Sweet Things

Senin pagi, setelah malemnya baru tidur nyenyak tengah malam karena sebelumnya kena macet hampir 3 jam Sentul-Serpong, akhirnya bisa naik kereta jam 7 kurang. Kalo normal, masih keburu absen sebelum jam 8 πŸ˜€ Tapi namanya juga manusia berkehendak, operator stasiun pula yang menentukan, baru setor jari ke mesin absen jam 8.53! Bzzzzz, mana ditungguin rapat pula! Bzzzzzz…

Di tengah berdiri hampir setengah jam di Palmerah, ambil hape di tas. Ada panggilan tak terjawab dari Nia, Akhtar belum dijemput mobil jemputan! Bzzzzz, padahal udah siap dari jam 6.15 πŸ™ Telpon sana-sini. Ternyata mobil jemputan mogok. Nelpon ojeg langganan. Ngabarin bu guru yang udah nanyain Akhtar belum sampe sekolah πŸ˜› Jam 8.30, anaknya udah senyum-senyum dan duduk (semoga) tertib di kelas. Mother power πŸ˜€

Tarik nafas, senyuum. Ya, positifnya bisa pulang tenggo! πŸ˜€

Ikut rapat sampe selesai.

Balik ke kubikel.

Ada kiriman dari B*dy Sh*p! Udah mikir, ini salah kirim pasti, soalnya belum pernah sama sekali beli produk apa pun dari sana. Mahaaal bangeeet πŸ˜› Tapi nama, alamat, sampe ke nomor telepon bener. Uhmm, mungkin tester, tapi juga gak ngerasa pernah ngisi kuesioner juga sih. Ya udah, dibuka, isinya ini…

20160808_SurpriseeeeLalu ada kertas. Penerima bener namaku, lalu invoice ke Dian Novi Wibowo! Apaaaaaaaaaa? Ini beneran beli? Masku ngapain beli beginiian? :))

Terus telpon..

“Mas, nih ada kiriman dari body shop. Mamas beli? Buat apa?’

“Vitamin C itu. Buat ky itu”

Bukannya langsung bilang terima kasih, masih aja mikir. Si mas ngisi kuesioner apa, menang kuis apa kok bisa dapet tester! Dorodooong, bukannya liat itu di kemasan itu ada harganya yang bikin mataku melotot! Dalam rangka apa, uangnya dari mana, sampe masku bikin salah apa ini! Terus kok beliinnya ini? Ini apa? Emang mukaku udah sekusut apa? Hahaha, pantes jarang dikasih surprise, dipikirkan sih bukannya dirasakan πŸ˜›

Aaaaak, makasiih mamaas. I love you unconditionally :*

Tapi kalo dipake dan ternyata cocok, gimana dong? :))


Lalu menambah alasan senyum hari ini, dapet titipan cokelat buat Akhtar dan Kirana dari Bayu πŸ˜€ Makasiiih Om Bayu πŸ˜€

20160808_DariBayuuuu+MbakQq

fotonya sama oleh-oleh dari Mbak Qq beberapa bulan lalu πŸ˜€


Semangat menjalani minggu ini naik lagi! πŸ˜€

#ILoveDNWMoreBecause

Kemarin sore, jam 5 teng, kami absen, langsung jalan ke parkiran, naik mobil jemput anak-anak. 5.25, kami berangkat lagi menuju rumah.

Seperti biasa, jalan ke Tomang situ macet. Di tengah jalan, hujan turun. “Alhamdulillah, hujan” kata kakak. Iya, alhamdulillah πŸ˜€ Masih optimis bisa sholat magrib di rumah.

NOT.

Ternyata pas mau keluar tol di rawa buntu sana, udah ada antrian mobil. Melipir puter aja keluar dari Tol BSD, ternyata sama aja. Gpp, niatnya mau muter lewat belakang. Tapi kok ya macet jugaaaaaa. Akhirnya tetep masuk antrian mobil yang banyak itu. Anak-anak tidur satu per satu. Lama-lama yang ngelonin ikut tidur juga. Itu sudah jam 7 lewat. Pupus sudah harapan indah sholat magrib di rumah πŸ™

Baru dibangunin pas pak suami minta beliin nasi padang buat makan malem. Pas liat jam, ya ampuuuun udah hampir jam 9 πŸ™

Suami aku nyetir sendirian di tengah macet yang parah itu hampir 2 jam πŸ™

So, when he slept at that night, I saw him deeply (tentu saja sambil usel-usel πŸ˜› ), and prayed..

“Ya Allah, berikahlah kesehatan dan kekuatan yang banyak buat suamiku. Jadikan lelahnya sebagai penghapus dosa-dosanya. Jadikan juga sebagai amal baik yang Engkau berkahi”

I do love U, pak suami. Terima kasih yaa menjaga kami ;’)

Mudik 2014 #2 – Jemput Ayah Ibu :D

Iya, jadi agenda utama kami pulang kali ini itu karena ibu pengen anaknya lengkap pas pulang haji πŸ˜€

Pagi-pagi tentu saja di rumah heboh masak-masak dan beres-beres. Aku kebagian jatah gosrek kamar mandi sampe cling πŸ˜› Lebih baik itu sih daripada disuruh ngupasin bawang πŸ˜› Pasti sempet nyuci sambil geleng-geleng kepala liat jarak pandang yang jadi pendek sekali karena tertutup asap πŸ™ Selalu seperti itu. Inget banget pertama kali Palembang berasap pas aku kelas 6 SD. Kalo sekolah sampe harus dianter ayah, padahal aku udah gak dianter sejak TK πŸ˜› Sejak merantau, baru kemarin itu pulang ke Palembang pas lagi berasap πŸ™

20141012_OLKcabangpalembang

Matahari jadi kelihatan jelas sekali bentuknya karena yang lain tertutup asap πŸ™

Oh iyaaa, menggunakan barang seadanya di rumah, mbahku (ibunya Ibu) bikin semacam ‘pelaminan’ buat ayah ibu :))

20141012_hiihiih

Abis sholat ashar, kami berangkat ke Komperta di Plaju. Mbah sama Makcik Diana masih bisa masuk ke masjid. Aku memilih di luar sambil nungguin adek-adek yang naik mobil travello yang dikirim sama bosnya ayah di kantor bareng saudara-saudara lain sampe dulu. Deg-degaaan banget setiap petugasnya ngasih tau lokasi jemaah hajinya.

