Anak Kecil Pake Baju Daerah!

Minggu ini lagi seru banget tentang Konferensi Asia Afrika. Banyak jalan ditutup, dan bikin kami jadi berangkat lebih pagi. Jam 5 subuh pernah, eh, taunya 40 menit kemudian udah sampe di kantor. Zzzz.. Tapi besok-besoknya berangkat 1/2 jam lebih siangan, pas, jadi bisa jalan santai ke TPA atau main lebih lama di taman kantor sebelum ke TPA πŸ™‚

Saking konsennya mikirin jalanan, lupa banget kalo Jumat ini anak-anak tampil di ulang tahun TPA πŸ˜› Aku kira minggu depan. Baru sadar pas tetangga kemarinΒ  nitip legging buat bu guruΒ  (yang ternyata buat dipake kakak :)).

Dan kali ini, aku bisa tersenyum jauh lebih lebar, karena akhirnya adek ikut maju, tanpa nangis, walo diem aja. Pas ditanya belakangan bilang “Adek belani maju, tapi adek diem. Adek bingung-bingung” :)) Dan Kakak, mau mimpin salam, mau ikut baca doa dan hadits, dan mau ikut nari Yamko Rambe Yamko. Untung terharunya udah duluan pas liat Mbak Lila nari Dindin Pak Dindin, jadi pas kakak yang tampil, udah sadar kalo gak boleh nangis. Hahaha…

20150424_UltahTPA--Satu-satu temen kakak dari bayi sudah gak di TPA. Suka tersentuh kalo liat 4 anak laki-laki di atas itu main ;’)

20150424_UltahTPA-Ada dongeeeng! πŸ˜€

Selamat ulang tahun TPA πŸ˜€ Semoga makin maju dan makin baik. Terima kasih bu guru buat cintanya ke anak-anak yaaa. Kami tinggal datang buat melihat anak-anak tampil tanpa harus sibuk mikirin mereka harus nyewa baju dimana. Terima kasih untuk membantu kami mendidik anak-anak πŸ™‚

20150424_UltahTPA---

20150424_UltahTPA

Ah, anak-anak, kalian makin besar yaaa. Bunda terharuuu :’) Terus tumbuh makin pintar ya nak :’)

Ada Cinta yang Besar

di sebungkus Beng Beng…

JpegSiapa yang pas kecil bingung milih Top atau Beng-beng? Hihi…

Makanan enak yang udah lama banget aku kenal ini, jadi berbeda di pandangan sejak satu minggu lalu..

Jadi ceritanya begini..

Anak-anak dapet goody bag ulang tahunan temennya di deket rumah. Peraturan bunda, boleh dimakan satu hari satu. Di suatu pagi, abis nyuapin anak-anak sarapan, aku mual karena abis begadang.

“Dek, bunda boleh gak minta potong cokelatnya sedikit? Bunda mual inii”. Dan aku dapet sepotek beng-beng. Makasih anak cantik πŸ˜€

BeberapaΒ Β  hari kemudian, pas anak-anak dapet goody bag dari ulang tahunan temennya di sekolah. Akhtar ubek-ubek tasnya, lalu..

“Bunda, nih cokelatnya buat bunda” sambil nyodorin beng-beng

“Looh, kenapa buat bunda? KakakΒ  kan suka”

“Gak papa buat bunda aja. Bunda kan suka”

Huwaaaaaa……..mau nangis akuuu! Anakku manis sekaliiiii :’)

Lalu ada suara kecil

“Bunda, coklatnya buat bunda juga. Bunda kan cuka”

Huwaaaaaa…adeknya gak kalah maniiis :’)

I do feel loved πŸ™‚

Anak-anak kecil yang mau berkorban ngasih makanan yang mereka juga suka karena mereka pikir Bundanya suka pas minta sepotek cokelat itu. Semoga kebaikan dan ketulusan kalian gak berubah sampai selamanya ya nak. Semoga selalu sayang ayah sama bunda yaa πŸ™‚

Cerita(nya masih) Tahun 2014 – Oktober

Ini sudah Januari 2015 ya? Hari ke-8 pula. Tapi saya tetep keukeuh mau nulis tentang 2014 yang baru sampe Oktober itu! Hahaha…

Pulang dari mudik ke Palembang ini, sisa 1/3 bulan lagi sampe Oktober selesai. Aku mau nulis hal-hal yang mau aku ingat aja koook πŸ™‚

*20 Oktober, walo sekantor sama pak Suami, diajakin makan siang bareng itu adalah suatu kemewahan! Hahaha… *gelendotan sama Masku πŸ˜›

20141020-24_OLK.com

*24 Oktober, akhirnya (di)beliin hape baru sama Pak Suami. Setelah beberapa minggu gak ada hape (yang entah keselip, ketinggalan, atau emang diambil orang itu), aku punya hape lagiiii! Alhamdulillah, tapiiii, kontak-kontaknya manaaa? Huhu…

*Ada suatu hari, anak-anak jalan-jalan ke Lapangan Banteng sama teman-teman dan bu guru πŸ™‚

*26 Oktober, Chaca maiiiin ke rumaaaah! :* Pagi bangeeeet yaa, aku belum mandi, udah ada yang Assalamualaikum πŸ˜›

20141026_OLK.com1

20141026_OLK.com

20141026_OLK.com3Makasiiih Bude buat kaos-kaos kece kamiii :*

20141026_OLK.com2

Terus kami dikerjain sama Renny! Diajakin ikut kondangan ke syukuran 4 bulanan temennya πŸ˜› Padahal niatnya cuma nganter soalnya kayaknya kompleknya deket. Suamiku pake celana pendek itu! Aku pake sendal jepit :)) Yaaa, itung-itung nambah kenalan lah yaaa πŸ˜€ Abis ke situ, balik lagi ke rumah buat sholat magrib, dan Kirana nangis mau ikut Chaca πŸ˜› Nungguin loh taksinya balik padahal di luar hujan πŸ˜›

Terima kasih sudah dataaaaang, kalian :*

*Carseat dicuci, ada yang kesenengan gak pake carseat yaaa πŸ˜›

20141027_kitikkitikEntahlah, dua anak ini seneeeeeeeeeeng banget dikitik-kitik *lirikan tajam ke Pak Suami -_-

*30 Oktober, alhamdulillah masih bisa ngerasain nginep di hotel :))

20141030_welfieee

*31 Oktober, akhir bulan ditutup dengan susah nyari parkir karena sudah dibangun panggung buat persiapan hari Oeang πŸ˜€ Jadi deh, anak-anak yang hari itu pake baju muslim/ah harus jalan dari kantor ke TPA. DRess codenya baju putih. Untuuuung aja ada baju oleh-oleh dari kakek nenek waktu pulang dari Mekah πŸ™‚ Lupaaaa banget kenapa, anak-anak jadi bete. Kirana jadi mahal senyumnya. Padahal kan mau pawai tahun baru Muharram πŸ˜› Ah, another carnaval πŸ™‚

20141131_PawaiMuharram

My kids are growing soooo fast! ;’)

20141131_PawaiMuharram-20141131_PawaiMuharram--Pas udah gabungin foto di atas, baru liat ada editan ini duluan :)) Ya udah, pajang dua-duanya gpp yaaa πŸ˜›

