Anak Kecil Pake Baju Daerah!

Minggu ini lagi seru banget tentang Konferensi Asia Afrika. Banyak jalan ditutup, dan bikin kami jadi berangkat lebih pagi. Jam 5 subuh pernah, eh, taunya 40 menit kemudian udah sampe di kantor. Zzzz.. Tapi besok-besoknya berangkat 1/2 jam lebih siangan, pas, jadi bisa jalan santai ke TPA atau main lebih lama di taman kantor sebelum ke TPA πŸ™‚

Saking konsennya mikirin jalanan, lupa banget kalo Jumat ini anak-anak tampil di ulang tahun TPA πŸ˜› Aku kira minggu depan. Baru sadar pas tetangga kemarinΒ  nitip legging buat bu guruΒ  (yang ternyata buat dipake kakak :)).

Dan kali ini, aku bisa tersenyum jauh lebih lebar, karena akhirnya adek ikut maju, tanpa nangis, walo diem aja. Pas ditanya belakangan bilang “Adek belani maju, tapi adek diem. Adek bingung-bingung” :)) Dan Kakak, mau mimpin salam, mau ikut baca doa dan hadits, dan mau ikut nari Yamko Rambe Yamko. Untung terharunya udah duluan pas liat Mbak Lila nari Dindin Pak Dindin, jadi pas kakak yang tampil, udah sadar kalo gak boleh nangis. Hahaha…

20150424_UltahTPA--Satu-satu temen kakak dari bayi sudah gak di TPA. Suka tersentuh kalo liat 4 anak laki-laki di atas itu main ;’)

20150424_UltahTPA-Ada dongeeeng! πŸ˜€

Selamat ulang tahun TPA πŸ˜€ Semoga makin maju dan makin baik. Terima kasih bu guru buat cintanya ke anak-anak yaaa. Kami tinggal datang buat melihat anak-anak tampil tanpa harus sibuk mikirin mereka harus nyewa baju dimana. Terima kasih untuk membantu kami mendidik anak-anak πŸ™‚

20150424_UltahTPA---

20150424_UltahTPA

Ah, anak-anak, kalian makin besar yaaa. Bunda terharuuu :’) Terus tumbuh makin pintar ya nak :’)

Penyejuk Hati

Lagu ini kalo dinyanyiin duo bocah, jadi begini..

“Baju baru alhamdulillah..

Tak ada pun tak apa-apa lagi..(ditambahin liriknya, dinadain tinggi pula. Sungguh kreatif sekali :P)

Masih ada baju yang cepet..”

“Loh kok cepet?”

“Iya kan lagunya baju yang lama. Aku maunya baju yang cepet” <<dijawab dengan muka serius.

mikir 10 detik.

Owalaaah… lawannya lama itu cepet toooh? Gara-gara kalo ayah bunda suka bilang “Ayo cepet, jangan lama-lama yaaa?” Hahaha..

*unyel-unyel 2 bocah..

Lain waktu, pas aku lagi nyapu, Akhtar sama Kirana lagi main, sementara ayahnya megang hp (uhuk! :P). Kirana langsung berdiri, mendekati ayahnya dengan muka cemberut, dan bilang..

“Ayah, jangan main game telus. Nanti jadi bodoh loh” lalu melongok ke hp ayahnya.

“Eh, ayah gak main game”, langsung puter balik ke arah kakak, dan lanjut main.

Ekspresinya itu loh! πŸ˜€

Hahahahaha..mbok yo minta maaf dulu udah nuduh-nuduh ayah loh cah ayu! πŸ˜›

Dengan kepolosan mereka, selalu ada senyum atau tawa yang membuat hari menjadi lebih sejuk. Seriously, dikasih Allah rejeki 2 anak ini, nikmat mana yang bisa aku dustakan? :’)

Cerita(nya masih) Tahun 2014 – Oktober

Ini sudah Januari 2015 ya? Hari ke-8 pula. Tapi saya tetep keukeuh mau nulis tentang 2014 yang baru sampe Oktober itu! Hahaha…

Pulang dari mudik ke Palembang ini, sisa 1/3 bulan lagi sampe Oktober selesai. Aku mau nulis hal-hal yang mau aku ingat aja koook πŸ™‚

*20 Oktober, walo sekantor sama pak Suami, diajakin makan siang bareng itu adalah suatu kemewahan! Hahaha… *gelendotan sama Masku πŸ˜›

20141020-24_OLK.com

*24 Oktober, akhirnya (di)beliin hape baru sama Pak Suami. Setelah beberapa minggu gak ada hape (yang entah keselip, ketinggalan, atau emang diambil orang itu), aku punya hape lagiiii! Alhamdulillah, tapiiii, kontak-kontaknya manaaa? Huhu…

*Ada suatu hari, anak-anak jalan-jalan ke Lapangan Banteng sama teman-teman dan bu guru πŸ™‚

*26 Oktober, Chaca maiiiin ke rumaaaah! :* Pagi bangeeeet yaa, aku belum mandi, udah ada yang Assalamualaikum πŸ˜›

20141026_OLK.com1

20141026_OLK.com

20141026_OLK.com3Makasiiih Bude buat kaos-kaos kece kamiii :*

20141026_OLK.com2

Terus kami dikerjain sama Renny! Diajakin ikut kondangan ke syukuran 4 bulanan temennya πŸ˜› Padahal niatnya cuma nganter soalnya kayaknya kompleknya deket. Suamiku pake celana pendek itu! Aku pake sendal jepit :)) Yaaa, itung-itung nambah kenalan lah yaaa πŸ˜€ Abis ke situ, balik lagi ke rumah buat sholat magrib, dan Kirana nangis mau ikut Chaca πŸ˜› Nungguin loh taksinya balik padahal di luar hujan πŸ˜›

