Pagar Alam Trip : Cughup Mangkok

Setelah menikmati yang hijau-hijau di Gunung Dempo, kami menuju ke salah satu cughup dari 3 buah cughup yang ada di kawasan tersebut. Yang paling gampang aksesnya karena hari udah semakin siang dan kami harus pulang ke Palembang πŸ™‚

Cughup Mangkok, gak terlalu besar tapi masih ada air terjunnya. Anak-anak girang πŸ˜€ Sebelum masuk ke sana, ganti baju dulu di mobil. Gak liat gimana tempat ganti bajunya sih karena udah pesimis πŸ˜› Yang berani turun ke air cuma Masku sama anak-anak ditambah Ayah yang gak tega liat cucunya pengen main air πŸ˜€ Masukin kaki dikit aja udah dingiiiin banget apalagi berendam. Gak lama di situ karena bibir anak-anak udah mulai biru kedinginan πŸ™‚

Alhamdulillah, Allah kasih kesempatan menikmati tempat baru lagi πŸ™‚

Pagar Alam Trip : Tugu Rimau & Kebun Sayuran

Akhirnya kami sampai di kawasan Tugu Rimau dimana tulisan Pagar Alam besar tersebut berada. Kawasan ini terletak di ketinggian 1.820 di atas permukaan laut >_< Kalo mau naik sampai ke puncak, sepertinya juga ada jalur pendakian tertentu.

Mengutip dari web ini,

Bagi warga Kota Pagaralam, Tugu Rimau tidak asing. Tugu ini dibangun ketia Provinsi Sumatera Selatan menjadi tuan rumah Pekan Olahraga Nasional (PON)VI tahun 2004 lalu. Lokasi Tugu Rimau dijadikan venue cabang paralayang yang dilombakan saat PON tersebut. Selain paralayang, saat PON XVI tersebut Pagaralam juga tempat penyelenggaraan lomba sepeda gunung.

foto dari website yang sama πŸ˜€


Jadi ada apa di atas selain air di toilet yang dingiiiiiiiin banget? πŸ˜›

Tentu saja pemandangan yang baguuus banget. Hamparan tanaman teh dengan latar belakang gunung berbaris. Dari sana, bisa liat kota Pagar Alam di bawah πŸ˜€

Tapi, di tempat itu, yang aku rasakan malah sedih. Iya, cuaca yang sejuk dan dingin bikin orang pasti lapar ya. Jadi banyak lah penjual makanan dan minuman. Sayangnya, warung-warung kecil itu tampaknya tidak diatur penempatannya πŸ™ Selain itu, sampah bertebaran dimana-mana. Huff huff, sungguh sayang sekali πŸ™

Sebentar aja di sana.Β  Alhamdulillah, pas kami sampai ke sana, pemandangan ke bawah masih jelas terlihat. Pas mulai jalan menurun, tulisan Pagar Alam besar pun mulai tertutup kabut. Jalan menurun ini ternyata lebih bikin deg-degan berasa turun rollercoaster πŸ˜› Belum lagi kalo dari arah bawah ada mobil pas kita lagi belok turun. Banyak-banyak berdoa πŸ˜€

Di spot tertentu, kita bisa liat kebun sayur dan metik sayur dan stroberi. Sayang, pas kami berhenti di salah satunya, gak ada yang lagi bisa dipanen. Ya udahlah yaa, mari ngepopm*e dan minum kopi (buat bapak-bapak :D). Yang bikin tambah bersyukur karena kata Bapak petani sayur ini, kemarin mobil-mobil cuma bisa sampai depan lapaknya, gak bisa sampai Tugu Rimau karena macet. Alhamdulillah, Allah kasih kami timing yang tepat :’)

Setelah ini, kami masih mau jalan-jalan ke tempat wisata lain πŸ˜€

Sebelum postingan tentang Kebun Teh ini berakhir, pasang foto yang udah hebat banget bisa nyetir naik turun gunung :*

Nyesel gak foto di sini juga. Mirip background kalo buka komputer gak sih ini? πŸ˜›

Pagar Alam Trip : Kawasan Wisata Kebun Teh Gunung Dempo

2 Januari 2018.

Wudhu dengan air dingin yang sejuk lalu sholat semi outdoor di kesyahduan suasana subuh. Masya Allah :’) Lalu tanpa mandi, jalan berempat ditambah Ayah liat sunrise yang warnanya baguuuus banget tapi gak bisa difoto karena ketutup jemuran dan atap rumah-rumah πŸ˜›

Hampir jam 9, setelah sarapan dan beres-beres, semua barang masuk mobil lagi, kami siap tamasya πŸ˜€ Agak gak rela berpisah sama air yang sejuk itu πŸ˜› Ayah dan Ibu ikut mobil Om dan Bibi. Baru keluar dari rumah aja, udah takjub sama Gunung DempoΒ  yang semalam cuma dilihat pas gelap. Orang-orang yang pemandangan sehari-harinya gedung-gedung kaku ini langsung norak liat pemandangan alami ini πŸ˜€

Kami menuju tulisan “Pagar Alam” di tanda kuning itu πŸ˜€

Gak lama ada gerbang selamat datang di Kawasan Wisata Kebun Teh Gunung Dempo. Masih di bawah aja, udah disambut sama pemandangan mewah ini πŸ˜€

Makin tinggi, makin banyak pohon tehnya, makin curam pula jalannya, makin banyak kelokannya. Di sisi lain Gunung Dempo ini, kami bisa melihat barisan gunung-gunung lain. Masya Allah Masya Allah Masya Allah.

