1 – 8 Oktober 2014

2 Oktober, hari batik! Pake batik yang sama kayak tahun lalu πŸ˜› Pagi-pagi ketemu Mbak LilaΒ  πŸ˜€

20141002_Haribatiiik

Jumaaaat! Jadi lebih ceria karena pake kerudung nan ceria (ini jualanan aku, tapi gak ada yang mau beli, ya udah aku pake deeeh. Eh, abis dipake, baru deh nyesel kan gak ada yang mau beli :P) dan ekspresi masku itu! Hahaha..kayak gini nih yang bikin #ILoveDNWMoreBecause πŸ˜›

20141003_jumaaaat

Hari itu puasa, karena hari Kamisnya, ibu bilang hari Jumat udah ke Arafah. Pagi itu, pas nonton tivi di kantor, ada lautan manusia dengan ihram, tau-tau air mata menitik. Ya Allah, terima kasih memberi kesempatan ayah dan ibu ke sana. Terima kasih memberi banyak kemudahan buat mereka.

Pulangnya, dapet ‘sial’, entah apa itu yang bikin macet di tol baru πŸ™ Sampe rumah udah malem, nyobain bikinin toast pake telur yang digoreng! Masku sukaa sampe minta lagi! Aha, akan jadi menu andalan aku ini πŸ˜› Besoknya nyobain masak yang dioven, udahlah lama, masku bilang sama aja sama kayak semalem. Ya udah, digoreng aja deh, eman-eman listrik. Apa? resepnyaaa? Hihi, jadi si roti tawar dibolongin tengahnya pake bibir gelas. Terus masukin ke atas penggorengan yang udah dikasih minyak secukupnya. Ceplokin telur di tengah yang bolong itu. Taburi garam sama lada secukupnya. Dikasih parutan keju juga enak. Setelah dirasa yang dibalik udah matang, balik deh. Hahaha..gampang sekaliii! πŸ˜€ Kalo yang dioven, cara wadah yang cukup cekung, roti tawarnya gak perlu dibolongin, langsung aja ceplokin telur di atasnya. Kata Mak Sondang sih gitu πŸ˜€

Β Β 20141003-04-eggtoast

Sabtu paginya mau sholat ied bingung dimana, jadi mikir ya udah besok aja sholatnya πŸ˜€ Tapi udah mulai masak masakan lebaran dong. Sambil nanya-nanya resep Mbah sama Nia via wasap dan googling! Taraaa..opor ayam, sayur kol, dan sambal kentang ati jadiii! πŸ˜€ Jadi tambah lengkap sama malbi yang dimasak besoknya pas dapet daging kurban πŸ˜€ Bikin cilok juga pake premiks beli dari temen. Enak siiih, tapi tetep lebih enak cilok abang-abang :))

20141004_bantuinmasukinberas

Asisten-asisten kecil yang seneng banget diminta bantuin mindahin beras. Tumpahnya banyak, tapi jadi bisa ngajarin tanggung jawab kan? Hayoo beras yang tumpah masukin ke piring πŸ˜€

20141004-05-masakanlebaraan

Lebaran beneraaaaaan! πŸ˜€

Syahduuu banget ya denger takbiran itu? :’)

Karena kecapean masak dan beres-beres, aku tidur duluan. Dan malah kebangun tengah malem dan gak bisa tidur lagi πŸ˜› Ngapain yaa? Tiba-tiba impulsif ngambil bahan kain, dan jahit sarung bantal! Yang pertama jadi sekitar 1,5 jam karena salah jahit dan jadi harus mendedel. Dan beberapa kali terhenti karena Akhtar atau Kirana bangun gak nemu bundanya buat dipeluk πŸ˜› Zzzzz… Jadi satu, bikin satu lagi yang gak sampe 20 menit! Eeeeeh, tapi jangan balik belakangnya yaaaa? Hahhaha.. Caranya nyontek di sini. Milih itu karena gak harus pake resleting πŸ˜›

20141005_sarungbantaaal

Mas..mas..mesin jahit aku jangan dijual yaaa? Nih udah dipake, gak debuan lagi :))

Terus tidur 1 jam dan bangun lagi buat ngangetin sayur πŸ˜€ Yaaa, gak bisa sholat ternyata πŸ™ Jadi yang pergi sholat cuma Masku dan Akhtar πŸ˜€ Jam 10an, liat sapi dipotong bentar. Alhamdulillah Allah memberi rejeki lagi untuk keluarga kecil kami πŸ˜€ Kalo yakin dan berusaha, Allah pasti kasih rejeki! πŸ˜€

Β Β  20141005-liatkurban

Abis ituΒ  aku sama Kirana pulang ke rumah. Masku jadi panitia kurban ditemenin Akhtar (yang jadi banyaaaaak banget minum teh gelas -__-). Untung ada asahan yang dibawain ibu πŸ˜€ Adek tidur, aku masak daging yang dianterin Masku. Ish, tahun depan harus udah punya pisau tajam! *pijit lengan pegel motongin daging pake pisau tumpul

Pagi itu juga aku bikin donat kentang pake premiks. Tinggal cemplung aja masih salah aku ini. Adonannya gak bisa dibentuk. Eatable sih tapi gak cantik πŸ˜›

Sorenya tetangga datang πŸ˜€ Dan masku langsung ketawa menghina pas makan donat kentang bikinan tetangga. Ibaratnya abis lewat jalan bergelombang ketemu jalan mulus katanya! Iiiiiiiiiish! *merengut

Malem-malem dikit bingung si daging mau diapain. Akhirnya pake chopper yang dibeliin Ibu buat ngalusin daging. Jadi deh bakso-baksoan πŸ˜› Daging sisanya udah lah difreezerin aja dulu πŸ˜›

Alhamdulillah πŸ˜€

Hari Senin, pagi-pagi ketemu Mbak Lila lagi.

20141006_seniiiin

Terus masku ada konsinyering. Alhamdulillah jadi bisa nginep di hotel jadi gak ditannyain kakak lagi “Ayaah, kita kok gak ke hotel lagii?” Hahahaha…

20141006_seniiiiiiin

Kali ini bareng Mbak Lila jadi kami makan malem juga. Pisang gorengnya enaaaak πŸ˜€ Karena anak-anak udah mulai gak tertib, kami balik duluan ke kamar. Dan membawa 2 anak ini supaya ayah bundanya bisa pacaran 15 menit πŸ˜€

20141006_seniiiiin

20141006_selasaaa

Selamat Selasa pagiii πŸ˜€

Rabu siang diajakin Masku makan siang bareng. Udah seneng doong kan secara jarang diajak makan bareng walo sekantor πŸ˜› Eh eh, kok rameeee! Isssh, ternyata bareng temen seruangan dia. Iya sih, Masku baik banget ngajakin aku makan supaya tau juga ada sate dan sop enak di deket TPA kakak. Tapi kan kasih tau dulu atuh kalo perginya rame-rame πŸ˜› Jadi ikut ditraktir sama bosnya Masku πŸ˜›

Abis itu naik angkot bentar ke Senen buat nemenin Mbak Endah ke toko kue Ani yang sepertinya cukup terkenal. Wangiiii tokonyaaa πŸ˜€ Aku jadi ikut beli cetakan (buat nyetak nasi! :P) dan gula halus yang dingiiin! πŸ˜€ Sempet mampir juga ke toko satunya, tapi gak dapet apa-apa πŸ˜€ Pulangnya jalan aja ke kantor πŸ˜€

Β Β Β  20141008_tokoaniiiiiii

Gemeeeeees πŸ˜€

Ya udah deh, malemnya gak nyangka aja selain ketemu macet entah apa lagi di tol baru itu, ternyata jarum radioator naik yang bikin kami harus beberapa kali berhenti supaya mesin dingin di pinggir tol dan baru sampe rumah jam 1/2 10 malem, padahal udah tenggo dari kantor πŸ˜›Β  it’s ok kok, besoknya kan anniversary ke-5 kami πŸ˜€

