(Finally) The end of 2014

Bulan Desember dimulai dengan mulai belajar, sampe harus tega nyuekin anak-anak πŸ˜› Di bulan-bulan itu, aku merasa full sekali. Udah tau lah ya kalo akhir tahun itu identik dengan kerjaan kantor yang semakin hectic. DItambah mau ujian, masih ikut akademi keluarga dan harus ngerjain tugasnya, jualan, dan masih aja keukeuh harus nyelesaiin album πŸ˜› Walhasil, demi supaya voucher gak hangus sia-sia, dibikinlah album haji buat ayah ibu yang fotonya dicomot di fesbuk ayah. Kualitas gambarnya gak oke, tapi itu aja udah bikin ayah ibu sumringah sekali πŸ™‚

2014121-7-

Makin deket hari ujian, makin rieweuh di kantor, jadi terpaksa izin satu hari, dan ngebut belajar sampe pas di hari ujian aku gak fit dan ngantuk πŸ˜› Maaf ya Tante Desi, gak bisa ngajak jalan-jalan πŸ™Β  8-9 Desember, the show must go on! πŸ˜€

2014121-7

Jpeg
Moodboaster! Makasiiih Pak Asep πŸ˜€

Habis aku ujian, akhir pekan pas jadwal aku masuk ‘sekolah’ Sabtu, berdua aja perginya sama Masku. Drama deh ternyata aku salah baca lokasi, jadi telat πŸ™ Pulang sekolah, diculik Masku buat nemenin mancing. Dijemput pake motor minjem sama temen. Baru pulang setelah bubar, yaitu deket magrib. Grmbl..grmbl..

Hari Minggunya, 14 Desember, ibu pulang. Makasiiiiiih sebanyak-banyaknya ya ibu :* Tentu saja mesti harus sowan dulu ke Thamcit πŸ˜›

2014128-14

Seminggu menjalani hidup seperti biasa πŸ˜›

20141215-21

Sabtunya lagi, 20 Desember, pagi-pagi ke Gambir, mau jemput Mbah Putri πŸ˜€ Agak lama di sana, karena Mamak pergi bareng saudara, dan yang jemput belum sampe πŸ˜› Waktu mereka sampe, bawa bekal banyak, jadi kami piknik-piknikan dulu di balik bis Damri πŸ˜› Setelah berpisah, kami sempet mampir dulu beli dagangan aku πŸ˜›

20141215-21-

Popmie! πŸ˜›

Lalu besoknya, kami bareng tetangga ke rumah Chaca. Ciyeee, ada yang ulang tahun :*

20141221_chacha20141221_chacha-

Tapi gak bisa lama-lama, soalnya Saudara mau dateng πŸ˜€ Akhirnya yaa kalian main ke Serpong πŸ˜€ Di minggu itu cuma kerja 3 hari kan? Pertama nyoba ikutan bazaar. Gak terlalu laku siih, malah ada yang masih ngutang sampe sekarang. Hahaha…ya namanya juga cari pengalaman yaaa πŸ˜› Di long wiken 24-25-26, selain alhamdulillahnya MAsku dapet job moto lagi :), kami gantian ke Depok ke rumah Saudara ini, yang muslimah nunggu di rumah (petirnya ngeri banget ya di sana itu! >_<), yang muslim pergi mancing (lagi) πŸ˜› Pas Bapak nyusul ke sini buat jemput Mamak, kami silaturahmi juga ke rumah Saudara lain di Karawaci dan sempet juga nyari jaket dan mainan buat cucu dari Mbah Kakung dan Mbah Putri. Tinggal tunjuk kalo ada mbah -_-

Oh, tanggal 26 Desember 2014 ini, berarti udah 4 tahun hidup di istana kecil kami ini πŸ™‚

20141215-21--

20141222-28

Oh iya, anak-anak sempet sehari masuk sekolah, karena mau ada perayaan hari Ibu. Ya seperti yang dulu-dulu, mereka mau tampil, tapi cuma berdiri di pinggir πŸ˜› Pengalaman mengajarkan buat gak berekspektasi berlebih supaya gak kecewa berlebih πŸ˜›

20141222-28-

Dan Desember ditutup dengan manis. 29 Desember, 8 tahun loh udah sama-sama Masku ini πŸ˜› Dulu cuma berdua, sekarang udah ada 2 anak yang kok udah besar sih, bawa-bawa ransel sendiri buat sekolah πŸ˜›

20141229-31

Bye-bye 2014 :*

*Gak ada yang lebih jadul ya postingannya? Hahaha..

What’s Make Me Smile Lately

Pikiran ini rasanya penuuuuuuh banget di bulan ini. Selain banyaak banget pengen nulis ini itu, juga harus ngebut buat bikin project pribadi dan jualan kerudung buat naik haji πŸ˜› Manalagi ditambah dapet arisan di kompleks, yang bikin jadi kayaknya kemungkinan besar harus jadi tuan rumah bulan depan. Hahaha…remeh temeh, tapi berseliweran terus ini di pikiran πŸ˜› Terus malah jadi bingung euy mau mulai dari yang mana yang seringnya berakhir dengan gak ngapa-ngapain. Haha πŸ˜›

Alhamdulillah blog kesayangan ini udah balik lagi. Pas kemarin ngeblog bentar di wordpress.com itu sebenernya sempet bikin aku ilang mood nulis karena pas diimport dari olk.com yang kepindah cuma postingan 5 bulan. 5 bulan dari hampir 5 tahun! Murungnya? Seharian! πŸ™

I do love this blog. Di sini banyak sekali terekam kisah kami dan perasaan aku di setiap kisah itu. Aku menulis dengan sepenuh hati, dan dengan cinta yang banyaaaaak sekali. Iya sih, fotonya masih tersimpan, tapi kan ingatanku udah gak bisa mengingat sebaik dulu. Makanya semakin ke sini, aku makin rajin nulis di sini .

Akhirnya bisa setelah masku ganti tempat hosting. Bayar lagi? Ya iyalaaaaaah! Hahaha… Ya semoga kali ini beneran baiiik ya tempat hostingnya πŸ˜€ Udah diimport semua. Aku senaaaaaang! Tapi kok banyak foto yang ilang maaas? Postingan setengah bulan Maret sampe Juli 2014 mana maaaas? *teror masku tiap hari :)))

Sekarang gak pake embel-embel wifey atau hubby lagi yaa. Disatuin semua di www.ourlittlekingdom.com. Biar masku gampang ngejagain web ini. Tapi diultimatum begini…

>>Mamas<<
klo mo posting kecil2 aja sizenya, kirim ke mamas dulu, buat di web mah kecil2 kyak jaman dulu juga dah bagus tuh. G makan disk space lagi πŸ˜›

Hahahaha, baiklaaaaaaaah! *ciiium Masku πŸ˜€

Perdana posting di sini (lagi), posting yang simple-simple dulu lah yaaa.