Makin dekat ke tulisan Pagar Alam yang ala-ala tulisan Hollywood gitu :))

Menuju Awan πŸ˜€

Saat itu, yang ada di pikiran adalah mimpi apa nih kami? Tanpa rencana, kami tau-tau main ke alam yang indah banget gini. Sepanjang jalan, kami mengagumi ciptaan Allah, dan terus-terusan berucap syukur atas kesempatan ini. Alhamdulillah, terima kasih banyak ya Allah πŸ˜€

Pagar Alam Trip

1 Januari 2018.

Senin pagi, siap-siap, tetap aja berangkatnya gak bisa abis subuh. Aku malah nyempet-nyempetin ngucek baju yang dipake malemnya. Badan masih berasa kurang enak, tapi kasian anak-anak kalo gak jadi. Aku yakin anak-anak pasti senang karena di ingatan aku, pengalaman ke Pagar Alamku dulu saat kelas 2 SMA adalah pengalaman yang menyenangkan.Β  Bismillah, sambil megangin minyak kayu putih πŸ˜›

Sekitar jam 7 berangkat dari rumah dengan posisi Masku nyetir, Ayah di sebelahnya. Rencananya kalo Masku capek, ayah akan gantiin. Aku di belakang Masku, Ibu di belakang Ayah. Nia dan Dek Ia di kursi paling belakang. Akhtar dan Kirana bolak-balik >_< 4 ransel dan 1 tas jinjing disusun rapi di bagasi belakang πŸ˜€ Excited banget rasanya karena seinget aku, ini pertama kalinya kami road trip dengan formasi lengkap begini πŸ˜€

Yang pertama bikin kagum adalah Tol pertama di Sumatera Selatan yang baru diresmikan tanggal 12 Oktober 2017 lalu ini. Kalo baca di sini, sampai akhir tahun 2017, masih gratis. Jadi hari itu, pertama dong bayar di tol itu :)) Walo cuma sekitar 7 km, dan beberapa km setelahnya masih gratis karena belum diresmikan, tapi ini aja sudah bikin bangga. Sayang,Β  pas ayah kerja bolak-balik Palembang- Inderalaya, tol ini belum ada. Semoga segera selesai dan membawa banyak manfaat buat warga di sana dan sekitarnya πŸ˜€

Tol pertama di Sumsel πŸ˜€Β *maafkan foto yang miring-miring

Melewati banyak sekali kota/kabupaten di Sumsel. Kota Palembang – Kabupaten Ogan Ilir (Inderalaya), Kabupaten Muara Enim, Kota Prabumulih (tempat Nia kerja, jauuuh yaaa. Semoga Allah lindungi kamu selalu, dek :*), Kabupaten Lahat, baruΒ  sampai Kota Pagar Alam. SekitarΒ 285,6Β km.

Pergi rame-rame apalagi dengan 2 anak kecil ini, di mobil rameeee banget. Ada jajanan enak, berhenti beli. Kalo ada toilet bersih, hampir semua ke toilet. Alhamdulillah lancar, sampai udah di daerah Lahat yang bikin kami melipir dan makan siang nasi padang di mobil dulu. Kalo ada Tante Nia, aku bebas tugas ngasih makan anak-anak :))

Setelah kenyang, lanjut perjalanan, ternyata yang bikin macet karena sudah dekat persimpangan ke daerah wisata baru di sana yang memang mau kami datangi sebelum masuk Pagar Alam.Β Pelancu Ulak Pandan. Setelah sempat bablas karena diarahkan lurus aja, dan harus putar balik, kami sampai di plang Pelancu. Tapi pas hujan deras. Dari parkiran, katanya harus jalan dulu. Sementara banyaaak banget orang yang berteduh di bawah rumah panggung karena Pelancu ini ternyata ada di daerah pemukiman penduduk. Ya sudah, pikir-pikir kan bisa pulangnya. Mungkin belum rejeki bisa main ke sana πŸ™‚

Pas masuk Pelancu ini, di kanan kiri rumah warga dicat warna-warni. Di sebelah kanan itu banyaaak banget motor diparkir.

Bukit Jempol Lahat

Masuk Lahat sudah mulai dingin lalu menyusuri Sungai Lematang dengan latar belakang perbukitan. Tapi mau ngaku kalo aku deg-degan, pengen tidur tapi ditahan-tahan gak karena seinget aku kami harus melewati Tanjakan yang langsung menikung padahal sampingnya jurang. Duuuh, sejauh-jauhnya Masku pernah nyetir, seinget aku gak pernah ke daerah pegunungan tinggi gini.