Terima kasih sudah dataaaaang, kalian :*

*Carseat dicuci, ada yang kesenengan gak pake carseat yaaa πŸ˜›

20141027_kitikkitikEntahlah, dua anak ini seneeeeeeeeeeng banget dikitik-kitik *lirikan tajam ke Pak Suami -_-

*30 Oktober, alhamdulillah masih bisa ngerasain nginep di hotel :))

20141030_welfieee

*31 Oktober, akhir bulan ditutup dengan susah nyari parkir karena sudah dibangun panggung buat persiapan hari Oeang πŸ˜€ Jadi deh, anak-anak yang hari itu pake baju muslim/ah harus jalan dari kantor ke TPA. DRess codenya baju putih. Untuuuung aja ada baju oleh-oleh dari kakek nenek waktu pulang dari Mekah πŸ™‚ Lupaaaa banget kenapa, anak-anak jadi bete. Kirana jadi mahal senyumnya. Padahal kan mau pawai tahun baru Muharram πŸ˜› Ah, another carnaval πŸ™‚

20141131_PawaiMuharram

My kids are growing soooo fast! ;’)

20141131_PawaiMuharram-20141131_PawaiMuharram--Pas udah gabungin foto di atas, baru liat ada editan ini duluan :)) Ya udah, pajang dua-duanya gpp yaaa πŸ˜›

Pas nyadar, eeeeh, aku sendirian ibu-ibu yang ngintiiil! Hahaha…perasaan pas pawai terakhir itu rameee yaaa yang ngintil πŸ˜›

Β  Next, November! πŸ˜€

Kirana, 19 bulan

24 Februari 2014, Kirana ulang bulan lagi! Ke 19 bulan πŸ˜€

Yang paling bikin seneng adalah Kirana yang udah manggil aku “Ut-taa” tanpa dicontohin sebelumnya. Kakak dulu manggilnya “Una“, adeknya manggilnya “Ut-taaa” πŸ˜› Udah tau anggota keluarganya. “Ini siapa dek?”/ “Ayyaaah” atau “Ut-taa” atau “Tatak”, atau “Addeeek” πŸ˜€ “Kalo adek, namanya siapa?”/ “Nanaaa”/ “Kalo kakak? Namanya siapa?”/ “Attaan” πŸ˜€ Kalo pertanyaanya diganti dengan “Ayah mana dek?”/ “Ittuu” atau “Inniii”. Sudah selalu benar πŸ˜€ Yaaay, pintar! πŸ˜€

Kalo hewan, selain kupu-kupu, juga udah tau yang mana “Ajah” (Gajah), “Papah” (Jerapah), “Api” (Sapi), “Cica” (Cicak). Ayahnya paling suka kalo Kirana ditanya gimana bunyi bebek. Tangannya ditekuk di siku, terus dinaik-turunin. Lucuuu πŸ˜€ Kalo lagu, suka ngikutin kakak. “Tepuk satu Jariii”, dan ada yang ikut nyaut “O o Oo..Yesss” Dengan S yang masih tebel sekali pengucapannya πŸ˜€Β  Selain “Acih” (makasih :D), Kirana juga langsung bilang “Amaaa” (sama-sama) kalo dibilangin terima kasih. Sesekali bilang tolong tanpa diingatkan “Oyooon” :’)

Bulan lalu cuma melengkapi suku kata terakhir buat ngitung, bulan ini kalo ditanya “Itu berapa dek?” / “Atu, uwa, apat, ima, apan, uyuh, apan uyuh, apan, uyuh,…”. Hahaha… Delapan sepuluh tampak jadi favorit πŸ˜› Bulan lalu taunya kanan kiri, bulan ini “Atasss” dan “Awwaah” πŸ˜€

Udah bisa pake sendal sendiri, tapi emang masih suka kebalik. Sepatu atau sendal itu disebut “Apas”. Mungkin karena ayah yang suka bilang sepatunya supaya dilepas begitu sampe sekolah. Ternyata ada yang mengartikan sepatu = lepas πŸ˜›

Udah bisa belain bunda kalo diusilin ayah, “Ay-yaaaah”, terus nanya ke Bunda “Apaa?” (Kenapa?), terus aku ditiup-tiup sambil bilang “Ayaaan” (Sayang) :’)

Sudah semakin tertarik baca buku. Ya sesekali ada lah yang dirobek πŸ˜›

20140224_Kirana19bulan (1) 20140224_Kirana19bulan (2)

20140224_Kirana19bulan (5)

Koran ini belum dibaca loh! πŸ˜›

Β Β Β Β Β Β  Udah bisa jalan di turunan yang melandai πŸ˜€ Udah bisa sedikit lari dan akhirnya mau banget main hujan-hujanan. Awalnya cuma megang-megang air hujan sih πŸ˜€ Udah mau main di playground πŸ˜€

20140224_Kirana19bulan (7) 20140224_Kirana19bulan (3)

Kalo anak-anak tau-tau anteng, cepetlah cari tau! Kirana selain suka ngikutin Akhtar, termasuk pake topi yang jenisnya harus sama kayak kakak :P, juga udah bisa jadi partner in crime! Ini pernah ketangkep, diem di luar, taunya mainan air dari selang, dan baju mereka udah basah semua! πŸ˜› Akhir pekan = ganti baju berkali-kali yaa πŸ˜€

20140224_Kirana19bulan (8)

Makan sendiri pake sendok? Yes! (tapi masih tumpah banyak :P). Minum jus satu gelas pake sedotan? Yes! Langsung dari gelas? Yes!