Pas nyadar, eeeeh, aku sendirian ibu-ibu yang ngintiiil! Hahaha…perasaan pas pawai terakhir itu rameee yaaa yang ngintil πŸ˜›

Β  Next, November! πŸ˜€

Kirana, 25, 26, dan 27 bulan

3 bulan gak bikin milestone anak itu seperti bukan aku banget πŸ˜› Haha.. sering telat sih tapi kan biasanya gak kebangetan, dan gak bikin aku sampe lupa itu di bulan yang keberapa πŸ˜› 3 bulan itu waktu yang lama kan ya? Jadi untuk pertama kalinya ada milestone yang dirapel. Dirapelnya langsung 3 bulan yaaaa! πŸ˜› Dan mungkin ini akan jadi postingan yang sangat panjang lagi πŸ˜›

Gadis cantik bunda udah bisa nambah apa ya dari 24 Juli ke 24 Oktober 2014? πŸ™‚

*Yang pasti udah sah jadi anak besar yang udah gak mimik πŸ˜€ Kalo sekarang ditanya mau mimik gak? “Gak gak. Udah besal, udah dua taun. Emangnya dedek bayi apa?” :*

*Ngomong-ngomong tentang dedek bayi, ada temen yang cerita, Kirana kalo masuk ke kelas bayi, ambilin mainan, terus dikasih ke adek-adek bayi sambil diajak main πŸ˜€ Please lah jangan ada yang komentar Kirana berarti udah siap jadi kakak ya πŸ˜›

*Karena abis disapih, Kirana semakin jadi anak ayah banget! Malem-malem kalo bangun dan mau minum air putih, lebih sering maunya sama ayah walo aku duluan yang bangun dan nawarin minum. Beberapa kali ayahnya dikerjain “Ayah duduk duluuuu!” Gak mau minum kalo ayahnya posisinya masih tiduran πŸ˜›

*BAWEL a.k.a. CEREWET. Semuaaaa ditanya, “Kok omnya bobo?”, pas omnya bangun, “Kok omnya gak bobo?” :)) Nanyanya pun udah detail “Bunda, coaknya napa?”/ “Kecoaknya mati adek, jadi bunda sapu”/ “Kok coaknya mati?”/ “Iyaa, bunda semprot”/ “Kok sempot?” / “Soalnya kecoaknya mengganggu”/ “Napa coaknya ganggu emangnya?” Gak selesai-selesai :)))

*”Bunda, plucu” yang ternyata artinya “Bunda, love you” πŸ˜€ Kalo gak dijawab, “Love you more” gak berhenti bilang. Love you more versi Kirana = “o..mool” :))

*Jurus plucu itu jadi andalan kalo suara aku sudah meninggi, sambil liat mata aku, senyum-senyum sampe matanya sipit, “Bunda, plucu” Iiiiiish.. Selain itu juga langsung “Bunda..aaaf..adek gak ulang-ulang lagi” πŸ˜€

*Menghitung lengkap dan jelas dari satu sampai sepuluh. Ditambah ebelas, dua belas, belas belas πŸ˜›

*Kalo bingung mau ngomong apa, Kirana bilang, “eee..adek jadi mikil” πŸ˜›

*Udah bisa nyanyi banyak. Termasuk lagu PAUD. Kesukaannya tetep Cicak sama Balon πŸ™‚ Oh, sempet denger ringtone tantenya, dan sekarang tau-tau nyanyi “godebes..godebes” -__-

*Setiap masuk rumah selalu bilang “Mekuuum”, termasuk kalo lagi ngobrol di telepon. “Alo nenek, mekum”. Pernah satu kali, pas kami belanja bulanan, ada yang “Mekuuuum” sebelum masuk pintu mall :)) Pintaaaarnyaa πŸ˜€

*Sepulang sekolah, ceritanya selalu sama “Adek main lego. Adek bikin istana. Buat ayah buat bunda. Telus jatuh. Telus adek bikin lagi”. Dan istananya pasti warna pink! πŸ˜› Warna yang udah adek tau hitam, putih, dan merah. Kalo yang lain cuma nyebut aja, belum beneer πŸ˜€

*Udah bisa main peran. Yang paling sering sekarang jadi mama, kakaknya jadi ayah terus mereka nyuapin boneka-boneka yang jadi kakak sama adek πŸ˜€

*Udah mulai mau ikut nyapu dan pel πŸ˜›

*Suka banget sama Hello Piti πŸ˜› Tau-tau udah tau “Itu pinces kan bunda?” atau “Itu bekbi”. Hasil pergaulan di TPA jadi tau juga akhirnya sama Princess dan barbie πŸ˜›

*Udah punya standar sendiri tentang bagus dan jelek. Pernah dipilihin baju dia yang udah lama banget “Gak mauuu, gak bagus” :)) Pernah juga pas nenek mau beliin Hello Kitty, disuruh pilih geleng-geleng terus, pas ada tas kecil yang menurut aku memang bagus langsung bilang “Mau” :)) Anak gadis gak diajarin aja udah naluri ya dek? πŸ˜›

*Makin kelihatan kalo adek ini pendiriannya kuat. Pernah loh dia milih keluar kamar karena gak mau nurut. Abis itu nangis sih.

*Udah bisa ngatur-ngatur. “Kakak gak boleh!” “Kakak baca!”

*Tau nama ayah “Dian Bowo”, bunda “Kiky Amilia”, kakak “Atal Jisan”, dan adek “Nana diya” πŸ˜€ Pas dikasih tau nama kakek nenek juga udah langsung inget. Udah hapal juga sama nam apara tante, termasuk tante sepupu πŸ˜€ Nama temen-temen juga inget. Nama bu guru jugaaa πŸ˜€

*Udah mulai suka adu mulut sama kakak. Kadang untuk hal-hal yang beda loh sebenernya “Adek dikit”/ “Kakak banyak”/ “Adek dikit”/ “Kakak banyak” diulang-ulang yan sampe 396 kali. Ini sering banget bikin aku kesel sekarang. Berisiiik πŸ˜›

*Udah tau takut dan gak takut = berani. Liat kereta lewat, suaranya kan berisik, langsung meringsut ke belakang rok aku”Adek kenapa?”/ “Adek takut” *peluuuk. Lain waktu “Bunda, salim dulu sama orang. Adek udah. Adek gak takut. Adek berani” πŸ™‚

*Adek nih girly banget. Aku pake henna di kuku, adek mau ikut. Pake gelang dikasih nenek oleh-oleh dari pulang haji yang jumlahnya selusin itu pun betah. Sekarang udah jarang mau pake bendana lagi πŸ™ Tapi suka minta pake kerudung “Adek mau pake ibab kayak bunda” sekarang. Ada sih yang suka bawel bilang supaya kerudung Kirana dilepas aja kasian panas. Lah yang mau anaknya kok. Kalo anaknya gak minta, aku tawarin, gak mau, ya udah, gak dipake. Children see, children do. Semoga kamu besar jadi anak yang selalu menjaga aurat ya dek πŸ™‚

*Dulu ada yang nyureng kalo liat kamera. Sekarang “Bunda, fotoin adek dong”, terus bergaya “Mana liat, adek mau liat” :))

20141024_gayaaaaaaa

*Kalo disuruh senyum? Jadi begini :))

