Ngeransel di Bandung

Sudahlah, mari lupakan (dulu) cerita dari Januari s.d. pertengahan September yang sudah terlewati itu. Daripada memaksakan diri tetep harus urut, terus gak sempet-sempet, terus nambah banyak lagi cerita tertunda kan? Kadang emang sibuk banget, di rumah, di kantor, ngerjain ini itu, mikirin ini itu, tapi kadang beneran gak ngapa-ngapain, tapi kok tetep aja gak nulis sesuatu di sini. Ternyata memulai konsisten ngeblog lagi itu sangat butuh kemauan besar yaa? πŸ˜›

Jadi, memang jarang dinas luar, apalagi abis punya anak-anak. Sekalinya dinas yang jauh ya yang di Jogja dan Palembang (yang postingannya termasuk salah satu postingan yang hilang gara-gara blog ini pernah dihack tahun lalu itu :(). Nah, kali ini gak ada jalan mundur lagi. Selain yang megang kerjaan itu satu-satunya cuma aku, aku juga penasaran sebenernya gimana sih yang sebenenrnya harus dilakukan. Masku sih dari dulu juga udah ngebolehin, tapi aku galau mikirin anak-anak cuma diasuh ayahnya aja beberapa hari. Maju mundur, sampai akhirnya malah terbesit sebuah ide. Kenapa gak sekalian jadiin pengalaman naik kereta jarak jauh buat anak-anak? πŸ˜€

Hotel udah dipesen, dicari-cari yang rate-nya masuk kantong. Rencana udah disusun. Baju buat seminggu udah siap di ransel dan koper lengkap dengan catetan-catetannya πŸ˜›

Selasa, 15 September 2015, udah sampe kantor sebelum jam 7. Anak-anak mandi di kantor pun πŸ˜› Nyuapin seadanya di taman depan kantor. Sekitar 1/2 8 dadah-dadah ke mereka sambil bawa satu ransel dan satu tas kecil. Bunda kerja dulu ya :’)

Lalu menuju Jl. Blora, dan aku sama temenku, mengandalkan google map πŸ˜› Maceeeet. Ealah, ternyata lebih deket kalo lewat Sudirman daripada Cikini πŸ˜› Alhamdulillah, paaas. Pas sampe, ambil tiket, ke toilet bentar, berangkat ke Bandung kita! πŸ˜€

Sampenya jam 12an aja dong. Di pick up point TSM bukan BSM -_- Gpp, ternyata menuju ke hotel cuma perlu satu kali naik angkot merah πŸ˜€ Sampe hotel, woaah, dari luar tampak suram, ternyata dalamnya hangat sekali πŸ™‚ Cuma sempet sholat, langsung naik angkot merah lagi ke arah TSM, cari makan yang bisa selesai 15 menit, jadinya di Dapoer Penyet. Jam 1/2 2, fiiuuuh, sampe registrasi. Alhamdulillah gak telat πŸ˜€

Kongresnya bagus banget buat menambah pemikiran dan pemahaman baru. Semoga berguna yaa buat kantor nanti πŸ™‚ Amiin. Kongresnya sampe jam 5 atau lebih. Malemnya saatnya berpetualang πŸ˜€

Selasa malem, jalan kaki ke Simpang Lima, dikasih tau abang angkot kalo harus jalan ke arah lampu merah, sampe akhirnya naik angkot sekali sampe depan HDL Cilaki. Bukan HDL CIlaki yang kayak dulu pernah aku datangi, tapi tetep enak πŸ™‚ Pulangnya, nanya sama penjual minuman di pinggir jalan, naik angkot apa. Dan terjadilah kehebohan karena jadi ada sekitar 4 orang lagi yang bantu jawab, yang jawabannya beda-beda πŸ˜› Baik sekali mereka, kami ditungguin sampe naik angkot dan dipesenin pula ke abang angkot kami harus turun dimana πŸ˜› 2 kali naik angkot, baru sampe hotel. Pengalaman si penakut nginep di kamar hotel sendiri. Lampu nyala, tipi nyala, tetep aja kebangun tiap 1 jam sekali. Besok-besoknya bangun dengan kepala pening πŸ˜›

Rabu pagi, sempet jalan pagi ke arah Simpang Lima yang lain. Ternyata ke arah Pasar Kosambi. Makan ketupat tahu di depan pasar. Yaaay, pulangnya dapet kaleng kerupuk keciiil warna biru yang lumayan murah πŸ˜€ Mulai deh beli yang gak penting kata Masku πŸ˜›

20150916-PasarKosambi

Pulang dari kongres, temenku pengen banget ke Rumah Mode. Yuk lah, capcus. Naik angkot sekali aja, sampe depan Rumah Mode! Amazing! πŸ˜› Mahal-mahal di sana menurut aku πŸ˜› Pulangnya naik angkot 1 kali juga. Kata Bapak supir, udah di sana Simpang Limanya. Ya udah, kami pasrah makan apa aja seketemunya, Eh, liat Plang Baso “So’un” Lodaya. Sering baca juga kayaknya. Baksonya sih enak, tapi yang seru makan kriuk-kriuknya (sampai tau harganya semangkuk kecil itu 8ribu :P). Abis makan, jalan lagi tapi mulai curiga kok Simpang Limanya gak kelihatan. Ternyata masih belok 2 kali lagi. Pijit-pijit betis. Mungkiiin, karena kecape’an, sampe hotel, abis nyuci (iya, NYUCI!), nonton bentar, langsung tidur sampe subuh. Cuma sekali dua kali kebangun-bangun πŸ˜›

Hari Kamis, abis penutupan kongres, melipir bentar ke TSM. Temenku mau narik uang, aku jajaj Teh πŸ™‚ Malemnya setelah masukin baju kering 2 hari ke plastik, kami mencari JNE. 2 lokasi yang ditunjuk google map ternyata udah gak ada. Akhirnya kami melangkah sampe lampu merah daerah Burangrang. Melihat plang “Bakso Enggal Malang”. Sangat familiar namanya *langsung inget mbak Fitri :* Makan kenyang cuma 20ribu πŸ˜€

20150915-17-WiskulBandung

Pulangnya ada drama, hilang uang kembalian yang ternyata emang belum diambil. Zzzz deh Yanto πŸ˜› Kali ini abis nyuci, nonton bentar, beneran gak kebangun-bangun sampe jam 4 pagi πŸ˜€

Aaaah, anak suami, apa kabarnya yaa? >_<

Minggu Lalu

Cerita tentang minggu lalu ah. Nanti fotonya nyusul kalo udah ada deh πŸ˜€

Senin pagi, kami bangun dari tidur kami yang rasanya lebih nyenyak karena AC akhirnya dibenerin lagi setelah 1,5 bulanan mati suri.Β  Gak dibener-benerin karena gak punya uang lebih, eh, pas nekat benerin, beneran kan kaget liat nominalnya! πŸ˜› Ya sudahlah πŸ˜› Pas malemnya pulang, mampir ke toko bantal yang luarnya dari sisa kain yang digabung-gabung yang harganya cuma 15ribu. Sampe rumah, anak-anak kegirangan! Ayah bunda juga seneng karena liat anaknya seneng dan gak perlu lagi rebutan bantal! Hihi..Seneng banget juga karena sekarang ayah bunda bisa diajakin naik ‘mobil’ atau masuk ‘rumah’ yang mereka bikin dari bantal-bantal itu. Selama ini gak boleh masuk karena ‘rumah’ atau ‘mobil’nya kecil, gak cukup buat orang besar πŸ˜›