Hasil Jahitan Pertama

Jam 1 malem kebangun karena kakak mau pipis. Abis itu gak bisa tidur lagi. Jadinya malah bacain dan berkicau di timeline πŸ˜› Ngeliatin muka orang-orang tersayang yang sedang tidur nyenyak itu menenangkan sekali ya? Bikin semangat πŸ™‚

Hampir sejam goler-goler, masih gak bisa tidur, ya udah, mari melanjutkan jahit aja πŸ˜› Minggu sebelumnya kebangun tengah malem juga, terus gunting pola, belajar jahit, sampe kebentuk satu dress yang beda banget sama pola πŸ˜› Kebingungan pula gimana nyambungin jahitan. Weslah, tutupin pita aja biar gak keliatan parahnya sambungan kain itu (yang bikin roknya jadinya lebih pendek kaaaan? -___-). Udah berkhayal Kirana akan pake jahitan perdana aku pas Sekolah paginya πŸ˜› Tapi ternyata bagian tangannya aku jahit juga! Hahahaha.. Dan ternyata bikin tali buat tangannya lebih rapi itu juga susaaaah πŸ˜› Harus nunggu seminggu lagi, sampe dress hampir jadi itu bisa dipegang lagi.

Ternyata mendedel jahitan yang salah itu lebih PR daripada jahitnya yaaa? Iya, jahitan yang tau-tau udah kepinggiran, terus digeser lagi, bikin jahitannya sukses mencong sana-sini πŸ˜›

Setelah berjibaku dan lembur, itungannya 2 malem, jadi deh baju iniii…

Β 20140216_MyVery1stDressForKirana (20)

Sungguh, jauh banget dari pola! πŸ˜›

Dress yang sederhana banget. Gak pake kancing dan gak pake resleting karena aku masih belajar banget. Jadinya ditaliin di bahu kalo mau dipake. Biar lebih manis, pakein bros rajut bunga, souvenir nikahan Prama πŸ˜€ Hebat banget yang bisa bikin tutorial menjahit langkah per langkah itu yaaa? Yang di sini, injek ‘gas’ buat jahit aja masih deg-degan πŸ˜›

Pas Kirana bangun, buka bajunya, sedih, karena kan Kirana lagi batuk pilek lagi, jadi kurus lagi πŸ™ Tapiii, malah jadi muat si dress ini! Kalo gak, malah gak kepake. Ya Allah, pas banget timingnya ya? πŸ˜›

Abis itu, bajunya dilepas lagi, sarapan kwetiaw campur bihun dari beli bakso yang gak kemakan di minggu itu πŸ˜›

Β 20140216_Sarapan

Terus lanjut beberes kamar belakang. Cuma sortir dan klasifikasi pernik-pernik yang kalo gak dirapiin suka ada dimana-mana. Aku menemukan harta karun! Dulu, kalo kancing baju lepas, dan aku terlalu males buat jahitin, suka kukumpulin. Nah, kemarin itu ternyata udah ada hampir segenggam kancing yang warna-warni dengan ukuran yang beda. Yaaaay, properti buat jahit! πŸ˜€ *eciyeee, propertiii πŸ˜›

Ngerapiinya pasti lama, karena disambi nyuci, nyapu, ngepel, dan masak kan? Ada yang pura-pura lupa ingetan kalo Rabu lalu istrinya gak masuk, bilang kecewa karena setrikaan dikit banget! Issssh.. Hari itu masak pindang patin yang alhamdulillah dimakan lagi sama Masku. Pertanda kalo itu berhasil πŸ˜€ Buat anak-anak, ikannya digoreng aja. Masku sama Akhtar juga pergi berdua buat nyukur rambut kakak dan nyuci mobil. Gpp sekali-kali nyuci di luar πŸ˜€

Β 20140216_CukurRambutDudukSendiriPerdana

Ini perdana Akhtar mau duduk sendiri di kursi yang emang buat nyukur dan pake penutup biru itu! πŸ˜€ Rahasianya? “Kakak, mau es krim gak?” / “Mauuuu” / “Boleeeeeeh, tapi hari Sabtu besok, kan mau cukur rambut tuh. Kakak duduk sendiri yaa?” / Abis cukur rambut, kata ayah, langsung nagih es krim dong :))))

Dua-duanya gak ada yang mau tidur siang πŸ˜› Ya udah, cepet-cepet nyelesaiin sortiran, sambil bikin ayam cola buat bekal besok pas kerja. Terus mandi, terus ke playground! Pake baju bikinan Bunda, ya deeek! πŸ˜€

Akhtar protes, “Buat aku mana bunda?” Nanti ya kaaak, kalo Bunda udah pinter jahitnya πŸ™‚

Β 20140216_Kiranaaaa (1)

Lumayaaaan untuk newbie! Seneeeeeeng banget loh ternyata liat anak pake baju bikinan bundanya sendiri gini ;’)

20140216_Bunda+Adek

Itu pegang hape buat pamer kalo udah bisa jadiin satu baju sama keluarga Palembang dan tentu saja Adek Ipar πŸ˜›

20140216_Akhtar (3)

Β 20140216_Akhtar (2)

Udah bisa, bahkan sampe yang bagian melengkung ini! πŸ˜€

20140216_Ayah+Kakak-Ayunan

Ini mana yang bocah? πŸ˜›

20140216_Kiranaaaa (2)

Yeee, berusaha ya deeek? πŸ˜€

20140216_Akhtar (1)

Anak yang ini pede aja jauh-jauh main sendiri :D

Β  20140216_Kiranaaaa (10)

Anak yang satu ini, beda jarak beberapa meter aja, nangis ginii :))

Main sampe puaaaaas dan gak mau pulang πŸ˜›

Sampe rumah, ada bakwan malang lewat. Udah lamaaaaaa banget gak beli bakwan itu di sana. Jadi deh kami ngemil bakwan malang sore-sore πŸ˜€ Abis itu, ayah sama kakak sholat magrib di masjid. Terus anak-anak main sama ayahnya, sementara aku yang udah pengeeeeeeen banget makan cumi item yang suka dimasaki ibu, nyoba-nyoba bikin, setelah nelpon ibu dulu dong pasti!

Taraaaa…

Β 20140216_CumiItem (4)

Tumis blenderan bawang merah+bawang putih+ketumbar dikit, kasih batang serai dan daun salam, masukin cumi, kasih air dikit dan air dari asam jawa. Kalo airnya udah sedikit, masukkin gula merah. Tunggu gula merahnya larut. Selesai πŸ˜€

Alhamdulillah jadi! πŸ˜€

Alhamdulillah, walo tidur malem itu dengan nafas yang berat, karena berkutat lagi sama debu, akhir pekan kemarin juga menyenangkan πŸ˜€

12 Februari 2014

Minggu kemarin, sempet ngerasain sediiiih banget karena liat masku yang bingung mau makan apa jadi gak nafsu makan setiap malam. Pernah sampe dibela-belain pulang abis magrib lagi demi ke deket kontrakan dulu, ngebungkus bakso dan makan soto. Pernah juga beliin sop buntut yang cukup mahal cuma buat masku πŸ˜› Sedih. Coba kalo aku di rumah aja kan? Suami pulang, udah tersedia makanan siap dimakan. Walo mungkin gak selalu mewah dan canggih, tapi paling gak, gak seputar pecel ayam dan nasi padang kan? πŸ™