20140824_Kirana25bulaaaaaaaan

Motoriknya apa ya? Udah bisa lari. Yang terbaru tau-tau udah bisa naik tangga tanpa menumpu di anak tangganya. Naik aja satu-satu kakinya! Yaaaaay! Makin seimbang ya kamu deeek. Tapi hati-hati atuh, kejedotnya dikurangi atuuh πŸ™ Udah bisa manjat motor ayahnya juga, tapi nangis pas gak bisa turun πŸ˜›

*Motorik halusnya udah bisa bikin lingkaran. Kalo ini mah yang ngajarin pasti bu guru πŸ˜€

*Nah, yang paling bikin aku bahagia, adek udah hapal doa makan walo masih suka ketinggalan “adzaa”. Doa mau tidur juga harus didampingi kalo gak bisa berubah jadi doa makan pas di bagian “allahuma”. Mendengarkan kakak yang hapalan, tau-tau Kirana sudah ikut hapal surat An-nas πŸ™‚ Tapi cuma bisa kalo kita ikut baca, kalo sendiri, cuma ayat pertama, langsung loncat ke ayat terakhir. Semoga Allah berkahi kalian supaya lancar menghapal Alquran ya nak πŸ™‚

*Dan setiap aku tanya, ini ciptaan siapa, selalu bilang “Allah”. Iya, semoga Allah selalu ada di hatimu ya nak πŸ™‚

Udah kayaknya itu dulu, nanti ditambahin lagi kalo udah ada yang keinget lagi πŸ˜›

Β 20140824_Kirana25bulan

25 bulan

20140924_Kirana26bulan

26 bulan

20141024_Kirana27bulan

27 bulan

20140824_Kirana25bulaaaaaaan

Selamat ulang bulan ke 25, 26, dan 27 adeeek. Makin gede makin bikin seneng, sebel, gemes, dan ngangenin πŸ˜› Terima kasih Allah memberikan banyak sekali kepintaran lagi πŸ™‚

Menyapih Kirana

Another super duper late posting! πŸ˜› And I think It will be very very very long πŸ™‚

Dulu, Akhtar mimik cuma sampe 19 bulan. Aku bersyukur, tapi masih ada penyesalan kenapa gak disempurnakan sampai 2 tahun seperti perintah Allah dalam Alquran.

ΩˆΩŽΩˆΩŽΨ΅ΩŽΩ‘ΩŠΩ’Ω†ΩŽΨ§ Ψ§Ω„Ω’Ψ₯ΩΩ†Ω’Ψ³ΩŽΨ§Ω†ΩŽ Ψ¨ΩΩˆΩŽΨ§Ω„ΩΨ―ΩŽΩŠΩ’Ω‡Ω Ψ­ΩŽΩ…ΩŽΩ„ΩŽΨͺْهُ أُمُّهُ ΩˆΩŽΩ‡Ω’Ω†Ω‹Ψ§ ΨΉΩŽΩ„ΩŽΩ‰ ΩˆΩŽΩ‡Ω’Ω†Ω ΩˆΩŽΩΩΨ΅ΩŽΨ§Ω„ΩΩ‡Ω فِي ΨΉΩŽΨ§Ω…ΩŽΩŠΩ’Ω†Ω Ψ£ΩŽΩ†Ω اشْكُرْ Ω„ΩΩŠ ΩˆΩŽΩ„ΩΩˆΩŽΨ§Ω„ΩΨ―ΩŽΩŠΩ’ΩƒΩŽ Ψ₯ΩΩ„ΩŽΩŠΩŽΩ‘ Ψ§Ω„Ω’Ω…ΩŽΨ΅ΩΩŠΨ±Ω

β€œDan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu- bapanya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah- tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepadaKu dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu.” (Qs. Luqman: 14)

Jadi aku bertekad semoga Kirana bisa mimik sampai pas 2 tahun. Tidak kurang dan tidak lebih. Karena Allah sudah memerintahkan di dalam Alquran, pasti ada ibrahnya. Dan seperti yang ditulis di sini, adakah yang lebih sempurna setelah sempurna?

Alhamdulillah karena pernah mengalami sama kakak Akhtar, waktu Kirana lahir gak ada drama anak tiba-tiba udah masuk ruangan sambil dibawai susu dalam botol. Sejak konsultasi sebelum melahirkan, aku minta IMD dan Kirana tidur sama aku aja di kamar. Alhamdulillah, IMD sudah merupakan prosedur standar di rumah sakit tempat aku melahirkan (walo maksimal 1 jam aja :P), tapi rooming in adalah sesuatu yang harus kita usahakan sendiri. Malam pertama Kirana sudah tidur sama bundanya πŸ˜€

Tapi, hati ini sempet mencelos, kok sampe hari kedua, ASInya sepertinya gak ada. Inget siih, lambung bayi baru lahir cuma sebesar kelereng, tapi tetep aja kebat-kebit. Untungnya ibuku yang waktu Akhtar lahir adalah orang yang suka banget bikinin susu, jadi penenang aku. “Susuin terus ky. Pasti ada susunya”. Aaaaah, perjuangan ‘ceramah’ hampir 2 tahun yang ternyata berdampak manis πŸ˜€ Halo lagi baju yang basah kena rembesan ASI :))

Siapa yang bilang kalo anak kedua, menyusui di awal gak akan terasa sakit? Isssh, sama aja kalo di aku. Tetep sakit. Tetep luka. Tetep ada adegan kaki mengejang setiap mulai menyusui dengan puting luka yang ditahan-tahani demi anak πŸ˜› Memang sakit, tapi kan itu gak akan lama kan? Tahan bentar sakitnya, sebentar aja menyusui akan berasa nikmat πŸ˜€ Huwaaa..muka bayi yang tidur kekenyangan abis mimik itu, memang ngangenin πŸ˜€ *towel pipi Kirana πŸ˜€

Semuanya berjalan mulus sekali sama Kirana. Alhamdulillah. Harus berterimakasih sama kakak, ya deek? πŸ˜€ Karena ada pengalaman sama kakak, pas di kamu, semua jadi smooth πŸ™‚

Termasuk pengalaman tentang stock ASIP. Pas kakak, aku selalu kejar setoran karena emang gak nyetok karena gak ngerti bawa ASIP gimana dari Palembang-Jakarta (mikirnya jalan darat siih :P). Pas Kirana, udah lebih banyak ilmu, botol-botol ASIP dan coolerbag kecil pinjem sama Renny udah dititipin ke ayahku pas dinas di Jakarta sebelum aku pulang. Udah minjem cooler box juga ke Fenny πŸ˜€ Insya Allah dikasih kemudahan sama Allah.