20141012_jemput

20141012_jempuuuuuuuuuuuuut

Makasih Mamak Bapak jauh-jauh dateng dari Lampuuung ;’) Makasih Mamas yang sigap motoin moment penting buat ayah ibu yaaa :* #ILoveDNWMoreBecause

:))

Sekitar jam 1/2 5, bis pertama dateng! Satu-satu turun dari bis. Masya Allah, muka-muka yang bersinar bahagia. Insya Allah muka orang-orang yang amalan hajinya sempurna yaaa πŸ˜€

Ayaaaaah, Ibuuuuu πŸ˜€ *mewek :))

Tapi gak bisa langsung pelukan soalnya mereka harus masuk masjid dulu buat sedikit pengarahan, penutupan, sama doa πŸ˜€ Kirana sampe ketiduran πŸ˜€

Deket magrib, baru keluar lagi, daaaaaaaan…pelukaaaaaaaaan πŸ˜€

20141012_jempuut

Alhamdulillah. Terima kasih ya Allah :’)

20141012_jempuuuuuuuuuut

Baru sadar di mobil kalo sepatu Kirana gak ada satu πŸ™

Langsung pulang. Alhamdulillah ayah ibu dapet banyak sekali kemudahan. Kemampuan ayah bicara bahasa Arab pun juga lebih membantu. Walo ayah sedih juga gak bisa sering-sering praktek karena kebanyakan penjual di sana bisa bahasa Indonesia πŸ˜› Ayah Ibu alhamdulillah dapat hotel yang menyediakan makan gratis untuk sarapan dan makan malam. Belum lagi, minuman dan buah-buahan yang selalu tersedia. Alhamdulillah alhamdulillah, sama sekali tidak ada halangan, gak ada kejadian yang aneh-aneh, semuanya sehat-sehat sampai pulang :’)

Sampe rumah, tetangga sudah banyak yang menunggu ;’)

20141012_jempuuuuuuut

Ayah Ibu cerita-cerita…

20141012_jempuuuut

Kami foto-foto aja lah yaaa :))

Terima kasih semuanyaaa. Mamak Bapak malam itu harus pulang, bareng bibi yang anaknya juga nikah sama orang Palembang, karena besoknya harus ngawas ujian πŸ˜€

20141012_jempuuuuuuuuuuut

Alhamdulillah, semoga hajinya mabrur ya ayah ibu :’)

1 – 8 Oktober 2014

2 Oktober, hari batik! Pake batik yang sama kayak tahun lalu πŸ˜› Pagi-pagi ketemu Mbak LilaΒ  πŸ˜€

20141002_Haribatiiik

Jumaaaat! Jadi lebih ceria karena pake kerudung nan ceria (ini jualanan aku, tapi gak ada yang mau beli, ya udah aku pake deeeh. Eh, abis dipake, baru deh nyesel kan gak ada yang mau beli :P) dan ekspresi masku itu! Hahaha..kayak gini nih yang bikin #ILoveDNWMoreBecause πŸ˜›

20141003_jumaaaat

Hari itu puasa, karena hari Kamisnya, ibu bilang hari Jumat udah ke Arafah. Pagi itu, pas nonton tivi di kantor, ada lautan manusia dengan ihram, tau-tau air mata menitik. Ya Allah, terima kasih memberi kesempatan ayah dan ibu ke sana. Terima kasih memberi banyak kemudahan buat mereka.

Pulangnya, dapet ‘sial’, entah apa itu yang bikin macet di tol baru πŸ™ Sampe rumah udah malem, nyobain bikinin toast pake telur yang digoreng! Masku sukaa sampe minta lagi! Aha, akan jadi menu andalan aku ini πŸ˜› Besoknya nyobain masak yang dioven, udahlah lama, masku bilang sama aja sama kayak semalem. Ya udah, digoreng aja deh, eman-eman listrik. Apa? resepnyaaa? Hihi, jadi si roti tawar dibolongin tengahnya pake bibir gelas. Terus masukin ke atas penggorengan yang udah dikasih minyak secukupnya. Ceplokin telur di tengah yang bolong itu. Taburi garam sama lada secukupnya. Dikasih parutan keju juga enak. Setelah dirasa yang dibalik udah matang, balik deh. Hahaha..gampang sekaliii! πŸ˜€ Kalo yang dioven, cara wadah yang cukup cekung, roti tawarnya gak perlu dibolongin, langsung aja ceplokin telur di atasnya. Kata Mak Sondang sih gitu πŸ˜€

Β Β 20141003-04-eggtoast

Sabtu paginya mau sholat ied bingung dimana, jadi mikir ya udah besok aja sholatnya πŸ˜€ Tapi udah mulai masak masakan lebaran dong. Sambil nanya-nanya resep Mbah sama Nia via wasap dan googling! Taraaa..opor ayam, sayur kol, dan sambal kentang ati jadiii! πŸ˜€ Jadi tambah lengkap sama malbi yang dimasak besoknya pas dapet daging kurban πŸ˜€ Bikin cilok juga pake premiks beli dari temen. Enak siiih, tapi tetep lebih enak cilok abang-abang :))

20141004_bantuinmasukinberas

Asisten-asisten kecil yang seneng banget diminta bantuin mindahin beras. Tumpahnya banyak, tapi jadi bisa ngajarin tanggung jawab kan? Hayoo beras yang tumpah masukin ke piring πŸ˜€

20141004-05-masakanlebaraan

Lebaran beneraaaaaan! πŸ˜€

Syahduuu banget ya denger takbiran itu? :’)

Karena kecapean masak dan beres-beres, aku tidur duluan. Dan malah kebangun tengah malem dan gak bisa tidur lagi πŸ˜› Ngapain yaa? Tiba-tiba impulsif ngambil bahan kain, dan jahit sarung bantal! Yang pertama jadi sekitar 1,5 jam karena salah jahit dan jadi harus mendedel. Dan beberapa kali terhenti karena Akhtar atau Kirana bangun gak nemu bundanya buat dipeluk πŸ˜› Zzzzz… Jadi satu, bikin satu lagi yang gak sampe 20 menit! Eeeeeh, tapi jangan balik belakangnya yaaaa? Hahhaha.. Caranya nyontek di sini. Milih itu karena gak harus pake resleting πŸ˜›

20141005_sarungbantaaal

Mas..mas..mesin jahit aku jangan dijual yaaa? Nih udah dipake, gak debuan lagi :))

Terus tidur 1 jam dan bangun lagi buat ngangetin sayur πŸ˜€ Yaaa, gak bisa sholat ternyata πŸ™ Jadi yang pergi sholat cuma Masku dan Akhtar πŸ˜€ Jam 10an, liat sapi dipotong bentar. Alhamdulillah Allah memberi rejeki lagi untuk keluarga kecil kami πŸ˜€ Kalo yakin dan berusaha, Allah pasti kasih rejeki! πŸ˜€

Β Β  20141005-liatkurban

Abis ituΒ  aku sama Kirana pulang ke rumah. Masku jadi panitia kurban ditemenin Akhtar (yang jadi banyaaaaak banget minum teh gelas -__-). Untung ada asahan yang dibawain ibu πŸ˜€ Adek tidur, aku masak daging yang dianterin Masku. Ish, tahun depan harus udah punya pisau tajam! *pijit lengan pegel motongin daging pake pisau tumpul

Pagi itu juga aku bikin donat kentang pake premiks. Tinggal cemplung aja masih salah aku ini. Adonannya gak bisa dibentuk. Eatable sih tapi gak cantik πŸ˜›

Sorenya tetangga datang πŸ˜€ Dan masku langsung ketawa menghina pas makan donat kentang bikinan tetangga. Ibaratnya abis lewat jalan bergelombang ketemu jalan mulus katanya! Iiiiiiiiiish! *merengut

Malem-malem dikit bingung si daging mau diapain. Akhirnya pake chopper yang dibeliin Ibu buat ngalusin daging. Jadi deh bakso-baksoan πŸ˜› Daging sisanya udah lah difreezerin aja dulu πŸ˜›

Alhamdulillah πŸ˜€

Hari Senin, pagi-pagi ketemu Mbak Lila lagi.