Pernah denger istilah kasur, sumur, dapur? Aku pernah baca artikel bagus di sini. Langsung kebayang ke ibu dan ayah πŸ™‚ Mungkin beda umur hampir 4 tahun, yang bikin ayah hampir gak pernah marah ke ibu. Tapi, mungkin juga karena Ibu adalah wanita yang punya keistimewaan. Mungkin banyak dari sisi lain. Tapi gak usah jauh-jauh ke sisi lain dulu lah, dari 3 poin ini aja. Gak bisa komentar untuk poin pertama πŸ˜› Tapi jika 2 poin setelahnya yang diukur, jadi merasa wajar kalo ayah sayaaaaaaaaaaang banget sama Ibu πŸ˜€

Ibu itu ibu rumah tangga (sempet kerja sekitar 2 tahunan, ikut ngurusin katering di kantor ayah). Orang yang aku cari setiap pulang dari mana-mana. Inget banget, tiap pulang sekolah gak sabar cepet pulang, mau liat ibu masak apa! Hihii πŸ˜› Rumah selalu rapi, sampe jalanan disapu πŸ˜› Subuh-subuh udah nyuci, belum jam 12 udah disetrika πŸ˜› Ibu selalu nganter kami berangkat, dan selalu menyambut di saat kami pulang di depan rumah. Seharian bisa aja gak mandi, tapi begitu ayah nelpon udah mau pulang, langsung mandi dan dandan cantik πŸ™‚ Rumah udah rapi dan bersih, makanan sudah terhidang hangat. Ah, pantes aja kalo ibu lagi di Serpong, ayah nelpon bisa berkali-kali, kayak orang masih pacaran aja πŸ˜› Pantes ayah gak bisa jauh dari Ibu, sekarang baru ngerti kalo itu karena Ibu yang suka bawel itu memang sosok istri yang ngerti gimana nyenengin suami πŸ™‚

Jadi gak heran yaa, cita-cita pertamaku dulu mau jadi Ibu Rumah Tangga, kayak Ibu πŸ™‚ (Eh, lupa, duluan mana sama jadi guru matematika :P)

Tapi perjalanan hidup membawaku jauh sekali dari cita-cita ya? πŸ™‚ Bohooong sih kalo gak seneng dapet gajinya πŸ˜› Kalo gak kerja di sini juga gak ketemu kali sama Masku πŸ˜› Tapi sering banget juga terpikir, berangkat subuh pulang malem, anak-anak dibawa, apakah ini layak diperjuangkan? Ayah yang kerja sendiri toh oke-oke aja sampe sekarang πŸ™‚ Rejekinya mungkin mengalir dari doa istrinya yang nunggu di rumah πŸ™‚ Terus kalo aku di rumah aja, jangan-jangan anak-anak malah lebih sering denger Bundanya ngebawel πŸ˜›

Jadi melebar kemana-mana πŸ˜› Kebiasaan! πŸ˜›

Sedih pokoknya liat masku susah makan πŸ™ Jadi melebar ke anak-anak, kasian sarapan, makan siang, dan makan malamnya bukan masakan aku. Terus berjanji, harus mulai bikin sarapan lagi, jangan terlena sama Kirana yang udah ikut makan table food! Tapi kalo bikin makan malem juga, sungguh aku gak sanggup. Jalanan Jakarta ini semakin semerawut πŸ™ Kalo baru mulai masak paling cepet jam 1/2 8, kapan makannya? Kapan mainnya sama anak-anak? πŸ™

πŸ™ πŸ™ πŸ™ πŸ™ πŸ™ πŸ™

Allah kasian kali ya sama aku yang nelongso mikirin itu? πŸ˜›

Selasa kemarin abis ikut ayahnya futsal, siangnya ditowel bu guru, Akhtar panas! Emang batuk pilek anak-anak ini. Kemarin pagi, Akhtar nyenyaaak banget tidurnya, badannya juga masih anget. Kirana yang malemnya gak tidur nyenyak karena pilek, nafasnya juga ada bunyinya πŸ™ Gak tegaaa aku! Kalo ada kerjaan penting, mau gak mau aku pasti masuk. Tapi kemarin gak ada, gpp lah yaa tunjangannya dipotong, yang penting anaknya bisa istirahat dulu. Untungnya masku bilang aku di rumah aja. Istri sholehah kan harus nurut suami kan ya? πŸ˜›

Sudah pernah bilang kan ya? Aku selalu seneng kalo terpaksa di rumah, terus nganter pak suami kerja! Sambil mendoakan semoga semua lancar sampai dia pulang. Semoga rejekinya dilancarkan.

Terus ternyata anak-anak main-main aja doong! Lincaaaah! Zzzzz… πŸ˜›

Pagi-pagi, nyiram tanaman dulu sambil nyapu luar. Anak-anak makan kelengkeng sama semangka πŸ˜€ Terus ada yang minta bubur pake telur dadar. Tumben ya si kakak mau makan bubur πŸ˜›

20140212_DiRumah

#BahagiaItuSederhana : mecahin telur gak bener πŸ˜› Tapi kuning telurnya malah pecah jadi bikin bentuk kepala mickey mouse! πŸ˜€

20140212_DiRumah2

Niatnya mau belajar jahit, tapi tumpukan setrikaan yang gak selesai karena minggu kemarin beres-beres itu lebih mengusik pikiran (Akhirnya beres setelah sore sambil nonton About Time. Terharuuuu!). Akhtar yang minta makan berkali-kali, dan Kirana juga pasti minta kaan? Ah, senengnya, menyiapkan makanan kalian, nak πŸ™‚ Untungnya sekarang, udah punya meja ini. Jadi area yang harus aku sapu pel gak terlalu luas lagi πŸ˜›

Terus malah jadi ngelap kaca.

Terus ngelonin anak-anak dan ikut ketiduran beberapa belas menit πŸ˜› Sebelumnya nelpon ibu lamaaa, cerita macem-macem πŸ™‚

Terus malah ngedapur, masakin si Mas bubur ayam Palembang (resepnya kira-kira ini, tapi aku gak pake cakue dan telur biar beneran kayak di Palembang) yang udah beberapa minggu dia minta tapi gak kesampean karena diPHP-in abang sayur! πŸ˜› Goreng tempe dan perkedel jagung. Oh iyaa, nyobain bikin cilok, resep dari Renny yang kok bentuknya malah kayak cireng πŸ˜› Makasih Mas Adul, hari itu walo aku smsnya mepet, hampir semua yang aku pesen dibawain πŸ™‚

Terus ngasih anak makan sore, terus mandiin, terus bajuin, terus sapu pel terakhir. Saatnya ngeluarin DVD karena aku mau mandi, mau menyambut pak suami pulang πŸ˜›

Iyaaa, udah sore aja gituuu! Mesin jahitnya gak tersentuh lagi πŸ˜›

Dan masku pulang, disambut anak-anak yang berlari berhamburan, rebutan mau dipeluk. Semuanya salim, termasuk aku, terus dihadiahi kecupan di dahi. Anak-anak rebutan ayahnya. Terus satu mangkuk bubur ayam yang isinya banyak itu tandas! Cilok yang jadi kayak cireng itu juga dimakan πŸ˜€ Ada yang tidurnya kekenyangan kemarin itu πŸ™‚

20140212_DiRumahBuburAyam

“Makasih yaaaa ky” :’) *brb ambil tisue πŸ˜›

Aaaaah, hatiku hangaaaat!

