Life Lately…

Holaaa blog! *sapu-sapu

9 bulan sejak terakhir nulis πŸ™ Sudah gak lengkap lagi cerita tentang keluarga kecil kami ini malah sejak bulan Januari 2015. Ya ampun, sok sibuk banget πŸ™

What to write?

Alhamdulillah, keluarga kami sehat-sehat. Sakit yang paling parah ‘cuma’ batuk pilek yang bikin akhirnya kami kenalan sama ruang fisioterapi buat uapin Kirana. Sekarang anak-anak lagi di Palembang. Udah hari ke-11. Jumat besok insya Allah ketemu πŸ™‚ Alhamdulillah, Allah juga menambah kami rejeki yang bikin kami sudah bisa bernafas lebih lega, sudah bisa lah sekarang klak klik belanja online πŸ˜› Alhamdulillah.

30 Mei 2016, hari terakhir kakak adek ikut wara wiri ke Lapangan Banteng πŸ™‚ Why oh why? Mari lah kita mulai ceritanya…

Dulu, kami punya rencana kalo kakak akan sekolah di deket kantor aja. Saking parnonya ninggalin anak-anak di rumah πŸ™ Tapi setelah cari-cari info, ternyata sekolah incaran mensyaratkan anak harus 6 tahun di akhir Juli. Huwaaa, padahal kakak lahir bulan Agustus πŸ™ Tidak ada kompromi! Ya emang sekolahnya juga banyak peminatnya sih. Mikir-mikir lagi, akhirnya, ya udah ikhlasin aja kakak sekolah pas 7 tahun.

Santai-santai, sampai suatu hari ditanya Bu Guru, kakak mau sekolah dimana. Nanya ke Bu Admin di TPA, dalam pikiran sih pede aja karena taunya di TPA bisa sampai masuk SD. Ternyata, maksimal 6 tahun! Huhuhu, sukses berurai air mata mikirin gimana kakak. Ya salaaam, gak lulus beasiswa aja, gak nangis sampe seminggu berlalu, lah ini denger berita itu aja udah langsung mewek πŸ™ Itu udah bulan Maret lah πŸ™

Mau kemana kakak nunggu 1 tahun itu? Masak nganggur? Mau disekolahin di TK, kasian karena alhamdulillah kakak udah pinter baca dan hitungan dasar. Hapalan surat juga udah lumayan. Lalu mau ke SD, setelah galau beberapa malam sama Mbak Ayu (bunda anak yang sekelas kakak di TPA), sampai tengah malem ngobrolin sekolah, akhirnya opsi nyekolahin kakak di deket kantor slash Jakarta, dicoret πŸ™‚ Masku lebih suka Kakak sekolah di Serpong, dengan pertimbangan supaya gak capek bolak-balik karena gimana pun SD pasti lebih berat daripada belajar di TPA.

Mulai lah hunting sekolah. SDIT di deket rumah, udah pasti dapet tempat karena ada yang mundur. Udah ambil formulir, tapi hati ini kok berat. Lalu ke Sekolah Negeri, rasanya lebih baik, tapi dag dig dug karena walau udah bisa ikut daftar, peluangnya tetep gak banyak karena SD Negeri kan harus 7 tahun. Selang 2 minggu, mencoba ke SDIT yang cukup terkenal bagus di sana. Walo katanya udah tutup pendaftaran, tapi gakpapa. Bismillah…

Alhamdulillah, ternyata masih ada gelombang terakhir! Dan alhamdulillah, kakak sudah diterima setelah melewati tes kesiapan belajar πŸ™‚

Nah, next problem is sama siapa nantinya kalo kakak di rumah. Udah berusaha ikhlas cari yang bantuin, tapi alhamdulillah Ibu dan Ayah berbaik hati! Ibuku mau nungguin kakak sampai dapat pengasuh yang baik, dengan syarat 2 minggu sekali dipulangin ke Palembang! Aaaaaak, how can I ask for more? πŸ˜€

Karena akhirnya Neneknya yang nungguin, ya udah, akhirnya si Neng jadi keluar TPA juga πŸ™‚ Belajar di rumah aja sama Nenek πŸ˜›

30 Mei 2016, hari yang sangat mengaduk perasaan karena aku harus pisah sama tempat dimana bukan cuma anakku, tapi juga aku dan masku sebagai orang tua, tumbuh dan berkembang. Makasih TPA, Makasih Bu Guru :’)

Jpeg20160530_PerpisahanKakakAdek

Tanggal 18 Juli 2016 besok, anak bayiku udah mau jadi anak SD. Aaaaah, waktu memang berjalan begitu cepat yaaa! πŸ™‚ Semoga semua lancar. Semoga kami bisa cepet beradaptasi dengan pola hidup baru yang akan kami jalani nanti. Doakan yaaah :*

Anak Kecil Pake Baju Daerah!

Minggu ini lagi seru banget tentang Konferensi Asia Afrika. Banyak jalan ditutup, dan bikin kami jadi berangkat lebih pagi. Jam 5 subuh pernah, eh, taunya 40 menit kemudian udah sampe di kantor. Zzzz.. Tapi besok-besoknya berangkat 1/2 jam lebih siangan, pas, jadi bisa jalan santai ke TPA atau main lebih lama di taman kantor sebelum ke TPA πŸ™‚

Saking konsennya mikirin jalanan, lupa banget kalo Jumat ini anak-anak tampil di ulang tahun TPA πŸ˜› Aku kira minggu depan. Baru sadar pas tetangga kemarinΒ  nitip legging buat bu guruΒ  (yang ternyata buat dipake kakak :)).