201408_What'snewinOLK

Yaaaa..yang bikin senyum tambah berkembang di istana kecil kami! πŸ˜€

Akhirnya punya hanging sign yang tulisannya bikin nyaman hati banget, kincir angin yang jauh-jauh nitip sama Galih di Floating Market Lembang sana, pigura yang isinya fotoboks ulang tahun Kirana yang selalu bikin Kirana bilang “Wow, aguus. Bunda, nenon, adek mau liat” :’), dan keranjang pikniiiiik idaman hati! Hihi, makasiiih mamas boleh beli semua perintilin penting gak penting itu yaaaaa mungkin biar istrinya gak bawel terus aja πŸ˜›

Dan ini…

20140809_albumperdanaKirana

Album tahun pertama Kirana yang udah jadi. Udahlah bikinnya lama, terus pas mau upload ke photobooknya juga penuh perjuangan, dan bikin aku deg-degan lama kok gak nyampe-nyampe akibat kepotong libur lebaran πŸ˜€ Baguuuus πŸ˜€ I put so much love in that album :* Semoga nanti cintanya bisa terasa sama Kirana juga πŸ˜€ Makasih Om Baim yang ngadoin vouchernya yaaa πŸ˜€

Doain yaaaa semoga 2 album lain bisa terselesaikan sebelum vouchernya kadaluarsa! Jadi bisa nulis banyak lagi di sini tanpa pikiran yang bercabang-cabang πŸ˜›

Ke Pasar Majestik

Sabtu pagi sempet ke Posyandu buat dapet vitamin A buat anak-anak. Pulangnya dibawain kacang ijo! Aku seneng beneran berasa kayak ibu-ibu. Ke Posyandu, terus dapet kacang ijo πŸ˜› Terus deg-degan nungguin sofa πŸ˜› Minggunya, sebenernya badan udah gak enak karena banyak menghirup debu karena beberes rumah. Tapi sedih juga gak masakin yang layak buat suami dan anak karena di-PHP-in abang sayur 3 minggu ini. Jadi harus keluar rumah, paling gak buat nyari makan. Tapi jiwa perfectionis ini dikalahkan pas buka kamar belakang yang masih aja berantakan. Perginya jadinya abis zuhur setelah kamar belakang rapi πŸ˜€

Abis zuhur baru berangkat, setelah sebelumnya nitipin uang arisan πŸ˜› Jadinya malah beli nasi padang, terus nyuapin di mobil juga πŸ˜› Karena kalo mampir makan dulu, takut pasarnya udah tutup πŸ˜› Mau kemana kamii? πŸ˜€

Pertama, mau nyari meja kursi kecil buat anak-anak. Minggu lalu, masku nyobain nyari jalan lain ke kantor. Ternyata jadi makin lama πŸ˜› Tapi kami jadi tau daerah mana yang jualan meja kursi kecil kayak di sekolah πŸ˜›

20140208-09_Kursiiii (1)

Rencananya kalo buat coret-coret, kursinya ditaruh di luar sini aja πŸ˜€

20140208-09_Kursiiii (2)

Harusnya jadi tertib makan di meja πŸ˜› Kalo mau makan sekeluarga, kursi mejanya ditaruh di dapur setelah aku selesai masak! Bisa jadi meja makan dadakan kan? πŸ˜›

20140208-09_Sofaaaa (5)

Nah, karena area nonton tivinya sempit, dan anak-anak jadi nontonnya lebih deket ke tivi, si kursinya jadi patokan! Boleh nonton DVD, asal duduknya di kursi situ πŸ˜€ Mejanya? Taruh aja di ujung sana dulu πŸ˜› Btw, emang gini biasanya, masku nyetrika sambil nge-DVD πŸ˜€ Aku nyelesaiin setrikaan kalo masku udah ngerasa cukup nyetrikanya. Kadang sisanya banyak, kadang sisanya cukup kerudung sama rok lebarku aja :P

Kursi dan Meja Multifungsi! πŸ˜›

Β  Setelahnya, ke pasar mayestik! Udah denger nama pasar ini lama banget, apalagi pas dulu blogwalking ke blog-blog yang nyiapin nikahan πŸ˜€ Udah sering juga lewat arah Blok M yang ada plang ijo yang ada nama “Mayejstik”, tapi belum aja tergerak ke sana πŸ˜€ Kan belum butuh kain πŸ˜€ Nama mayestik, beberapa kali kebaca, sampe jadi tau juga, kalo pasar ini jadi bagus sekarang πŸ™‚ Sebagai newbie, di dunia perjahitan, aku browsing dimana beli bahan yang murah. Kebanyakan mengarahkan aku pada nama Toko Fancy buat katun dan Toko Maju Jaya buat pernak-pernik. Kabarnya Toko Suryadi di Tanah Abang katunnya lebih lucu, tapi masku blom mau nemenin πŸ˜› *istri manja πŸ˜›

Setelah jalan dan nanya berkali-kali, akhirnya ketemu 2 toko itu!

20140209_Fancyy

Kebanyakan bunga! Jadi penasaran sama Toko yang di Tanah Abang πŸ˜›

20140209_TokoMajuJaya

Motonya sambil malu-malu siiih! πŸ˜› Aaah, pengen aku raup semuaaa! πŸ˜€

Dan aku dapet ini,

20140209_KatunPerdanaaaaa

Katun 4 motif

20140209_Benang,Pitaaa

Modal gede buat beli gunting khusus kain, dan meteran yang gak 2ribu perak πŸ˜›

Makasih ya mamas dan anak-anak mau nemenin bundaaaa! *cium satu-satu :*

Mesin jahit udah ada, benang udah ada, kain juga udah ada, waktunya tapi yang belum ada! Hahaha..Β Pas minta temenin ke Tanah Abang, masku bilang “Jadiin dulu satu dari yang beli kemarin” Hahahaha..

Baiklaah, semoga segera ada hasil yaaa? *pelototin tutorial si Juki kesayangan πŸ˜€

Akhirnya punya Sofa!