20150414_sleeepdibawa lagi pun ke mobil πŸ˜›

Besoknya, setelah sedikit sombong kalo datengnya pagi banget pas Senin itu, dibalaskan dengan tiba-tiba maceeet di deket rumah. Hampir 40 menit! Ternyata jalanan ditutup karena mau dipasang apa gitu buat selokan. 40 menit telat ya berefek ke udah kena macet di Tol Tomang. Telat πŸ™ Alhamdulillah, masku dapet rejeki, jadi si mobil akhirnya bisa diurusin di bengkel. Paaaaas banget jumlahnya πŸ™‚

Hari Rabu, pas uang di dompet udah tiris banget, dan temen-temen ngajakin makan siang di Joni Steak Pasar Baru, langsung ngajakin Masku. Daripada pusing, mau makan enak aja. Besok, dipikirin besok aja πŸ˜› Eh, bener kan, besoknya uang makan cair. Alhamdulillah πŸ˜€

Jpeg

Makan steak lagi setelah 2 tahun lebih sejak ini πŸ˜› Jenis steak seperti ini lebih cocok sama lidah dan kantong aku! πŸ˜€ Dari harga yang ada di menu, ditambah 10% lagi pas bayarnya πŸ™‚ Abis itu jalan sedikit ke Pasar Baru, ditemenin Masku nyari kain flanel di pasar bawah yang panas itu. Akhirnya lem tembak dibeli juga! Setelah selama ini, diprioritaskan paling bawah πŸ˜› Ya begitu deh kalo perginya sama Masku, yang aku pengen, pasti disuruh beli! πŸ˜› Mampir juga di golo, beli origami πŸ˜€ Gandeng-gandengan dong. Ah, senang πŸ˜€

Oh iya, hari itu, ada temen yang terakhir masuk sebelum cuti besar 3 bulan. Dikasih wadah tupperware satu-satu seruangan. Makasih ya Feri, semoga semua urusanmu lancar yaaa πŸ˜€

Lalu hari Jumat, kami pulang abis Isha. Pengen aja pulang malem sekali-kali lagi πŸ˜› Pas ada yang nge-jam, Masku sekalian mau nge-jam πŸ™‚

Sabtu pagi, selesai beres-beres rumah, dan gak ada baju kotor, dan lala lili, hampir jam 12, kami pergi dari rumah ke Tangerang demi makan kwetiaw! Akhir Januari lalu, pertama banget aku tau kalo kwetiaw itu bisa dimakan pake topping kayak mie ayam. Enaaaaaaak bangeet! Dan itu kebayang-bayang πŸ˜› Lewat jalan muter ke Ciater, lebih jauh supaya gak kena macet yang bikin selokan itu. Itu aja udah 2 kali berenti, beli pisang pasir sama tahu sumedang. Haha, keburu udah laper πŸ˜›

Niat banget yaa demi kwetiaw! Makasih ya maaaas :*

20150418_Nyamnyam

Abis itu, ke mall alam sutera cuma buta ngambil kartu gramedia yang udah jadi. Untung masku tau jalan kecil, jadi kami gak harus lewat jalan Serpong yang macet itu πŸ˜€ Abis ambil kartu, kami jalan-jalan aja, masuk ke tempat main. Ya tapi di situ, harus pake kartu, dan minimal harus 80ribu. Yaaah, mahal naaak! Tapi anak-anak ini gak nangis cuma liat-liat aja πŸ˜› Jalan-jalan lagi, akhirnya nyobain juga minum tehnya Calais πŸ˜€ Lalu ketemu tempat main lain yang bisa beli koin aja. Ya udah boleh main, mereka seneng banget sampe berkali-kali bilang terima kasih πŸ™‚

Lalu pulangnya mampir ke Superindo buat nyari bahan soto. Ya gini lah risiko goler-goler paginya, gak sempet ke pasar! πŸ˜› Karena Kirana tidur, jadi ayahnya nungguin. Aku senang ternyata aku udah punya lelaki kecil yang udah sigap banget bantuin dorongin belanjaan πŸ˜€ Makasih ya kak! :* Lalu mampir bentar di toko serba 35ribu buat beli dress murah buat di rumah πŸ˜€

Malem itu, abis anak-anak makan, dan kami makan sate padang, kami keruntelan di kamar. Ah, precious πŸ™‚

Ya Allah, terima kasih yaa πŸ™‚

Di Libur Imlek

Kalo udah lama ‘nganggur’, jadi susah ya mau nulis konsisten lagi. Huhuhu…sedih πŸ™ Mari dicoba dari nulis yang paling fresh dulu, siapa tau semangatnya jadi timbul lagi yaa πŸ˜€

Cerita libur satu hari di hari Kamis di minggu kedua Februari ini aja. Eh, gak libur satu hari deng, lah hari Senin Selasanya aku gak masuk juga ke kantor karena kakak sakit. Pas Rabu udah siap-siap, baru sadar kalo besoknya libur πŸ˜› Semacam tanggung yaa ;D *hush, padahal inget sama potongan tunjangan πŸ˜›

Jadi pagi itu dimulai dengan kami masak yang instan-instan karena beras gak ada πŸ˜› Lalu masku nyelesaiin nyuci, sementara aku beberes rumah. Seperti biasa, baru keluar rumah jam 11. Padahal anak-anak udah pake baju dari Tante Desi yang baru aku keluarin dari koper baju baru yang belum muat, sejak jam 8. Hahaha…

Sampe ngunci pager, kami gak tau mau kemana. Ish πŸ˜›

Ya udah, karena hari itu mendung, gpp deh main di playground depan di jam segitu. Termenyenangkan bayar 20ribu saja udah puas main berEMPAT! Ya maaf, kadang pengen banget anak-anak main di playground lain yang heits, tapi ngebayangin uang yang harus keluar, belum lagi pendamping. Hadeuh, sudahlah playground depan rumah juga gak kalah oke πŸ˜›

Karena sepi, beneran jadi main berempat. Udah lama banget gak main di situ bikin Kirana jadi ‘mengkeret’ lagi. Mengulang dari awal lagi deh. Jadi harus rutin tampaknya, pak suami? πŸ˜€

Jpeg

Niatnya mau duduk manis aja nungguin, tapi anak-anaknnya manggil-manggil terus! πŸ˜› (btw, akhirnya aku punya sendal yang kece lagi!)

20150219_Maiiin

20150219_Maiiin--Harus berusaha naik ini sendiri dulu…

20150219_Maiiin---Supaya bisa turun lewat perosotan gajah! πŸ˜€

20150219_Maiiin----

20150219_Maiiin-----Kakak ini, manis sekali, adeknya ditungguin dan disemangatin pasti bisa terus πŸ™‚

20150219_Maiiin-Karena manjatin perosotan yang cuma lurus aja dari bawah sudah terlalu gampang ya kak? πŸ˜›

Jpeg

Jpeg

Pas satu jam main, pas hujan turun rintik-rintik. Ya sudah, berenti ya mainnya? πŸ˜€

Abis bersih-bersih (dan adek berhasil pipis di toilet!), kami baru mikir mau kemana lagi πŸ˜› Cari makan dulu lah. Cap cip cup, akhirnya kami makan lagi di Soto H. Mamat yang deket Latinos. Enak siih, tapi gak enak pas bayarnya πŸ˜›

Lalu kami lanjut ke ITC, nyari sepatu buat Masku karena sepatunya jebol kena banjir di deket TPA. Sholat dulu gantian. Karena sholat gantian ini, ada tragedi Kirana pup πŸ˜› Ya, anak ini, baru mulai toilet training, tapi beneran udah gak mau pake dispo sama sekali πŸ˜›

Alhamdulillah, sepatu dapet. Akhtar sama Kirana juga ikut heboh nyobain sepatu. “Bunda, aku coba-cobain aja kok. Nanti kalo bunda ada rejeki, aku dibeliin ya?” *brb, nangis dulu :’) Mampir bentar ke tempat DVD, udah lama gak nyetok πŸ˜› Diakhiri dengan beli kaos kaki buat semua. Pas ditanya seneng gak “Kakak seneng soalnya dibeliin kaset sama kaos kaki” Ya ampun, naaak, dibeliin kaos kaki 5ribu aja udah seneng kamu! πŸ˜€ Adek? udah bobo di gendongan ayahnya πŸ˜€

Hatiku hangat sekali :’)

TapiΒ  kami gak langsung pulang, pengen main ke Mall Alam Sutera, mau nyari alat bento sekalian ngintip wedges di P*yless (mahaalnyaaa, aku gak mau main ke situ lagi! *pundung). Akhtar tertidur di jalan, jadi begitu sampe, kami gantian sholat. Mushollanya keren bangeeet di situ, gak basa-basi. Keren!