Aku udah mulai merah sejak hari ke-5. Cuma satu kali sehari. Dari yang cuma nyempil di pintu kulkas ibu, jadi memenuhi. Alhamdulillah ibu gak ngomel gak bisa belanja sekali banyak lagi karena freezernya penuh πŸ˜› Baru berani ngajarin Kirana mimik dari botol pun sudah hampir sebulan karena gak mau ada drama bingung puting πŸ™‚ Aku merah gak ngoyo soalnya mikir, bisa bawa 40 botol ASIP pulang ke Jakarta itu sudah bersyukur sekali. Pas botol kaca abis, baru kepikiran beli plastik ASIP dan beberapa icegel lagi, nitip Masku yang mau pulang lebaran ke Palembang. Ya kalo gak diperah, sayaaang. Mikir belakangan aja gimana bawanya pulang ke Serpong πŸ˜›

Allah yang Maha baik memberi satu jalan di suatu siang. Iseng banget nanya temenku yang mudik ke Palembang kapan pulang, boleh gak titip satu cooler box? Dijawab boleeeeeh, huwaaaa…Tanggal 27 Agustus, deg-degan bisa buruin Yudha gak soalnya baru bisa berangkat setelah ayah pulang kerja, padahal pesawat Yudha sekitaran magrib. Makasih Yudha yang nungguin aku sampe mepet banget masuk ke ruang tunggunya. Bujangan yang mau bawain cooler box isi ASIP itu pengen bikin nangis gak siiih? πŸ˜€ Semoga Allah membalas kebaikanmu dengan kemudahan Sasa melahirkan dan menyusui yaaa πŸ˜€

20141027_asiiip

Kabarnya dilapisin koran bikin lebih lama cair πŸ™‚ Satu boks ini isinya cuma belasan ASIP ternyata. Itu juga udah berat πŸ˜€ *Ya lebay sih icegelnya πŸ˜›

Jam 11 malem, dapet kabar dari Masku yang ngambil ASIPnya di bandara dengan foto ASIP-ASIP sudah dijejerin di freezer kulkas rumah. Selamat! Alhamdulillaaah πŸ˜€

Terus nanya ke Fenny hal yang sama. Besok paginya, 28 Agustus 2014, satu batch ASIP dititip ke Fenny dan keluarganya yang mau pulang ke Pamulang πŸ™‚ Makasih ya feeen πŸ˜€

Β 201208_anterasip

Cooler bag begini ternyata lebih bisa bawa banyak ASIP tanpa bikin jadi lebih berat (kain sih ya bukan plastik). Lebih aku rekomendasikan πŸ™‚ Makasih Renny :*

20120828_anterasip

Kurir ASIP kecil bunda πŸ˜€

Allah pasti ngasih jalan kan? πŸ™‚

Sampai tiba waktu kami pulang ke Serpong di bulan September, pinjem cooler bag besar punya Makcik Diana. Sebelum kerja, ada hampir 10 liter ASIP di freezer. Cuma sekali merah, teman. Dan aku seringnya dapet 200ml sekali merah itu. 250ml itu jaraaaaaang banget. Tapi karena setiap hari, jadi cukup banyak bisa terkumpulnya πŸ™‚ Jadi jangan berkecil hati, kalo merahnya sedikit. Gak perlu banyak, yang penting cukup buat bayi kita πŸ™‚

Tapi, Kirana lebih suka mimik langsung πŸ˜› Sehari cuma menghabiskan 2-3 botol ASIP πŸ™ Kalo dipikir, di jalan Kirana mimik, siang-siang aku ke TPA, sore ketemu lagi. Aku merah di kantor 2 kali, dan perputarannya jadi lambat sekali. Beberapa botol harus dibuang karena sudah lebih dari 3 bulan (later on, temenku bilang, mereka tetep minumin aja ASIPnya walo sudah lewat masa). Oh, please dont judge me buang ASIP ya πŸ™‚

Aku punya keyakinan tentang donor ASIP, apalagi bank ASI. DI dalam Islam, jelas sekali betapa masalah ASI adalah sesuatu yang sangat istimewa. ASI bisa membuat seseorang menjadi saudara walau tidak dilahirkan dari rahim ibu yang sama. Pernah di TPA, kami ngobrol, gimana tentang donor ASI dari bayi laki-laki ke penerimanya bayi laki-laki juga. Apakah saudara perempuan dari bayi laki-laki itu juga termasuk yang tidak boleh dinikahi? Dari situ aja, sudah ada perbedaan pendapat. Belum lagi perdebatan tentang berapa kali persusuan yang bisa bikin jadi Saudara, bla bla bla. Jadi, aku memilih untuk menjaga ketat keluargaku. Gak donor ASIP, kecuali kalau benar-benar bisa aku jaga terus pertalian Saudaranya πŸ™‚

Kirana yang mimik dari botolnya sedikit itu bikin aku lengah. Jadi males-malesan merah, yang bikin akhirnya ngalamin lagi kejar setoran menjelang satu apalagi dua tahun! 19 bulan udah mulai dicicipin UHT, 20 bulan udah mulai rutin minum UHT sebagai tambahan πŸ˜€ Menghitung hari sampe ke 2 tahun πŸ˜›

Mulai dari 19 bulan, sudah sering dibilangin. “Adek, mimiknya sampe dua tahun yaa. Allah perintahkan begitu. Nanti Allah tambah sayang sama Bunda sama Adek kalo mimiknya sampe dua tahun”. Dan sampe deket 2 tahun, masih gak mau πŸ˜› Mulai pelan-pelan dikurangi mimiknya. Kalo siang di TPA udah bisa tidur tanpa susu, tapi kalo di rumah masih gak bisa. Di kamar aja, gak di mobil, malem cuma boleh berapa kali πŸ™‚ Pelan-pelan. Tapi ketar-ketir, satu hari sebelum ulang tahun masih nempel banget!

201407_menyapih

muka galau pertama kali gak boleh mimik di mobil πŸ˜›

24 Juli 2014, si bayi bangun-bangun langsung mimisan. Subuh itu, aku sudah bertekad kalo itu adalah mimik terakhir Kirana. Tiup lilin = 2 tahun. 2 tahun = gak mimik. Berkaca-kacaaaa akuu :’) Cobaan pertama datang berupa Kirana yang sumeng dan gak nyenyak tidur. Hampiiiiiiiiiiiir aja aku nenin lagi, tapi Allah bantu, pas aku udah mau nyerah, pas Kirana akhirnya bisa tidur pulas πŸ˜€ Makasih ya Allah πŸ˜€ Malam pertama lewat πŸ˜€

Kami mudik paginya, Kirana ‘musuhan’ sama aku. Nempeeeeeel banget sam ayahnya. Kalo pas dipegang aku, akunya dipukul atau dicakar πŸ™ Malam kedua kami sudah di rumah Mamak. Sudah pesen ke Mamak, kalo pas Kirana nyapih, jadi tolong tegalah. Malam itu Kirana ngamuk gak dikasih mimik, dikasih air putih ditolak tapi mau, mau tapi ditolak. Malem-malam gak ada susu-susuan ya kalo anak-anakku soalnya sayang giginya dan aku malas bangun πŸ˜› Kakak bisa, adek juga harusnya bisa. Ada kali 1 jam nangis, sampe akhirnya mau minum dan bobo. Pukpuk masku. Hihi, kan lagi gak mau sama aku πŸ˜›

Β  201407_menyapih--

pas antri di Merak, nempel saya ayah πŸ™

Sempet ada saudara Masku yang menyapih anaknya pake jampi-jampi. Dan mamak ternyata terinspirasi. Aku ditawarin kalo mau, Kirana dikasih minum ini nih supaya lupa mimik. “Yaaa, jangaaan maaak. Kan sedih banget nanti kalo cerita sama Kirana kalo disapihnya pake jampi-jampi” πŸ˜›

Malam ketiga masih uring-uringan tapi udah mau nyapa. “Bundaaa, mimiiik”/ “Gak boleh, adek kan sudah dua tahun” /”Sama ayah aja” terus aku ditinggalin :))) Tapi malemnya nangisnya cuma sebentar. Besok malemnya bangun, minta air putih sama ayahnya, gleg gleg gleg langsung tidur lagi πŸ˜€ Horeeeee…

Baru di hari ke-7, mau dipangku sama aku “adek udah besal, udah dua taun, gak mimik lagi” Alhamdulillaaaaah, tapi aku masih sakaw pengen peluk-peluk Kirana sebelum tidur πŸ˜› Kalo dipikir-pikir Kirana cuma melakukan apa yang aku bilangin..