20141006_seniiiin

Terus masku ada konsinyering. Alhamdulillah jadi bisa nginep di hotel jadi gak ditannyain kakak lagi “Ayaah, kita kok gak ke hotel lagii?” Hahahaha…

20141006_seniiiiiiin

Kali ini bareng Mbak Lila jadi kami makan malem juga. Pisang gorengnya enaaaak πŸ˜€ Karena anak-anak udah mulai gak tertib, kami balik duluan ke kamar. Dan membawa 2 anak ini supaya ayah bundanya bisa pacaran 15 menit πŸ˜€

20141006_seniiiiin

20141006_selasaaa

Selamat Selasa pagiii πŸ˜€

Rabu siang diajakin Masku makan siang bareng. Udah seneng doong kan secara jarang diajak makan bareng walo sekantor πŸ˜› Eh eh, kok rameeee! Isssh, ternyata bareng temen seruangan dia. Iya sih, Masku baik banget ngajakin aku makan supaya tau juga ada sate dan sop enak di deket TPA kakak. Tapi kan kasih tau dulu atuh kalo perginya rame-rame πŸ˜› Jadi ikut ditraktir sama bosnya Masku πŸ˜›

Abis itu naik angkot bentar ke Senen buat nemenin Mbak Endah ke toko kue Ani yang sepertinya cukup terkenal. Wangiiii tokonyaaa πŸ˜€ Aku jadi ikut beli cetakan (buat nyetak nasi! :P) dan gula halus yang dingiiin! πŸ˜€ Sempet mampir juga ke toko satunya, tapi gak dapet apa-apa πŸ˜€ Pulangnya jalan aja ke kantor πŸ˜€

Β Β Β  20141008_tokoaniiiiiii

Gemeeeeees πŸ˜€

Ya udah deh, malemnya gak nyangka aja selain ketemu macet entah apa lagi di tol baru itu, ternyata jarum radioator naik yang bikin kami harus beberapa kali berhenti supaya mesin dingin di pinggir tol dan baru sampe rumah jam 1/2 10 malem, padahal udah tenggo dari kantor πŸ˜›Β  it’s ok kok, besoknya kan anniversary ke-5 kami πŸ˜€

8 – 14 September 2014

Minggu itu ada satu kerjaan besar subbag aku juga. Ada acara inhouse training di kantor. Mana lah pikiran ini lagi penuh-penuhnya. “Haduuuh, PR sekolah aku belom bikiin!”, “Huwaaaaa…voucher photobook yang aku gede itu blom diapa-apain! Itu kan belinya 180ribuuu!”, “Naaah, mas baim gak mau pake voucher punya dia, dikasih ke aku iniiii. Ah sudahlah, gak keburu lagi. 15 September udah tinggal minggu depan. 40 lembar + cover ituuu”, “Aaaaah, tapi sayang aaaah. Apa lembur aja ya Sabtu Minggu”, dsb..dsb…alhamdulillah udah gak ditambah pikiran arisan lagi πŸ˜›

Jadi minggu itu, Rabu, Kamis, Jumat, kami pulang malam demi aku nyicilin bikin album perjalanan keluarga kami. 40 lembar itu cukup banget buat perjalanan 2 tahun. Dan saking bingungnya, aku malah beberapa kali ganti tema, dan malah jadi pake voucher Mas Baim duluan! Hihi.. Ya walo pulang sekitar jam 9 – 10 malem itu berakibat besokannya kami TL2 3 hari berturut-turut (dan baru tau pas keluar laporan absensi bulanan kalo ada satu hari yang aku gak absen sore! Huwaaaaa..pediiiih), aku puaaas banget pas akhirnya disubmit πŸ˜€ Makasih Om Ucup nemenin anak-anak main πŸ˜›

201409_Selfieoftheweek

Telat pun gak lupa selfie :))

20140910_gendooong

Hihi…

Hari Jumat, Bu Kabag ngajakin makan siang di luar. Makasiiih bu πŸ˜€

20140912_makaaaaaaaan

Jumat malem malah pulang hampir jam 12 karena nungguin uploadnya selesai (yang lamaaaaa banget!) dan sekalian aku ngerjain PR. Fiuh! Termata panda sekolah besoknya. Perdana telat 15 menit yang jadi bikin aku gak dapet pretest. Sediiih πŸ™ Anak-anak juga gak sempet dimasakin yang berat, jadi kuserahkan anak-anak sama Masku dengan pesan supaya dicariin makan πŸ˜› Alhamdulillah di kelas gak ngantuk πŸ˜€ Kasian Masku yang gak bisa tidur karena harus pasang mata jagain anak-anak πŸ˜› #ILoveDNWMoreBecause

20140913_sekolaaah

Keluar kelas, anak-anak lagi main air dan bajunya basah! Ish, jadi ngomel πŸ˜› Untung selalu sedia baju ganti πŸ˜€ Pulangnya kami ngedrive through aja.

Minggunya kami di rumah aja. Ngantuuuuk! πŸ˜›

Β Β  20140914_rujaaaakbebeeek

“Pak, itu kok gitu bikinnya? Itu isinya apa aja?” bla bla bla :))

Horeee, besok udah 1/2 bulan lewat di bulan September *lirik dompet tipis πŸ˜›

Lazy Long Weekend

Awal bulan ini jatuh pada hari Sabtu! Sesuatu yaaa? πŸ˜› Buat sarapan, masak mie goreng dan dadar telur.Β Dimakan sama nasi panas πŸ˜€ Jenis sarapan favorit pak suami.Β  Bang Adul ternyata gak jualan karena lagi mudik, jadi beli sayur di Ibu Sayur aja. Keingetan masku pernah minta masakin lodeh. Tapi kali ini dimasak tanpa terung, karena di Ibu Sayur gak ada πŸ˜› Kalo ibu, masak lodeh itu, kalo sayur asem gak habis, jadi ditambahin santan dan ditambahin sayur lain πŸ˜€ Gak pernah masak dari awal. Harusnya kan gak perlu ngegoogle kalo cuma masak lodeh, kan bumbunya sama kayak sayur asem πŸ˜› Tapi gak berasa sip kalo belum ngegoogle πŸ˜› Lodehnya aku pisahin, yang gak pedes ke panci yang lain. Abis dipisahin, baru masukin cabe giling. Masku sukanya sayur lodeh itu dipasangin sama telur dadar. Kalo aku udah biasa dimasakin Ibu pake ikan goreng atau ikan asin goreng dan tempe goreng. Jadi dimix aja. Pake telur dadar, ikan asin, dan tempe goreng πŸ˜› Masku request pake sambal terasi. Ah, itu mah gampang, masih ada sambal botolan di kulkas πŸ˜› Anak dan suami makan lahap, aku bahagia dooong πŸ˜€