Tinggal di istana kecil ini kan sejak tahun 2010. Diapa-apain juga biasanya karena mengutamakan fungsi. Dapur, pagar, kanopi, rumput ganti jadi keramik, nutup parit yang gak dibener-benerin sama developer, kanopi lagi. Sekali-kalinya cantik, pas dicat ulang yang jadinya ngejreng ini πŸ˜› Isinya? Alhamdulillah, rejeki nikah tuh beneran ada. Dari yang niatnya cuma beli kasur dan lemari aja dulu, tau-tau kontrakan udah penuh aja. Mesin cuci, kulkas, kompor, tabung gas, sampe ke penyedot debu, semuanya dapet dari kado πŸ˜› Aaaah, dulu gak kepikiran pengen baking kue dan jahit siih πŸ˜› Alhamdulillah πŸ˜€ Jadi pas pindah ke rumah kecil kami, udah cukup lengkap. Paling nambah tempat tidur di kamar belakang yang sekarang seringnya jadi tempat baju yang selesai disetrika tapi aku males masukkin ke lemari πŸ˜›

Selebihnya begitu buka pintu, langsung lowong! πŸ˜› Sekali pernah muncul di sini.Β Lemari buku yang udah melenyot kayunya dulu ada di kamar. Nah, terakhir tivi sama lemari buku ini pindah posisi. Lemari buku di luar, tivi di dalam kamar. Satu rak kayu tiga tingkat yang isinya souvenir dan oleh-oleh teman-teman jadi masuk ke kardus dulu sampai punya lemari yang layak biar gak debuan, diganti isinya sama buku anak-anak. Oh iya, tivi keluar lagi pas banyak saudara dateng dari Lampung akhir tahun lalu. Dan gak masuk lagi πŸ˜› Udah, gitu aja πŸ˜›

Ruangan yang kosong melompong di ruang tengah itu sebenernya lega buat anak main. Tapiiii, segimanapun mereka mau rapi-rapi abis main, tetep aja ada yang suka ketinggalan. Makan juga di situ. Masku bawa barang apa gitu, ditaruh aja di situ. Ditambah kalo aku juga lagi males bersihin. Sudahlah, kayak kapal pecah! Disapu pel berkali-kali kalo weekend tetep aja balik gitu πŸ˜›

Kalo ditanya pengen gak menghias rumah supaya lebih cantik, ya pasti jawabannya iya. Tapi sadar sama kemampuan financial πŸ˜› Sadar juga kalo rumahnya imut-imut πŸ˜› Jadi dikubur sedalam-dalamnya dulu kalo mau lirik-lirik perabot πŸ˜€

Sampai, abis dari Depok di Januari lalu, kan mampir ke G*ant karena ada yang mau makan burger itu, sambil ngambil brosur harga mesin jahit singe*r di situ. ISENG lah masku nanya harga sofa yang eye catching banget buat kami berdua. Bener-bener iseng! Tapiiii, malah jadi kepikiraaan! Makanya jangan iseng untuk hal-hal yang dipaksa dikubur dulu! Hahaha… Kami sampe 3 kali loh balik ke showroom yang di situ, tapi ternyata gakΒ  jodoh beli di situ πŸ˜› Pulang dari kantor pun, sempet-sempetnya ke toko furniture dan ITC BSD demi nyari-nyari sofa ini. Udah googling, tapi percuma sih, karena masku gak mau yang jauh-jauh walo harganya lebih murah banyak. Laki-laki! πŸ˜€ Di ITC BSD, ketemu yang harganya paling murah ternyata, tapi itu tadi, namanya gak jodoh, malah jadinya beli di ITC Pamulang yang harganya lebih mahal. Padahal kayaknya sama aja juga sofanya πŸ˜›

Sempet maju mundur. Rumah jadi sempit lah, terus tiba-tiba ban belakang mesti diganti karena sobek dan kata masku kalo ganti ban bagusnya langsung kanan kiri, jangan cuma satu lah, bla bla bla, yang bikin aku harus milih mau sofa atau mesin jahit dulu. Masku yang ngerti betapa pengennya aku mesin jahit, nyuruh beli mesin jahit dulu. Tapi aku juga ngerti kalo masku juga pengen liat rumahnya beneran kayak rumah πŸ˜› Yah, kalo gak semangat, laki-laki kayak masku, mana mau ke beberapa tempat cuma buat bandingin harga dan model kan? πŸ˜› Kalo beli sofa, siapa tau kami lebih peduli sama keindahan rumah ini. Yah masak dapur bocor sampe basahnya bikin pinggang encok aja bisa loh aku cuekin dengan gak cepet manggil tukang! πŸ˜› Masku sempet naik ke atas, ternyata ada kayu yang menghalangi jalannya air, katanya sih harusnya gak bocor lagi πŸ˜› Nah, berarti rejeki di akhir tahun itu harus dipergunakan segera kan? Sebelum hilang tak berbekas lagi πŸ˜› Galau deh berhari-hari πŸ˜›

Akhirnya? Mesin jahit jadi. Sofa jadi. Tapiiiiii, kalo butuh apa-apa lagi, jadi pinjem uang anak-anak lagi! Hahaha…

Gakpapa rumah jadi sempit karena pas sofanya dateng, ternyata gede yaaaa? πŸ˜›

Gakpapa gak punya saldo yang agak banyakan di saldo tabungan lagi.

Welcome to our little kingdom, red sofa! :*

20140208-09_Sofaaaa (1)

20140208-09_Sofaaaa (3)

Kayak rumah beneraan! πŸ˜€ Biariin deh gak matching sama gorden orange yang dulu dibawa ibu jauh-jauh dari Palembang itu πŸ˜›

Nah, permasalahannya. Aku gak mau tivi sama rak buku di luar semua. Masku gak mau tivi di kamar karena susah buat nonton DVD tanpa anak-anak ikut πŸ˜› Ya udah, jadinya memang keliatan semakin sempit, tapi ternyata tetep bikin hangat, karena kami jadi punya semacam ruang keluarga, pusat aktivitas πŸ˜€ Nah, rak buku anak-anak yang memang sering bikin berantakan, masih aku ungsikan dulu ke kamar depan. Nanti insya Allah, minggu ini mau dibersin sekalian nyortir mainan mereka.