“Adek, kalo udah tiup lilin berarti udah dua taaaa…” / “huuuun”/ “Berarti udah gak miii…”/ “miiiiiik”/ “Bobonya sama aaaa…” / “yaaaaah”

Naaaah, maksud hati mau ngajarin bobo itu gak harus mimik sama bunda aja sih deeek! Salah milih kata-kata siiih πŸ˜›

Akhirnya baru malam ke-11, “Bobo sama bunda ajaaa”. My little girl is back! *peluuuuk eraaaaaaaaat ;’)

Dan begitulah, alhamdulillah, ketegaran hati kami berdua berbuah manis. 3 bulan sudah lewat. Masku berjasa sekali bantuin menyapih. Tentu saja kakak Akhtar juga sebagai tim pengingat ke Kirana yang seriiiiiiing banget bilang ke adek kalo udah dua tahun udah gak boleh mimik lagi kayak kakak. Terima kasih untuk banyak sekali orang baik yang membantu kami. Semoga Alah balaskan yaa πŸ™‚

201407_menyapih-

dimana pun, termasuk di atas perahu getek menyusuri Sungai Musi πŸ˜€

Terima kasih Allah, memberi kami kesempatan ini. Semoga Engkau berkahi setiap tetes air susu untuk kebaikan Kirana. Semoga Engkau berkahi semua langkah kami ini πŸ™‚

Kirana, ayo kita songsong hari yang baru lagi. Bunda masih kebayang gimana besarnya mata kamu (dan kakak) waktu mimik. Dari gaya biasa, sampai kalian berakrobat sambil mimik. Dari gak punya gigi sampai punya gigi susu yang hampir lengkap. Belum lagi, tangan dan kaki kalian yang bermain sambil mimik itu. Maaf kalo kadang bunda lengah memanfaatkan waktu, kadang suka sambil cek timeline, kadang sampe terselip rasa kesal karena kamu nempel terus padahal kerjaan rumah tangga bunda menunggu buat dikerjakan. Padahal kan waktu terus berputar, dan datang waktunya, kamu udah gak mimik dan malah bunda yang kangen nenin kamu. Nenin kamu akhirnya sudah menjadi sebuah kenangan yang sangaaaaat indah, buat bunda, dan semoga juga buat kamu. Gak mimik bukan berarti bunda udah gak sayang, nak. Justru karena ayah bunda sayaaaaaaang banget sama kamu. Kamu harus melewati fase ini untuk naik tingkat ke fase berikutnya yaa πŸ˜€ Insya Allah, kami akan selalu ada buat memastikan apa yang kamu pilih adalah benar, lalu mendukungnya sekuat kami mampu dengan izin Allah. Amiiin πŸ˜€

We love u, adek Kirana :* *ambil tisue yang banyak :’)

Kirana, 19 bulan

24 Februari 2014, Kirana ulang bulan lagi! Ke 19 bulan πŸ˜€

Yang paling bikin seneng adalah Kirana yang udah manggil aku “Ut-taa” tanpa dicontohin sebelumnya. Kakak dulu manggilnya “Una“, adeknya manggilnya “Ut-taaa” πŸ˜› Udah tau anggota keluarganya. “Ini siapa dek?”/ “Ayyaaah” atau “Ut-taa” atau “Tatak”, atau “Addeeek” πŸ˜€ “Kalo adek, namanya siapa?”/ “Nanaaa”/ “Kalo kakak? Namanya siapa?”/ “Attaan” πŸ˜€ Kalo pertanyaanya diganti dengan “Ayah mana dek?”/ “Ittuu” atau “Inniii”. Sudah selalu benar πŸ˜€ Yaaay, pintar! πŸ˜€

Kalo hewan, selain kupu-kupu, juga udah tau yang mana “Ajah” (Gajah), “Papah” (Jerapah), “Api” (Sapi), “Cica” (Cicak). Ayahnya paling suka kalo Kirana ditanya gimana bunyi bebek. Tangannya ditekuk di siku, terus dinaik-turunin. Lucuuu πŸ˜€ Kalo lagu, suka ngikutin kakak. “Tepuk satu Jariii”, dan ada yang ikut nyaut “O o Oo..Yesss” Dengan S yang masih tebel sekali pengucapannya πŸ˜€Β  Selain “Acih” (makasih :D), Kirana juga langsung bilang “Amaaa” (sama-sama) kalo dibilangin terima kasih. Sesekali bilang tolong tanpa diingatkan “Oyooon” :’)

Bulan lalu cuma melengkapi suku kata terakhir buat ngitung, bulan ini kalo ditanya “Itu berapa dek?” / “Atu, uwa, apat, ima, apan, uyuh, apan uyuh, apan, uyuh,…”. Hahaha… Delapan sepuluh tampak jadi favorit πŸ˜› Bulan lalu taunya kanan kiri, bulan ini “Atasss” dan “Awwaah” πŸ˜€

Udah bisa pake sendal sendiri, tapi emang masih suka kebalik. Sepatu atau sendal itu disebut “Apas”. Mungkin karena ayah yang suka bilang sepatunya supaya dilepas begitu sampe sekolah. Ternyata ada yang mengartikan sepatu = lepas πŸ˜›

Udah bisa belain bunda kalo diusilin ayah, “Ay-yaaaah”, terus nanya ke Bunda “Apaa?” (Kenapa?), terus aku ditiup-tiup sambil bilang “Ayaaan” (Sayang) :’)

Sudah semakin tertarik baca buku. Ya sesekali ada lah yang dirobek πŸ˜›

20140224_Kirana19bulan (1) 20140224_Kirana19bulan (2)

20140224_Kirana19bulan (5)

Koran ini belum dibaca loh! πŸ˜›

Β Β Β Β Β Β  Udah bisa jalan di turunan yang melandai πŸ˜€ Udah bisa sedikit lari dan akhirnya mau banget main hujan-hujanan. Awalnya cuma megang-megang air hujan sih πŸ˜€ Udah mau main di playground πŸ˜€

20140224_Kirana19bulan (7) 20140224_Kirana19bulan (3)

Kalo anak-anak tau-tau anteng, cepetlah cari tau! Kirana selain suka ngikutin Akhtar, termasuk pake topi yang jenisnya harus sama kayak kakak :P, juga udah bisa jadi partner in crime! Ini pernah ketangkep, diem di luar, taunya mainan air dari selang, dan baju mereka udah basah semua! πŸ˜› Akhir pekan = ganti baju berkali-kali yaa πŸ˜€

20140224_Kirana19bulan (8)

Makan sendiri pake sendok? Yes! (tapi masih tumpah banyak :P). Minum jus satu gelas pake sedotan? Yes! Langsung dari gelas? Yes!