Lalu kami kok mengarah ke Gramedia! ini kedua kalinya dalam bulan ini. Ya sudah, pasrah aku πŸ˜› Karena sekalian beliin titipan temen, jadi kami bisa bikin kartu anggota yang kartunya lagi habis, jadi nanti harus ke situ lagi πŸ˜›

Jpeg20150219_BukuuuumaduuuPressure itu adalah tiba-tiba pak suami masukin buku jahit itu ke tas belanjaan sambil bilang “Nih, beli, gak ada alesan lagi ya gak jadi baju anak-anak” πŸ˜› Bukunya sudah sempet aku liat, tapi aku balikin lagi ke rak karena liat harganya. Ya biasalah, ibu-ibu πŸ˜›

Terus jalan-jalan aja. Mondar-mandir sampe Akhtar minta makan lagi dan terpaksa jadi makan di luar lagi πŸ˜› Ketemu Serambi Botani di situ! Langsung bungus minuman kunyit buat masku, dan nyobain madu dari sana yang diklaim asli. Sholat lagi di lantai lain dan tetep ada mushola layak! Huwaaa.. Terus Kirana pipis di toilet lagi! Huwaaaa.. Terus masku kok ya mau-maunya walo kaki pegel, tetep nemenin aku nyari si Daiso! Mungkin karena sepatu baru kali yaa? Hahaha…

Akhirnya ketemu lah Daiso yang pake H. Hahaahahha…jadi selama ini aku salah, yang ada di alam sutera itu ya tempat makan! Bukan tempat barang-barang jepang Serba berapa ribu yang kayak di PVJ itu! Hahahaha..

Ya sudah, kami pulang πŸ˜€ Anak-anak langsung tidur gak pake mandi πŸ˜› Mampir bentar di Indomar*t buat beli beras. Ya daripada gak punya beras πŸ˜›

Another one full of happy day! Terima kasih ya, Allah πŸ™‚

Mudik 2014 #1 – Kali ini ke Palembang

Β Jadi, tanggal 10 Oktober itu, ada banget yang tidur cuma 2 jam karena harus beresin rumah seberes-beresnya sebelum ditinggal mudik. Akhirnyaaaa, tanggal 11 Oktober dataaang! Mudik ke Palembaaaaaang! πŸ˜€ Alhamdulillah, doa anak sholeh dan sholehah diijabah sama Allah. Alhamdulillah bisa bikin kakak seneng karena naik pesawat lagi setelah terakhir pas balik ke Jakarta abis lahiran Kirana πŸ˜€

Seharusnya, aku bisa sekolah dulu ke Depok, terus pulang ke rumah, dan langsung berangkat ke bandara untuk ngejer pesawat sore. Tapi di satu minggu sebelum berangkat, jadwal berangkat dimajuan jadi jam 2! Zzzzz, terlalu berisiko kalo maksain tetep sekolah dulu, jadi dengan sangat berat hati, aku cuma ngumpulin tugas dan program lewat email. Alhamdulillah boleh, dan ustadzah Poppy baik sekali mau ngasih aku materinya lewat email. Walo pasti gak dapet ilmu sebanyak kalo denger paparan, aku masih harus bersyukur πŸ˜€

Bla bla bla, rumah rapi, tapi mata panda, jam 10 lewat dikit, taksi udah dateng. Kirana bisa banget tidur di taksi πŸ˜› Aku udah mikir kalo itu kecepetan, tapi masku ngajakin pergi jam segitu. Dan bener kan? Lupa dia kalo udah ada tol yang langsung ke bandara πŸ˜› Jam 11, kami sudah sampe di bandara πŸ˜› Beli paket nasi yang ayamnya 2 plus donat aja buat oleh-oleh. Terus langsung masuk. Karena masih cepet banget, kami gak terlalu harus antri. Jam 1/2 12, kami sudah duduk manis, tapi belum masuk ke gate buat nunggu. Masku makan nasinya, ayam 1 nya aku suapin anak-anak pake nasi bekal πŸ˜› Ya, masak nasinya ternyata kebanyakan, gak mungkin ditinggal πŸ˜› Perdana ini ngebekal nasi ke bandara πŸ˜› Anak-anak kaguuum banget sama mesin penjual minum otomatis πŸ˜›

20141011_pulaaaangkepalembaang

Anak-anak udah dipastikan kenyang, baru masuk ke gate buat nunggu. Gantian sholat sama masku. Nunggu sampe ngantuk πŸ˜›

20141011_pulaaangkepalembaang Anak-anak dibiarin lari-lari, tapi lama-lama diem garagara kami pindah ke depan tivi yang muterin Marsya πŸ˜› Aku jadi bisa baca buku beberapa puluh lembar πŸ˜€ Jam 1/2 2, kami udah boleh masuk pesawat! Alhamdulillah, on time πŸ˜€

20141011_pulaaaaangkepalembaang

Dan, aku terharu sekali liat kakak yang seneeeeeeeeeeeng banget naik pesawat πŸ˜€ Sepanjang jalan, gak tidur πŸ˜€ Kirana akhirnya tidur begitu udah deket sampe. Oh, tentu selalu ada goncangan setiap akan masuk Palembang. Alhamdulillah, meski masih berasap, pesawat mendarat dengan aman πŸ˜€

Jam 3 lewat, kami sampe. Masih sempet sholat dulu, karena yang jemput lamaaaaaaaaa soalnya kalo Sabtu juga harus jemput Lia. Zzzz πŸ˜› *peluk Nia dan Lia πŸ˜€ Ternyata dibantuin nyetir sama temennya dan satu temennya lagi πŸ˜€ Masku ngajakin langsung ke rumah Saudara yang deket bandara buat jemput Mamak Bapak dari Lampung yang udah duluan sampe. Hahaha, kebayang gak siiih? Satu mobil isinya 8 orang dewasa, 2 bayi, 3 koper, satu tas besaaaaar, dan banyak kantong oleh-oleh. Manalah waktu itu mau malem minggu, yang bikin jalan ke Ampera maceeeet πŸ™ Makasih ya Ary, Herdy, kalian jadi melukin keripik pisang sama kelanting sambil sempit-sempitan di mobil πŸ˜›

Sebelum pulang, mampir makan martabak dulu. Dan senaaaang sekali pas kakak makan hampir satu porsi. Enak ya kak makanan di sana? πŸ™‚

20141011_pulaaaaangkepalembaaangAh, rumah palembang. Aku rinduuu πŸ˜€ *tapi kok gak kayak kalo ada ibu kondisinya yaa? Hahaha..

