan yang langsung menikung padahal sampingnya jurang. Duuuh, sejauh-jauhnya Masku pernah nyetir, seinget aku gak pernah ke daerah pegunungan tinggi gini.

Pas lewat jembatan menuju Liku Endikat, makin deg-degan karena menurut aku jembatan itu sudah sangat butuh diperbaiki. Di bawahnya itu sungai besar loooh.Β  Dan alhamdulillah, masku kereen banget bisa melewati Liku Endikat itu *love love πŸ˜› Akhirnya bernafas lega dan baru deh menikmati pemandangan (jurang) πŸ˜›

Selain Pelancu, punya tujuan lain. Air Terjun Lematang Indah. Ketemu siiih, tapi kok ya pas di sana cuma liat pemandangan ini…

Rasanya beda. Dulu cuma turun tangga dan langsung liat air terjun. Sekarang ternyata harus lewat jembatan, dan jembatannya putus (di foto kanan, yang ada besi-besi biru) dan belum dibenerin. Jadi kalo mau liat air terjunnya, harus naik ban donat itu, terus ditarik dari seberang sana, jalan sedikit, abis belokan di sudut kiri, baru bisa liat air terjunnya. Di foto seperti biasa, padahal arusnya deras sekali. Rasanya gak aman kalo pake cara tadi. Kecewa πŸ™ Maaf ya anak-anak, dulu bagus banget kok πŸ™ Naik tanggal lagi deh, terus ya udah, langsung aja lah ke rumah Bibi πŸ˜›

Sempet mampir beli sabun, terus Akhtar buru-buru, jatuh, kakinya berdarah. Duh, nak πŸ™

Karena kebanyakan berhenti, baru sampe deket magrib. Langsung disambut tekwan πŸ˜€ Alhamdulillah sampai πŸ˜€ Pas naik ke kamar yang disiapin, terusΒ  liat pemandangan ini dari jendela…

Sunset di Gunung Dempo. Masya Allah. Nikmat Tuhan mana yang Kau dustakan? :’)

Alhamdulillah, rasanya capeknya gak berasa (yaiyalah duduk ajaaa :P)

Abis makan malam dan ngobrol-ngobrol, kami tidur geletakan rame-rame. That night, I felt that I’m so full of love. Terima kasih banyak ya Allah :’)

Pulang Karena Rindu

Cerita 2015 – 2016 – 2017 dilewati (dulu) :)) Cerita di our little kingdom terakhir runut itu di bulan Desember 2014. Beberapa kali janji-janji, tapi sulit menepati untuk kembali konsisten menulis cerita kami di sini. Bismillah, semoga kali ini, janji pada diri sendiri untuk mendokumentasikan cerita keluarga kami ini bisa ditepati yaaa πŸ™‚

2017 diakhiri dengan tiba-tiba pengen pulang ke Palembang. Berurutan keluarga terdekat datang sejak November. Semua, kecuali ayah πŸ™ Bilang sama pak Suami, dan disuruh cari tiket pesawat. Hmm, long weekend dan masih liburan sekolah, udah gak berharap banyak bisa pulang karena harga tiket biasanya Wow. Malem-malem, klik-klik di situs pencarian tiket, dan kaget sendiri untuk perginya masih bisa dapet tiket harga normal πŸ˜€ Dapet promo potongan 100ribu pula. Tentu saja, bunda cermat langsung mengatur strategi. Tiket pergi dan pulang dibooking sendiri-sendiri biar potongannya dapet 2 kali πŸ˜› Untuk tiket pulang, berkali-kali bolak -balik website, pas akhirnya pasrah agak mahal sedikit, refresh sekali lagi sebelum transfer, Alhamdulillah turun ke harga normal. Alhamdulillah ya Allah :’)

Tiket udah fix, baru bilang sama adek-adek, dengan niat kasih kejutan πŸ˜€ Anak-anak pun ternyata sudah bisa dipercaya buat jaga rahasia πŸ˜€ Bisa loh mereka gak bilang pas nelpon Kakek Neneknya πŸ˜€ Hari H datang, 30 Desember, pas udah duduk manis di ruang tunggu bandara, akhirnya video call bilang minta jemput di bandara Palembang. Senaaang, karena sukses liat pancaran kebahagiaan dari muka ayah ibu πŸ˜€

