Pagar Alam Trip : Tugu Rimau & Kebun Sayuran

Akhirnya kami sampai di kawasan Tugu Rimau dimana tulisan Pagar Alam besar tersebut berada. Kawasan ini terletak di ketinggian 1.820 di atas permukaan laut >_< Kalo mau naik sampai ke puncak, sepertinya juga ada jalur pendakian tertentu.

Mengutip dari web ini,

Bagi warga Kota Pagaralam, Tugu Rimau tidak asing. Tugu ini dibangun ketia Provinsi Sumatera Selatan menjadi tuan rumah Pekan Olahraga Nasional (PON)VI tahun 2004 lalu. Lokasi Tugu Rimau dijadikan venue cabang paralayang yang dilombakan saat PON tersebut. Selain paralayang, saat PON XVI tersebut Pagaralam juga tempat penyelenggaraan lomba sepeda gunung.

foto dari website yang sama πŸ˜€


Jadi ada apa di atas selain air di toilet yang dingiiiiiiiin banget? πŸ˜›

Tentu saja pemandangan yang baguuus banget. Hamparan tanaman teh dengan latar belakang gunung berbaris. Dari sana, bisa liat kota Pagar Alam di bawah πŸ˜€

Tapi, di tempat itu, yang aku rasakan malah sedih. Iya, cuaca yang sejuk dan dingin bikin orang pasti lapar ya. Jadi banyak lah penjual makanan dan minuman. Sayangnya, warung-warung kecil itu tampaknya tidak diatur penempatannya πŸ™ Selain itu, sampah bertebaran dimana-mana. Huff huff, sungguh sayang sekali πŸ™

Sebentar aja di sana.Β  Alhamdulillah, pas kami sampai ke sana, pemandangan ke bawah masih jelas terlihat. Pas mulai jalan menurun, tulisan Pagar Alam besar pun mulai tertutup kabut. Jalan menurun ini ternyata lebih bikin deg-degan berasa turun rollercoaster πŸ˜› Belum lagi kalo dari arah bawah ada mobil pas kita lagi belok turun. Banyak-banyak berdoa πŸ˜€

Di spot tertentu, kita bisa liat kebun sayur dan metik sayur dan stroberi. Sayang, pas kami berhenti di salah satunya, gak ada yang lagi bisa dipanen. Ya udahlah yaa, mari ngepopm*e dan minum kopi (buat bapak-bapak :D). Yang bikin tambah bersyukur karena kata Bapak petani sayur ini, kemarin mobil-mobil cuma bisa sampai depan lapaknya, gak bisa sampai Tugu Rimau karena macet. Alhamdulillah, Allah kasih kami timing yang tepat :’)

Setelah ini, kami masih mau jalan-jalan ke tempat wisata lain πŸ˜€

Sebelum postingan tentang Kebun Teh ini berakhir, pasang foto yang udah hebat banget bisa nyetir naik turun gunung :*

Nyesel gak foto di sini juga. Mirip background kalo buka komputer gak sih ini? πŸ˜›

Pagar Alam Trip : Kawasan Wisata Kebun Teh Gunung Dempo

2 Januari 2018.

Wudhu dengan air dingin yang sejuk lalu sholat semi outdoor di kesyahduan suasana subuh. Masya Allah :’) Lalu tanpa mandi, jalan berempat ditambah Ayah liat sunrise yang warnanya baguuuus banget tapi gak bisa difoto karena ketutup jemuran dan atap rumah-rumah πŸ˜›

Hampir jam 9, setelah sarapan dan beres-beres, semua barang masuk mobil lagi, kami siap tamasya πŸ˜€ Agak gak rela berpisah sama air yang sejuk itu πŸ˜› Ayah dan Ibu ikut mobil Om dan Bibi. Baru keluar dari rumah aja, udah takjub sama Gunung DempoΒ  yang semalam cuma dilihat pas gelap. Orang-orang yang pemandangan sehari-harinya gedung-gedung kaku ini langsung norak liat pemandangan alami ini πŸ˜€

Kami menuju tulisan “Pagar Alam” di tanda kuning itu πŸ˜€

Gak lama ada gerbang selamat datang di Kawasan Wisata Kebun Teh Gunung Dempo. Masih di bawah aja, udah disambut sama pemandangan mewah ini πŸ˜€

Makin tinggi, makin banyak pohon tehnya, makin curam pula jalannya, makin banyak kelokannya. Di sisi lain Gunung Dempo ini, kami bisa melihat barisan gunung-gunung lain. Masya Allah Masya Allah Masya Allah.

Makin dekat ke tulisan Pagar Alam yang ala-ala tulisan Hollywood gitu :))

Menuju Awan πŸ˜€

Saat itu, yang ada di pikiran adalah mimpi apa nih kami? Tanpa rencana, kami tau-tau main ke alam yang indah banget gini. Sepanjang jalan, kami mengagumi ciptaan Allah, dan terus-terusan berucap syukur atas kesempatan ini. Alhamdulillah, terima kasih banyak ya Allah πŸ˜€

Pagar Alam Trip

1 Januari 2018.

Senin pagi, siap-siap, tetap aja berangkatnya gak bisa abis subuh. Aku malah nyempet-nyempetin ngucek baju yang dipake malemnya. Badan masih berasa kurang enak, tapi kasian anak-anak kalo gak jadi. Aku yakin anak-anak pasti senang karena di ingatan aku, pengalaman ke Pagar Alamku dulu saat kelas 2 SMA adalah pengalaman yang menyenangkan.Β  Bismillah, sambil megangin minyak kayu putih πŸ˜›

Sekitar jam 7 berangkat dari rumah dengan posisi Masku nyetir, Ayah di sebelahnya. Rencananya kalo Masku capek, ayah akan gantiin. Aku di belakang Masku, Ibu di belakang Ayah. Nia dan Dek Ia di kursi paling belakang. Akhtar dan Kirana bolak-balik >_< 4 ransel dan 1 tas jinjing disusun rapi di bagasi belakang πŸ˜€ Excited banget rasanya karena seinget aku, ini pertama kalinya kami road trip dengan formasi lengkap begini πŸ˜€

Yang pertama bikin kagum adalah Tol pertama di Sumatera Selatan yang baru diresmikan tanggal 12 Oktober 2017 lalu ini. Kalo baca di sini, sampai akhir tahun 2017, masih gratis. Jadi hari itu, pertama dong bayar di tol itu :)) Walo cuma sekitar 7 km, dan beberapa km setelahnya masih gratis karena belum diresmikan, tapi ini aja sudah bikin bangga. Sayang,Β  pas ayah kerja bolak-balik Palembang- Inderalaya, tol ini belum ada. Semoga segera selesai dan membawa banyak manfaat buat warga di sana dan sekitarnya πŸ˜€

Tol pertama di Sumsel πŸ˜€Β *maafkan foto yang miring-miring

Melewati banyak sekali kota/kabupaten di Sumsel. Kota Palembang – Kabupaten Ogan Ilir (Inderalaya), Kabupaten Muara Enim, Kota Prabumulih (tempat Nia kerja, jauuuh yaaa. Semoga Allah lindungi kamu selalu, dek :*), Kabupaten Lahat, baruΒ  sampai Kota Pagar Alam. SekitarΒ 285,6Β km.