Pas lewat jembatan menuju Liku Endikat, makin deg-degan karena menurut aku jembatan itu sudah sangat butuh diperbaiki. Di bawahnya itu sungai besar loooh.Β  Dan alhamdulillah, masku kereen banget bisa melewati Liku Endikat itu *love love πŸ˜› Akhirnya bernafas lega dan baru deh menikmati pemandangan (jurang) πŸ˜›

Selain Pelancu, punya tujuan lain. Air Terjun Lematang Indah. Ketemu siiih, tapi kok ya pas di sana cuma liat pemandangan ini…

Rasanya beda. Dulu cuma turun tangga dan langsung liat air terjun. Sekarang ternyata harus lewat jembatan, dan jembatannya putus (di foto kanan, yang ada besi-besi biru) dan belum dibenerin. Jadi kalo mau liat air terjunnya, harus naik ban donat itu, terus ditarik dari seberang sana, jalan sedikit, abis belokan di sudut kiri, baru bisa liat air terjunnya. Di foto seperti biasa, padahal arusnya deras sekali. Rasanya gak aman kalo pake cara tadi. Kecewa πŸ™ Maaf ya anak-anak, dulu bagus banget kok πŸ™ Naik tanggal lagi deh, terus ya udah, langsung aja lah ke rumah Bibi πŸ˜›

Sempet mampir beli sabun, terus Akhtar buru-buru, jatuh, kakinya berdarah. Duh, nak πŸ™

Karena kebanyakan berhenti, baru sampe deket magrib. Langsung disambut tekwan πŸ˜€ Alhamdulillah sampai πŸ˜€ Pas naik ke kamar yang disiapin, terusΒ  liat pemandangan ini dari jendela…

Sunset di Gunung Dempo. Masya Allah. Nikmat Tuhan mana yang Kau dustakan? :’)

Alhamdulillah, rasanya capeknya gak berasa (yaiyalah duduk ajaaa :P)

Abis makan malam dan ngobrol-ngobrol, kami tidur geletakan rame-rame. That night, I felt that I’m so full of love. Terima kasih banyak ya Allah :’)

Pulang Karena Rindu

Cerita 2015 – 2016 – 2017 dilewati (dulu) :)) Cerita di our little kingdom terakhir runut itu di bulan Desember 2014. Beberapa kali janji-janji, tapi sulit menepati untuk kembali konsisten menulis cerita kami di sini. Bismillah, semoga kali ini, janji pada diri sendiri untuk mendokumentasikan cerita keluarga kami ini bisa ditepati yaaa πŸ™‚

2017 diakhiri dengan tiba-tiba pengen pulang ke Palembang. Berurutan keluarga terdekat datang sejak November. Semua, kecuali ayah πŸ™ Bilang sama pak Suami, dan disuruh cari tiket pesawat. Hmm, long weekend dan masih liburan sekolah, udah gak berharap banyak bisa pulang karena harga tiket biasanya Wow. Malem-malem, klik-klik di situs pencarian tiket, dan kaget sendiri untuk perginya masih bisa dapet tiket harga normal πŸ˜€ Dapet promo potongan 100ribu pula. Tentu saja, bunda cermat langsung mengatur strategi. Tiket pergi dan pulang dibooking sendiri-sendiri biar potongannya dapet 2 kali πŸ˜› Untuk tiket pulang, berkali-kali bolak -balik website, pas akhirnya pasrah agak mahal sedikit, refresh sekali lagi sebelum transfer, Alhamdulillah turun ke harga normal. Alhamdulillah ya Allah :’)

Tiket udah fix, baru bilang sama adek-adek, dengan niat kasih kejutan πŸ˜€ Anak-anak pun ternyata sudah bisa dipercaya buat jaga rahasia πŸ˜€ Bisa loh mereka gak bilang pas nelpon Kakek Neneknya πŸ˜€ Hari H datang, 30 Desember, pas udah duduk manis di ruang tunggu bandara, akhirnya video call bilang minta jemput di bandara Palembang. Senaaang, karena sukses liat pancaran kebahagiaan dari muka ayah ibu πŸ˜€

Sekitar magrib, kami sampai di Palembang πŸ™‚ Yaaay, kumpul semua karena Dek Ia pun lagi pulang πŸ˜€

Mampir dulu makan Martabak kesukaan Kakak! πŸ˜€ Kirana juga sekarang suka πŸ˜€

Karena gak bilang mau pulang, jadi di rumah gak ada masakan istimewa. Risiko sok-sok mau ngasih kejutan. Jadi lah besok paginya udah keluar nyari bubur ayam Palembang πŸ˜€ Nyuuuum πŸ˜€Β  Sebelumnya mengagumi tanaman-tanaman Ayah di depan rumah, buat mengisi waktu sekarang πŸ˜€

Adem πŸ˜€

Cuma makan doang, dan mampir beli kaos Nyenyes :S Curiga Pak Suami sebenarnya adalah duta kaos Nyenyes πŸ˜› Buru-buru pulang karenaΒ Ayah mau kondangan. Masku yang nemenin. Kalo ada Masku, ayah kayak seneng banget karena gak harus nyetir. Wahahaha…Landmark kota Palembang, oleh-oleh buat aku dari Nyenyes πŸ˜€

Tiba-tiba, (seperti dugaanku) karena kami cuti, Ayah ngajakin jalan-jalan yang agak jauh πŸ˜› Idenya ke Pagar Alam sekalian nengokin adik bungsunya yang memang sudah menetap di sana. Kalau pas mudik lebaran gak mungkin pergi ke sana karena butuh waktu minimal 7 jam.