Pas beres-beres mainan minggu lalu itu, akhirnya puzzle yang ini lengkap. Dulu, aku kasih pas Akhtar 21 bulan. Gak berekspetasi apa-apa. Tapi ternyata gadis kecil ini udah bisa langsung bisa pas diajarin sekali konsepnya, langsung bisa mengarahkan ke gambar yang sama! Yaah, walo suka kesel, karena belum bisa selalu langsung masukin ke tempat yang benar. Makanya perlu diputar atau dibalik dulu, Kirana πŸ˜€

20140224_Kirana19bulan (6)

Serius sekali πŸ˜€

Giginya gak nambah satu pun. Masih 4 lagi menuju lengkap πŸ˜€ Mau sikat gigi, tapi sendiri. Susah banget kalo mau dibantuin sikat gigi. Nafasnya masih nafas bayi yang wangi πŸ˜€

Ini foto favorit bulan ini! πŸ˜€

Β 20140224_Kirana19bulan (9)

Masih minum asi aja, tapi ternyata sama bu guru udah pernah dicicipin susu UHT sampe bubuk πŸ˜› Anaknya mau, tapi bundanya yang galau gak selesai-selesai πŸ˜› Sesekali di rumah, udah aku kasih susu UHT kakak. Tapi masih jaraaang banget. Jadinya sekarang merah lagi, sempet pinjem Harmony sama tetangga, tapi kok ya malah jadinya lebih sering merah pake tangan aja. 3 kali merah, baru bisa dapet 100ml πŸ˜› Eh, tau-tau udah lewat 1 bulan lagi kan ini? πŸ˜€ I’ll try my best, ya dek πŸ™‚

5 bulan lagi ya? Berarti udah harus mulai ancang-ancang menyapih kan ya? Pas banget dikasih Yuli link tentang Menyapih : Syariat dan Negosiasi ini.

β€œSalah satu yang penting adalah pengkondisian beberapa bulan sebelum penyapihan di usia dua tahun. Bisa mulai dengan kalimat serupa ini, β€˜Nak, perintah Allah berhenti menyusu di usia dua tahun, karena kamu hebat, nanti di usia dua tahun berhenti nyusunya ya.’ Dialog iman yang terus diulang.”

Pas dicobain ke Kirana? “Gamauuu” sambil geleng-geleng dan lanjut mimik πŸ˜› Masih 5 bulan lagi, semoga nanti bisa menyempurnakan masa persusuan ini. Amiiin πŸ˜€

20140224_Kirana19bulan (10)

Selamat ulang bulan ke-19, cahaya kecil! Bunda sungguh beruntung dipilih Allah jadi Bunda kamu :*

Yaay, foto bulan ini banyaaak! πŸ˜›

Jadi Lebih Baik Lagi

Jumat pagi minggu lalu, seragam Akhtar yang warna hijau, entah kemana πŸ˜› Jadi gak pake seragam πŸ˜›

20130110_my3precious (3)

Mau mulai lagi ngerudungin Kirana setiap hari Jumat πŸ˜› Yah masak, bayi ini tahan pake bendana tapi kalo kerudung cepet banget dicopotnya πŸ˜› Ingeeet banget dulu pas masih pacaran sama si Mas, tapi udah deket mau nikah, sempet liat anak kecil yang dikerudungin pas antri nunggu bus Trans Jakarta πŸ˜›

Aku bilang aku gak mau nanti anakku gitu. Karena aku udah liat banyak banget yang berkerudung dari kecil, eh, malah santai banget lepas kerudung di saat-saat yang harusnya tetep harus dipake, misalnya : berenang (no offense ya? :D). Dan aku inget banget dulu aku sampe nangis, karena pas pertama ngekos di Jakarta, di kost cewek, pas aku keluar dari kamar mau ke kamar mandi, menemukan mas-mas yang ternyata tukang bersih-bersih lagi nyapu di lantai 2 itu! Aku merasa ‘ternoda’ sekali waktu itu. Auratku ini loh dilihat orang! πŸ™ Padahal aku baru pake kerudung waktu kuliah, sekitar 17 tahun. Lebih dulu daripada Ibuku πŸ˜› Jadi menurutku, biarkan aja, anakku pake kerudung sendiri nanti saat dia memang sudah berkeinginan sendiri dengan harapan dia udah tau apa yang harus dia lakukan. Udah tau juga kalo berkerudung, bener-bener udah gak boleh kelihatan leher, telinga, atau siku, misalnya. Yah, semacam itulah πŸ™‚

Masku sebaliknya, maunya dari bayi dikerudungin πŸ˜›

Belum nikah udah berdebat ‘berat’ aja, kak! πŸ˜›

Kenyataannya? Tetep sih gak selalu makein Kirana baju yang selalu tertutup dan panjang, dan sampe sekarang cuma punya 2 brego kecil (yang satu malah dikadoin sama Yuli. Makasih Tante :D). Kalo pergi, gak pake baju yang tanpa lengan. Tapiii, sudah mulai dikenalkan sama kerudung. Misalnya, dengan makein kerudung di hari Jumat, perkara bertahan berapa lama, ya udah sih, gak usah dipikirin dulu πŸ˜› Pas sholat juga, kalo anaknya lagi gak rewel, dipakein lagi πŸ˜€ And you know what, hati ini ternyata lebih ‘adem’ liatnya πŸ˜€ Mungkin ibu bapak yang aku liat dulu di busway juga ngerasain perasaaan itu yaa? πŸ˜€

20130110_KDA

Sambil dalam hati berdoa, semoga anak-anak ini nanti bener-bener jadi anak sholeh dan sholehah πŸ˜€ Amiiin πŸ˜€

Tapi, pengen anaknya sholehah, bundanya juga harus terus belajar memperbaiki diri. Kalo pengen anak cepet ‘sadar’ pake kerudung sesuai dengan ‘pakem’ yang bener, ya, tunjukkanlah. Children see, children do kan? Alhamdulillaaaah, setahun kemarin udah pake rok terus. Langkah pertama! πŸ˜€ Terakhir pake celana pas nganter ibu ke bandara pas awal tahun itu. Awalnya pas dibagiin kain seragam, udah deh nekat, bikin rok aja dua-duanya. Niatnya cuma pake rok kalo hari pake seragam. Minimal 3 kali lah ya seminggu. Eh, malah langsung keterusan πŸ˜€ Bajunya tapi belum panjang πŸ˜› Gak papa kan ya? Pelan-pelan sajo πŸ˜›