Pergi rame-rame apalagi dengan 2 anak kecil ini, di mobil rameeee banget. Ada jajanan enak, berhenti beli. Kalo ada toilet bersih, hampir semua ke toilet. Alhamdulillah lancar, sampai udah di daerah Lahat yang bikin kami melipir dan makan siang nasi padang di mobil dulu. Kalo ada Tante Nia, aku bebas tugas ngasih makan anak-anak :))

Setelah kenyang, lanjut perjalanan, ternyata yang bikin macet karena sudah dekat persimpangan ke daerah wisata baru di sana yang memang mau kami datangi sebelum masuk Pagar Alam.Β Pelancu Ulak Pandan. Setelah sempat bablas karena diarahkan lurus aja, dan harus putar balik, kami sampai di plang Pelancu. Tapi pas hujan deras. Dari parkiran, katanya harus jalan dulu. Sementara banyaaak banget orang yang berteduh di bawah rumah panggung karena Pelancu ini ternyata ada di daerah pemukiman penduduk. Ya sudah, pikir-pikir kan bisa pulangnya. Mungkin belum rejeki bisa main ke sana πŸ™‚

Pas masuk Pelancu ini, di kanan kiri rumah warga dicat warna-warni. Di sebelah kanan itu banyaaak banget motor diparkir.

Bukit Jempol Lahat

Masuk Lahat sudah mulai dingin lalu menyusuri Sungai Lematang dengan latar belakang perbukitan. Tapi mau ngaku kalo aku deg-degan, pengen tidur tapi ditahan-tahan gak karena seinget aku kami harus melewati Tanjakan yang langsung menikung padahal sampingnya jurang. Duuuh, sejauh-jauhnya Masku pernah nyetir, seinget aku gak pernah ke daerah pegunungan tinggi gini.

Pas lewat jembatan menuju Liku Endikat, makin deg-degan karena menurut aku jembatan itu sudah sangat butuh diperbaiki. Di bawahnya itu sungai besar loooh.Β  Dan alhamdulillah, masku kereen banget bisa melewati Liku Endikat itu *love love πŸ˜› Akhirnya bernafas lega dan baru deh menikmati pemandangan (jurang) πŸ˜›

Selain Pelancu, punya tujuan lain. Air Terjun Lematang Indah. Ketemu siiih, tapi kok ya pas di sana cuma liat pemandangan ini…

Rasanya beda. Dulu cuma turun tangga dan langsung liat air terjun. Sekarang ternyata harus lewat jembatan, dan jembatannya putus (di foto kanan, yang ada besi-besi biru) dan belum dibenerin. Jadi kalo mau liat air terjunnya, harus naik ban donat itu, terus ditarik dari seberang sana, jalan sedikit, abis belokan di sudut kiri, baru bisa liat air terjunnya. Di foto seperti biasa, padahal arusnya deras sekali. Rasanya gak aman kalo pake cara tadi. Kecewa πŸ™ Maaf ya anak-anak, dulu bagus banget kok πŸ™ Naik tanggal lagi deh, terus ya udah, langsung aja lah ke rumah Bibi πŸ˜›

Sempet mampir beli sabun, terus Akhtar buru-buru, jatuh, kakinya berdarah. Duh, nak πŸ™

Karena kebanyakan berhenti, baru sampe deket magrib. Langsung disambut tekwan πŸ˜€ Alhamdulillah sampai πŸ˜€ Pas naik ke kamar yang disiapin, terusΒ  liat pemandangan ini dari jendela…

Sunset di Gunung Dempo. Masya Allah. Nikmat Tuhan mana yang Kau dustakan? :’)

Alhamdulillah, rasanya capeknya gak berasa (yaiyalah duduk ajaaa :P)

Abis makan malam dan ngobrol-ngobrol, kami tidur geletakan rame-rame. That night, I felt that I’m so full of love. Terima kasih banyak ya Allah :’)

Pulang Karena Rindu

Cerita 2015 – 2016 – 2017 dilewati (dulu) :)) Cerita di our little kingdom terakhir runut itu di bulan Desember 2014. Beberapa kali janji-janji, tapi sulit menepati untuk kembali konsisten menulis cerita kami di sini. Bismillah, semoga kali ini, janji pada diri sendiri untuk mendokumentasikan cerita keluarga kami ini bisa ditepati yaaa πŸ™‚

2017 diakhiri dengan tiba-tiba pengen pulang ke Palembang. Berurutan keluarga terdekat datang sejak November. Semua, kecuali ayah πŸ™ Bilang sama pak Suami, dan disuruh cari tiket pesawat. Hmm, long weekend dan masih liburan sekolah, udah gak berharap banyak bisa pulang karena harga tiket biasanya Wow. Malem-malem, klik-klik di situs pencarian tiket, dan kaget sendiri untuk perginya masih bisa dapet tiket harga normal πŸ˜€ Dapet promo potongan 100ribu pula. Tentu saja, bunda cermat langsung mengatur strategi. Tiket pergi dan pulang dibooking sendiri-sendiri biar potongannya dapet 2 kali πŸ˜› Untuk tiket pulang, berkali-kali bolak -balik website, pas akhirnya pasrah agak mahal sedikit, refresh sekali lagi sebelum transfer, Alhamdulillah turun ke harga normal. Alhamdulillah ya Allah :’)

Tiket udah fix, baru bilang sama adek-adek, dengan niat kasih kejutan πŸ˜€ Anak-anak pun ternyata sudah bisa dipercaya buat jaga rahasia πŸ˜€ Bisa loh mereka gak bilang pas nelpon Kakek Neneknya πŸ˜€ Hari H datang, 30 Desember, pas udah duduk manis di ruang tunggu bandara, akhirnya video call bilang minta jemput di bandara Palembang. Senaaang, karena sukses liat pancaran kebahagiaan dari muka ayah ibu πŸ˜€

Sekitar magrib, kami sampai di Palembang πŸ™‚ Yaaay, kumpul semua karena Dek Ia pun lagi pulang πŸ˜€

Mampir dulu makan Martabak kesukaan Kakak! πŸ˜€ Kirana juga sekarang suka πŸ˜€

Karena gak bilang mau pulang, jadi di rumah gak ada masakan istimewa. Risiko sok-sok mau ngasih kejutan. Jadi lah besok paginya udah keluar nyari bubur ayam Palembang πŸ˜€ Nyuuuum πŸ˜€Β  Sebelumnya mengagumi tanaman-tanaman Ayah di depan rumah, buat mengisi waktu sekarang πŸ˜€

Adem πŸ˜€

Cuma makan doang, dan mampir beli kaos Nyenyes :S Curiga Pak Suami sebenarnya adalah duta kaos Nyenyes πŸ˜› Buru-buru pulang karenaΒ Ayah mau kondangan. Masku yang nemenin. Kalo ada Masku, ayah kayak seneng banget karena gak harus nyetir. Wahahaha…Landmark kota Palembang, oleh-oleh buat aku dari Nyenyes πŸ˜€

Tiba-tiba, (seperti dugaanku) karena kami cuti, Ayah ngajakin jalan-jalan yang agak jauh πŸ˜› Idenya ke Pagar Alam sekalian nengokin adik bungsunya yang memang sudah menetap di sana. Kalau pas mudik lebaran gak mungkin pergi ke sana karena butuh waktu minimal 7 jam.