Sekitar magrib, kami sampai di Palembang πŸ™‚ Yaaay, kumpul semua karena Dek Ia pun lagi pulang πŸ˜€

Mampir dulu makan Martabak kesukaan Kakak! πŸ˜€ Kirana juga sekarang suka πŸ˜€

Karena gak bilang mau pulang, jadi di rumah gak ada masakan istimewa. Risiko sok-sok mau ngasih kejutan. Jadi lah besok paginya udah keluar nyari bubur ayam Palembang πŸ˜€ Nyuuuum πŸ˜€Β  Sebelumnya mengagumi tanaman-tanaman Ayah di depan rumah, buat mengisi waktu sekarang πŸ˜€

Adem πŸ˜€

Cuma makan doang, dan mampir beli kaos Nyenyes :S Curiga Pak Suami sebenarnya adalah duta kaos Nyenyes πŸ˜› Buru-buru pulang karenaΒ Ayah mau kondangan. Masku yang nemenin. Kalo ada Masku, ayah kayak seneng banget karena gak harus nyetir. Wahahaha…Landmark kota Palembang, oleh-oleh buat aku dari Nyenyes πŸ˜€

Tiba-tiba, (seperti dugaanku) karena kami cuti, Ayah ngajakin jalan-jalan yang agak jauh πŸ˜› Idenya ke Pagar Alam sekalian nengokin adik bungsunya yang memang sudah menetap di sana. Kalau pas mudik lebaran gak mungkin pergi ke sana karena butuh waktu minimal 7 jam.

Pagar Alam adalah salah satu dari kota di Sumatera Selatan. Daerahnya sejuk, airnya dingin karena di daerah tinggi. Karena itu di sana banyak perkebunan, dari mulai teh sampai sayur-mayur. Kami seringΒ  menyebutnya sebagai Puncaknya Sumsel πŸ™‚

Masku semangat karena selama ini kan selalu cuma menuju kota Palembang. Anak-anak juga sudah berjanji akan tertib karena dicerotain di sana akan ada apa aja πŸ™‚ Ya udah, akhirnya kami siap-siap buat jalan-jalan deh. Bye-bye buku Origin yang dibawa karena mikir di Palembang pasti banyak waktu luang buat baca :)) Bukannya golar-goler, malah nyuciin baju dan bingung packing. Lah, bawaan bajunya pas-pasan aja karena kan ceritanya mau di rumah aja, paling main ke mall baru, sementara tujuan jalan-jalannya ke alam terbuka :))

Jadilah malam terakhir di tahun 2017, semua (kecuali aku yang tiba-tiba bolak-balik kamar mandi) tidur lebih cepat supaya bisa berangkat pagi-pagi besokannya πŸ™‚

Updating Life – Februari 2014

Updating life kali ini sebelum bulan ini bener-bener selesai πŸ˜€

1 & 2 Februari : Awal bulan dibuka dengan Masku moto seharian! :D, besoknya dapet mesin jahit baruuuu! πŸ˜€ Alhamdulillah πŸ˜€

5 Februari : Di depan kantor banjir! Untung ada rok cadangan di mobil πŸ˜€ Pulangnya berjodoh sama banyak buku murah πŸ™‚

8 Februari : Akhirnya punya sofa merah idaman! πŸ˜€ Alhamdulillah πŸ˜€

9 Februari : Ke Pasar Mayestik! Yaaay πŸ˜€ Dapet kursi kecil juga buat anak-anak πŸ™‚

12 Februari : Anak-anak sakit, jadi di rumah aja πŸ™‚

15 Februari : Rapi-rapi ayo rapikan πŸ˜€ Malemnya menyelesaikan jahitan pertama buat Kirana buat dipake main di playground besoknya πŸ˜€

18 Februari : Potong tumpeng di ruangan aku. Tapi ini untuk perpisahan Mas Sigit yang mau resign juga πŸ™ Sediiih jugaa karena kan katanya temen kantor itu seperti keluarga kedua. Walo pasti pernah berselisih faham, tapi pekerja menghabiskan waktu lebih banyak di kantor kan? Udah pernah ngerasain seneng sampe saking keselnya sampe cuma bisa ketawa perih aja sama-sama πŸ™‚ Tapi ya masak sampe bikin postingan khusus kayak buat Yuli πŸ˜› Nanti jadi fitnah pun πŸ˜› Tanggal 20, di atas mejaku, ada ini..