201301_rooook

Eaaaaa, ketauan roknya itu lagi-itu lagi πŸ˜›

Eh, tadi nulis ini sebenernya mau nulis apa yaa? Hahaha..gak jelaasΒ  banget ini πŸ˜›

Ya sudahlah, diakhiri dengan petuah saja buat anak-anak πŸ˜€

Jadi diri kalian yaaa, nak πŸ˜€ Bunda selalu mendoakan supaya Akhtar nanti jadi laki-laki yang memperlakukan wanita dengan baik dan hormatΒ  πŸ™‚

Kirana juga yaa. Jaga diri baik-baik ya sayang. Kamu dan kakak juga Bunda doakan supaya selalu dilindungi Allah. Karena sebaik-baiknya ayah bunda menjaga kalian, Allah lah sebaik-baiknya penjaga ;’)

How lucky You, dek. Kamu punya dua laki-laki ini yang akan menyayangi dan menjaga kamu, bahkan dari kecil :’)

20130110_my3precious (1)

“Dek, adek, gandeng kakak” / “Gamaaau” dengan nada manja πŸ˜›

20130110_my3precious (4)

“Dek, adek, sini, kakak pakein bunga. Biar cantik” πŸ™‚

20130110_my3precious (2)

Β Β  Kirana#1Fans

What are you two talking about? Hati ini mau meleleh ngeliatnya :’)

1 Januari 2014

Ternyata kelamaan gak nulis itu, bikin jadi beberapa hal yang harusnya mau ditulis jadi terlupakan. Dan si yang pengennya perfect ini, jadi males nulis karena tau ada yang terlupakan πŸ˜› Belum lagi baru sadar kalo belom meng-update-life bulan November lalu. Mikirin usaha buat bikin postingan rutin buat 2 bulan itu aja udah males. Haha..tapi ujung-ujungnya nanti pasti akan tetep aku tulis (makan tuh perfectionis :P), tapi nunggu waktunya lowong banget dan mood bagus banget πŸ˜€ Skip dulu πŸ˜€

Pulang di hari terakhir ngantor di 2013, deg-degan jalanan macet atau gak karena banyak jalan ditutup untuk acara Jakarta Night Festival. Kami tetep pulang jam 5 teng! Di Harmoni udah maceeeeeet banget, tapi ternyata cuma sampe situ. Sisa perjalanan lancar banget! Arah sebaliknya malah macet banget nget! Akhir tahun ya kayak hari biasa aja sih πŸ˜› Dari kecil, ayah dan ibu gak pernah bikin hari itu lebih meriah πŸ˜› Gak ada terompet, gak ada bakar-bakaran sate πŸ˜› Jadi sampe sekarang ya aku gak menganggap kalo harus dirayakan πŸ™‚ Malam terakhir di 2013 itu, masku sempet ikut acara kumpul-kumpul di RT. Aku di rumah aja, ngelonin anak-anak sambil misuh-misuh karena tetangga udah mulai nyalain petasan. Masih jam 9 atuuh! πŸ™ Tapi tetep sih bisa tidur (hahaha). Sempet kebangun kayaknya pas jam 12 malem karena bunyi petasan dan kembang api yang huweboooooh! πŸ™

So, welcome yaaa 2014 πŸ˜€

Pagi di hari pertama di 2014 ini, kebangun jam 4 lewat dikit karena ada telpon dari Desi, adek iparku, yang ngasih tau kalo dia udah sampe Gambir! Woooow, cepet yaaa? Biasanya jam 6an paling cepet πŸ˜› Jadi Desi nih mau ikut kumpul di sini walo cuma sehari πŸ˜› Harusnya kami sama-sama jemput semua, terus nemenin 2 adek sepupu ini liat Monas, terus mampir ke kantor bentar supaya Desi bisa numpang mandi, langsung lanjut ke Kota (maklum ya punya adek ipar masih labil, pengen foto di Kota Tua :P). Daripada masku bolak-balik kan? Kan capek dan sayang bensin! πŸ˜› Β Tapi karena Desi udah sampe, bubarlah semua rencana! Kalo semuanya siap-siap, jam berapa anak gadis itu mau dijemput? Secepat kilat mikir, dan alhamdulillah bisa mikir lumayan jernih πŸ˜› Fikri sama Irfan aja yang nemenin masku jemput Desi, toh kan emang cuma mau liat Monas πŸ˜€ Jaga-jaga kalo nanti jadi males pergi siangnya kan? Bapak akhirnya ikut juga. Berempat pergi gak pake mandi setelah selesai sholat subuh. Dibawain mamak, yang emang udah masak, bekal pun! Hahaha..

Di rumah, aku cuma mandiin dan nyuapin anak-anak, nyapu dan ngepel sampe lantai sesuai standar aku πŸ˜› (akhirnya! Kan gak enak aku nyapu kalo banyak orang :P), dan keramas tanpa harus sembunyi dulu di kamar sampe rambut kering πŸ˜› Mumpung sepupu-sepupu lagi pergi. Hihi πŸ˜€

20140101_Monaaaaaaas

Monasnya masih kotor banget ternyata abis pesta rakyat -___-

20140101_BundaranHi

Bisa foto di sini karena jalanan masih sepi! Yaiyalah, ‘pesta’ baru selesai ituu! πŸ˜›

Selain berhenti di Bundaran HI, mereka juga berhenti di Gelora Bung Karno dan di depan gerbang gedung MPR. Hihi πŸ˜€

Seharian itu, Serpong hujan gak berhenti. Alhamdulillah. Tapi jadi males pergi-pergi kan? Mana masku kayaknya ngantuk banget jadinya tidur terus. Siang itu, aku bikinin mereka tekwan lagi. Tekwan yang distock Ibu di freezer tentu saja πŸ˜› Jam 5an, kami baru jalan lagi ke mall πŸ˜› Summarecon lagi πŸ˜€ Lama aja sampe dapet parkiran πŸ˜€