Pagar Alam adalah salah satu dari kota di Sumatera Selatan. Daerahnya sejuk, airnya dingin karena di daerah tinggi. Karena itu di sana banyak perkebunan, dari mulai teh sampai sayur-mayur. Kami seringΒ  menyebutnya sebagai Puncaknya Sumsel πŸ™‚

Masku semangat karena selama ini kan selalu cuma menuju kota Palembang. Anak-anak juga sudah berjanji akan tertib karena dicerotain di sana akan ada apa aja πŸ™‚ Ya udah, akhirnya kami siap-siap buat jalan-jalan deh. Bye-bye buku Origin yang dibawa karena mikir di Palembang pasti banyak waktu luang buat baca :)) Bukannya golar-goler, malah nyuciin baju dan bingung packing. Lah, bawaan bajunya pas-pasan aja karena kan ceritanya mau di rumah aja, paling main ke mall baru, sementara tujuan jalan-jalannya ke alam terbuka :))

Jadilah malam terakhir di tahun 2017, semua (kecuali aku yang tiba-tiba bolak-balik kamar mandi) tidur lebih cepat supaya bisa berangkat pagi-pagi besokannya πŸ™‚

(Finally) The end of 2014

Bulan Desember dimulai dengan mulai belajar, sampe harus tega nyuekin anak-anak πŸ˜› Di bulan-bulan itu, aku merasa full sekali. Udah tau lah ya kalo akhir tahun itu identik dengan kerjaan kantor yang semakin hectic. DItambah mau ujian, masih ikut akademi keluarga dan harus ngerjain tugasnya, jualan, dan masih aja keukeuh harus nyelesaiin album πŸ˜› Walhasil, demi supaya voucher gak hangus sia-sia, dibikinlah album haji buat ayah ibu yang fotonya dicomot di fesbuk ayah. Kualitas gambarnya gak oke, tapi itu aja udah bikin ayah ibu sumringah sekali πŸ™‚

2014121-7-

Makin deket hari ujian, makin rieweuh di kantor, jadi terpaksa izin satu hari, dan ngebut belajar sampe pas di hari ujian aku gak fit dan ngantuk πŸ˜› Maaf ya Tante Desi, gak bisa ngajak jalan-jalan πŸ™Β  8-9 Desember, the show must go on! πŸ˜€

2014121-7

Jpeg
Moodboaster! Makasiiih Pak Asep πŸ˜€

Habis aku ujian, akhir pekan pas jadwal aku masuk ‘sekolah’ Sabtu, berdua aja perginya sama Masku. Drama deh ternyata aku salah baca lokasi, jadi telat πŸ™ Pulang sekolah, diculik Masku buat nemenin mancing. Dijemput pake motor minjem sama temen. Baru pulang setelah bubar, yaitu deket magrib. Grmbl..grmbl..

Hari Minggunya, 14 Desember, ibu pulang. Makasiiiiiih sebanyak-banyaknya ya ibu :* Tentu saja mesti harus sowan dulu ke Thamcit πŸ˜›

2014128-14

Seminggu menjalani hidup seperti biasa πŸ˜›

20141215-21

Sabtunya lagi, 20 Desember, pagi-pagi ke Gambir, mau jemput Mbah Putri πŸ˜€ Agak lama di sana, karena Mamak pergi bareng saudara, dan yang jemput belum sampe πŸ˜› Waktu mereka sampe, bawa bekal banyak, jadi kami piknik-piknikan dulu di balik bis Damri πŸ˜› Setelah berpisah, kami sempet mampir dulu beli dagangan aku πŸ˜›

20141215-21-

Popmie! πŸ˜›

Lalu besoknya, kami bareng tetangga ke rumah Chaca. Ciyeee, ada yang ulang tahun :*

20141221_chacha20141221_chacha-

Tapi gak bisa lama-lama, soalnya Saudara mau dateng πŸ˜€ Akhirnya yaa kalian main ke Serpong πŸ˜€ Di minggu itu cuma kerja 3 hari kan? Pertama nyoba ikutan bazaar. Gak terlalu laku siih, malah ada yang masih ngutang sampe sekarang. Hahaha…ya namanya juga cari pengalaman yaaa πŸ˜› Di long wiken 24-25-26, selain alhamdulillahnya MAsku dapet job moto lagi :), kami gantian ke Depok ke rumah Saudara ini, yang muslimah nunggu di rumah (petirnya ngeri banget ya di sana itu! >_<), yang muslim pergi mancing (lagi) πŸ˜› Pas Bapak nyusul ke sini buat jemput Mamak, kami silaturahmi juga ke rumah Saudara lain di Karawaci dan sempet juga nyari jaket dan mainan buat cucu dari Mbah Kakung dan Mbah Putri. Tinggal tunjuk kalo ada mbah -_-

Oh, tanggal 26 Desember 2014 ini, berarti udah 4 tahun hidup di istana kecil kami ini πŸ™‚

20141215-21--

20141222-28

Oh iya, anak-anak sempet sehari masuk sekolah, karena mau ada perayaan hari Ibu. Ya seperti yang dulu-dulu, mereka mau tampil, tapi cuma berdiri di pinggir πŸ˜› Pengalaman mengajarkan buat gak berekspektasi berlebih supaya gak kecewa berlebih πŸ˜›

20141222-28-

Dan Desember ditutup dengan manis. 29 Desember, 8 tahun loh udah sama-sama Masku ini πŸ˜› Dulu cuma berdua, sekarang udah ada 2 anak yang kok udah besar sih, bawa-bawa ransel sendiri buat sekolah πŸ˜›

20141229-31

Bye-bye 2014 :*

*Gak ada yang lebih jadul ya postingannya? Hahaha..

Selamat Jalan, Om

Hari Selasa dua minggu lalu, Ibu nelpon di jam kantor. Hal yang biasa walo jarang sekali. Ibu ngabarin kalo Om Nono, suami dari Cek Era (well, harusnya aku manggil Makcik Era sih, tapi udah kadung kebiasaan dari kecil :P), masuk ICU di Cirebon sana. Aku, si ratu tega ini, tiba-tiba gak bisa menahan air mata supaya gak memenuhi mata

Ibu itu 8 bersaudara. 5 laki-laki dan 3 perempuan. Ibu menikah di taun 1986, lalu adik terdekatnya baru menikah di sekitar tahun 1993, sementara aku lahir di tahun 1987. Setelah menikah, ayah ibu memilih ngontrak di dekat rumah Yai dan Mbah (orang tua Ibu). Jadi, sepanjang ingatanku, aku tumbuh besar dengan banyak sekali kenangan bersama muka-muka pakcik dan makcikku ini. Lalu kami tumbuh bersama-sama. Aku mulai merasakan yang namanya ditinggal pergi. Satu-satu pakcik pergi merantau kerja dan kuliah. Satu-satu makcik pergi merantau dan menikah. Dan akhirnya, aku sendiri yang mengalami merantau dan menikah.