Seharian itu, masku sibuk ngedit foto nikahan yang difoto awal bulan. Eits, bukan karena pemalas, tapi pengantinnya yang gak punya waktu terus buat milih πŸ˜› Jadi ujung-ujungnya tetep masku yang milihin πŸ˜› Aku nyortirin peralatan jahit. Haha, iya iya, sibuk ngurusin perintilan, tapi gak ada hasil lagiiii :))) *tutup muka πŸ˜› Ya abiiis, anak-anak ini main sama siapaaa? Kalo malem kan aku ngantuuk πŸ˜› #TerPersoalan πŸ˜›

Terus tau-tau masku bersin-bersin, alesan banget supaya jadi ikut tidur siang sama Kirana. Akhtar seperti weekend-weekend yang lain, susah bangeet kalo disuruh tidur (padahal kalo di TPA, selalu tidur siang kaan?). Jadi deh aku ajakin aja nemenin bikin donat πŸ™‚ Akhtar kebagian gunting kemasan, yang bikin banyak bahan tumpah kemana-mana. Sekalinya aku yang gunting dan tumpahin “Bunda ini, gak hati-hati siih” :))) Pas bagian banting-banting juga diajakin, dan Akhtar bilang,

“Woow, bunda hebat banget” :)))

Terus Masku dan tuan putri bangun. Adonan baru didiemin gak sampe 1 jam, tapi masku udah minta cemilan sore aja. Ya udah, semoga enak yaaa πŸ˜€ Anak-anak kali ini beneran diajakin bentuk-bentuk. Tapi yah harus terus ngingetin Kirana supaya itu adonannya belum bisa dimakan πŸ˜›

20140301_DOnatAkhtar&Kirana

Yang bulet dan ada bolong di tengah itu bikinan Kakak. Yang kecil-kecil itu bikinan Kirana πŸ˜€

Mereka sepertinya bangga sekali sama bikinan mereka. Begitu adonan udah digoreng, langsung ngerubung, dan tau-tau sepiring itu habis πŸ˜€

Malemnya main lompat tali pake karet yang aku bikinin Jumatnya pas kami pulang malem nungguin si Mas ngedit foto itu. Karetnya dari bungkus makan siang yang beli di kantor. Aku kumpulin tanpa tujuan. Akhirnya malah jadi mainan buat anak-anak πŸ˜›

20140301_MainLompatTaliii (1)

Gak bisa liat topi ini, pasti harus dipake πŸ˜›

20140301_MainLompatTaliii (2)

Terus malah dititi begini πŸ˜›

20140301_MainLompatTaliii (3)

Lah, ini jadinya ngapaiiin? πŸ˜›

20140301_MainLompatTaliii (4)

Ya terserah kalian laah :)))

Minggu kemarin itu emang pengennya goler-goler aja. Semesta mendukung, disms tetangga yang ngajakin makan siang di rumahnya pas hari Minggu karena mau nyobain resep mie ayam dan ngabisin es krim alpukat yang udah dibikin tapi sekeluarga malah flu πŸ˜› Jadi hari Minggu pagi itu cuma masak nasi, ngangetin tester gurame goreng yang dikasih pas beli makan siang box yang cukup banyak pas sosialisasi e-filling di kantor (eh, ini gratifikasi bukan namanya yaa? :P) buat anak-anak, dan masak mie rasa Laksa, mie favorit kami yang baru πŸ˜› *minta endorse mode : ON πŸ˜› Tetep loh abis itu gak tergerak buat nyetrika :)) Kan ada yang janji mau nyetrikaaa πŸ˜›

Karena sarapannya kepagian, jadi jam 1/2 10 pagi udah ngegoreng pisang buat cemilan si Mas πŸ˜›

Terus Kirana tiba-tiba hangat, emang meler lagi, jadi minta bobo. Kami jadi ketiduran semua kecuali Akhtar yang masih seneng banget mainin puzzle 30pcsnya (yangΒ  bikin aku menggebu-gebu pengen nambahin kepingan puzzle itu! :P). Bangun udah jam 12, maaf ya tetangaaaa πŸ˜› Cepet-cepet siap-siap, abis sholat, langsung berangkat πŸ˜€ Makan mie ayam dan es krim enak kamii πŸ˜€ Dibikinin cilok lagi pula πŸ˜› Kalo main di sana gak pernah bentar. Jam 5 baru pulang, itu pun setelah anak-anak mandi semua πŸ˜› Makasih ya tetanggaaa, kami selalu siap untuk datang kalo kalian mencoba resep baru :)))

Malemnya anak-anak makan gurame lagi. Kami berdua makan nasi goreng pedes πŸ˜€ Baju-baju udah aku sortirin. Ya udah lah, baju kerja niatnya mau disetrikain di laundry aja πŸ˜› Ngelonin anak-anak, tau-tau ketiduran seperti biasa πŸ˜› Pas keluar udah jam 11, baju anak-anak udah kesetrika semuaaaa! Peluk pak suami #ILoveDNWMoreBecause πŸ™‚ Kirana bangun-bangun terus, suhu badannya makin panas πŸ™ Masku tidur, aku malah melek. Masukin baju anak-anak ke laci masing-masing setelah sebelumnya dipilihin buat keperluan seminggu. Tas buat Akhtar udah, tas buat Kirana udah. Terus refleks muter cucian, terus mikir, ah sambil nunggu cucian, mending ngerebus ceker aja buat sop besok. Nanti takut bangun kesiangan πŸ˜› Eh, pas mau nunggu pakaian kering, kenapa gak sekalian masukin sayur ya? Soalnya ternyata udah jam 1/2 2 ajaa πŸ˜› Terus malah bawa setrikaan ke kamar dan jadi nyetrika baju seragam biru berdua buat dua hari dan baju rumah. Sebelumnya ngepel seluruh rumah dulu, soalnya ngepel pas masih ada yang bangun itu, pastiiii aja masih ada jejak kakiii πŸ˜› Eh, udah jam 1/2 4, terus kelaperan, jadi makan sop πŸ˜› Tidur sejam, kebangun gara-gara alarm πŸ˜› Bangunin si Mas, siap-siap bangunin anak-anak. Pegang Kirana, yaaaah, makin panaaaaas πŸ™

Kata Masku, aku di rumah aja sama anak-anak. Padahal udah siap semua loh ituuu πŸ˜› Manusia emang cuma bisa berencana ya? Allah yang menentukan πŸ˜€

Ya udah seharian sama anak-anak lagi. Nungguin tukang sayur, tapi gak ada. Ya udah, nanti ngabisin isi kulkas aja. Lele minggu lalu kan belum jadi dimasak, masih aman di freezer. Sempet nungguin AKhtar main bola sambil ‘jemur’ Kirana. Terus aku kekep Kirana biar bobo πŸ˜› 3,5 jam πŸ˜› Pas anak-anak tidur, aku beresin peralatan crafting supaya masuk satu kotak aja sambil nonton Romeo and Juliet versi 2013. Puitis sekaliii πŸ˜› Terus masak. Ubek-ubek kulkas, jadi iniii…

20140303_NgabisinIsiKulkas

Mangut lele yang lariis, tahu pake tauco manis, tumis kangkung, sama tempe goreng πŸ˜€ Eh, kangkung 2 iket jadinya sesedikit itu sekarang 5ribu aja looh! *nangis πŸ™