20140220_KadoDariMasSigiiit

20140220_KadoDariMasSigiiit-

Baju yang di tengah itu dibeli dari aku. Niatnya dulu dia mau cengin aku dengan beliin Akhtar kaos dengan tulisan “Pengen Punya Ade” πŸ˜› Eh, terus kelupaan dikasih sampe Kirana lahir πŸ˜› Iiiish πŸ˜› Kaos merah buat Akhtar yang dipake perdana pas playdate weekendnya. Yang biru, jaket buat Kirana πŸ™‚ Makasih ya Paman Sigit, Semoga pilihanmu membawa kamu dan keluarga kecilmu ke dalam kehidupan yang jauuuh lebih baik yaaaa. Semoga suatu saat, kita masih punyaΒ  jodoh untuk ketemu lagi πŸ™‚ *mata berkaca-kaca :'(

20140220_KadoDariMasSigiiit--

Kalo dibilangin mau difoto, default gayanya jadi giniii. Hadeuuuh, siapa yang ngajarin iniii? πŸ˜›

22 Februari : Playdate πŸ˜€ Seruuu. Malemnya ketemu Om Jimmy. Besoknya seharian sama Om Jimmy sampe mereka harus dianter lagi ke Bandara πŸ™‚

24 Februari : Kirana, 19 bulan πŸ™‚

27 Februari : Akhtar, 3,5 tahun πŸ™‚

Bulan ini bulannya bersih-bersih. Tiap minggu beberes πŸ˜› Alhamdulilah, dapet 2 barang gede yang diimpikan. Alhamdulillah udah ngerasain rasanya seneng jahit πŸ˜€ Tapi, sejak dihack Januari lalu, makin aneh blog ini πŸ™ Renny bilang gak bisa buka blog dari PC maupun handphone. Aku bisa tau karena kan kami gtalk-an. Yang lain? Aku gak bisa tau πŸ™ Terus, komentar aku yang masih aja entah suka nyangkut dimana, bahkan kalo ke beberapa blog, termasuk blog tetangga, di SPAM pun gak ada πŸ™ Hiks..sediiih yaaa?

Padahal akhir-akhir ini udah berani ninggalin jejak πŸ™ Padahal juga pengen banget bikin semacam writing challenge kayak blog-blog terkenal itu looh, yang minta ide postingan itu biar isi blog ini makin kaya πŸ˜› (Haha, macam banyak aja yang baca blog ini :P) Tapi yaaaaa, blog ini kan ternyata gak semudah itu bisa dibuka? πŸ™Β  Ah, kenapa sih kalian mau ngehack blog ibu-ibu iniiiii, para hacker? *mewek

Ya sudahlah ya, Life goes on πŸ˜› Bye-bye February! πŸ˜€

Updating Life – Januari ’14

Updating life perdana di 2014! πŸ˜€

1 Januari, jalan-jalan sama keluarga dari Lampung πŸ™‚ Besoknya, semua pulang, ada yang sedih sekali πŸ™‚

3 Januari, anak-anak sekolah lagi. Akhtar bagi rapor kedua πŸ™‚

9 Januari, ulang tahun aku yang ke 27! πŸ˜€ Makan-makan besarnya di hari Sabtunya, ke L*obie Lobster. Pulangnya sempet mampir ke mall tanpa dinding ini πŸ˜€