Dan kali ini, aku bisa tersenyum jauh lebih lebar, karena akhirnya adek ikut maju, tanpa nangis, walo diem aja. Pas ditanya belakangan bilang “Adek belani maju, tapi adek diem. Adek bingung-bingung” :)) Dan Kakak, mau mimpin salam, mau ikut baca doa dan hadits, dan mau ikut nari Yamko Rambe Yamko. Untung terharunya udah duluan pas liat Mbak Lila nari Dindin Pak Dindin, jadi pas kakak yang tampil, udah sadar kalo gak boleh nangis. Hahaha…

20150424_UltahTPA--Satu-satu temen kakak dari bayi sudah gak di TPA. Suka tersentuh kalo liat 4 anak laki-laki di atas itu main ;’)

20150424_UltahTPA-Ada dongeeeng! πŸ˜€

Selamat ulang tahun TPA πŸ˜€ Semoga makin maju dan makin baik. Terima kasih bu guru buat cintanya ke anak-anak yaaa. Kami tinggal datang buat melihat anak-anak tampil tanpa harus sibuk mikirin mereka harus nyewa baju dimana. Terima kasih untuk membantu kami mendidik anak-anak πŸ™‚

20150424_UltahTPA---

20150424_UltahTPA

Ah, anak-anak, kalian makin besar yaaa. Bunda terharuuu :’) Terus tumbuh makin pintar ya nak :’)

Ada Cinta yang Besar

di sebungkus Beng Beng…

JpegSiapa yang pas kecil bingung milih Top atau Beng-beng? Hihi…

Makanan enak yang udah lama banget aku kenal ini, jadi berbeda di pandangan sejak satu minggu lalu..

Jadi ceritanya begini..

Anak-anak dapet goody bag ulang tahunan temennya di deket rumah. Peraturan bunda, boleh dimakan satu hari satu. Di suatu pagi, abis nyuapin anak-anak sarapan, aku mual karena abis begadang.

“Dek, bunda boleh gak minta potong cokelatnya sedikit? Bunda mual inii”. Dan aku dapet sepotek beng-beng. Makasih anak cantik πŸ˜€

BeberapaΒ Β  hari kemudian, pas anak-anak dapet goody bag dari ulang tahunan temennya di sekolah. Akhtar ubek-ubek tasnya, lalu..

“Bunda, nih cokelatnya buat bunda” sambil nyodorin beng-beng

“Looh, kenapa buat bunda? KakakΒ  kan suka”

“Gak papa buat bunda aja. Bunda kan suka”

Huwaaaaaa……..mau nangis akuuu! Anakku manis sekaliiiii :’)

Lalu ada suara kecil

“Bunda, coklatnya buat bunda juga. Bunda kan cuka”

Huwaaaaaa…adeknya gak kalah maniiis :’)

I do feel loved πŸ™‚

Anak-anak kecil yang mau berkorban ngasih makanan yang mereka juga suka karena mereka pikir Bundanya suka pas minta sepotek cokelat itu. Semoga kebaikan dan ketulusan kalian gak berubah sampai selamanya ya nak. Semoga selalu sayang ayah sama bunda yaa πŸ™‚

Cerita(nya masih) Tahun 2014 – Oktober

Ini sudah Januari 2015 ya? Hari ke-8 pula. Tapi saya tetep keukeuh mau nulis tentang 2014 yang baru sampe Oktober itu! Hahaha…

Pulang dari mudik ke Palembang ini, sisa 1/3 bulan lagi sampe Oktober selesai. Aku mau nulis hal-hal yang mau aku ingat aja koook πŸ™‚

*20 Oktober, walo sekantor sama pak Suami, diajakin makan siang bareng itu adalah suatu kemewahan! Hahaha… *gelendotan sama Masku πŸ˜›

20141020-24_OLK.com

*24 Oktober, akhirnya (di)beliin hape baru sama Pak Suami. Setelah beberapa minggu gak ada hape (yang entah keselip, ketinggalan, atau emang diambil orang itu), aku punya hape lagiiii! Alhamdulillah, tapiiii, kontak-kontaknya manaaa? Huhu…

*Ada suatu hari, anak-anak jalan-jalan ke Lapangan Banteng sama teman-teman dan bu guru πŸ™‚

*26 Oktober, Chaca maiiiin ke rumaaaah! :* Pagi bangeeeet yaa, aku belum mandi, udah ada yang Assalamualaikum πŸ˜›

20141026_OLK.com1

20141026_OLK.com

20141026_OLK.com3Makasiiih Bude buat kaos-kaos kece kamiii :*

20141026_OLK.com2

Terus kami dikerjain sama Renny! Diajakin ikut kondangan ke syukuran 4 bulanan temennya πŸ˜› Padahal niatnya cuma nganter soalnya kayaknya kompleknya deket. Suamiku pake celana pendek itu! Aku pake sendal jepit :)) Yaaa, itung-itung nambah kenalan lah yaaa πŸ˜€ Abis ke situ, balik lagi ke rumah buat sholat magrib, dan Kirana nangis mau ikut Chaca πŸ˜› Nungguin loh taksinya balik padahal di luar hujan πŸ˜›

Terima kasih sudah dataaaaang, kalian :*

*Carseat dicuci, ada yang kesenengan gak pake carseat yaaa πŸ˜›

20141027_kitikkitikEntahlah, dua anak ini seneeeeeeeeeeng banget dikitik-kitik *lirikan tajam ke Pak Suami -_-