Terima kasih ya Allah, walo cuma bisa ngerasain apa yang aku cita-citain dulu cuma beberapa kali (dan pasti karena anak-anak sakit! :P), sedikit beban sudah terangkat dari hati ini πŸ™‚

Sekarang, masih harus bertahan kerja buat bayar rumah sama mobil πŸ˜› Tapi apapun bisa terjadi kan ya Allah? Boleh ya mimpiku, jadi ibu rumah tangga yang dirindui anak dan suami, dipeluk yaa? Kalo boleh, tempatnya di deket ayah ibu dan/ atau mamak bapak. Sering cuma bilang “Anak-anak ini udah makin gede” tapi suka lupa kalo itu berarti kita juga makin tua, apalagi orangtua kita kan? πŸ™‚

Just Try and Taste

Yes, as Simple as that! πŸ˜€

Sekarang kalo mau masak-masak, browsingnya langsung nama masakan yang dipengeni ditambahin akhiran Just Try and Taste πŸ˜€

My new Favourite blog! πŸ˜€

20140114_SotoLamongan

Soto Lamongan ‘lebay’. Saking lebaynya sampe kepenuhan dan gak bisa diaduk sama Masku πŸ˜›

Resepnya di sini πŸ˜€

Sebelum masak soto kan mesti ke pasar karena pas hari libur itu tukang sayur gak jualan. Pas nyobain jalan lain, bahagiaaaaaaa banget nemu gerobak jualan Toge Goreng! Ini kedua kali makan ini πŸ˜› Bela-belain nungguin panas-panas buat ngeliatin Masnya masak. Dan curaaang, itu bumbunya udah jadi! Aku kan jadi gak bisa nyontek πŸ˜›

Lumayan lah buat mengganjal perut sampe si soto jadi πŸ˜›

20140114_TogeGorenggg

Sorenya, yah makan donat cinta laaah πŸ˜€

Makasih ya Mbak Endang, aku akan sering mampir buat nyontek di blogmu πŸ˜€ *sok akrab πŸ˜›

Donat Cinta

Untuk merayakan hari Maulid Nabi Muhammad SAW, memenuhi permintaan kakak “Mau makan soto, bunda”. Search di google “soto lamongan” πŸ˜› Hihi,Β  sudah mengibarkan bendera putih ke soto khas mamak mertua πŸ˜› Udah berulang dicoba, tetep loh gak bisa sama πŸ˜› Bahan di Lampung sama di Serpong beda kali ya? Buktinya mamak selalu bawa bahan langsung dari Lampung kalo ke sini πŸ˜› Jadi, jenis soto lain aja deh yaa? πŸ˜€ Terus kepikiran bikin donat aja. Googling lagi, dan pening karena gak punya susu bubuk di rumah dan terlalu pelit beli susu bubuk cuma buat bikin ini πŸ˜› 11gram itu gimana takarannya (terkode mesti punya timbangan πŸ˜› Padahal ternyata pas beli, fermipan itu satu sachetnya pas 11gr :P) Ya udah deh, towel tetangga yang udah jago banget bikin donat. Alhamdulillah, katanya gak perlu timbangan! Horeeee πŸ˜€

Jadilah di sore itu, menggunting tepung yang berprotein tinggi (Cakra Kembar) yang 1 kg, terus dikira-kira dituangkan setengah bungkusnya, terus dicampur 3 sendok makan gula pasir, dan 1 sendok teh (ngira-ngira lagi :P) ragi instan (si fermipan itu), dan sedikiit banget baking powder. Diaduk sampe kira-kira merata. Terus bikin ruang di tengahnya. Buat apa? Buat masukin 1 butir telur ayam yang udah dikocok biar gampang diuleninya. Pelan-pelan masukin 1/2 bungkus blueband yang 100gram. Terus masukin juga 200ml susu cair (aku minta susu vanilanya Akhtar :P). Aduk sampe bahan tercampur. Kalo udah tercampur, banting/ pukul sambil inget-inget hal-hal yang bikin emosi πŸ˜› supaya adonan halus. Terus ditaruh di sebuah wadah yang ditutupi kain yang lembab. Tunggu minimal 1/2 jam.

Aku nunggunya sambil nyetrika dan nyelesaiin nonton Lee Daniel’s The Butler (2013), jadi tau-tau udah 1 jam aja πŸ˜› (Ayahnya lagi nungguin anak-anak main di luar sambil main gitar. Dan yaa, Kirana ikut main bola dong sama kakak and the gank :P). Huwaa…alhamdulillah, adonannya ngembang! πŸ˜€ Tapi ternyata letak keseruan bikin adonan donat itu bukan cuma di bagian tenaga terkuras buat nguleninya itu, tapi juga di bagian bikin adonan donatnya cantik! Haha..gak bisa aku! Yang penting ada lubang di tengahnya deh πŸ˜›

Niatnya mau ngajak anak ‘cooking fun’, tapi langsung hilang, pas Kirana ngemutin adonan yang aku kasih dikit. Nanti aja ya dek, kalo udah lebih besar lagi πŸ˜›

Gorengnya udah sok ahli dengan make sumpit buat muterin di bagian tengahnya, ternyata tetep juga tricky kalo gak mau donatnya kecoklatan πŸ˜›

Ya sudahlah, namanya juga yang pertama dan kayaknya akan berlanjut terus gitu setelahnya πŸ˜›

Here it is, Donat Cinta Gula Putih pertama aku! Eh, roti perdana juga iniii *terharu

20130114_DonatPertamaaa

Ngeliatin orang-orang tersayang yang nungguin donat ini matang, priceless ;’)

Entah udah berapa kali aku tulis di sini, dan sepertinya akan tetep ditulis berkali-kali nanti.

Aku merasa beruntuuuuuung banget dikasih kesempatan jadi ibu. Walo banyak juga hal-hal yang bikin ngomel, tapi hal-hal kecil yang bikin hati ini hangat, jauh lebih banyak.

“Bunda, masakin aku donat ya. Makasih bunda masakin aku”

*langsung ada energi lagi buat ngepel dapur yang banjir karena atap dapur bocor πŸ˜›

Terima kasih juga ya nak, mau makan yang Bundamu (yang gak bisa masak, dan kalo masak mesti banget deket handphone buat nyontek resep ini) masak. Terima kasih sudah menghargai usaha Bunda. Bunda mungkin gak akan pernah jadi ibu yang sempurna buat kalian. Tapi ‘Namun kasih ini, silahkan kau adu. Malaikat juga tau, akulah yang kan jadi juaranya‘ πŸ™‚

And for that, terima kasih banyak ya, Allah :’)

*ketauan banget ini pas nulis lagi mellow πŸ˜›

Minggu kedua di bulan November

Sebelum nyeritain minggu ini, marilah flash back dulu ke Minggu lalu setelah drama baju senada ini πŸ˜›

Hari Rabu itu, Akhtar nemenin tante Nia di rumah. Kami naik kereta lagi. Rabu malem itu, Nia dijajanin bakso Mas To sama Martabak Keju, soalnya kalo di Palembang, sudah pasti gak akan dikasih ibu makan martabak keju πŸ˜› Hari Kamisnya, Nia udah mandi dari jam 3 pagi, lalu disusul aku dan Masku. Kali ini, anak-anak diangkut aja, gak pake mandi *tumbeen πŸ˜› Iya sih, maksudnya baik, biar kami gak bolak- balik bandara, tapi gak penerbangan sepagi itu juga siih πŸ˜› Jam 4 kurang dikit baru jalan dari rumah, sampe jam 5 kurang. Ngedrop aja karena sekarang kan tempat check in sama pintu keluar jauuuh πŸ™ Tau-tau hapenya udah g aktif aja. Tau-tau nelpon udah di Palembang πŸ˜› Hahaha, mepeeet yaaa? Sama kayak dulu pas kami ke Palembang pas aku mulai cuti buat lahiran Kirana ini πŸ˜› Belum sampe jam 1/2 6, kami udah ada di kantor. Mandiin anak satu-satu, sebelum jam 1/2 7 udah main di taman depan kantor πŸ˜› *uuuh, tapi banyak nyamuk ternyata πŸ™