Saat ibu ngasih kabar itu, aku langsung kebayang muka Cek Era, saat terakhir kami ketemu. She looks much older than she should be. Is that hard your life is? πŸ™

Langsung ingatan mundur belasan tahun ke belakang. Pada suatu masa, kami pernah sekitar 2 tahun tinggal di rumah mbah, sebelum kami pindah ke rumah yang sekarang. Karena kamar yang terbatas, aku sama Nia jadi tidur sekamar sama Cek Era. Kamar yang panaaaas sekali karena di atasnya cuma dak yang dibeton buat jemur pakaian. Kamar yang dicat dengan bentuk-bentuk asimetris dengan banyak warna dan banyak sekali bantal beraneka bentuk dari bahan yang berbeda, tentu saja hasil karya Cek Era πŸ˜› Kamar yang di dalamnya, aku pernah ngerasain sakitnya sesak nafas berat sampai-sampai minta suntik sama dokter! Haa! Kamar yang di dalamnya, banyak β€˜ramuan’ hasil racikan Cek Era. Yang itu buat rambut, yang itu buat muka. Lalala. Oh, waktu kecil katanya rambut aku sedikiiit banget, dan Cek Era setiap hari membalurkan β€˜ramuan’nya di kepala aku πŸ™‚

Aku agak-agak lupa, waktu itu sebelum atau sesudah Cek Era disuruh pulang sama Mbah dari kerja di Aceh karena waktu itu marak tentang GAM. Cek Era pulang dengan banyak sekali kardus yang berisi banyak sekali baju dan kaset. Baju-baju yang dibagikan, dan aku memilih beberapa, dan aku pakai dengan bangganya. Hahaha, entah ya dulu itu keliatannya gimana, ABG yang pake baju bekas tantenya kerja πŸ˜› Cek Era, yang bikin iri. Kerja di kantor keren. Badannya putih bersih dan mulus sekali. Haha, minder banget si anak SMP yang kulitnya terbakar sengatan matahari karena pulang pergi jalan cukup jauh dari sekolah ke jalan besar buat nunggu angkot buat ke rumah. Mungkin tanda iri terbaca sama Cek Era, jadi hampir tiap minggu, kami akan luluran bareng pake β€˜ramuan’ bikinannya πŸ˜› Hatiku hangat sekali mengingat ini πŸ™‚

Lalu kami pindah ke rumah baru. Di malam pertama kami di rumah baru, Cek Era ikut nemenin aku sama Nia tidur di kamar atas, yang waktu itu cuma pake genteng, dan pas hujan, jadi ada serpihan air yang masuk ke kamar :’) Lalu, Cek Era merantau lagi ke Pulau Jawa. Gak lama, ketemu jodoh πŸ™‚ Lalu Cek Era menetap di Indramayu πŸ™‚ Alhamdulillah, gak lama, Cek Era hamil, dan Ari lahir πŸ™‚

Tahun 2004, pertama kalinya aku ke Pulau Jawa demi mengucap salam perpisahan sama Unpad. Pertama kalinya juga, kami ke Indramayu. Dari situ, kami dianter ke Bandung lewat Tangkuban Perahu. Beberapa bulan kemudian, Cek Era pulang ke Palembang mudik lebaran. Beberapa waktu kemudian, kami dapet kabar adek tersayang kami, Ari, yang waktu itu sekitar 1,5tahun meninggal, di pelukan Cek Era karena sesak. Perih. Kehilangan kedua terbesar yang aku rasakan (Yang pertama, waktu Yai meninggal saat aku kelas 1 SMA). Aku masih ingat, aku menangis di tengah ujian mid semester, aku menangis kalo liat foto Ari yang memang aku pajang di mading di kamar waktu kami sama-sama di Bandung, bahkan aku menangis di bis kota di perjalanan pulang dari kampus ke rumah. Oh, andai waktu itu aku tau, kalo Ari akan menunggu Ayah Ibunya di surga nanti πŸ™‚ Allah Maha Baik, setelah itu, Cek Era dikarunia 2 anak perempuan lagi πŸ™‚

Lalu aku pun merantau ke Jakarta. Lalu menikah, dan baru ngerasain yang namanya gak selalu pulang buat berkumpul bersama keluarga waktu lebaran πŸ™‚ Tapi alhamdulillah, walau jarang ketemu, jarang juga telpon-telponan, saat ketemu, langsung klik. Bahkan anak-anak juga begitu ke tante-tante kecilnya. Keluarga πŸ™‚ Beberapa kali, kami ketemu di Palembang. 1-2 kali, kami ketemu di rumah Serpong cuma buat beberapa jam saja, karena Om Nono ditunggu kerjaannya. Dan pernah 1 kali lagi kami ke Indramayu ini.

Makanya waktu Ibu nelpon ngabarin Om Nono masuk rumah sakit beberapa bulan sebelum ini, aku bingung. Iya, aku memang canggung kalo ketemu. Iya, kami jarang ketemu. Tapi di sepanjang ingatanku, he’s just fine. Dia adalah sosok Om yang sayang sekali sama Cek Era. Nyetir dari Indramayu non stop sampe ke Palembang cuma buat nganterin anak istri liburan lama di sana, untuk kemudian balik lagi ke Indamayu setelah cuma istirahat beberapa jam. Kalo bukan sayang, apa itu namanya? Om yang sekuat itu loh. Lah kenapa kok sehat-sehat tau-tau ngedrop? Lah kok malah ini masuk ICU? Cek Era gimana? Dia sendiri di sana πŸ™

Yada yada yada, Sabtu lalu, satu Pakcik dari Palembang, Mbah yang berangkat dari Batam, Ayah yang ada tugas ke Parung, dan kami sekeluarga, pergi ke Cirebon. Sudah, gak usah pikirin, saldo di tabungan yang udah hampir kosong di akhir bulan itu πŸ˜›

Sekitar 7 jam karena muatannya banyak dan emang jalannya santai, kami akhirnya sampe RSUD Gunung Jati. Disambut Cek Era yang tampak tegar dan dua anak kecil yang kok udah makin tinggi. Alhamdulillah sudah keluar ICU, sudah dirawat di ruang biasa. Dan betapa aku kaget liat kondisi Om Nono. Itu pun katanya, hari itu jauh lebih baik dari hari sebelumnya. Begitu jauh dari ingatan terakhir aku saat terakhir kami ke Indramayu. Mana rambut gondrongnya? Kenapa badannya bengkak? Kenapa nafasnya tampak berat? Kenapa kenapa kenapa? But, I hide my tears. Aku peluk erat Cek Era. Aku peluk erat Balqis dan Aliyah. Pengen banget nyemangatin Om Nono, tapi aku gak bisa berkata-kata, selain ngintil di belakang ayah. Malam itu juga, kami dan ayah harus pulang, karena ayah sudah punya tiket pulang ke Palembang jam 9 pagi besoknya. And for that, I thank my husband so much. Makasih Mamas nyetir PP Cirebon satu hari itu buat jenguk keluarga :’)

Semingguan itu, doa kami sama. Berikanlah yang terbaik ya Allah. Apapun itu.