*30 Oktober, alhamdulillah masih bisa ngerasain nginep di hotel :))

20141030_welfieee

*31 Oktober, akhir bulan ditutup dengan susah nyari parkir karena sudah dibangun panggung buat persiapan hari Oeang πŸ˜€ Jadi deh, anak-anak yang hari itu pake baju muslim/ah harus jalan dari kantor ke TPA. DRess codenya baju putih. Untuuuung aja ada baju oleh-oleh dari kakek nenek waktu pulang dari Mekah πŸ™‚ Lupaaaa banget kenapa, anak-anak jadi bete. Kirana jadi mahal senyumnya. Padahal kan mau pawai tahun baru Muharram πŸ˜› Ah, another carnaval πŸ™‚

20141131_PawaiMuharram

My kids are growing soooo fast! ;’)

20141131_PawaiMuharram-20141131_PawaiMuharram--Pas udah gabungin foto di atas, baru liat ada editan ini duluan :)) Ya udah, pajang dua-duanya gpp yaaa πŸ˜›

Pas nyadar, eeeeh, aku sendirian ibu-ibu yang ngintiiil! Hahaha…perasaan pas pawai terakhir itu rameee yaaa yang ngintil πŸ˜›

Β  Next, November! πŸ˜€

Akhtar, 48, 49, dan 50 bulan

Abis ini agak kapok mau nulis rapelan. Pusing jadinya harus mengingat-inget. Belum lagi nyari fotonya πŸ˜› *tempel koyo di jidat πŸ˜›

Akhtar, 27 Juli sampe 27 Oktober 2014. Oke, mulai mengingat πŸ˜€

*Akhtar ini makin sayang sama adeknya. Tapi juga sekarang lebih suka gangguin Kirana. Tau Kirana bakal gak suka, diulang terus. Kalo aku lagi waras ya aku biarin, bilang ke adek supaya bilang gak nyaman ke kakak, bilang ke kakak kalo adek udah nangis berarti adek sudah gak nyaman. Kalo lagi gak waras, ya aku jadi marah ke…kakak πŸ™ Abis itu nyesel, karena aku masih kesel, eh, dua anak ini udah ketawa-ketawa lagi. Makin anak-anak gede begini, baru berasa banget punya dua anak πŸ˜› Double senengnya, double harus nahan sabar biar gak double ngomelnya πŸ˜›

*Di suatu pagi, “Ayah, ayah, liat nih anak gadisnya lagi ngapain” :)) Anak gadiiiis! Persis kayak kalo kami suka manggil Kirana πŸ˜›

*Makin kritis. Kan di TPA, ada buku penghubung. Suatu hari, “Kak, nih ditulis gak tertib”. Akhtar langsung lari ke bu gurunya, “Bu, emangnya kenapa aku ditulis gak tertib? Emangnya aku ngapain?” πŸ˜›

*Kalo mau cerita yang udah lama banget lewat, bilangnya “Kemaren kemaren kemaren kemaren kemaren kemaren yang udah lama itu, aku pernah ya ke sini, bunda?” :)) Dan harus semakin hati-hati berucap dan bertingkah, karena pernah kami pergi ke sebuah tempat, yang pulang dari situ aku diem-dieman sama masku karena drama πŸ˜› Akhtar tiba-tiba bilang “Bunda, bunda kenapa sedih waktu kemaren kemaren kemaren kita pernah ke sini itu loh” Oh my God! Ya Allah, please hapuskanlah dari ingatan anaka-anak, tingkah dan ucapan kami yang jelek yang tanpa kami sadari terekam di ingatan mereka πŸ™

*Lagi suka manjat-manjat. Pembatas kelas yang setinggi kubikel itu bisa dipanjati tanpa alat bantu apa-apa. Pernah ada kejadian jatuh dari buffet, dagunya berdarah, berbekas sampe hari ini πŸ™

*Suka juga melompat. Makin hari makin tinggi. Dari anak tangga kedua jadi anak tangga ke-empat. Tapi masih nanya terus sih sebelum lompat “Boleh gak bunda?” Ya selama masih keliatan aman, masih aku izinin πŸ™‚

*Berayun dengan tangan bertumpu ke dua tiang udah bisa. Berjalan mundur juga. Yang paling baru, lagi berusaha jalan di atas titian kecil semacam pipa air dari besi yang mengharuskan Akhtar berjalan seimbang kan? Udah mulai bisa sampe lima langkah. Jalan pulang dari TPA ke kantor itu ternyata bisa jadi sarana melatih kemampuan motorik juga yaa? πŸ˜€

20140927

*Suka bangeeeeeeeet lari. Jadi suka nolak digandeng πŸ˜› Lari pun, walo duluan, tetep akan berhenti di satu titik yang sama buat nungguin aku, ayah, dan adeknya πŸ™‚

*Di TPA, udah diajarin nulis kan? Tapi aku gak terlalu concern ke situ, jadi cukup terharu pas liat kakak udah nulis beberapa huruf dan hijaiyah. Ya walo pas aku tanya, ada yang “Gak tau, aku lupa”Β  πŸ˜›

*”Bunda, aku udah bisa hitung sampe seribu dong!’/ “Coba bunda mau denger dong”/ “Satu, …, dua puluh, tiga puluh, …. seratus, dua ratus, …..seribu. Tuh kan aku udah bisa hitung sampe seribu” :)) Hahaha.. Tulisannya juga udah tau kalo sampe 100. Jadi udah bisa ngerjain puzzle yang mencocokkan jumlah yang ada di gambar sama tulisan angkanya yang 1 sampe 20 itu πŸ˜€