20131107_TanteNiapulaang

Hari Sabtunya masku ulang tahun. Cuma bikinin beliau soto, bolu pisang pake takaran jadi-jadian, dan bubur kacang ijo yang dikasih tulisan angka 27 pake susu kental manis yang gak diliat aja dong sama yang makan, langsung aduk begitu nerima mangkoknya -__- Sorenya ada arisan RT, anak-anak ini mau ikut aku semua. Zzz..untungnya mereka lumayan tertib πŸ™‚ Makanannya tekwan, kemana aja aku baru tau kalo ada tetangga yang juga dari Palembang πŸ˜› Pulangnya hujan deras banget. Bolu pisang dan teh tarik itu nikmat sekaliiii πŸ˜€

20131109_Buburkacangijo

Kacang ijo dipresto, kalo udah empuk, baru masukin jahe yang digeprek, gula merah, gula putih dikiiiiit, dan santan. Lebih enak kalo ada daun pandan πŸ˜€

20131109_BoluPisang 20131109_BoluPisang1

Tepung terigu diayak sama baking powder dikit, dicampur ke pisang yang udah dihancurkan dikit-dikit. Kasih telur, mentega, dan 1 kotak UHT punya kakak yang 125ml. Terus dipanggang deh. Ukurannya? Gak tauuu, belum punya gelas ukur πŸ˜›

Besok subuhnya, bangunin masku jam 1/2 4, karena jam 4 pagi udah harus ke rumahΒ  Ucup buat persiapan kerjaan foto-foto pertamanya! Partnernya Ucup lagi gak bisa di hari itu, jadi Masku jadi fotografer tembak πŸ˜› Seharian ditinggal bertiga anak-anak. Kami menambah tempelan wall sticker di kamar πŸ˜€ Masak tongkol bumbu kuning dan ngabisin daging domba sisa kurban buat dimasak sop lagi. Nyuci dan nyetrika beres (karena Kirana tiudr siangnya 3 jam :P). Pas mau mandi menyambut pak suami, Kirana bangun. Jadi mengeluarkan senjata ampuh! Backyardigan πŸ˜› Anteng 2 bocah joget sambil nonton πŸ˜› Masku pulang setelah isha, bawa kebab yang lariiis banget dimakan anak-anak. Kirana’s first mayonaise πŸ˜€

Alhamdulillah, dapet uang pertama yang Masku dapet dari foto-foto. Semoga beneran jadi bisa menjadi pintu rejeki lain buat keluarga kami yaaa πŸ˜€ Beberapa foto hasil karya beliau di sini. Di wifey ini juga, kalo fotonya tajam, itu berarti dari kamera masku πŸ˜› Itu bukan portfolio siiih, cuma daily photo. Secara personal, setelah kenal masku bertahun-tahun, aku merasa kalo semakin ke sini, dia semakin bisa bercerita lewat foto. I’m his #1 fans! :* Kalo mau lebih profesional, pak suami ini minta modalin kamera baru *pingsan πŸ˜›

Jadi, ada yang mau difotooo? #PassionForMoney resmi dibuka πŸ˜› Just email us yaaa. We’ll try our best! πŸ˜€

*eaaa, ujung-ujungnya iklan. Hahahaha..

Playdate with Raisya (lagi)

Kalo lagi jalan sendiri, yang seringnya antar kantor – TPA pas jenguk anak-anak siang, pikiran pasti jadi kemana-mana πŸ˜› Minggu kemarin, untung keinget harus ngecek kapan tempo bayar pajak motor (yang udah jaraang banget dipake, tapi tetep dipertahankan atas nama kenangannya banyak :P. Harta gono-gini pertama kami ini, bahkan sebelum nikah :P) karena kesenengan udah mau masuk November πŸ˜› Ternyata jatuh temponya tanggal 2 November! Fiuh, untung masih bisa dikejer di Sabtu kemarin πŸ˜› Setelah masak kwetiaw goreng buat sarapan,Β  golar-goler, beres-beres, baru siap hampir jam 10 πŸ˜› Nia gak mau ikut, katanya mau packing ulang biar barangnya gak banyak perintilan. Oke oke. Pas masuk Samsat, “Ayah Bunda, kayaknya kakak pelnah ke sini” Emang pernah kakak! πŸ˜› Kami nunggu aja di mobil, karena Kirana baruuuu aja tidur. Pas ayahnya udah hampir selesai, adek bayi bangun πŸ˜€ Yee, segala pajak tahun ini beres! Tahun depan biar gak kelupaan, sepertinya bayar pajak ke samsat akan digabung di satu waktu saja πŸ˜€

Habis dari bayar pajak motor, harusnya kami ke Depok, kata Masku ada temen kantor yang mau meng-aqiqah-kan anaknya. Tapi ternyata masku itu dapet undangannya baru dari mulut ke mulut. Pas dia berusaha menghubungi beberapa temennya, kok ya g ada yang bisa dihubungi. Tentu saja dia jadi malas πŸ˜› Langsung ke agenda berikutnya! Main sama Chacaaa :*

“Kakak, kita langsung ke rumah Chaca iniii”

“Asiiik, kita ke rumah chaca..kita ke rumah chaca..” dengan nada dinyanyiin

“Emang kakak masih inget sama Chaca?”

“Gak”

Haha..gak inget kok hebooh kak? πŸ˜›

Alhamdulillah gak macet banget di tol, cuma tersendat di gerbang tol. Dari keluar tol, juga gampang banget dicari! Deket-deket azan dzuhur, udah ketemu Renny, Chaca, sama Mbai! Peluuuk πŸ˜€ Terakhir ketemu Chaca bulan Desember tahun lalu. Dulu Akhtar yang ‘galak’ sama Chaca, kemarin kebalikannyaaa! Haha..anak-anak ini udah makin besar πŸ˜€ Chaca makin cantik, cerewer, dan ekspresif. G pemalu kayak dulu πŸ˜€ Tapi sekarang udah bisa nolak pas Tantenya ini minta peluk πŸ™

Main ini itu, dengan beberapa kali ada yang nangis πŸ˜› Satu kali nangis karena Chaca yang pengen dibonceng Akhtar, duduk di jok belakang sepedanya, padahal sepeda belum diturunin dari teras. Jatuh lah Chaca, karena sepeda gak seimbang, yang duduk di depan gak ada. Telinganya sampe merah karena kejepit πŸ™ Maaf ya Renny, gak tahan buat gak ketawa pas Akhtar bilang “Chaca jatuh, tapi aku gak bantuin kok” Hahahaha, kalo kamu sampe bantuin Chaca jatuh, dimarahin kamu naak! πŸ˜›

Di sana, kami dimasakin banyaaak! Combro dan Misro buat pembuka (uhuuuk! :P), lalu SAYUR ASEM yang dimasak sama Renny sendiri, lengkap dengan ayam goreng, perkedel jagung, ikan asin, dan sambal! Isssh, katanya g bisa masak?! Buat anak-anak pun khusus dimasakin sayur brokoli, tahu, dan telur puyuh! Itu aja? Masih digorengin risoles pake kulit corn flakes pula. Minumnya tentu saja Milo dan Nestea. Hahaha, biarin deh g dibintangin itu sponsornya πŸ˜› Anak-anak main-main aja ditungguin Mbak πŸ˜› Renny sibuk motoin. Masku, kekenyangan makan, sempet dong ketiduran! Hahahaha…

Alhamdulillah, udah ngerasain sofa, meja makan, sama tiduran di kasur baru! Terima kasih untuk Kirana yang mau mimik *modus πŸ˜›

G terasa udah 3 jam aja, dan harus pamit pulang karena inget ada Nia di rumah yang cuma ditinggalin sarden. Hahahaha..salahnya sih g mau ikut πŸ˜› Sempet loh touch up dulu sebelum foto wajib! πŸ˜› *buka aib sendiri. Pas udah foto, baru sadar, kalo matanya gak ada yang fokus di satu kamera, efek ada 2 kamera yang jepret-jepret πŸ˜› *gak berbakat jadi artis

Ketemu Renny, walo kami cuma haha hihi, ngobrol yang g penting, tapi aku selalu senaaang! Semoga pertemanan kita sejak ketemu 7 tahunan lalu di blogboleh ini akan terus berjalan baik yaa Ren! :* Kami sayang kaliaan πŸ˜€

20131002_MainsamaChacaaaa (1)

20131002_MainsamaChacaaaa (2)

20131002_MainsamaChacaaaa (3)

Ini foto-foto kesukaan aku dari handphone Renny πŸ˜€

20131102_MainsamaChacaDariRenny (2)

20131102_MainsamaChacaDariRenny (3)

Aku aja g punya foto begini! Gara-gara kamera depan itu pasti! *keluar tanduk.