Si Mas semangat banget ngeluarin rak tivi yang warnanya matching dari kamar belakang. Semua barang di atas rak itu? Dihamburin dong ke lantai. Mau nangis pas ngerapiinnya lagi. Tapi inget semangat Masku mau debu-debuan( sampe bersin dan matanya iritasi) sampe nyusun VCD sendiri pas aku nidurin Kirana, urung mau ngomel. Masku pasti seneng banget ituu πŸ˜€ Lagian, memang rak tivi itu udah aku minta buat dibongkar aja supaya kamar belakang lebih rapi sedikit karena gak bisa naruh segala hal lagi di situ πŸ˜›

20140208-09_Sofaaaa (4)

Baru berasa kalo rumah kami imut πŸ˜› Tapi hangaaat hatiΒ  ini liatnyaaa! *terharu

20140208-09_Sofaaaa (2)

Rak tivi lama. Sebelum ketemu meja, dan taplak yang lebih sesuai sama selera, gini dulu gak papa deh πŸ˜€

Akhtar? Kirana? Baca buku harus di sofa dong sekarang! πŸ˜› “Wooooah, bagus banget!” πŸ˜€ Yaah, bikin aku lebih sering teriak siiih supaya sekarang kalo makan harus duduk di kursi! πŸ˜› Semoga, nanti kalo-kalo sampe ada coretan atau makanan tumpah (amit-amit tapiii :P), tetep inget kalo anak-anak ini lebih berharga daripada sofa. Jauh lebih berharga! Amiiiin πŸ˜€

20140208-09_Sofaaaa (6)

Akhtar yang apa-apa maunya di sofa, dan ayahnya yang kecape’an abis beberes πŸ˜€

Nah, ayah, Ky tau ayah suka baca blog ky ini. Nanti kalo ke Jakarta, ayah gak harus susah nyari bangku orange lagi kalo mau pake sepatu yaaa! Rumah ky sekarang udah punya sofaaaa! Hihiii…

Terima kasih, ya Allah! Semoga bikin kami semakin betah di sini. Semoga rumah ini bener-bener jadi surga dunia kami. Rumah dimana kami merasa bahwa inilah tempat kami harus kembali ;’)

P. S : Minggu kemarin, masku akhirnya ke toko bangunan, beli segala waterproof, trus mencoba makein sendiri ke atap. Nah, pas hujan gede, baru ketauan kalo bocor di belakang, ternyata masih butuh bantuan ahlinya πŸ˜› Ya udah lah ya, nunggu dulu. Duite wes enteek πŸ˜› Semoga dapet rejeki lain sebelum atap dapur udah gak kuat lagi menahan bocor πŸ˜€

Donat Cinta

Untuk merayakan hari Maulid Nabi Muhammad SAW, memenuhi permintaan kakak “Mau makan soto, bunda”. Search di google “soto lamongan” πŸ˜› Hihi,Β  sudah mengibarkan bendera putih ke soto khas mamak mertua πŸ˜› Udah berulang dicoba, tetep loh gak bisa sama πŸ˜› Bahan di Lampung sama di Serpong beda kali ya? Buktinya mamak selalu bawa bahan langsung dari Lampung kalo ke sini πŸ˜› Jadi, jenis soto lain aja deh yaa? πŸ˜€ Terus kepikiran bikin donat aja. Googling lagi, dan pening karena gak punya susu bubuk di rumah dan terlalu pelit beli susu bubuk cuma buat bikin ini πŸ˜› 11gram itu gimana takarannya (terkode mesti punya timbangan πŸ˜› Padahal ternyata pas beli, fermipan itu satu sachetnya pas 11gr :P) Ya udah deh, towel tetangga yang udah jago banget bikin donat. Alhamdulillah, katanya gak perlu timbangan! Horeeee πŸ˜€

Jadilah di sore itu, menggunting tepung yang berprotein tinggi (Cakra Kembar) yang 1 kg, terus dikira-kira dituangkan setengah bungkusnya, terus dicampur 3 sendok makan gula pasir, dan 1 sendok teh (ngira-ngira lagi :P) ragi instan (si fermipan itu), dan sedikiit banget baking powder. Diaduk sampe kira-kira merata. Terus bikin ruang di tengahnya. Buat apa? Buat masukin 1 butir telur ayam yang udah dikocok biar gampang diuleninya. Pelan-pelan masukin 1/2 bungkus blueband yang 100gram. Terus masukin juga 200ml susu cair (aku minta susu vanilanya Akhtar :P). Aduk sampe bahan tercampur. Kalo udah tercampur, banting/ pukul sambil inget-inget hal-hal yang bikin emosi πŸ˜› supaya adonan halus. Terus ditaruh di sebuah wadah yang ditutupi kain yang lembab. Tunggu minimal 1/2 jam.

Aku nunggunya sambil nyetrika dan nyelesaiin nonton Lee Daniel’s The Butler (2013), jadi tau-tau udah 1 jam aja πŸ˜› (Ayahnya lagi nungguin anak-anak main di luar sambil main gitar. Dan yaa, Kirana ikut main bola dong sama kakak and the gank :P). Huwaa…alhamdulillah, adonannya ngembang! πŸ˜€ Tapi ternyata letak keseruan bikin adonan donat itu bukan cuma di bagian tenaga terkuras buat nguleninya itu, tapi juga di bagian bikin adonan donatnya cantik! Haha..gak bisa aku! Yang penting ada lubang di tengahnya deh πŸ˜›

Niatnya mau ngajak anak ‘cooking fun’, tapi langsung hilang, pas Kirana ngemutin adonan yang aku kasih dikit. Nanti aja ya dek, kalo udah lebih besar lagi πŸ˜›

Gorengnya udah sok ahli dengan make sumpit buat muterin di bagian tengahnya, ternyata tetep juga tricky kalo gak mau donatnya kecoklatan πŸ˜›

Ya sudahlah, namanya juga yang pertama dan kayaknya akan berlanjut terus gitu setelahnya πŸ˜›

Here it is, Donat Cinta Gula Putih pertama aku! Eh, roti perdana juga iniii *terharu

20130114_DonatPertamaaa

Ngeliatin orang-orang tersayang yang nungguin donat ini matang, priceless ;’)

Entah udah berapa kali aku tulis di sini, dan sepertinya akan tetep ditulis berkali-kali nanti.

Aku merasa beruntuuuuuung banget dikasih kesempatan jadi ibu. Walo banyak juga hal-hal yang bikin ngomel, tapi hal-hal kecil yang bikin hati ini hangat, jauh lebih banyak.