20140827_Akhtar48bulan

*Udah bisa cerita setiap menggambar. Udah bisa nyeritain adeknya lewat gambar πŸ˜€

201401027_AKhtar50bulan---

bis tingkat sama mobil kita, mobil kakek, sama mobil orang lagi parkir πŸ˜€

*Tambah seneng memuji, “Bunda, bunda cantik banget banget” :)) Tapi sering juga sih, “Bunda galak” Isssh, dapet kosakata dari mana itu! πŸ™

“Kadang kayak gak denger kalo aku ngomong, tapi ternyata dia ingat dan melakukannya kalo aku gak ada. Misalnya pernah, aku bilang gak bisa nganter, sore aja ya beli jusnya. Terus ketemu tetangga, ya udah aku titip aja jusnya. Eh, kakak gak mau karena dia bilang kata bunda aku beli jusnya sore aja. Tadi barusan tetangga cerita lagi kalo ada anak aku yang ikut sarapan lagi disuapin tetangga, tapi cuma satu, soalnya yang satu lagi bilang “kata bunda aku, klo udah makan, ga boleh minta makanan mbak lila lagi” Ish, aku terharuuu πŸ˜€

*Semakin suka sama spiderman, cars, dan batman, dan superman. Tau-tau tau kalo spiderman ada yang hitam, yang hitam itu jahat. Zzzzz…

*Udah belajar cebok kalo pup sendiri πŸ˜€

*Kan kalo aku mulai nyortir baju, sibuk mau bantuin. Sekarang aku kasih kaos kaki aja, pilihin yang mana punya ayah, bunda, kakak , adek ya. Terus disatuin ya yang gambarnya sama πŸ˜€

*Udah bisa ngabisin hampir satu porsi nasi goreng yang menurut aku cukup pedas dan satu porsi sate padang! πŸ˜›

201401027_AKhtar50bulan

*Seneng banget kalo sholat di masjid. Termasuk sholat subuh (yang sekarang lagi kendor πŸ™ ). Pas diajak sholat id Lebaran Adha kemarin juga udah tertib. Dikasih dulu tapi kalo takbirnya banyak biar gak protes πŸ˜› Kebanyakan sih tertib. Tapi kalo sholat pas ada temennya, jadi suka kurang tertib πŸ™

*Yang paling seneng karena selain Al Fatihah sudah hapal annas, alfalaq, dan akikhlas. 3 hadits, dan beberapa doa. Kakak yang mimpin kami doa setiap mau jalan sekarang. Kalo lupa, ada suara bayi kecil yang bilang “labila bila” πŸ™‚ Sekarang masih mentok di Al Lahab. Semoga cepet hapal ya kak πŸ˜€ Oh ya, bacaan sholat untuk ruku juga udah sesekali aku denger πŸ™‚

Ya udah, yang ingetnya itu dulu πŸ˜›

Β 201408_kakakaka

Selamat ulang bulan yang ke 48, 49, dan 50! 50 bulan kaaaaaak! :* Ulang bulan emas πŸ˜›

Semoga kamu tumbuh jadi laki-laki yang baik ya kak, kan yang baik yang disayang Allah kan ya kak? πŸ˜€

Akhtar, 47 Bulan

Sepertinya akan jadi postingan yang pendek sekali, karena ingetanku udah samar-samar :)) Maaf ya kaaaak :*

27 Juli, 47 bulan!

*Pernah latihan puasa setengah hari. Tapi cuma beberapa hari, soalnya banyak yang gak tega! Haaaah! Coba yaa aku bisa nungguin kakak πŸ™

*Udah bisa nyapu dan ngepel yang cukup bersih kalo dia sendiri yang ngotorin! Hihi…bentar lagiii, bantuin bunda ya kaaak πŸ˜›

*Udah bisa ngelipet kaos juga! Seriuus bener pas minta ajarinnya ini πŸ˜›

20140713_LipatanKakak

*Apa-apa bisa aja jadi mainan πŸ˜›

201407_apapunjadimainan

*Gendong Kirana! Pernah sekali Kirana jatuh, dan itu bekasnya gak hilang sampe sekarang di jidat πŸ™ Untungnya Akhtar jadi gak gendong-gendong adek lagi.

*Kesenengan bolak-balik naik timbangan, dan dibaca dari kanan angkanya! Hahaha, dibenerin juga tetep aja baca dari kanan πŸ˜›

*”Aku pikir…”, sering banget dipake Akhtar pas bicara πŸ˜€

*”Kak, nenek mau pulang ya?” / “Gak usah, nenek di sini aja. Sama aku sama adek”/ “Kakeknya nanti gak ada yang masakin”/ “Ummm, kakek masak sendiri aja” :))

*Udah bisa nuntun adek naik dan turun tangga πŸ˜€

201407_bantuinadeknaiktangga

*Temen ayah bunda nyemangatin Kirana supaya berhenti mimik kalo udahΒ  2 tahun. Hihi.. *dipandang sebel sama Kirana πŸ˜›

*Pas nganter neneknya ke Bandara kan pagi banget, adeknya masih ngantuk. Carseat dibuka selama ada Ibu dan Dek Ia kan? “Sini dek, bobo di paha aku”, terus adeknya dielus-elus. Aaaaak, terus sayang sampai selamanya ya kakak, adeeek :*