20131102_MainsamaChacaDariRenny (1)

Β Udah seneng-seneng, makan kenyang, masih aja dibawain oleh-oleh. Koko krunch dan temen-temennya *sponsor alert πŸ˜› Chaca sempet sedih karena mau ikut! Renny, kamu udah janji itu sama Chaca, nanti mau main ke Serpong! *diingetin terus nanti πŸ˜› Makasih ya kaliaaan πŸ˜€

Baru aja jalaan, kakak dan adek udah tidur πŸ˜› Alhamdulillah g pake macet, 1/2 jam lebih dikit udah mampir ke B*lmart beli ayam sama telur dan mencoba peruntungan ke tempat mangkal mobil sayur di Granada Square itu. Ternyata masih ada. Alhamdulillah πŸ˜€ Mampir beli bakso juga buat Nia dan kami πŸ˜› Sampe rumah, anak-anak kebangun, Akhtar langsung bilang “Mau kokanch” Hihi, ingeet banget πŸ˜› Abis itu nyuci, terus kecape’an. Malemnya kami cuma ngemilin pisang goreng sama pempek goreng (yang pas pagi udah aku turunin dari freezer) yang dimasakin Nia. Enak yaa ada yang bantuin? πŸ˜›

Besok paginya, nyortir baju yang akhirnya udahlah disetrika di laundry aja karena yang bertugas sedang males-males ganteng πŸ˜› Baju rumahan aku setrika sampai anak-anak bangun. Pas ada tukang roti, beli roti tawar, terus digoreng sama telur aja πŸ˜› Abis itu, siap-siap, terus seperti biasa, aku gak mau pergi kalo rumah g rapi πŸ˜› Jam 11 baru jalan ke Bintaro demi nyari botol kaca ASIP ke Maebebe buat kado πŸ˜› Maebebe udah diperluas ya? Tapi tetep aja sempit, apalagi ada bagian baju yang masih aja deket banget sama kasir. Sempet nyomot celana dalem pademen (baca : spiderman) juga buat kakak 1. Hmm, di sini sempet sebel. Kenapa sih gak diselesaikan belanjanya sebelum antri?Β  Ya kecuali kalo emang barangnya yang ada di display di dalam bagian kasir. Ibu-ibu di depan aku, pas di depan kasir, baru bilang kalo dia mau baju yang dia pegang, tapi ukuran lain. Zzzzzzz. Ini cukup bikin kapok ah bela-belain ke sana buat belanja πŸ˜› Sampe ke mobil, langsung minta maaf ke yang nunggu πŸ™ Untung di deket situ, ada mushola buat sholat dzuhur. Maaf ya Akhtar kamu sampe ketiduran dengan perut laper πŸ™

Begitu sampe di ITC BSD buat belanja bulanan, Akhtar dibangunin, dan tetep pengen makan bakso aja. Padahal kami pengen ayam goreng junk food πŸ˜› Untung, mau ganti jadi ayam goreng aja! Haha..ini perdana Kirana disuapin ayam goreng ini, dan dilepeh πŸ˜› Jadi cuma nasi putih aja yang masuk πŸ˜› Abis kenyang, kami belanja bulanan yang dikasih waktu cuma 1/2 jam sama Masku biar gak bolak-balik ke mushola buat sholat ashar. Seruuu sekaliii πŸ˜› Alhamdulillah masih sempet mampir ke lapak DVD, dan tetep kebagian sholat ashar tanpa bolak-balik πŸ˜€ Malemnya kami makan tumis genjer aja laaah! Kan siangnya udah makan mahal πŸ˜›

20131003_Genjer

Abis makan, kakak nonton Planes πŸ˜€ Masku nyetrika, sementara aku nidurin Kirana. Terus Masku minta laksan perdana yang aku bikin dengan resep hasil google digabung sama samar-samar inget bumbu yang dikasih tau ibu. Bikin laksan juga karena pempek yang digoreng kemarin g habis πŸ˜› Masku makan, aku gantiin nyetrika. Dan aku jadi yang menyelesaikan karena beliau tiba-tiba sudah tidur aja πŸ˜› Senaaang g ada setrikaan lagiii πŸ˜€

Tadi pagi kami naik kereta. Sebenernya kakak mau sekolah, tapi dikasih tau nanti Tante sedih karena sendiri, jadi lah si kakak milih di rumah aja karena g mau Tantenya sedih :’) Semua lancar, bahkan kami beli kartu perdana multitrip Commet (ya kalo-kalo naik kereta lagi kan gak susah beli lagi :D), Kirana tidur di kereta yang dingin. Baru kaget pas turun, ternyata udah gak naik tangga lagi ya? Jalan terus sampe pintu keluar dan antri lagi buat men-tap Commet lagi. Nah, pas nawar bajaj, kaget! Segitu naiknya yaa? Sekarang berapa sih tarif bajaj tanah abang- kantor? πŸ˜› Terus kok Kopaja 502 gak ada? Bolak-balik jalan, akhirnya nyebrang, dan naik 502 ke atas jalan layang, yang ternyata muterin tanah abang πŸ˜› Kirana bangun di jalan, nangis karena bangun pas mendongak, yang diliatnya pertama adalah orang-orang yang berdiri πŸ˜› Lalu kami sambung P.20 yang AC! Perdana ini naik Kopaja AC *norak :P. Sampe kantor, 7.40 WIB. Telaaaat! Yaiyalah, naik angkotnya muter jauh πŸ˜›

Gak papa, kan jadi tau! Besok kan juga libur lagiiii!

Selamat tahun baru Hijriah 1435 H yaa! Ayo lah bikin resolusi πŸ˜€

Mancing lagi :D

Setelah libur panjang Idul Adha ini dan mendapat pengalaman yang sangat berharga ini, kami bertiga harus pulang sendiri πŸ˜› Masku ada kerjaan di Bandung. Jauuuuuuh lebih pede sejak waktu dulu. Akhtar udah lebih besar, udah jauh lebih tertib dan bisa diajak bicara. Deg-degannya justru sama Kirana. Dulu kan dia dikasih mimik aja diem. Sekarang? πŸ˜› Sore itu, kami jalan dari TPA ke kantor dulu. Sholat dulu. Baru jalan πŸ˜€ Alhamdulillah jalanan gak macet.

“Bunda, kita naik bajai ya?”/ “Iya”/ “Kok gak naik angkot?” / “Gak, kita kan cuma bertiga, Bunda nanti susah naikin turunin Kakak dari angkot” / “Kok kita gak naik taksi sih? Enak loh Bunda naik taksi”/ *pingsan :))

Karena tetangga ke Bandung juga, alhamdulillah jadi gak perlu bingung beli kartu Commet dimana *makasih tetanggaaaaa. Kirana yang jarang banget dipakein gendongan, mukanya seneng banget pas aku masukkin gendongan πŸ˜› Akhtar juga pegang tangan aku erat-erat. Udahlah ya aman udah nunggu di depan garis putih. Eaaaaaa, keretanya kebablasan, jadi berhenti jauh di depan kami. Yah pasti kalah lah sama penumpang lain. Terus kami nyari-nyari peron yang agak kosong (baca : bisa nyempil :P). Alhamdulillah ada, alhamdulillah dikasih duduk.