Alhamdulillah, makin sore, Kirana makin stabil suhunya πŸ˜€ Udah minta “mamam” πŸ˜€ Dan ternyata udah bisa makan ceker loooh! *bangga πŸ˜€ Jam 5 angkat jemuran, nyetrika baju sehari πŸ˜€ Baju yang udah dikresek mau dilaundri itu gak mau aku sentuh πŸ˜› Terus siap-siap menyambut pak suami pulang πŸ˜€

Eh, iya, kenapa banget kulkasnya harus cepet dikosongin? Soalnya Sabtu itu, ibu ngasih tau kalo Jumat besok minta jemput di bandara! Yeeeeee! πŸ˜€ Pasti nanti kulkas ini penuh kalo Ibu dateng. Hahaha. Makanya juga segala perintilan kecil harus udah rapi, supaya gak dibawelin Ibu πŸ˜›

Lazy Long Weekend ini semacam bonus supaya istirahat kami lebih maksimal πŸ˜› Tapi yaah, jangan pake anak sakit boleh gak, ya Allah? Lah terus mau izin sama atasan apaaa? πŸ˜›

Sehari sama Om Jimmy

Minggu lalu, adik bungsu ibu, Pakcik Opek, nelpon. Dia cerita kalo Pakcik istrinya yang emang cuma satu itu, sekarang lagi di rumah sakit di Jakarta. Domisili sebenernya di Bukit Tinggi. Jarang ketemu karena jarak itu. Nah, daripada nanti nyesel karena gak bisa jenguk, Bukit Tinggi itu lebih susah diakses kalo dari Palembang, apalagi buat yang masih punya bayi 5 bulan (yang 7 bulanannya pas lebaran ini loh :D) kayak Makcik Ami, jadi mereka jenguk di Jakarta aja πŸ™‚ Pakcik minta tolong kami ngurusin Makcik Ami yang nanti berangkat sama Jimmy πŸ˜€ Beberapa hari kemudian, dikasih tau lagi kalo jadi berangkat ke Jakarta, tapi sama Mbaknya Makcik Ami. Haha..

Aku selalu senang sih kalo ada keluarga yang lagi mau ke Jakarta, mau menyempatkan ke rumah. Mampir aja pasti udah seneeeeeeeng banget, kok πŸ™‚ Apalagi kalo keluarga dari lingkaran dekat πŸ˜€ Nah, yang ini, karena aku belum pernah ketemu sama sekali sama Mbaknya Makcik Ami, jadi agak keder πŸ˜› Takutnya nanti gak nyaman kalo rumahnya imut gini πŸ˜› Tapi, bismillah aja deh πŸ˜€

Udah wanti-wanti bilang kalo Sabtu pagi kami gak bisa jemput karena udah duluan ada janji foto sama Chaca πŸ™‚ Tapi gak papa kata pakcik, biar mereka naik taksi aja ke rumah sakit. Abis seharian main, langsung jemput ke Dharmais. Jam besuknya ternyata jam 5 sampe jam 7 malem. Kirain tol gak akan macet, ternyata malah lebih parah dari hari kerja πŸ™ Akhtar yang seharian gak tidur, tiba-tiba udah gak ada suaranya aja. Tiduur! πŸ˜› Kirana juga akhirnya tidur setelah mimik.

Di jalan ini, Makcik Ami nelpon, katanya boleh gak kalo kakaknya yang dari Batam ikut nginep juga. Wakwaaaw, tambah keder lagi plus harus pake kerudung kan di rumah jadinya? πŸ˜› Tapi, sudahlah, tadi kan bilangnya bismillah aja πŸ™‚ Sekitar jam 8, kami baru ketemu Makcik Ami πŸ™‚ Sempet mampir beli nasi padang dulu, sekitar jam 10, baru sampe rumah lagi. Akhtar sempet bangun dan minta makan πŸ˜€

Malem itu, semua cewek plus Om Jimmy kecil tidur di kamar depan. Masku sama Akhtar di kamar belakang. Pakcik dari Batam, jadi tidur pake alas kasur Palembang ditutupi sepre di ruang tengah. Sofa? Tidaaaak. Pas beli dulu udah ada kesepakatan. Bahkan nanti kalo Bapak dari Lampung dan Ayah dari Palembang dateng, tetep gak boleh juga tidur di sofa! πŸ˜› Sofa itu tempat duduk. Bukan tempat makan besar, bukan tempat nonton tivi, apalagi buat tidur πŸ˜›

Tengah malem, ada yang bangun buat nyortirin baju anak-anak yang udah diberantakin paginya itu πŸ˜› Alhamdulillah gak sampe satu jam beres πŸ˜€

Paginya, bangun, langsung masak nasi goreng dan bikin teh. Masku perdana ini ngurusin ikan lele dari hidup. Akhirnya Makcik Ami sih yang turun tangan nyiangi si ikan πŸ˜› Karena mau pergi, jadi si ikan lele gak jadi dimasak juga πŸ˜› Terus cuma nyapu dan ngepel, padahal udah gatel pengen nyolok kabel mesin cuci. Gantian siap-siap sampe Bapak yang mobilnya kami senggol dateng, mau balikin KTP. Gak mau mampir karena katanya buru-buru mau ke tempat lain. Alhamdulillah Bapak itu baik, padahal mobilnya jadi ada lecet sedikit. Semoga Allah menggantinya dengan rejeki yang lebih baik lagi. Amiiin πŸ™‚

Jam 1/2 10 kami jalan, bungkus tahu sumedang dulu buat bekal di jalan πŸ™‚ Lancaaar, sampe mau masuk Sudirman! Eh, ditutup. Car Free Day bukannya cuma Minggu pertama di awal bulan ya? Hihi.. Muter-muter, akhirnya malah jadi ke Tanah Abang duluan. Arah Thamcit itu maceeet sekali πŸ˜› Request ini, bukan aku yang cari alesan buat ke Tanah Abang kook πŸ˜› Udah seneng karena bisa lah nanti mampir ke Toko Suryadi. Udah modus bilang dari lantai paling bawah aja biar puas πŸ˜› Tapi ternyata pas udah deket bloknya, aku gak tega kalo merekaΒ  harus nungguin aku milih katun. Belum rejeki πŸ™‚

Sekitar jam 12, Pakcik duluan pisah karena pesawatnya jam 4. Masku nganter sampe dapet bajaj ke Gambir, dari Gambir nanti kan bisa naik Damri πŸ™‚ Lebih hemat daripada naik taksi kan? πŸ™‚

Di Tanah Abang gak dapet banyak. Tapi Kata Makcik gakpapa. Yang penting udah tau kalo ada yang cerita tentang Tanah Abang πŸ™‚ Setelah itu kami makan dulu di foodcourt, tentu saja kami makan nasi goreng Texas πŸ˜€ Di situ, Kirana sempet kejedot, gak ngerti gimana, pas berdua sama Masku, pas aku sama Akhtar cuci tangan. Di gusinya kayak ada darah ngumpul, deg-degan semoga gak goyang gigi taringnya yang baru tumbuh itu. Pas aku towel sih gak goyang. Semoga gakpapa ya nak πŸ™‚ Di situ ketemu temen SMAku, Linda πŸ˜€

