1 – 8 Oktober 2014

2 Oktober, hari batik! Pake batik yang sama kayak tahun lalu πŸ˜› Pagi-pagi ketemu Mbak LilaΒ  πŸ˜€

20141002_Haribatiiik

Jumaaaat! Jadi lebih ceria karena pake kerudung nan ceria (ini jualanan aku, tapi gak ada yang mau beli, ya udah aku pake deeeh. Eh, abis dipake, baru deh nyesel kan gak ada yang mau beli :P) dan ekspresi masku itu! Hahaha..kayak gini nih yang bikin #ILoveDNWMoreBecause πŸ˜›

20141003_jumaaaat

Hari itu puasa, karena hari Kamisnya, ibu bilang hari Jumat udah ke Arafah. Pagi itu, pas nonton tivi di kantor, ada lautan manusia dengan ihram, tau-tau air mata menitik. Ya Allah, terima kasih memberi kesempatan ayah dan ibu ke sana. Terima kasih memberi banyak kemudahan buat mereka.

Pulangnya, dapet ‘sial’, entah apa itu yang bikin macet di tol baru πŸ™ Sampe rumah udah malem, nyobain bikinin toast pake telur yang digoreng! Masku sukaa sampe minta lagi! Aha, akan jadi menu andalan aku ini πŸ˜› Besoknya nyobain masak yang dioven, udahlah lama, masku bilang sama aja sama kayak semalem. Ya udah, digoreng aja deh, eman-eman listrik. Apa? resepnyaaa? Hihi, jadi si roti tawar dibolongin tengahnya pake bibir gelas. Terus masukin ke atas penggorengan yang udah dikasih minyak secukupnya. Ceplokin telur di tengah yang bolong itu. Taburi garam sama lada secukupnya. Dikasih parutan keju juga enak. Setelah dirasa yang dibalik udah matang, balik deh. Hahaha..gampang sekaliii! πŸ˜€ Kalo yang dioven, cara wadah yang cukup cekung, roti tawarnya gak perlu dibolongin, langsung aja ceplokin telur di atasnya. Kata Mak Sondang sih gitu πŸ˜€

Β Β 20141003-04-eggtoast

Sabtu paginya mau sholat ied bingung dimana, jadi mikir ya udah besok aja sholatnya πŸ˜€ Tapi udah mulai masak masakan lebaran dong. Sambil nanya-nanya resep Mbah sama Nia via wasap dan googling! Taraaa..opor ayam, sayur kol, dan sambal kentang ati jadiii! πŸ˜€ Jadi tambah lengkap sama malbi yang dimasak besoknya pas dapet daging kurban πŸ˜€ Bikin cilok juga pake premiks beli dari temen. Enak siiih, tapi tetep lebih enak cilok abang-abang :))

20141004_bantuinmasukinberas

Asisten-asisten kecil yang seneng banget diminta bantuin mindahin beras. Tumpahnya banyak, tapi jadi bisa ngajarin tanggung jawab kan? Hayoo beras yang tumpah masukin ke piring πŸ˜€

20141004-05-masakanlebaraan

Lebaran beneraaaaaan! πŸ˜€

Syahduuu banget ya denger takbiran itu? :’)

Karena kecapean masak dan beres-beres, aku tidur duluan. Dan malah kebangun tengah malem dan gak bisa tidur lagi πŸ˜› Ngapain yaa? Tiba-tiba impulsif ngambil bahan kain, dan jahit sarung bantal! Yang pertama jadi sekitar 1,5 jam karena salah jahit dan jadi harus mendedel. Dan beberapa kali terhenti karena Akhtar atau Kirana bangun gak nemu bundanya buat dipeluk πŸ˜› Zzzzz… Jadi satu, bikin satu lagi yang gak sampe 20 menit! Eeeeeh, tapi jangan balik belakangnya yaaaa? Hahhaha.. Caranya nyontek di sini. Milih itu karena gak harus pake resleting πŸ˜›

20141005_sarungbantaaal

Mas..mas..mesin jahit aku jangan dijual yaaa? Nih udah dipake, gak debuan lagi :))

Terus tidur 1 jam dan bangun lagi buat ngangetin sayur πŸ˜€ Yaaa, gak bisa sholat ternyata πŸ™ Jadi yang pergi sholat cuma Masku dan Akhtar πŸ˜€ Jam 10an, liat sapi dipotong bentar. Alhamdulillah Allah memberi rejeki lagi untuk keluarga kecil kami πŸ˜€ Kalo yakin dan berusaha, Allah pasti kasih rejeki! πŸ˜€

Β Β  20141005-liatkurban

Abis ituΒ  aku sama Kirana pulang ke rumah. Masku jadi panitia kurban ditemenin Akhtar (yang jadi banyaaaaak banget minum teh gelas -__-). Untung ada asahan yang dibawain ibu πŸ˜€ Adek tidur, aku masak daging yang dianterin Masku. Ish, tahun depan harus udah punya pisau tajam! *pijit lengan pegel motongin daging pake pisau tumpul