20140713_AnterNenek

*Yaaaa, tapi tetep lah, namanya kakak adek, rukun terus ribut. Terus rukun lagi, ribut lagi. Rugiiii banget kalo ikut marah. Akunya masih kesel, lah dua anak ini udah ketawa-ketawa lagi sama-sama πŸ˜›

Selamat ulang bulan ke 47, kakak Akhtar! 1 bulan lagi gantian ya kakak yang niup lilin :*

Kirana, 24 Bulan

Kirana, maafin bunda yaaa nulis postingan bulanan kamu telat hampir sebulan. Surat ulang tahun kedua juga belum, gak papa telat tapi ditulis dengan sepenuh jiwa kan ya daripada maksain nulis tapi gak ‘full’ moodnya yaaaa πŸ˜›

24 Juli, 24 bulan

*Akhirnya tumbuh gigi lagiiii! Langsung 3 geraham! 1 lagi lengkap πŸ˜€

*Bayi yang dulu nyureng terus liat kamera, sekarang kalo difotoin udah banyaaaaaaak banget gayanya. Ini yang paling heitz πŸ˜›

201407_gayamudeeeek

Hahahaha.. *unyel bayi sok cool

*Setiap liat ayahnya pake kaos kaki, sekarang pasti ikut minta pake juga. Dan betah itu dipake seharian πŸ˜›

201407_Nyamaaaa

*Diandra, (berkemauan, berpendirian) kuat. Kalo mau ya mau, kalo gak ya gak *fiuh.

*Sudah tiba masanya agak susah diatur pake baju. Disiapin baju kaos putih buat dalaman karena dressnya kutung. Malah dipake dressnya duluan, kaosnya baru dipake belakangan. Disuruh tuker, gak mau! “Gak mau, gini aja” -__-

*Seneeeeeeeeeng banget sama-sama kayak aku. “Bunda, mau pake ibab” pas aku siap-siap kerja πŸ˜€ “Bundaaaa, mauuuuu” pas aku pake pacar kuku. Kalo udah sama, dia akan senyum bahagia sambil pamer “Nyamaaa dooong” πŸ˜› Hihi…asiiiik, punya partner dandan bentar lagi πŸ˜›

20140704_Pakeibabkayakbunda

20140714_Nyamadoong

*”Adeeeek, bunda sayaaaaaaang banget sama adeeek” / “Nyama kakak?” / “Iyaaa, sayang banget juga sama kakak” / “Nyama ayah?” / “Iyaaaaa, sayang banget juga sama ayah”. Harus disebut semua! :*

*Nah, kalo beli-beli apa-apa sekarang harus dua! Soalnya Kirana udah bisa bilang “Punya adek mana?” kalo kakak dikasih sesuatu πŸ˜›

*Diliatin kembang api, malah mengkeret ke pelukan ayah “Gak mau, adek tatut” Hihi, udah ngerti takut yaaaa! Gpp deeek, kita belajar supaya jadi berani yaa πŸ˜€

*”Ajiiiiim” kalo ngomong sama kakak tapi dicuekin. Nadanya persis sama….siapa lagi? *siul πŸ˜›

*Udah tambah banyak lagu yang dinyanyiin dengan nada yang tepat. Beberapa lagu bener sampe akhir, beberapa lagi makin jauh makin lirih suaranya πŸ˜› Yang paling bikin terharu, mumblingnya pas main “Allah ujud, idam, baqo, muliliii isii, sihii, niyaaah” atau “Omaaan, ohiiim”. Sifat Allah sama Asmaul Husna yang mp3nya sering kami denger itu ada hasilnya πŸ˜€

*Sebulanan makin dikurangi frekuensi mimik dan semakin sering bilang kalo anak besar udah gak mimik kalo 2 tahun πŸ˜€

Adek, adeeeek, Bunda, ayah, kakak sayaaaaaaaaaaaaaaaaaaang banget sama adeeek :*

Β 20140709_Pilpres20142

Selamat 24 bulan, sayaaang :*

Akhtar, 42 bulan

Kemarin, 27 Februari 2014, Akhtar sudah jadi anak 3,5 tahun! πŸ˜€

*Terhighlight adalah setelah berusaha, tau-tau udah bisa melafalkan R. Kalo pertamanya, cuma mau yang ada di tengah kata. Terus mau kalo Rnya di depan, tapi pasti pake tambahan huruf “E”, misalnya jadi “ERRRambut” πŸ˜› Minggu depannya, karena mau bilang “Air Mancur”, akhirnya mau nyoba, dan bisa kaan kak? Jadi sudah pede nyebut namanya “AktaRRR” πŸ˜€ R tunggal pun akhirnya bisa πŸ˜€ Selamat ya kakak πŸ˜€ Tapi kita harus belajar lagi, yang harusnya “L” pun masih kadang dilafalkan pake “R” πŸ˜›

“Tau-tau nyanyi dengan nada yang aku tau. Kata-katanya masih belum jelas. “Kak, kakak nyanyi lagu rain rain go away?” Jadi waktu dulu naik kereta, dan sampe di kantor masih sepi karena masih sekitar jam 1/2 7 pagi, kadang aku puterin video beberapa lagu. Yang paling sering sih “The Skeleton Dance” sama “Five Little Monkeys“. Rain-rain go away ini malah jarang, karena aku gak terlalu suka gambarnya πŸ˜› Waktu beberapa bulan lalu, sering pulang malem, baru inget, ya udah diputer lagi buat Kirana πŸ˜€ Ternyata ada ingatan yang terpanggil ulang ya kak? πŸ˜€ Pas aku nyanyiin dengan lirik yang bener, senyum lebar πŸ˜€ Beberapa kali diulang, udah hafal πŸ˜€ Hmm, tapi kok surat An-naasnya belum lancar-lancar juga yaa? πŸ˜› Makanya ky, anak itu didengerin surat pendek dari bayi πŸ™