“Bunda, masakin aku donat ya. Makasih bunda masakin aku”

*langsung ada energi lagi buat ngepel dapur yang banjir karena atap dapur bocor πŸ˜›

Terima kasih juga ya nak, mau makan yang Bundamu (yang gak bisa masak, dan kalo masak mesti banget deket handphone buat nyontek resep ini) masak. Terima kasih sudah menghargai usaha Bunda. Bunda mungkin gak akan pernah jadi ibu yang sempurna buat kalian. Tapi ‘Namun kasih ini, silahkan kau adu. Malaikat juga tau, akulah yang kan jadi juaranya‘ πŸ™‚

And for that, terima kasih banyak ya, Allah :’)

*ketauan banget ini pas nulis lagi mellow πŸ˜›

Libur di Tengah Minggu

masih berlanjut! πŸ˜€ Bangun pagi, pas bangun langsung minta main gelembung sabun lagi. Langsung sodorin ke ayahnya aja deh πŸ˜›

20131226_MainSepeda+Gelembung (1)

20131226_MainSepeda+Gelembung (2)

Matahari aja belum terbit πŸ˜›

Terus Kirana dibangunin juga sama Masku πŸ˜› Abis beres-beres tempat tidur, aku nyelesaiin baca buku Percy Jackson 3 dulu πŸ˜€ Akhirnya selesai πŸ˜€ Terus ganti baju pake jilbab, ikut ‘main’ di luar. Masku lagi benerin sepeda Akhtar πŸ˜€ Kirana lagi main sama Tante Tataz πŸ™‚

20131226_MainSepeda+Gelembung (3)

Muka baru bangun πŸ™‚

20131226_MainSepeda+Gelembung (8)

20131226_MainSepeda+Gelembung (6)

Akhtar udah bisa ngayuh sepeda satu putaran penuh! Yay! Bisa belok, dan udah bisa pake rem tangan buat berhenti :*

20131226_MainSepeda+Gelembung (7)

Kalo kakak jatuh, bersihin dan berdiri sendiri. Kalo adek jatuh, nangis duluu! Hahaha πŸ˜€

20131226_MainSepeda+Gelembung (4)

Kakak main sepeda, adek ngintil ngejer di belakang sambil kerepotan sama sandal barunya yang masih kegedean πŸ˜›

20131226_MainSepeda+Gelembung (5)

Main gelembuuung sabuun! Senaaang! πŸ˜€

Terus dapet kabar kalo selain Bapak mertua dan ayahnya Tasya yang mau jemput Tasya karena Mamak Bapak masih lama di Serpong, 2 sepupu masku, Irfan sama Fikri juga ikut! Haha.. yang aku pikirin malahan “Huwaaaa..mesti pake kerudung terus dong di rumah!” πŸ˜›

Sorenya nyobain Singkong ala Thai, dengan resep di sini! Aaaaah, Mamak aja bilang enak. Masku suka, Kirana juga. Tapi Akhtar gak mau πŸ˜› Emang dia lebih suka pisang daripada singkong πŸ˜›

20131226_SingkongAlaThai

Jam 4 jalan dari rumah, maceeet! πŸ™ Hampir jam 5 baru sampe ITC BSD, mau beli membran dan valve medela. Terus jalan ke arah alam sutera. Sholat dulu di masjid belakang Giant BSD. Abis itu baru ngajakin Tasya jalan ke mall πŸ˜› Muter-muter sambil keselek liat harga di Informa πŸ˜› Terus ditraktir makan di Solaria sama Masku πŸ˜› Mamak kan kaget pas denger billnya, dan dengan jahilnya si Masku bilang pake bahasa Jawa yang kayaknya artinya Ky ini yang paling mahal! Issssh, buyarlah citra menantu sholehah ini *pilin kerudung πŸ˜›

20131226_livingworld

Dress yang dibeliin Mbah di Monas. Makasih Mbah πŸ™‚ Btw, akhirnya pernah juga makan sambil liat jalan di Living World πŸ˜›

Semua kebahagiaan hari itu jadi berasa lebih hangat di hati karena hari itu tepat 3 tahun kami tinggal di kerajaan kecil kami ini :*

Terus pulang, sampe rumah langsung nyiapin rok, baju, dan brego. Siap-siap kalo keluarga dari Lampung sampai (yang ternyata sampe jam 1/2 1 :))

Rumah lebih ramai! Hari ini ini berangkat kerja tanpa beban kerjaan πŸ˜› Lah kantor aja sepi πŸ˜› Besok libur lagi! Horeeee πŸ˜€

Selamat akhir pekan terakhir di tahun 2013 yaaa! πŸ˜€

Desember : Pekan Kedua

Holaaaa blog, aku kangeeeen! πŸ˜€

5 Desember terakhir posting, ini tanggal 23 baru bisa nulis lagi. Haha..tumben ya sibuk? πŸ˜› Alhamdulillah segala proses keuangan yang banyak banget di antaranya bikin emosi! udah selesai Jumat lalu, jadi hari ini udah bisa santai nulis. Mulai masukin foto, mulai misahin per tanggal, sambil mulai mengingat-ingat. Semoga masih bisa banyak yang keinget. Amiiin πŸ˜€

Minggu pertama udah ditulis di sini. Kalo diinget-inget jadi bikin senyum sendiri. Semakin aku inget-inget, Allah seneng banget ngasih kami ‘drama’, sebelum dapet ‘hadiah’. Ya kali, Senin itu terpaksa nginep di kantor, eh, Rabunya kami bisa nginep di kasur empuk di hotel! Paginya bisa depet foto kece ini pula πŸ˜€ Hari Selasanya dapet powerbank gratisan setelah ikut bedah buku Change Management yang ternyata EOnya ibu ini πŸ˜€ Alhamdulillah πŸ˜€ Hari Jumatnya sempet ngedumel karena kerjaan yang harusnya bisa gak grasa-grusu, tapi karena yada tada yada, jadi bikin aku sempet kerepotan di hari itu. Zzzzz.. Sebelnya tapi gak boleh lama-lama, kan mau akhir pekan. Dan udah ada janji swim date sama Rara dan Mbak Lila. Akhirnya ketemu bumil lagi setelah dia cuti πŸ˜€ Alhamdulillah eyang udah dateng, jadi bumil bisa lebih santai πŸ˜€ Dioleh-olehin eyang tahu bakso pula. Aiiih, makasih eyaaang ;’)

20131207_tahubaksodreyang

Janjian berenang jam 1/2 8, tapi jalanan ke arah kompleks kami masih macet, tetangga juga mesti nganter eyang yang mau ke rumah saudara juga. Jadi kami bisa sarapan dulu di rumah. Jam 1/2 9 baru jalan ke kolam πŸ™‚ Aaaah, sayang gak ada foto rame-rame yang layak dipajang di sini πŸ™ Aziz dan Arini bawa pie cokelat yang enaak banget! πŸ˜€

20131207_berenaaang & main (1)

20131207_berenaaang & main (3)

20131207_berenaaang & main (2)

Abis berenang, pasti ada yang mau main πŸ˜€ Tapi Rara dan Al gak ikut karena jadwal mereka padat πŸ˜› Mbak Lila juga main sebentar.