20140101_JJSdiSMS (1)

Makasih Mbah untuk dress-nya Kirana πŸ™‚

20140101_JJSdiSMS (3)

HARUS PEGANGAN! πŸ˜€

20140101_JJSdiSMS (5)

“Liat aja kak ya? Kan tadi kita cuma mau jalan-jalan”. Dan anak laki-lakiku gak nangis! *bangga dong! πŸ˜€

20140101_JJSdiSMS (4)

Anak-anaknya dipegangin tante dan mbah…

Β  20140101_JJSdiSMS (2)

Ayah bundanya jadi bisa gandengan deeeh! :*

Udah! Haha, ya emang cuma mau jalan-jalan. Mamak udah wanti-wanti gak mau makan di mall, maunya di tempat mie ayam Titoti aja. Yo wes, pulang kita. Sampe depan Titoti, udah curiga liat banyaknya mobil yang parkir. Rame beneeeeeeeeer ternyata! Mie ayamnya aja cuma dapet 2 mangkok. Rasanya juga jadi gak seenak biasa, mungkin karena pelayannya udah kewalahan menghadapi pengunjung yang banyaaak banget itu πŸ˜› Terus ternyata ditraktir sama Bapak. Makasih paaak πŸ˜€

Begitulah hari pertama kami di tahun 2014! πŸ™‚

Libur di Tengah Minggu

masih berlanjut! πŸ˜€ Bangun pagi, pas bangun langsung minta main gelembung sabun lagi. Langsung sodorin ke ayahnya aja deh πŸ˜›

20131226_MainSepeda+Gelembung (1)

20131226_MainSepeda+Gelembung (2)

Matahari aja belum terbit πŸ˜›

Terus Kirana dibangunin juga sama Masku πŸ˜› Abis beres-beres tempat tidur, aku nyelesaiin baca buku Percy Jackson 3 dulu πŸ˜€ Akhirnya selesai πŸ˜€ Terus ganti baju pake jilbab, ikut ‘main’ di luar. Masku lagi benerin sepeda Akhtar πŸ˜€ Kirana lagi main sama Tante Tataz πŸ™‚

20131226_MainSepeda+Gelembung (3)

Muka baru bangun πŸ™‚

20131226_MainSepeda+Gelembung (8)

20131226_MainSepeda+Gelembung (6)

Akhtar udah bisa ngayuh sepeda satu putaran penuh! Yay! Bisa belok, dan udah bisa pake rem tangan buat berhenti :*

20131226_MainSepeda+Gelembung (7)

Kalo kakak jatuh, bersihin dan berdiri sendiri. Kalo adek jatuh, nangis duluu! Hahaha πŸ˜€

20131226_MainSepeda+Gelembung (4)

Kakak main sepeda, adek ngintil ngejer di belakang sambil kerepotan sama sandal barunya yang masih kegedean πŸ˜›

20131226_MainSepeda+Gelembung (5)

Main gelembuuung sabuun! Senaaang! πŸ˜€

Terus dapet kabar kalo selain Bapak mertua dan ayahnya Tasya yang mau jemput Tasya karena Mamak Bapak masih lama di Serpong, 2 sepupu masku, Irfan sama Fikri juga ikut! Haha.. yang aku pikirin malahan “Huwaaaa..mesti pake kerudung terus dong di rumah!” πŸ˜›

Sorenya nyobain Singkong ala Thai, dengan resep di sini! Aaaaah, Mamak aja bilang enak. Masku suka, Kirana juga. Tapi Akhtar gak mau πŸ˜› Emang dia lebih suka pisang daripada singkong πŸ˜›

20131226_SingkongAlaThai

Jam 4 jalan dari rumah, maceeet! πŸ™ Hampir jam 5 baru sampe ITC BSD, mau beli membran dan valve medela. Terus jalan ke arah alam sutera. Sholat dulu di masjid belakang Giant BSD. Abis itu baru ngajakin Tasya jalan ke mall πŸ˜› Muter-muter sambil keselek liat harga di Informa πŸ˜› Terus ditraktir makan di Solaria sama Masku πŸ˜› Mamak kan kaget pas denger billnya, dan dengan jahilnya si Masku bilang pake bahasa Jawa yang kayaknya artinya Ky ini yang paling mahal! Issssh, buyarlah citra menantu sholehah ini *pilin kerudung πŸ˜›

20131226_livingworld

Dress yang dibeliin Mbah di Monas. Makasih Mbah πŸ™‚ Btw, akhirnya pernah juga makan sambil liat jalan di Living World πŸ˜›

Semua kebahagiaan hari itu jadi berasa lebih hangat di hati karena hari itu tepat 3 tahun kami tinggal di kerajaan kecil kami ini :*

Terus pulang, sampe rumah langsung nyiapin rok, baju, dan brego. Siap-siap kalo keluarga dari Lampung sampai (yang ternyata sampe jam 1/2 1 :))

Rumah lebih ramai! Hari ini ini berangkat kerja tanpa beban kerjaan πŸ˜› Lah kantor aja sepi πŸ˜› Besok libur lagi! Horeeee πŸ˜€

Selamat akhir pekan terakhir di tahun 2013 yaaa! πŸ˜€

Ke Bandung Kami Kembali :)

Gak disangka-sangka, tahun ini ke Bandung lagi untuk ketiga kalinya. Jadi pas aku lagi pelatihan Minggu sebelumnya, tau-tau Masku bilang kalo aku mau dikasih tugas ke Bandung. Senin dan Selasa. 16 – 17 Desember. Dia dikasih tau temen nongkrongnya yang seruangan sama aku. Yah aku langsung protes, anak-anak gimana. Katanya ada rapat sama tata kelola di pusat. Pas aku tanya ke temenku, dia langsung bilang gakpapa bawa anak. Dan bonusnya, Masku juga ditugasin sama pusatnya! Yang awalnya cuma aku dan Kirana, jadi berangkat berempat kami! :* Alhamdulillah πŸ˜€