*”Ayah, aku marah sama ayah. Aku kan mau sholat di masjid”. Antara terharu karena Akhtar sudah seneng sholat di masjid, dan bingung πŸ˜› Kan kalo gantian sholat (pas Kirana kebetulan udah tidur lagi di jalan pulang) itu bisa menghabiskan waktu 1/2 jam sendiri. Kalo emang gak keburu, ya gakpapa sholat di masjid. Tapi kalo kena macet dan belum sempet magrib udah azan isha ( πŸ™ ), atau jalanan cukup lancar jadi bisa sampe rumah sebelum azan isha, aku lebih seneng sholat di rumah πŸ˜€ Cepet sampe rumah kan berarti bisa ngerjain yang lebih banyak πŸ˜›Β  Nah, dilema antara memupuk kesenangan kakak sholat di masjid (yang bikin sampe rumah lebih lama) atau memberi kesempatan buat kami semua untuk punya waktu lebih banyak buat quality time di rumah πŸ˜› Haha, bukan Kiky kali ya kalo apa-apa gak di-dilema-in πŸ˜›

*Setelah gak mau diajarin ngitung ini, sekarang udah bisa diajak menyelesaikan hitungan sederhana di buku 5ribuan ini πŸ˜›. 1 kucing ditambah 2 kucing, jadi 3 kucing. Yuk cari stiker angka 3. Ditempel dimana kak? Udah bisa! 1 sampe 5 sudah selalu benar. 6, 8, 9 suka kebalik-balik πŸ˜› Jadi pas Akhtar mau lanjut ke hitungan di atas 5, distop dulu sampe tau bener yang mana 6, 8, dan 9. Kalo ngitung udah bener terus sampe 15. Setelahnya masih belum bener urutannya πŸ˜›

*Repost foto dari postingan ini,

20140215_Beres-bereeeeees (3)

Lihaaat, cara memegang krayon udah hampir bener! Kata bu guru kan selama ini masih kaku banget kalo megang pensil πŸ™‚

*β€œIni topi waktu kakak kecil ya bunda? Buat adek Kilana aja deh”. Sok gede banget ya si kakak ini πŸ˜› Kata “waktu kakak kecil” itu akan berulang untuk baju, sepatu, dan mainannya πŸ˜›

*Udah bisa main di bagian tersulit playground dan udah berani duduk sendiri di tempat cukur rambut πŸ˜€ Hebaaat πŸ˜€

*Akhtar main di perosotan, tapi bukannya meluncur, malah naik dari bawah. Bunda yang bawel pasti langsung gatel mau menasehati πŸ˜›

“Kak, kalo naik dari bawah gitu kira-kira aman gak ya?”/ “Aman kok bunda. Tuh kan aman kan?” sambil terus naik ke atas. Pas sampe di atas,..”Tuh kan aman, bunda. Gitu kan gak seru”/ :))))

Susunan katanya masih belepotan, tapi maksudnya mungkin kalo cuma merosot aja dari atas, itu gak seru. Lebih seru kalo manjat dari bawah πŸ˜› Kakak bayi ternyata udah punya standar sendiri tentang “SERU” πŸ˜€

20130227_AKhtar42bulan (3)

*Aku kan seneng manggil Akhtar dengan sebutan Kakak Bayi πŸ˜› “Bukan Kakak Bayi. Aku Kakak Akhtar!” πŸ˜›

*Kalo Kirana sudah tidur di perjalanan, dan kakak sudah disuapin sarapannya, biasanya aku pamit duduk di samping ayahnya di depan. Belakangan jadi posesif, gak boleh ke depan sampe dibilangin ayah sedih kalo sendirian.

“Ayah, ayah sedih kalo sendirian?”/ “Iya, sedih”/ “Kalo bunda di depan, ayah senang?” / “Iyaaaa”/ “Bunda, sanaaa, sama ayah. Ayah, ayah senang gak sendirian lagi?”/ “Iyaaa, kakak sendirian dong sekarang”/ “Akhtar kan sama Adek Kirana” :’)

*Nah, masku kan suka jahil, dan aku seneng banget kalo dibelain anak-anak πŸ˜› Kalo Kirana cuma bilang “Ayyaah!” dengan nada marah dan alis nyureng, Akhtar akan “Ayah, bunda kan temenin ayah di depan. Malah dicubit. Sini bunda, duduk di belakang aja sama Akhtar” :))))

*Partner in crime Kirana, nih setelah main air di luar berdua ini, tau-tau mukanya udah coreng moreng. Mainan semen yang dibeli ayahnya buat nambal atap dapur yang bocor! πŸ˜›

20130227_AKhtar42bulan (1)