Β  20131207_berenaaang & main (4)

20131207_berenaaang & main (6)

20131207_berenaaang & main (5)

Suka bangeeeeeet sama foto yang ini! :*

Setelah main, niatnya mau banyak banget. Tapi jalanan entah kenapa hari itu jadi jauh lebih macet. Sampe kami lewat pasar Serpong yang emang udah tau macetnya. 1 jam lebih dikit baru sampe Giant BSD. Zzzzz.. Demi dispo diskonan! Hahaha..Pas banget abis, langsung ambil 4 kantong πŸ˜€ Karena belinya banyak, dikasih 1 boneka kecil, dan dompet-dompet plastik sampe 6 buah sama SPG dispo itu πŸ˜€ Alhamdulillah πŸ˜€ Karena udah siang, jadinya terpaksa makan di sana πŸ˜› Tapi jadinya gak kemana-mana lagi, karena udah kecape’an karena macet itu πŸ™

Besoknya, jam 10an, kami nganter kakak cukur rambut. Horeee, kali ini udah mau duduk sendiri, walo tetep di bangku kecil aja πŸ˜€

“Aku gak mau dicukul bunda, maunya dilapiin aja kanan kilinya. Kayak ayah loh”

Oke deeeeh πŸ˜€

Abis cukur, liat jalanan, gak macet! Langsung ke taman tekno 2 lagi. Hahaha..seneng sih liat banyak tanaman di depan rumah. Jadi pas dapet rejeki, aku mau aja diajakin beli tanaman lagi πŸ˜› Akhirnya pulang bawa 2 pucuk merah yang kecil, 2 bunga mawar (merah sama jingga), 2 bunga coolgate (???), 2 bunga sonya (2), dan 2 sutra bombay buat gantiin bunga gantung. Beli bunga berarti harus beli pot karena kami udah gak punya tanah kan? 9 pot ikut pulang bareng pupuk buat bunga (warnanya biru) πŸ˜€ Keluar dari situ dengan tekad bulat,

“Mas, ini terakhir beli bunga tahun ini!’

Yang langsung diiyain masku dengan muka jahil! Eaaaa, kan ini udah bulan Desember! Bulan depan juga udah tahun baru πŸ˜›

Pas masuk mobil, liat hape yang udah lowbat, untung masih nyala karena ternyata udah dimasakin eyang! Langsung ke rumah tetangga. Langsung numpang mandiin kakak yang baru cukur rambut dan Kirana yang kepleset pas beli bunga πŸ˜› Ternyata eyang putri ulang tahun. Selamat ulang tahun ya eyang πŸ˜€ Makan kenyang, terus hujan. Jadi lama kami di situ, sambil ngobrol sama bumil yang lagi deg-degan karena udah 2 hari lagi HPL, dedek bayi masih anteng πŸ˜€

Akhir hari dihabiskan dengan beres-beres rumah, perdana ngungkep ayam, dan nyuci, sementara masku ngurusin bunga πŸ˜€

20131208_Jambaruu

Akhirnya beli jam lagi! πŸ˜€

20131208_bungaaaa (1)

Makasih mamas :*

Setelah itu sambil Masku nyetrika baju yang penting-penting, kami nonton The Starving Games! Ish..film apa sih ini? πŸ˜›

Akhir pekan minggu kedua di bulan Desember selesai deeh πŸ˜€

Taman Kecil di Depan Rumah

Β Β Β Β Β  Senin kemarin, badan rasanya pegeeeeeeeel banget. Akhirnya gak masuk kerja πŸ˜› #SokKaya πŸ˜› Pas nganter pak suami, pas hujan rintik-rintik. Penghuni teras depan, motor kami, sudah dibawa Masku ke stasiun. Jadi bisa menikmati ‘taman kecil’ kami πŸ˜€ Sore sebelumnya baru beli bunga baru. Bunga Nusa Indah, bunga lavender, bunga pujakesuma buat gantiin satu yang mati pas lama kami tinggal mudik, 3 pot batu, sama 4 karung tanah πŸ˜› Untung perginya udah deket magrib, kalo gak, pasti tambah kempes si dompet πŸ˜› Malem itu juga langsung dirapiin tanaman-tanamannya ;’)

Kalo nurutin keinginan, pasti pengen tanamannya tumbuh di tanah kayak dulu aja. Tapi, sekarang kebutuhan emang lebih penting kan daripada keinginan? πŸ˜› Emang butuh space buat naruh motor yang lebih layak. Jadi dari tahun lalu kan, tanahnya udah gak ada. Lamtana yang tumbuh subur dulu harus diiklaskan dibabat bareng pucuk merah yang udah cukup tinggi.

Sekarang jadi begini πŸ™‚

20131118_FrontYardOLK (2)

Sampahnya belum diambil truk πŸ˜›

20131118_FrontYardOLK (4)

20131118_FrontYardOLK (1)

Adenium yang dibawain Mamak mertua waktu Masku pulang sendiri bawa mobil pas lebaran yang deket lahiran Kirana. ‘Anak-anak’nya dibikin sama Masku πŸ™‚

20131118_FrontYardOLK (3)

Ini dari kecil, udah jadi segini πŸ˜› Akalipa?