Jam 5 tadi, pas anak-anak sudah sama aku sementara Masku masih ada kerjaan, aku cek hape. Ada missed calls dari ayah, dari pakcik opek, banyak tanda pesan yang belum aku buka. DEG. Ada apa ini?

Innalillahi wainnalillahi rojiun. Om Nono sudah dipanggil oleh Allah SWT.

Aku kasih tau anak-anak dan ngajakin mereka berdoa. Dan ternyata gak kuat ya gak nangis.

Terbayang muka Om Nono waktu kami besuk dan pamit. Terbayang muka Cek Era. Terbayang muka Balqis dan Aliyah. Nanti kalo sedih, Cek Era meluk siapa? Balqis baru kelas 4. Aliyah baru kelas 2, masih kecil-kecil. Dan tumpahlah tangis itu.

Tapi siapalah kami mau mengubah takdir? Allah berkehendak, maka jadilah.

Selamat jalan Om Nono. Selamat jalan Om yang nyetirnya keren banget, sampe buat muter di jalan sempit aja, cuma perlu sekali usaha. Selamat jalan Om yang nyetir PP Indramayu cuma buat nganterin Cek Era sama anak-anak ke Serpong supaya bisa ketemu sama Ibu, sama kami. Selamat jalan Om pekerja keras yang banting tulang untuk keluarga. Semoga setiap peluh keringatmu, lelah di badanmu, menjadi pahala untukmu. Semoga Allah berkenan menerima segala perbuatan baikmu, mengampuni segala khilafmu, melapangkan kuburmu, dan memasukkanmu ke golongan orang yang pantas masuk ke surga.

Lalu semoga Cek Era semakin kuat, sabar, dan tabah menjalani takdir Allah ini. Allah gak tidur, Cek Era. Cek Era itu sosok yang sangat kuat, meski kelihatan kalau kehidupan di Indramayu sana penuh dengan perjuangan (berat), gak pernah sekali pun, aku dengar Cek Era mengeluh. Keluarga juga gak akan membiarkan Cek Era sendirian membesarkan Balqis dan Aliyah supaya jadi anak sholehah, yang doa-doanya adalah amalan yang tak terputus untuk orang tuanya.

2 di antara hak muslim/muslimah adalah menjenguk saat sakit dan menguburkan saat meninggal. Mungkin supaya jadi pengingat kepada kita, bahwa sehat itu nikmat, ajal bisa datang kapan saja. Semoga jadi pemacu untuk berusaha menjadi pribadi yang terus berusaha mendekatkan diri pada Allah. Amin ya robbal allamin.

Β P.S : Aku nulis ini di tengah malam tadi. Cuma merasa harus nulis hal-hal yang berseliweran di kepala supaya pikiran liar dan perih hati karena orang yang begitu dekat dengan aku sejak kecil ini diberi cobaan begitu besar sama Allah. So lame, but I woke up in the morning with the new spirit. Bertambah alasan supaya berjuang untuk hidup yang lebih baik supaya kami bisa membantu saudara kami. Ya Allah, bantulah kami ya πŸ™‚

Hasil Ujian Itu…

Sesungguhnya mengingat 2 bulan yang udah lewat itu ternyata berat sekali yaaaa buat otak? Hahaha.. Ya sudah, nanti kalo sudah lowooong banget baru dicicil ditulis di sini πŸ˜› Nanti mau nulis-nulis mulai dari Januari aja dulu kali yaa? πŸ˜€

Yang ter-gres dulu. Jadi, waktu nulis yang rasanya udah lama banget itu, aku pamit mau ujian. Kami cuma dibekali 5 modul yang bisa didownload. Tanpa tatap muka di kelas. Gak kaget sih, soalnya dulu pas UPKP ke golongan 2c juga gitu. Yang terasa beda, adalah kadar kepercayaan diri yang sudah merosot drastis πŸ˜› Sudah lama gak belajar, saingan banyak yang baru lulus kuliah dan cumlaude pula πŸ˜› Belum lagi ada dua anak kecil yang harus diurus πŸ˜€ Sama sekali gak sempet belajar, sampe rumah, niatnya belajar, malah ngerjain kerjaan rumah atau langsung tepar πŸ˜›

Jadi, I’m kidding youΒ  not, waktu memutuskan mau ikut itu, aku banyak sekali berfikir kalau aku cuma akan datang sebagai penggembira πŸ˜›

Tapi, sedikit semangat tiba-tiba menyeruak. Ibu, waktu aku isengΒ  bilang mau gak ke Jakarta supaya aku bisa belajar, langsung menyanggupi. Ya masak aku beneran datang ujian tanpa usaha sama sekali? Lah ini ibuku jauh-jauh dateng loh dari Palembang ;’)

Jadi aku pasrahkan saja hari-hari berlalu. Kalo ada waktu luang di kantor, malah milih ngedit album yang vouchernya expire 1 Desember πŸ˜› Sempet sekali memaksakan baca sekilas karena ada try out dari kantor. Hasilnya? Malu-maluin banget πŸ˜› Bertekad akan mulai belajar saat ibu sudah datang ke Jakarta. Sekitar 1 minggu sebelum ujian πŸ™‚

Tapi apakah bener bisa belajar? Hahahahahaha *ketawanya miris ini πŸ˜› Yang bener-bener bisa baca cuma pas perjalanan pulang pergi kantor. Kami memilih tetep naik mobil supaya aku bisa baca, dan masku bisa denger aku baca apa πŸ˜› Seringnya ya cuma persamaan dan lawan kata di buku TPA pinjeman dari Yoga πŸ˜› Itu juga harus disyukuri, karena aku sebenernya selalu mual kalo baca di perjalanan :))

Iya, ada tatap muka di kelas belum tentu efektif buat banyak sekali orang. Tapi buat aku, lumayan banget 5 hari tanpa dibebani dengan kerjaan yang terus bertambah. Apalagi waktu itu, di subbagian aku yang harusnya punya 4 personil, tertinggal 2 orang saja. Di kantor, sama sekali gak bisa meluangkan waktu buat baca 1 – 2 halaman saja. Sampe rumah, anak-anak mau main. Hahaha…*ketawa hampaΒ  *lirik 200 halaman :))

Jadi, kami memutuskan untuk gak masuk di hari Jumat terakhir sebelum ujian Seninnya. Berniat dengan sangat mau belajar. Ya walau ternyata tetep aja gak bisa sepenuhnya belajar (bahkan sempet kedistract beresin baju-baju buat keluar dari lemari :P), setidaknya jauh lebih banyak daripada kalo maksain belajar di kantor πŸ˜›

Jumat itu, pengumuman kalo lokasi aku sama Masku beda. Huwaaaaa..drama part 1 πŸ˜›