Pagar Alam adalah salah satu dari kota di Sumatera Selatan. Daerahnya sejuk, airnya dingin karena di daerah tinggi. Karena itu di sana banyak perkebunan, dari mulai teh sampai sayur-mayur. Kami seringΒ  menyebutnya sebagai Puncaknya Sumsel πŸ™‚

Masku semangat karena selama ini kan selalu cuma menuju kota Palembang. Anak-anak juga sudah berjanji akan tertib karena dicerotain di sana akan ada apa aja πŸ™‚ Ya udah, akhirnya kami siap-siap buat jalan-jalan deh. Bye-bye buku Origin yang dibawa karena mikir di Palembang pasti banyak waktu luang buat baca :)) Bukannya golar-goler, malah nyuciin baju dan bingung packing. Lah, bawaan bajunya pas-pasan aja karena kan ceritanya mau di rumah aja, paling main ke mall baru, sementara tujuan jalan-jalannya ke alam terbuka :))

Jadilah malam terakhir di tahun 2017, semua (kecuali aku yang tiba-tiba bolak-balik kamar mandi) tidur lebih cepat supaya bisa berangkat pagi-pagi besokannya πŸ™‚

Ngeransel di Bandung

Sudahlah, mari lupakan (dulu) cerita dari Januari s.d. pertengahan September yang sudah terlewati itu. Daripada memaksakan diri tetep harus urut, terus gak sempet-sempet, terus nambah banyak lagi cerita tertunda kan? Kadang emang sibuk banget, di rumah, di kantor, ngerjain ini itu, mikirin ini itu, tapi kadang beneran gak ngapa-ngapain, tapi kok tetep aja gak nulis sesuatu di sini. Ternyata memulai konsisten ngeblog lagi itu sangat butuh kemauan besar yaa? πŸ˜›

Jadi, memang jarang dinas luar, apalagi abis punya anak-anak. Sekalinya dinas yang jauh ya yang di Jogja dan Palembang (yang postingannya termasuk salah satu postingan yang hilang gara-gara blog ini pernah dihack tahun lalu itu :(). Nah, kali ini gak ada jalan mundur lagi. Selain yang megang kerjaan itu satu-satunya cuma aku, aku juga penasaran sebenernya gimana sih yang sebenenrnya harus dilakukan. Masku sih dari dulu juga udah ngebolehin, tapi aku galau mikirin anak-anak cuma diasuh ayahnya aja beberapa hari. Maju mundur, sampai akhirnya malah terbesit sebuah ide. Kenapa gak sekalian jadiin pengalaman naik kereta jarak jauh buat anak-anak? πŸ˜€

Hotel udah dipesen, dicari-cari yang rate-nya masuk kantong. Rencana udah disusun. Baju buat seminggu udah siap di ransel dan koper lengkap dengan catetan-catetannya πŸ˜›

Selasa, 15 September 2015, udah sampe kantor sebelum jam 7. Anak-anak mandi di kantor pun πŸ˜› Nyuapin seadanya di taman depan kantor. Sekitar 1/2 8 dadah-dadah ke mereka sambil bawa satu ransel dan satu tas kecil. Bunda kerja dulu ya :’)

Lalu menuju Jl. Blora, dan aku sama temenku, mengandalkan google map πŸ˜› Maceeeet. Ealah, ternyata lebih deket kalo lewat Sudirman daripada Cikini πŸ˜› Alhamdulillah, paaas. Pas sampe, ambil tiket, ke toilet bentar, berangkat ke Bandung kita! πŸ˜€

Sampenya jam 12an aja dong. Di pick up point TSM bukan BSM -_- Gpp, ternyata menuju ke hotel cuma perlu satu kali naik angkot merah πŸ˜€ Sampe hotel, woaah, dari luar tampak suram, ternyata dalamnya hangat sekali πŸ™‚ Cuma sempet sholat, langsung naik angkot merah lagi ke arah TSM, cari makan yang bisa selesai 15 menit, jadinya di Dapoer Penyet. Jam 1/2 2, fiiuuuh, sampe registrasi. Alhamdulillah gak telat πŸ˜€

Kongresnya bagus banget buat menambah pemikiran dan pemahaman baru. Semoga berguna yaa buat kantor nanti πŸ™‚ Amiin. Kongresnya sampe jam 5 atau lebih. Malemnya saatnya berpetualang πŸ˜€

Selasa malem, jalan kaki ke Simpang Lima, dikasih tau abang angkot kalo harus jalan ke arah lampu merah, sampe akhirnya naik angkot sekali sampe depan HDL Cilaki. Bukan HDL CIlaki yang kayak dulu pernah aku datangi, tapi tetep enak πŸ™‚ Pulangnya, nanya sama penjual minuman di pinggir jalan, naik angkot apa. Dan terjadilah kehebohan karena jadi ada sekitar 4 orang lagi yang bantu jawab, yang jawabannya beda-beda πŸ˜› Baik sekali mereka, kami ditungguin sampe naik angkot dan dipesenin pula ke abang angkot kami harus turun dimana πŸ˜› 2 kali naik angkot, baru sampe hotel. Pengalaman si penakut nginep di kamar hotel sendiri. Lampu nyala, tipi nyala, tetep aja kebangun tiap 1 jam sekali. Besok-besoknya bangun dengan kepala pening πŸ˜›