Buka pagar, noleh ke kiri, lihat ini πŸ˜€

20131118_FrontYardInsideOLK (3)

20131118_FrontYardInsideOLK (2)

Atas :

*Pohon cincau yang dibibitin Mamak Mertua dan Jeruk Kunci yang abis dipetikin kok gak berbuah lagi di pot baru πŸ˜€ Semoga dnegan media yang lebih gede, mau berbuah ya kamu jeruuuk πŸ˜€

*Nusa Indah yang baru dibeli malemnyaΒ  *curang yaa belinya udah jadi πŸ˜›

*Kembang kertas (bugenvil) yang akhirnya keluar bunganya πŸ˜€

*Entah bunga apa, tapi itu bentuk ‘buah’nya kayak burung πŸ˜€ Dibawain bareng adenium dari Lampung πŸ˜›

*Saga, yang suka aku jadiin obat kalo anak-anak batuk πŸ™‚

Bawah :

*Masih hasil ‘anakan’ adenium

*(mencoba lagi menanam) lavender. Itu 3 warna. Ungu, putih, dan batik campuran ungu dan putih, di pot baru πŸ˜€

*Di atas pagar, ada bunga asoka merah yang duluan ada di situ. Yang putih baru dateng juga, bunganya lebih kecil, bonus beli Nusa Indah. Akur yaaa? πŸ˜€

*Bunga gantungnya ada 3, ada 2 jenis aja. 2 Pujakesuma yang bunganya mekar dari malem sampe pagi. Mood boaster banget kalo pulang malem πŸ˜€ dan Satunya gak tau apa πŸ˜›

Terus bunga mataharinya mana? Mati! Haha..kata ibu, bunga matahari emang siklusnya gitu, nanti hidup lagi dari biji dari bunganya yang mati. Masalahnya, bijinya kayaknya udah dirapiin πŸ˜›

Oh iyaaa, ada hiasan gantung juga yang bunyinya seru kalo ada angin. Ini belinya di Bali pas sekali-kalinya aku dinas luar πŸ˜› Lama disimpennya sampe digantung di sini πŸ˜›

20131108_InOLKFront (1)

Ada kursi-kursian yang dibikin dari kanopi yang dilepas di depan rumah sebelum diganti yang ini. Tempat main gitar si Mas πŸ˜›

20131108_InOLKFront (2)

20131118_FrontYardInsideOLK (1)

Ini kalo liat dari dalam πŸ˜€

Cukup hijau lah yaaa? πŸ˜› Makasih Pak Suami buat ngurusin tanaman ini πŸ˜€

Cita-citanya makin banyak tanaman dalam pot yang memenuhi teras ini. Gak cuma tanaman bunga. Pengen ada pandan jadi gak minta tetangga terus kalo mau bikin kolak atau bubur kacang ijo πŸ˜› dan cabe. Sedikit demi sedikit lama-lama jadi bukit kaan? Sekarang puas dulu sama yang sekarang ini yaaa πŸ˜€

Akhir Pekan di September Ceria! #2

Hari Selasa ceria, karena g telat dan g ada drama di pagi hari. Dimana ada kemauan, di situ ada jalan yaa/ *lirik Masku yang karena mau main futsal dulu, jadi semangat banget pagi ini πŸ˜›

Hari Kamis kemarin, langsung pulang. Tapi tetep sih besoknya Telat(1) lagi karena ada yang g tahan liat baju kotor numpuk πŸ˜› Berangkat dari rumah jam 6.20, masih dapet absen 7.58 itu sesuatu sekali πŸ˜› Pas pulang, masku ngasih amplop! Alhamdulillah ya, Allah *cium masku bertubi-tubi *bukanistrimatre

Sabtu pagi, karena udah nyuci, jadi pagi itu cuma nyuci baju sehari dan sepre. Nyuci jadi lama, karena ada 3 orang yang bangunnya siang, padahal seprenya kan mau dicuci πŸ˜› Pagi itu sarapan spageti, tapi ternyata aku salah comot sausnya yang berakibat Masku tetep beli lontong sayur πŸ˜› Kirana perdana makan spageti aja. Pas ada yang nagih iuran satpam, langsung lunasin sampe Desember! Ya gitu lah, kalo dapet rejeki, selalu deh g tahan buat menyelesaikan segala sesuatu yang akan masuk akun β€˜beban’ sampai akhir bulan. Entahlah, itu hal yang bagus ato bukan πŸ˜› Ayah keluar bayar iuran, kakak ikut. Aku lagi beresin cucian. Pas keluar kamar mandi, ada bayi yang lagi ngisep spageti bersaos barbeque. Ketauaaaan πŸ˜›

Beres-beres, jam 9 kurang berangkat dari rumah. Ke Samsat BSD. Sampe situ, Masku fotokopi beberapa dokumen, terus beramai-ramailah kami ke loket pembayaran. Masku sama Kirana. Aku nemenin Akhtar main di playground kecil di situ. Keliatan g terlalu dirawat sih, tapi aku sebagai ibu, terharu sekali atas niat dan pikiran mereka untuk bikin playground walo mainannya cuma perosotan sama kuda-kudaan. Akhtar seneng main di situ, tapi aku g seneng, karena ada dong bapak-bapak yang ngerokok sembarangan πŸ™

20130914_PlayGrounddiSamsatBSD

20130914_PGsamsat

Dari nganter berkas, bayar, sampe selesai g sampe 15 menit! Wow, Samsat BSD keren deh πŸ™‚ Senyum makin lebar, ternyata budget buat bayar pajaknya masih sisa lumayan. Tau gitu, sekalian aja bayar pajak motor yang expire November nanti ya? πŸ˜›Β  Mungkin efek tahun lalu bayarnya lumayan besar karena baru inget setelah pajak lewat 1 hari (!) yang bikin masku males ngurus sendiri πŸ˜› Plus ada balik nama segala. Untuk pajak tahun ini pun, uangnya tinggal tarik dari tabungan masku di koperasi yang uangnya didebet langsung dari gaji. Menyenangkan ya bayar sesuatu yang besar dengan tinggal narik aja. Jadi mulai bulan depan, yang didebet dinaikin dikit, semoga bisa cukup buat bayar segala pajak plus perpanjang hosting dan web. Amiiiin πŸ˜€

20130914_PajakMobil2013v

Selesai urusan pajak mobil, kami melipir ke ITC BSD yang pintu parkirnya pas di luar pintu parkir Samsat πŸ˜› Niatnya mau beli dispo Kirana yang diskon dan alat makan Kirana karena bayi kecil udah mau makan sendiri terus. Niatnya juga mau beli anggur yang lagi diskon jadi 30ribu sekilo πŸ˜› Dapet, tapi disponya g πŸ™ Malah jadi nambah peralatan pertukangan Mas dan lampu-lampu yang beli 2 dapet 1, 2 paket 8 sama 18 watt. Need ini! πŸ˜›Β  Abis itu, nukerin stiker carrefour, lumayan dapet pisau kecil πŸ˜€ Abis itu tentu saja, ngubek DVD. Dan jadi banyak beli kartun. Akhtar yang seneng πŸ˜€

Setelah itu, muter arah pulang, mampir dulu ke samping teraskota. Bayar PBB tahun 2013. Cepet jugaa! Keren keren πŸ˜€ Muter-muter gini, inget tahun lalu pas masih hamil Kirana ini.