4 – 10 Agustus 2014

Ya gak mungkin lah kalo aku masih inget detail. Hahaha… Jadi sepertinya ceritanya akan banyak lewat foto (yang kualitasnya harus kecil) ini πŸ˜€

Ngarepnya sih belum bisa ngantor pasca kebakaran sebelum libur itu, tapi ternyata di lantai dasar gak berpengaruh apa-apa πŸ˜› Anak-anak juga langsung ceria masuk TPA. Alhamdulillah. Masih sepiiii, jadi abis keliling maaf-maafan, aku bingung ngapain πŸ˜› Yaaa yang aku inget cuma bareng-bareng ngemilin peyek oleh-oleh temen sampe habis πŸ˜› Dan ke pasar baru demi nyari boks mainan buat mainan anak-anak bertiga sama Masku dan Ucup πŸ˜€ Masku mah beli lensa baru, hasil penjualan kamera yang lama πŸ˜€ *manyun

20140804_donaaat

Makan donaaaat!

Jalanan juga masih enaaak banget. Dari TPA sampe rumah hanya 1 jam sajah! Terharuuu banget. Jadi kami sempet bela-belain sholat di SPBU yang deket banget sama rumah karena mau nyobain warung mie aceh yang udah buka beberapa bulan sebelumnya di deket rumah juga πŸ˜€

20140807_MieAceeeeeeh

Lumayan πŸ˜€ Tapi kalo udah pernah nyobain di Meutia, ini jadi gak ada apa-apanya πŸ˜›

Dan pernah dibawain mie ayam yang kata temenku enak! Makasih Tiaaa :*

20140810_Mieayaaam

20140807-AlmondCrispy+SambalRudi

Titipan akuuuu! Makasih Galuuuh!

Almond Crispy mahal ini aku beli supaya anak dan suami juga pernah nyipin makanan enak ini. Tapi yang mau cuma Kirana πŸ˜› Beberapa hari kemudian Mbak Tini bawain aku sambal Bu Rudi juga. Huwaaa…makasiiiih mbaaaak πŸ˜€ Dan kincir angin titipan aku juga akhirnya sampai. Makasih Galih πŸ˜€

Β Β 20140807_pagiiii

Pagiiiiii! πŸ˜€

Delivery chatime rame-rame seruangan πŸ˜€

20140808_ChaTimeeeeeeeeeee

Eh, udah jumat lagiii! πŸ˜€

20140808_pagiiiiiiiiiiiiiii

Sabtu pagi dimulai dengan masku yang ngeset kamera, jadilah anak-anak ini belum mandi jadi model ayahnya πŸ˜›

20140809_kakaaaaaaak (1)

Β  20140809-adeeeeeeeeeek20140809_kakaaaaaaak (2)

Dan beres-beres mainan anak-anak. Yang keinget cuma kami makan bakso oleh-oleh dari Mamak πŸ˜€ Minggu sore sempetin belanja bulanan dan beli DVD dan halal bihalal satu RT πŸ˜€ Sekalian pertemuan arisan, yang ternyata bulan depan udah yang terakhir. Dan dari 3 yang terakhir itu, termasuk aku, adalah orang-orang yang jarang ada di rumah. Langsung seketika sakit perut melanda!

Next week…

Just Try and Taste

Yes, as Simple as that! πŸ˜€

Sekarang kalo mau masak-masak, browsingnya langsung nama masakan yang dipengeni ditambahin akhiran Just Try and Taste πŸ˜€

My new Favourite blog! πŸ˜€

20140114_SotoLamongan

Soto Lamongan ‘lebay’. Saking lebaynya sampe kepenuhan dan gak bisa diaduk sama Masku πŸ˜›

Resepnya di sini πŸ˜€

Sebelum masak soto kan mesti ke pasar karena pas hari libur itu tukang sayur gak jualan. Pas nyobain jalan lain, bahagiaaaaaaa banget nemu gerobak jualan Toge Goreng! Ini kedua kali makan ini πŸ˜› Bela-belain nungguin panas-panas buat ngeliatin Masnya masak. Dan curaaang, itu bumbunya udah jadi! Aku kan jadi gak bisa nyontek πŸ˜›

Lumayan lah buat mengganjal perut sampe si soto jadi πŸ˜›

20140114_TogeGorenggg

Sorenya, yah makan donat cinta laaah πŸ˜€

Makasih ya Mbak Endang, aku akan sering mampir buat nyontek di blogmu πŸ˜€ *sok akrab πŸ˜›

Makan Lobster

Pas hari ulang tahun, makannya mie rebus spesial masakan pak suami πŸ˜› Pas akhir pekannya, saatnya makan enak πŸ˜€

Tapi seharusnya hari itu kami ke Depok dulu sih. Gak jadi karena yang dipertuan agung susah bangun karena malemnya malem dari kantor. Udah jalan langsung begitu pulang kantor, eh, maceeeet. Ya sudah, putar balik ke kantor.

Pagi-pagi jadinya cuma beberes, dan goler-goler gak jelas πŸ˜› Sarapannya 3 orang yang masak πŸ˜› Ngangetin sambel hati bikinan Ibu, rendang bikinan Mamak, dan ditambah tumis tauge masakan aku πŸ˜›Β  Gitu aja udah bikin seneng banget loh! πŸ˜›

Pas ayahnya ‘sadar’, langsung nyuci mobil πŸ˜› Anak-anak? Ya giniii πŸ˜€

20130111_cucicuci

Jam 1 lewat, baru jalan dari rumah. Niat banget ke Jakarta demi makan πŸ˜› Masih aja macet πŸ™ Hampir 2 jam baru sampe Panglima Polim ini. Kata Masku, gak papa sekali-kali makan mahal banget gini πŸ˜› Lagian pas Masku ulang tahun juga kayaknya kami belum makan mahal πŸ˜› Jadi ini buat makan-makan ulang tahun berdua πŸ˜›

20140111_Loobie (1)

20140111_Loobie (2)

+ Service + Pajak 10% πŸ™‚ Agak nyesek pas liat free lobster on your birthday itu πŸ˜› Yaaa, maceeet, males bela-belain ke situ pas hari ulang tahunnya! πŸ˜›

20140111_Loobie (5)

Es Capucino (15k) sama Es Milo (17k)

Β Β  20140111_Loobie (3)

Whole Lobster Platter 250-300gr (102,5k)

20140111_Loobie (4)

Whole Big Shrimp Platter (85k)

20140111_Loobie (8)

for free karena ngetweet πŸ˜€ Ini enak! πŸ˜€

Enak? Iya!

Enak banget kayak yang heboh di dunia maya? Mmmmm…sorry to say, no πŸ™

Tapi makasih ya loobie, kami jadi pernah makan lobster deh! πŸ˜€

Β  20140111_Loobie (6) 20140111_Loobie (7)

“Bunda, bunda..foto aku sama adek siniii” Terus adeknya dipeluk πŸ˜€

Kemungkinan besar, kami gak akan ke sini lagi. Soalnya pas udah di rumah, abis mandi, muncul lah banyak bentol kayak pulau-pulau hampir di seluruh badan Masku πŸ™ Udah dibalurin bedak dingin sampe minyak kelapa, tetep gatel. Pertanda alergi. Baru berhenti pas masku makan CTM πŸ™

Istri sholehah kan gak mungkin makan enak sendiri? *bilang aja karena harganya mahal di kantong kalian! πŸ˜›

Ke Bandung Kami Kembali : Saung Angklung Udjo

Ternyata kami diajak jalan-jalan dulu ke Saung Angklung Udjo. Horeeeee, kalo kata mbak ini, standar ‘turis’ ke Bandung. Haha..Sayang gak bisa ketemuan ya mbaak πŸ™