Pagi itu juga aku bikin donat kentang pake premiks. Tinggal cemplung aja masih salah aku ini. Adonannya gak bisa dibentuk. Eatable sih tapi gak cantik πŸ˜›

Sorenya tetangga datang πŸ˜€ Dan masku langsung ketawa menghina pas makan donat kentang bikinan tetangga. Ibaratnya abis lewat jalan bergelombang ketemu jalan mulus katanya! Iiiiiiiiiish! *merengut

Malem-malem dikit bingung si daging mau diapain. Akhirnya pake chopper yang dibeliin Ibu buat ngalusin daging. Jadi deh bakso-baksoan πŸ˜› Daging sisanya udah lah difreezerin aja dulu πŸ˜›

Alhamdulillah πŸ˜€

Hari Senin, pagi-pagi ketemu Mbak Lila lagi.

20141006_seniiiin

Terus masku ada konsinyering. Alhamdulillah jadi bisa nginep di hotel jadi gak ditannyain kakak lagi “Ayaah, kita kok gak ke hotel lagii?” Hahahaha…

20141006_seniiiiiiin

Kali ini bareng Mbak Lila jadi kami makan malem juga. Pisang gorengnya enaaaak πŸ˜€ Karena anak-anak udah mulai gak tertib, kami balik duluan ke kamar. Dan membawa 2 anak ini supaya ayah bundanya bisa pacaran 15 menit πŸ˜€

20141006_seniiiiin

20141006_selasaaa

Selamat Selasa pagiii πŸ˜€

Rabu siang diajakin Masku makan siang bareng. Udah seneng doong kan secara jarang diajak makan bareng walo sekantor πŸ˜› Eh eh, kok rameeee! Isssh, ternyata bareng temen seruangan dia. Iya sih, Masku baik banget ngajakin aku makan supaya tau juga ada sate dan sop enak di deket TPA kakak. Tapi kan kasih tau dulu atuh kalo perginya rame-rame πŸ˜› Jadi ikut ditraktir sama bosnya Masku πŸ˜›

Abis itu naik angkot bentar ke Senen buat nemenin Mbak Endah ke toko kue Ani yang sepertinya cukup terkenal. Wangiiii tokonyaaa πŸ˜€ Aku jadi ikut beli cetakan (buat nyetak nasi! :P) dan gula halus yang dingiiin! πŸ˜€ Sempet mampir juga ke toko satunya, tapi gak dapet apa-apa πŸ˜€ Pulangnya jalan aja ke kantor πŸ˜€

Β Β Β  20141008_tokoaniiiiiii

Gemeeeeees πŸ˜€

Ya udah deh, malemnya gak nyangka aja selain ketemu macet entah apa lagi di tol baru itu, ternyata jarum radioator naik yang bikin kami harus beberapa kali berhenti supaya mesin dingin di pinggir tol dan baru sampe rumah jam 1/2 10 malem, padahal udah tenggo dari kantor πŸ˜›Β  it’s ok kok, besoknya kan anniversary ke-5 kami πŸ˜€

Hasil Jahitan Pertama

Jam 1 malem kebangun karena kakak mau pipis. Abis itu gak bisa tidur lagi. Jadinya malah bacain dan berkicau di timeline πŸ˜› Ngeliatin muka orang-orang tersayang yang sedang tidur nyenyak itu menenangkan sekali ya? Bikin semangat πŸ™‚

Hampir sejam goler-goler, masih gak bisa tidur, ya udah, mari melanjutkan jahit aja πŸ˜› Minggu sebelumnya kebangun tengah malem juga, terus gunting pola, belajar jahit, sampe kebentuk satu dress yang beda banget sama pola πŸ˜› Kebingungan pula gimana nyambungin jahitan. Weslah, tutupin pita aja biar gak keliatan parahnya sambungan kain itu (yang bikin roknya jadinya lebih pendek kaaaan? -___-). Udah berkhayal Kirana akan pake jahitan perdana aku pas Sekolah paginya πŸ˜› Tapi ternyata bagian tangannya aku jahit juga! Hahahaha.. Dan ternyata bikin tali buat tangannya lebih rapi itu juga susaaaah πŸ˜› Harus nunggu seminggu lagi, sampe dress hampir jadi itu bisa dipegang lagi.