Dari Tanah Abang, kami ke Monas. Pakcik Opek udah bilang, makcik diajak foto di Monas. Siap! Sholat dulu. Abis itu ada yang mengkalap beli oleh-oleh. Akhtar sama Kirana dapet satu topi masing-masing. Kirana harusnya dikasih topi cantik, tapi liat topi kakak, si topi cantik dilempar πŸ™ Pas dikasih topi kayak kakak, senyumnya lebar sekali πŸ™‚ Akhtar juga dapet bajaj-bajajan. Makasih Makcik yaaa πŸ˜€

20140223_KeMonasSamaOmJimmy (1)

Topi baruuuu! πŸ˜€ Makasih Nenek Fatuuur πŸ˜€

20140223_KeMonasSamaOmJimmy (2)

Om Jimmy udah ke Monas! πŸ˜€

20140223_KeMonasSamaOmJimmy (3)

20140223_KeMonasSamaOmJimmy (4)

Someday, harus naik bus tingkat ini! Udah beroperasi mulai Senin besoknya πŸ˜€

Foto langsung dicetak dengan formasi lengkap : done! Ini nunggu file scan-an dari Pakcik πŸ˜€ Di Monas lagi rame, ada rombongan motor dan mobil yang offriding dari Lahat sampe Monas πŸ˜€ Akhtar sama Kirana dan Bundanya kagum liatnya πŸ˜€ Terus bebelian oleh-oleh. Sempet ikutan beli kaos Monas buat Ayah πŸ˜› Sholat ashar juga udah. Jam 4an, akhirnya jalan ke bandara. Jam 5 kurang dikit sampe πŸ˜€ Langsung didrop aja gak papa kata Makcik. Semoga penyambutan kami ini oke yaaa Makciiik. Maaf gak bisa nungguin lama πŸ™

Setiap habis ada keluarga Palembang, aku selalu berterima kasih sama Masku karena mau ngurusin mereka :’) #ILoveDNWMoreBecause

Sampe rumah, udah hampir magrib. Goreng pempek doang buat makan malem kami. Iyaaa, dibawain pempek ternyata! πŸ˜€ Makasih banyaaak ya Makcik, Pakciiik :’) Itu sambil muter cucian pasti πŸ˜€ Baru mau goreng lele, eh, semua udah ngantuk πŸ˜› Ya udah, mari kita tidur aja. Kan minggu kemarin, Masku selalu nyuciin baju setiap hari setiap baru sampe rumah!(Terharuuuu. Maksih ya Maaas :*) 2 hari pertama, aku masih kuat langsung nyetrika juga, jadi baju seragam biru udah disetrika satu πŸ˜€

Terima kasih sudah mau mampir di istana kecil kami Makcik. Seriously, it means so big for me πŸ™‚ *ingetan melayang ke Saudara lain yang (rasanya) sangat dekat dari dalam lingkaran dekat yang mengupload fotonya 9 HARI di JAKARTA tanpa ngasih kabar sedikit pun Β πŸ™

Senin pagi? Gak telat dong. Tapi badan pegel-pegel dan ngantuk gak berhenti-berhenti, tanda kurang istirahat πŸ˜› Gak papaaaa, kan akhir pekannya menyenangkan sekali πŸ˜€

Playdate 3 Blogger! :D

Jumat malam lalu, pulang kantor janjian makan sama tetangga di Kaleyo. Pas mau masuk ke situ, disuruh mundur sama petugas parkir, dan braaaak. Bunyi tabrakan yang cukup bikin aku shock. Ternyata di belakang, ada mobil hitam, yang kata masku gak diliat dia πŸ™ Setelah sempet marah, si Bapak akhirnya melunak, mungkin karena masku langsung minta maaf. Dilap-lap, diapainlah entah, akhirnya insya Allah gak papa. Tapi tetep ngasih KTP ke si Bapak, supaya kalo emang butuh perbaikan setelah dilihat di cahaya terang, gampang menghubungi kami. Malam ini berpisah dengan janji KTP akan dibalikin kalo emang gak ada apa-apa. Terus tetep makan bareng sama tetangga, dan ada insiden Khalila jatuh sampe kejedot pula. So drama ya kita, tetangga? πŸ˜›

Karena ada drama itu jadi pengen tidur cepet, tapi itu setelah sms abang sayur dulu buat nitip πŸ˜› Subuh bangun, dan ternyata hujaaaan! Terus tau-tau malah tangan otomatis ngeluarin SEMUA baju di kontainer susun punya kakak DAN adek terus kepeningan sendiri dan pas tamu-tamu udah dateng, bajunya masih berhamburan di lantai. Hahaha, padahal ada janjian foto sama keluarga dari Simatupang ini πŸ˜€ Ya udahlah, walo berdoa kenceng semoga hujan cepet berhenti, tapi udah pasrah kalo akhirnya kami juga cuma main πŸ™‚

Pas anak-anak udah bangun, masak mie tumis dulu buat sarapan. Beres-beres rumah, dan masak buat menyambut tamu agung. Soto! πŸ˜› Tapi beneran gak ada perintilan lain, karena Mas Adul gak bawain semua titipan πŸ™ Karena minta anterin pagi-pagi, ayamnya belum dipotong-potong, lelenya juga masih hidup πŸ˜› Masku lah yang ngurusin πŸ˜› Anak-anak kagum liat ikan lele hidup πŸ˜› Kirana lebih kagum lagi sama ayahnya yang lagi motongin ayam πŸ˜› Istrinya? Tambah cinta lah sama Pak suami *malu-malu πŸ˜› #ILoveDNWMoreBecause

20140222_PotongAyaaam

Jam 10an, akhirnya mereka sampe rumah! Hebaaat, gak pake nyasar πŸ˜€ Sebelum itu, ada anak kecil yang nanya berkali-kali “Chaca mana bunda?’, “Macet ya?”, “Nanti Chaca diajak main apa ya bunda?” Haha πŸ˜€

20140222_Kopdar&PlaydateB'3 (1)

Itung-itung kenalan sama yang moto dulu ya Cha? πŸ™‚

20140222_Kopdar&PlaydateB'3

Rasanya semacam aneh ya pas liat orang senyum-senyum pas baca blog kita di depan kita ya? πŸ˜› Ya abiiiis, menurut Renny, blog ini gak bisa dibuka dari kantor atau handphonenya πŸ™ Kenapa yaaa? πŸ™

Gak lama, tetangga nyusul bawain aku masako buat soto :P. Alhamdulillah, mereka bawa gorengan juga, jadi si soto ada temen πŸ˜€ Perdana ini, masakin buat orang yang agak banyak. Deg-degan makanya sampe butuh Masako:P. Alhamdulillah kayaknya enak πŸ˜› Abis makan, anak-anak main sama Mbai, Bapak-bapak ngobrol. Tetep loh hujan πŸ˜› Akhirnya goreng bakwan-bakwanan aja πŸ˜€

Anak-anak lalu bosen main di dalam rumah imut, jadi keluar. Dan hujaaaan! Yaaay, main hujan-hujanan sampe kedinginan! Khalila sama Chaca yang katanya biasanya main hujan pake payung akhirnya mau juga main hujan beneran πŸ˜€

20140222_Kopdar&PlaydateB'3 (2)

Siap-siap main di luar...