Bayarnya gak tau berapa πŸ˜› Tapi begitu masuk kami dikasih kalung angklung πŸ˜€ Langsung ke toko cinderamatanya, karena jadwal pertunjukkannya jam 10 πŸ˜€ Bungkus tempelan kulkas dong πŸ˜€

20131217_SaungAngklungUdjo (4)

20131217_SaungAngklungUdjo (8)

Pas udah ke arah tempat pertunjukkan, dikasih pilihan mau air putih atau es krim! Es krimnya enak πŸ˜€ Kami barengan sama anak-anak SMP πŸ˜› Tapi aku harus buru-buru nyari tempat di belakang karena Kirana ngantuk πŸ˜› Pertama, ada wayang, terus ada upacara khitan tradisional, dimana anak yang dikhitan diarak bagai seorang raja. Temen-temnya menari, menyanyi, untuk menghibur si anak yang dikhitan. Lupa apa tapi nama upacara itu. Terus ada tari topeng. Dan tentu saja lagu-lagu yang dimainkan dengan angklung! Aaaak, ada anak kecil seumuran Akhtar! πŸ˜€

20131217_SaungAngklungUdjo (6)

20131217_SaungAngklungUdjo (1)

20131217_SaungAngklungUdjo (2)

Setelah Kirana anteng, aku pindah lagi, tapi gak ke paling depan seperti waktu di awal. Tuh liat, Akhtar malah lengket sama yang lain πŸ˜› Sempet sedih, karena Akhtar yang gak dikasih gadget sama kami ini jadi lengket sama yang lain karena dibolehin main di gadget canggih itu πŸ™ Naaak, ini angklung harusnya lebih menarik buat kamu πŸ™ Tapi terobatilah sedikit karena Kirana ini udah goyang-goyang pas denger ada lagu. Matanya tampak berbinar liat kakak-kakak yang nari. Jadi aku pindah lagi ke depan. Eh, pas ada sesi main angklung sama-sama. Bukan hal yang baru sih buat aku tentang metodenya, karena ini udah kali ke-3 main angklung dengan cara itu. Setiap orang pegang angklung yang ada kodenya. Jadi kita cukup menghapalkan kode kita dimainkan dengan isyarat jari apa dari teteh dan kakang MCnya πŸ™‚

20131217_SaungAngklungUdjo (7)

20131217_SaungAngklungUdjo (3)

Kirana kan sama aku terus ya? Ndilalah pas baru aja aku kasih ke ayahnya, pas mau ditutup acaranya! Jadi adek-adek ini narik penonton buat ikut nari di tengah situ! Kena deh aku πŸ˜› Ngos-ngosan karena maksimal diajakin adeknya nari. Tapi rasanya seneeeeeng banget. Seperti kembali sebentar ke masa kecil :’)

20131217_SaungAngklungUdjo (5)

Jam 1/2 12 acara selesai. Dan aku semakin bangga sama Indonesia ini πŸ˜‰

Terus kami macet-macetan menuju tempat makan di d’palm. Makanannya enak, tapi aku gak bisa maksimal soalnya sambil gendong Kirana. Alhamdulillah Kirana makannya banyak! πŸ˜€ Di situ juga kami gantian sholat di mushola yang kecil sekali πŸ™

20131217_d'palm

Terus dapet oleh-oleh, karena kami gak mampir-mampir lagi. Langsung balik ke Jakarta. Alhamdulillah, jadi tetep punya oleh-oleh buat bu guru di TPA πŸ™‚ Di jalan pulang Kirana tidur, Akhtar juga. Pas bangun, Kirana udah cerewet lagi! Huhu..senaaaaang πŸ˜€ Setelah sempat senyap karena banyak yang tidur (dan aku gak bisa ngantuk aja gitu!), bis rame lagi karena pada karaokean πŸ˜› Pas berhenti bentar di rest area yang bukan yang ada yang jual Banana Roll, Akhtar bangun. Jadi pipis dulu. Nah, setelah itu, dia berhenti di tempat yang punya gadget, dan gak balik lagi dong ke kursi kami sampe di kantor. Aku sediiih.

Begitu turun bis, udah deh, Akhtar dicuekin! Setelah aku marah-marah, akhirnya kami berdamai dengan sejuta nasehat πŸ˜› Seriously, aku jadi sentimen sama gadget! πŸ˜›

Selain drama gadget, we do have fun! πŸ™‚

Alhamdulillah πŸ™‚

Minggu Terakhir

…di November 2013 ini!

Seperti rencana, ayah tiba di Jakarta hari Sabtu lalu. Tapi katanya sore, jadi sempet ngajakin ibu jalan-jalan dulu sambil nyari apa yang bisa dijadiin jualanan πŸ˜› Tapi gak lama, karena kan ayah mau dateng. Niatnya sore itu mau ke Taman Tekno 2, ayah mau beli akalipa juga buat mushola di Palembang. Jauh banget belinya yaa? πŸ˜› Soalnya beli 1 di sana, bisa dapet 3 hampir 4 di sini πŸ˜€ Ditunggu sampe sore, ayah gak dateng-dateng. Sampenya magrib πŸ˜› Jadi yah gak jadi ke Taman Teknonya πŸ˜›

Tanah abang itu harus didatengi kalo ibu ke sini, kali ini ayah pengen ikut. Pengen tau πŸ˜› Bolak-balik Jakarta, tapi gak pernah ke Tanah Abang πŸ˜› Karena banyak yang mau didatengi, jam 7 lewat, kami sudah berangkat. Belum jam 9 udah parkir di Tanah Abang. Hahaha, tokonya banyak belum bukaaaa! Tapi tetep ibu udah bungkus satu baju aja buat Nia/Lia πŸ˜› Tanya-tanya, ternyata blok B kalo hari Minggu yang buka cuma 2 lantai terbawah aja. Yaaaaaah πŸ™ Pergi sama ayah = jajan terus! Baru jalan dikit, udah minta makan, padahal d rumah udah sarapan mie πŸ˜› Ya udah, sekalian nunggu toko banyak yang buka dulu lah yaaa. Untungnya udah banyak foodcourt yang buka. Soto, bakso, dan tahu gejrot. Iiiish, mahal-mahal πŸ˜› Aku sama ibu ‘ngomel’Β  karena bapak-bapak ini jajannya bisa dapet satu baju. Haha..

Selesai makan, turun lagi ke bawah. Yeee, udah banyak banget yang buka! Nemenin ayah ibu belanja dan berusaha gak ikut-ikutan. Tapi tiba-tiba ada yang minta jaket dan sandal dong. Ya udah deh, mumpung masih November yaa, masih bulan ulang tahunnya, jadi diturutin aja πŸ˜› Masku ditraktir batik, aku ditraktir baju rumahan. Makasih ayah ibu :* Di Tanah abang sampe jam 12 saja.