Rabu pagi, sempet jalan pagi ke arah Simpang Lima yang lain. Ternyata ke arah Pasar Kosambi. Makan ketupat tahu di depan pasar. Yaaay, pulangnya dapet kaleng kerupuk keciiil warna biru yang lumayan murah πŸ˜€ Mulai deh beli yang gak penting kata Masku πŸ˜›

20150916-PasarKosambi

Pulang dari kongres, temenku pengen banget ke Rumah Mode. Yuk lah, capcus. Naik angkot sekali aja, sampe depan Rumah Mode! Amazing! πŸ˜› Mahal-mahal di sana menurut aku πŸ˜› Pulangnya naik angkot 1 kali juga. Kata Bapak supir, udah di sana Simpang Limanya. Ya udah, kami pasrah makan apa aja seketemunya, Eh, liat Plang Baso “So’un” Lodaya. Sering baca juga kayaknya. Baksonya sih enak, tapi yang seru makan kriuk-kriuknya (sampai tau harganya semangkuk kecil itu 8ribu :P). Abis makan, jalan lagi tapi mulai curiga kok Simpang Limanya gak kelihatan. Ternyata masih belok 2 kali lagi. Pijit-pijit betis. Mungkiiin, karena kecape’an, sampe hotel, abis nyuci (iya, NYUCI!), nonton bentar, langsung tidur sampe subuh. Cuma sekali dua kali kebangun-bangun πŸ˜›

Hari Kamis, abis penutupan kongres, melipir bentar ke TSM. Temenku mau narik uang, aku jajaj Teh πŸ™‚ Malemnya setelah masukin baju kering 2 hari ke plastik, kami mencari JNE. 2 lokasi yang ditunjuk google map ternyata udah gak ada. Akhirnya kami melangkah sampe lampu merah daerah Burangrang. Melihat plang “Bakso Enggal Malang”. Sangat familiar namanya *langsung inget mbak Fitri :* Makan kenyang cuma 20ribu πŸ˜€

20150915-17-WiskulBandung

Pulangnya ada drama, hilang uang kembalian yang ternyata emang belum diambil. Zzzz deh Yanto πŸ˜› Kali ini abis nyuci, nonton bentar, beneran gak kebangun-bangun sampe jam 4 pagi πŸ˜€

Aaaah, anak suami, apa kabarnya yaa? >_<

(Finally) The end of 2014

Bulan Desember dimulai dengan mulai belajar, sampe harus tega nyuekin anak-anak πŸ˜› Di bulan-bulan itu, aku merasa full sekali. Udah tau lah ya kalo akhir tahun itu identik dengan kerjaan kantor yang semakin hectic. DItambah mau ujian, masih ikut akademi keluarga dan harus ngerjain tugasnya, jualan, dan masih aja keukeuh harus nyelesaiin album πŸ˜› Walhasil, demi supaya voucher gak hangus sia-sia, dibikinlah album haji buat ayah ibu yang fotonya dicomot di fesbuk ayah. Kualitas gambarnya gak oke, tapi itu aja udah bikin ayah ibu sumringah sekali πŸ™‚

2014121-7-

Makin deket hari ujian, makin rieweuh di kantor, jadi terpaksa izin satu hari, dan ngebut belajar sampe pas di hari ujian aku gak fit dan ngantuk πŸ˜› Maaf ya Tante Desi, gak bisa ngajak jalan-jalan πŸ™Β  8-9 Desember, the show must go on! πŸ˜€

2014121-7

Jpeg
Moodboaster! Makasiiih Pak Asep πŸ˜€

Habis aku ujian, akhir pekan pas jadwal aku masuk ‘sekolah’ Sabtu, berdua aja perginya sama Masku. Drama deh ternyata aku salah baca lokasi, jadi telat πŸ™ Pulang sekolah, diculik Masku buat nemenin mancing. Dijemput pake motor minjem sama temen. Baru pulang setelah bubar, yaitu deket magrib. Grmbl..grmbl..

Hari Minggunya, 14 Desember, ibu pulang. Makasiiiiiih sebanyak-banyaknya ya ibu :* Tentu saja mesti harus sowan dulu ke Thamcit πŸ˜›

2014128-14

Seminggu menjalani hidup seperti biasa πŸ˜›

20141215-21

Sabtunya lagi, 20 Desember, pagi-pagi ke Gambir, mau jemput Mbah Putri πŸ˜€ Agak lama di sana, karena Mamak pergi bareng saudara, dan yang jemput belum sampe πŸ˜› Waktu mereka sampe, bawa bekal banyak, jadi kami piknik-piknikan dulu di balik bis Damri πŸ˜› Setelah berpisah, kami sempet mampir dulu beli dagangan aku πŸ˜›

20141215-21-

Popmie! πŸ˜›

Lalu besoknya, kami bareng tetangga ke rumah Chaca. Ciyeee, ada yang ulang tahun :*