Pas beres-beres mainan minggu lalu itu, akhirnya puzzle yang ini lengkap. Dulu, aku kasih pas Akhtar 21 bulan. Gak berekspetasi apa-apa. Tapi ternyata gadis kecil ini udah bisa langsung bisa pas diajarin sekali konsepnya, langsung bisa mengarahkan ke gambar yang sama! Yaah, walo suka kesel, karena belum bisa selalu langsung masukin ke tempat yang benar. Makanya perlu diputar atau dibalik dulu, Kirana πŸ˜€

20140224_Kirana19bulan (6)

Serius sekali πŸ˜€

Giginya gak nambah satu pun. Masih 4 lagi menuju lengkap πŸ˜€ Mau sikat gigi, tapi sendiri. Susah banget kalo mau dibantuin sikat gigi. Nafasnya masih nafas bayi yang wangi πŸ˜€

Ini foto favorit bulan ini! πŸ˜€

Β 20140224_Kirana19bulan (9)

Masih minum asi aja, tapi ternyata sama bu guru udah pernah dicicipin susu UHT sampe bubuk πŸ˜› Anaknya mau, tapi bundanya yang galau gak selesai-selesai πŸ˜› Sesekali di rumah, udah aku kasih susu UHT kakak. Tapi masih jaraaang banget. Jadinya sekarang merah lagi, sempet pinjem Harmony sama tetangga, tapi kok ya malah jadinya lebih sering merah pake tangan aja. 3 kali merah, baru bisa dapet 100ml πŸ˜› Eh, tau-tau udah lewat 1 bulan lagi kan ini? πŸ˜€ I’ll try my best, ya dek πŸ™‚

5 bulan lagi ya? Berarti udah harus mulai ancang-ancang menyapih kan ya? Pas banget dikasih Yuli link tentang Menyapih : Syariat dan Negosiasi ini.

β€œSalah satu yang penting adalah pengkondisian beberapa bulan sebelum penyapihan di usia dua tahun. Bisa mulai dengan kalimat serupa ini, β€˜Nak, perintah Allah berhenti menyusu di usia dua tahun, karena kamu hebat, nanti di usia dua tahun berhenti nyusunya ya.’ Dialog iman yang terus diulang.”

Pas dicobain ke Kirana? “Gamauuu” sambil geleng-geleng dan lanjut mimik πŸ˜› Masih 5 bulan lagi, semoga nanti bisa menyempurnakan masa persusuan ini. Amiiin πŸ˜€

20140224_Kirana19bulan (10)

Selamat ulang bulan ke-19, cahaya kecil! Bunda sungguh beruntung dipilih Allah jadi Bunda kamu :*

Yaay, foto bulan ini banyaaak! πŸ˜›

“Upi..”

Masku dapet oleh-oleh topi dari bosnya setelah dinas dari Amerika. Masku bilang sama kakak “Kak, ini topi buat kakak”. Huuuuh, kayak gak kenal anaknya aja, kalo dikasih ayah atau bunda kayak dapet harta karun. Langsung mau dipake lah ke sekolah. Gak peduli topinya kebesaran sampe nutupin mata πŸ˜› Nanti kalo dapet fotonya, postingan ini akan diupdate πŸ˜€

Liat kakak pake topi, nona kecil ribut “Upii.upiii” sambil nunjuk topi kakak dan nunjuk kepalanya! PASTI mau juga! πŸ˜› Dipakein topi rajutnya gak mau. Bongkar-bongkar aksesoris kakak, ketemu topi Transformer ini yang dibeliin nenek dulu. Langsung senyum merekah! Ooooo, mau yang sama modelnya kayak kakak πŸ˜›

“Ini topi waktu kakak kecil ya bunda? Buat adek Kilana aja deh”

201301_Kirana'susinghat

Terima kasih kakak, Kirana seneng banget pake ‘Upi’ nya πŸ˜€

SelasaΒ  kemarin, sampe kantor siang banget! πŸ˜› Udahlah daripada mikirin potongan dikali dua, nikmati aja waktu lebih sama anak-anak di jalan. Pas udah sampe kantor, sabuk biasanya udah dilepas, terus Masku absen, dan aku beres-beres yang mau dibawa ke ruanganku, terus gantian nanti aku absen begitu masku balik ke mobil. Hari itu, pas aku beres-beres, tau-tau ada yang bilang “Upiii” lagi. Pas aku noleh…

20140204_Upiii

rompi merah putih ini punya kakak dulu loh! πŸ˜€

Hahahahaha…

Bagus kok dek topinya! *cium gemes :*

Btw, walo anak-anak ini beda jenis kelaminnya, ternyata untuk beberapa baju atau aksesoris kakak, masih bisa dipake adek! *senaaang πŸ˜€

#Kirana #milestone #celoteh #18bulan

Kirana, 18 bulan

Kiranaaaaa, udah 1,5 tahun aja kamu bayiii πŸ˜€

Bulan kemarin masih gak berani turun kalo lantainya beda, walo cuma 5cm aja. Bulan ini udah berani! Yeee πŸ˜€ Bahkan untuk turunan yang lebih tinggi, udah mau, asal dipegang. Mau menuju ke nekat gak pake perhitungan sih tepatnya πŸ˜›

Kalo liat hujan “Ujaan”, terus kepalanya langsung goyang “tititiiik”. Minta nyanyiin Tik-tik bunyi hujaaaan! πŸ˜› Pas ayahnya nyanyi di mobil, “Nyanyi” πŸ˜€ Oh ya, udah tau “Ayuun”, yang bisa berarti payung dan ayun πŸ˜€

Bagian tubuh yang tau nambah pipi (udah bisa dilafalkan malah sambil pegang pipinya :)), telinga, gigi, perut, tangan, dan kaki πŸ˜€

Udah tau “pupu” (kupu-kupu)

Kalo masuk rumah bilangnya “Ayaaam”, maksudnya Waalaikumsalam πŸ˜› Selalu diprotes sama kakak “Assalamualaikum adek” πŸ˜›

Kalo dikasih, terus diingetin bilang apa dek? “Aciih” (Terima kasih) πŸ˜€

Udah bisa melengkapi suku kata terakhir kalo aku hitungin dari satu sampe sepuluh. Enam sama empat masih suka kebalik πŸ˜› Kadang sampe selesai, kadang belum sampe 10 udah bilang “Hoeeeee” (Hore) duluan πŸ˜› Ini tentu saja bu guru yang ngajarin πŸ˜€ Makasih bu guruuu πŸ˜€

“Bu kiky, anaknya yang satu ini bawel banget yaa?” kata bu guru! Hahahahahaha πŸ˜€ Nalurinya sebagai wanita kali yaa πŸ˜› Gak ada yang ngajarin senyum malu-malu, malu kalo digodain, misalnya. Tapi Kirana tau-tau udah berekspresi malu-malu kalo digodain! Haha πŸ˜›

Rambut di belakangnya udah semakin panjang, tapii di bagian depan kok lamaaa? Nah, pas temen-temen dikuncir setelah habis mandi, Kirana ternyata suka ikutan antri πŸ˜› Sambil nunjuk rambutnya “Niiih”. Jadi kadang bayi ini dijemput dengan kuncir 1 atau 2 yang kayak antena πŸ˜›

Kalo mau nunjukin sesuatu, dan kita gak cepet nengok, mangilnya sambil nepok dan mengarahkan muka kita ke dia! Ayahnya yang paling sering jadi sasaran πŸ˜› Kalo di sekolah, gak akan berenti panggil “Wi..wiii” sampe Bu Dewinya noleh πŸ˜› Kirana seneng kayaknya di sekolah, gak pernah drama lagi kalo ditinggal. Salim, cium, peluk, dan dia akan dadah-dadah sambil senyum ;’)