14 Januari, libur Maulid Nabi Muhammad SAW, dirayakan dengan makan soto dan bikin donat cinta pertama πŸ˜€

15, 16 Januari, masku ternyata ada konser πŸ˜› Alhamdulillah dapet kamar, jadilah kami nginep dadakan. Anak-anak bajunya udah aman di TPA. Kami? Dapet baju baru dari Atrium Senen dan Gajah Mada. Kerudungnya? Untung kan ada dagangan sendiri πŸ˜› Alhamdulillah, pas Aku, Akhtar, dan Kirana lagi gak enak badan, pas dikasih Allah kenyamanan dengan gak perlu kena macet lama-lama supaya bisa cepet istirahat πŸ˜€

20140116-Alilaaaaaa

Akhtar gerak siiih! πŸ˜›

22 Januari, dapet pulpen idaman hati! Makasih Yudha mau dititipin πŸ˜€

24 Januari, Kirana 1,5 tahun πŸ˜€

25 Januari, ikut pelatihan ini. Alhamdulillah, anak-anak cukup bekerjasama πŸ˜€ Pulangnya bawa pulang tanaman zaitun yang masih kecil banget. Semoga tumbuh yaaa πŸ˜€ Sempet nyasar juga sebelum akhirnya ketemu sekolah yang kami pengenin buat anak-anak. Heeem, semoga dalam 2 tahun ke depan, udah ada ya cabangnya di Serpong. Amiiin πŸ˜€ Pulang dari Depok, nyempetin makan burger dulu karena ada yang pengeeeeeeeen banget *towel Masku πŸ˜› Terus main bentar di Funworld, modal 10ribu, tapi kami semua seneng πŸ˜› Nah, di sini, masku cari ‘penyakit’ dengan nanya harga sofa! Zzzz..jadi kepengen kaaan? πŸ˜› Di sana, ketemu Rara sama papanya, dan jadi malah main semua ke rumah Khalila setelahnya πŸ˜€

26 Januari, selesai baca serial Percy Jackson yang ini πŸ˜€

27 Januari, Akhtar 41 bulan πŸ˜€

28 Januari, nginep lagiii! πŸ˜› Yah emang sih istrinya ini dalam setahun cuma 1-2 kali ikut konser, ya abis suka nolak πŸ˜› Tapi alhamdulillah, Allah ngasih rejekinya lewat pak suami πŸ˜€

20140129_IbiiiisSeneeen

semacam udah jadi ritual ya, foto di depan kaca πŸ˜› Seragam tahun ini dijahitin! Isssh, gak kece πŸ˜›

30 Januari, ngerasain sedihnya pisah sama temen baik :’)

31 Januari, libur Imlek πŸ˜€ Gak kemana-mana seharian nyelesaiin kerjaan rumah dan leyeh-leyeh πŸ˜› Tapi niat banget berangkat dari rumah abis sholat magrib, demi nyari sesuatu idaman hati πŸ˜›

Januari, bulanku, selesai πŸ™‚ Bulan yang meneynangkan πŸ™‚ Tapi bikin senut-senut juga karena mobil ternyata butuh banyak dirwat sana-sini *memandang bon dari bengkel πŸ˜› Tapi masih harus bersyukur, karena masih ada rejeki buat bayarnya kaan? πŸ˜€

Februariii, cuma 28 hariii! Yaaay πŸ˜€

Updating Life – November & Desember ’13

Hayuklah diselesaikan satu postingan 2013 terakhir πŸ˜›

Updating life 2 bulan! πŸ˜› Saking rieweuhnya Desember, sampe gak sadar kalo belum nulis updating life November. Ck ck ck…

November :

2 : Bayar pajak motor ke Samsat terus playdate lagi sama Chaca! A nice weekend to start that month πŸ™‚

5 : Tahun Baru Hijriah 1435 H. Resolusi perdana adalah menikmati setiap waktu sama anak-anak yang ternyata cepet ya gedenya? :’) Ohyaa, hari itu niatnya adalah piknik, tapi ada drama baju senada ini. Dududu Lalala πŸ˜›

9 : Ulang tahun ke-27 Pak Suami! Untuk 2 bulan, masku akan lebih tua umurnya daripada aku! #BahagiaItuSederhana πŸ˜› Ulang tahun ke-4, OLK.com. Dan tepat 9 tahun sejak pertama pake kerudung. Semoga kami semua jadi pribadi yang lebih baik. Amiiin πŸ˜€ Nia balik ke Palembang hari Kamisnya πŸ™Β  Cerita minggu kedua ada di sini πŸ˜€