20140222_Kopdar&PlaydateB'3 (3)

Yaaay, hujaaaan lagiii! πŸ˜€

20140222_Kopdar&PlaydateB'3 (4)

The Sweetest, Mbak Lila, yang selalu manis sekali sama Kirana πŸ˜€

20140222_Kopdar&PlaydateB'3 (5)

Akhirnya Chaca mau ikut, tapi pake payung! Akhtar tampak bingung, tapi setelahnya dia minta payung juga! Hahaha..

20140222_Kopdar&PlaydateB'3 (7)

Dan berpayung-payungan lah mereka :))

20140222_Kopdar&PlaydateB'3 (6)

Ini ada bubun yang bujukin supaya gak pake payung πŸ˜› Btw, It’s My fave picture ;’)

20140222_Kopdar&PlaydateB'3 (8)

Kakak-kakak gadis kecil πŸ˜€

20140222_Kopdar&PlaydateB'3 (9)

Main hujan sampe basah kuyup! πŸ˜€

Terus gantian mandi, terus nonton DVD sembari Renny dipaksa turun ke dapur bikinin kami cilok!

20140222_Rennybikincilook

Merdeka sekali anak-anak ini. Nonton lagu sambil tiduran di depan tivi! πŸ˜› Chaca sampe beneran tidur πŸ˜€ Kirana dan Fatih akhirnya tidur juga πŸ˜€

20140222_Kopdar&PlaydateB'3 (10)

cocok sekaliii πŸ˜›

20140222_Kopdar&PlaydateB'3 (11)

Hebaaat, sampe pisah, 3 anak ini gak berantem πŸ˜€ Sebelum Mbak Lila pulang karena udah sore banget, wajib foto-foto! Gakpapa deh, gak sekece tamu-tamu ini πŸ˜€

20140222_Kopdar&PlaydateB'3 (13)

Chaca kenapa sediiiih? πŸ™

20140222_Kopdar&PlaydateB'3 (14)

Karena suaminya tetangga sendiri yang gak ngeblog, jadi dimintain fotoin deh πŸ˜›

20140222_Kopdar&PlaydateB'3 (15)

Jangan manyun dulu Mbak Ayu! Nih, suamimu juga ikut tampil kok di sini πŸ˜›

Terus tetangga pulang, kami masih harus jemput Makcik dari Palembang yang jenguk saudara di RS Dharmais. Ish, manaΒ  mau lah, rumahku didatengin pas masih berantakan πŸ˜› Anak-anak masih main di luar sama Masku dan Mbai. Renny? Gak boleh turun dari sofa sama Kirana sampe aku selesai nyapu, ngepel, dan cuci piring yaaa! Hahaha..Ya kalo gak ngerasa deket banget, gak akan lah kayak gitu πŸ˜› Renny kan orang dekat yaa, jadi gakpapa digituin. Haha πŸ˜›

Jam 5 lewat banyak, baru berangkat dari rumah πŸ™‚ Dan kami berpisah di atas stasiun Rawa Buntu dengan janji akan segera ketemu lagi. Semoga ada jodoh ya kita main di playground dan bisa dapet foto kece. Amiiin πŸ˜€

Β Β Β Β Β Β Β Β  20140222_Kopdar&PlaydateB'3 (12)

Terima kasih untuk Sabtu yang menyenangkan ini ya kaliaaan πŸ˜€ Kena macet 2 jam setelahnya di tol Tomang, anggap aja sebagai penyeimbang hidup πŸ˜›

Update : 26 Februari 2014, cerita versi tetangga πŸ˜€ 4 Maret 2014, versi Renny πŸ˜€

#ILoveDNWMoreBecause #1

Abis euforia ngeliat anak gadis pake baju bikinan sendiri, tiba-tiba mikir sok dalam πŸ˜› Kain 1 meter 24ribu, abisnya berapa ya buat dress ini? Pita berapa meter ya itu yang kepake? Benang? Listrik? Bensin, kan belinya jauh? Haha, jadi jauuuh banget gitu yang diitung πŸ˜› Beneran gak sih bikin dress sekecil dan sesederhana ini jadi emang lebih murah? *ngebayangin 2 dress rumahan Kirana yang dipake di sini, yang harganya 25ribu dapet 3, terus ditawar lagi, 30ribu dapet 4 πŸ˜› Iya siiih, kan kebanggaanya beda, rasanya juga beda banget. Seneng menuju ke terharu, liat ekspresi muka anak yang dibilangin ini baju buat kamu, bunda yang bikinin πŸ˜€

Tetep aja meluncur kalimat ini..

“Mas, ky jahit-jahit gini, jangan-jangan cuma nambahin pengeluaran ya? Jangan-jangan cuma ngabisin uang?”

yang dijawab dengan ketawa..

“Ya gak tau mamas. Ya udahlah, yang penting kan seneng. Itung-itung me time”

Aaaaaah, si lelaki gak romantis ini, tetep aja bisa bikin aku senyum terharu!

I love You more, mas. Terima kasih untuk menenangkan si matematis ini :* Terima kasih untuk mengerti kalo walo di mulut ngomong gitu, tetep aja pengen belajar supaya bisa jahit rapi dan canggih πŸ˜€

Nanti ky bikinin kemeja slim fit yaaa? Haha *Kemudian si mas kabur, gak mau pake baju yang jahitannya miring-miring πŸ˜›

*Hari ini memutuskan menambah 1 lagi kategori di sini khusus buat Masku.

Semoga inget nulis hal kecil yang bikin kupu-kupu tetep terbang di perut ini. Biar bisa dibaca kalo Masku sedang SUPER menyebalkan! πŸ˜›

Drama Baju Senada

Alkisah di suatu pagi di sebuah hari libur Tahun Baru Hijriah, ada seorang wanita yang begitu bangun, langsung sibuk. Masak nasi, ayam Be-C*la (ayam cola harusnya, tapi karena di warung deket rumah cuma ada Be-C*la ini, jadi itu yang dipake :P), bakwan jagung, numis sayur, dan bikin nutrig*l. Di sela-sela itu, masih juga muterin cucian sambil pikirannya kemana-mana. “Cooler box apa cooler bag ya yang dibawa? Kalo cooler bag gak kece. Tapi kalo cooler box warnanya kan orange. Tapi berat gak ya? Kan hari libur, di Kebun Raya Bogor, mobil gak boleh masuk. Ya udah lah, kan mau foto, yang box aja”, “Bawa apa aja ya?”, “Jadi pake baju ini apa itu?”, sampai ke “Eh, apa pinjem tetangga aja ya rantangnya biar di foto kece! Tapi si Mas pasti gak mau ke sana kalo cuma buat ambil rantang. Oh iyaaa, ada Nia, pasti mau ke sana sekalian latihan nyetir. Sms tetangga dulu deh“, dan bla bla bla. Familiar? πŸ˜›

Oh, ceritanya ada yang mau piknik sekalian foto-foto keluarga buat sebuah project karena mumpung ada yang motoin πŸ™‚

Niatnya berangkat pagi. Tapi yada yada yada, akhirnya jam 10 kurang baru siap. Cucian udah dijemur, rumah udah disapu, rantang bekal, dan segala bekal sudah masuk satu tas, cooler bag lengkap dengan isinya juga. Udah dandan, dan nyamain tone baju sama anak-anak, BIRU DONGKER/ HITAM – MERAH karena ceritanya mau semi formal πŸ™‚ Pas keluar, Taraaaaaaaaaa, ada yang pake KAOS dan warnanya KUNING pula.