20141221_chacha20141221_chacha-

Tapi gak bisa lama-lama, soalnya Saudara mau dateng πŸ˜€ Akhirnya yaa kalian main ke Serpong πŸ˜€ Di minggu itu cuma kerja 3 hari kan? Pertama nyoba ikutan bazaar. Gak terlalu laku siih, malah ada yang masih ngutang sampe sekarang. Hahaha…ya namanya juga cari pengalaman yaaa πŸ˜› Di long wiken 24-25-26, selain alhamdulillahnya MAsku dapet job moto lagi :), kami gantian ke Depok ke rumah Saudara ini, yang muslimah nunggu di rumah (petirnya ngeri banget ya di sana itu! >_<), yang muslim pergi mancing (lagi) πŸ˜› Pas Bapak nyusul ke sini buat jemput Mamak, kami silaturahmi juga ke rumah Saudara lain di Karawaci dan sempet juga nyari jaket dan mainan buat cucu dari Mbah Kakung dan Mbah Putri. Tinggal tunjuk kalo ada mbah -_-

Oh, tanggal 26 Desember 2014 ini, berarti udah 4 tahun hidup di istana kecil kami ini πŸ™‚

20141215-21--

20141222-28

Oh iya, anak-anak sempet sehari masuk sekolah, karena mau ada perayaan hari Ibu. Ya seperti yang dulu-dulu, mereka mau tampil, tapi cuma berdiri di pinggir πŸ˜› Pengalaman mengajarkan buat gak berekspektasi berlebih supaya gak kecewa berlebih πŸ˜›

20141222-28-

Dan Desember ditutup dengan manis. 29 Desember, 8 tahun loh udah sama-sama Masku ini πŸ˜› Dulu cuma berdua, sekarang udah ada 2 anak yang kok udah besar sih, bawa-bawa ransel sendiri buat sekolah πŸ˜›

20141229-31

Bye-bye 2014 :*

*Gak ada yang lebih jadul ya postingannya? Hahaha..

Satu Akhir Pekan di Puncak

Jeda postingan ini sama yang sebelumnya ternyata 3,5 bulan aja dong! Huhuhu…

Ngelanjutin ini deh. Haha..masih keukeuh aja loh mbak ini mau nulis dulu yang tahun 2014 πŸ˜›

Jadi karena ada sisa kas tahun sebelumnya, pengurus RT inisiatif mau ngadain acara family gathering. Yang ditanggung cuma orangtuanya aja kalo gak salah, anak-anak nambah bayar lagi. Maju mundur mau ikut gak ya, akhirnya ikut demi lebih gaul sama tetangga πŸ˜€

Akhirnya, Sabtu, 8 November 2014, setelah rieweuh pagi-pagi, jam 1/2 8 lewat, kami ikut rombongan bis ke Villa Khansa Mountain View Puncak. Kena macet yaaa πŸ˜› Hal pertama yang dilakukan begitu sampe adalah makan bakso sederhana ini πŸ˜€ Enaaak hangaaaaat πŸ˜€ Akhtar langsung main air aja dong di kolam yang ada di tengah penginapan itu πŸ˜› Padahal dingiiiin πŸ˜›

Jpeg

Enak bangeeeet ini! *pengaruh suasana

Sorenya diselingi arisan, abis makan malem harusnya ada api unggun, tapi karena hujan gak jadi πŸ˜› Tidur deh kami πŸ˜› Pas makan itu, Kirana kesandung yang berakibat bibir atasnya pecah sampe berdarah πŸ™

Besoknya, 9 November 2015. Selamat ulang tahun ke-28, Mamas :* Segala doa terbaik untuk kamu ya sayang :*

Jpeg

20141109_Puncak

main gelembung sabun..

20141109_Puncak-2

sarapan dan main-main πŸ˜€

20141109_Puncak-3

berenang lagiiii! πŸ˜›

20141109_Puncak-4

udah deh, mandi dan ganti baju..

20141109_Puncak-5

main layangan…

20141109_Puncak1

dan foto-foto πŸ˜€

Pulangnya mampir beli oleh-oleh dan jajan-jajan. Cuma 1 hari, tapi lumayan banget bikin fresh πŸ˜€

20141109_Puncak-6

Alhamdulillah πŸ˜€

Minggu Lalu

Cerita tentang minggu lalu ah. Nanti fotonya nyusul kalo udah ada deh πŸ˜€

Senin pagi, kami bangun dari tidur kami yang rasanya lebih nyenyak karena AC akhirnya dibenerin lagi setelah 1,5 bulanan mati suri.Β  Gak dibener-benerin karena gak punya uang lebih, eh, pas nekat benerin, beneran kan kaget liat nominalnya! πŸ˜› Ya sudahlah πŸ˜› Pas malemnya pulang, mampir ke toko bantal yang luarnya dari sisa kain yang digabung-gabung yang harganya cuma 15ribu. Sampe rumah, anak-anak kegirangan! Ayah bunda juga seneng karena liat anaknya seneng dan gak perlu lagi rebutan bantal! Hihi..Seneng banget juga karena sekarang ayah bunda bisa diajakin naik ‘mobil’ atau masuk ‘rumah’ yang mereka bikin dari bantal-bantal itu. Selama ini gak boleh masuk karena ‘rumah’ atau ‘mobil’nya kecil, gak cukup buat orang besar πŸ˜›