Hari Minggu, ada dua orang yang berusaha belajar sebisa mereka di rumah. Maaf ya anak-anak kalian jadi sering dicuekin πŸ˜› Niatnya gak sampe begadang, apa daya masih 3 modul belum selesai. Jadi malem itu, aku baru tidur jam 1/2 4 pagi dengan hidung meler karena begadang, dan pesen sama Ibu minta bangunin satu jam setelahnya karena harus berangkat pagi karena kami mau naik kereta. Yes, masku turun duluan di Pondok Ranji, lalu aku di Kemayoran sambung ojeg aja πŸ˜€

Jam 7 kurang banyak, aku sudah masuk ke aula. Sendirian πŸ˜› Sambil sentrap-sentrup, masih bolik-balik satu modul yang belum tersentuh sama sekali. Begitulah akibatnya kalo mau menghapal detail 200 halaman πŸ˜›

Ujian dimulai. Ternyata TPAnya ada sistem minus. Dan ternyata susaaaaah bangeeeet kosakatanya! Di wacananya juga kok ya banyak angka pula. Ah, gpp, masih bisa berusaha di hitungan. Loh loh ini harusnya bisa dihitung. Tapi kok waktunya mepet banget gini. Keluar ruangan, kepala berdenyut! Pengen nangis, karena inget Ibu udah jauh-jauh dateng dari Palembang, kok anaknya gak maksimal berusaha πŸ™

But, the show must go on. Lanjut ke materi 5 modul itu. Udah siap-siap susah soalnya waktu UPKP dulu soalnya detail sekali. Dan jreeeeng, 60 soal saja buat modul 200 halaman itu. Pengen nangis lagi, kok begini amaaat. Ada satu materi yang aku inget itu ada di halaman paling depan. Berpuluh halaman di belakang yang sudah diusahakan banget dihapal (sampe ada diagram segala!), blas, tertiup bagai butiran debu πŸ™ Oh iya, 30 menit saja, ruangan langsung riuh, udah gak sabar mau cepet keluar semua πŸ˜›

Hari itu, begitu ketemu Masku, aku langsung minta diajak makan bakso! Makin pening. Sampe rumah, pengen langsung tidur. Tapi anak-anak ngajak main. Hihi…

Hari kedua, Psikotes. Standar kepercayaan diri udah semakin merosot pas kenalan sama sebelah aku. Beberapa tahun lebih muda daripada aku πŸ™‚ Well, makin bikin semangat merosot, pas denger balikan kertasnya sementara aku baru ngerjain 2/3 halaman. Hahaha..ya sudahlah, nothing to lose. Do what I can do. As best as I can πŸ˜€

Yang penting sudah berusaha! Lah wong aku udah seneng banget ituuu pas liat Masku naik di gerbong yang sama waktu pulang ujian, padahal gak janjian! *cetek πŸ˜›

Let Allah do the rest πŸ™‚

Satu bulan, belum ada pengumuman. Ya sudahlah πŸ™‚

Rabu, 14 Januari 2015, sekitar jam 1/2 11 malem, “Ky, Kiky lulus nih UPKP”

tapi sayang Masku belum πŸ™

Terdiam, browsing di webnya, gak salah ternyata, dan tau-tau mata berkaca-kaca. Ya Allah, terima kasiiiiiiih πŸ™‚

I still can remember clearly what I felt when I wrote this posting. Allah menjawabnya 1,5 tahun kemudian. Aku seneng bangeeeeeeeeeet lulus UPKP. Tapi aku lebih seneng karena merasakan perbedaan cara aku menyikapinya. Bukan Kiky yang merasa kalo memang dia pintar dan wajar banget kalo lulus. Tapi Kiky, yang jadi lebih percaya kekuatan besar doa suami, orangtua dan saudara-saudara. Kiky, yang sampe bisa nangis karena merasa kelulusan ini, menjadi salah satu yang terpilih dari sekitar 7 persen saja yang lulus ini, adalah rejeki yang sangat besar dari Allah. Rejeki yang harus dipertanggungjawabkan kelak. Ini adalah kelulusan pertama yang bikin aku sampe berkaca-kaca πŸ™‚

Ah, 2005 ke sini. Setelah 2 kali harus berjuang. 9,5 tahun kemudian baru bisa pindah pangkatnya ;’)

Ya Allah, terima kasih, terima kasih, terima kasih. Terima kasih sudah membantu aku belajar, menggerakan tanganku memilih yang benar. Terima kasih untuk pemikiran dan emosiku yang berkembang ini. Bantu aku ya supaya bisa mempertanggungjawakan kelulusan ini πŸ™‚

Semoga abis ini, ujian ini reguler ada, dan semoga Masku bisa segera lulus juga. Amiiiin :’) Tapi dipikir-pikir, emang bedanya apa, lah mau lulus gak lulus, aku kan tetep cita-citanya mau jadi istri sholehah yang nurut sama suaminya kan? *kecup Masku :* *tapi sekali lagi ada ujian, gadgetnya aku sembunyiin dulu sambil sodorin hasil TPA dan psikotest kami dulu yang nilai dia semuanya lebih gede daripada aku πŸ™‚

Mudik 2014 #6 – It’s Time to Say Goodbye :’)

Pesawat kami jam 19.10. Kenapa kok malem banget? Yaa, walo pengen lama-lama di sana, tapi kan kami selalu pulang lebih cepat satu hari supaya anak-anak bisa istirahat. Hihi, ini buah kelabilan aku berbulan-bulan πŸ˜› Jadi, aku kadang pengen anak-anak di Palembang aja sebulan gitu, pengen tau aja kalo dirumahkan sebulan gitu, apakah anak-anak akan lebih sehat dan berisi πŸ˜› Ya sudahlah, akhirnya beli lah tiket pulang ke Jakarta lagi cuma berdua, itu dipilih yang cukup malem karena kalo mau pisah sama anak-anak, sedetik juga berasa berharga kan ya? πŸ˜€

Tapi, ternyata aku gak kuat hati πŸ˜› Apalagi pas denger Kirana bilang, “Bunda, adek jangan ditinggal-in. Adek mau cama Bunda, cama Ayah, cama Kakak”. Ya sudaah, di suatu siang, aku nelponin call centre dan lega banget masih bisa nambah seat πŸ˜€ Hahaha..tapi ya gitu, jadwalnya gak bisa diubah πŸ˜› Nanya ke omku yang punya travel, katanya mundur 1 jam pula πŸ™ Bismillah, semoga kuat yaa πŸ˜€

Pagi-pagi itu rieuwuh di rumah karena Dek Ia ada sesi foto buat buku album kenangannya. Yang nganter Masku sama ayah. Sekalian mampir ke rumah teman di perjalanan haji ayah ibu, buat ambil titipan karpet! Hahaha…

20141019_pulaaang

Pulangnya, ayah bawa mie celor πŸ˜€

20141019_pulaaaang

Santai-santai packing sambil harap-harap si hape ketemu. Tetep gak ketemuuu πŸ™ Sore-sore anak-anak dapet kado dari rante-tante berupa sepatu buat adek buat gantiin sepatunya yang hilang satu itu (akhirnya mengalami ‘kutukan’ sepatu anak hilang satu ini :P) dan celengan spiderman + mainan superman buat Kakak. Makasiiih tanteee πŸ˜€

Jam 1/2 6 berangkat dari rumah. Bye-bye rumah ;’)

Ketemuan sama Dek Ia di jalan, dan mobil penuuuh banget karena ada sepupu juga πŸ˜› Jam 1/2 7 kami sampe, check in, dan menemukan kalo pesawatnya didelay lagi menjadi 20.50. Zzzzzzzzzzzzzzzzz -__-

Ayah ibu keukeuh nungguin. Kasiaaaan πŸ™ Kami jadi makan model bekal di mushola bandara πŸ˜› Om Ary sama Om Herdy pun ternyata ikut nganterin! Isssh, gimana gak tambah curiga akuuu! πŸ˜›Β  Dan baiknya mereka, anak-anak dibawain kado! Boneka hello Kitty buat Kirana dan boneka spiderman buat Akhtar. Aaaaaaaa, manis sekali ya om-om ini!