Bulan lalu susah digandeng, bulan ini “Anaan”..”Ilii”, minta gandeng kanan dan kiri πŸ˜€ Kirana udah kuat jalan dari TPA ke kantor sendiri! Yah, tentu jadi lebih lama sampe kantor yaaa πŸ˜›

“Yesssss” lengkap dengan gaya dengan dua tangannya kalo dibolehin nonton, kalo makanan udah siap dimakan, kalo mainan udah rapi. Nurut siapa lagi kalo bukan kakak? πŸ˜›

Semakin tertarik sama buku. Semua gambar ditunjuk “Apa”. Yang lucu, kan ada gambar nyamuk, tiba-tiba si bayi “aaa..namuuk” sambil ditepok gambarnya! Nurut siapaaa? *tutup muka πŸ˜›

Gak cuma kakak yang sukanya bantuin adek. Waktu jus Akhtar tumpah, Kirana juga ternyata heboh nyari lap πŸ˜› Terus rebutan deh berdua bersihin bekas tumpahannya πŸ˜› Pas udah beres, Kirana tepuk tangan sendiri sambil ketawa dengan tatapan minta dipuji sama aku πŸ˜›

Kakak minum jus. Kirana juga mau. Kakak pake gelas. Kirana juga harus.Β  Kakak bikin kumis pas minum jus (ituu, sisa jus yg nempel di atas mulut klo minum pake gelas), tiba-tiba Kirana minum juga dan bilang “Umiiiis”. Hahaha…

Kakak mau manjat ke tangga! Kirana? Nangis pas mau dibantuin! Kakak sendiri loh itu ayah bundaaaa! Gak dibantuin!

20140124_Kirana18bulan (1)

Lain waktu, ikut gank kakak main bola! πŸ˜› Jatuh, bangun sendiri! Beda banget kalo jatuhnya di rumah, dan diliat ayah! “Ayaaah, akiiit” πŸ˜›

Beberapa malam, suka kebangun terus ngajak main. Maaf ya dek, kamu main sama ayah aja! πŸ˜› Kadang malah kami tinggal tidur. Gak boleh dibiasain ah tidur malem πŸ˜›

Pas kakinya digigit serangga dan gatel, diusap-usap ayah pake minyak kelapa. Sekarang, gatel dikit aja, langsung ambil minyak kelapanya, dikasih ke ayah “Ateeel” πŸ˜› Pernah pas kami di kamar, bayi ini ngotot minta keluar, ternyata mau ngambil si minyak kelapa buat minta usap-usap ayah! Ish *iri sama gadis kecil yang keinginannya hampir selalu dituruti sama ayahnya πŸ˜›

Setiap jumat pagi, anak-anak diajakin sholat sama bu guru. Terus dibeliin Tante Yuli mukena kecil πŸ˜€ Sekarang kalo liat aku sholat, langsung ambil mukena, “Olat” πŸ˜€

20140124_Kirana18bulan (3)

Bu guru ini yang motoin! πŸ˜€

20140124_Kirana18bulan (2)

Makasih Tante Yuli mukena kecil dan fotonyaaa :D

Membran sama valve breastpump udah diganti, tapi tetep gak bener juga πŸ™ Jadi aku masih berusaha merah sedikit pake tangan. Kirana jadi kadang cuma punya ASIP buat sekali minum. Sebenernya gak jadi masalah, wong anaknya juga gak nangis. Cuma bilang “susu” aja karena liat temennya minum susu πŸ˜› Mulai Senin kemarin, aku berhenti berusaha merah. Kalo buat minum di jam pagi, aku udh ikhlas Kirana gak minum. Kan sepanjang jalan seringnya mimik langsung. Tidur siang udah gak aku kunjungi lagi ke TPA, karena toh anaknya udah bisa tidur tanpa mimik πŸ˜€ Sekarang aku milih pergi ke TPA di jam 2 atau 1/2 3, pas Kirana bangun buat mimik langsung. Mimiknya jadi serius banget tapi ituuu, bagai gak mau diinterupsi sampe kenyang mimik πŸ˜›

Perjalanan masih 6 bulan lagi. Sebenernya setelah semakin banyak baca, dan liat artikel ini dan itu, masih pengen banget gak menjadikan susu tambahan sebagai minuman rutin Kirana. Akhtar dulu kan sempet 1 liter UHT buat 2 hari, pelan-pelan aku kurangi sampe sekarang cuma 125ml sehari (di jam temen-temennya minum susu sore), di akhir pekan pun cuma minta kalo dia inget πŸ˜›Β  Kenapa dikurangi? Karena baca banyak, dari mulai enzim di tubuh manusia yang secara drastis turun jumlahnya begitu bayi berusia 2 tahun pertanda memang sudah tidak terlalu membutuhkan susu pengganti ASI, sampai liat bentuk usus peminum susu, teh, dan kopi rutin. Serius, ini bukan masalah lulus S1, S2, atau S3 ASI itu. Aku gak peduli sama istilah itu sejak Akhtar dulu. Bener-bener cuma masih bingung tentang seberapa penting susu itu buat Kirana? πŸ™ Ada yang mau ngasih sharing kah buat ibu galau ini? πŸ™‚

Selamat ulang bulan ke-18, ya naak! Selamat ulang tahun ke 1,5! πŸ˜€

We do love U, little girl πŸ˜€

I’ll be by your side, you know I’ll take your hand

20140108_KeepHoldingOn

‘Cause you know we’ll make it through
We’ll make it through

Just stay strong
‘Cause you know I’m here for you
I’m here for you

Keep Holding On, salah satu list lagu favorit pas jaman masih pacaran. Hahahaha…-

Kirana sedang dalam fase seneng jalan digandeng. Kalo jalan, pasti bilang “Angaaan”. Mungkin itu artinya “Tangan”, mungkin juga artinya “Pegangan”. Karena sambil bilang gitu, sambil ngasih tangannya atau langsung ngambil tangan aku, ayahnya, atau kakaknya. 2 tangannya harus megang πŸ˜› Kakak Akhtar yang emang seneng gandeng Kirana, jadi seneng banget karena Kirana selalu mau bahkan minta digandeng sekarang πŸ˜€

Jadi ‘makan’ ruang jalan deh jadinya! Haha… Kalo ketemu kami, dan kami lagi gak sadar ada orang di belakang yang harus bersabar nungguin jalan kami yang pelan karena ngikutin anak-anak, ditegur aja yaaaa? πŸ˜€

Karena, ini adalah salah satu hal yang bikin hatiku hangat setiap hari sekarang. Dan harus aku nikmati setiap detiknya! Cherish every moment kaan? πŸ˜€