Hari Minggu udah deg-degan, Kirana kan masih recovery. Udah gak muntah, tapi tekstur pupnya masih mengkhawatirkan. Jam 3 pagi bangun buat packing. Walo sehari, tetep harus bawa sekoper kecil karena anak-anak ini mesti bawa ganti. Jangan lupa bawa bantal juga buat tidur di jalan. Jam 9an berangkat dari Jakarta πŸ™‚ Alhamdulillah bisnya baguuuus, lucu gambarnya lebah πŸ™‚ Beda banget sama yang terakhir ke Bandung dulu itu! πŸ˜› Kirana dibekalin Tante Yuli agar dari daun alfafa. Mauuuu πŸ˜€ Kursinya pun banyak yang kosong. Jadi kami bisa duduk enak πŸ˜€ Sepanjang jalan, Kirana hampir tidur terus. Kakak juga akhirnya ikut tidur karena temen satu kursinya, masku, juga tidur πŸ˜› Jam 1 lewat kami sampe GH. Universal Hotel πŸ™‚ Ya ampuuun, bagus bangeeeeeeeet! Masku langsung nyesel gak bawa kamera πŸ˜› Begitu sampe, bantal bonekanya Kirana tinggal di bis, jadi masku balik lagi ngambil πŸ˜› Abis itu, kami langsung makan prasmanan. Kirana makannya dikiiiit πŸ™

20131216_BandungDay1 (1)

Kagum ya naaak? πŸ˜›

20131216_BandungDay1 (5)

Menuju ke ruang rapat πŸ™‚

20131216_BandungDay1 (2)

Lemes banget dek? πŸ™

20131216_BandungDay1 (4)

Sabar yaaa, ikut bunda kerja dulu bentar. Alhamdulillah dua anak ini gak bikin kehebohan πŸ˜› Cuma sesekali celetukan kakak nadanya ketinggian πŸ˜›

20131216_BandungDay1 (3)

Rapatnya selesai setelah magrib! Kirana udah g betah. Langsung ke kamar! Wooooooow! *terharu :’)

Setelah masku dan anak-anak mandi, langsung ke bawah lagi buat makan malam yang prasmanan lagi πŸ˜› Kirana udah lebih banyak makannya, tapi mau pegang sendok dan nyendok ke piring sendiri πŸ˜› Setelah tau, kalo malem itu ‘cuma’ ada sesi motivasi, aku skip aja deh πŸ˜› Bener, begitu sampe kamar, Kirana minta mimik, terus tidur setelah sebelumnya pup yang masih aja teksturnya gak bagus πŸ™ Setelah Kirana tidur, aku pamit ke kakak mau mandi. Brrrrr..dingin bangeeeeeeeeeeet! Lupa kalo di Bandung πŸ˜› Abisnya, langsung ngantuk begitu nyentuh kasur empuk πŸ˜› Akhtar kalo di hotel pasti kesenengan karena ketemu channel yang isinya kartun πŸ˜› Karena udah capek banget, aku bilang “Kakak, bunda tidur duluan ya? Kalo film yang ini udah selesai, matiin ya? Bangunin bunda, nanti Bunda peluk” Dan, dia melakukan sesuai yang aku bilang. Huwaaa, aku terharu ;’)

Ternyata sesi motivasinya sampe larut. Jam 1/2 11 lewat masku baru balik ke kamar πŸ˜›

Besoknya, pengennya bangun agak siang. Tapi ya namanya bocah ya? Jam 5 kurang udahΒ  bangun πŸ˜› Terus santai-santai, masak popmi* dan bikin kopi (haha! :P), anak-anak ngemilin roti πŸ™‚ Sementara aku siap-siap, anak-anak yang udah duluan rapi, duduk-duduk di balkon sama ayahnya πŸ™‚

20131217_Pagiiii (2)

20131217_Pagiiii (4)

20131217_Pagiiii (3)

Setelah itu, kami sarapan di lantai atas! Huhuhu, hotel ini kok bagus banget sih! *terharu lagi. Alhamdulillah banget bisa ngerasain nginep di sini πŸ™‚

20131217_Pagiiii (1)

Kiranaaa, bunda sedih liat kamu sekurus ituuu πŸ™

Abis sarapan, 1/2 9 kami udah check out πŸ˜€

Langsung pulang apa mampir dulu yaaaa? πŸ˜›

*sok-sok misterius πŸ˜›

Desember : Pekan Ketiga

Kamis menjelang subuh, Kirana yang lagi mimik tiba-tiba muntah. Terus pas dikasih makan juga langsung muntah. Minum air putih pun begitu. Pengeeeeeeeeeeeeeeeeeeeen banget gak masuk kantor, tapi apa daya proses keuangan yang LS harus udah beres Jumat. Seingetku, aku cuma masih cuma punya beberapa PR. Jadi dengan minta maaf, Kirana tetep ikut ke TPA. Hari itu kerja keras, tetep pake ngedumel karena tiba-tiba PRku kok jadi banyak! Aku gak mau nyinyir kalo ada yang suka nunda-nunda kerjaan, tapi kalo imbasnya jadi nyusahin orang lain? Grasa-grusu di menjelang hari terakhir yang bikin spanneng itu cukup banget bikin muka ini banyakan cemberutnya di hari itu. Mana pikiran udah terpecah-pecah ke Kirana. Jadi, aku selesaikan hampir semua yang memang bisa aku kerjakan. Beberapa belum bisa beres karena nungguin pihak ketiga yang tentu saja tambah bikin aku senewen! Jaga-jaga, aku udah titip pesan ke temen kalo aku harus gak masuk besok karena Kirana sakit. Insya Allah gak terlalu nyusahin, karena memang cuma tinggal ngelengkapi berkas dari pihak ketiga itu tadi. Hari itu aku jemput jam 4. Lebih cepat dari biasanya. Kirana udah lemeeeees banget karena masih aja muntah setiap makan plus satu kali pup yang cair πŸ™ I’m sorry πŸ™