Ternyata mendedel jahitan yang salah itu lebih PR daripada jahitnya yaaa? Iya, jahitan yang tau-tau udah kepinggiran, terus digeser lagi, bikin jahitannya sukses mencong sana-sini πŸ˜›

Setelah berjibaku dan lembur, itungannya 2 malem, jadi deh baju iniii…

Β 20140216_MyVery1stDressForKirana (20)

Sungguh, jauh banget dari pola! πŸ˜›

Dress yang sederhana banget. Gak pake kancing dan gak pake resleting karena aku masih belajar banget. Jadinya ditaliin di bahu kalo mau dipake. Biar lebih manis, pakein bros rajut bunga, souvenir nikahan Prama πŸ˜€ Hebat banget yang bisa bikin tutorial menjahit langkah per langkah itu yaaa? Yang di sini, injek ‘gas’ buat jahit aja masih deg-degan πŸ˜›

Pas Kirana bangun, buka bajunya, sedih, karena kan Kirana lagi batuk pilek lagi, jadi kurus lagi πŸ™ Tapiii, malah jadi muat si dress ini! Kalo gak, malah gak kepake. Ya Allah, pas banget timingnya ya? πŸ˜›

Abis itu, bajunya dilepas lagi, sarapan kwetiaw campur bihun dari beli bakso yang gak kemakan di minggu itu πŸ˜›

Β 20140216_Sarapan

Terus lanjut beberes kamar belakang. Cuma sortir dan klasifikasi pernik-pernik yang kalo gak dirapiin suka ada dimana-mana. Aku menemukan harta karun! Dulu, kalo kancing baju lepas, dan aku terlalu males buat jahitin, suka kukumpulin. Nah, kemarin itu ternyata udah ada hampir segenggam kancing yang warna-warni dengan ukuran yang beda. Yaaaay, properti buat jahit! πŸ˜€ *eciyeee, propertiii πŸ˜›

Ngerapiinya pasti lama, karena disambi nyuci, nyapu, ngepel, dan masak kan? Ada yang pura-pura lupa ingetan kalo Rabu lalu istrinya gak masuk, bilang kecewa karena setrikaan dikit banget! Issssh.. Hari itu masak pindang patin yang alhamdulillah dimakan lagi sama Masku. Pertanda kalo itu berhasil πŸ˜€ Buat anak-anak, ikannya digoreng aja. Masku sama Akhtar juga pergi berdua buat nyukur rambut kakak dan nyuci mobil. Gpp sekali-kali nyuci di luar πŸ˜€

Β 20140216_CukurRambutDudukSendiriPerdana

Ini perdana Akhtar mau duduk sendiri di kursi yang emang buat nyukur dan pake penutup biru itu! πŸ˜€ Rahasianya? “Kakak, mau es krim gak?” / “Mauuuu” / “Boleeeeeeh, tapi hari Sabtu besok, kan mau cukur rambut tuh. Kakak duduk sendiri yaa?” / Abis cukur rambut, kata ayah, langsung nagih es krim dong :))))

Dua-duanya gak ada yang mau tidur siang πŸ˜› Ya udah, cepet-cepet nyelesaiin sortiran, sambil bikin ayam cola buat bekal besok pas kerja. Terus mandi, terus ke playground! Pake baju bikinan Bunda, ya deeek! πŸ˜€

Akhtar protes, “Buat aku mana bunda?” Nanti ya kaaak, kalo Bunda udah pinter jahitnya πŸ™‚

Β 20140216_Kiranaaaa (1)

Lumayaaaan untuk newbie! Seneeeeeeng banget loh ternyata liat anak pake baju bikinan bundanya sendiri gini ;’)

20140216_Bunda+Adek

Itu pegang hape buat pamer kalo udah bisa jadiin satu baju sama keluarga Palembang dan tentu saja Adek Ipar πŸ˜›

20140216_Akhtar (3)

Β 20140216_Akhtar (2)

Udah bisa, bahkan sampe yang bagian melengkung ini! πŸ˜€

20140216_Ayah+Kakak-Ayunan

Ini mana yang bocah? πŸ˜›

20140216_Kiranaaaa (2)

Yeee, berusaha ya deeek? πŸ˜€

20140216_Akhtar (1)

Anak yang ini pede aja jauh-jauh main sendiri :D

Β  20140216_Kiranaaaa (10)

Anak yang satu ini, beda jarak beberapa meter aja, nangis ginii :))

Main sampe puaaaaas dan gak mau pulang πŸ˜›

Sampe rumah, ada bakwan malang lewat. Udah lamaaaaaa banget gak beli bakwan itu di sana. Jadi deh kami ngemil bakwan malang sore-sore πŸ˜€ Abis itu, ayah sama kakak sholat magrib di masjid. Terus anak-anak main sama ayahnya, sementara aku yang udah pengeeeeeeen banget makan cumi item yang suka dimasaki ibu, nyoba-nyoba bikin, setelah nelpon ibu dulu dong pasti!

Taraaaa…

Β 20140216_CumiItem (4)

Tumis blenderan bawang merah+bawang putih+ketumbar dikit, kasih batang serai dan daun salam, masukin cumi, kasih air dikit dan air dari asam jawa. Kalo airnya udah sedikit, masukkin gula merah. Tunggu gula merahnya larut. Selesai πŸ˜€

Alhamdulillah jadi! πŸ˜€

Alhamdulillah, walo tidur malem itu dengan nafas yang berat, karena berkutat lagi sama debu, akhir pekan kemarin juga menyenangkan πŸ˜€