20141019_pulaaaaang

Makasiiih oooom πŸ˜€ Semoga Kakak kalo udah gede bisa jadi laki-laki sebaik om-om yaaa πŸ˜€

20141019_pulaaaaaang

Β  Sekitar jam 1/2 9, aku bilang kami ditinggal aja. Sampai juga ke adegan dadah-dadah ini πŸ™ Sampai ketemu lagi semuaaa :’)

Didelay sampe jam 1/2 10 katanya. Huwaaaaaaaaa…walo dapet nasi padang, waktunya tetep gak terbayar πŸ™ Kakak udah nanyain terus mana pesawatnya, “Aku udah gak sabar lagi naik pesawat”/ “Emangnya kakak mau ngapaaain?”/ “Aku udah ngantuk nih, udah gak sabar BOBO di pesawat” Ya ampuuun, kirain gak sabar kenapa gitu πŸ˜›

Sekitar jam 1/2 12 malem, kami sudah keluar buat antri taksi. Dapet supir yang aneh dan agak ngeselin πŸ™Β  Jam 1 sampe rumah, dan langsung beres-beres dan ngerebusin pempek oleh-oleh supaya gak basiΒ  πŸ˜› Mie ayam akiun belum tersentuh karena udah kadung ngantuk. Jam 1/2 3 baru tidur πŸ˜›

Walo pegel-pegel, tapi semangatnya udah diiisi ulang sampai penuh lagi πŸ˜€ Iya siiih semangat, tapi ternyata badan gak bisa dibohongi, besoknya bangun kesiangan, dan telaaat banget sampe kantor πŸ˜›

Welcome to the real life lagi ceritanya yaaa πŸ˜€

Makasih Palembang. Semoga gak lama-lama, kita bisa ketemu lagi yaaa :*

Mudik 2014 #5 – Seseruan Terus :D

Jumat!Β  Yaaa, apalagi kerjaan pagi-pagi kalo gak nganter Lia! πŸ˜› Tentu saja tanpa mandi πŸ˜› Gaya banget sekolahnya, sekarang absen pake retina mata πŸ˜€ Ayah udah masuk kerja hari itu. Abis itu ke arah Unsri buat makan makanan sarapan kalo di Palembang πŸ˜€

20141017_makanaaaan

Bubur ayam, tekwan-tekwanan, model gandum! Ini plus masih bungkus plus minum teh botol 60ribuan kalo gak salah. Makanan yang enak-enak, tapi muraaaah *terharuu

Udah kenyang, sebelum pulang mampir lagi motong jam tangan oleh-oleh buat aku sama Masku dari Ayah Ibu dan jahitin ransel aku yang hampir lepas talinya di tukang sol sepatu. Hal-hal kecil begini, yang aku masih aja gak (mau) tau kalo Di Serpong harusΒ  nyari dimana πŸ˜› Anak-anak seneng banget di Palembang soalnya suka dijajanin chikichikian sama Tante πŸ˜›

20141017_jamkapeel

Makasih ayah ibuuu :*

Sampe depan lorong, anak-anak turun sama Tante buat naik becak πŸ˜€ Itu aja udah seneng banget πŸ˜€

20141017_becaaak

Teruuus…lupa ngapain πŸ˜› Pokoknya hari itu Dek Ia gak pulang ke rumah, di kost aja πŸ™

Sabtu, 18 Oktober. Ulang tahun Niaaaaaa! Selamat ulang tahun adeeeek :* Tapi ulang tahunnya pas ujian masuk kerja ya dek? πŸ˜›

Paginya, masku, kakak, sama Nia beli sarapan ini..

20141018_niaultaaaah

Celimpungan, nasi kuning, laksan! Yang gak kepoto ada ketan tumis, bongkol, banyaaak πŸ˜›

Abis nyelesaiin cucian, kami berdua nganterin Nia ke arah Bangau πŸ˜€ Ujaaaaan! Alhamdulillaaah πŸ˜€ Adek Kirana nangis pas kami tinggal πŸ˜› Ditinggal soalnya rencananya kami berdua mau pacaran, sekalian nyobain Cinamaxx yang baru aja buka di Palembang Icon (mall paling gresss di Palembang). Woaaaah, mall yang tipe-tipenya kayak di Jakarta. Antara seneng, tapi juga miris, kemungkinan besar pengembangnya sama, jadi yaaa yang kaya makin kaya itu mungkin orang-orang yang sama ajaa πŸ™

Nia minta tungguin bentar, jadi kami sampe Palembang Icon udah jam tanggung πŸ˜› Antrian panjang. Dan bener kan, kalo liat jadwal film yang tayang, kalo dipaksain nonton, kami nanti gak sempet jemput ayah ibu dan anak-anak. Ya udah, beli tiket jam 11 malem, film Dracula buat ber-4 :)) Untuung banget Masku gak maksain nonton film boneka itu loh πŸ˜›

Abis itu, masku minta makan di situ. Terpilihlah Ch1ck3n St0ry! Masak berdua, masku karena laper minta porsi bertiga. Kalo liburan, jangan ngitung pengeluaran yaaa πŸ˜› Udahlah mahal, masakan yang keluar juga kayak cuma diangetin. Tempe gorengnya aja terlalu kering. Tetep abis soalnya mikir sayang uangnya! Hahaha.. Untung, di situ kami bisa berdua aja ngobrol merencanakan masa depan dengan lebih tenang. Jadi, gak sampe emosi, cuma kapok aja makan di situ lagi πŸ˜› Why oh why, dulu itu kamu enak sekali loooh Ch1c! πŸ™

20141018_ngedatee

Inget pengalaman minggu lalu pas pulang udah deket magrib dan ampera macet, kami cepet pulang aja. Sampe rumah, ibu kaget kok kami cepet pulangnya πŸ˜› Sholat ashar dulu, baru berangkat lagi semua! πŸ˜€ Mau ke PTC buat ditraktir Nia πŸ˜€ Aku request Warung Leko πŸ˜€

Eh, udah azan magrib pas kami di Ampera, jadi kami melipir sholat di Masjid Agung Palembang. Ini kali kedua buat aku, tapi kali pertama yang ikut sholat berjamaah di situ. Tentu itu kali pertama buat Masku dan anak-anak, DAN AYAH IBU JUGA! :)) Iyaaaa, sering sekali dilewatin, tapi gak pernah sholat di masjid terbesar di Palembang itu πŸ˜€