Kirana nangis? Iyaaa, pas udah mau turun karena kepanasan πŸ˜› Di sepanjang jalan, Akhtar sambil liat luar juga g lupa buat ngajak main Kirana. Aku terharuuu ;’) Pas sampe rumah, abis makan, Akhtar langsung ngajak ke kamar, mau bobo katanya. Aiiih, capek bener yaa yang dibilangin ayah jagain Bunda sama Adek? :’)

Akhir pekan itu cuma golar-goler setelah nyelesaiin nyuci dan masak tongseng perdana. Lalu nungguin si Mas pulang. Pas mas pulang, pas ujan turun, deraaaaas sekali. Alhamdulillah πŸ™‚ Besoknya? Yang abis dinas luar kayaknya capek berat. Yang di sini, tiba-tiba males masak. Tapi pagi itu niat banget masak bubur kacang ijo (yang lariiiis :D). Pas kacang ijo mateng, pas gas habis. Yang jualan deket rumah pun kehabisan stok gas. Alam mendukung untuk aku g masak πŸ˜› Udah deh, kami cuma ngangetin apa yang bisa dimakan di kulkas pake Magicom πŸ˜› Malemnya baru keluar, mau makan bakso di Mas To (yang udah dapet tinggal pentol-pentol kecil :(), nyari gas dan diskonan diaper di Indomar*t dan ngambil titipan di tetangga. Ternyata dibawain oleh-oleh dari Mbak Fitri. The power of blogging πŸ˜€ Makasih Mbaaaaak, tapi aku tetep pengen kopdar yaa? πŸ™

Sebenernya akhir pekan yang satu itu mau ke nengokin Chaca, tapi ya gimana Masku dinas kan? Kirain minggu depannya bisa. Eaaa, ada yang pengen ngajakin kami mancing lagi. Ditraktir katanya. Pas ditanya “Dalam skala 1 sampe 10, sepengen apa kami ikut?” / “Ya 10 lah” *kleper-kleper πŸ˜› Sebenernya, aku maleeeeees banget. Badan rasanya pegel banget minggu itu. Tapi kebayang anak-anak pasti akan senang. Apalagi buat Kirana yang dulu ikut mancing kan masih bayi. Plus baru bisa jalan kan? Ya udah, marilah pergi. Emang mungkin harus ke rumah Chaca kalo Nenek dateng yaa? *g berani liat Renny πŸ˜›

Sabtu pagi, begitu bangun, sholat, langsung masak nasi. Muter mesin cuci sekali. Langung jahit! πŸ˜› Begitu selesai, beresin cucian, masku bantuin nyapu. Jam 10, kami jalan ke Depok. Ketemuan Ucup di stasiun Rawa Buntu. Dan yaah, tentu saja pake nyasar. Padahal ini lewat tol loh πŸ˜› Aku g relaa, karena salah keluar pintu tol, jadi balik arah lewat jalan yang macet,Β  terus masuk pintu tol lagi. Cuma ke 1 pintu tol yang deket, tapi bayarnya 8.500! Issssssh! #IritAlert πŸ˜› G lama dari azan dzuhur, baru sampe. Hahaha..

Β 20131026_Manciiiiiing (2)

Satu-satunya yang bawa anak istri dan anak ya Masku! πŸ˜›

20131026_Manciiiiiing (5)

Di situ sampe jam 1/2 5an. Musholanya deket banget sama kolam yang ini. Jadi pas tiba-tiba hujan turun, kami langsung neduh di situ. Untung hujannya bentar πŸ˜€ Awalnya Masku sama Akhtar, Aku yang sama Kirana. Sempet nunggu di mobil aja berdua karena masih rintik-rintik. Tapi lama-lama panas. Untung pas pesen makan, masku inisiatif buka pintu belakang! Semilir πŸ™‚ Gantian Masku yang sholat, Kirana mau ikut ayah. Jadi aku bisa baca Inferno! Yeeee πŸ˜€

20131026_Manciiiiiing (3)

Ternyata difoto sama Masku πŸ˜› Istri sholehah. Anaknya ikut ayah semua πŸ˜›

Pas Kirana mau mimik, dikasih lagi ke aku sama ayahnya. Lumayan lah dapet 50 lembar πŸ˜› Abis itu, abis sholat ashar, aku ikut aja ke pinggir kolam pemancingan πŸ˜› Kirana udah didudukin di atas bedongnya di samping ayah. Seneeeeeeeeeng bener 2 anak ini. Tuh liat di foto atas, jalan di atas rumput tanpa alas kaki dan jadi kegatelan πŸ˜›

20131026_Manciiiiiing (4)

Bendana dari rumput! πŸ˜›

Jam 4, yang traktir bilang supaya digulung, yang artinya ternyata udahan. Masku cuma bawa 1 patin besar dan 2 ikan mas besar. Sesuai sama yang berhasil dipancing πŸ˜› Ikan mas mah pasti bisalah ngolahnya. Lah patin? Waktu mancing dulu itu, yang makan ikannya cuma aku sama Akhtar karena kata masku amis. Ish! πŸ˜› Pulang lancaaaaaaar, anak-anak langsung tidur. Abis lari-larian, terus dimandiin, emang enak banget kan tidur? πŸ˜› Sampe Serpong, mampir makan di Titoti dulu. Abis itu nganter Ucup ke stasiun. Tentu saja ada yang nyeletuk “Emangnya lumah Om Ucup di sini?” sambil nunjuk parkiran motor πŸ˜›

Sampe rumah, ikannya disiangi ayah yang capek katanya kalo pake pisau yang gak khusus buat daging πŸ˜› Abis itu, cuma diasemgaremin aja dulu. Ngantuk kakak! πŸ˜›

20131026_Manciiiiiing (1)

Ikannya siap dieksekusi ayah! Plus 2 ikan mas πŸ˜› Β Β Β  20131027_GulaiIkanMas

Besok sorenya udah jadi gulai ikan mas bumbu kuning yang resepnya dapet di sini! Kata masku, enaaaak :’)

20131027_PindangPAtin

Dan pindang patin yang pake resep ini. Tentu saja dengan sedikit modifikasi πŸ˜› Senaaang waktu masku mau banget makannya! :*

Makasih yang nraktir manciiing! Masku seneng, aku seneng, anak-anak juga seneeeng πŸ˜€ Semoga amanah ya menjalankan amanat barunya πŸ˜€

Macaroni Panggang Pertama

Aku ini, adalah tipe orang yang suka semangat pengen bisa ini itu, tapi seringnya kalo udah semangat banget tapi g dieksekusi cepet, semangatnya akan meluncur drastis. Bak main roller coaster πŸ˜› Pengen bisa merajut, pengen bisa jahit, pengen bisa baking, pengen bisa ini itu πŸ˜› Masku mungkin pusing dengerin mauku yang banyak itu πŸ˜› Naaaaah, pas aku ulang tahun Januari kemarin, keinginan bisa baking sudah sangat membuncah! Aku harus punya oven! πŸ˜› Apalagi udah dibawain ibu mixer! Browsing sana-sini, yakin sama 1 pilihan πŸ˜€ Berbekal ijin dari pak suami, berangkatlah ke Pasar Baru, ke tempat perlengkapan masak yang termasyur lengkap dan murah πŸ˜› Tapi di sana, ternyata merk oven yang aku pengen g ada yang jual πŸ™ Sempet kepikiran mau ke Jatinegara, tapi kata masku, belum tentu ada juga kan, dan kapan waktunya. Nah, pas beli carseat Akhtar, di Carrefour menemukan oven itu dengan harga yang lebih mahal daripada hasil browsing! Aku udah g mau beli (wanita! :)), tapi masku bilang beli aja, daripada ditunda-tunda, terus malah g dapet? (pria! :)) Akhirnya dengan manyun tapi seneng, terangkutlah oven impian ke rumah πŸ˜€