Selesai? Beluuuuum! Jadi aku kan sering cerita sama ibu tentang Thamcit. Penasaran lah beliau. Jadi kami ke Thamcit dulu. Parkir di lantai atas. Terus turun kan? Tapi karena bapak-bapak udah kelaperan lagi, jadi ibu gak tega. Jadi abis turun, cuma naik lagi. Belum menjelajah kemana-mana πŸ˜› Tapi tetep lah Ibu dapet tentengan. Nah, di sini, liat terusan kece, tapi aku gak mau beli karena menurut dompetku itu mahal πŸ˜› Tapi ibu sama Masku ini, ngomporin beli. Ya udahlah, kalo suaminya sudah nyuruh beli harus beli kan? Haha. Eh, pas aku galau mau beli apa gak tadi, ayah udah nawar batik lagi aja dong πŸ˜› Akhtar sama Kirana? ngedomprok di lantai, ngeliatin jam tangan! “Aku mau jam yang itu, bunda” :))) Di Thamcit, ibu kalap beli kerudung langsung πŸ˜€

Abis itu rencananya mau ke Senen, mau nyari kaca mata. Tapiii, kalo ke sana, nanti gak sempet ke Taman Tekno 2. Ya udah, nanti-nanti lagi yaaa. Makan aja kita, nurutin ayah yang dari malem sebelumnya pengen makan bebek πŸ˜› Bebek H. Slamet yang di deket Tomang situ πŸ˜€

20131124_Makaaan

20131124_Family

Kakak udah kecapean duluan, dipindahin dari carseat, terus sampe ke carseat lagi gak bangun πŸ˜› 20131124_Makaaan-----

Kenyang makan. Masih aja ayah minta berhenti pas liat tukang rujak. Mangga sama jambu πŸ˜› Lalu ada adegan mertua dan menantu yang akur sekali di depan. Berdua ngemilin rujak πŸ˜› Hampir jam 5, kami sampe Taman Tekno 2. Langsung aja beli akalipanya. Si Mas pasti deh ikut beli, tanaman rambat yang berbunga, tapi dia lupa nanya apa namanya πŸ˜› Terus lari-lari masuk rumah, rebutan wudhu, karena semua belum sholat ashar πŸ˜›

Rencananya ibu pulang Selasa pagi, flight paling pagi bareng ayah. Tapiiii, ternyata ayah dapet dinas luar lagi. Ke Tangsel! Hihii, jadi deh ibu tinggal dulu, pulangnya setelah ayah selesai dinas di Tangsel aja πŸ˜€ Jadi Senin kemarin, perdana pergi ke kantor pas anak-anak masih tidur karena mau nganter ayah ke bandara. Jadi naik mobil. Saking lancarnya, jam 6 udah duduk manis tapi bingung mau ngapain di kursi kantor πŸ˜› Sorenya izin pak bos pulang lebih cepat karena tadi pagi berangkat anaknya belum bangun πŸ˜› Tapi periiiih sekali hati ini, udah pulang lebih cepet dan dapat konsekwensi dipotong tunjangannya, dan memilih patuh pada peraturan dengan gak masuk jalur busway yang artinya jalannya tersendat-sendat, tau-tau melihat banyak mobil yang masuk ke jalur busway, termasuk bis jemputan kementerian yang isinyaΒ  orang-orang yang absen jam 5, dan GAK DIAPA-APAIN sama yang berwenang πŸ™ Beneran, masuk jalur busway atau gak itu bukan masalah berani atau gak berani. Jadi, please, jalankan peraturan yang dibuat, kalau pun di jam ramai, diperbolehkan lewat di situ, tuangkan juga di aturan. Jadi fair kan buat semua orang? Malem itu sampe rumah jam 7 lewat πŸ™

Selasa sampe hari ini naik kereta lagi lah πŸ˜€ Sempet beruntung sekali, di tengah kepadatan kereta, 2 kali dapet duduk karena penumpang yang duduk turun di dua stasiun setelah aku naik. Alhamdulillah πŸ˜€ Naik kereta juga bikin aku berhasil menyelesaikan baca satu buku! Yay! Rasanya hati ini melambung tinggi pas sampe rumah disambut kakak yang jerit-jerit “Bundaaa..bundaaa..bundaaa…”, diikuti Kirana “Budaaa..Budaaaaa…” Udah kesenengan Kirana bisa bilang begitu, pas disurung ulang langsung senyum-senyum aja. Aaaah, Kiranaaaa, gak papa kok, Bunda sabar menanti kok ;’) Begitu masuk rumah, langsung direbutin. Kirana minta mimik, Kakak bilang “Tapi aku maunya sama Bunda!” :’)

Ayah udah sampe di rumah kemarin sore. Berarti tadi pagi terakhir untuk kali ini, dianter sama ayah, ibu, dan anak-anak kerja. Seperti biasa peluk-peluk anak-anak “Bunda sayaaaaaaang banget sama Kakak. Bunda sayaaaaaaaaaang banget sama Adek”

tau-tau dijawab sama Akhtar,

“Kalo Bunda sayang sama kakak, kalo bunda sayang sama adek, belalti gak usah kelja aja”

Nyeeees….alhamdulillah ya ini Akhtar bilangnya pas besok Senin udah diajak lagi ke ‘sekolah’.

Besok ayah dan ibu pulang penerbangan pagi. Sedih? Ya pastiiii. Tapi namanya juga hidup kaaan? Udah dikasih Allah 2 minggu sama Ibu, dan bonus beberapa hari sama ayah. Udah dikasih bonus juga liat Kirana yang awalnya gak mau disentuh Nenek perlahan tapi pasti jadi dikit-dikit manggil “Nyenyeek” yang bikin hati ini hangat. Udah dimasakin ibu banyaaak sekali makanan enak yang bikin Akhtar dan Kirana dan aku lebih tembem. Udah dapet pelukan ibu kalo mau tidur malem. Udah harus bersyukur banget! Lagian Nia sama Lia kan juga pasti udah kangen sama Ibu πŸ˜€ Jadi, besok gak boleh ada tangis-tangisan yaaa! πŸ˜›

Selamat akhir pekan (lagi!). Senin harusnya udah gajian loh! πŸ˜›

Idul Adha 1434H

Udah banyak postingan lain, baru mood buat nulis postingan tentang long weekend Idul Adha 1434H kemarin πŸ˜› Lame reason, foto masih tersebar πŸ˜› Gpp deh ya telat πŸ˜›

Hari Jumat, kami langsung pulang. Sudah rindu sama rumah yang g dipulangin 2 hari πŸ˜› Si Nia yang udah dateng ke Jakarta dari Rabu, baru ke rumah Jumat malem itu juga πŸ˜› Jalanan lumayan lancar. Pulang bungkus pecel ayam dan lele πŸ™‚

Sabtu pagi, rencananya mau ke tukang sayur karena Nia pengen dimasakin sayur sop. Udah bangun pagi-pagi supaya g kehabisan, liat dari rumah, tampaknya Mas Adul g jualan lagi kayak minggu lalu πŸ™ Ya udah, berarti harus ke pasar. Tapi masku laper, jadi nunggu tukang lontong sayur lewat dulu. Sambil nunggu, aku muter cucian. Manis banget deh nyuci udah pake rok dan jilbab πŸ˜› Tukang lontong sayur lewat, yuk makan semua. Abis makan langsung ke pasar dong ya? Tentu tidaaaak. G mau ninggalin cucian πŸ˜› Lalu udah kesiangan, jadi berubah rencana. Ya udah sekalian aja jalan agak siang, sekalian mampir ke pasar, terus nganterin Nia ke WTC Mall Sertpong buat ke clearance sale Gramedianya yang selesai tanggal 15 Oktober. Karena yang mau siap-siap banyak, jadi lama, masku jadi muter film After Earth! Hahaha, sudah bisa ditebak, akhirnya kami malah nyelesaiin nonton film itu πŸ˜›

Berangkat udah lewat dari jam 11, udah siang kan? Masku udah janjian mau liat kambing di komplek belakang. Jadi kami ke sana dulu aja. Eeeeh, ada yang jual cilok. Beli 2 bungkus. 1 buat busui ini, 1 buat Nia sama Masku. Azab orang pelit, lidi buat cilok itu nusuk plastik, dan tumpahlah bumbu cilok itu ke rok aku. Tentu saja diketawain sama mereka berdua *manyun. Bersih-bersih pake tisue basah. Nyari kandang kambing ini jadi agak lama karena kami nunggu di tempatΒ  yang salah karena tanda portal tempat kandang beda sama portal yang kami temui. Hahaha…

Jadi sampai tahun lalu, aku masih taunya kalau kurban itu buat yang mampu saja dan kalo udah sekali, ya udah. Merasa aman karena dulu ayah ibu pernah berkurban atas nama aku pula. Merasa juga kalo kalo liat kondisi keuangan kami yang pas-pasan terus, memang belum waktunya ikut kurban πŸ˜› Sampai tahun lalu, ada temen yang nanya “Tahun ini kurban kan?” dan dikasih tau kalo di keluarga dia yang kurban adalah suaminya untuk satu keluarga. Konsep yang beda sekali dari yang aku tau. Mulai lah nyari tau. Ketemu hadis ini..