20130914_PBB2013v

Pulangnya, kami makan di Titoti πŸ˜€ Kenyaaang. Alhamdulillah πŸ™‚ Sampe rumah, hujan, kami tidur semua πŸ˜› Terbangun karena Kirana bangun. P*pnya enceeer! Curiga karena spageti tadi pagi πŸ˜› Makanya ya adek, kalo belum waktunya, jangan dicoba-coba πŸ˜› Lalu aku masak pindang ayam yang karena g ada lengkuas jadi diganti kencur πŸ˜› Untung masku masih mau makan πŸ˜› Akhtar bangun langsung “Bunda, kakak g ompol. Kakak bobo. Nonton katun” :)) Dan nonton lah mereka bertiga film Everyone’s hero sambil ngemil pisang goreng πŸ˜€ Di luar kamar udah beres semua, aku mandi dan sholat. Masuk kamar, ya ampuuun, berantakan lagi πŸ˜› *ambil sapu dan pel lagi πŸ˜›

Abis itu, anak-anak mandi, terus main di luar sampe deket magrib. Abis itu, nonton A Turtle Tale : Sammy Adventures, sementara ayah nyetrika πŸ˜› Anak-anak tidur, film ayah bunda yang diputar. Oblivion. Bagus πŸ™‚ Masku ternyata mau lagi makan pindang ‘jadi-jadian’ πŸ˜› Kirana smepet mimik, tau-tau m*ntah πŸ™ Semoga besok udah gpp ya, nak πŸ™‚ Liat jam tau-tau udah jam 1/2 2 πŸ˜› Mari tarik selimut πŸ˜›

Hari Minggu, tetep bangun pagi. Nyatetin arus kas πŸ˜› Mumpung anak-anak tidur. Alhamdulillah, ‘hutang’ buat mudik ke anak-anak sudah bisa dilunasi. Alhamdulillah πŸ˜› Hidup kayak gini ternyata enak-enak aja. G pusing njelimet kayak dulu. Soalnya kalo mau diitung bener-bener, g akan cukup sampe akhir bulan. Apalagi BBM naik, bayaran TPA naik, harga-harga di pasar naik, harga makanan di deket kantor juga naik. Kalo ada tambahan, alhamdulillah. Kalo g ada, ya sudah, anak-anak pinjem uang kalian dulu ya? Begitu ada rejeki, langsung ganti. Insya Allah, sampe sekarang masih bisa konsisten bonus di tengah tahun a.k.a gaji 13 itu adalah jatah anak-anak πŸ˜€

Pas selesai pembukuan, Kirana bangun, disusul Akhtar. Hayo keluar, nemenin bunda ke tukang sayur πŸ˜€ Biasanya kami ke pasar, tapi makin mahal aja kayaknya di pasar modern BSD situ, masak pernah bayam seikat 4ribu πŸ™ Mana bolak balik ke sana lumayan makan waktu. Coba deh kita ke tukang sayur yang biasa mangkal di deket pos satpam. Akhtar bawa sepeda, Kirana sambil dititah ayah lagi. Yaaa, bayi kecil ini masih g pede kalo dia bisa jalan πŸ˜› Walo g selengkap di pasar, bolehlah ya beralih ke tukang sayur aja. Kan klo udah akrab, bisa pesen kan mau dibawain apa πŸ˜› Sekalian sosialisasi dikit lah sama tetangga. Senyum-senyum cukup lah yaaa πŸ˜›

Balik ke rumah, langsung masak kwetiaw goreng. Lakuuu! Perdana ini ngasih Kirana makan masakan yang berkecap πŸ™‚ Abis itu nelpon ibu, nanya lagi resep tongkol bumbu kuning πŸ˜› Terus aku di dapur, masku di kamar sama Kirana yang tidur. Apalagi kalo g sambil nyetrika sambil nonton film horor Thailand. Aku nyerah, 2 minggu lalu ikut nonton Conjuring, dan malemnya kebangun berkali-kali karena mikir yang serem-serem terus. Penakut πŸ˜› Akhtar dialihkan supaya g ikut nonton dengan “Temenin Bunda masak di luar ya kaak?” dan dia sibuk nyoret-nyoret buku mewarnai dengan krayon sambil ngemil pisang goreng, singkong rebus, dan es timun πŸ˜› Abis makan dan mandi, kami tidur siang lagi πŸ˜› Bangun sore, langsung mandi. Jalan-jalan sore di depan rumah sambil nemenin Akhtar yang masih belajar mengendarai sepeda dan Kirana jalan. Terima kasih Allah untuk rumah kami ini πŸ™‚

Anak-anak sama ayah, aku beres-beres perlengkapan seminggu buat anak-anak. Seneng sekali kalo udah rapi begitu! Terus ke dapur lagi, terlanjur nurunin daging giling dari freezer. Bikin pentol-pentol bakso wanna be. Pas azan magrib, pas mateng πŸ™‚ Terus sholat magrib berjemaah, ada bocah yang pas takbiratul ikram malah kentut dan nyeplos “Yah, kakak kentut. Kakak kaget”, terus ikut baca alfatihah kenceng-kenceng, dan lebih kenceng lagi di bagian “Amiiiiiin” :’)

Habis itu makan, habis itu nyelesaiin nonton Sammy, di luar hujan, sementara aku gantiin Masku nyetrika. Habis itu Kirana nangis minta mimik. Habis itu aku ketiduran dan dibangunin buat nonton Stoker. Udah tegang, eaaaa, yang ngajakin nonton udah tidur duluan. Wes lah, nanti aja lanjut lagi πŸ˜€

Alhamdulillah, akhir pekan yang hangat lagi πŸ™‚

Hari Senin datang, dan langsung ada demo yang bikin macet di banyak tempat di sekitaran kantor ini πŸ˜› Hahaha, ya udah deh ya, nunggu di kantor lagi sampe jam 8. Pulang lewat belakang kantor. Dan 1 jam kemudian sudah di rumah. Dinikmati saja πŸ™‚

Selamat hari Selasa. Sudah tanggal 17 loh ini! *nyengir karena tengah bulan udah lewat πŸ˜€