Abis sholat, langsung ke PTC. Dek Ia, pulang les, langsung ke situ. Nungguin Nia bentar yang lagi nyari kado buat temennya sama Ary! Mencurigakan gak sih mereka inii? *KakakTertuaKepo πŸ˜›

20141018_niaultaahhh

Pedeeeeeeeeeeees banget ya ternyata! Aku gak kuat πŸ˜› Dicenginlah sama dua adekku ini yang malah minta tambahan sambal -__- Tapi aku seneng, Akhtar habis hampir satu porsi nasi gorengnya yang menurut aku cukup pedas πŸ˜€ Makasih ya deeeeek :* Semoga segala yang terbaik ya buat kamu :*

Terus nyari-nyari fhotoboks πŸ˜€ Ayah kaget liat kotak sekecil itu bisa muat orang sebanyak itu πŸ˜›

20141018_niaultaah

My ALL!!! :’)

Nungguin foto dicetak, kakak narik nenek ke tempat mainan yang emang di sebelahnya. Dapet 1 set mobil pemadam kebakaran deh -__- Kirana juga jadi mau kaaan yaa? Aku tunjukin banyak pilihan, eh, dia geleng-geleng terus. Pas ada tas kecil ada hello kitty yang emang paling bagus juga menurutku, dia langsung bilang “Mau” :)) Udah bisa milih kamu deeek :*

Udah deh pulang, ada kejadian gamis aku kejepit di eskalator. Untung bisa langsung lepas pas aku tarik. Gak sobek, tapi kena oli πŸ™ Anak-anak tidur pas di mobil, jadi kami bisa gampang ninggalinnya πŸ˜› Sholat Isha dulu, baru berangkat lagi. Di sana, Nia udah nunggu sama Ary, yang jadi ikut nonton, dan Herdy! Hihi..untung masih dapet kursi yang sebelah-sebelahan. Our very 1st Midnite Show πŸ˜› *norak alert

20141018_midnitee

Dracula ini drama ya. Tapi jangan ‘ditelan’ yaa ceritanya. Beruntung sekali, Ustad Felixsiauw baik sekali menuliskan sejarahnya di sini. Tapi hati ini perih sekali rasanya kalo liat ada yang komen itu bisa-bisanya beliau aja jual buku. Hei people, kenapa hatimu tertutup sekali untuk menerima kebenaran? Harusnya kita bersyukur, masih ada orang yang mau mendalami dan membantu kita memahami sejarah Islam yang benar πŸ™

Film selesai, dan aneh yaa rasanya jalan di mall yang hampir semua tokonya tutup πŸ˜› Sampe rumah jam 1, dibukain ayah pintu πŸ˜€ Hatiku hangaaaaaat sekali ;’)

Tapi, ini berarti udah tanggal 19 ya, kami harus pulang lagi ke Serpong πŸ™

Mudik 2014 #4 – Taman Pelangi Sriwijaya

Sudah hari Kamis, dan aku bisa tetep survive tanpa hp πŸ˜€

Makan siang hari itu adalah nasi Wak Kiban! Nasi yang isinya lauk dan sayur yang satu porsi bisa dimakan berdua yang harganya muraaah sekali kalo dibandingin sama nasi padang di sini yang minimal 15ribu itu πŸ˜›

Agenda sore itu yang paling utama adalah nemenin ayah ibu ke rumah bosnya. Sebelumnya jemput dek Ia di tempat lesnya, terus sholat magrib di masjid yang pertama kami temui. Suprisingly, masjid di Sekip situ baguuus banget dalemnya πŸ˜€ Di rumah bos ayah harusnya bentar, tapi ya namanya bapak-bapak udah lama gak ketemu, jam 1/2 8 lewat baru pamit-pamit.

20141016_tamanpelangiii

Lama ya yang lain siap-siapnyaaa? πŸ˜› Dress Kirana dari Nenek πŸ˜€

Langsung pulang? Seharusnya begitu. Tapi ayah ibu baik sekali, walo belum satu minggu balik haji, mau nemenin aku yang pengeeeeeeeen banget ke tempat yang baru diresmikan 28 September 2014 di Palembang! Taman Pelangi Sriwijaya. Yaa, walo ayah ibu banyakan lebih milih duduk aja nungguin kami aku yang kesenengan ini πŸ˜› Jalan seluas itu males katanya, gak ada nilai pahalanya. Oke deeh πŸ˜€

Konsepnya gak baru, karena udah banyak kota-kota yang punya taman lampu begini. Tapi terharu banget karena Palembang juga punya! Yaaaay! πŸ˜€ Pas masuk, kami bayar 15ribu per orang. Kirana belum bayar. Parkirnya bayar lagi, tapi lupa banget berapa! Soalnya dibayarin ibu sih πŸ˜›

20141016_tamanpelangiiii

20141016_tamanpelangiiiiiiiii

Yaaa..di dalemnya yaa warna-warni gini kayak pelangi. Selain banyak banget lampion ini, ada banyak permainan juga, tapi harus bayar lagi πŸ˜€ Kemarin sih, cumaΒ  Dek Ia yang nyewa sepeda 3 keliling.

20141016_tamanpelangiiiiiiii

20141016_tamanpelangiiiii

Yang penting udah ketemu sama idola yaa! πŸ˜€

20141016_tamanpelangiiiiii

Pelangiiii! πŸ˜€

Aku seneeeng di situ! Tapi yang lain kayaknya biasa aja sih πŸ˜› KIrana juga cemberut terus karena udah malem kan? Udah jam tidurnya πŸ˜› Rasanya bentar, tapi pas mau keluar, udah jam 9 aja! *yaiyalah, masuknya aja udah jam berapa πŸ˜› Oh iya, Om Ary sama Om Herdy juga nyusul ya, buat…yang akhirnya gendongin kakak sama adek #EHEM!

Setelah itu, kami baru nyari makan yang udah telat banget! Akhtar mau ikut naik motor sama om (sempet ketiduran katanya!). Terpilihlah KaeFCe yang deket rumah, yang ternyata udah mau tutup, tapi tetep nerima kami. Ayamnya udah duluan dikasih, sementara nasi harus nunggu 7 menit yang jadi hampir setengah jam! Jadi pada ngemilin ayamnya, terus nasinya jadi dibungkus! Hahahaha…sesuatuuu…

Lalu kami berpisah sama dua om anak-anak ini di situ. Abis itu, kami berhenti beberapa kali buat beli jeruk, MIE AYAM, sama KEBAB! Hahaha… Ya makan ayam itu gak kenyang yaaa. Jadi jam 11 malem, ada banget yang masih kumpul di meja makan buat makan mie ayam seporsi masing-masing! *elus-elus perut πŸ˜›

Palembaaang, why U so nambah kece sekaraaang? πŸ˜€ *tutup mata sama proyek fly over yang hampir 10 bulan gak dikerjain yang bikin macet di sekitar Ampera itu πŸ™