Jam 5 teng langsung pulang. Alhamdulillah masih mau makan, dan gak dimuntahin. Tapi pas subuh, lagi-lagi muntah πŸ™ Badannya panas pula πŸ™Β  Langsung izin aja sama pak bos buat gak masuk dengan ngelaporin pending kerjaan kemarin. Makasih ya partner bantuin aku nyelesaiin LS itu. Allah pasti balas kebaikanmu πŸ™‚ Kalo diinget, Allah ini sedang mengabulkan doaku, dari Selasa badanku juga sebenrnya udah gak enak, tapi karena ada pelatihan dan gak enak hati ninggalin kerjaan yang segabruk ke orang lain, aku paksakan tetep masuk. Waktu hari pertama pelatihan itu, begitu sampe kantor, aku minta tidur dulu di kantor sampe jam 8 sama masku πŸ™ Berdoa pengen libur lebih lama, supaya bisa istirahat lebih lama. Dan dikabulkan, tapi tetep gak semudah itu, istirahatnya sambil jagain bayi yang sakit πŸ˜›

Akhtar ikut ke TPA karena dari Senin memang jadwalnya evaluasi semesteran lagi πŸ˜› Jadilah carseat dipindahin di depan. Konyolnya gak ada satu pun yang inget kalo lewat sudirman kan harus bertiga karena udah bisa pergi rombongan πŸ˜› Diberhentiin pak polisi deh mereka πŸ˜› Kata ayahnya, co-drivernya silau, jadi minta pinjem kacamata πŸ˜›

20131213_CodriveraYAH

Di rumah, Kirana mau kok main, makan, tapi kalo udah terlalu semangat langsung lemes lagi. Kirana juga mau nungguin pas aku harus ngerjain kerjaan rumah. Hahahaha, ternyata nyiram tanaman itu gak segampang itu yaaa? Tanahnya jadi kemana-mana *tutup muka πŸ˜€ Pas nyiram tanaman ini sok mikir kalo beberapa bunga pasti gak kena sinar matahari. Jadi inisiatiflah ngangkat-ngangkat pot yang ternyata cukup berat itu ya ke tempat yang ada sinar mataharinya. Encok akuuu πŸ˜›

Alhamdulillah seharian itu cuma satu kali muntah pas ayahnya pulang. Pupnya ini yang bikin khawatir karena teksturnya masih cair, tapi masih bersyukur karena cuma sekali.

20131213_Sakiit

nunggu ayah dan kakak pulang πŸ˜€

Sabtu dan Minggu udah gak muntah lagi. Tapi di hari Sabtu itu maunya mimik aja. Gak dibawa ke dokter, cuma aku balurin minyak telon sama bawang merah aja. Tapi di hari Sabtu pupnya masih cair, akhirnya kami kasih Lacto B sekali sambil banyak-banyak berdoa. Alhamdulillah hari Minggu udah ceria lagi, tapi pupnya masih aja cair πŸ™

20131214_MAkanBubuur

Udah mau makan πŸ˜€

20131214_mainhujaan

Berenang? Pegangan ayah. Main hujan? Gak mau lepas dari ayah juga πŸ˜›

20121214_Mainhujanlagiiiii

Kakak mah kesenengan! πŸ˜›

Dulu pas kecil, dilarang ibu main hujan biar aku gak sakit. Padahal aku pengen. Jadi sekarang ‘dibalskan’ ke anak-anak. Kalo akhir pekan hujan deras, sana main hujan πŸ˜€ Pengennya sih biar abis main hujan, kecapean, terus langsung tidur. Tapi anak-anak ini energinya gak abis-abis. Malah masih seger aja loncat sana sini πŸ˜› Sorenya karena masih hujan niatnya mau ngangetin bubur kacang ijo yang dibikin paginya. Tersu Kirana minta mimik. Terus aku kelupaan. Untung aja Akhtar mau pipis, terus aku jadi liat ada asap banyak dari dapur πŸ™ Alhamdulillah cuma prestonya aja yang menghitam dan harus aku rendam dulu sambil banyak berdoa semoga masih bisa aku pake πŸ˜› Malemnya aku movie date sama Akhtar nonton DVD Percy Jackson 2 : Sea of Monsters πŸ™‚ Hmm..di film kok jadi sederhana banget ya ceritanya? Hihi, aku tau soalnya sambil baca bukunya πŸ˜›

Oh iyaaa, paginya dapet berita bahagia. Alhamdulillah, adeknya Mbak Lila udah lahir! Kami nengoknya pas udah di rumah aja katanya. Siiip! πŸ˜€

Akhir pekan itu, karena badan masih pegel-pegel entah kenapa, aku jadi cuma golar-goler sambil sesekali baca buku πŸ˜› Ngerjain kerjaan rumah sih, tapi seadanya. Baju-baju yang gede-gede udah aku siapin masukin ke kantong buat disetrika di laundry aja πŸ™‚ Minggu pagi, beli dagangan πŸ˜€ Terus pulang ke rumah sambil bawa es krim buat bayi yang tulang rusuknya sampe kelihatan itu. Eh, ditolak dong! Ayah sama kakaknya yang kesenengan πŸ˜› Makan roti tawar dikasih es krim πŸ˜› Abis magrib kami ke rumah tetangga mengunjungi dedek bayi. Tetep loh gak berani gendong πŸ˜› Selamat ya Mbak Ayu, Irfan, dan Mbak Lila πŸ˜€ Selamat datang kehidupan yang lebih seru! πŸ˜€

Seharusnya malam itu packing, tapi udara yang sejuk bikin mata cepet jadi kriyep-kriyep πŸ˜› Jadi kami langsung tidur begitu sampe rumah, tanpa makan malam. Hahaha..