Β 

Langsung sms ibu, minta resep bolu pisang kesukaan. Hahaha, maklumlah perdana, salah di sini situ, plus udah sok pinter nambah-nambahin bahan (tambahin nangka ah, biar cantik! :P), alhasil bolu pisang jadi g ngembang! Tapi Akhtar mau sih makannya! It’s more than enough for me πŸ˜› (resepnya nanti-nanti aja deh, kalo udah berhasil ngembang sempurna :P)

Β 

Β 

Β 

Β 

Nah, abis itu, seperti yang bisa diduga, oven itu cuma nangkring manis aja! πŸ˜› Sampe minggu lalu, pengen banget makan macaroni panggang. Berbekal resep nyontek di blog Mbak Meta, dan sempet pengen nangis di depan oven pas mau manggang, karena ternyata pinggan tahan panas yang disengajain beli dulu cuma buat masak macaroni panggang ini, ternyata g masuk aja dong ke oven setelah tinggal panggang! Akhirnya pake loyang alumunium biasa, atur temperatur 170 derajat, 1,5 jam dan hasilnyaaa…

Β 

hahahaha, terlalu kering hampir gosong di bagian atas! Padahal itu cuma 1 jam 20 menit! Feeling aja pengen liat oven, dan kaget begitu liat ternyata item πŸ˜› Langsung matiin oven, harap-harap cemas apa udah gosong sampe bawah atau g. Alhamdulillah ternyata selamat πŸ˜› Bagian atas cuma berasa lebih gurih, g pahit! Alhamdulillah πŸ˜€ Akhtar lahaaap! πŸ˜€ Kata masku, lumayan πŸ™‚ Menurut aku, enaaaak untuk newbie! Menurut tetangga, enak banget (hidung kembang kempis :P). Resepnya nanti ditulis lagi di sini kalo udah dapet ijin dari Mbak Meta yaa πŸ˜€ Aku pakenya macaroni La Fonte saja. G pake oregano karena g ada. Terus ditambahin potongan tipis brokoli sama parutan wortel biar masku terpaksa makan sayur! πŸ˜›

Β 

Aih, senang udah bisa bikin macaroni panggang walo belum sempurna ini πŸ˜€

Β 

PR, belajar tentang api atas bawah dan temperatur oven sendiri yaaa! πŸ˜€

Pindang Udang

Hari libur terakhir di long weekend kemarin pengen di rumah aja. Tapi, tetep ke pasar dulu beli sayur dan lauk buat seminggu. Tentu saja kami lebih suka belanjanya di Pasar Modern BSD πŸ˜€ Tujuan pertama ke tukang sayur langganan. Dan yuuk, pake acara kepisah aja dooong! Padahal hape dua-duanya di masku πŸ˜› Ya udah, dengan muka sok cuek tapi di hati bete soalnya belanjaannya berat , aku lanjut belanja lauk πŸ˜› Pas nungguin ikan dan udang kecilnya dibersihin, mereka berdua nyamperin! Pengen jitaaak tapi g jadi kan istri sholehah πŸ˜› Nah, di situ masku liat udang gede, bukan udang satang kayak yang biasa dimasakin ibu kalo kami balik ke Palembang sih, cuma udang pancet yang ukurannya lumayan gede. Tapi masku jadi kangen pindang udang, ya udahlah sekali-kali ya kita masak udang yang mahal itu πŸ˜› Belinya pas-pasan, cukup 3 aja! Hahaha πŸ˜›

Β 

Sampe rumah udah hampir siang, perginya juga siang sih yang nganterin bangunnya siang πŸ˜›, jadi udah pada kelaperan. Masku minta masakin mie kuning tumis aja yang gampang πŸ˜› Itu resep turunan dari ayahku. Kapan-kapan diposting buat turunan ke anak cucu πŸ˜› Seneng deh, akhtar juga suka πŸ™‚ Abis itu kekenyangan, dan malah tepar tidur bertiga. Hahaha πŸ˜› Bangun-bangun udah zuhur, masku mau nyari bengkel yang bisa masang carseat tengah. Aku sama Akhtar di rumah aja. Sambil jagain Akhtar, aku sambil masak pindang udang. Bismillahirohim, jangan sampe gagal ya Allah, udangnya mahal πŸ˜›

Β 

Sempet nanya ibu, ternyata emang sama aja resepnya sama pindang ikan, ayam, daging, atau tulang. Emang yang bikin rasanya jadi beda-beda itu kaldu dari lauknya itu. Pindang di Palembang itu banyak ya macemnya, aku g tau nih yang biasa dimasakin ibu dari dulu termasuk pindang apa πŸ˜› Tapi emang sukses jadi masakan favorit πŸ™‚ Alhamdulillah, lidah masku juga cocok πŸ™‚ Jadi, postingan kali ini mau nyoba-nyoba bagi resep. Demi tetap terjaganya kuliner nusantara, khususnya Palembang *tsaaaah πŸ˜›

Β 

Ini bahan untuk pindang udang kemarin:

Udang, Bumbu dihaluskan (Bawang Merah, Bawang Putih, Cabe merah yang banyak, Lengkuas, Kunyit, Terasi), Air asam jawa, Garam, Oyong, Pete

Β 

Caranya :

– Rebus udang yang sudah dibersihkan, airnya asal nutupin semua udang aja dulu, biar kaldunya lebih berasa.

– Begitu mendidih, masukkan bumbu yang dihaluskan. Nah, ini bakal nambah lagi kan airnya? Namapun ibu-ibu, biar bumbu di blender kebawa semua, pasti dikasih air kan? πŸ˜›

– Nah, begitu airnya udah mendidih lagi, masukin oyong yang udah dipotong bulet-bulet sama pete.

– Tambahin garam, sama air asam jawa. Tuh kan airnya nambah lagi πŸ˜›

– Tunggu sampe kira-kira udangnya mateng.

Β 

Selesaaaaaai πŸ˜€

Β 

mesti belajar food photography nih πŸ˜›

Β 

Yah, maaf namapun chef-chefan, jadi g bisa ngasih takaran. Abisnya takarannya itu pake perasaan. Hahaha πŸ˜› Lebih enak lagi kalo dikasih kemangi. Harumnya lebih menggoda πŸ™‚ Sayurnya kemarin dikasih oyong, karena emang cuma punya oyong, lebih enak kalo pake terong bulet yang kecil-kecil itu. Kalo pengen yang lebih menohok pedesnya, bisa dikasih cabe rawit utuh πŸ™‚ Kalo ibuku, petenya direbus sendiri sama kulitnya, tapi aku malas πŸ˜› Jadi petenya udah dibersihin, langsung cemplung di pindangnya πŸ˜›

Β 

Makan pindang itu kalo kataku, yang paling enak kuahnya diguyur ke nasinya. Lebih mantap πŸ™‚ Ditambah tahu/ tempe goreng. Kalo rajin, rebus juga kacang panjang. Slurph πŸ™‚ *kebayang trus ngiler πŸ˜›

Β 

Alhamdulillah, masku sukaaa “Ini masakan pindang ky yang yang paling enak” Gyahahaha, la jelas, udaang! πŸ˜› *muka merah tapi πŸ˜› Alhamdulillah, akhtar juga suka UDANGnya! πŸ˜€

Β 

Alhamdulillah πŸ™‚