20150414_sleeepdibawa lagi pun ke mobil πŸ˜›

Besoknya, setelah sedikit sombong kalo datengnya pagi banget pas Senin itu, dibalaskan dengan tiba-tiba maceeet di deket rumah. Hampir 40 menit! Ternyata jalanan ditutup karena mau dipasang apa gitu buat selokan. 40 menit telat ya berefek ke udah kena macet di Tol Tomang. Telat πŸ™ Alhamdulillah, masku dapet rejeki, jadi si mobil akhirnya bisa diurusin di bengkel. Paaaaas banget jumlahnya πŸ™‚

Hari Rabu, pas uang di dompet udah tiris banget, dan temen-temen ngajakin makan siang di Joni Steak Pasar Baru, langsung ngajakin Masku. Daripada pusing, mau makan enak aja. Besok, dipikirin besok aja πŸ˜› Eh, bener kan, besoknya uang makan cair. Alhamdulillah πŸ˜€

Jpeg

Makan steak lagi setelah 2 tahun lebih sejak ini πŸ˜› Jenis steak seperti ini lebih cocok sama lidah dan kantong aku! πŸ˜€ Dari harga yang ada di menu, ditambah 10% lagi pas bayarnya πŸ™‚ Abis itu jalan sedikit ke Pasar Baru, ditemenin Masku nyari kain flanel di pasar bawah yang panas itu. Akhirnya lem tembak dibeli juga! Setelah selama ini, diprioritaskan paling bawah πŸ˜› Ya begitu deh kalo perginya sama Masku, yang aku pengen, pasti disuruh beli! πŸ˜› Mampir juga di golo, beli origami πŸ˜€ Gandeng-gandengan dong. Ah, senang πŸ˜€

Oh iya, hari itu, ada temen yang terakhir masuk sebelum cuti besar 3 bulan. Dikasih wadah tupperware satu-satu seruangan. Makasih ya Feri, semoga semua urusanmu lancar yaaa πŸ˜€

Lalu hari Jumat, kami pulang abis Isha. Pengen aja pulang malem sekali-kali lagi πŸ˜› Pas ada yang nge-jam, Masku sekalian mau nge-jam πŸ™‚

Sabtu pagi, selesai beres-beres rumah, dan gak ada baju kotor, dan lala lili, hampir jam 12, kami pergi dari rumah ke Tangerang demi makan kwetiaw! Akhir Januari lalu, pertama banget aku tau kalo kwetiaw itu bisa dimakan pake topping kayak mie ayam. Enaaaaaaak bangeet! Dan itu kebayang-bayang πŸ˜› Lewat jalan muter ke Ciater, lebih jauh supaya gak kena macet yang bikin selokan itu. Itu aja udah 2 kali berenti, beli pisang pasir sama tahu sumedang. Haha, keburu udah laper πŸ˜›

Niat banget yaa demi kwetiaw! Makasih ya maaaas :*

20150418_Nyamnyam

Abis itu, ke mall alam sutera cuma buta ngambil kartu gramedia yang udah jadi. Untung masku tau jalan kecil, jadi kami gak harus lewat jalan Serpong yang macet itu πŸ˜€ Abis ambil kartu, kami jalan-jalan aja, masuk ke tempat main. Ya tapi di situ, harus pake kartu, dan minimal harus 80ribu. Yaaah, mahal naaak! Tapi anak-anak ini gak nangis cuma liat-liat aja πŸ˜› Jalan-jalan lagi, akhirnya nyobain juga minum tehnya Calais πŸ˜€ Lalu ketemu tempat main lain yang bisa beli koin aja. Ya udah boleh main, mereka seneng banget sampe berkali-kali bilang terima kasih πŸ™‚

Lalu pulangnya mampir ke Superindo buat nyari bahan soto. Ya gini lah risiko goler-goler paginya, gak sempet ke pasar! πŸ˜› Karena Kirana tidur, jadi ayahnya nungguin. Aku senang ternyata aku udah punya lelaki kecil yang udah sigap banget bantuin dorongin belanjaan πŸ˜€ Makasih ya kak! :* Lalu mampir bentar di toko serba 35ribu buat beli dress murah buat di rumah πŸ˜€

Malem itu, abis anak-anak makan, dan kami makan sate padang, kami keruntelan di kamar. Ah, precious πŸ™‚

Ya Allah, terima kasih yaa πŸ™‚

I’m still Here

Haiiii…

Kangen ya nulis-nulis di sini? πŸ˜€

Sejak tau apa yang aku baca dan tulis nanti akan aku pertanggungjawabkan juga, aku jadi mikir ulang, kenapa dulu aku dan masku bikin blog ini. Memang murni cuma pengen mendokumentasikan hidup keluarga kami. Kalo aku lagi gak ada kerjaan, membaca ulang blog ini sejak postingan pertama ke depan, dan aku tersenyum melihat proses keluarga kami. We’re growing together πŸ™‚ Tapi, siapalah aku ini? Aku gak bisa kan mengatur apa yang ada di pikiran orang? Aku sedih kalo denger ada yang komentar miring tentang ibu-ibu yang ngeblog πŸ™ Please lah, jangan menghakimi πŸ™