Akhir pekan ketiga bulan Desember berakhir juga deh! πŸ˜€

Desember : Pekan Kedua

Holaaaa blog, aku kangeeeen! πŸ˜€

5 Desember terakhir posting, ini tanggal 23 baru bisa nulis lagi. Haha..tumben ya sibuk? πŸ˜› Alhamdulillah segala proses keuangan yang banyak banget di antaranya bikin emosi! udah selesai Jumat lalu, jadi hari ini udah bisa santai nulis. Mulai masukin foto, mulai misahin per tanggal, sambil mulai mengingat-ingat. Semoga masih bisa banyak yang keinget. Amiiin πŸ˜€

Minggu pertama udah ditulis di sini. Kalo diinget-inget jadi bikin senyum sendiri. Semakin aku inget-inget, Allah seneng banget ngasih kami ‘drama’, sebelum dapet ‘hadiah’. Ya kali, Senin itu terpaksa nginep di kantor, eh, Rabunya kami bisa nginep di kasur empuk di hotel! Paginya bisa depet foto kece ini pula πŸ˜€ Hari Selasanya dapet powerbank gratisan setelah ikut bedah buku Change Management yang ternyata EOnya ibu ini πŸ˜€ Alhamdulillah πŸ˜€ Hari Jumatnya sempet ngedumel karena kerjaan yang harusnya bisa gak grasa-grusu, tapi karena yada tada yada, jadi bikin aku sempet kerepotan di hari itu. Zzzzz.. Sebelnya tapi gak boleh lama-lama, kan mau akhir pekan. Dan udah ada janji swim date sama Rara dan Mbak Lila. Akhirnya ketemu bumil lagi setelah dia cuti πŸ˜€ Alhamdulillah eyang udah dateng, jadi bumil bisa lebih santai πŸ˜€ Dioleh-olehin eyang tahu bakso pula. Aiiih, makasih eyaaang ;’)

20131207_tahubaksodreyang

Janjian berenang jam 1/2 8, tapi jalanan ke arah kompleks kami masih macet, tetangga juga mesti nganter eyang yang mau ke rumah saudara juga. Jadi kami bisa sarapan dulu di rumah. Jam 1/2 9 baru jalan ke kolam πŸ™‚ Aaaah, sayang gak ada foto rame-rame yang layak dipajang di sini πŸ™ Aziz dan Arini bawa pie cokelat yang enaak banget! πŸ˜€

20131207_berenaaang & main (1)

20131207_berenaaang & main (3)

20131207_berenaaang & main (2)

Abis berenang, pasti ada yang mau main πŸ˜€ Tapi Rara dan Al gak ikut karena jadwal mereka padat πŸ˜› Mbak Lila juga main sebentar.

Β  20131207_berenaaang & main (4)

20131207_berenaaang & main (6)

20131207_berenaaang & main (5)

Suka bangeeeeeet sama foto yang ini! :*

Setelah main, niatnya mau banyak banget. Tapi jalanan entah kenapa hari itu jadi jauh lebih macet. Sampe kami lewat pasar Serpong yang emang udah tau macetnya. 1 jam lebih dikit baru sampe Giant BSD. Zzzzz.. Demi dispo diskonan! Hahaha..Pas banget abis, langsung ambil 4 kantong πŸ˜€ Karena belinya banyak, dikasih 1 boneka kecil, dan dompet-dompet plastik sampe 6 buah sama SPG dispo itu πŸ˜€ Alhamdulillah πŸ˜€ Karena udah siang, jadinya terpaksa makan di sana πŸ˜› Tapi jadinya gak kemana-mana lagi, karena udah kecape’an karena macet itu πŸ™

Besoknya, jam 10an, kami nganter kakak cukur rambut. Horeee, kali ini udah mau duduk sendiri, walo tetep di bangku kecil aja πŸ˜€

“Aku gak mau dicukul bunda, maunya dilapiin aja kanan kilinya. Kayak ayah loh”

Oke deeeeh πŸ˜€

Abis cukur, liat jalanan, gak macet! Langsung ke taman tekno 2 lagi. Hahaha..seneng sih liat banyak tanaman di depan rumah. Jadi pas dapet rejeki, aku mau aja diajakin beli tanaman lagi πŸ˜› Akhirnya pulang bawa 2 pucuk merah yang kecil, 2 bunga mawar (merah sama jingga), 2 bunga coolgate (???), 2 bunga sonya (2), dan 2 sutra bombay buat gantiin bunga gantung. Beli bunga berarti harus beli pot karena kami udah gak punya tanah kan? 9 pot ikut pulang bareng pupuk buat bunga (warnanya biru) πŸ˜€ Keluar dari situ dengan tekad bulat,

“Mas, ini terakhir beli bunga tahun ini!’

Yang langsung diiyain masku dengan muka jahil! Eaaaa, kan ini udah bulan Desember! Bulan depan juga udah tahun baru πŸ˜›

Pas masuk mobil, liat hape yang udah lowbat, untung masih nyala karena ternyata udah dimasakin eyang! Langsung ke rumah tetangga. Langsung numpang mandiin kakak yang baru cukur rambut dan Kirana yang kepleset pas beli bunga πŸ˜› Ternyata eyang putri ulang tahun. Selamat ulang tahun ya eyang πŸ˜€ Makan kenyang, terus hujan. Jadi lama kami di situ, sambil ngobrol sama bumil yang lagi deg-degan karena udah 2 hari lagi HPL, dedek bayi masih anteng πŸ˜€

Akhir hari dihabiskan dengan beres-beres rumah, perdana ngungkep ayam, dan nyuci, sementara masku ngurusin bunga πŸ˜€

20131208_Jambaruu

Akhirnya beli jam lagi! πŸ˜€

20131208_bungaaaa (1)

Makasih mamas :*

Setelah itu sambil Masku nyetrika baju yang penting-penting, kami nonton The Starving Games! Ish..film apa sih ini? πŸ˜›

Akhir pekan minggu kedua di bulan Desember selesai deeh πŸ˜€