10 : Masku dapet uang pertama dari moto! Alhamdulillah πŸ˜€

11 – 17 : Drama-drama di minggu ke-3 πŸ˜› Pamungkasnya drama ketinggalan kunci rumah di kantor! Hahaha.. Tapi drama-drama itu berbuah sesuatu yang sangat manis!Β  16 November, ibu dateng! Yaaaaay πŸ˜€ 18, aku gak masuk, jadi bisa moto taman sedikit πŸ™‚ Pas ada ibu, masih aja loh drama-drama lanjutan, salah satunya gantian kunci motor yang tinggal di kantor πŸ˜›

24 : Ke Tanah Abang dong, perdana ini ayah yang udah bolak-balik Jakarta ke Tanah Abang πŸ˜›

24Β  : Kirana, 16 bulan :*

27 : Akhtar, 39 bulan :*

30 : Ayah dan Ibu pulang πŸ™ (Harusnya) gak boleh nangis, kenyataannya….. πŸ˜› Makasih ya ayah ibu :* Setelahnya tanpa mandi, kami pergi terjauh πŸ˜› Ke Fatmawati, beli kamera baru *tutup mata liat saldo πŸ˜›

Bulan penuh drama selesai πŸ˜€

Desember :

2 : Anak-anak masuk sekolah setelah 2 minggu libur πŸ˜› Alhamdulillah gak pake drama :), besoknya, launching toko kami πŸ˜€

5 : My fave photo! πŸ˜€ Lalu lama gak nulis sampe tanggal 23. Biasalah sibuk akhir tahun. Zzzzz πŸ˜›

7 : Akhir pekan kedua, berenang bareng Rara dan Mbak Lila πŸ˜€

9 : Tragedi ini :'(

10 – 11 : Pelatihan πŸ˜› Kamisnya, 12, pulang cepet-cepet karena mau ambil stiker mobil ini πŸ˜€ Btw, bisa banget loh beli sama aku πŸ˜€ 65ribu plus ongkir sajo. Cek-cek karakter bisa di sini yaa? Atau di fb : dnwibowo@yahoo.com (Our Little Shop) πŸ˜›

13 : Gak masuk kantor karena Kirana semakin lemes setelah sehari sebelumnya muntah-muntah πŸ™ Pekan ketiga ini ditutup dengan istirahat di rumah aja jadinya.

16 – 17 : Ke Bandung! Yay, anak-anak bisa ikut. Sempet ke Saung Angklung Udjo juga. Lucky us πŸ˜€

20 : Hari Ibu di sekolah kakak. Terharu ;’) Sorenya ditinggal masku ke Lembang sampe Sabtu malam. Minggunya, Mamak sama Tasya sampe dari Lampung πŸ˜€

24 : Kirana, 17 bulan :*

25 – 26 : Libuuur! πŸ˜€ Ngajakin Tasya jalan-jalan ke Monas dan Teraskota πŸ˜€ 26 Desember 2014 = 4 tahun kami pindah ke Serpong πŸ˜€

27 : Bapak dateng sama Ayahnya Tasya plus 2 sepupu masku. Dek Irfan sama Dek Fikri. Kerudungan terus di rumah! *teruuus dibahas πŸ˜› Pas pulang kantor, Tasya malah ke Jogja sama ayahnya πŸ˜› Akhtar, 40 bulan :*

28 : TMII πŸ˜€ Dari Sabang sampai marauke, ke beberapa propinsi lain, museum transportasi, dan PIKNIK! Akhirnyaaaa, aku piknik jugaaa πŸ˜›

29 : Ke Masjid Kubah Emas, sayang aku lagi gak sholat πŸ™ Ini pas 7 tahun sama orang yang sama *gelendotan ke Masku :*

2013 selesai deh! Selamat datang 2014 πŸ˜€

Horeeeee…gak ada ‘tunggakan’ postingan 2013 lagiiiii! *nyengir πŸ˜€

*pura-pura gak liat tanggal hari ini πŸ˜›