Setelah difikirkan, aku memutuskan untuk tetap menulis πŸ˜€ Tapi dengan tambahan doa yang kencang, supaya apa yang aku tulis itu bener, bersyukur kalo bisa sedikit berguna buat yang memang baca, secara terang-terangan atau diam-diam :P, atau yang gak sengaja terdampar di blog ini πŸ˜€ Dan doa yang juga kencang, supaya gak bikin orang berburuk sangka sama niatku ini. Amiiin πŸ˜€

Terakhir cerita runut itu adalah cerita bulan Oktober 2014. Niatnya mau runut, eh, tapi fotonya belum dipilih, belum diedit, eh, malah jadi gak posting-posting πŸ˜› Cerita tahun lalu masih belum 2 bulan. Eh, tahun ini udah lari aja ke pertengahan April! Perputaran waktu ini jadi sedikit terasa menakutkan πŸ˜› Ah, aku sedih (lagi) kalo inget cerita di blog ini jadi bolong-bolong πŸ™

But, overall, hidup kami baik πŸ˜€ Anak-anak alhamdulillah makin pinter. Suami makin ganteng πŸ˜› Rumah masih tetep bikin adem hati walo bocor di dapur makin hari makin parah πŸ˜› Gak pernah nganggur banget di kantor. Album tahunan masing-masing anak hampir beres πŸ˜€ Eh, malah dapet 2 bonus album yang gak kepikiran sebelumnya buat dibikin, karena sudah mepet deadline voucher hangus, jadinya bikin album yang cepet aja. Salah satu albumnya, bikin ayah ibu seneeeeng banget :’) Alhamdulillah.

Mesin jahit pernah dipake lagi sekali buat jahitin dress Kirana setelah sebelumnya berguru dulu ke tetangga. Dressnya jadi sih, tapi gedee banget. Hihi.. Alhamdulillah pernah dapet rejeki yang yang cukup gede, jadi akhirnya kami punya laptop (yang bikin masku semangat banget ngedit foto segera setelah moto syukuran khitanan kliennya :D), mesin cuci yang tinggal pencet-pencet, beli di temen yang mau pindah rumah, yang sungguh sangat memudahkan hidup kami πŸ˜€ dan lemari pakaian! Iyaa, lemari pakaian yang gak cuma dari serbuk kayu, yang dibeli pas kami mau nikah, lebih dari 5 tahun lalu, yang salah satu pintunya akhirnya patah karena gak kuat aku gantungin gamis terus karena gak cukup tingginya kalo dimasukkin di lemari πŸ˜› Alhamdulilah πŸ˜€

Alhamdulillah, ibu sama Dek Ia, Mamak, Desi, sama Bapak juga pernah ke sini πŸ˜€ Alhamdulillah, kami sempet jalan-jalan rame-rame se-RT ke Puncak November lalu. Alhamdulillah pernah main ke Bogor lagi sambil nyobain Pizza Kayu Bakar yang kayaknya bukan yang original pas ke nikahan Vina (Selamat ya sayaaang :*).Β  Pernah juga sekali main ke Bekasi. Sekarang juga tau karena nyari toko bahan ini, kalo Pasar Tangerang itu gedeeee banget, dan kwetiaw itu bisa dimakan kayak mie ayam loh. Enaaak bangeet! Kemana aja aku? πŸ˜› Terus, Alhamdulillah banget, bisa sekeluarga ke Pulau Tidung minggu lalu. Alhamdulillah πŸ˜€

Lalu, satu-satu temen Akhtar di TPA pergi melanjutkan hidup di tempat lain. Kepala menyut-menut, hati kedut-kedut kalo inget harus mikirin yang ini. Jadi, plis lah, jangan ditanya-tanya yaa. Hihi.. Salah satu temen seperjuangan pun akhirnya ada yang leave for good. Bikin ngiler pengen juga pindah ke Palembang πŸ˜€ Dan, kami harus merasakan kehilangan Om tercinta kami πŸ™

Pengen banget mudik juga πŸ˜€

Alhamdulillah, sekolah orang tua yang aku ikuti, udah selesai akhir Maret lalu. Setahun! Cepet banget! Minggu lalu pembagian rapor. Alhamdulillah banget, Allah bukakan jalan supaya aku ikut sekolah ini. Masih tertatih-tatih, semangat naik turun, tapi kami berusaha! Aku masih inget banget, di pertemuan pertama sekolah, aku udah pake rok, tapi masih pake pashmina gaul. Pengen cepet pulang karena merasa salah kostum. Hihi.. Alhamdulillah bangeeet aku dipertemukan dengan komunitas ini. Sama sekali gak mengarahkan aku supaya ikut ke aliran mana pun. Murni berdasarkan Alquran dan Hadits. Alhamdulillah, walo pas di kelas masih banyak yang belum kenal, ada grup wasap yang masih ‘nampar’ aku dengan banyak sekali hal yang bikin aku melongo karena aku kok gak tau! Huhu.. HambaMu ini sedang berusaha supaya semakin disayang olehMu, Allah :’)

Ya udah, nanti diusahakan sangat buat rutin nulis lagi. Semoga kali ini gak cuma sekedar janji πŸ˜›

Selamat akhir pekan! πŸ˜€