Pas diminta ganti, malah bilang “Gak mau, kalo mau pergi hayuk, kalo gak ya udah”

Walo sudah dibujuk dengan oke deh dibawain aja kemejanya, nanti ganti pas foto aja malah dijawab..

“Emangnya kalo beda, kita bukan keluarga?”

LIRIH sih, tapi DALEM!

*jambak-jambak rambut entah siapa

Pak suami dan Bu Istri sama-sama keukeuh gak mau ganti baju.

Dan begitulah, alhasil ada yang nangis sesegukan lalu cuma piknik di dalam rumah dengan baju rumahan, tentu saja gak bareng pak suami yang menyebalkan itu :P.

20131105_PiknikGagal

Jadinya dimakan di rumah deh πŸ˜›

Ya ya ya, wanita itu emang aku kok. Yang sebenernya bukan cuma sibuk dari pagi itu aja, tapi udah dari kemarin-kemarinnya mikir dress codenya, mau masak apanya, sampe ngeprint tentang liburan di Kebun Raya Bogor dari sini. Udah pengen ngajak anak-anak lari-larian di rumput Bogor sana dari lama, tapi emang nunggu Kirana bisa jalan. Lalu masku mencetuskan sebuah ide, yang aku pengeni juga. Project yang akan lebih kece jadinya kalo punya foto oke. Nah, pas banget ada Nia kan? Terus sekalian ke Bogor, sekalian aja piknik kan? Ish, pokoknya udah membayangkan kalo kami akan seneng-seneng hari itu πŸ™

Lagian kenapa sih pake drama banget cuma masalah baju gak senada doang sih? Hihi, entah laaah. Selama ini aku gak pernah mengakui kalo wanita itu lebih sensitif kalo lagi PMS, tapi hari itu adalah hari pertama aku datang bulan. Mungkin karena emang aku yang lebih sensitif. Karena di hari itu kok berasa nelongso banget, udah capek-capek loh iniii istrimu maaas, tinggal ganti baju doaang sih kamu ituuu. Mungkin juga emang cuma jengkel banget karena berhari-hari sebelumnya ada percakapan ini. BERKALI-KALI..

“Mas, jadi gak foto ke Kebun Raya Bogor?”

“Jadi lah”

“Terus kita pake baju apa?”

“KY ATUR” *penting dicapslock

Terus pas hari H g mau diatur! Arrrgggghhhhh…lirik judes sejudes-judesnya

Awas kalo ada yang berani ngetawain *muka galak

Pas nulis ini, dan pas dibahas lagi sama Masku, emang bisa jadi ketawa sih menyadari betapa g pentingnya ‘ribut’ cuma gara-gara baju. Tapi pas kejadian perkara, rasanya sediiiiiiiiiiiiiiih banget banget banget loh *pukpuk Nia yang harus menyaksikan drama keluarga kami ini :P Kalo dirunut pun sepertinya sudah banyak pertanda alam yang bikin aku ngebatin “Kok kayaknya g enak ya? Kayaknya g akan jadi pergi deh ini”. Dari mulai kebangun malem sampe 3 kali karena merasa kepanasan dan digigitin nyamuk akibat listik yang kok gak biasa-biasanya mati, Akhtar yang dikit-dikit nangis hari itu, aku yang tiba-tiba bersin-bersin karena kayaknya kurang tidur, sampe listrik yang mati lagi pas cucianku masih diproses di mesin cuci. Yayaya, aku adalah orang yang percaya sama istilah “Semesta Mendukung” πŸ™‚ Pas sore, di Serpong hujan deras, sebenernya sudah bersyukur gak jadi pergi ke Bogor. Dulu aja pergi ke sana pas negok Salman, gak hujan aja udah kena macet lamaaa, apalagi kalo hujan kan? Dan besoknya temenku yang ternyata ke Bogor cerita kalo di sana macetnya parah πŸ™‚ Untung kan ya gak jadi pergi hari itu? πŸ™‚ Dapet bonus bisa tidur siang yang cukup lama πŸ˜›

Kalo dari sisi Masku, kok aku bisa-bisanya melupakan sebuah fakta penting kalo beliau kurang tidur, emosinya jadi gak stabil! Hahahaha *dicium dulu biar gak dimarahin πŸ˜› Ya abiis, walo kami gak selalu pake baju senada, kalo aku lagi pengen senada, biasanya masku mau kok ganti baju. Bahkan pernah ada kejadian manis seperti ini kan? Di lain waktu, malah masku juga suka yang inisiatif nyama-nyamain warna sama baju kami atau anak-anak. Lah kok hari itu, ganti baju atas permintaan istrinya seperti mengusik harga diri beliau sebagai kepala keluarga saja πŸ˜›

Β  Jadi apa nih pelajarannya?

Kesepakatan harus SMART (Specific, Measurable, Achievable, Realistic, (have a) Time Bond) itu bukan cuma ke anak, sama suami juga harus! πŸ˜› Tapi, Sama anak aja masih dalam tahap belajar ini πŸ˜› Misalnya “Ky atur”, harus dibikin jelas yang diatur apa aja, terus konsekuensi kalo kesepakatan dilanggar juga mesti jelas πŸ™‚

Buat suami-suami, iya siih , istri kan harus nurut sama imamnya. Tapi buat istri, bukan cuma makanan yang penting di hati ini, pake baju senada untuk sebuah kegiatan yang sudah disiapkan dengan sepenuh hati itu ternyata juga penting! πŸ˜›

Barang siapa menggembirakan hati istri, maka seakan-akan menangis takut kepada Allah. Barang siapa menangis takut kepada Allah, maka Allah mengharamkan tubuhnya dari neraka. Sesungguhnya ketika suami istri saling memperhatikan, maka Alloh memperhatikan mereka berdua dengan penuh rahmat. Manakala suami merengkuh telapak tangan istri (diremas-remas), maka berguguranlah dosa-dosa suami & istri itu dari sela-sela jarinya. [HR. Maisarah bin Ali dari Ar-Rafi’ dari Abu Sa’id Al-Khudzri].

Emang ya kalo Allah gak mengkehendaki sesuatu terjadi ya gak akan terjadi semaksimal apa pun usaha kita sebagai manusia. Tapi aku yakin, Allah pasti menyiapkan sebuah skenario foto keluarga atau piknik yang jauuuh lebih seru daripada ini πŸ™‚ Waktunya pasti akan tiba, mungkin aku dikasih kesempatan buat nyiapin perlengkapan piknik dulu, semacam keranjang rotan mungkin? πŸ˜›

Yang terpenting? Jangan sampe kurang tidur kalo mau pergi-pergi biar gak cranky! Hahaha..

Sekian πŸ™‚

P.S : Nulis kisah ini di sini, udah izin sama Pak Suami πŸ™‚