اللّهُمّ Ω‡ΩŽΨ°ΩŽΨ§ ΨΉΩŽΩ†ΩΩ‘ΩŠΨŒ ΩˆΩŽΨΉΩŽΩ…ΩŽΩ‘Ω†Ω’ Ω„ΩŽΩ€Ω…Ω’ ΩŠΩΨΆΩŽΨ­ΩΩ‘ مِنْ Ψ£ΩΩ…ΩŽΩ‘Ψͺِي

β€œYa Allah ini –kurban– dariku dan dari umatku yang tidak berkurban.” (HR. Abu Daud, no.2810 dan Al-Hakim 4:229 dan dishahihkan Syekh Al-Albani dalam Al Irwa’ 4:349).

Oke dicatet dulu. Tapi sudah meniatkan sama Masku kalo ada uang, kami harus bisa ikut kurban tahun ini. G nyisihin uang juga tiap bulan, karena emang g ada yang bisa disisihin yang ada malah kurang πŸ˜› Alhamdulillah, pas idul adha ini, pas ada rejeki besar *nyengir. Dulu pernah denger “Haji itu bukan hanya bagi yang mampu. Niatkan, maka Allah akan mampukan”. Jleb, dan itu tampaknya bisa diaplikasikan buat semua ibadah, termasuk kurban. Terbukti di kami. Niatkan, maka Allah akan mampukan πŸ™‚ Alhamdulillah tahun ini udah mulai bisa ikut berkurban. Alhamdulillah walo niatnya cuma pengen beli kambing/domba yang paling murah yang bisa kami jangkau, dengan rejeki yang Allah kasih, bisa diupgrade sedikit menjadi yang lebih baik. Itu juga bisa karena tiba-tiba ada yang meng-cancel pesanannya satu pas kami masih di situ. Kuasa Allah. Alhamdulillah..alhamdulillah..

20131012_LongWeekendAdha2013 (4)

20131012_LongWeekendAdha2013 (2)

20131012_LongWeekendAdha2013 (3)

Kirana yang rewel karena bangun tidur mimisan, langsung sumringah lihat domba πŸ˜›

Pertama kali datang ke kandang domba tanpa jijik πŸ˜› Pertama kali milih kurban perdana (“Mas gimana? Hatinya sreg sama domba ini?” Ciyee, pake hati segala :P). Pertama kali denger sang penjual bilang “Terima kasih ya pak. Semoga kita semua sehat dan dikasih rejeki supaya bisa ketemu lagi tahun depan”. Rasanya bersyukur banget Allah ngasih kami kesempatan ini. Jadi menuliskan ini di sini, sama sekali bukan bermaksud riya’. Pengingat buat kami kalo g ada yang g mungkin kalo Allah berkehendak. Semoga bisa jadi pengingat juga buat yang kebetulan baca ini ;’)

Selesai akad jual beli dan ternyata alhamdulillah lagi domba memang akan diantar H-1 Idul Adha, kami pulang dengan hati riang. Akhtar dan Kirana yang kesenengan ngasih makan domba langsung tidur g lama jalan. Nia tiba-tiba g jadi mau ke Gramedia. Terus bingung mau kemana πŸ˜› Memang kami ini keluarga yang suka g jelas πŸ˜› Terus jalan aja, akhirnya aku pilih ke Supermall Karawaci aja. Dulu banget pas pertama ke Jakarta sekitar 8 tahun yang lalu pernah ke sini karena nyasar salah pilih angkutan umum πŸ˜› Milih yang jauh karena biar anak-anak tidurnya puas πŸ˜› Masku milih lewat jalan di belakang Foresta yang tebus ke Summarecon, lalu dengan muka bangga karena tiba-tiba aja ada plang yang menunjuk ke Karawaci. Baru dipuji dikit ternyata jalanan yang dipilih macet! Hahahaha…akhirnya sampe Karawaci udah hampir 1/2 3. Anak-anak baru bangun pas mau diangkat. Langsung nyari musholah. Bersiiih :* Abis sholat, kami makan. Rejeki Nia, dia pengen kwetiaw siram Bakso Lapangan Tembak, dan di situ, itu adalah tempat makan pertama yang kami temui abis sholat. Ya sudah, ngelapangan tembak lagi kami πŸ˜› Menunya sama kayak minggu lalu. Tapi kwetiaw buat Nia, aku milih nasi ayam rica-rica. Bolehlah kali ini pake es teler πŸ˜›

20131012_LongWeekendAdha2013 (6)

Makan santai dan heboh karena 2 anak udah bisa rebutan banget sampe kenyang πŸ˜› Alhamdulillah. Terus sekali-kali kata Masku, Akhtar dijanjiin main. Ya udah, ke Amazon di depannya. Tante Nia punya kartunya, jadi tinggal isi ulang. 20 ribu aja, g usah banyak-banyak πŸ˜› Karena jarang main yang beginian, kami jadi bingung mau main apa πŸ˜› Terus malah jadi karaoke satu lagu, itu juga bingung milih lagu apa. Akhirnya lagu Slank yang Ku Tak Bisa.

Ku tak bisa jauh..jauh darimu…

Manis deh kalo nyanyi berdua πŸ˜›

20131012_LongWeekendAdha2013 (5)

Jadinya cuma main basket! Hahaha, pas giliran aku, kok ya g selesai-selesai. Ternyata mesinnya error. Lumayan pegel jadinya πŸ˜› Lumayan juga buat latihan basket buat masku πŸ˜› Kirana sama Akhtar seneng mainan buaya yang keluar dari tiap lubang yang harus dipukul πŸ˜› Akhtar udah g takut lagi naik pesawat-pesawatan, mobil-mobilan kayak dulu pas bayi πŸ˜› Nah nah di sini, aku kagum sama Nia yang ternyata bisa main game nyetir mobil. Nyoba lah aku. Udah deg-degan bak nyetir beneran. Ealah, malah muter-muter di garis start. Wrong Way! Hahaha, ternyata ya kalo cuma mau jalan lurus, cuma butuh nginjek gas dan bikin setir tetap g jalan kesana kemari πŸ˜› Hahaha, gimana bisa nyetir, lah main gamesnya aja g bisaaa πŸ˜› Oh iya, Nia nambah lagi ngisi 20ribu. Dituker sama miniatur spiderman sama mainan apa gitu deh buat Kirana πŸ˜›