Kirana, 17 bulan

24 Desember 2013, anak gadis ayah dan bunda ulang bulan ke-17! Satu bulan menuju 1,5 tahun πŸ˜€

16 ke 17 bulan, what are you doing, little girl? πŸ™‚

Alhamdulillah (semoga gak jadi jinx), Kirana ini jarang banget sakit yang harus bikin aku izin gak masuk kantor. Kalo pilek dan batuk itu udah jadi semacam hal biasa kalo di TPA πŸ˜› Lah, main, makan, tidur sama-sama. Muter aja itu virusnya πŸ˜› Bulan ini, si bayi lemes karena sempet muntah dan pup yang teksturnya cair beberapa hari. Bikin aku sedih, sampe curhat ke ibu karena liat tulang rusuk Kirana yang jelas terbentuk karena sakit itu πŸ™ Tapi setelah sakit, makannya jadi super banyaaaak! Tangannya harus megang cemilan. Minum air putih dari gelas sudah makin jago, walo sesekali masih suka kebablasan minum kebanyakan terus jadi tumpah ke baju yang bikin cucian aku tambah banyak πŸ˜› Pas Senin dan Selasa ditinggal di rumah sama Mbah Putri, aku cuma ninggalin 1 botol ASIP yang harus dibagi dua buat minum pagi dan sore. G masalah tuh! πŸ˜› Terbantu dengan banyak makan itu, termasuk mau lagi yang berkuah πŸ˜€ Alhamdulillah, tulangnya sudah terbungkus daging lagi πŸ˜€ Pipinya malah lebih chubby πŸ˜€ Eh iya, Kirana udah kenal “Ecap” (Kecap). Huwaaa…anak TPA sejati πŸ˜›

Tentang ASIP memang jadi tiris banget sekarang. Salah satunya karena breastpump aku yang lagi bermasalah, Curiganya harus ganti valve dan membran. Tapi karena 2 minggu lalu sok sibuk itu, aku lupaaaaaa terus mau pesen online. Padahal kalo merah pake tangan, aku gak jago-jago πŸ™ Kemarin, akhirnya beli langsung di ITC BSD. Bismillah, semoga tiris emang karena aku gak bisa merah pake tangan aja yaa? Kalo cita-cita pengen sampe 2 tahun gak ditambah apa-apa. Tapi kalo emang udah tiris, sampe 1,5 tahun insya Allah aku ikhlas πŸ™‚ Usaha dulu yang maksimal πŸ˜€

Giginya nambah 2, taring atas kanan dan kiri. Berarti udah 14 yaa? πŸ˜€

Jalan menanjak, Kirana udah bisa. Tapi baru tau kalo Kirana masih belum berani turun dari lantai yang lebih tinggi ke yang lebih rendah, walopun cuma 5cm πŸ˜› Jadi kalo ketemu turunan, dia akan nangis minta tolong :))) Padahal kalo turunan yang melandai, dia udah bisa πŸ˜›

20131224_Kirana17bulan3

Di playground, udah diajarin main perosotan πŸ˜›

20131224_Kirana17bulan2

Selain joget, sesekali juga udah terdengar kata-kata yang bernada. Lalalala.. πŸ˜€ Udah bisa nyanyi “Cica..cica…”. Kalo lagu topi saya bundar, otomatis megangin kepalanya πŸ˜€

Selain ngiong, sekarang udah tau bunyi sapi itu “moo”. Udah tau “tuda” (kuda) yang bunyinya suka kebalik sama keledai “Iiiooo”. Udah tau banget juga sama “Ayam”. Burung pun dibilanginnya ayam. Pas dibenerin ayahnya, keukeuh dong dia bilang itu ayam sama ngancungin telunjuknya πŸ˜› Selain “keta” (kereta), ternyata Kirana juga udah tau “Awat” (pesawat). Kalo bagian tubuh, yang udah tau banget sejak beberapa bulan yang lalu adalah Hidung, Mata, dan Kepala. Bulan ini kata “Hidun” sudah terdengar :). “Anas” atau “Dinin” setiap pegang gelas, tapi masih suka kebalik mana yang panas dan dingin πŸ˜› Udah tau “Capek” terus minta “Jijit” (pijit). Abis dipijit yang kanan, langsung nyodorin yang kiri “Niii, jijit” Haha πŸ˜›

20131224_Kirana17bulan2

“Awaaaaaat”

Kata-kata terfavorit adalah “Nenek”. Kirana kan udah tertarik sama buku. Udah tunjuk-tunjuk gambar di buku. Dan setiap ada gambar orang pasti dibilangin Nenek πŸ˜› Kalo liat handphone, juga langsung ditaruh di telinga “Nenek”, terus dikasih ke aku minta ditelponin. Hahaha..Manggil “Buda” ke aku juga udah lebih terdengar. Tapi masih gak selalu πŸ˜€ Gak papa, itu aja udah bikin seneeeeeeeeng pake banget!

Kalo difoto masih suka nyureng karena merhatiin kameranya. Tapi pas ditunjukin hasilnya kalo gak senyum gimana, Kirana mau senyum. Tapi gak natural, senyumnya dibikin sampe matanya ‘hilang’ πŸ˜›

Setiap kakaknya bilang mau pipis, Kirana kan udah fasih banget bilang “Pipis” sambil mau buka baju. Sebaiknya, kapan ya mulai toilet trainingnya? Bundanya ini yang gak yakin kalo anak iniΒ  udah bisa dilatih πŸ˜›

Kalo makan atau minum, dan tumpah, tinggal bilang “Adek, hayo tanggung jawab”. Terus bayi ini jalan ke arah tisue, terus ambil tisue dan langsung lap-lap. Gak jadi bersih juga sih πŸ˜› Terus tisuenya langsung dibawa ke dapur buat dibuang. Jadi bikin aku tetep harus ke belakang juga sih, karena kan tempat sampahnya tinggi, dan Kirana gak sampe πŸ˜› Berarti harus nyiapin tempat sampah kecil πŸ™‚ Lain waktu, Kirana ambil tisue sendiri buat ngelap ingusnya πŸ™‚

Ah, kamu udah gede aja sih naak? :’)

Nah, PRnya bulan ini nyari tau kenapa kalo Kirana marah, jadi mukul, terus kalo masih gak puas mukul, nyari barang buat dilempar! Zzzzz..sesadar aku, aku, masku dan Akhtar gak ngelempar barang kalo marah. Kalo mukul atau mencubit itu udah tau nurut siapa *lirik Akhtar πŸ˜› Masih aja itu kakaknya, gemesnya kadang berakhir dengan cubit πŸ™ Terus kakaknya minta maaf. Terus adeknya sekarang gak langsung maafin kayak bulan lalu. Tangannya disimpen dong di belakang punggung -___- Terus kakaknya bilang “Aku sedih adek gak mau minta maaf (ini maksudnya maafin :P)”, terus minta maafnya diulang. Kirana masih gak mau. Kakaknya kesel, terus dipukul. Hadeuuuh πŸ™Β  Tapi setelah beberapa menit, salah satunya mendekat “Sayaaang”, terus peluk-pelukan dan cium-cium. Kids πŸ™‚ Kirana, jangan galak-galak dong, dek πŸ˜›

Kadang galak, tapi di lain waktu, kakak tetep panutan ngapa-ngapain πŸ˜› Kalo lagi makan, Kakaknya pasti diajak. Kalo mau duduk, kakak diajak “dudut” di sebelahnya. Kalo kakak gak liat, Kirana berdiri lagi, ambil tangan kakaknya “Ayoo..dudut..niih” (Ayo, duduk, di sini) πŸ˜€

20131224_Kirana17bulan

Selamat ulang bulan ke-17, Diandra. Gadis kecil ayah bunda yang ‘kuat’ πŸ˜€