*Baru dikasih puzzle lagi. Sekali dikasih, marah bentar karena kesel gak bisa, lalu udah langsung bisa dikasih puzzle isi 12 ini. Mungkin karena keliatan, oh ini ada kepala jerapah, berarti harus nyari kaki jerapah. Jadi minggu lalu, aku beliin puzzle isi 30. Kakak milih gambarnya sendiri. Cars mobil Balap katanya πŸ˜€ Malem itu, mukanya kelihatan gak sabar sampe rumah. Pas di rumah, langsung dibuka. Dan pasti kesel lagi karena belum bisa “Gimana ini ayah? Gimana ini bunda?” berkali-kali πŸ˜› Diajarin, “Kak, liat ya kepingnya ini. Nah, kalo yang ini kan bentuknya bergelombang-gelombang semua. Kalo yang ini ada bagian lurus. Nah, yang bagian lurus, itu pasti di pinggir” 1/2 jam setelahnya baru selesai πŸ˜› Mukanya tampak senang sekali πŸ˜€ Malem itu baru mau tidur setelah 3 kali selesai. Yang terakhir pake kesel juga karena sebenernya matanya udah ngantuk, tapi pengen nyelesaiin dulu *mirip siapa iniii? πŸ˜› Sekarang udah gak sampe 10 menit selesai πŸ˜€ Aaaah, jadi sedikit khawatir, jangan-jangan aku telat ngasih mainan iniii? πŸ™

20130227_AKhtar42bulan (2)

Susunan pertama yang berhasil! πŸ˜€ Bunda bangga banget kaak! πŸ˜€

*Ngomongin tentang telat ngasih stimulasi ini plus materi pertemuan orang tua di TPA bulan ini Jumat lalu tentang tubuh kembang, jadi mulai ngecek lagi sejauh apa anak-anak berkembang πŸ™‚ Website tumbuh kembang yang sempet terlupakan dan baru inget lagi setelah dikasih Tia ini, langsung aku ubek πŸ˜› Langsung klik 42 bulan, walo anaknya baru tepat 42 bulan kemarin kan? Alhamdulillah, sudah on track yaa? Pas aku klik umur setelahnya, malah ada beberapa kemampuan yang sudah muncul di Akhtar, seperti mengancing, mengenal warna, menyebutkan nama lengkap. Aaaah, bu guru berandil besar di sini. Makasih banyak ya bu guruuu πŸ˜€

*Tapi kalo ngomongin pertumbuhan, hmmm, berat badan gak naik cukup lama πŸ™ Aku harus lebih banyak cari tau lagi tentang ini πŸ˜€

Β *Pas baca cerita ibu-ibu yang anaknya seumuran Akhtar yang udah mau mengatur baju sendiri, aku santai. Aku pikir mungkin karena Akhtar ini cowok, jadi gak segitunya πŸ˜› Eh, sekarang ternyata datang masanya. Keukeuh mau pake kaos kaki dan sepatu. Keukeuh mau pake topi. Topinya juga maunya gambar Cars Mobil Balap. Nah, datang juga masa Akhtar tau Spiderman dan Cars, dan mau yang dipake juga bergambar itu πŸ˜› Ya sudahlah, mulai harus pasrah πŸ˜› Gak papa, selama jangan angry bird ya naak? πŸ˜›

20130227_AKhtar42bulan (4)

Selamat ulang bulan ke-42, kakak Akhtar! I love You..I love You..I love You more..

Mobil KebakaRRRan

Beberapa bulan belakangan ini,

“Aku sudah besal ayah!”

“Beloooom. Kalo udah besar tuh udah bisa bilang R. BesaRRR!”

Kamis kemarin, 6 Februari 2014, baruuu aja sampe ke TPA,

“Bundaaaaaa, dengerin aku ya. Mobil KebakaRRRRaaaan. Aku bisa kaaaaan?” <<< mode voice : teriak NYARING πŸ˜›

“Woaaah, hebaaaat! Udah bisa R. Alhamdulillaaaah!”

“Dengerin yaaa. QoRRRRiiii”

“Berarti udah besaaaar, coba bilang Besar”

“Gak bisa. Aku bisanya Mobil KebakaRRRan sama QoRRRi aja kok”

:)))

Selamat ya kaaaak udah bisa nyebut huruf R yang ada di tengah kata πŸ™‚ Kalo di depan sama belakang, kadang bisa, kadang gak mau nyoba πŸ˜› Kalo mau ‘pamer’ bisa bilang R, dua kata tadi jadi andalan. Pasti disebut! πŸ˜› Pasti juga intonasinya tinggi πŸ˜›

“Kak, pelan-pelan aja. Kalo jerit-jerit nanti lehernya sakiiit”

“Gak bunda. Kalo gak jerit, aku gak bisa”

:)))

Sore itu kakek yang katanya lagi suka lagu B4R4 Bara B3R3 bere ini, langsung dapet voice note dari kakak! πŸ˜›

Tentang huruf R ini, aku gak pernah punya target Akhtar harus bisa bilang di umur ke berapa. Jadi pas Akhtar udah bisa di umur 41 bulan ini, bener-bener bikin aku semakin bangga jadi bundanya πŸ™‚ Kenapa gak ada target? Soalnya aku dulu aja baru bisa melafalkan R itu di kelas 5 SD! Haha.. Inget banget waktu itu aku udah selesai ngerjain ujian di SD, mau ngumpul duluan gak enak (biasalah anak pemalu :P), terus nyolek temen di depanku, ngajakin ngumpul soalnya dia juga udah keliatan santai πŸ˜› (padahal belum tentu dia santai karena udah selesai yaa? :P). Nah temenku itu namanya Ria. Tiba-tiba aja gitu bisaaa! Yeee.. Padahal sebelumnya udah latihan di depan kipas angin gak bisa-bisa πŸ˜› Dan waktu itu orang yang aku cari buat pamer adalah Yai, ayahnya Ibu. Soalnya Yai ini selain perhatiaan banget sama cucu pertamanya ini (sampe nganter jemput les!), juga yang paling cerewet karena aku gak bisa-bisa ngomong R “Masak namanya Rizky, gak bisa nyebut R” πŸ˜› Aaaaah, perdana bisa nyebut R, siapapun itu, selalu bikin aku kangen sama Yai yang udah meninggal waktu aku kelas 2 SMP :'( Lah kok jadi sedih-sedih giniii πŸ˜› Haha..namanya juga kenangan berkesan yaa? πŸ˜€