Puas main g penting dengan hati riang, kami sholat ashar dulu di mushola lain di sudut lain mall ini. Bagus jugaaaaaa! Kirana sempet mimik juga di situ πŸ™‚ Setelah itu, baru lah kami mengelilingi mall itu! Dan sukses bikin aku ngiler. Banyak sekali toko yang secara spesifik untuk kerajinan tangan. Baru pertama ketemu toko yang jual alat scrapbook secara fisik. Di situ diskon hampir 50% karena clearance sale. Di sini aku ketemu buku agenda yang emang aku cari sebagai kado ulang tahun pernikahan ke-4 dari Masku πŸ˜€ Aaaah, aku sedih g punya pohon uang kalo gini caranya *mulai stress πŸ˜› Keliling sampe pegel, nandain satu toko sepatu kalo-kalo nanti sepatuku udah rusak :P, balik lagi ke mushola buat sholat magrib. Terus mampir beli creepes perdana kami! Hahaha..enak ya ternyataaa πŸ˜› Mampir lagi ke lapak DVD *kenapa sih g bisa aja dgitu dilewatin? , nyasar-nyasar sampe ketemu arah keluar yang bener, tau-tau di luar hujan deras. Ini ke mall terlama! 5 jam 17 menit! Hahahahahaha…

20131012_LongWeekendAdha2013 (1)

Makasih Mas :*

Malem minggu, jalan raya Serpong macet. Efek ada genangan air (apa banjir) juga ikut bikin tambah parah πŸ˜› Itu berakibat kami g mampir beli makan, karena ada yang ngejer mau ikut rapat RT untuk hari raya kurban. Hahaha..anak-anak sudah tidur. Jadi yang gede, nge-mie rebus aja yaaa πŸ˜›

Besoknya bangun pagi banget, jam 7 kurang udah ada di pasar. Ngajak Nia si tukang tidur ke pasar sepagi itu adalah sebuah kepuasan tersendiri buat aku πŸ˜› Sampe depan, udah rame. Jadi dari awal bulan sampe tanggal 22, ada In*ox yang ngambil tempat syuting di deket playground dan kolam renang di depan -__- Di pasar, akhirnya beli bak baru πŸ˜› Curiga di situ, tempe dan tahu aku ketinggalan πŸ˜›

Cepet-cepet pulang karena ada yang mau kerja bakti. Udah cepet-cepet gitu, ternyata kerja baktinya diundur. Pas selesai sarapan nasi goreng ikan asin (karena si istri ini sebel sebenernya kenapa pak suami pesen itu terus di Bakso Lapangan Tembak :P), baru kerja bakti mulai. Aku udah selesai masak sayur sop dan perkedel jagung, belum pulang juga. Padahal harus ke Kantor Pos Besar Tangerang ngambil kiriman pempek dari ayah ibu buat kado ulang tahun Nia πŸ˜› Akhirnya Nia sama Akhtar nyusul. Bapak-bapak kalo kumpul ternyata lama juga ya πŸ˜› Dan mereka pergi bertiga. Kirana tidur, aku jadi bisa bersih-bersih lebih maksimal. Nyuci baju lagi, ngerapiin baju yang kering, nyuci ngepel lagi, nyuci sepatu yang udah kudel, dan mandi lama tanpa interupsi. Aaah, mewaaah πŸ˜€

Tapi dapet kabar buruk kalo ternyata kantor posnya tutup padahal katanya satu hari sampai setelah ayahku tanya ke Kantor Pos di Palembang. Kasian ayah ibu udah susah-susah ngirim, pempeknya g datang dalam kondisi maksimal πŸ™ Ya udah, menghibur hati mereka, aku bikin es cincau dan cendol pake kuah gula merah dan santan πŸ˜€ Sambil goreng pisang juga πŸ˜€ Malem itu ditutup dengan nonton Moto GP dan Smurf 2 πŸ™‚

Besoknya g ada yang kebangun buat sahur, untung malemnya udah niat πŸ˜› Jadi seharian itu kami golar-goler g jelas. Masku sempet ke bengkel buat ganti oli, sementara aku kok tiba-tiba pusing berat πŸ™ Sore baru mulai ngedapur. Nyoba bikin Mangut Lele. Resepnya di sini. Nia juga masak ikan tongkol disambelin sama sayur tumis kangkung. Terus aku goreng pisang lagi dan Nia goreng pempek yang akhirnya dateng siang itu. Alhamdulillah, buka puasa kami nikmat sekali :’) Untuk lebaran, udah masak opor ngeracik bumbu sendir hasil dari ngegoogle di sini πŸ˜› G punya jinten, tapi tetep enak kok *eaa, muji sendiri πŸ˜›Β  Masku nambah-nambah itu berarti kan enak? πŸ™‚

20131013_barubanguuuuun

Selamat pagiii! Kirana ini, tetep loh bikin Bundanya g bisa ikut golar-goler bangun siang πŸ˜›

Lalu Hari Raya Idul Adha dateng. Aku bangun lebih pagi karena Nia mau dibikinin tekwan. Untung ada tekwan instant πŸ˜› Terus nyoba perdana bikin martabak isi kentang, wortel, daging cincang πŸ˜› Siap-siap, kami berangkat sholat. Alhamdulillah Kirana g nangis πŸ˜€ Abis sholat, pulang ke rumah, langsung goreng martabak mini. Lumayan deh cuma hancur 3 di percobaan perdana karena ngisinya kepenuhan! πŸ˜› Seneng ya, kalo masak, terus makanannya jadi rebutan ;’)

20131015_Adhaa (1)

“Pademen ikut sholat” πŸ˜›

20131015_Adha4

Abaikan jemuran di belakang yaa? :)))

20131015_Adha1434H

Alhamdulillah ya Allah :’) Ganteng yaaa? πŸ˜€

20131015_IdulAdha1434H

Masku seksi dokumentasi! Ciyee, yang udah gaul sama Bapak-Bapak kompleks *jawil Masku πŸ˜›

20131015_Adhaa (2)

Capek ya kaak? πŸ˜› Tapi nanti pergi lagi batch 2 bareng adek Kirana juga πŸ™‚

Sebenernya pengen banget ikut main ke rumah tetangga sama Rara. Tapi, masku jadi panitia kan? Jadi kami cuma sempet mampir bentar untuk minum es sebelum ke Jakarta untuk nganter Nia lagi. Iyaaa, bentar banget, terpaksa pulang karena ujiannya dimajuin πŸ™ Jadi g jadi ulang tahun di sini ya dek. Untung udah ditraktir πŸ˜›Β  Jalanan lancar jaya, (oh iyaa, dibeliin bunga mawar putih sama masku pas ada yang jual di lampu merah :*),malah sempet mampir di Bakso Mas Kliwon deket kost aku dulu karena Nia pengen. Tapi g seenak dulu lagi πŸ˜› Aku dibungkusin aja karena anak-anak tidur πŸ˜› Sampe Stasiun Senen, cuma nganter, karena udah mepet πŸ˜› Langsung balik lagi. Ternyata jatah daging kami disimpenin dulu sama Pak RT. Udah kebayang kan mau masak apa. Eaaa..bawang habis bis bis. Muter-muter dulu, alhamdulillah dapet 3 bonggol bawang putih. Ya udah lah minta tetangga aja bawang merahnya πŸ˜› Mampir ke situ lagi, tapi mereka tidur πŸ˜›

Wes, sop kan yang penting banyakin bawang putih kan?

20131015_sooop

Bismillah aja, ngundang tetangga daripada ditagih makan-makan anniversary. Terharu waktu masku bilang bisalah dijual di kantor. Haha.. Makasih ya tetangga mau makan hasil percobaan saya πŸ˜› Dibawain donat pun πŸ˜€

Tetangga pulang, langsung beres-beres dan AKU nyetrikaaa. Hahaha… *aku nya penting dicapslock

Yeyeye, liburan selesai! Mata juga masih mata panda. Karenaaa? Yang tugasnya nyetrika, liburannya malah nambah, malah ditunda terus, malah jadi g nyetrikaaaa! *kabuuur sebelum dijitak Masku πŸ˜›