Entah ya aku dulu gitu apa gak. Sekarang Akhtar yang masih menyempurnakan pelafalan R ini jadi bikin aku sama masku ketawa-ketawa. Soalnya yang L pun jadi R! Manggil temennya “Alif”, jadi “Ariiif”. Bayangkan itu dilafalkan dengan teriak nyaring di depan papa mamanya πŸ˜› Bahkan sampe ke azan pas dibagian “Hayya ‘alash sholah” (Mari menunaikan shalat), berubah jadi shorah! Nah, kalo yang ini bikin aku jadinya tetep merepet kaan? Beda satu huruf kan bisa bikin artinya berubah kan?

Cepet lancar ya kaaak! :* Terima kasih Allah menambah satu lagi kepintaran Akhtar πŸ™‚

#Akhtar #milestone #41bulan #R

Jodoh? Atau Gak Jodoh?

Bolak-balik sampe 3 kali di showroom yang sama, tapi akhirnya tetep gak beli di situ. Gak beli di tempat lain juga yang harganya paling murah padahal barangnya sama aja. Itu namanya GAK JODOH πŸ˜€

Abis baca ini, terus jadi pengen tau buku-buku genre petualangan begitu. Pengen banget baca buku seri yang kedua, tapi ternyata belum lengkap. Terus baru tau kalo buku yang pernah aku baca, Tunnels, yang aku juga udah punya buku kedua dan ketiganya, Deeper dan Freefall, ternyata adalah buku yang serinya akan tamat di buku ke-ENAM! Saking gak mau taunya tentang buku, karena takut pengen beli :P, jadi bener-bener gak update πŸ˜› Buku keempat dan kelima, Closer dan Spiral udah keluar. Hari itu aku manyun karena sedih banget gak punya pohon uang! πŸ˜›

Aku ini adalah tipe orang yang kalo udah terlanjur baca, segak-suka-bagaimana-pun sama bukunya, akan tetap aku paksakan baca sampe selesai *lirik Twilight saga πŸ˜› Di buku pertama, aku sempet yang ngebatin “Woooow, hebat ini imajinasinya!”, terus di buku kedua ternyata bikin aku mual karena petualangannya berasa semakin susah dibayangkan. Buku ini tentang petualangan masuk ke dalam bumi. Segimanapun membayangkannya, lama-lama boseen karena gitu-gitu aja πŸ˜› Jadi buku dua, gak terselesaikan πŸ˜› Nanti deh, kalo udah lengkap serinya πŸ˜€Β Jadi, aku harus punya serial lengkapnya, meski harus nabung dari jatah uang makan siang πŸ˜›Β  Eh iya, Tunnels ini masku yang milih, buku genre bacaanku yang pertama yang dibaca juga sama dia πŸ˜€ Iya dong, stuck di buku satu jugaaa! Horeee πŸ˜›

Besoknya setelah ‘patah hati’ karena gak bisa beli buku itu, di jam pulang, kami sampe Serpong masih magrib πŸ˜€ Terus melipir dulu liat semacam book fair di WTC. Uang makan bulan Desember cair. Alhamdulillah πŸ˜€ Niatnya mau nyari kado. Tapi kado gak dapet, malah dapet banyak buku lain buat kami!

20140129_Pestabukuuu1

Bukunya 5ribu. Puzzlenya 7,5ribu! πŸ˜›

20140131_MaiiinPuzzle12pcs

Sampe pake hoody pun harus samaaaa! πŸ˜›

20140131_Puzzle12pcs

Ternyata udah bisa! Kemana aja bundaa? -____-

20140129_Pestabukuuu2
Ini gak diskon gede sih. Tapi waktu itu masih galau mau beli mesin jahit gak. Semacam pelampiasan jadinya. Gak papa gak beli mesin jahit dulu, baca dulu bukunya sampe pinter πŸ˜› Eh, ternyata jadi dapet juga mesin jahitnyaa! Alhamdulillah πŸ˜€ Ini buku-buku pertamaku tentang crafting πŸ˜€

20140129_Pestabukuuu

3 buku di atas pasti pilihan masku! πŸ˜› Ada yang cuma diskon 10%. Tapi ada yang cuma 15ribu πŸ˜€ Serial hunger games itu cuma 75ribu buat 3 buku tebal! *mimisan

Dan lihaaat, ada Closer dan Spiral juga! Itu masing-masing cuma 20ribuuuu! *terharu

Nah, ini yang namanya JODOH kan? πŸ˜€

Sekarang tinggal duduk manis nunggu buku Terminal keluar. Begitu bukunya udah diterjemahin, semoga ada rejeki supaya bisa beli. Terus baru baca ulang bukunya dari buku satu. Semoga karena dibaca runtun, gak bikin aku bingung dan menemukan keasyikannya sampe dibilang kalo buku ini adalah The Next Harry Potter. Sounds good πŸ™‚

Sekarang aku percaya banget sama “Jodoh” dan “Gak Jodoh”. Jadi kalo gak dapet yang aku pengen, ya udah lah, mungkin belum jodoh. Gitu aja mikirnya biar gak nelongso. Hahaha…